PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN
KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV
SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN 2012/2013

Oleh
ASMAWATI
Penelitian Tindakan Kelas
Sebagai Salah Satu Syarat Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Jurusan Ilmu Pendidikan
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

ABSTRAK

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN
KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV
SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN 2012/2013
Oleh
Asmawati

Pembelajaran di SD Negeri 2 Sumur Putri Kecamatan Teluk Betung Utara Bandar
Lampung yang dilakukan selama ini dengan cara mengajar guru yang tidak
menarik, banyak menggunakan metode ceramah, pembelajaran yang bersifat satu
arah. Tujuan penelian ini: 1) mendeskripsikan aktivitas belajar Matematika pada
kelas IV SDN 2 Sumur Putri dengan menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe jigsaw, 2) Mendeskripsikan hasil belajar Matematika pada siswa
kelas IV SDN 2 Sumur Putri dengan menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe Jigsaw.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah Peneltian Tindakan Kelas
sebanyak 2 siklus dengan langkah-langkahnya: perencanaan, tindakan, observasi,
dan refleksi. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan menggunakan observasi
selama tindakan dan tes hasil belajar siswa. Subjek dalam penelitian ini adalah
siswa kelas IV SDN 2 Sumur Putri yang terdiri dari 25 orang siswa dengan
komposisi 13 orang siswa laki-laki dan 12 orang siswa perempuan.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa melalui penggunaan model pembelajaran
kooperatif tipe jigsaw dalam pembelajaran Matematika ternyata mengalami
peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa. Hal ini terlihat dari aktivitas ratarata siswa yang pada siklus I 56,00% pada siklus II meningkat menjadi 71,42%,
hasil belajar siswa juga mengalami peningkatan pada prasiklus dengan nilai ratarata siswa 49,20, nilai rata-rata siswa meningkat pada siklus I menjadi 56,80, dan
pada siklus II nilai rata-rata siswa menjadi 63,24
Kata kunci: Aktivitas, hasil belajar, dan model pembelajaran kooperatif tipe
Jigsaw

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL .....................................................................................
i
ABSTRAK .....................................................................................................

ii

SURAT PERNYATAAN ..............................................................................

iii

HALAMAN PERSETUJUAN .....................................................................

iv

HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................

v

DAFTAR RIWAYAT HIDUP .....................................................................

vi

MOTTO ......................................................................................................... vii
HALAMAN PERSEMBAHAN ................................................................... viii
SANWACANA ..............................................................................................

ix

DAFTAR ISI ..................................................................................................

xi

DAFTAR TABEL ......................................................................................... xiv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... xv
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xvi
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah .........................................................

1

1.2 Identifikasi Masalah ...............................................................

3

1.3 Rumusan Masalah ..................................................................

4

1.4 Tujuan Penelitian ...................................................................

4

1.5 Manfaat Penelitian .................................................................

5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Aktivitas .................................................................................

6

2.2 Belajar.....................................................................................

7

2.3 Aaktivitas Belajar ...................................................................

8

2.4 Hasil belajar ............................................................................

9

2.5 Pembelajaran Koopetatif ........................................................ 10
2.6 Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw .................................... 12
2.7 Langkah-Langkah Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw ..... 15
2.8 Kelebihan dan Kelemahan dari Kooperatif Learning Tipe
Jigsaw ....................................................................................... 16
2.9 Pengertian Matematika ........................................................... 17
2.10 Hipotesa Tindakan .................................................................. 18

