UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN JAGUNG MANIS (Zea mays saccharata ) DI MUSIM TANAM KE TIGA PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

ABSTRAK
UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN
KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP
PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN
JAGUNG MANIS (Zea mays Saccharata ) DI MUSIM TANAM KE TIGA
PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG
Oleh
E K A PU R N A M A S A R I

Pupuk Organonitrofos merupakan pupuk organik yang berasal dari kotoran sapi,
diperkaya dengan batuan fosfat dan melibatkan aktivitas mikroba penambat N dan
pelarut fosfat yang baru dikembangkan. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui pengaruh pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk
kimia, serta menentukan dosis terbaik dari kombinasi pupuk Organonitrofos
dengan pupuk kimia terhadap pertumbuhan, serapan hara, dan produksi tanaman
jagung manis pada musim tanam ketiga. Penelitian ini dilakukan pada bulan
November 2012 sampai Maret 2013 di Laboratorium Lapang Terpadu Universitas
Lampung dengan menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK) yang terdiri
dari 6 perlakuan dengan 3 kelompok. Perlakuan A (kontrol), B (300 kg Urea ha-1,
200 kg SP-36 ha-1, 100 kg KCl ha-1), C (225 kg Urea ha-1, 150 kg SP-36 ha-1, 75
kg KCl ha-1, 1000 kg Organonitrofos ha-1), D (150 kg Urea ha-1, 100 kg SP-36 ha1

, 50 kg KCl ha-1, 1.500 kg Organonitrofos ha-1), E (75 kg Urea ha-1, 50 kg SP-36

ha-1, 25 kg KCl ha-1, 2.000 kg Organonitrofos ha-1), F (3.000 kg Organonitrofos
ha-1). Homogenitas ragam data diuji dengan Uji Bartlett dan aditivitas data diuji

dengan Uji Tukey. Data diolah dengan analisis ragam dan dilanjutkan dengan Uji
BNT pada taraf 5%. Hasil penelitian menunjukan bahwa perlakuan D dengan
dosis 150 kg Urea ha-1, 100 kg SP-36 ha-1, 50 kg KCl ha-1, 1.500 kg
Organonitrofos ha-1 mampu meningkatkan pertumbuhan, produksi dan serapan
hara tanaman jagung manis. Perlakuan D juga paling efektif terhadap biomass
total tanaman jagung manis berdasarkan perhitungan Relative Agronomic
Effectivenes (RAE) yaitu sebesar 108,573%. Hasil uji ekonomis menunjukkan
bahwa perlakuan B dengan dosis 300 kg Urea ha-1, 200 kg SP-36 ha-1, 100 kg KCl
ha-1 paling ekonomis dibandingkan dengan perlakuan lainnya.

Kata kunci : jagung manis, kombinasi pupuk, organonitrofos, serapan hara

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA
DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN
HARA DAN PRODUKSI TANAMAN JAGUNG MANIS (Zea mays
saccharata ) DI MUSIM TANAM KE TIGA PADA TANAH
ULTISOL GEDUNG MENENG

(Skripsi)

Oleh
EKA PURNAMA SARI

JURUSAN AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2014

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1.

Tata letak percobaan ........................................................................

16

2.

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung pada masa vegetatif
akhir pada musim tanam ke tiga (cm) ..............................................

27

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung pada masa
vegetatif akhir pada musim tanam ke tiga (helai tanaman-1) ...........

27

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap bobot basah berangkasan pada musim tanam
ke tiga (t ha-1) ...................................................................................

29

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap bobot basah tongkol dengan kelobot pada
musim tanam ke tiga (t ha-1) ............................................................

30

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap bobot basah tongkol tanpa kelobot pada
musim tanam ke tiga (t ha-1) ............................................................

31

7.

Tanaman terserang OPT...................................................................

77

8.

Perbedaan tinggi tanaman per perlakuan pada saat 6 MST .............

77

3.

4.

5.

6.

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................

vi

DAFTAR GAMBAR ...........................................................................

xi

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang dan Masalah .....................................................

1

1.2 Tujuan Penelitian ........................................................................

4

1.3 Kerangka Pemikiran ...................................................................

4

1.4 Hipotesis .....................................................................................

7

II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Kombinasi Pupuk Kimia dan Pupuk Organik terhadap Jagung .

8

2.2 Syarat Tumbuh Jagung Manis ....................................................

11

2.3 Karakteristik Tanah Ultisol.........................................................

11

2.4 Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Jagung Manis....................

12

III. BAHAN DAN METODE
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian.....................................................

14

3.2 Bahan dan Alat ...........................................................................

14

3.3 Metode Penelitian .......................................................................

15

3.4 Pelaksanaan penelitian
3.4.1 Penyiapan lahan ......................................................................
3.4.2 Pembuatan Petak Percobaan ........................................ .........
3.4.3 Penanaman Jagung .................................................................
3.4.4 Aplikasi Pupuk ........................................................................
3.4.5 Pemeliharaan .........................................................................
3.4.6 Panen ......................................................................................
3.4.7 Pengambilan Sampel Tanah ...................................................

15
15
17
17
18
18
18

Pengambilan Sampel Tanaman ............................................

