POLA ASUH ORANG TUA DALAM MENDIDIK ANAK

POLA ASUH ORANG TUA DALAM MENDIDIK ANAK DI ERA DIGITAL
Dosen Pengampu : Uswatun Hasanah, M.Pd.I

Ika Lutfiana (1701030007)
Mahasiswi Fakultas Tarbiyah dan Ilmu Keguruan Prodi PIAUD
Institut Agama Islam Negri (IAIN) METRO
Email : Ikaltfn@gmail.com

ABSTRAK
Tak bisa dipungkiri, meski memberikan banyak kemudahan, era digital juga
membuat orangtua harus berusaha ekstra keras dalam mendidik dan membesarkan sang
buah hati, agar kelak tak salah langkah. Beda era tentu berbeda pula pola asuh yang dapat
diterapkan orangtua dalam mendidik dan membesarkan anak-anaknya. Memang harus
diakui jika era digital teramat sangat memberi banyak kemudahan di beragam aspek
kehidupan. Namun dibalik semua itu, bila salah menerapkan pola asuh, maka bukan tak
mungkin ‘buah’ yang seharusnya tumbuh dengan subur dan sehat malah berkembang
sebaliknya. Secara umum pola asuh anak terbagi dalam tiga kategori, yaitu: Pola asuh
otoriter, Pola asuh demokrsi, dan Pola asuh permisif. Mendidik anak di era digital dengan
cara menerapkan pola asuh yang tidak otoriter karena anak tidak senang dipaksa
melainkan dibujuk dan cenderung dibiarkan namun juga harus tetap diawasi oleh orang
tua. Selain itu orang tua juga harus mampu memahami ragam aplikasi yang mendidik anak
dan memandu anak untuk memainkannya dengan baik serta mengawasi penggunaan
media informasi tersebut agar tidak menyimpan dari nilai-nilai pendidikan Islam.

1

I.

PENDAHULUAN
Melihat dari perkembangan teknologi sekarang ini, penggunaan perangkat
digital bagi kehidupan anak telah berpengaruh terhadap kehidupan anak.1
Pengawasan terhadap anak sangat penting untuk diwujudkan karena banyak
informasi yang masuk dan anak harus bisa memilih informasi yang cocok dan
sesuai tahap perkembangannya. Dalam proses pendidikan era digital peran
orang tua harus mencermati cara-cara mengetahui kemampuan anak untuk
menyikapi dan memandang dirinya secara positif agar menggunakan perangkat
digital dengan baik.
Berdasarkan perkembangan teknologi yang ada saat ini, menjadikan
kendala terberat bagi orang tua dalam mendidik anakanaknya. Dapat dilihat
dari berbagai kondisi saat ini seperti anak remaja sekarang ini lebih memilih
menghabiskan waktu dengan MedSos dibandingkan dengan membaca AlQur’an serta pola perilaku anak remaja saat ini lebih kebarat-baratan dan
bahkan tradisi ataupun hal-hal yang menjadi budaya didaerah semakin lama
semakin terkikis serta buadaya dalam kehidupan sehariharinya lebih mengikut
ke barat-baratan tanpa memperhatikan norma-norma yang ada baik norma
sosial maupun agama.
Peran orang tua dalam mendidik anak dimulai dari buaian sampai liang
lahad dan sudah menjadi kewajiban bagi setiap manusia untuk mendidik
anaknya ke arah yang lebih baik. Orang tua seharusnya memiliki ilmu karena
alangkah ironisnya jika anak berasal dari keluarga yang tidak berpendidikan
atau tidak mempunyai ilmu sama sekali dalam mendidik anaknya, baik
pendidikan agama maupun pendidikan umum. Kewajiban orang tua mendidik
anak-anaknya.
Fuad Ihsan mengatakan bahwa anak yang lahir dalam perkawinan adalah
anak yang sah dan menjadi hak dan tanggung jawab kedua orang tuannya

