PENGGUNAAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING UNTUK MENINGKATKAN PENGUASAAN KONSEP DAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS SISWA KELAS XI SMK PADA MATERI FLUIDA STATIS.

DAFTAR ISI
Halaman
PERNYATAAN...............................................................................................
iii
ABSTRAK .......................................................................................................
iv
KATA PENGANTAR .....................................................................................
v
DAFTAR ISI .................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................
x
DAFTAR GAMBAR ............................................... ………………………..
xi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xii

BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ...........................................................................................
B. Rumusan Masalah .......................................................................................
C. Tujuan penelitian .........................................................................................
D. Manfaat Penelitian.......................................................................................
E. Hipotesis penelitian .....................................................................................
F. Definisi Operasional ....................................................................................

1
6
6
7
7
7

BAB II. KAJIAN PUSTAKA
A. Model Pembelajaran Berbasis Masalah ....................................................
B. Metode Eksperimen .....................................................................................
C. Media Set Eksperimen ................................................................................
D. Penguasaan Konsep .....................................................................................
E. Keterampilan Berfikir Kritis ........................................................................
F. Materi Fluida Statis .....................................................................................
G. Kaitan antara Pembelajaran dengan Variabel Penelitian ............................
I. Penelitian yang Relevan..............................................................................

10
15
19
23
28
31
38
41

BAB III. METODE PENELITIAN
A. Metode Penelitian ........................................................................................
B. Prosedur Penelitian .....................................................................................
C. Subyek Penelitian ........................................................................................
D. Alur Penelitian.............................................................................................
E. Instrumen Penelitian ....................................................................................
F. Data dan Teknik Pengolahan Data ...............................................................
G. Prosedur dan Teknik Analisis Data ............................................................
H. Deskripsi Hasil Uji Coba Instrumen ...........................................................

44
45
46
48
49
56
57
63

BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian ..........................................................................................
1. Deskripsi Keterlaksanaan Pembelajaran ...........................................
2. Peningkatan Penguasaan Konsep ......................................................

65
65
69

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

3. Peningkatan Keterampilan Berfikir Kritis ........................................
4. Tanggapan Siswa Terhadap Model Pembelajaran .............................
B. Pembahasan .................................................................................................
1. Keterlaksanaan Model pembelajaran berbasis masalah (Problem
Basesd Learning) dari Aktifitas Siswa dan Guru Selama Proses
Pembelajaran ...................................................................................
2. Penguasaan Konsep Siswa pada Materi Fluida Statis ......................
3. Keterampilan Berfikir Kritis Siswa pada Materi Fluida Statis .........
4. Tanggapan Siswa Terhadap Model Pembelajaran ............................

76
84
86

86
89
94
98

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan ........................................................................................ 101
B. Saran................................................................................................... 101
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

103

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 2.1.
Tabel 2.2.
Tabel 2.3.
Tabel 3.1.
Tabel 3.2.
Tabel 3.3.
Tabel 3.4.
Tabel 3.5.
Tabel 3.6.
Tabel 3.7.
Tabel 3.8.
Tabel 4.1.
Tabel 4.2.
Tabel 4.3.
Tabel 4.4.
Tabel 4.5.
Tabel 4.6.
Tabel 4.7.
Tabel 4.8.

Sintaksis dalam Problem Based Learning .....................................
Kata Kerja operasional Tingkatan Kognitif Menurut Anderson ...
klasifikasi keterampilan berfikir kritis ...........................................
Desain Penelitian the static group pretest-posttest .......................
Kategori Validitas Butir Soal ........................................................
Kategori Reliabelitas Butir Soal ...................................................
Kategori Tingkat Kesukaran .........................................................
Kategori daya pembeda ..................................................................
Kriteria nilai N-gain .......................................................................
Hasil Uji Coba Tes Soal Penguasaan Konsep ................................
Hasil Uji Coba Tes Keterampilan Berfikir Kritis ..........................
Hasil Observasi Keterlaksanaan Pembelajaran Pada Guru ............
Hasil Observasi Keterlaksanaan Pembelajaran Pada Siswa ..........
Hasil uji Normalitas pretest dan N-gain penguasaan konsep kelas
eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2 ...........................................
Hasil uji homogenitas skor pretes dan N-gain penguasaan konsep
kelas eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2 ..................................
Hasil uji-t pada pretest dan N-gain untuk kelas eksperimen 1 dan
kelas eksperimen 2 ........................................................................
Hasil uji normalitas pretest dan N-gain keterampilan berfikir
kritis siswa kelas eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2 ...............
Hasil Uji Homogenitas skor pretest dan N-gain Kelas
Eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2 ..........................................
Hasil Uji-t pada pretest dan N-gain untuk kelas eksperimen 1
dan eksperimen 2 ...........................................................................

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

14
27
29
44
52
54
55
56
60
64
65
66
68
71
72
74
79
80
82

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1.
Gambar 2.2.
Gambar 2.3
Gambar 2.4
Gambar 2.5
Gambar 3.1.
Gambar 3.2
Gambar 4.1.

Gambar 4.2.
Gambar 4.3.

Gambar 4.4.
Gambar 4.5.

Alur Pembelajaran Problem Based Learning...........................
Tekanan hidrostatis yang di alami oleh sebuah titik terhadap
kedalaman .................................................................................
Bejana Berhubungan (Merupakan Aplikasi Hukum Paskal)....
Sebuah Bola yang Dicelupkan ke Dalam Air ..........................
Keadaan benda di dalam zat cair (fluida) .................................
Alur Penelitian ........................................................................
Alur Pengolahan Data...............................................................
Diagram Perbandingan Skor Rata-Rata Pretest, Posttest dan
N-gain yang Dinormalisasi Penguasaan Konsep Siswa Kelas
Ekseperimen dan Kelas Kontrol ...............................................
Diagram Pretest, Posttest dan N-gain penguasaan konsep tiap
indikator....................................................................................
Diagram Perbandingan Skor Rata-Rata Pretest, Posttest dan
N-gain yang Dinormalisasi Keterampilan Berfikir Kritis
Siswa Kelas Eksperimen dan Kelas Kontrol ............................
Diagram Pretest, Posttest dan N-gain Keterampilan Berfikir
Kritis Tiap Indikator .................................................................
Grafik Tanggapan Siswa Terhadap Model...............................

