PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES DALAM PEMBELAJARAN IPS SISWA KELAS IV SDN 1 RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN 2014/2015

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI
PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES DALAM
PEMBELAJARAN IPS SISWA KELAS IV SDN 1
RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG
TAHUN 2014/2015

Oleh

ZULAILI

Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN

Pada
Jurusan Ilmu Pendidikan
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (FKIP)
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2015

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI
PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES DALAM
PEMBELAJARAN IPS SISWA KELAS IV SDN 1
RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG
TAHUN 2014/2015

(Skripsi)

Oleh

ZULAILI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (FKIP)
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2015

ABSTRAK

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI
PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES DALAM
PEMBELAJARAN IPS SISWA KELAS IV SDN 1
RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG
TAHUN 2014/2015

Oleh

ZULAILI

Permasalahan penelitian ini adalah rendahnya aktivitas dan hasil belajar IPS kelas
IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung. Masih banyaknya siswa yang belum
mencapai Kriteria Ketuntasan Minimal. Penelitian ini bertujuan untuk
meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa melalui Pendekatan Keterampilan
Proses.
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) dilaksanakan 2 siklus. Setiap siklus terdiri atas perencanaan,
pelaksanaan, observasi dan refleksi. Teknik pengumpulan data diperoleh dari hasil
observasi aktivitas dan tes hasil belajar siswa. Teknik analisa data dalam
penelitian ini menggunakan analisa data kuantitatif dan kualitatif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran dengan menggunakan
pendekatan keterampilan proses dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar
IPS siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung. Pada siklus I
pertemuan I persentase siswa yang kurang aktif 60,98% siswa yang aktif 26,83%
sangat aktif 12,19% mengalami perubahan lebih baik pada pertemuan II
persentase siswa yang kurang aktif 39,02% siswa yang aktif 41,46% sangat aktif
19,51%. Pada siklus II pertemuan I persentase siswa yang kurang aktif 14,63%
siswa yang aktif 48,78% sangat aktif 36,59% mengalami peningkatan pada
pertemuan II persentase siswa yang kurang aktif 0% siswa yang aktif 53,66%
sangat aktif 46,34%. Sedangkan siswa yang tidak mencapai KKM pada siklus I
pertemuan I persentase 56,1% pertemuan II presentase 39,02% menurun pada
siklus II pertemuan I menjadi 14,63% dan terus menurun pada pertemuan II
dengan persentase 0%.
Kata Kunci: Pendekatan Keterampilan Proses, Aktivitas Belajar, Hasil Belajar.

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR TABEL .......................................................................................... xiv
DAFTAR GAMBAR......................................................................................

xv

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xvi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah ..................................................................

1

1.2 Identifikasi Masalah ........................................................................

4

1.3 Rumusan Masalah ...........................................................................

4

1.4 Tujuan Penelitian.............................................................................

4

1.5 Manfaat/ Kegunaan Penelitian ........................................................

4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KAJIAN TEORI
2.1 Teori Belajar dan Pembelajaran ......................................................

6

2.1.1 Teori Belajar...........................................................................

6

2.1.2 Pembelajaran ..........................................................................

10

2.2 Pembelajaran IPS.............................................................................

10

2.2.1 Pengertian Pendidikan IPS.....................................................

10

2.2.2 Tujuan Pembelajaran IPS SD.................................................

11

2.2.3 Ruang Lingkup IPS SD..........................................................

12

2.2.4 Materi Pendidikan IPS ...........................................................

12

2.3 Pendekatan Belajar ..........................................................................

12

2.4 Pendekatan Keterampilan Proses.....................................................

13

2.5 Keaktifan Siswa Dalam Pendekatan Keterampilan Proses..............

14

2.5.1 Langkah-Langkah Pelaksanaan Keterampilan Proses ...........

15

2.5.1.1 Pemanasan ..................................................................

15

2.5.1.2 Proses Pembelajaran...................................................

15

xi

2.6 Keunggulan dan Kelemahan Pendekatan Keterampilan Proses .......

17

2.6.1 Keunggulan Pendekatan Keterampilan Proses.......................

17

2.6.2 Kelemahan Pendekatan Keterampilan Proses ........................

17

2.7 Aktivitas Belajar ...............................................................................

18

2.8 Hasil Belajar .....................................................................................

19

2.9 Penelitian Terdahulu yang Relevan ..................................................

19

2.10 Hipotesis Tindakan........................................................................

20

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Jenis Penelitian .................................................................................

21

3.2 Tempat Penelitian .............................................................................

23

3.3 Subjek Penelitian ..............................................................................

24

3.4 Alat Pengumpulan Data....................................................................

24

3.5 Teknik Pengumpulan Data ...............................................................

24

3.6 Teknik Analisis Data ........................................................................

25

3.7 Langakah-langkah Kegiatan PTK Berdasarkan Siklus ....................

28

3.8 Urutan Kegiatan PTK .......................................................................

29

3.8.1 Siklus I Pertemuan I ...............................................................

29

3.8.2 Siklus I Pertemuan II..............................................................

32

3.8.3 Siklus II Pertemuan I..............................................................

34

3.8.4 Siklus II Pertemuan II ............................................................

36

3.9 Indikator Keberhasilan .....................................................................

38

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Deskripsi Lokasi Penelitian ..............................................................

39

4.2 Hasil Penelitian.................................................................................

40

4.2.1 Siklus I Pertemuan I ...............................................................

40

4.2.2 Siklus I Pertemuan II..............................................................

44

4.2.3 Siklus II Pertemuan I..............................................................

51

4.2.4 Siklus II Pertemuan II ............................................................

56

4.3 Pembahasan ......................................................................................

63

4.3.1 Aktivitas Belajar.....................................................................

63

4.3.2 Hasil Belajar...........................................................................

65

4.3.3 Kinerja Guru...........................................................................

66

xii

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan .......................................................................................

68

5.2 Saran-saran ......................................................................................

69

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

xiii

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1.1 Hasil Belajar IPS Siswa Kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya
Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2014/2015........................................

2

3.1 Contoh Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa ..............................

25

4.1 Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan I........................................

43

4.2 Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan II ......................................

48

4.3 Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan I ......................................

55

4.4 Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan II .....................................