1 Herimanto dan Winarno, Ilmu Sosial & Budaya Dasar, Jakarta : PT Bumi Aksara, 2012, Hlm
161.

2

untuk memelihara dan mendidik dengan sebaik-baiknya sampai ia dikawinkan
atau dapat berdiri sendiri.2
Pendidikan sebagai hak asasi setiap individu anak bangsa telah diakui
dalam UUD 1945 Pasal 31 ayat (1) yang menyebutkan bahwa setiap warga
Negara berhak mendapatkan pendidikan. Sedangkan ayat (2)-nya menyatakan
bahwa pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu system
pendidikan nasional, yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak
mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang diatur dengan
undang-undang. Oleh karena itu, seluruh komponen bangsa baik orang tua,
masyarakat, maupun pemerintah bertanggungjawab mencerdaskan bangsa
melalui pendidikan. Hal ini adalah salah satu tujuan bangsa Indonesia yang
diamanatkan oleh Pembukaan UUD 1945 alinea IV.
II.

PEMBAHASAN
A. Pola Asuh Orang Tua Dalam Keluarga
Pola asuh terdiri dari dua kata yaitu pola dan asuh. Menurut KBBI Pola
berarti corak, model, sistem, cara kerja, dan bentuk (struktur) yang tepat. dan
Asuh berarti menjaga ( merawat dan mendidik ) anak kecil, membimbing
( membantu, melatih dan sebagainya ), dan memimpin satu badan atau
lembaga. Namun pandangan para ahli psikologi dan sosiologi berkata lain. Pola
asuh dalam pandangan Singgih D Gunarsa (1991) sebagai gambaran yang
dipakai orang tua untuk mengasuh ( merawat, menjaga, mendidik ) anak.
Sedangkan Chabib Thoha (1996), pola asuh adalah suatu cara terbaik yang
dapat di tempuh orang tua dalam mendidik anak sebagai perwujudan dan rasa
tanggung jawab kepada anak. Tetapi ahli lain memberikan pandangan lain,
seperti Sam Vaknin (2009), mengutarakan bahwa

pola asuh sebagai



Parenting is interaction between parents and children during their care”3
Pola asuh adalah pola pengasuhan anak yang berlaku dalam keluarga, yaitu
bagaimana keluarga membentuk perilaku generasi berikut yang sesuai dengan
norma dan nilai yang baik dan sesuai dengan kehidupan masyarakat. Pola asuh
dalam masyarakat umumnya bernuansa dari yang sangat permisif sampai yang
otoriter.4 Secara umum pola asuh anak di bagi menjadi 3 kategori yaitu :
1. Otoriter
2 Fuad Ihsan, Dasar-dasar Pendidikan, Jakarta: PT Rineka Cipta, 2005, Hlm 62.
3 Al. Tridonnato & Beranda Agency, Mengembangkan Pola Asuh Demokratis, Jakarta: PT Elex
Media Komputindo, 2014, Hlm 2-5.

3

2. Demokratis
3. Permisif 5
Otoriter menggunakan pengaturan yang keras pada prilaku anak. Pola asuh
tersebut mempunyai ciri-ciri antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.

Pemaksaan terhadap perilaku.
Memberikan hukuman badan.
Anak tidak di dorong mandiri dalam mengambil keputusan.
Tidak ada penjelasan terhadap larangan.
Keputusan tergantung pada orang tua.6

Orang tua yang otoriter cenderung memaksakan anak nya untuk mengikuti
aturan mereka secara kaku tanpa di sertai dengan penjelasan yang terperinci.
Mereka keras dan suka menghukum dalam menerapkan disiplin, mereka
mudah marah dan tidak senang apabila anak-anak menantangnya. Orang tua
yang otoriter pada dasar nya membentuk prilaku anak yang bingung, mudah
tersinggung, dengan ciri-ciri antara lain takut, gelisah, agresif, dan suka
menyendiri, murung dan sedih.
Anak yang berada dalam pola asuh otoriter bersikap tidak simpatik, tidak puas
dan mudah curiga kepada orang lain. Orang tua yang menerapkan pola asuh
otoriter mengakibatkan anak menjadi kurang inisiatif, mudah gugup, raguragu, suka membangkang, suka menentang kewibawaan orang tua,
kemungkinan menjadi penakut atau terlalu penurut.
Pola asuh demokratis menurut Baurmind & Blackdalam Hanna Widjaya
(1986) ciri-ciri pola asuh demokratis meliputi :
1. Menumbuhkan keyakinan dan kepercayaan diri dengan menuntut agar
anak dapat mengendalikan diri, maupun dengan mendorong tindakantindakan mandiri.
2. Membuat keputusan sendiri.
3. Mendorong timbulnya tingkah laku mandiri yang bertanggung jawab.
4. Hak dan kewajiban antara orang tua dan anak sama.