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

13
32
34
35
37
48
59

69
76

77
84
85

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran A : Perangkat Pembelajaran ............................................................
Lampiran B : Instrumen Penelitian ..................................................................
Lampiran C : Lembar Judgement Instrumen ...................................................
Lampiran D : Hasil penelitian ..........................................................................
Lampiran E : Pengolahan Data ........................................................................
Lampiran F : Dokumentasi dan dokumen penelittian ......................................

107
146
191
208
219
246

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

1

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kurikulum SMK terdiri atas berbagai kelompok mata pelajaran salah
satunya adalah kelompok Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Ilmu Pengetahuan
Alam (IPA) berperan penting sebagai dasar membentuk pengetahuan siswa
untuk mengetahui bagaimana terjadinya fenomena alam. IPA juga memiliki
peranan yang penting dalam kehidupan manusia. Oleh karena itu, IPA perlu
dipelajari, baik dalam jenjang pendidikan dasar maupun pendidikan menengah.
Salah satu komponen mata pelajaran IPA di dalam struktur kurikulum SMK
yaitu Fisika.
Fisika sebagai salah satu cabang IPA yang pada dasarnya bertujuan untuk
mempelajari dan menganalisis pemahaman kuantitatif gejala atau proses alam
dan sifat zat serta penerapannya. Selain itu Haratua, Stepanus, Hairida, (2002)
mengatakan bahwa dalam pelajaran fisika selain mempelajari peristiwa atau
fenomena alam juga dapat berperan untuk melatih siswa berpikir secara kritis.
Berpikir kritis merupakan suatu proses berpikir yang bertujuan membuat
keputusan yang masuk akal mengenai apa yang diyakini dan apa yang dilakukan
(Ennis, 1995). Selain berpikir kritis siswa juga di tuntut untuk menguasai
konsep-konsep yang ada dalam Fisika. Rosser (dalam Dahar 1996: 80)
mengatakan bahwa konsep merupakan suatu abstraksi yang mewakili satu kelas
objek-objek, kejadian-kejadian, kegiatan-kegiatan, atau hubungan-hubungan,
yang mempunyai atribut-atribut yang sama. Karena itu merujuk pada pernyataan
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

2

tersebut dan tidak ada dua orang yang memiliki pengalaman yang persis sama,
maka konsep-konsep yang dibentuk orang mungkin berbeda pula. Belajar
konsep merupakan hasil utama pendidikan. Konsep dianalogikan seperti batubatu pembangunan berpikir. Konsep-konsep merupakan dasar bagi proses
mental yang lebih tinggi untuk merumuskan prinsip-prinsip dan generalisasigeneralisasi. Untuk memecahkan masalah, seorang siswa harus mengetahui
aturan-aturan yang relevan, dan aturan-aturan ini didasarkan pada konsepkonsep yang diperolehnya.
Untuk memahami konsep-konsep abstrak dalam fisika secara umum
dibutuhkan kemampuan penalaran yang tinggi. Untuk mencapai kemampuan
penalaran yang tinggi siswa perlu dibiasakan dengan cara belajar yang menuntut
penggunaan penalaran. Dengan terlatih menggunakan kemampuan penalarannya
maka dalam proses memahami konsep para siswa tidak hanya menggunakan
pengalaman empiris, tetapi juga terbiasa memahami konsep melalui penalaran.
Proses pembelajaran fisika tidak mengutamakan banyaknya pengetahuan yang
dapat diperoleh, tetapi lebih kepada pengembangan kemampuan dan
keterampilan siswa untuk dapat belajar lebih lanjut. Apabila hal ini diterapkan
dalam materi fluida statis, maka bentuk pembelajaran fluida statis sebaiknya
dapat mengembangkan kemampuan-kemampuan dasar siswa.
Salah satu masalah pokok dalam pembelajaran adalah masih rendahnya
daya serap peserta didik (Trianto 2007: 1). Penyataan ini sesuai dengan hasil
wawancara peneliti dengan guru fisika pada salah satu SMA di Kabupaten
Sambas untuk tugas mata kuliah studi kasus dan hasilnya menunjukkan bahwa
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

3

daya serap siswa pada pelajaran fisika sangat kurang hal tersebut dapat dilihat
dengan nilai rata-rata siswa 5,7, dimana nilai tersebut masih berada dibawah
KKM yaitu 6,5, Dan berdasarkan wawancara dengan beberapa orang siswa
menyatakan siswa tidak menyukai mata pelajaran fisika karena pelajaran fisika
sulit dipahami. Hal ini dikarenakan mereka banyak menjumpai persamaan
matematik sehingga fisika diidentikkan dengan angka dan rumus. Selain itu
siswa juga menyatakan bahwa gaya mengajar guru yang masih monoton dan
konvensional sehingga siswa menjadi pasif. Padahal Menurut kompetensi
profesional guru, peran guru dalam pembelajaran memiliki peran yang sangat
penting diantaranya sebagai pengajar, pemimpin kelas, pembimbing, pengatur
lingkungan belajar, perencanaan pembelajaran, supervior, motivator, dan sebagai
evaluator. Peran guru dalam melaksanakan proses belajar harus memperhatikan
beberapa hal salah satunya adalah menggunakan alat peraga yang dapat
dirancang sendiri. Mengingat alat seperti ini sangat membantu proses belajar
mengajar, dengan harapan siswa tidak terlalu jenuh. Guru harus berupaya
menguasai penggunaan alat-alat bantu tersebut.
Berdasarkan hasil wawancara dengan guru fisika SMK N X pada penelitian
awal, guru mengatakan bahwa siswa SMK N X mengalamai kesulitan dalam
memahami konsep fisika, dan bahkan siswa lebih cepat lupa dengan materi
fisika yang telah diajarkan. Selain itu, di sekolah SMK N X Paloh Kabupaten
Sambas Kalimantan Barat siswa juga tidak pernah melakukan atau
melaksanakan praktikum fisika karena sekolah ini sekolah baru sehingga alatalat laboratorium fisika belum ada. Selain itu KKM yang harus dicapai pada
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