18

3.5 Pengamatan
3.5.1. Tinggi Tanaman...................................................................
3.5.2. Jumlah Daun .......................................................................
3.5.3. Bobot Berangkasan ............................................................
3.5.4. Bobot Tongkol dengan Berangkasan ...................................
3.5.5. Bobot Tongkol tanpa Berangkasan............................... ......
3.5.6. Analisis Tanah ....................................................................
3.5.7. Analisis Tanaman ...............................................................
3.5.8. Analisis Pupuk Organonitrofos ...........................................
3.5.9. Uji Efektivitas Pupuk Organonitrofos .................................
3.5.10. Uji Korelasi .........................................................................
3.5.11. Uji Ekonomis Pupuk Organonitrofos ..................................

19
19
19
19
20
20
20
20
20
21
21

3.4.7

IV.HASILDAN PEMBAHASAN
4.1 Pupuk Organonitrofor dan Sifat Kimia Tanah............................

22

4.2 Pengaruh Aplikasi Pupuk Organonitrofos dan Kombinasinya
dengan Pupuk Kimia terhadap Pertumbuhan Vegetatif
Tanaman Jagung Manis ..............................................................

26

4.3 Pengaruh Aplikasi Pupuk Organonitrofos dan Kombinasinya
dengan Pupuk Kimia terhadap Pertumbuhan Generatif
Tanaman Jagung Manis ..............................................................

28

4.4 Pengaruh Aplikasi Pupuk Organonitrofos dan Kombinasinya
dengan Pupuk Kimia terhadap Serapan Hara Total Tanaman
Jagung Manis ..............................................................................

32

4.5 Hasil Uji Korelasi Serapan Hara N, P dan K Tanaman Jagung
berbanding Tinggi Tanaman, Jumlah Daun, Bobot Tongkol
dan Bobot kering Berangkasan ...................................................

35

4.6 Hasil Uji Efektivitas Pupuk Organonitrofos ...............................

37

4.7 Hasil Uji Ekonomis Pupuk Organonitrofos ................................

38

V.KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan .................................................................................

41

5.2 Saran ...........................................................................................

42

PUSTAKA ACUAN ............................................................................

43

LAMPIRAN .........................................................................................

47

v

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1.

Susunan perlakuan dan dosis pupuk. .............................................

15

2.

Kandungan hara pupuk organonitrofos. .........................................

22

3.

Hasil analisi kimia tanah awal (pada akhir musim tanam kedua)
dan hasil analisis tanah akhir setelah dilakukan aplikasi pupuk
Organonitrofos dengan pupuk kimia dimusim tanam ketiga. .. ......

25

Pengaruh aplikasi pupuk organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap bobot kering berangkasan dan bobot kering
tongkol tanaman jagung manis. .....................................................

32

Pengaruh aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia terhadap serapan hara N, P, dan K total tanaman
jagung manis pada musim tanam ke tiga. ......................................

33

Hasil uji korelasi antara serapan hara N, P, dan K dengan tinggi
tanaman, bobot tongkol, jumlah daun, dan bobot berangkasan pada
musim tanam ke tiga. .....................................................................

36

Hasil Perhitungan Relative Economic Affectiviness (RAE) pada
Biomas Total Tanaman Jagung Manis di Musim Tanam ke Tiga.

38

Hasil perhitungan uji ekonomis pupuk Organonitrofos berdasarkan
perbandingan antara penerimaan total dengan biaya total pada
musim tanam ke tiga. .....................................................................

39

Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung manis pada
2 MST (cm). ...................................................................................

48

10. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung manis pada
3 MST (cm). ...................................................................................

48

11. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung manis pada
4 MST (cm). ...................................................................................

49

12. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung manis pada
5 MST (cm). ...................................................................................

49

4.

5.

6.

7.
8.

9.

13. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap tinggi tanaman jagung manis pada
6 MST (cm). . ..................................................................................

50

14. Uji homogenitas tinggi tanaman jagung manis pada 6 MST setelah
aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk
kimia. ..............................................................................................

50

15. Analisis ragam tinggi tanaman jagung manis pada 6 MST setelah
aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk
kimia. ..............................................................................................

51

16. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung manis
pada 2 MST (helai tanaman-1). .......................................................

51

17. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung manis
pada 3 MST (helai tanaman-1). .......................................................

52

18. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung manis
pada 4 MST (helai tanaman-1). .......................................................

52

19. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung manis
pada 5 MST (helai tanaman-1). ......................................................

53

20. Pengaruh pemberian pupuk Organonitrofos dan kombinasinya
dengan pupuk kimia terhadap jumlah daun tanaman jagung manis
pada 6 MST (helai tanaman-1). ......................................................

53

21. Uji homogenitas jumlah daun tanaman jagung manis pada 6 MST
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ...................................................................................

54

22. Analisis ragam jumlah daun tanaman jagung manis pada 6 MST
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ..................................................................................

54

23. Bobot berangkasan kering setelah aplikasi pupuk Organonitrofos
dan kombinasinya dengan pupuk kimia (kg ha-1). .........................