4 Dr. Tony Setiabudhi, Ph.D & Dr. Hardywinoto, SKM., Anak Unggul Berotak Prima, Jakarta : PT
Gramedia Pustaka Utama, 2002, Hlm 212.
5 Elizabeth B. Hurlock, Perkembangan Anak, Jakarta : Erlangga, 2000 , Hlm 205.
6 Djoko Adi Waluyo & Anies Listyowati, Kompedium PAUD Memahami PAUD Secara Singkat,
Depok : PT Prenadamedia Group, 2017, Hlm 42.

4

5. Secara bertahap orang tua memberikan tanggung jawab bagi anak-anak
nya.
6. Saling memberi dan menerima.
7. Saling mendengar keluhan-keluhan dan pendapatnya.
8. Orang tua dalam bertindak selalu memberikan alasan kepada anaknya.
9. Mendorong anak saling membantu dan bertindak secara obyektif.
10. Tegas tapi hangat dan penuh pengertian.
Orang yang menggunakan pola asuh demokratis bersifat hangat dan
dekat dengan anak, menyebutkan standar yang jelas dengan anakanaknya, menerapakan dan mengkomunikasikan aturan dengan ketat
dan jelas, tidak menyukai anaknya nakal, tidak segan menerapkan
hukuman fisik dalam batas tertentu secara konsisten, apabila anak
melakukan kesalahan berulang-ulang dan memberikan hadiah apabila
anak mendapatkan prestasi dan memberikan dukungan apabila anak
melakukan melakukan kegiatan yang konstruktif. Orang tua yang
menerapkan pola asuh demokratis pada umumnya

membentuk

perilaku anak energik dan bersahabat dengan ciri-ciri sebagai berikut :
mandiri, memiliki energi yang tinggi, mampu mengendalikan diri,
ceria, ramah, mudah bekerja sama dengan orang lain, dan mempunyai
kemampuan untuk menghadapi dan menanggulangi kemungkinan
adanya tekanan-tekanan. 7
pola asuh permisif mempunyai ciri-ciri, yaitu:
1. Dominasi pada anak.
2. Sikap longgar atau kebebasan dari orang tua.
3. Tidak ada bimbingan dan pengarahan dari orang tua.
4. Kontrol dan perhatian orang tua sangat kurang.
Orang tau yang menerapkan pola asuh permisif biasanya berusaha
berprilaku menerima dan bersikap positif terhadap implus ( dorongan
emosi ), keinginan-keinginan, dan prilaku anaknya, hanya sedikit
menggunakan hukuman, berkonsultasi terhadap anak, hanya sedikit
memberi tanggung jawab rumah tangga, membiarkan anak untuk
mengatur aktivitas nya sendiri dan tidak mengontrol, berusaha
mencapai sasaran tertentu dengan memberikan alasan, tetapi tanpa
menunjukan kekuasaan.8

7 Dr. Ahmad Susanto, M.Pd., Bimbingan & Konseling di Taman Kanak-Kanak, Jakarta : Kharisma
Putra Utama, 2015, Hlm 27-29.
8 Dra. M.M. Nilam Widyarini, M.Si., Relasi Orang Tua & Anak, Jakarta : PT Elex Media, 2009,
Hlm 12.