60

4.5 Perkembangan Aktivitas Belajar Siswa Siklus I s/d Siklus II ...............

64

4.6 Nilai Hasil Belajar Siswa.......................................................................

65

4.7 Nilai Hasil Kinerja Guru........................................................................

66

xiv

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

3.1 Siklus Kegiatan PTK ............................................................................ 23

xv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Silabus Pembelajaran..............................................................................
2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus I...............................
3. Lembar Kerja Siswa (LKS) Siklus I Pertemuan I ..................................
4. Instrumen Soal Siklus I Pertemuan I ......................................................
5. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan I ..........
6. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus I Pertemuan I...........................
7. Skor Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus I Pertemuan I .............................
8. Lembar Kerja Siswa (LKS) Siklus I Pertemuan II .................................
9. Instrumen Soal Siklus I Pertemuan II.....................................................
10. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan II.......
11. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus I Pertemuan II .......................
12. Skor Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus I Pertemuan II..........................
13. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Siklus II ...........................
14. Lembar Kerja Siswa (LKS) Siklus II Pertemuan I...............................
15. Instrumen Soal Siklus II Pertemuan I ..................................................
16. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan I.......
17. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus II Pertemuan I .......................
18. Skor Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus II Pertemuan I..........................
19. Lembar Kerja Siswa (LKS) Siklus II Pertemuan II .............................
20. Instrumen Soal Siklus II Pertemuan II .................................................
21. Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan II .....
22. Lembar Observasi Kinerja Guru Siklus II Pertemuan II......................
23. Skor Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus II Pertemuan II ........................
24. Dokumen Photo Penelitian...................................................................
25. Surat Izin Penelitian .............................................................................
26. Surat Keterangan Penelitian .................................................................

xvi

72
80
85
86
87
91
93
95
96
97
101
103
105
110
111
112
116
118
120
121
122
126
128
130
132
133

MOTO

Suatu perjuangan tanpa kekuatan dan semangat yang
tinggi tidaklah akan berhasil .
(Zulaili)

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Tanjung Agung Kecamatan Waylima,
pada 30 Juni 1966, yang merupakan anak pertama dari lima
bersaudara dari pasangan Bapak Asli Hudari dan Ibu Masturo.
Penulis bertempat tinggal di Jl. Bayangkara Komplek Polri
Rajabasa Bandar Lampung.
Penulis menyelesaikan pendidikan formal di SD Negeri 1 Banjar Negeri
Kecamatan Kedondong Lampung Selatan pada tahun 1979 kemudian di SMP
Negeri 1 Kedondong Kabupaten Lampung Selatan pada tahun 1982 dan SPG
Negeri 1 Tanjung Karang pada tahun 1985. Pada tahun 2013, penulis terdaftar
sebagai mahasiswa S1 PGSD Dalam Jabatan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung.

PERSEMBAHAN

Seiring dengan sujud sykur pada-Nya karya Skripsi yang sederhana ini
penulis persembahkan kepada:
1. Suamiku tercinta Ismail, S.IP terimakasih atas semangat dan doa
yang diberikan kepadaku, dengan sabar, ikhlas, dan tulus karena
melalui dorongan dan semangat yang curahkan kepadaku adalah
kekuatan bagiku, untuk mencapai kesuksesan, aku ucapkan banyak
terimakasih.
2. Kedua orang tuaku tersayang Bapak Asli hudori dan Ibu Masturo
terimakasih atas doa dan restumu.
3. Mertua tersayang Bapak M. Saidi (alm) dan Ibu Siti Bahriah
terimakasih atas doa dan restumu.
4. Anak-anak tercinta, yang selalu memberi semangat yang tak
henti-hentinya kepadaku.
5. Cucung-cucungku yang selalu memberikan keceriaan setiap harinya
disaat aku berjuang.
6. Rekan-rekan sejawat yang selalu mensuportku.
7. Kepala sekolah dan guru yang selalu mendukung keberhasilanku.
8. Almamater Universitas Lampung Kebanggaanku

SANWACANA

Puji syukur Penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas berkat rahmat dan
hidayah-Nya skripsi ini dapat diselesaikan.

Skripsi dengan judul “Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Melalui
Pendekatan Keterampilan Proses Dalam Pembelajaran IPS Siswa Kelas IV SDN
1 Rajabasa Raya Bandar Lampung Tahun 2014/2015.

Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Bapak Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si selaku Dekan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
2. Ibu Dr. Riswanti Rini, M.Si selaku Ketua Jurusan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Lampung
3. Bapak Dr. Hi. Darsono, M.Pd selaku Ketua Program Studi Pendidikan Guru
Sekolah Dasar FKIP Universitas Lampung sekaligus sebagai dosen
pembimbing yang telah memberikan saran, kritik yang membangun, nasehat
dan motivasi serta bimbingan yang diberikan dalam penyelesaian skripsi ini.
4. Bapak Drs. Hi. Riyanto M. Taruna, M.Pd sebagai dosen pembahas yang telah
memberikan saran-saran perbaikan dan motivasi yang sangat berharga.
5. Ibu Mardiyana S.Pd. MM.Pd selaku Kepala Sekolah SDN 1 Rajabasa Raya.
6. Seluruh dewan guru dan staf SDN 1 Rajabasa Raya atas kerjasama yang baik

ix

selama penelitian berlangsung.
7. Rekan-rekan Sejawat terimakasih atas kebersamaan kalian.
Semoga Allah SWT membalas semua kebaikan yang telah diberikan. Akhir kata,
penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi
sedikit harapan semoga skripsi yang sederhana ini dapat bermanfaat dan berguna
bagi kita semua. Amiin.
Bandar Lampung, Juli 2015
Penulis

Zulaili

x

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar

dan

proses

pembelajaran

agar

peserta

didik

secara

aktif

mengembangkan potensi dirinya, untuk memiliki kekuatan spiritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan oleh dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara
(UUSPN No.20 tahun 2003).
Pendidikan merupakan kebutuhan masyarakat dalam mengembangkan
potensi dirinya, untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian
diri, kepribadian, kecerdasan akhlak mulia, serta keterampilan yang
diperlukan oleh dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
Pendidikan dan pengajaran dapat berhasil sesuai dengan harapan dipengaruhi
oleh faktor-faktor yang saling berkaitan dan saling menunjang. Faktor yang
paling menentukan keberhasilan pendidikan atau pengajaran adalah guru,
sehingga guru sangat dituntut kemampuannya untuk menyampaikan bahwa
pengajaran kepada siswa dengan baik, untuk itu guru perlu mendapatkan ilmu
pengetahuan tentang metode dan media pengajaran yang dapat digunakan
dalam proses belajar mengajar.