4

materi fisika adalah 70 namun rata-rata siswa belum mencapai KKM yang telah
di tetapkan oleh sekolah.
Oleh karena itu dalam penelitian yang direncanakan penulis akan
mamanfaatkan sebuah media pembelajaran berupa set eksperimen fluida statis
dengan menggunakan model pembelajaran problem based learning. Set
eksperimen ini dapat digunakan untuk melakukan percobaan pada materi fluida
statis, set eksperimen ini dibuat dari material lokal dan bahan sisa industri yang
manfaatnya membantu guru mengatasi masalah kekurangan set eksperimen
fisika di sekolah. Dengan demikian pelaksanaan praktikum di sekolah dapat
terlaksanakan dengan baik. Selain itu guru lebih inovatif dan dapat merancang
sendiri eksperimen yang di inginkan.
Penggunaan set eksperimen sebagai media pembelajaran pada tahap
orientasi pembelajaran akan sangat membantu keefektifan proses pembelajaran
dan penyampaian pesan dan isi pembelajaran pada saat itu. Selain
membangkitkan motivasi dan minat siswa, media pembelajaran juga dapat
membantu siswa meningkatkan pemahaman, menyajikan data dengan menarik
dan terpercaya, memudahkan penafsiran data, dan memadatkan informasi
(Arshad 2007: 15-16). Jadi media pembelajaran posisinya sebagai penyampaian
pesan dari guru ke siswa tanpa media pembelajaran komunikasi tidak akan
berlangsung secara optimal.
Menurut Dutch (dalam Amir 2010: 21) problem based learning merupakan
metode instruksional yang menantang siswa agar “belajar untuk belajar” bekerja
sama dalam kelompok untuk mencari solusi bagi masalah yang nyata. Masalah
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

5

ini digunakan untuk mengaitkan rasa keingintahuan serta kemampuan analisis
siswa

dan

inisiatif

atas

materi

pelajaran.

Problem

based

learning

mempersiapkan siswa untuk berpikir kritis, berpikir analitis, dan untuk mencari
serta menggunakan sumber belajar yang sesuai. Pernyataan tersebut ditunjang
oleh pendapat Smit (dalam Amir 2010: 27) yang mengemukakan manfaat dari
problem based learning adalah dapat meningkatkan kecakapan pemecahan
masalah, lebih mudah mengingat, meningkatkan pemahaman, meningkatkan
pengetahuan yang relevan dengan dunia praktik, mendorong mereka penuh
pemikiran, membangun kemampuan kepemimpinan, kerja sama, kecakapan
belajar dan memotivasi pembelajar.
Penelitian Akinouglu (2006) yang meneliti efek dari pembelajaran berbasis
masalah dalam pembelajaran IPA terhadap prestasi akademik siswa dan belajar
konsep yang dilakukan pada 50 orang sampel siswa kelas 7 tahun ajaran 20042005. Dan hasil yang diperoleh bahwa pelaksanaan model pembelajaran berbasis
masalah memiliki dampak positif terhadap prestasi akademik siswa dan sikap
mereka terhadap program sains. Selain itu ditemukan juga bahwa penerapan
model pembelajaran berbasis masalah aktif mempengaruhi secara positif
pengembangan konseptual siswa dan menjaga miskonsepsi mereka pada tingkat
terendah.
Merujuk pada permasalahan di atas maka penulis mencoba untuk
menggunakan model problem based learning dengan memanfaatkan media set
eksperiman diharapkan nantinya mampu meningkatkan keterampilan berpikir
kritis siswa dan bisa menanamkan penguasaan konsep terhadap siswa.
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

6

B. Rumusan Masalah
Bedasarakan latar belakang yang telah diuraikan di atas maka masalah
dalam penelitian ini adalah “Apakah penggunaan model problem based learning
dapat meningkatkan penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis siswa
kelas XI SMK pada materi fluida statis?” masalah ini dapat disajikan lebih rinci
menjadi beberapa submasalah yaitu:
1. Apakah penggunaan model Problem based lerning dapat lebih
meningkatkan penguasaan konsep yang dimiliki siswa kelas XI di SMK
Paloh pada materi fluida statis dibanding pembelajaran konvensional?
2. Apakah penggunaan model Problem based lerning dapat lebih
meningkatkan keterampilan berpikir kritis yang dimiliki siswa kelas XI
di SMK Paloh pada materi fluida statis dibanding pembelajaran
konvensional?
3. Bagaimanakah tanggapan siswa SMK terhadap pembelajaran fisika
dengan mengggunakan model problem based learning pada materi
Fluida Statis?
C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan data empiris tentang
peningkatan penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis siswa setelah
diberikan perlakuan dengan model problem based learning dibanding dengan
pembelajaran konvensional. Serta data empiris tanggapan siswa terhadap
pembelajaran yang menggunakan model problem based learning.