5

Melalu pola asuh yang dilakukan oleh orang tua, anak akan belajar
belajar tentang banyak hal, termasuk kepribadian.
Pola Asuh Orang Tua dalam Mendidik Anak Tentu saja pola asuh
otoriter cenderung menutut anak untuk patuh terhadap segala
keputusan orang tua dan pola asuh permisif yang cenderung
memberikan kebebasan penuh pada anak untuk

berbuat, sangat

berbeda dampaknya dengan pola asuh demokratis yang cenderung
memdorong anak untuk terbuka, namun bertanggung jawab dan
mandiri. Artinya, jenis pola asuh yang diterapkan oleh orang tua
terhadap anaknya menentukan keberhaslan pendidikan anak olah
keluarga.
Hasil penelitian Rohner menunjkkan bahwa pengalaman masa kecil
seseorang

sangat

mempengaruhi

perkambagan

kepribadiannya

(karekter atau kecerdasan emosinya). Penelitan tersebut menunjukkan
bahwa pola asuh orang tua, baik yang menerima atapun yang menolak
anaknya, akan mempengaruhi perkembangan emosi, perilaku, sosialkognitif, dan kesehat dan fungsi psikologisnya ketika dewasa. Dalam
hal ini, yang dimaksud dengan anak yang diterima adalah anak yang
dibarikan kasih sayang, baik secara verbal (diberikan kata-kata cinta
dan kasih sayangkata-kata membesrkan kata hati,dorongan, dan
pujian), ataupun secara fisik ( diberikan ciuman, elusan, di kepala,
pelukan, dan kontak mata yang mesrah). Hasil penelitian Rehner
menjukkan bahwa pola asuh orang tua yang menerima dan membuat
anak merasa di sayang, dilindungi, dianggap barharga, dan diberi
dukungan dari orang tuanya. Pola asuh ini sangat kondusif mendukung
membentuk kepribadian yang pro-sosial, percaya diri, dan mandiri
namun sangat peduli dengan lingkungannya. Sementara itu, pola asuh
yang menolak dapat membuat merasa tidak diterima, tidak disayang,
dikecilkan, bahkan dibenci oleh orang tuanya. Anak-anak yang
mengalami penolakan dari orang tuanya akan menjadi pribadi yang
tidak mandiri.
Keluarga sebagai sebuah lembaga pendidikan yang pertama dan utama.
Keluarga diharapkan senantiasa berusaha menyediakan kebutuhan,
baik biologis maupun psikologis bagi anak, serta merawat dan
mendidiknya. Keluarga diharapkan mampu menghasilkan anak-anak
6

yang dapat tumbuh menjadi pribadi, serta mampu hidup di tengahtengah masyarakat. Sekaligus dapat menerima dan mewarisi nilai-nilai
kehidupan dan kebudayaan. Dalam keluarga, anak dipersiapkan untuk
menjalani tingkatan-tingkatan perkembangannya sebagai bekal ketika
memasuki dunia orang dewasa, bahasa, adat istiadat dan seluruh isi
kebudayaan, seharusnya menjadi tugas yang dikerjakan keluarga dan
masyarakat di dalam mempertahankan kehidupan oleh keluarga.
Keluarga merupakan kelompok sosial pertama di mana individu berada
dan akan mempelajari banyak hal penting dan mendasar melalui pola
asuh dan binaan orangtua atau anggota keluarga lainnya. Keluarga
mempunyai peran penting bagi pertumbuhan jiwa anak agar seorang
anak tersebut dapat sukses di dunia dan di akhirat. Namun disisi lain,
keluarga juga bisa menjadi killing field (ladang pembunuh)