2

Tujuan pendidikan nasional adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan
mengembangkan manusia indonesia seutuhnya, yaitu manusia yang beriman
dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur,
memiliki pengetahuan dan keterampilan, kepribadian yang mantap dan
mandiri serta tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.
Salah satu pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tersebut melalui
mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) di Sekolah Dasar (SD). Tujuan
pembelajaran IPS di SD dalam kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
2006 adalah: (1) mengenal konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan
masyarakat dan lingkungannya; (2) memiliki kemampuan dasar untuk
berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu, inkuiri, memecahkan masalah, dan
keterampilan dalam kehidupan sosial; (3) memiliki komitmen dan kesadaran
terhadap nilai-nilai sosial dan kemanusiaan; (4) memiliki kemampuan untuk
berkomunikasi, bekerjasama dan berkompetisi dalam masyarakat yang
majemuk, ditingkat lokal, nasional dan global.
Untuk mencapai tujuan pembelajaran IPS diperlukan model pembelajaran
yang dapat meningkatkan hasil belajar. Hasil belajar siswa pada pembelajaran
IPS di SDN 1 Rajabasa Raya tergolong masih rendah. Adapun rendahnya
nilai pembelajaran IPS siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya dapat dilihat
pada tabel berikut:
Tabel 1.1. Hasil Belajar IPS Siswa Kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya
Semester Ganjil Tahun Pelajaran 2014/2015
No Rentang Nilai
Jumlah Siswa
Presentase
Keterangan
1
≥ 65
15
35%
Tuntas
2
≤ 64
28
65%
Tidak Tuntas
Jumlah
41
100 %
Sumber: SDN 1 Rajabasa Raya

3

Rendahnya hasil belajar IPS siswa tersebut diantaranya disebabkan model
pembelajaran yang selama ini diterapkan kurang efektif untuk meningkatkan
hasil belajar siswa. Pembelajaran IPS di SD jika hanya di sampaikan melalui
metode ceramah akan terasa sangat membosankan bagi siswa, sehingga siswa
tidak bersemangat saat proses pembelajaran berlangsung akibatnya aktivitas
siswa dalam proses pembelajaran masih rendah dan siswa tidak memperoleh
pengalaman langsung dan jarang terlibat saat diskusi kelompok.
Untuk itu guru perlu membuat strategi pembelajaran dimana siswa lebih aktif.
Pendekatan pembelajaran yang bisa dipakai adalah pendekatan keterampilan
proses, dalam proses belajar ini menjadikan siswa lebih aktif dimana siswa
tidak hanya belajar dari guru tetapi juga dari temannya, dan dari manusiamanusia sumber di luar sekolah.
Menurut Sagala (2011:74) pendekatan proses adalah suatu pendekatan
pembelajaran memberi kesempatan kepada siswa untuk ikut menghayati
proses penemuan atau penyusunan suatu konsep sebagai suatu keterampilan
proses”. Pendekatan keterampilan proses memberikan kesempatan siswa
untuk secara nyata bertindak sebagai seorang ilmuan karena penerapan
pendekatan keterampilan proses menekankan dalam memperoleh ilmu
pengetahuan siswa hendaknya menanamkan sikap dan nilai sebagai seorang
ilmuan.
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, penulis mengangkat judul
Penelitian Tindakan Kelas (PTK): “Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar
Melalui Pendekatan Keterampilan Proses Dalam Pembelajaran IPS Siswa
Kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung Tahun 2014/2015”.

4

1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah dapat di definisikan sebagai berikut:
1. Hasil belajar siswa masih rendah
2. Aktivitas siswa dalam proses pembelajaran masih rendah
3. Siswa tidak memperoleh pengalaman langsung dan jarang terlibat saat
diskusi kelompok.
1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah tersebut di atas peneliti merumuskan
masalah sebagai berikut:
1. Apakah penggunaan pendekatan keterampilan proses dapat meningkatkan
aktivitas belajar IPS siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar
Lampung?
2. Apakah penggunaan pendekatan keterampilan proses dapat meningkatkan
hasil belajar IPS siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung?
1.4 Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, tujuan dari peneliti ini adalah:
1. Untuk

meningkatkan

aktivitas

belajar

IPS

melalui

pendekatan

keterampilan proses Siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar
Lampung.
2. Untuk meningkatkan hasil belajar IPS melalui pendekatan keterampilan
proses Siswa kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung.
1.5 Manfaat/ Kegunaan Penelitian
Adapun manfaat penelitian dalam pembelajaran IPS SDN 1 Rajabasa Raya
Bandar Lampung adalah sebagai berikut:

5

1. Manfaat Teoritis
Secara umum penelitian ini diharapkan mampu memberikan manfaat
terhadap pembelajaran IPS.
2. Manfaat Praktis
Dilihat dari segi praktis, penelitian ini memberikan manfaat antara lain:
a. Bagi penulis, untuk mengetahui sejauh mana peningkatan hasil belajar
setelah dilakukan proses pembelajaran IPS dengan menggunakan
pendekatan keterampilan proses.
b. Bagi guru, dengan pendekatan pembelajaran dapat digunakan untuk
menyelenggarakan pembelajaran yang lebih menarik dan kreatif, dan
meningkatkan profesionalitas guru.
c. Bagi siswa, dengan pendekatan pembelajaran akan dapat meningkatkan
nilai dan motivasi belajar, menumbuhkan rasa saling menghargai,
tenggang rasa, bersikap sopan, dan kemandirian belajar siswa.
d. Bagi peneliti selanjutnya, sebagai bahan perbandingan dan referensi
terhadap penelitian yang relevan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA DAN KAJIAN TEORI

2.1 Teori Belajar dan Pembelajaran
2.1.1 Teori Belajar
Pengertian secara psikologis belajar merupakan suatu proses perubahan yaitu
perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya
dalam memenuhi kebutuhan hidupnya. Perubahan-perubahan tersebut akan
nyata dalam seluruh aspek tingkah laku.
Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan sesorang untuk
memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan,
sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya
(Slameto, 2010:2).
Belajar menurut Dimyanti dan Mudjiono (2006:295) adalah “kegiatan
individu memperoleh pengetahuan, prilaku dan keterampilan dengan cara
mengolah bahan belajar”. Dalam belajar tersebut individu menggunakan
ranah-ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik.
Menurut Hamalik (2009:27) belajar adalah “modifikasi atau memperteguh
kelakuan melalaui pengalaman”. Menurut pengertian ini belajar merupakan
suatu proses, suatu kegiatan dan bukan suatu hasil atau tujuan.

7

Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas dari itu, yakni
mengalami. Hasil belajar bukan suatu penugasan hasil latihan melainkan
pengubahan kelakuan. Sedangkan menurut Gage dalam (Sagala, 2011:13)
belajar adalah sebagai suatu proses dimana suatu organisma berubah
prilakunya sebagai akibat dari pengalaman.
Dari uraian diatas penulis menyimpulkan bahwa belajar merupakan kegiatan
memperoleh pengetahuan melalui latihan maupun pengalaman yang
menghasilkan perubahan tingkah laku suatu organisme.
Jenis teori belajar yang banyak mempengaruhi pemikiran tentang proses
pembelajaran dan pendidikan menurut Thomas B. Roberts (1975) dalam
Lapono,dkk (2008:1) adalah teori belajar Behaviorisme, Kognitivisme,
Konstruktivisme, dan Humanisme.
1. Teori Belajar Behaviorisme
Teori belajar Behaviorisme adalah sebuah teori tentang perubahan tingkah
laku sebagai hasil dari pengalaman. Teori ini lalu berkembang menjadi
aliran psikologi belajar yang berpengaruh terhadap arah pengembangan
teori dan praktik pendidikan dan pembelajaran yang dikenal sebagai aliran
behavioristik. Aliran ini menekankan pada terbentuknya perilaku yang
tampak sebagai hasil belajar. Ada 3 jenis teori belajar menurut Teori
Behaviorisme dalam Lapono,dkk (2008:3-8) yaitu teori:
(1) Respondent Conditioning
Teori belajar Respondent Conditioning (pengkondisian respon), yang
didasarkan pada pemikiran bahwa perilaku atau tingkah laku merupakan
respon yang dapat diamati dan diramalkan. Kondisi tertentu (yang disebut