55

24. Uji homogenitas bobot berangkasan kering setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

55

25. Analisis ragam bobot berangkasan kering setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

56

26. Bobot basah tongkol dan kelobot jagung manis setelah aplikasi
pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia
(t ha-1). ............................................................................................

56

vii

27. Uji homogenitas bobot basah tongkol dan kelobot jagung manis
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ..................................................................................

57

28. Analisis ragam bobot basah tongkol dan kelobot jagung manis
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ...................................................................................

57

29. Bobot basah tongkol tanpa kelobot jagung manis setelah aplikasi
pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia
(t ha-1). ............................................................................................

58

30. Uji homogenitas bobot basah tongkol tanpa kelobot jagung manis
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ..................................................................................

58

31. Analisis ragam bobot basah tongkol tanpa kelobot jagung manis
setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan kombinasinya dengan
pupuk kimia. ...................................................................................

59

32. Serapan hara N total setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia (kg ha-1). ................................

59

33. Uji homogenitas serapan hara N total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

60

34. Analisis ragam serapan hara N total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

60

35. Serapan hara P total setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia (kg ha-1). ................................

61

36. Uji homogenitas serapan hara P total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

61

37. Analisis ragam serapan hara P total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

62

38. Serapan hara K total setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia (kg ha-1). ................................

62

39. Uji homogenitas serapan hara K total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

63

40. Analisis ragam serapan hara K total setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

63

41. Biomass total tanaman jagung manis setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia (t ha-1). ...

64

42. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara N total dengan tinggi
tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. .............

65

viii

43. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara N total dengan
tinggi tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

65

44. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara P total dengan tinggi
tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

66

45. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara P total dengan
tinggi tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. .............

66

46. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara K total dengan tinggi
tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

67

47. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara K total dengan
tinggi tanaman jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

67

48. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara N total dengan bobot
berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

68

49. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara N total dengan
bobot berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

68

50. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara P total dengan bobot
berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

69

51. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara P total dengan
bobot berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

69

52. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara K total dengan bobot
berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

70

53. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara K total dengan
bobot berangkasan setelah aplikasi pupuk Organonitrofos dan
kombinasinya dengan pupuk kimia. ...............................................

70

54. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara N total dengan jumlah
daun jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

71

55. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara N total dengan
tinggi jumlah daun pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

71

56. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara P total dengan jumlah
daun jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

72
ix

57. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara P total dengan
jumlah daun jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

72

58. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara K total dengan jumlah
daun jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

73

59. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara K total dengan
jumlah daun jagung manis pada 6 MST setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

73

60. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara N total dengan
bobot basah tongkol jagung manis setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

74

61. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara N total dengan
bobot basah tongkol jagung manis setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

74

62. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara P total dengan bobot
basah tongkol jagung manis setelah aplikasi pupuk Organonitrofos
dan kombinasinya dengan pupuk kimia. .......................................

75

63. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara P total dengan
bobot basah tongkol jagung manis setelah aplikasi pupuk
Organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ..............

75

64. Perhitungan uji korelasi antara serapan hara K total dengan bobot
basah tongkol jagung manis setelah aplikasi pupuk Organonitrofos
dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ........................................

76

65. Analisis ragam uji korelasi antara serapan hara K total dengan
bobot basah jagung manis setelah aplikasi pupuk Organonitrofos
dan kombinasinya dengan pupuk kimia. ........................................

76

x

“Dan barang siapa yang menempuh suatu perjalanan untuk mencari suatu ilmu
(agama), maka Allah akan memudahkan baginya (dengan ilmu) suatu jalan
menuju surga”
(HR. Muslim)
Real success is determined by two factor, first is faith and second is action
All our dream can come true, if we have the courage to pursue them
(Walt Disney)
Learn from yesterday, live for today, hope for tomorrow
The important thing is not stop questioning
(Albert Einstein)

Dengan rasa syukur kepada Allah SWT dan rasa terimakasih yang
tak terhingga, karya sederhana ini kupersembahkan kepada
Kedua Orangtuaku tercinta
Papa Pardiyana (Alm) dan Ibu Warsih S.Pd.
Yang memberi limpahan kasih sayang dalam hidupku.
Menjadi panutan meski tidak selalu sempurna.
Adikku Lia Fatimah Selviyana dan Hanifah Rahmawati,
yang selalu memberi semangat, kasih sayang, canda, dan tawa.
Prof. Dr. Ir. Jamalam Lumbanraja, M.Sc.
yang telah membimbingku dalam penelitian ini.
Almamater tercinta
Universitas Lampung