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

7

D. Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian dalam penelitian ini adalah Penelitian ini diharpkan
dapat dijadikan sebagai bukti empirik tentang model problem based learning
dalam mengembangkan penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis
yang dimiliki siswa pada materi fluida statis.
E. Hipotesis Penelitian
H11 =

Penggunaan

model

problem

based

learning

dapat

lebih

meningkatkan penguasaan konsep siswa kelas XI SMK di Paloh
pada materi fluida statis disbanding pembelajaran kovensional.
H0 : µ1 = µ1 (α = 0,05) dan H1 : µ1 > µ2 (α = 0,05)
H12

= Penggunaan model

problem based learning dapat lebih

meningkatkan keterampilan berpikir kritis siswa kelas XI SMK di
Paloh

pada

materi

fluida

statis

disbanding

pembelajaran

konvensional.
H0 : µ1 = µ1 (α = 0,05) dan H1 : µ1 > µ2 (α = 0,05)
F. Definisi operasional
1. Model pembelajaran problem based learning
Menurut Tan (dalam Rusman, 2010: 232) menyatakan bahwa
pembelajaran berbasis masalah merupakan penggunaan berbagai macam
kecerdasan yang diperlukan untuk melakukan konfrontasi terhadap tantangan
dunia nyata, kemampuan untuk menghadapi segala sesuatu yang baru dan
kompleksitas.

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

8

Sintak pembelajaran berbasis masalah adalah pengorganisasian peserta
didik, pemberian masalah, analisis masalah, pengembangan dan penyajian hasil
karya, menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan masalah. Dalam
penelitian ini sintak pembelajaran menggunakan model problem based
learning di atas namun pada sintak analisi masalah siswa melaksanakan
praktikum inkuiri menggunakan set eksperimen. Set eksperimen dalam
penelitian ini adalah set eksperimen yang dibuat dari material lokal dan
perabot-perabot sisa industri seperti selang, botol, suntikan bekas mengisi tinta,
kayu, paralon dan lain-lain. Untuk melihat keterlaksanaan penggunaan model
problem based learning dalam pembelajaran diukur menggunakan lembar
observasi keterlaksanaan pembelajaran problem based learning.
2. Model konvensional
Model konvensional merupakan model pembelajaran yang biasa
digunakan oleh guru dengan langkah sebagai berikut penyajian masalah,
pengumpulan data verifikasi, pengumpulan data eksperimentasi, organisasi
data dan formulasi kesimpulan.
Dalam penelitian ini model konvensional yang digunakan adalah
praktikum demonstrasi dengan sintak sebagai berikut: pada tahap pendahuluan
yaitu pemberian masalah pada siswa dilaksanakan, pada kegiatan inti yaitu
pengorganisasian siswa (pembentukan kelompok), demonstrasi yang dilakukan
oleh guru, siswa melakukan percobaan dan berhipotesis, penyajian hasil berupa
persentasi, mengevaluasi, dan pada kegiatan penutup yaitu merefleksi dan
mereviu kembali kegiatan pembelajaran serta memberikan tes kepada siswa.
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

9

3. Penguasaan konsep
Penguasaan konsep didefinisikan sebagai kemampuan siswa dalam
memahami konsep-konsep secara ilmiah, baik konsep secara teori maupun
penerapannya dalam kehidupan sehari-hari yang dapat dilihat dari hasil tes
awal dan tes akhir dengan butir soal pilihan ganda. Pertanyaan tes berhubungan
dengan level berpikir dari domain kognitif Bloom yang dibatasi dari C1 sampai
C4 yaitu mengingat (C1), memahami (C2), menerapkan (C3), dan menganalisis
(C4).
Dalam penelitian ini penguasaan konsep diukur dengan menggunakan tes
penguasaan konsep dalam bentuk pilihan ganda yang dikembangkan
berdasarkan Taksonomi Bloom.
4. Keterampilan berpikir kritis
Berpikir kritis merupakan suatu proses berpikir yang bertujuan membuat
keputusan yang masuk akal mengenai apa yang diyakini dan apa yang
dilakukan (Ennis, 1995). Dalam penelitian ini keterampilan berpikir kritis
diukur dengan menggunakan tes dalam bentuk pilihan ganda yang
dikembangkan berdasarkan indikator keterampilan berpikir kritis yang
dikemukakan oleh Ennis (dalam stiggin 1994) yaitu memberikan penjelasan
sederhana,

membangun

keterampilan

dasar,

menyimpulkan,

memberi

penjelasan lanjut, dan mengatur strategi serta taktik.
Dalam penelitian ini penguasaan konsep diukur dengan menggunakan tes
Keterampilan berpikir kritis dalam bentuk pilihan ganda yang dikembangkan
berdasarkan indikator keterampilan berpikir kritis.
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

44

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A. Metode Penelitian
Desain yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuasi eksperimen “the
static group pretest-posttest” (Fraenkel and Wallen, 2007) yang penentunya
dilakukan secara acak kelas. Eksperimen dilakukan dengan memberikan
pembelajaran dengan model Problem Based Learning pada kelompok
eksperimen 1 dan pembelajaran dengan menggunakan model konvensional pada
kelompok eksperimen 2. Kedua kelompok diberikan pretest dan posttest yang
diharapkan dapat mengukur penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis
siswa pada kedua kelompok sebelum dan sesudah mendapat pembelajaran.
Tabel desain yang dilakukan seperti pada tabel. 3.1 berikut :
Tabel 3.1. Desain penelitian the static group pretest-posttest
Kelompok

Pretest

perlakuan

Postest

Eksperimen 1

O

X1

O

Eksperimen 2

O

X2

O

Keterangan :
O

: Pretes-Postes

X1

: Pembelajaran dengan model problem based learning.

X2

: Pembelajaran dengan metode konvensional.

Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa Soal yang diberikan pada pretest dan
posttest adalah soal yang sama. Data mengenai jawaban siswa, kemudian diolah,

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

45

dianalisis, dan dilakukan perhitungan secara statistik untuk mengetahui
penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis siswa.
B. Prosedur Penelitian
Adapun langkah-langkah yang akan dilaksanakan dalam penelitian adalah
sebagai berikut :
1. Tahap perencanaan
Beberapa kegiatan yang dilakukan pada tahap perencanaan yaitu:
a. Studi pendahuluan, Studi pendahuluan dapat berupa menganalisis Mata
Pelajaran fisika Pada Kurikulum KTSP SMK, melihat penguasaan
konsep dan keterampilan berpikir kritis siswa untuk mata pelajaran
fisika, serta mengobservasi pembelajaran yang dilakukan di sekolah.
b. Merumuskan masalah penelitian.
c. Studi literatur.
d. Merumuskan perangkat pembelajaran dan instrumen Perumusan
perangkat pembelajaan dapat berupa menyusun rencana pembelajaran,
dan membuat instrument angket serta instrumen penilaian pemahamaan
konsep siswa pada materi fluida statis
e. Menguji validitas instrumen oleh dua dosen fisika. Instrumen yang
divalidasi adalah instrument tes penguasaan konsep siswa dan
keterampilan berpikir kritis siswa.
f. Melakukan revisi terhadap instrument penelitian yang telah divalidasi
g. Menguji coba instrument ke siswa-siswa di luar subjek penelitian tetapi
memiliki karakteristik yang hampir sama dengan subjek penelitian.
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

46

2. Tahap pelaksanaa
Kegiatan yang dilakukan pada tahap pelaksanaan adalah :
a. Memberikan pretest bagi kelas eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2
untuk mengetahui pengetahuan awal terhadap penguasaan konsep fluida
statis dan keterampilan berpikir kritis yang dimiliki siswa.
b. Pelaksanaan kegiatan belajar fluida statis menggunakan model problem
based learning dengan media set eksperimen
c. Melakukan observasi kegiatan belajar mengajar
d. Memberikan posttest untuk mengetahui peningkatan penguasaan
konsep siswa pada pembelajaran fluida statis dan keterampilan berpikir
kritis yang dimiliki siswa.
3. Tahap akhir
a. Mengolah data hasil penelitian
b. Menganalisis dan membahas hasil temuan penelitian
c. Menarik kesimpulan
C. Subjek Penelitian
Subjek penelitian ini adalah siswa kelas XI semester 2 pada salah satu
SMK di Paloh Kabupaten Sambas Kalimantan Barat untuk tahun ajaran
2011/2012 yang akan mengikuti pelajaran fisika pada pokok bahasan fluida
statis yang terdiri atas 4 kelas. Sampel yang diambil sebanyak dua kelas yang
dipilih berdasarkan metode convenient sampling. Dari dua kelas XI yang ada
pada SMK tersebut diambil dan digunakan untuk kelas eksperimen 1 dan kelas
eksperimen 2. Pemilihan kelas eksperimen 1 dan kelas eksperimen 2
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

47

berdasarkan saran dari guru bidang studi yang bersangkutan mengacu pada
kemampuan yang dimiliki siswa. Kelas yang diambil sebagai populasi adalah
kelas yang sedang akan mempelajari submateri pokok yang ingin diteliti, yaitu
fluida statis.

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

48

D. Alur Penelitian
secara garis besar bagan alur penelitian ini diperlihatkan pada gambar
berikut ini :
Studi pendahuluan

Masalah

Studi Literatur

Penyusunan Proposal

Pengembangan
pembelajaran
menggunakan set
eksperimen dengan

Penyusunan Instrumen
1. soal tes pilihan ganda
2. angket siswa
3. pedoman observasi

model problem
based learning

Pembuatan
set eksperimen

Judgment dan revisi

Validasi, Uji coba, Revisi

Penyusunan Rencana Pembelajaran

Kelas
Eksperimen 1

Tes awal

Tes akhir
Implementasi pembelajaran menggunakan
set eksperimen dengan model problem based
learning dengan metode eksperimen inkuiri

Kelas
eksperimen 2
Pembelajaran menggunakan
metode eksperimen
demonstrasi

Analisis Data
Angket
Observasi

Kesimpulan

Sudirman, 2012
Gambar 3.1 alur penelitian
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

49

E. Instrumen Penelitian
Untuk memperoleh data dalam penelitian ini, digunakan empat macam
Instrumen yaitu: tes penguasaan konsep, tes keterampilan berpikir kritis, lembar
observasi dan angket tanggapan siswa.
1. Test penguasaan konsep
Tes penguasaan konsep ini berupa tes

tertulis. Instrumen tes

penguasaan konsep ini berbentuk tes objektif (pilihan ganda) untuk materi
fluida statis. Instrumen ini diberikan sebanyak dua kali yaitu pada awal
pembelajaran (pretest) dan pada akhir pembelajaran (posttest). Tes yang
digunakan pada awal dan akhir pembelajaran ini merupakan instrumen tes
yang sama dan digunakan untuk mengukur penguasaan konsep yang
dimiliki oleh siswa sebelum dan sesudah pembelajaran berlangsung.
Penguasan konsep yang diukur oleh tes ini adalah penguasan konsep pada
tingkatan C1 sampai C5 pada taksonomi Bloom.
2. Tes keterampilan berpikir kritis
Tes keterampilan berpikir kritis ini berupa tes tertulis. Instrumen tes
keterampilan berpikir kritis ini berbentuk tes objektif (pilihan ganda) untuk
materi fluida statis. Instrumen ini diberikan sebanyak dua kali yaitu pada
awal pembelajaran (pretest) dan pada akhir pembelajaran (posttest). Tes
yang digunakan pada awal dan akhir pembelajaran ini merupakan instrumen
tes yang sama dan digunakan untuk mengukur keterampilan berpikir kritis
yang dimiliki oleh siswa sebelum dan sesudah pembelajaran berlangsung.
Keterampilan berpikir kritis yang diukur dalam tes ini adalah keterampilan
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