bagi

perkembangan jiwa anak jika orangtua salah mengasuhnya. Kenyataan
ini menunjukkan bahwa keluarga memegang tanggungjawab dan peran
penting dalam perjalanan hidup seseorang di masa yang akan datang.
Keluarga juga menjadi pusat pendidikan pertama dan utama yang
mempunyai tugas fundamental dalam mempersiapkan anak bagi
kehidupannya di masa depan. Hal itu dikarenakan dasar-dasar perilaku,
sikap hidup, dan berbagai kebiasaan ditanamkan kepada anak dimulai
sejak lingkungan keluarga. Oleh karena itu harus ada pola asuh yang
baik yang diberikan orang tua untuk membimbing anak ke jalan yang
benar agar anak sukses di dunia dan akhirat. Pola asuh merupakan
sikap orang tua dalam berhubungan dengan anaknya, sikap ini dapat
dilihat dari berbagai segi, antara lain dari cara orang tua memberikan
peraturan kepada anak, cara memberikan hadiah dan hukuman, cara
orang tua menunjukkan otoritas dan cara orang tua memberikan
perhatian atau tanggapan terhadap keinginan anak. Dengan demikian
yang disebut dengan pola asuh orang tua adalah cara orang tua
mendidik anak.
B. Peran Orang Tua Dalam Mendidik Anak di Era Digital
Anak-anak di era digital tak pernah lepas dari benda-benda yang
berhubungan dengan teknologi. Hadirnya tablet di belahan dunia, membuat
anak-anak akrab dengan media yang merupakan pengembangan dari gabungan
komputer dan handphone ini. keluarga yang harus memperhatikan, saat
7

menggunakan perangkat digital. Perangkat-perangkat digital itu, antara lain TV,
komputer, ponsel cerdas, komputer tablet dan lain-lain. karena dapat
mengakibatkan dampak yang buruk dan baik bagi anak.9
Tak dapat dipungkiri, kehadiran tablet bisa membawa manfaat yang sangat
melimpah, namun juga bisa memberikan dampak negatif bagi anak-anak.
Bagaimana pun peran orang tua sangatlah penting dalam hal ini. Banyak orang
tua membatasi anaknya untuk bermain gadget karena berbagai macam alasan,
misalnya banyak anak-anak yang mengalami sakit mata, sakit kepala, gangguan
perkembangan motorik, dan lainnya. Hal ini biasanya disebabkan karena
penggunaan gadget secara berlebihan. Anak-anak yang terbiasa memainkan tablet
dalam jangka waktu yang lama juga bisa mengalami kecanduan. Biasanya anak yang
sudah mengalami kecanduan gadget akan merasa sangat kesepian bila ia tidak
memainkan tablet sebentar saja. Bila anak-anak sudah merasa terlalu nyaman dengan
“dunia maya” semangat belajar anak pun bisa menurun dan malas untuk melakukan
kegiatan yang berhubungan dengan sosialisasi. Selain itu, banyak pula konten-konten
di dunia maya yang tidak layak dikonsumsi oleh anak-anak, misalnya hal-hal yang
berhubungan dengan adegan kekerasan, pornografi, dan kata-kata kasar. Dampak
negatif yang sudah terlihat adalah maraknya pemberitaan tentang kekerasan,
pemerkosaan, dan kejahatan-kejahatan lain yang banyak dilakukan oleh anak-anak.

Lembaga pendidikan keluarga Mempuyai peranan penting dalam mendidik
anak di era digital sekarang ini. Hal tersebut dikarenakan keluarga merupakan
tempat pertumbuhan anak yang pertama dan utama. Pada masa ini pula anak
mudah sekali menerima pengaruh dari lingkungan sekitarnya, terutama pada
orang-orang terdekatnya. Ini merupakan masa paling kritis dalam pendidikan
anak, yaitu tahun pertama dalam kehidupanma sebelum masuk sekolah. Sebab
pada masa tersebut apa yang ditanamkan dalam diri anak akan sangat berbekas,
sehingga tak mudah hilang atau berubah dalam ingatannya. Keluarga
mempunyai peranan besar dalam pembangaunn masyarakat. Pasalnya, keluarg
merupakan fondasi bangunan masyarakat dan dan tempat pembinaan pertama
untuk mencetak dan mempersiapkan personelpersonelnya.
Saat ini, seiring dengan perkembangan teknologi yang sangat pesat, anakanak lebih banyak bermain dengan permainan berteknologi tinggi, seperti
komputer, play station. Derasnya arus teknologi komputer “disadari atau tidak”
telah membentuk sebuah generasi yang sangat berbeda dengan generasi
sebelumnya. Kini anak-anak lebih terbiasa dengan komputer. Permainan
9 Yee-jin Shin, Mendidik Anak Di Era digital, Bandung : PT Mizan Publik, 2014, Hlm 112.