8

stimuli atau rangsangan) dapat mempengaruhi individu dan membawanya
ke arah perilaku (respon) yang diharapkan. Keterpakuannya pada perilaku
yang aktual dan yang dapat diamati atau terukur itu yang menyebabkan
teori ini digolongkan ke dalam teori behaviorisme.
(2) Operant Conditioning
Belajar menghasilkan perubahan perilaku yang dapat diamati, sedang
perilaku

dan

belajar

diubah

oleh

kondisi

lingkungan.

Operant

Conditioning yang berunsur rangsangan atau stimuli, respon, dan
konsekuensi. Stimuli (tanda/syarat) bertindak sebagai pemancing respon,
sedangkan konsekuensi tanggapan

dapat bersifat positif atau negatif,

namun keduanya memperkukuh atau memperkuat (reinforcement).
(3) Observational Learning
Belajar observasi merupakan sarana dasar untuk memperoleh perilaku baru
atau mengubah pola perilaku yang sudah dikuasai.
2. Teori Belajar Kognitivisme
Teori belajar kognitivisme dalam Lapono,dkk (2008:18) mengacu pada
wacana psikologi kognitif, dan berupaya menganalisis secara ilmiah
proses mental dan struktur ingatan atau cognition dalam aktifitas belajar.
Cognition

diartikan

sebagai

aktifitas

mengetahui,

memperoleh,

mengorganisasikan, dan menggunakan pengetahuan.
3. Teori Belajar Konstruktivisme
Pembelajaran konstruktivisme merupakan satu teknik pembelajaran yang
melibatkan peserta

didik untuk membina sendiri

secara

aktif

9

pengetahuan dengan menggunakan pengetahuan yang telah ada dalam diri
mereka masing-masing.
Nik Azis Nik Pa (1999) dalam Lapono,dkk (2008:25) menjelaskan
Konstruktivisme adalah tidak lebih daripada satu komitmen terhadap
pandangan bahwa manusia membina pengetahuan sendiri. Ini bermakna
bahwa sesuatu pengetahuan yang dipunyai oleh seseorang individu adalah
hasil daripada aktiviti yang dilakukan oleh individu tersebut, dan bukan
sesuatu maklumat atau pengajaran yang diterima secara pasif daripada
luar. Pengetahuan tidak boleh dipindahkan daripada pemikiran seseorang
individu kepada pemikiran individu yang lain. Sebaliknya, setiap insan
membentuk pengetahuan sendiri dengan menggunakan pengalamannya
secara terpilih.
4. Teori Belajar Humanisme
Teori belajar humanism adalah pengalaman-pengalaman terapeutiknya
yang banyak dipengaruhi oleh teori kebutuhan (needs). Menurut teori
kebutuhan, di dalam diri tiap individu terdapat sejumlah kebutuhan yang
tersusun secara berjenjang, mulai dari kebutuhan yang paling rendah tetapi
mendasar (physiological needs) sampai pada jenjang paling tinggi (self
actualization).

Setiap

individu

mempunyai

keinginan

untuk

mengaktualisasi diri, yang disebut dorongan untuk menjadi dirinya sendiri
(to becoming a person).
Kesimpulan dari tiga teori belajar di atas yang medekati pendekatan
keterampilan

proses

adalah

teori

konstruktivisme,

karena

teori

10

konstruktivisme merupakan satu teknik pembelajaran yang melibatkan
peserta didik untuk membina sendiri secara aktif pengetahuan dengan
menggunakan pengetahuan yang telah ada dalam diri mereka masing-masing.
2.1.2 Pembelajaran
Pembelajaran merupakan proses dua arah, mengajar dan belajar. Dimana
mengajar dilakukan oleh guru sebagai pendidik, sedangkan belajar dilakukan
oleh peserta didik atau murid (Sagala, 2011:61).
Pembelajaran menurut Dani Maulana (2013:1-2) adalah proses interaksi
antara pengajar (guru) dan peserta didik (siswa) untuk secara bersama-sama
dapat mengusai isi pelajaran hingga tujuan pembelajaran yang ditentukan.
Sedangkan pembelajaran menurut Dimyati dan Mudjiono (2006:297) adalah
kegiatan guru secara terprogram dalam desain instruk-sional, untuk membuat
siswa belajar secara aktif, yang menekankan pada penyediaan sumber belajar.
Berdasarkan pendapat di atas dapat penulis simpulkan bahwa pembelajaran
adalah proses dua arah antara pengajar (guru) dan peserta didik (siswa) atau
kegiatan guru yang terperogram untuk membuat siswa belajar secara aktif.
2.2 Pembelajaran IPS
2.2.1 Pengertian Pendidikan IPS
Ilmu Pengetahuan Sosial adalah suatu bahan kajian yang terpadu yang
merupakan

penyederhanaan,

adaptasi,

seleksi

dan

modifikasi

yang

diorganisasikan dari konsep-konsep dan keterampilan-keterampilan sejarah,
geografi, sosiologi, antropologi, dan ekonomi. Puskur (Kasim, 2008:4).
Geografi, sejarah, dan antropologi merupakan disiplin ilmu yang memiliki

11

keterpaduan yang tinggi. Pembelajaran geografi memberikan wawasan
berkenaan dengan peristiwa-peristiwa dengan wilayah-wilayah, sedangkan
sejarah memberikan kebulatan wawasan berkenaan dengan peristiwaperistiwa dari berbagai priode. Antropologi meliputi studi-studi komparatif
yang berkenaan dengan nilai-nilai kepercayaan, struktur sosial, aktivitasaktivitas ekonomi, organisasi politik, ekspresi-ekspresi dan spiritual,
teknologi, dan benda-benda budaya dari budaya-budaya terpilih. Ilmu
ekonomi tergolong kedalam ilmu-ilmu tentang kebijakan pada aktivitasaktivitas yang berkenaan dengan pembuatan keputusan. Sosiologi merupakan
ilmu-ilmu tentang prilaku seperti konsep peran kelompok, institusi, proses
interaksi dan kontrol sosial. Sedangkan menurut Leonard (Kasim, 2008:4)
mengemukakan bahwa IPS menggambarkan interaksi individu atau kelompok
dalam masyarakat baik dalam lingkungan mulai dari yang terkecil misalkan
keluarga, tetangga, rukun tetangga atau rukun warga, desa/kelurahan,
kecamatan, kabupaten, provinsi, negara dan dunia.
Jadi dapat disimpulkan bahwa pendidikan IPS adalah disiplin-displin ilmu
sosial ataupun integrasi dari berbagai cabang ilmu sosial seperti : sosiologi,
sejarah, geografi, ekonomi, dan antropologi yang mempelajari masalahmasalah sosial.
2.2.2 Tujuan Pembelajaran IPS SD
Menurut Nana Supriatna, dkk ada empat tujuan pembelajaran IPS bagi
peserta didik untuk memiliki kemampuan sebagai berikut:
1. Mengenal konsep-konsep yang berkaitan dengan kehidupan masyarakat
dan lingkungannya