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Bandar Lampung, pada tanggal 11 April 1993, merupakan
anak pertama dari pasangan Bapak Pardiyana (Alm) dan Ibu Warsih, S.Pd.
Penulis mengawali pendidikan formal di TK Kartika II-26 Bandar Lampung pada
tahun 1998, kemudian melanjutkan pendidikan di Sekolah Dasar Negeri 2
Kampung Sawah Berebes Tanjung Karang Timur tahun 1999– 2004. Penulis
melanjutkan pendidikan ke Sekolah Menengah Pertama Negeri 1 Bandar
Lampung tahun 2004 – 2007 dan Sekolah Menengah Atas Negeri 5 Bandar
Lampung pada tahun 2007 – 2010.
Penulis melanjutkan studi di Fakultas Pertanian Program Studi Agroteknologi
Strata 1 (S1) Universitas Lampung melalui jalur SNMPTN pada tahun 2010
dengan pilihan Ilmu Tanah sebagai konsentrasi dari perkuliahan . Selama menjadi
mahasiswi Penulis pernah menjadi asisten praktikum mata kuliah pupuk dan
Pemupukan (D3 Perkebunan) dan Dasar-Dasar Ilmu Tanah (Teknik Pertanian dan
D3 Perkebunan). Penulis melaksanakan Praktik Umum (PU) di BPTP Lampung,
Rajabasa, Bandar Lampung pada Oktober 2013. Penulis juga melaksanakan
Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Desa Rejo Mulyo, Kecamatan Palas, Lampung
Selatan pada Januari 2014.

SANWACANA

Alhamdulillah, puji syukur Penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala
karunia, hidayah, serta nikmat yang diberikan sehingga Penulis dapat
menyelesaikan skripsi yang berjudul “Uji Efektivitas Pupuk Organonitrofos dan
Kombinasinya dengan Pupuk Kimia terhadap Pertumbuhan, Serapan Hara dan
Produksi Tanaman Jagung Manis (Zea mays saccharata ) di Musim Tanam ke
Tiga pada Tanah Ultisol Gedung Meneng”. Penyusunan skripsi ini merupakan
syarat memperoleh gelar Sarjana Pertanian pada Jurusan Agroteknologi Fakultas
Pertanian Universitas Lampung.

Dalam penyusunan skripsi ini Penulis banyak mendapat bantuan baik ilmu,
materil, petunjuk, bimbingan dan saran dari berbagai pihak. Untuk itu pada
kesempatan ini, Penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1.

Bapak Prof. Dr. Ir. Jamalam Lumbanraja, M.Sc., selaku dosen pembimbing I
yang telah banyak meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan,
pengetahuan, pelajaran, ilmu, kritik dan saran.

2.

Bapak Dr. Ir. Henrie Buchari, M.Si. selaku dosen pembimbing II yang telah
banyak meluangkan waktu memberikan bimbingan diskusi, ilmu dalam
penyelesaian skripsi.

3.

Ibu Prof. Dr. Ir. Ainin Niswati, M.S., M.Agr.Sc., selaku dosen penguji.

4.

Ibu Dr. Ir. Nyimas Sa’diyah, M.P., selaku dosen Pembimbing Akademik.

5.

Bapak Prof. Dr. Ir. Wan Abbas Zakaria, M.S., selaku Dekan Fakultas
Pertanian Universitas Lampung.

6.

Bapak Dr. Ir. Kuswanta F. Hidayat, M.P., selaku Ketua Jurusan
Agroteknologi.

7. Kepada Papa dan Ibu tercinta serta adik-adikku tercinta Lia Fatimah
Selviyana dan Hanifah Rahmawati yang telah memberikan kasih sayang,
dukungan serta do’a yang tulus.
8.

Kepada M. Azhari Prabukesuma yang telah memberikan dukungan,
semangat, dan kasih sayang pada penulis.

9.

Teman dan senior satu bimbingan dalam penelitian ini, Maya, Debby, Agung,
kak Azanu, Mba Metha, Mba Okta, Mba Sopi dan Mba Meza atas segala
bentuk bantuan, dukungan dan motivasi.

10. Sahabat dan teman-teman terbaik Intan Andya, Mesa, Wanda, Dian Saputra,
Noviaz, Viany, Sandy Aji, Aulia Meydina, Harris, Jimmy, Putu, Firstio,
Dewi, Amria, Nuzul serta teman-teman Agroteknologi angkatan 2010 atas
segala dukungan, motivasi dan kebersamaan.
Semoga Allah SWT membalas semua amal baik yang telah dilakukan. Penulis
berharap tugas akhir ini berguna bagi kelanjutan riset mengenai tema tersebut.

Bandar Lampung, Desember 2014
Penulis

Eka Purnama Sari

iii

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang dan Masalah

Jagung manis (Zea mays saccharata Sturt) atau yang lebih dikenal dengan nama
sweet corn mulai dikembangkan di Indonesia pada awal tahun 1980, diusahakan
secara komersial dalam skala kecil (Koswara, 1986). Permintaan akan jagung
manis semakin meningkat. Hal ini disebabkan jagung manis memiliki rasa yang
lebih manis dibandingkan dengan jagung biasa dan harga jualnya pun lebih tinggi
disbanding jagung biasa sehingga sangat menguntungkan (Budiman, 2013). Hal
ini juga dapat dilihat dari besarnya jumlah impor jagung manis pada tahun 2012 yang
mencapai 2.674 t (Direktorat Jenderal Horikultura, 2012). Akan tetapi
peningkatan permintaan yang tinggi tersebut belum dapat dipenuhi karena masih
rendahnya produksi jagung manis di Indonesia saat ini yang rata-rata hanya sebesar
8,31 t ha-1 sehingga belum mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri (Palungkun
dan Asiani, 2004). Menurut Syukur dan Rifiant, (2013) produksi jagung manis
berpotensi menghasilkan menurut produksi optimal hingga 20 t ha-1.