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Metode Penelitian ................................................................... 19
3.1.1 Waktu Penelitian......................................................... 19
3.1.2 Tempat Penelitian ...................................................... 19
3.1.3 Subjek Penelitian ........................................................ 19
3.2 Prosedur Penelitian ................................................................. 19
3.3 Alat Pengumpulan Data.......................................................... 21
3.3.1 Refleksi Awal ................................................................ 21
3.3.2 Tes Hasil Belajar ........................................................... 21
3.4 Teknik Pengumpulan Data ..................................................... 21
3.4.1 Teknik Tes ..................................................................... 21
3.4.2 Teknik Non Tes ............................................................. 21
3.5 Teknik Analisis Data .............................................................. 23
3.5.1 Analisis Kuantitatif ........................................................ 23
3.5.2 Analisis Kualitatif ......................................................... 24
3.6 Langkah-langkah Penelitian Tindakan Kelas ......................... 25
3.6.1 Siklus I ........................................................................... 25

3.6.2 Siklus II ......................................................................... 29
3.7 Indikator Keberhasilan ........................................................... 32
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Profil SD Negeri 2 Sumur Putri ............................................... 34
4.2 Implementasi Siklus I............................................................... 34
4.2.1 Pelaksanaan Tindakan Siklus I Pertemuan I.................. 35
4.2.2 Pelaksaan Tindakan Siklus I Pertemuan II .................... 37
4.2.3 Hasil Observasi Siklus I ............................................... 38
4.2.4 Data Observasi ............................................................... 43
4.2.5 Refleksi .......................................................................... 44
4.2.6 Saran-saran .................................................................... 45
4.3 Implementasi Siklus II ............................................................. 46
4.3.1 Pelaksanaan Tindakan Siklus II Pertemuan I ................ 46
4.3.2 Pelaksaan Tindakan Siklus II Pertemuan II ................... 48
4.3.3 Hasil Observasi Siklus II .............................................. 49
4.3.4 Refleksi ......................................................................... 54
4.4 Pembahasan .............................................................................. 55
4.4.1 Aktivitas Siswa ............................................................. 55
4.4.2 Kinerja Guru .................................................................. 56
4.4.3 Hasil Belajar Siswa ........................................................ 57
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan .............................................................................. 60
5.2 Saran ........................................................................................ 60
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 62
LAMPIRAN .................................................................................................... 63

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

3.1 Lembar Observasi Aktivitas Siswa ........................................................... 22
3.2 Penilaian Aktivitas Belajar Siswa ............................................................. 23
3.3 Tolak Ukur Ketuntasan Belajar Siswa ...................................................... 24
4.1 Hasil Observasi Aktivitas Belajar Siswa Siklus I..................................... 39
4.2 Hasil Belajar Siswa Siklus I ..................................................................... 40
4.3 Rekapitulasi Ketuntasan Hasil Belajar Siswa Par Siklus dan siklus I ..... 41
4.4 Hasil Observasi Aktivitas Guru Siklus I................................................... 42
4.5 Aktivitas Belajar Siswa Siswa Siklus II .................................................. 50
4.6 Aktivitas Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II .......................................... 51
4.7 Hasil Observasi Aktivitas Guru Siklus II ................................................. 52
4.8 Rekapitulasi Ketuntasan Hasil Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II ........ 53
4.9 Rekapitulasi Persentase Aktivitas Siswa Per-Siklus ................................ 55
4.10 Rekapitulasi Hasil Penilaian Kinerja Guru Per-Siklus ............................. 57
4.11 Rekapitulasi Nilai Hasil Belajar Siswa Per-Siklus ................................... 58
4.12 Rekapitulasi Persentase Ketuntasan Hasil Belajar Siswa Per-Siklus ....... 58

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1

Skema pelaksaan pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw ............................ 14

2

Alur siklus Penelitian Tindakan Kelas ..................................................... 20

.

DAFTAR LAMPIRAN

1.

Pemetaan SK-KD ................................................................................ 62

2.

Silabus Kelas V ................................................................................... 63

3.

RPP Siklus I ........................................................................................ 64

4. LKS Siklus I Pertemuan I .................................................................... 68
5. LKS Siklus I Pertemuan II ................................................................... 69
6. Evaluasi Siklus I................................................................................... 70
7. Kunci Jawaban Evaluasi Siklus I ......................................................... 71
8.