12

2. Memiliki kemampuan dasar untuk berpikir logis dan kritis, rasa ingin tahu,
inkuiri, memecahkan masalah, dan keterampilan dalam kehidupan sosial
3. Memiliki komitmen dan kesadaran terhadap nilai-nilai sosial dan
kemanusiaan
4. Memiliki kemampuan berkomunikasi, bekerjasama dan berkompetisi
dalam masyarakat yang majemuk, ditingkat lokal, nasional, dan global.
2.2.3 Ruang Lingkup IPS SD
Menurut Nana Supriatna, dkk ada lima ruang lingkup mata pelajaran IPS
meliputi aspek-aspek sebagai berikut:
1. Manusia, Tempat, dan Lingkungan
2. Waktu, Keberlanjutan, dan Perubahan
3. Sistem Sosial dan Budaya
4. Perilaku Ekonomi dan Kesejahteraan
5. Ilmu Pengetahuan Sosial

2.2.4 Materi Pendidikan IPS
Dalam penelitian ini pembelajaran dilakukan di Kelas IV semester 2. Materi
IPS mencakup Standar Kompetensi 2.Mengenal sumber daya alam, kegiatan
ekonomi, dan kemajuan teknologi di lingkungan kabupaten/kota dan provinsi
serta Kompetensi Dasar 2.4 Mengenal permasalahan sosial di daerahnya.
2.3 Pendekatan Belajar
Pendekatan pembelajaran merupakan jalan yang akan ditempuh oleh guru dan
siswa dalam mencapai tujuan intruksional untuk suatu satuan intruksional
tertentu (Sagala, 2011:68).

13

Pendekatan belajar dalam proses pembelajaran termasuk faktor-faktor yang
turut

menentukan

tingkat

keberhasilan

siswa.

Adapun

pendekatan

pembelajaran yang sudah umum dipakai oleh para guru antara lain
pendekatan konsep dan proses, dedukatif dan induktif, ekspositori dan
heuristik, pendekatan kecerdasan serta pendekatan kontekstual.
Pendekatan tersebut bertitik tolak pada aspek pisikologis dilihat dari
pertumbuhan dan perkembangan anak, kemampuan intelektual

dan

kemampuan lainnya, yang mendukung kemampuan belajar. Pendekatan ini
dilakukan sebagai strategi yang dipandang tepat untuk memudahkan siswa
untuk memahami pelajaran dan juga belajar yang menyenangkan.
Pendekatan pembelajaran tentu tidak kaku harus menggunakan pendekatan
tertentu, karena antara pendekatan yang satu dengan yang lain masing-masing
memiliki kelebihan dan kekurangan. Oleh karena itu guru harus pandai
memilih pendekatan yang sesuai dengan kebutuhan materi ajar yang telah
dituangkan dalam perencanaan pembelajaran.
2.4 Pendekatan Keterampilan Proses
Dalam Dimyati dan Mudjiono, (2006:157) bahwa “Pendekatan keterampilan
proses dapat diartikan wawasan atau anutan pengembangan keterampilanketerampilan intelektual, sosial dan fisik yang bersumber dari kemampuankemampuan mendasar yang pada prinsipnya telah ada dalam diri pembelajar
(Depdikbud)”.
Menurut Suryosubroto (2002:71) pendekatan keterampilan proses merupakan
kemampuan

siswa untuk mendapatkan, mengelola,

menggunakan dan

14

megkomunikasikan apa yang telah diperoleh dalam proses belajar mengajar
tesebut. Sedangkan menurut Sagala (2011:74) pendekatan proses adalah
“suatu pendekatan pembelajaran memberi kesempatan kepada siswa untuk
ikut menghayati proses penemuan atau penyusunan suatu konsep sebagai
suatu keterampilan proses”. Pendekatan keterampilan proses memberikan
kesempatan siswa untuk secara nyata bertindak sebagai seorang ilmuan
karena penerapan pendekatan keterampilan proses menekankan dalam
memperoleh ilmu pengetahuan siswa hendaknya menanamkan sikap dan nilai
sebagai seorang ilmuan.
Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa pendekatan
keterampilan proses adalah pendekatan pembelajaran yang memberi
kesempatan pada siswa untuk bekerja secara nyata menjadi seorang ilmuan,
tidak sekedar mendengarkan apa yang di jelaskan oleh guru tetapi juga dari
temannya.
2.5 Keaktifan Siswa Dalam Pendekatan Keterampilan Proses
Keaktifan siswa dalam pendekatan keterampilan proses antara lain tampak
pada:
a. Berbuat sesuatu untuk memahami materi pelajaran dengan penuh
keyakinan,
b. Mempelajari, mengamati dan menemukan sendiri bagaimana memperoleh
situasi pengetahuan,
c. Merasakan sendiri bagaimana tugas-tugas yang diberikan oleh guru
kepadanya,
d. Belajar dalam kelompok,

15

e. Mencoba sendiri konsep-konsep tertentu,
f. Mengkomunikasikan hasil pikiran, penemuan, penghayatan, nilai-nilai
secara lisan atau penampilannya (Suryosubroto, 2002:71-72).
2.5.1 Langkah-Langkah Pelaksanaan Keterampilan Proses
Untuk

dapat

melaksanakan

kegiatan

keterampilan

proses

dalam

pembelajaran, menurut Suryosubroto (2002:73-75), guru harus melakukan
langkah-langkah sebagai berikut:
2.5.1.1 Pemanasan
Tujuan dilakukan kegiatan ini untuk mengarahkan siswa pada pokok
permasalahan agar siswa siap, baik secara mental, emosional maupun fisik.
Kegiatan pendahuluan atau pemanasan tersebut berupa:
a. Pengulasan langsung pengalaman yang pernah dialami siswa ataupun
guru.
b. Pengulasan bahan pengajaran yang pernah dipelajari sebelumnya.
c. Kegiatan-kegiatan yang menggugah dan mengarahkan perhatian siswa
antara lain meminta pendapat/saran siswa, menunjukkan gambar, slide
film atau benda lain.
2.5.1.2 Proses Pembelajaran
Proses pembelajaran hendaknya selalu mengikutkan siswa secara aktif guna
mengembangkan kemampuan-kemampuan siswa antara lain kemampuan
mengamati, menginterprestasikan, meramalkan, mengaplikasikan konsep,
merencanakan dan melaksanakan penelitian, serta mengkomunikasikan hasil
penemuannya (Suryosubroto, 2002:73-75).