Produktivitas jagung manis yang rendah di Indonesia disebabkan karena
pembudidayaan dilakukan pada lahan berkesuburan tanah rendah. Sebagian besar
tanah di Lampung adalah Tanah Ultisol yaitu dengan luasan sekitar 1,5 juta hektar
(Badan Koordinasi Penanaman Modal, 2011). Ciri morfologi yang penting pada

Ultisol adalah adanya peningkatan fraksi liat dalam jumlah tertentu. Horizon
tanah dengan peningkatan liat tersebut dikenal sebagai horizon argilik. Horizon
argilik umumnya kaya akan Al sehingga perkembangan akar tanaman peka
terhadap horizon tersebut, yang menyebabkan akar tanaman tidak dapat
menembus horizon ini dan hanya berkembang di atas horizon argilik (Soekardi
dkk. 1993). Ultisol merupakan salah satu jenis tanah mineral masam yang
merupakan potensi besar untuk perluasan dan peningkatan produksi pertanian di
Indonesia. Kendala utama yang dijumpai didalam kaitannya dengan
pengembangan Ultisol untuk lahan pertanian terutama karena termasuk tanah
yang mempunyai ketersediaan hara yang rendah (Prahastuti, 2005).

Pemupukan adalah salah satu cara untuk mengatasi kendala pada tanah Ultisol.
Sutejo (1995) dan Roesmarkam dkk. (2002) menyatakan bahwa pemupukan
dimaksudkan untuk mengganti kehilangan unsur hara pada media atau tanah dan
merupakan salah satu usaha yang penting untuk meningkatkan pertumbuhan dan
produksi tanaman. Pupuk yang sudah dikenal ada 2 jenis yaitu pupuk organik dan
pupuk anorganik. Pupuk anorganik adalah pupuk sintetis yang dibuat oleh industri
atau pabrik, sedangkan pupuk organik adalah yang berasal dari bahan-bahan alam
yaitu sisa-sisa tumbuhan atau sisa-sisa hewan (Murbandono, 1990).

Pupuk kimia mampu menyediakan unsur hara yang dibutuhkan oleh tanaman.
Akan tetapi, akhir-akhir ini petani skala kecil sangat sulit untuk mendapatkan
pupuk kimia tersebut dikarenakan kondisinya yang langka dan harganya yang
melambung tinggi (Agromedia, 2010). Hal ini perlu diatasi dengan cara

2

mengurangi penggunaan pupuk kimia dengan menggunakan pupuk organik yang
harganya lebih murah dan ramah lingkungan (Syukur, 2005).

Pupuk organik yang dicobakan dalam penelitian ini yaitu pupuk alternatif
Organonitrofos. Pupuk Organonitrofos dibuat dari 70-80 % kotoran sapi dan 2030 % batuan fosfat, dengan penambahan mikroba penambat N dan pelarut P
(Nugroho dkk. 2012). Pupuk tersebut diharapkan mampu mengurangi kebutuhan
pupuk kimia sehingga mampu menciptakan kegiatan pertanian yang berkelanjutan
dan ramah lingkungan.

Pupuk Organonitrofos tergolong pupuk organik baru. Untuk itu perlu dilakukan
pengujian dengan beberapa kombinasi pada tanaman jagung manis yang nantinya
diharapkan mampu mengurangi penggunaan pupuk kimia. Penelitian yang sama
telah dilakukan pada tanaman jagung (Septima, 2012) di musim tanam pertama
dan (Deviana, 2013) di musim tanam kedua.

Berdasarkan perumusan masalah tersebut maka perlu dilakukan penelitian yang
dapat menjawab pertanyaan sebagai berikut :
1. Apakah perlakuan pupuk organonitrofos dan kombinasinya dengan pupuk
kimia mampu meningkatkan pertumbuhan, serapan hara dan produksi
tanaman jagung manis.
2. Apakah terdapat kombinasi dosis pupuk organonitrofos dengan pupuk kimia
yang paling efisien serta efektif terhadap pertumbuhan, serapan hara dan
produksi tanaman jagung manis pada musim tanam ketiga.

3

1.2 Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk :
1. Mengetahui apakah Perlakuan 150 kg Urea ha-1 + 100 kg SP-36 ha-1 + 50 kg
KCl ha-1 + 1.500 kg organonitrofos ha-1 mampu meningkatkan pertumbuhan,
serapan hara dan produksi dibandingkan perlakuan kombinasi lainnya pada
tanaman jagung manis di musim tanam ketiga.
2. Mengetahui dosis kombinasi pupuk Organonitrofos dan pupuk kimia yang
paling efisien serta efektif terhadap pertumbuhan, serapan hara, dan produksi
tanaman jagung manis.

1.3 Kerangka Pemikiran

Tanah di Lampung pada umumnya memiliki kandungan bahan organik rendah
dan miskin unsur hara. Untuk mengatasi hal tersebut dilakukan pemupukan
secara berimbang. Pupuk yang sudah dikenal ada 2 jenis yaitu pupuk organik dan
pupuk anorganik. Pupuk anorganik adalah pupuk sintetis yang dibuat oleh industri
atau pabrik, sedangkan pupuk organik adalah yang berasal dari bahan-bahan alam
yaitu sisa-sisa tumbuhan atau sisa-sisa hewan (Murbandono, 1990).