RPP Siklus II ....................................................................................... 72

9. LKS Siklus II Pertemuan I ................................................................... 76
10. LKS Siklus II Pertemuan II .................................................................. 77
11. Evaluasi Siklus II ................................................................................. 78
12. Kunci Jawaban Evaluasi Siklus II ........................................................ 79
13. Lembar Observasi Aktivitas Siswa ...................................................... 80
14. Lembar Observasi Aktivitas Guru ....................................................... 84
15. Hasil Tes Pra Siklus ............................................................................. 88
16. Hasil tes Siklus I .................................................................................. 89
17. Hasil Tes Siklus II ................................................................................ 90
18. Surat Ijin Penelitin ............................................................................... 91
19. Daftar Hadir Peserta Seminar............................................................... 92
20. Berita Acara Seminar ........................................................................... 93
21. Dokumentasi Per Siklus ....................................................................... 94

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Fungsi dan tujuan pendidikan nasional sebagaimana terdapat dalam Undangundang No 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional adalah untuk
mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa
yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan
untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang
beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat,
beriman, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis
serta bertanggung jawab.

Guna mewujudkan tujuan Undang-undang No. 20 tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional tersebut di atas, diperlukan suatu pembelajaran bagi
siswa dan guru yang mengacu pada kurikulum. Adapun kurikulum yang
berlaku saat ini adalah Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP),
ketentuan dalam Undang-undang No. 20 tahun 2003 pasal 37 ayat 1 yang
mengatur tentang KTSP memuat 10 mata pelajaran yang harus diajarkan di
sekolah dasar, salah satunya yaitu Matematika.

2

Matematika adalah suatu cara manusia berpikir, karena kebenaran dan
keabsahan dalam matematika disajikan sesuai dengan bagaimana pola
berpikir manusia. Hal ini terlihat dari kekhasan/kekhususan matematika itu
sendiri. Untuk itu mengapa matematika diajarkan di sekolah, alasan
utamanya adalah untuk umat manusia, dengan belajar matematika manusia
dapat menyelesaikan masalah di masyarakat, selain itu matematika dapat
membantu bidang studi lain, dengan mempelajari giometri siswa dapat
meningkatkan kemampuan berpikir logik, Ruseffendi (1995: 92-94).

Mengingat begitu penting pelajaran matematika sebagai salah satu pelajaran
yang eksak, juga begitu berguna untuk kehidupan di masyarakat agar
manusia bisa berhitung, mengukur panjang, mengukur luas dan lain
sebagainya, maka guru harus bisa membuat matapejaran matematika yang
membosankan dan menakutkan bisa disukai oleh para siswa. Guru harus bisa
menciptakan inovasi dalam pembelajaran guna menumbuhkan aktivitas anak
pada mata pelajaran matematika.

Berdasarkan pengalaman dan pengamatan terhadap siswa SDN 2 Sumur Putri
tahun 2012 nampak bahwa aktivitas belajar siswa masih rendah hal ini
terlihat dari kegiatan jika ditanya tidak mau menjawab, diberi kesempatan
bertanya diam saja, jika diberi tugas tidak dikerjakan, jika dikerjakan mereka
hanya menyontek milik teman. Jika hal itu dibiarkan akan berdampak pada
hasil belajar mereka. Hal ini terlihat dari 25 orang siswa yang ada hanya 24
persen yang mendapat nilai di atas KKM selebihnya jauh berada di bawah
KKM.

3

Berdasarkan analisis sementara kondisi tersebut disebkan oleh beberapa
faktor yakni: pertama cara mengajar yang tidak menarik, guru hanya
mengajar dengan menggunakan metode ceramah siswa hanya mendengarkan
saja dan siswa kurang dilibatkan dalam kegiatan pembelajaran.

Kedua guru dalam mengajar yang bersifat teacher centered (berpusat pada
guru), sehingga siswa merasa bosan, guru juga belum menggunakan model
pembelajara yang menarik perhatian adan meningkatkan aktivitas siswa.