16

a. Pengamatan
Tujuan kegiatan ini untuk melakukan pengamatan yang terarah tentang
gejala/fenomena sehingga mampu membedakan yang sesuai dan yang
tidak sesuai dengan pokok permasalahan. Yang dimaksud pengamatan di
sini adalah penggunan indra secara optimal dalam rangka memperoleh
informasi yang memadai.
b. Interprestasi Hasil Pengamatan
Tujuan kegiatan ini adalah untuk menyimpulkan hasil pengamatan yang
telah dilakukan berdasarkan pada pola hubungan antara hasil pengamatan
yang satu dengan yang lainnya. Kesimpulan tersebut merupakan konsep
yang perlu dimanfaatkan/digunakan.
c. Peramalan
Hasil Interprestasi dari suatu pengamatan kemudian digunakan untuk
meramalkan atau memperkirakan kejadian yang belum diamati/akan
datang. Ada perbedaan antara ramalan dan terkaan, ramalan didasarkan
atas hubungan logis dari hasil pengamatan yang telah diketahui, sedangkan
terkaan kurang didasarkan pada hasil pengamatan.
d. Aplikasi Konsep
Yang dimaksud aplikasi konsep adalah menggunakan konsep yang telah
diketahui/dipelajari dalam situasi baru atau dalam menyelesaikan masalah,
umpamanya yang telah memberikan tugas mengarang tentang suatu
masalah yang telah dibicarakan dalam mata pelajaran lain.
e. Perencanaan Penelitian
Penelitian bertitik tolak dari seperangkat pertanyaan antara lain untuk

17

menguji kebenaran hipotesis tertentu perlu perencanaan penelitianpenelitian lanjutan dalam bentuk percobaan lainnya.
f. Pelaksanaan Penelitian
Tujuan dari kegiatan ini adalah agar siswa lebih memahami pengaruh
variabel yang satu pada variabel yang lain. Cara belajar yang
mengasyikkan akan terjadi dan kreatifitas siswa akan terlatihkan.
g. Komunikasi
Kegiatan ini bertujuan mengkomunikasikan proses dan hasil penelitian
kepada berbagai pihak yang berkepentingan, baik dalam bentuk kata-kata,
grafik, bagan, maupun tabel, secara lisan atau tertulis.
2.6 Keunggulan dan Kelemahan Pendekatan Keterampilan Proses
2.6.1 Keunggulan Pendekatan Keterampilan Proses
Keunggulan pendekatan proses menurut Sagala (2011:74) adalah:
1. Memberi bekal cara memperoleh pengetahuan, hal yang sangat penting
untuk mengembangkan pengetahuan dan masa depan.
2. Pendahuluan proses bersifat kreatif, siswa aktif, dapat meningkatkan
keterampilan berfikir dan cara memperoleh pengetahuan.
2.6.2 Kelemahan Pendekatan Keterampilan Proses
Menurut Sagala (2011:74) ada beberapa kelemahan dalam pendekatan proses,
antara lain sebagai berikut :
1. Memerlukan banyak waktu sehingga sulit untuk menyelesaikan bahan
pengajaran yang ditetapkan dalam kurikulum.
2. Memerlukan fasilitas yang cukup baik dan lengkap sehingga tidak semua
sekolah dapat menyediakannya.

18

3. Merumuskan masalah, menyusun hipotesis, merancang suatu percobaan
untuk memperoleh data yang relevan adalah pekerjaan sulit, tidak setiap
siswa mampu melaksanakannya.
2.7 Aktivitas Belajar
Belajar sangat dibutuhkan adanya aktivitas, dikarenakan tanpa adanya
aktivitas proses belajar tidak mungkin berlangsung dengan baik. Pada proses
aktivitas pembelajaran harus melibatkan seluruh aspek peserta didik, baik
jasmani maupun rohani sehingga perubahan perilakunya dapat berubah
dengan cepat, tepat, mudah dan benar, baik berkaitan dengan aspek kognitif
afektif maupun psikomotor dalam Nanang Hanafiah (2010:23).
Aktivitas belajar adalah aktivitas yang bersifat fisik maupun mental. Dalam
proses belajar kedua aktivitas itu harus saling berkaitan. Lebih lanjut lagi
piaget menerangkan dalam buku Sardiman bahwa jika seorang anak berfikir
tanpa berbuat sesuatu, berarti anak itu tidak berfikir (Sardiman, 2011:100).
Aktivitas belajar dialami siswa sebagai suatu proses, yaitu proses belajar
sesuatu yaitu merupakan kegiatan mental mengolah bahan belajar atau
pengalaman (Dimyati dan Mudjiono, 2006:236).
Indikator dari aktivitas belajar adalah sebagai berikut: (1) antusiasme siswa
dalam mengikuti kegiatan pembelajaran, (2) interaksi siswa dengan guru, (3)
interaksi siswa dengan siswa, (4) kerjasama kelompok, (5) aktivitas belajar
siswa dalam diskusi kelompok, (6) aktivitas siswa dalam melaksanakan
pembelajaran, (7) partisipasi siswa dalam menyimpulkan materi.

19

2.8 Hasil Belajar
Hasil belajar dapat didefinisikan sebagai hasil yang telah dicapai dalam suatu
usaha, berusaha untuk mengadakan perubahan untuk mencapai tujuan.
Tujuan tersebut tentunya yang diharapkan oleh siswa, guru, dan orang tua
murid itu sebagai hasil belajar. Disamping itu hasil belajar merupakan hasil
dari satu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi siswa, hasil
belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak suatu proses belajar.
Hasil belajar untuk sebagian adalah berkat tindak guru pencapaian tujuan
pengajaran. Pada bagian lain merupakan peningkatan kemampuan mental
siswa” (Dimyati dan Mudjiono, 2006:3).
Berdasarkan pengertian diatas, penulis menyimpulkan bahwa proses belajar
mengajar adalah suatu proses yang dapat ditunjukkan dengan angka indeks
yang dicapai siswa setelah melakukan proses dan kegiatan-kegiatan
pembelajaran. Yang menjadi kriteria hasil belajar adalah memberikan nilai
pertimbangan tentang hasil belajar yang dicapai siswa.
2.9 Penelitian Terdahulu yang Relevan
Penelitian Tindakan Kelas yang dilakukan oleh Lidia Arlina Siagian Tahun
2013, dengan judul “Meningkatkan Hasil Belajar Dengan Pendekatan
Keterampilan Proses Pembelajaran IPS Kelas IV SDN 05 Beruak Tahun
2013”. Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan untuk meningkatkan
keaktifan dan hasil belajar IPS siswa dengan menggunakan pendektan
keterampilan proses. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan ini dapat
disimpulkan bahwa pendekatan keterampilan proses dapat meningkatkan
keaktifan belajar IPS siswa kelas IV SDN 05 Beruak Tahun 2013.