8

semacam furby, game-boy, play station, sega-dreamcast atau nintendo 64
langsung menyerbu kamar anak-anak. Bahkan telepon selular dan komputer
pribadi bukan lagi barang aneh bagi anak sekarang. Sebenarnya, kecanggihan
teknologi komputer berbasis internet ini juga banyak mendatangkan manfaat
bagi keluarga. Apalagi jika diperkenalkan sejak usia dini. Oleh karena itu,
peran orang tua masih sangat penting untuk mendampingi anaknya ketika
menggunakan
memperhatikan

internet.

Orang

batasan-batasan

tua

harus

situs

yang

mempertimbangkan

untuk

boleh

Untuk

dikunjungi.

mempermudah hal tersebut, maka orang tua bisa menyarankan kepada anaknya
untuk menjadikan sebuah ditektori atau search engine (mesin pencari) khusus
anak-anak, sebagai situs yang wajib dibuka saat pertama kali terhubung dengan
internet. Selain itu, tempatkan komputer di ruang yang mudah diawasi. Dengan
begitu, sang anak bebas melakukan eksplorasi di internet, tetapi, dia tidak
sendirian. Pertingan pula untuk menggunakan software filter, memasang search
engine khusus anak-anak sebagai situs yang boleh dikunjungi ataupun
menggunakan browser yang dirancang khusus bagi anak-anak. Orang tua juga
perlu membatasi waktu penggunaan internet. Pastikan bahwa waktu yang
digunakan untuk menggunakan internet tidak menyerap waktu yang seharusnya
digunakan untuk aktivitas lainnya. Berikanlah pra-syarat tertentu untuk
menggunakan internet. Misalnya, anak-anak baru boleh menggunakan internet
jika telah menegrjakan rumah atau tugas sekolah. Tidak ada salahnya pula
menetapkan jam berapa anakanak boleh menggunakan internet dan
memberikan batasan jumlah waktu. Kalau perlu, gunakan software yang dapat
membatasi waktu online mereka. Orang tua juga perlu memperkenalkan
kepada anak-anak, situs education-entertaiment (edutainment) atau search
engine khusus anak-anak. Yang penting untuk diingat, jika kita memiliki situs
pribadi atau keluarga, jangan memasang foto diri maupun foto anggota
keluarga yang lain, khususnya anak-anak. Jangan sertakan pula informasi
tentang alamat rumah, alamat sekolah, nomor telepon atau data pribadi lainnya.
Ini dimaksudkan untuk melindungi privasi si anak maupun keluarga pada
umumnya. 10

10 Abeng Eddy Adriansyah Dkk, jendela Keluarga, Bandung : MQS Publishing, 2015 , Hlm 1024

9

Seiring perkembangan zaman, pemikiran orang tua pada saat ini pun sudah
mengalami perbedaan yang tergolong jauh dengan pemikiran orang tua pada
zaman terdahulu. Kemudian akses dalam mendapatkan gadget seperti tablet
yang ada di era globalisasi saat ini, membuat para orang tua modern tidak perlu
lagi membelikan beraneka ragam mainan untuk anaknya. Cukup membelikan
satu buah tablet, dimana pada saat ini harganya semakin tergolong terjangkau
oleh masyarakat luas. Segala macam permainan sudah bisa didapatkan secara
mudah jika dibandingkan masa lalu yang penuh dengan permainan tradisional.
Keadaan seperti ini membuat anak semakin dimanjakan dengan segala
kecanggihan gadget tersebut, dimana sekali klik dapat mengakses beraneka
ragam permainan dan informasi yang teraktual pada saat ini. Dengan demikian,
sosialisasi anak tersebut dapat dikatakan kurang atau tidak optimal dengan
teman – teman sebayanya dan juga kurang melakukan aktivitas fisik yang baik
untuk perkembangan mental maupun jasmani anak tersebut. Ketika
diperumpamakan seperti dua sisi uang logam, gadget ini memiliki dampak
positif dan juga dampak negatif untuk perkembangan anak. Dampak positif
dari penggunaan media informasi dan tekhnologi ini adalah antara lain untuk
memudahkan seorang anak dalam mengasah kreativitas dan kecerdasan anak.
Adanya