Untuk itu dalam penelitian ini penulis menggunakan model pembelajaran
yang bisa mengaktifkan siswa, salah satu model pembelajaran yang
melibatkan

siswa

secara

aktif

dalam

pembelajaran

adalah

model

pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw. Model pembelajaran kooperatif tipe
Jigsaw merupakan salah satu sarana guna menunjang perbaikan proses
pembelajaran di kelas

Berdasarkan uraian di atas, penulis melaksanakan penelitian tindakan kelas
dengan judul “Peningkatan Aktivitas dan Hasil Belajar Siswa Menggunakan
Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Pembelajaran Matematika
Kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri Tahun Pelajaran 2012/2013

1.2. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas dapat diidentifikasi masalah
sebagai berikut:
1. Aktivitas belajar siswa pada pembelajaran Matematika di kelas IV SD
Negeri 2 Sumur Putri masih rendah

4

2. Hasil belajar siswa pada pembelajaran Matematika di kelas IV SD Negeri
2 Sumur Putri masih rendah.
3. Belum digunakannya model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw dalam
pembelajaran Matematika di kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri.
4. Pembelajaran di kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri masih bersifat teacher
center (berpusat pada guru).
5. Penggunaan waktu penyajian materi Matematika yang kurang efisien..

1.3. Rumusan Masalah
Berdasarkan identifikasi masalah di atas, dalam penelitian ini perlu
dirumuskan permasalahan yang akan diteliti antara lain sebagai berikut:
1. Apakah penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw pada
pembelajaran Matematika di kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri dapat
meningkatkan aktivitas belajar siswa?
2. Apakah penggunaan model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw pada
pembelajaran Matematika di kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri dapat
meningkatkan hasil belajar siswa?

1.4. Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah di atas maka tujuan
penelitian ini adalah untuk:
1. Mendeskripsikan aktivitas belajar siswa pada pembelajaran Matematika di
kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri dengan menggunakan model
pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw.

5

2. Mendeskripsikan hasil belajar siswa pada pembelajaran Matematika di
kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri dengan menggunakan model
pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw.

1.5. Manfaat Penelitian
Adapun hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi:
1. Siswa
a. Dapat meningkatkan aktivitas belajar siswa di kelas IV SD Negeri 2
Sumur Putri
b. Dapat meningkatkan hasil belajar siswa di kelas IV SD Negeri 2 sumur
Putri
2. Guru
Dapat memperluas wawasan dan pengetahuan guru mengenai penggunaan
model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw, serta mengembangkan
kemampuan profesional guru dan bahan masukan dalam meningkatkan
kualitas pembelajaran Matematika di kelasnya.
3. Sekolah
Dapat memberikan kontribusi yang berguna untuk meningkatkan kualitas
pendidikan di SD Negeri 2 Sumur Putri, sehingga memiliki lulusan yang
berkualitas dan kompetitif.
4. Peneliti
Menambah pengetahuan serta wawasan peneliti dalam menerapkan model
pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw pada pembelajaran Matematika, serta
dapat memecahkan permasalahan yang terdapat di sekolah dasar.

6

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Aktivitas
Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) (2007: 23) mengartikan bahwa
aktivitas adalah keaktifan, kegiatan. Reber (Syah, 2003:109) mengemukakan
bahwa aktivitas adalah proses yang berarti cara-cara atau langkah-langkah
khusus yang dengan beberapa perubahan ditimbulkan hingga tercapainya
hasil-hasil tertentu.

Dimyati dkk (2006: 236-238) mengemukakan aktivitas belajar dialami oleh
siswa sebagai suatu proses, aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang
dilaksanakan baik secara jasmani atau rohani selama proses pembelajaran.
Sardiman (2010: 100) mengemukakan bahwa aktivitas belajar adalah
aktivitas yang bersifat fisik maupun mental. Dalam kegiatan belajar kedua
aktivitas itu harus selalu berkait. Aktivitas siswa selama proses belajar
mengajar merupakan salah satu indikator adanya keinginan siswa untuk
belajar.