20

Selain itu, hasil Penelitian Tindakan Kelas yang dilakukan oleh Badrudin
Tahun 2010, dengan judul “Peningkatan Hasil Belajar Siswa Pada Mata
Pelajaran IPS Melalui Pendekatan Keterampilan Proses Pada Sekolah Dasar
Negeri Mekarwinaya Di Kelas VI Kecamatan Pabuaran Kabupaten Subang”.
2.10 Hipotesis Tindakan
Hipotesis adalah “Asumsi atau dugaan mengenai sesuatu hal yang dibuat
untuk

menjelaskan

hal itu

yang sering dituntut untuk

melakukan

pengecekannya” (Sudjana, 2005:219).
Berdasarkan kajian teori diatas dirumuskan hipotesis penelitian tindakan
kelas oleh peneliti sebagai berikut: “Apabila dalam pembelajaran IPS Siswa
menggunakan Pendekatan Keterampilan Proses dengan memperhatikan
langkah-langkah secara tepat, maka akan dapat meningkatkan aktivitas dan
hasil belajar IPS Kelas IV SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung Tahun
2014/2015.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian
Model penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah model
penelitian tindakan kelas (PTK), yaitu sebuah kegiatan penelitian yang
dilakukan di kelas. Menurut Arikunto, dkk (2008:2-3) ada tiga kata yang
membentuk pengertian tersebut, yakni :
1. Penelitian, menunjukkan pada suatu kegiatan mencermati suatu objek
dengan menggunakan cara dan aturan metodologi tertentu untuk
memperoleh data atau informasi yang bermanfaat dalam meningkatkan
mutu suatu hal yang menarik minat dan penting bagi peneliti.
2. Tindakan, menunjuk pada sesuatu gerak kegiatan yang sengaja dilakukan
dengan tujuan tertentu. Dalam penelitian berbentuk rangkaian siklus
kegiatan untuk siswa.
3. Kelas, dalam hal ini tidak terikat pada pengertian ruang kelas, tetapi dalam
pengertian yang lebih spesifik. Seperti yang sudah lama dikenal dalam
bidang pendidikan dan pengajaran, yang dimaksud dengan istilah kelas
adalah sekelompok siswa yang dalam waktu yang sama, menerima
pelajaran yang sama dari guru yang sama pula.
Dengan menggabungkan batasan pengertian tiga kata inti, yaitu (1) penelitian,

22

(2) tindakan, (3) kelas, dapat disimpulkan bahwa penelitian tindakan kelas
merupakan suatu pencermatan terhadap kegiatan belajar berupa sebuah
tindakan, yang sengaja dimunculkan dan terjadi dalam sebuah kelas secara
bersama.
Penelitian tindakan kelas (PTK) adalah penelitian tindakan (action research)
yang dilakukan dengan tujuan memperbaiki mutu praktik pembelajaran
dikelasnya. PTK berfokus kepada kelas atau pada proses belajar mengajar
yang terjadi di kelas, bukan pada input kelas (silabus, materi, dan lain-lain)
ataupun output (hasil belajar). PTK harus tertuju atau mengenai hal-hal yang
terjadi di dalam kelas. (Arikunto dkk, 2008:58).
Sesuai dengan metode penelitian tindakan kelas (PTK). Prosedur pelaksanaan
PTK yang meliputi penetapan fokus permasalahan, perencanaan tindakan,
pelaksanaan tindakan yang diikuti dengan kegiatan observasi, dan refleksi.
Apabila diperlukan, pada tahap selanjutnya disusun rencana tindak lanjut.
Upaya tersebut dilakukan secara berdaur membentuk suatu siklus. Langkahlangkah pokok yang ditempuh pada siklus pertama dan siklus-siklus
berikutnya adalah:
1. Permasalahan
2. Perencanaan tindakan
3. Pelaksanaan tindakan
4. Pengamatan/ pengumpulan data atau Observasi
5. Refleksi
6. Perencanaan tindak lanjut.

23

Untuk lebih jelasnya, rangkaian kegiatan dari setiap siklus dapat dilihat pada
gambar berikut:

Permasalahan

Perencanaan
tindakan I

Pelaksanaan
tindakan I

Refleksi I

Pengamatan/
pengumpulan
data I

Perencanaan
tindakan II

Pelaksanaan
tindakan II

Refleksi II

Pengamatan/
pengumpulan
data II

Siklus I

Permasalahan
baru, hasil
refleksi

Siklus II

Apabila
Permasalahan
belum
terselesaikan

Dilanjutkan ke
siklus berikutnya

Gambar 3.1 Siklus Kegiatan PTK
Arikunto, dkk (2008:74)
3.2 Tempat Penelitian
a. Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 1 Rajabasa Raya Bandar
Lampung untuk mata pelajaran IPS kelas IV.
b. Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 1 Rajabasa Raya Bandar
Lampung, karena peneliti bertugas sebagai guru kelas IV di SD tersebut.

24

3.3 Subjek Penelitian
Dalam PTK ini yang menjadi subjek penelitiannya adalah siswa kelas IV
SDN 1 Rajabasa Raya Bandar Lampung, yang terdiri dari 41 siswa dengan
komposisi 21 orang laki-laki dan 20 orang perempuan.
3.4 Alat Pengumpulan Data
a. Observasi, yaitu instrumen untuk mengadakan pengamatan terhadap
aktivitas siswa dan guru yang dilakukan oleh pengamat (observer) pada
proses pembelajaran yang sedang berlangsung.
b. Tes, yaitu instrumen untuk mengumpulkan data hasil belajar siswa melalui
tes tertulis.
3.5 Teknik Pengumpulan Data
Pengambilan data dilakukan melalui:
1. Observasi aktivitas belajar siswa menggunakan tehnik instrument
penelitian berupa lembar observasi yang diisi oleh observer ketika
mengamati aktivitas belajar siswa selama proses belajar mengajar
berlangsung sebagai

upaya

untuk

mengetahui

kesesuaian

antara

perencanaan dan pelaksanaan tindakan.
2. Observasi aktivitas kinerja guru yang digunakan untuk mengamati
aktivitas kinerja guru menggunakan lembar observasi kinerja guru siklus I
dan II yang masing-masing setiap siklusnya dilaksanakan sebanyak dua
kali pertemuan.
3. Tes hasil belajar siswa digunakan untuk memperoleh data kemampuan
siswa. Bentuk tes yang digunakan adalah tes isian singkat. Data yang
diperoleh dalam bentuk tes ini adalah nilai tes akhir dari siswa. Tes hasil

25

belajar adalah instrument penelitian yang digunakan setelah kegiatan
belajar mengajar setiap siklus selesai dilaksanakan.