beragam aplikasi digital seperti mewarnai, belajar membaca, dan

menulis huruf tentunya memberikan dampak positif bagai perkembangan otak
anak. Mereka tidak memerlukan waktu dan tenaga yang lebih untuk belajar
membaca dan menulis di buku atau kertas, cukup menggunakan tablet sebagai
sarana belajar yang tergolong lebih menyenangkan.
Dari berbagai pandangan tersebut orang tua dapat melaksanakan perannya
mendidik anak di era digital dengan cara menerapkan pola asuh yang tidak
otoriter karena anak tidak senang dipaksa melainkan dibujuk dan cenderung
dibiarkan namun juga harus tetap diawasi oleh orang tua. Selain itu orang tua
juga harus mampu memahami ragam aplikasi yang mendidik anak dan
memandu anak untuk memainkannya dengan baik serta mengawasi
penggunaan media informasi tersebut agar tidak menyimpan dari nilai-nilai
pendidikan islam.
III.

PENUTUP
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa:

10

1.

Pola asuh terdiri dari dua kata yaitu pola dan asuh. Menurut KBBI Pola
berarti corak, model, sistem, cara kerja, dan bentuk (struktur) yang tepat.
dan Asuh berarti menjaga ( merawat dan mendidik ) anak kecil,
membimbing ( membantu, melatih dan sebagainya ), dan memimpin satu
badan atau lembaga. Secara umum pola asuh anak terbagi dalam tiga
kategori, yaitu: Pola asuh otoriter, Pola asuh demokrsi, dan Pola asuh

permisif.
2. Mendidik anak di era digital dengan cara menerapkan pola asuh yang tidak
otoriter karena anak tidak senang dipaksa melainkan dibujuk dan
cenderung dibiarkan namun juga harus tetap diawasi oleh orang tua. Selain
itu orang tua juga harus mampu memahami ragam aplikasi yang mendidik
anak dan memandu anak untuk memainkannya dengan baik serta
mengawasi penggunaan media informasi tersebut agar tidak menyimpang
dari nilai-nilai pendidikan Islam.

DAFTAR PUSTAKA
Herimanto dan Winarno, Ilmu Sosial & Budaya Dasar, Jakarta : PT Bumi Aksara,
2012.
Fuad Ihsan, Dasar-dasar Pendidikan, Jakarta: PT Rineka Cipta, 2005.
Al. Tridonnato & Beranda Agency, Mengembangkan Pola Asuh Demokratis, Jakarta:
PT Elex Media Komputindo, 2014.
Tony Setiabudhi, Ph.D & Dr. Hardywinoto, SKM., Anak Unggul Berotak Prima, Jakarta :
PT Gramedia Pustaka Utama, 2002.
Elizabeth B. Hurlock, Perkembangan Anak, Jakarta : Erlangga, 2000.

11

Djoko Adi Waluyo & Anies Listyowati, Kompedium PAUD Memahami PAUD Secara
Singkat, Depok : PT Prenadamedia Group, 2017.
Ahmad Susanto, M.Pd., Bimbingan & Konseling di Taman Kanak-Kanak, Jakarta :
Kharisma Putra Utama, 2015.
M.M. Nilam Widyarini, M.Si., Relasi Orang Tua & Anak, Jakarta : PT Elex Media,
2009.
Yee-jin Shin, Mendidik Anak Di Era digital, Bandung : PT Mizan Publik, 2014.
Abeng Eddy Adriansyah Dkk, jendela Keluarga, Bandung : MQS Publishing, 2015.

12

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2764 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 715 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 603 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 397 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 537 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

45 911 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

44 821 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 503 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 746 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 900 23