Namun, pupuk kimia memiliki beberapa kelemahan di antaranya penggunaan
pupuk kimia secara terus-menerus akan mengakibatkan tanah menjadi cepat
mengeras, kurang mampu menyimpan air dan cepat menjadi asam yang pada
akhirnya akan menurunkan produktivitas tanaman (Parman, 2007). Dampak
negatif lain dari penggunaan pupuk kimia secara terus menerus di antaranya dapat
merusak sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Pupuk organik menjadi salah satu

4

solusi dalam mengatasi dampak negatif dari pemupukan kimia secara terusmenerus.Untuk itu bahan organik tanah tidak saja perlu dipertahankan, tetapi
harus ditingkatkan secara teratur melalui penambahan bahan organik ke tanahtanah pertanian (Sumarno, 2006).

Salah satu pupuk organik yang dapat digunakan dalam memperbaiki sifat tanah
yaitu pupuk organomineral NP (Organonitrofos). Pupuk organonitrofos
merupakan pupuk alternatif berbasis bahan organik. Pupuk tersebut terbentuk
dari kotoran sapi segar (fresh manure) yang dikombinasikan dengan bahan
mineral berupa batuan fosfat (rock phosphate) serta melibatkan mikroba
penambat N (N-fixer) dan pelarut fosfat (P-solubilizer) untuk dapat mensuplai
kebutuhan unsur hara N dan P. Prototype pupuk Organonitrofos ini mengandung
C-organik 14,93%; N-organik 2,64%; P-total 4,91%; dan P-terlarut 1,66%
(Nugroho dkk. 2012).

Hasil penelitian Septima (2012), pada musim tanam pertama yang ditanami
jagung menunjukkan bahwa perlakuan 100 kg urea ha-1 + 50 kg SP36 ha-1 + 100
kg KCl ha-1 + 2.000 kg organonitrofos dan perlakuan 100% organonitrofos
dengan dosis 5.000 kg ha-1 mampu meningkatkan pertumbuhan tinggi tanaman
jagung hingga 180 cm dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Bobot pipilan
tanaman jagung juga menunjukkan hasil tertinggi pada perlakuan 100 kg urea ha-1
+ 50 kg SP36 ha-1 + 100 kg KCl ha-1 + 2.000 kg organonitrofos ha-1 dan
perlakuan 100% organonitrofos dengan dosis 5.000 kg ha-1 masing-masing
sebesar 7,44 t ha-1 dan 7,26 t ha-1.

5

Sedangkan penelitian pada musim tanam kedua yang dilakukan oleh Deviana
(2013), menunjukan bahwa perlakuan dengan dosis 150 kg urea ha-1 + 50 kg SP36 ha-1 + 100 kg KCl ha-1 +1.000 kg Organonitrofos ha-1 mampu meningkatkan
pertumbuhan tinggi dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Bobot pipilan
tanaman jagung juga menunjukkan hasil tertinggi pada perlakuan kombinasi 150
kg urea ha-1 + 50 kg SP-36 ha-1 + 100 kg KCl ha-1 + 1.000 kg Organonitrofos ha-1
sebesar 7,65 t ha-1.

Pupuk organik yang dikombinasikan dengan pupuk kimia memiliki banyak
keuntungan. Kombinasi ini mengacu pada hukum minimum Leibig bahwa
pertumbuhan tanaman dibatasi oleh unsur hara tanaman yang jumlahnya sangat
rendah, sedangkan faktor-faktor lainnya berada dalam keadaan cukup (Suyamto,
2010). Unsur hara makro dapat terpenuhi dengan pupuk kimia sedangkan unsur
mikro disuplai oleh pupuk organik, jadi semua unsur hara yang dibutuhkan
tanaman mencukupi untuk tumbuh dan berproduksi secara maksimal. Maka,
berdasarkan hasil penelitian sebelumnya perlu adanya penelitian lanjutan pada
musim tanam ketiga untuk melihat pengaruh pemberian kombinasi pupuk
organonitrofos dan pupuk kimia terhadap pertumbuhan, serapan hara, dan
produksi pada tanaman jagung manis.

6

1.4 Hipotesis

Berdasarkan kerangka pemikiran yang dikemukakan, maka hipotesis yang
diajukan dalam penelitian ini adalah :
1. Perlakuan 150 kg Urea ha-1 + 100 kg SP-36 ha-1 + 50 kg KCl ha-1 + 1.500 kg
organonitrofos ha-1 mampu meningkatkan pertumbuhan, serapan hara dan
produksi dibandingkan perlakuan kombinasi lainnya pada tanaman jagung
manis di musim tanam ketiga.
2. Terdapat kombinasi dosis pupuk organonitrofos dengan pupuk kimia yang
paling efisien serta efektif terhadap pertumbuhan, serapan hara dan produksi
tanaman jagung manis pada musim tanam ketiga.