3.6 Teknik Analisis Data
Kegiatan analisa data dalam penelitian ini adalah analisis data kuantitatif dan
kualitatif. Pada analisis data dilakukan melalui penggunaan statistik
sederhana berupa nilai – nilai yang diperoleh dari hasil aktivitas belajar setiap
siswa per siklus dan tes hasil belajar serta kinerja guru sebagai berikut:
1. Observasi aktivitas belajar siswa
Teknik yang digunakan untuk mengamati aktivitas belajar siswa yang
meliputi indikator sebagai berikut :
a. Keaktifan siswa berbuat sesuatu untuk memahami materi.
b. Keaktifan siswa dalam mempelajari, mengamati, dan menemukan
sendiri bagaimana memperoleh situasi pengetahuan.
c. Keaktifan siswa dalam belajar kelompok.
d. Keaktifan siswa mengkomunikasikan hasil pikiran, dan penemuan dari
pengamatannya.
Indikator – indikator aktivitass belajar siswa tersebut dapat dilihat dalam
bentuk tabel dibawah ini.
Tabel 3.1 Contoh Lembar Observasi Aktivitas Belajar Siswa
No

Nama
A

Aspek yang dinilai
B
C
D

Σ Skor

NAS

Kriteria

Jumlah
Rerata

Keterangan : Skala nilai per-indikator yang diamati dalam aktivitas belajar
siswa sebagai berikut:

26

a. Keaktifan siswa berbuat sesuatu untuk memahami materi.
1) Sangat aktif (skala nilai 4)
2) Aktif (skala nilai 3)
3) Cukup aktif (skala nilai 2)
4) Tidak aktif (skala nilai 1)
b. Keaktifan siswa dalam mempelajari, mengamati, dan menemukan sendiri
bagaimana memperoleh situasi pengetahuan.
1) Sangat aktif (skala nilai 4)
2) Aktif (skala nilai 3)
3) Cukup aktif (skala nilai 2)
4) Tidak aktif (skala nilai 1)
c. Keaktifan siswa dalam belajar kelompok.
1) Sangat aktif (skala nilai 4)
2) Aktif (skala nilai 3)
3) Cukup aktif (skala nilai 2)
4) Tidak aktif (skala nilai 1)
d. Keaktifan siswa mengkomunikasikan hasil pikiran, dan penemuan dari
pengamatannya.
1) Sangat aktif (skala nilai 4)
2) Aktif (skala nilai 3)
3) Cukup aktif (skala nilai 2)
4) Tidak aktif (skala nilai 1)
Untuk mencari nilai akhir aktivitas belajar siswa menggunakan rumus
sebagai berikut:

=

X 100

27

Keterangan:
NA

= Nilai Akhir Aktivitas
= Nilai skor aktivitas
= Nilai skor aktivitas tertinggi

100

= Bilangan tetap

Untuk mencari nilai rerata per indikator menggunakan rumus sebagai
...

=

berikut:

Keterangan:
X

= Rerata Nilai

X1 dst = Skala Nilai Aktivitas Siswa per Siswa
n

= Jumlah Seluruh Siswa

Untuk menentukan

kriteria nilai aktivitas siswa (NAS) berdasarkan

perolehan skor skala nilai per siswa ditetapkan sebagai berikut:
20-50%

= Kurang Aktif

51-79%

= Aktif

80-100%

= Sangat Aktif

2. Tes hasil belajar siswa
Untuk mengetahui hasil belajar siswa setelah diterapkan pembelajaran
dengan menggunakan pendekatan keterampilan proses, guru memberikan
latihan dengan soal isian singkat yang berjumlah 10 soal dengan
penghitungan masing-masing butir soal memiliki skor nilai 10 dan skor
maksimal adalah 100.

28

Rumus yang digunakan untuk mencari jumlah nilai berdasarkan soal isian
singkat adalah:

=

X100

Keterangan :
NS

= Nilai Siswa

100

= Bilangan Tetap

Untuk menentukan tuntas atau tidak tuntas siswa dalam mencapai nilai
hasil belajar, berpedoman kepada nilai KKM > 65.
Sedangkan penilaian ketuntasan belajar (presentase)

=

X 100

Keterangan : P = Presentase ketuntasan belajar
3.7 Langkah-langkah Kegiatan PTK Berdasarkan Siklus
Setelah permasalahan ditetapkan, pelaksanaan PTK dimulai dengan siklus
pertama yang terdiri atas empat kegiatan. Apabila sudah diketahui
keberhasilan atau hambatan dalam tindakan yang dilaksanakan pada siklus
pertama, peneliti kemudian mengidentifikasi permasalahan baru untuk
menentukan rancangan siklus berikutnya. Kegiatan pada siklus kedua, dapat
berupa kegiatan yang sama dengan sebelumnya bila ditunjukan untuk
mengulangi keberhasilan, untuk menyakinkan, atau untuk menguatkan hasil.
Pada umumnya kegiatan yang dilakukan dalam siklus kedua mempunyai
berbagai tambahan perbaikan dari tindakan sebelumnya yang ditunjukan
untuk mengatasi berbagai hambatan/kesulitan yang ditemukan dalam siklus
sebelumnya.

29

Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari dua siklus. Dalam penelitian tindakan
kelas ini menggunakan model spiral yang terdiri dari empat tahap meliputi
perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, refleksi dan perbaikan rencana
dalam setiap s

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

0 5 35

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

0 4 56

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA KELAS IV MATA PELAJARAN IPS MELALUI STRATEGI MENCARI PASANGAN DI SDN 1 GEDONGTATAAN TAHUN 2012

0 15 38

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR IPS MELALUI KERJA KELOMPOK PADA SISWA KELAS IV SDN 3 TALANG BANDAR LAMPUNG

1 6 50

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW SISWA KELAS IV SD NEGERI 1 GUNUNG RAYA TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 5 76

UPAYA PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI PENDEKATAN PEMBELAJARAN PAKEM PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMBEREJO KEMILING BANDAR LAMPUNGTAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 6 29

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MELALUI PENDEKATAN KETERAMPILAN PROSES DALAM PEMBELAJARAN IPS SISWA KELAS IV SDN 1 RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN 2014/2015

0 3 59

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE SNOWBALL THROWING PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUKABUMI KECAMATAN SUKABUMI KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 4 50

PENGARUH MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW TERHADAP HASIL BELAJAR IPS PADA SISWA KELAS V SD NEGERI 1 RAJABASA RAYA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2014/2015

1 8 51

HUBUNGAN ANTARA DISIPLIN BELAJAR DENGAN PRESTASI BELAJAR IPS SISWA KELAS IV SDN 1 RAJABASA RAYA KECAMATAN RAJA BASA KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2014/2015

0 6 54