50

berpikir kritis yang di klasifikasikan oleh Ennis yaitu memberikan
penjelasan sederhana, membangun keterampilan dasar, menyimpulkan
memberi penjelasan lanjut, dan mengatur strategi serta taktik.
3. Angket tanggapan siswa terhadap pembelajaran
Angket tanggapan yaitu berupa pertanyaan-pertanyaan mengenai
suatu objek tanggapan yang dapat diberikan dalam bentuk skala rating atau
daftar cek. Dalam penelitian ini digunakan angket tertutup artinya jawaban
dari setiap pertanyaan sudah diseiapkan sehingga responden tinggal
memilih. Pertanyaan dalam angket meliputi pertanyaan yang terdiri dari
aspek tanggapan siswa terhadap pembelajaran setelah mengikuti kegiatan
pembelajaran menggunakan model problem based learning. Dalam
pengukuran tanggapan dikenal berapa jenis skala model summated ratings
(skala likert). Ada dua jenis pertanyaan dalam skala likert yaitu pertanyaan
positif dan pertanyaan negatif.
Skala likert dikatagorikan dengan skala sangat setuju (SS), setuju (S),
tidak setuju (TS), dan sangat tidak setuju (STS).
4. Lembar Observasi Keterlaksanaan Model Pembelajaran Berbasis
Masalah
Lembar pengamatan ini bertujuan untuk mengamati keterlaksanaan
model problem based learnig sesuai dengan skenario kegiatan pembelajaran
berbasis masalah. Skenario model problem based learnig mencakup lima
tahap utama yaitu tahap orientasi siswa pada masalah; tahap mengorganisasi
siswa untuk belajar (pemberian masalah); analisi masalah menggunakan
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

51

media; mencari informasi tambahan; penyajian solusi; mensintesa serta
mengevaluasi. Bertindak sebagai pengamat yaitu peneliti.
Untuk memperoleh data yang dipercaya, diperlukan tes yang
mempunyai validitas, reliabilitas, tingkat kesukaran dan daya beda yang
dapat dipertangggungjawabkan. Oleh karena itu, pembuatan instrumen
dalam penelitian ini dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1. Menyusun kisi-kisi tes
Pembuatan kisi-kisi tes berdasarkan kutikulum tingkat satuan
pendidikan (KTSP) mata pelajaran fisika SMK kelas XI mengenai konsep
fluida statis untuk menentukan konsep yang di ukur yang sesuai dengan
indikator pembelajaran.
a. Menentukan Validitas Butir Soal
Validitas tes berkaitan dengan tingkat keabsahan atau ketepatan
suatu tes dalam mengukur apa yang seharusnya diukur. Jadi validitas
adalah satu ukuran yang dapat menunjukkan tingkat-tingkat kavalidan
atau kesahihan suatu instumen. Sebuah instrumen yang digunakan untuk
mengukur kemampuan kognitif pada penelitian ini adalah validitas isi
dengan cara judgement (timbangan) kelompok ahli.
Untuk mneghitung validitas setiap butir soal, skor-skor yang ada
pada butir soal yang dimaksud dikorelasikan dengan skor total. Sebuah
soal akan memiliki validasi yang tinggi jika skor soal tersebut memliki
dukungan yang besar terhadap skor total. Dukungan setiap butir soal
dinyatakan dalam bentuk korelasi, sehingga untuk mendapatkan validitas
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

52

suatu butir soal digunakan rumus korelasi. Salah satu persamaan yang
dapat digunakan untuk menghitung koefisien korelasi adalah rumus
korelasi product moment pearson seperti berikut; (Arikunto, 2003).
rxy 

NXY  (X )(Y )

NX

2



 (X ) 2 NY 2  (Y ) 2



...............(3.1)

keterangan: rxy = koefisien korelasi antara dua variabel yaitu X
dan Y
X = Skor butir soal
Y = Skor total
N = jumlah mahasiswa
Interpretasi untuk besarnya koefesien korelasi adalah sebagai
berikut;
Tabel 3.2. Kategori Validitas Butir Soal
Batasan

Kategori

0,80< rxy ≤ 1,00

Sangat tinggi (sangat baik)

0,60< rxy ≤ 0,80

tinggi (baik)

0,40< rxy ≤ 0,60

cukup(sedang)

0,20< rxy ≤ 0,40

rendah (kurang)

rxy ≤ 0,20

sangat rendah (sangat kurang)
(Arikunto, 2003)

Kemudian untuk mengetahui signifikansi korelasi dilakukan uji-t
dengan rumus berikut; (Sudjana, 2005)
t  rxy

N 2

1  rxy

2

..............(3.2)

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

53

Keterangan: t = koefisien validitas dari uji t
N = Jumlah siswa
rxy= Koefisien korelasi
b. Reliabilitas
Reliabilitas adalah tingkat kestabilan skor yang diperoleh ketika
dilakukan ujian ulang dengan menggunakan tes yang sama pada situasi
yang berbeda atau dari satu pengukuran ke pengukuran lainnya.
Perhitungan

koefisien

reliabilitas

tes

dapat

dilakukan

dengan

menggunakan rumus sebagai berikut; (Arikunto, 2002)

r11 

2r1

1
2 2

1  r

1 1 
2 2 


..............(3.3)

keterangan:

r11

= koefesien reliabilitas yang telah disesuaikan

r1

= koefesien korelasi antara soal ganjil dan genap

1
2 2

Harga dari r1

1
2 2

dapat ditentukan dengan cara mengkorelasikan

skor soal nomor ganjil dan skor nomor genap, menggunakan rumus
korelasi product moment Pearson. Interpretasi derajat reliabilitas suatu
tes menurut Arikunto (2003) adalah sebagai berikut;

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

54

Tabel 3.3. Kategori Reliabilitas Butir soal
Batasan

Kategori

0,80< r11 ≤ 1,00

sangat tinggi (sangat baik)

0,60< r11 ≤ 0,80

tinggi (baik)

0,40< r11 ≤ 0,60

cukup(sedang)

0,20< r11 ≤ 0,40

rendah (kurang)

r11 ≤ 0,20

sangat rendah (sangat kurang)
(Arikunto, 2003)

Kemudian nilai r11 dan r1/2 dihitung dengan persamaan rumus
korelasi product momen pearson, seperti berikut:
rxy 

NX

NXY  (X )(Y )
2



 (X ) 2 NY 2  (Y ) 2



...............(3.4)

c. Tingkat Kesukaran
Tingkat kesukaran adalah bilangan yang menunjukkan sukar atau
mudahnya suatu soal. Indeks kesukaran diberi simbol P (proporsi) yang
dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut; (Arikunto, 2003)