7

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kombinasi Pupuk Kimia dan Pupuk Organik terhadap Tanaman
Jagung Manis

Pupuk adalah bahan yang ditambahkan ke dalam tanah untuk menyediakan unsur
hara guna mendorong pertumbuhan tanaman, meningkatkan produksi, serta
memperbaki kualitas tanah. Berdasarkan sumbernya terdapat dua jenis pupuk,
yaitu pupuk organik dan pupuk anorganik.

Pupuk organik dan bahan organik tanah merupakan sumber nitrogen tanah, selain
itu peranannya cukup besar terhadap perbaikan sifat fisika, kimia biologi tanah
serta lingkungan. Pupuk organik yang ditambahkan ke dalam tanah akan
mengalami beberapa kali fase perombakan oleh mikroorganisme tanah untuk
menjadi humus atau bahan organik tanah (Balai Penelitian Tanah, 2006).

Bahan organik dapat juga merupakan sumber dari unsur mikro tanah. Kadar
unsur mikro dalam lapisan atas tanah yang belum digarap lebih banyak daripada
lapisan bawah. Hal ini disebabkan karena banyak unsur mikro yang terdapat
dalam bahan organik. Dalam jangka panjang pemberian bahan organik atau
dalam bentuk pupuk organik dapat memperbaiki sifat kimia tanah, seperti
meningkatkan pH, KTK tanah, serta dapat menurunkan kadar Al, Fe, dan Mn
(Soepardi, 1983). Nugroho dkk. (2012) merancang sebuah pupuk organik baru

yaitu pupuk organomineral NP (Organonitrofos) yang merupakan pupuk alternatif
berbasis bahan organik. Pupuk tersebut terbentuk dari kotoran sapi segar (fresh
manure) yang dikombinasikan dengan bahan mineral berupa batuan fosfat (rock
phosphate) serta melibatkan mikroba penambat N (N-fixer) dan pelarut fosfat (Psolubilizer) untuk dapat mensuplai kebutuhan unsur hara N dan P. Prototype
pupuk Organonitrofos ini mengandung C-organik 14,93%; N-organik 2,64%; Ptotal 4,91%; dan P-terlarut 1,66% (Nugroho dkk. 2012).

Pupuk anorganik atau disebut juga sebagai pupuk mineral adalah pupuk yang
mengandung satu atau lebih senyawa anorganik. Fungsi utama pupuk anorganik
adalah sebagai penambah unsur hara atau nutrisi tanaman. Dalam aplikasinya,
sering dijumpai beberapa kelebihan dan kelemahan pupuk anorganik. Beberapa
manfaat dan keunggulan pupuk anorganik antara lain: mampu menyediakan hara
dalam waktu relatif lebih cepat, menghasilkan nutrisi lebih banyak, tidak berbau
menyengat, praktis dan mudah diaplikasikan. Sedangkan kelemahan dari pupuk
anorganik adalah harga relatif mahal dan mudah larut, menimbulkan polusi pada
tanah apabila diberikan dalam dosis yang tinggi (Leiwakabessy dan Sutandi,
2004).

Kombinasi pupuk kimia buatan dan pupuk organik memiliki banyak keuntungan.
Keuntungan dari penggunaan pupuk organik dan pupuk kimia buatan secara
seimbang sudah lama dipahami dan telah dilaksanakan dalam praktek pertanian.
Kombinasi pupuk kimia buatan dan pupuk organik ditujukan agar petani dapat
mengurangi biaya produksi.

9

Pemupukan dengan cara kombinasi ini akan memberikan keuntungan, antara lain:
(1) menambah kandungan hara tersedia; (2) menyediakan semua unsur hara dalam
jumlah yang seimbang; (3) mencegah kehilangan hara; (4) membantu dalam
mempertahankan kandungan bahan organik tanah; (5) residu bahan organik akan
berpengaruh baik pada pertanaman berikutnya; (6) lebih ekonomis dan (7)
membantu dalam mempertahankan keseimbangan ekologi tanah (Sutanto, 2002).

Hasil penelitian Septima (2012) pada tanaman jagung, di musim tanam pertama
menunjukkan bahwa perlakuan 100 kg urea ha-1 + 50 kg SP36 ha-1 + 100 kg KCl
ha-1 + 2.000 kg organonitrofos dan perlakuan 100% organonitrofos dengan dosis
5.000 kg ha-1 mampu meningkatkan pertumbuhan tinggi tanaman jagung hingga
180 cm dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Bobot pipilan tanaman jagung
juga menunjukkan hasil tertinggi pada perlakuan 100 kg urea ha-1 + 50 kg SP36
ha-1 + 100 kg KCl ha-1 + 2.000 kg organonitrofos ha-1 dan perlakuan 100%
organonitrofos dengan dosis 5.000 kg ha-1 masing-masing sebesar 7,44 t ha-1 dan
7,26 t ha-1.

Dalam penelitian pada musim tanam kedua yang dilakukan oleh Deviana (2013),
menunjukan bahwa perlakuan dengan dosis 150 kg urea ha-1 + 50 kg SP-36 ha-1 +
100 kg KCl ha-1 +1.000 kg Organonitrofos ha-1 mampu meningkatkan
pertumbuhan tinggi dibandingkan dengan perlakuan lainnya. Bobot pipilan
tanaman jagung juga menunjukkan hasil tertinggi pada perlakuan kombinasi 150
kg urea ha-1 + 50 kg SP-36 ha-1 + 100 kg KCl ha-1 + 1.000 kg Organonitrofos ha-1
sebesar 7,65 t ha-1.

10

2.2 Syarat Tumbuh Jagung Manis

Jagung manis sangat cocok ditanam di daerah yang sejuk dan cukup dingin.
Tanaman ini tumbuh baik mulai dari 50° LU sampai 40° LS dengan ketinggian
tempat 3.000 m dpl. Adapun faktor-faktor iklim yang paling mepengaruhi
pertumbuhan tanaman jagung manis yaitu curah hujan dan suhu. Jumlah dan
sebaran curah hujan merupakan dua faktor lingkingan yang memberikan pengaruh
terbesar terhadap kualitas jagung manis. Secara umum, jagung manis memerlukan
air sebanyak 200-300 mm/bulan, sedangkan selama pertumbuhannya sebanyak
300-660 mm. Jika terjadi kekurangan air akibat kelembaban rendah dan cuaca
panas, maka pembentukan fotosintat akan berkurang dan hasilnya rendah
(Suwarto dkk. 2000)

Keadaan suhu yang baik untuk pertumbuhan jagung manis adalah 21-30°C.
Namun suhu rendah sampai 16°C dan suhu tinggi sampai 35°C, jagung manis
masih dapat tumbuh. Suhu optimum untuk perkecambahan benih berkisar antara
21-27°C. Selain itu, jagung manis dapat tumbuh hampir pada semua jenis tanah,
asalkan drainasenya baik serta ketersediaan hara terpenuhi dan kemasaman tanah
yang baik untuk pertumbuhan jagung manis adalah 5,5 – 7,0 (Suwarto dkk. 2000).
2.3 Karakteristik Tanah Ultisol

Ult isol mempunyai sebaran yang sangat luas, meliputi hampir 25% dari
total daratan Indonesia. Kandungan hara pada tanah Ultisol umumnya rendah
karena pencucian basa berlangsung intensif, sedangkan kandungan bahan organik
rendah karena proses dekomposisi berjalan cepat dan sebagian terbawa erosi. Pada

11

tanah ini Al hanya berasal dari pelapukan batuan bahan induknya. Kondisi ini
juga masih dipengaruhi oleh pH. Pada bahan induk yang bersifat basa, pelepasan
Al tidak sebanyak pada batuan masam, karena pH tanah yang tinggi dapat
mengurangi kelarutan hidroksida Al (Prasetyo dan Suriadikarta, 2006).

Menurut Munir (1996), komponen kimia tanah berperan penting dalam
menentukan sifat dan ciri tanah umumnya dan kesuburan tanah. Ultisol
merupakan tanah yang mengalami proses penccucian yang sangat intensif yang
menyebabkan Ultisol miskin secara kimia dan fisik. Selain itu Ultisol mempunyai
kendala kemasaman tanah, kejenuhan Aldd tinggi, kapasitas tukar kation rendah
(

Dokumen yang terkait

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA, DAN PRODUKSI TANAMAN CABAI RAWIT KATHUR (Capsicum frutescens) PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

0 8 42

UJI EFEKTIVITAS KOMBINASI PUPUK ORGANONITROFOS DENGAN PUPUK ANORGANIK TERHADAP PERTUMBUHAN DAN PRODUKSI SERTA SERAPAN HARA TANAMAN UBIKAYU (Manihot esculenta Crantz) PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

0 18 47

PENGARUH PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN TOMAT (Lycopersicom esculentum) PADA MUSIM TANAM KEDUA

3 36 43

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK ANORGANIK TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN MENTIMUN (Cucumis sativus L.) PADA MUSIM TANAM KEDUA DI TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

2 15 60

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN JAGUNG MANIS (Zea mays saccharata ) DI MUSIM TANAM KE TIGA PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

0 10 48

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN KEDELAI (Glycine max L. Merr) PADA MUSIM TANAM KETIGA

2 27 50

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK ANORGANIK TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA, DAN PRODUKSI TANAMAN KACANG HIJAU (Phaseolus radiatus L.) PADA TANAH ULTISOL NATAR UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGA

2 25 47

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, PRODUKSI DAN SERAPAN HARA TANAMAN JAGUNG MANIS Zea mays saccharata Sturt.)PADA TANAH ULTISOL NATAR

0 6 48

UJI EFEKTIVITAS PUPUK ORGANONITROFOS DAN KOMBINASINYA DENGAN PUPUK KIMIA TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN UBIKAYU (Manihot esculenta Crantz ) DI MUSIM TANAM KE DUA PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG

0 11 55

PENGARUH SISTEM OLAH TANAH TERHADAP PERTUMBUHAN, SERAPAN HARA DAN PRODUKSI TANAMAN JAGUNG (Zea mays L.) PADA TANAH ULTISOL GEDUNG MENENG BANDAR LAMPUNG

1 14 44

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2989 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 763 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 657 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 428 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 585 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 979 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 895 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 545 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 801 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 969 23