P

B
N

keterangan: P
B

............. (3.5)
= Indeks kesukaran
= Banyaknya mahasiswa yang menjawab soal itu

dengan betul
N

= Jumlah seluruh mahasiswa peserta tes

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

55

Klasifikasi untuk indeks kesukaran adalah sebagai berikut;
Tabel 3.4. Kategori tingkat Kesukaran
Batasan

Kategori

P < 0,30

soal sukar

0,30 ≤ P < 0,70

soal sedang

0,70 ≤ P < 1,00

soal mudah
(Arikunto, 2003)

d. Daya Pembeda
Daya pembeda soal adalah kemampuan suatu soal untuk
membedakan antara mahasiswa yang berkemampuan tinggi dengan
mahasiswa yang berkemampuan rendah. Rumus untuk menentukan
indeks diskriminasi atau Daya Pembeda

adalah sebagai berikut;

(Arikunto, 2003)

D

B A BB

 PA  PB
JA JB

............. (3.6)

keterangan: JA = Banyaknya peserta kelompok atas
JB = Banyaknya peserta kelompok bawah
BA= Banyaknya kelompok atas yang menjawab benar
BB= Banyaknya kelompok bawah yang menjawab
benar
PA= proporsi kelompok atas yang menjawab benar
PB= proporsi kelompok bawah yang menjawab benar

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

56

Kategori daya pembeda adalah sebagai berikut :
Tabel 3.5. Kategori Daya Pembeda
Batasan

Kategori

D ≤ 0,20

Jelek

0,20 < D ≤ 0,40

Cukup

0,40 < D ≤ 0,70

Baik

0,70 < D ≤ 1,00

baik sekali
(Arikunto, 2003)

Hasil uji coba instrumen tes di analisis menggunakan anates untuk
tes penguasaan konsep sedangkan untuk tes berpikir kritis menggunakan
microsft excel. Dimana hasil rekapitulasinya terlampir dalam lampiran.
F. Data dan Teknik Pengumpulan Data
Data yang dikumpulkan dapat digolongkan menjadi dua jenis, yaitu data
kualitatif dan kuantitatif.
1. Data Kuantitatif
Data kuantitatif yang diperoleh dari penelitian ini adalah skor tes
awal, skor tes akhir dan hasil angket tanggapan siswa. Tes awal dan tes
akhir terdiri dari tes untuk mengetahui penguasaan konsep dan keterampilan
berpikir kritis siswa. Tanggapan siswa diperoleh melalui angket yang
diberikan setelah selesai pembelajaran. Hasil angket ini dinyatakan dalam
persentase tanggapan siswa untuk tiap pernyataan.

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

57

2. Data Kualitatif
Data kualitatif dalam penelitian ini ialah aktivitas siswa dan guru
selama proses pembelajaran. Data ini diperoleh dengan menggunakan
lembar observasi keterlaksanaan pembelajaran.
G. Prosedur dan Teknik Analisis Data
Data yang diperoleh adalah (1) Hasil tes tertulis (tes awal dan tes akhir);
(2) Hasil angket tanggapan siswa terhadap pembelajaran dengan menggunakan
model problem based learning; (3)

Hasil observasi berupa keterlaksanaan

pembelajaran.
Adapun prosedur analisi data dalam penelitian ini adalah :
1. Data yang diperoleh dari hasil tes (pretest dan posttest) dikelompokkan
berdasarkan indikatornya.
2. Menghitung skor total pretest dan posttest
3. Menentukan nilai persentase skor pretest dan posttest
4. Menentukan uji signifikansi perbedaan rata-rata pretest dan posttest
dengan menggunakan spss 18
5. Menghitung n-gain antara nilai pretest dan posttest dengan menggunakan
rumus yang digunakan Hake (1998) sebagai berikut :
...............(3.7)
6. Menafsirkan nilai N-Gain sesuai dengan kriteria yang dikemukakan oleh
Hake (1998), seperti terlihat pada tabel 3.6

Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

58

Tabel 3.6 Kriteria nilai N-gain
Nilai (g)

Klasifikasi

g ≥ 0,7

Tinggi

0,7 > g ≥ 0,3

Sedang

g < 0,3

Rendah

Hake (1998)
7. Menganalisis hasil observasi dan hasil angket tanggapan siswa

Teknik pengolahan data dalam penelitian ini ada tiga macam yaitu teknik
pengolahan data untuk tes tertulis, angket tanggapan siswa dan

Lembar

Pengamatan Keterlaksanaan Model Pembelajaran Berbasis Masalah. Adapun
teknik tersebut adalah sebagai berikut :
1. Tes Tertulis
a. Skor Tes Penguasaan Konsep dan kemampuan berpikir kritis.
Tes yang dilakukan sebanyak dua kali yaitu tes awal dan tes akhir
untuk kelompok eksperimen 1 dan kelompok eksperimen 2 pada test
penguasaan konsepn dan tes kemampuan berpikir kritis. Skor mentah tes
bernilai 1 untuk setiap jawaban yang benar dan 0 untuk jawaban yang
salah. Selanjutnya dilakukan penskoran total untuk masing-masing tes
dengan rumus sebagai berikut.

 skor mentah x100%  Nilai
 skor maksimal

...............(3.8)

Peningkatan penguasaan konsep dan keterampilan berpikir kritis
siswa setelah pembelajaran dengan menggunakan model problem based
learning diperoleh dengan menghitung nilai rata-rata gain yang
dinormalisasi. Rumus yang digunakan adalah: (Hake, 1998)
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

59

................(3.9)

Interpretasi nilai rata-rata gain yang dinormalisasi ditunjukkan oleh
Tabel 3.6 (Hake, 1998)
Setelah nilai rata-rata gain yang dinormalisasi untuk kedua
kelompok diperoleh, maka selanjutnya dibandingkan untuk melihat
perbedaan peningkatan penguasaan konsep dan keterampilan berpikir
kritis siswa untuk kedua kelas. Jika nilai rata-rata gain yang dinormalisasi
dari suatu pembelajaran lebih tinggi dari nilai rata-rata gain yang
dinormalisasi dari pembelajaran lainnya, maka dikatakan bahwa
pembelajaran tersebut lebih efektif dalam meningkatkan penguasaan
konsep dengan keterampilan berpikir kritis siswa dibandingkan
pembelajaran lain.
Alur pengolahan data untuk menguji hipotesis mengenai afektivitas
penggunaan model problem based learning pada materi fluida statis
untuk meningkatkan pemahaman konsep ditunjukkan oleh Gambar 3.2.

Sudirman, 2012
Gambar 3.2. Alur Uji Statistik
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

60

b.

Uji Normalitas Distribusi Nilai Rata-Rata Gain yang Dinormalisasi.
Uji normalitas dimaksud untuk menguji kenormalan data yang

diperoleh dari hasil penelitian. Uji normalitas ini juga dilakukan untuk
mengetahui uji yang digunakan selanjutnya. Jika data terdistribusi normal
maka pengujian hipotesis dengan uji-t dan jika tidak terdistribusi normal
menggunakan uji Mann-Whitney. Dalam penelitian ini, pengujian
dilakukan dengan menggunakan SPSS 16 dengan menggunakan uji
normalitas one-sample Kolmogorov-Smirnov Test (Uyanto, 2009). Pada
uji ini menggunakan α = 0,05 dengan melihat nilai P-value dari hasil
analisis. Jika P-value lebih besar dari 0,05 maka data berdistribusi
normal dan jika P-value lebih kecil dari 0,05 maka data berdistribusi
tidak normal.
c.

Uji Homogenitas
Setelah diketahui data berdistribusi normal, maka langkah

selanjutnya adalah melakukan uji homogenitas varians dengan uji levene
menggunakan SPSS 16. Uji hipotesis levene digunakan untuk
mengetahui apakah varian kedua kelompok data sama besar terpenuhi
atau tidak terpenuhi. Hipotesis statistik yang digunakan adalah sebagai
berikut:

Dengan H0 adalah skor kedua kelompok memiliki variansi homogen dan
H1 adalah skor kedua kelompok memiliki variansi tidak homogen. Dasar
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

61

pengambilan keputusan, jika P-value > α maka H0 diterima sedangkan
jika P-value < α maka H0 ditolak dan H1 diterima.
d.

Uji Hipotesis dengan Uji-t
Setelah

diketahui

kedua

data

berdistribusi

normal,

maka

pengolahan data dilanjutkan dengan menggunakan uji-t. Uji hipotesis
yang digunakan adalah uji-t satu sisi untuk sisi atas. Pada uji-t ini ini
menggunakan software SPSS 16 dengan uji-t dua sampel independen.
Dengan SPSS ini juga melakukan uji hipotesis Levene’s Test untuk
mengetahui apakah asumsi kedua variance sama besar terpenuhi atau
tidak terpenuhi dengan hipotesis: H0:
dimana

= variance group 1 dan

terhadap H1 :
= variance group 2. Dari hasil

Levene’s Test kita kita dapatkan p-value, jika lebih besar dari
maka H0:

diterima, dengan kata lain asumsi kedua varians sama

besar terpenuhi. Jika dari hasil Levene’s Test didapat p-value lebih kecil
maka H1 :

diterima atau kedua varians tidak sama

besar.
Uji-t dengan SPSS mempunyai dua keluaran yaitu pertama, untuk
kedua varians sama besar (equal variances assumed) terpenuhi; maka
kita menggunakan hasil uji-t dua sampel independen dengan asumsi
kedua varians sama (equal variances assumed) dengan hipotesis H0 : µ 1
≤ µ2 terhadap H1 : µ 1 > µ 2. Kedua, untuk kedua varians sama besar tidak
terpenuhi (equal variances not assumed); maka kita menggunakan hasil
uji-t dua sampel independen dengan asumsi kedua varians tidak sama
Sudirman, 2012
Penggunaan Model Problem Based Learning Untuk Meningkatkan Penguasaan Konsep
Dan Keterampilan Berpikir Kritis Siswa Kelas XI SMK Pada Materi Fluida Statis
Universitas Pendidikan Indonesia | repository.upi.edu

62

besar (equal variances not assumed) dengan hipotesis H0 : µ 1 ≤ µ2
terhadap H1 : µ 1 > µ 2.
Pada hasil uji tes ini terdapat keluran nilai t dan p-value, untuk
mengetahui hasil hipotesis ada dua cara, pertama membandingkan nilai
thitung dengan t Tabel. Jika thitung > t Tabel maka H0 ditolak dan H1
diterima, begitu juga sebaliknya. Kedua membandingkan p-value dengan
tingkat kepercayaan yang kita ambil yaitu

. P-value yang

dihasilkan untuk uji dua sisi, maka hasil p-value tersebut dibagi dua dan
dibandingkan dengan tingkat kepercayaan yang kita gunakan

.

Jika p-value/2 < 0,05 maka H0 ditolak dan H1 diterima, begitu juga
sebaliknya.
jika sampel tidak berasal dari populasi yang normal dan homogen,
maka analisis yang dipergunakan adalah analisis nonparametrik, statistik
nonparametrik yang sesuai adalah uji mann-whitney U karena kedua data
bersifat bebes.
e.

Uji Hipotesis dengan Uji Mann-Whitney
Uji Mann-Whitney (Mann-Whitney Test) merupakan uji Statistik

Nonparametrik. Uji Mann-Whitney ekivalen dengan Uji Jumlah
Peringkat Wilcoxon (Wilcoxon Rank Sum Test), merupakan alt

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1655 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 429 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 393 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 241 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 351 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 502 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 444 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 284 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 453 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 524 23