7

Berdasarkan pengertian di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa aktivitas
adalah suatu keiatan yang melibatkan jasmani dan rohani seseorang untuk
tujuan tertentu. Sehingga melalui aktivitas tersebut sesorang dapat
memecahkan maslah atau persoalan-persoalan lainnya.

2.2 Belajar
Belajar secara umum adalah proses perubahan perilaku, akibat interaksi
individu dengan lingkungan. Artinya seseorang dikatakan belajar jika ia dapat
melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak dapat dilakukan (Sumiati, dkk,
2009: 38). Belajar adalah suatu proses perubahan dalam diri seseorang yang
ditampakkan dalam bentuk peningkatan kualitas dan kuantitas tingkah laku
seperti peningkatan pengetahuan, kecakapan, daya pikir, sikap, kebiasaan,
dan lain-lain (Fajar, 2009: 10).

Bruner dalam (Trianto, 2010: 15) menyatakan bahwa belajar adalah suatu
proses aktif dimana siswa siswa membangun (mengkonstruk) pengetahuan
baru berdasarkan pada pengalaman/pengetahuan yang sudah dimiliki. Belajar
adalah proses perubahan perilaku, dimana perubahan perilaku tersebut
dilakukan secara sadar dan bersifat menetap, perubahan perilaku tersebut
meliputi perubahan dalam hal kognitif, afektif, dan psikomotor (Hernawan,
dkk, 2007: 2).

Berdasarkan pengertian belajar di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa
belajar adalah kegiatan seseorang yang memberikan perubahan tingkah laku
dari aspek pengetahuan, sikap serta keterampilan, dan merupakan hasil
pengalaman yang diperolehnya.

8

2.3 Aktivitas Belajar
Dimyati dkk (2006: 236-238) mengemukakan aktivitas belajar dialami oleh
siswa sebagai suatu proses, aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang
dilaksanakan baik secara jasmani atau rohani selama proses pembelajaran.
Sardiman (2010: 100) mengemukakan bahwa aktivitas belajar adalah
aktivitas yang bersifat fisik maupun mental. Dalam kegiatan belajar kedua
aktivitas itu harus selalu berkaitan. Aktivitas siswa selama proses belajar
mengajar merupakan salah satu indikator adanya keinginan siswa untuk
belajar.

Dierich dalam (Hamalik 2008: 90-91) membagi aktivitas belajar ke dalam
delapan kelompok sebagai berikut:
a) Kegiatan-kegiatan visual, membaca, melihat gambar-gambar,
mengamati eksperimen, demontrasi, pameran, mengamati orang lain
bekerja, atau bermain.
b) Kegiatan-kegiatan lisan (oral): mengemukakan suatu fakta atau
prinsip, menghubungkan suatu kejadian, mengajukan pertanyaan,
member saran, mengemukakan pendapat, berwawancara, dan
diskusi.
c) Kegiatan-kegiatan mendengar: mendengar penyajian bahan,
mendengar percakapan atau diskusi kelompok, mendengar suatu
permainan instrumen music, mendengaran siaran radio.
d) Kegiatan-kegiatan menulis: menulis cerita, menulis laporan,
memeriksa karangan, bahan-bahan kopi, membuat sketsa atau
rangkuman, mengerjaka tes, mengisi angket.
e) Kegiatan-kegiatan menggambar: menggambar, membuat grafik,
diagram, pola.
f) Kegiatan-kegiatan metrik: melakukan percobaan, memilih alat-alat,
melaksanakan pameran, membuat model, menyelenggarakan
permaianan (simulasi), menari, berkebun.
g) Kegiatan-kegiatan mental: merenungkan, mengingat, memecahkan
masalah, menganalisis faktor-faktor, menemukan hubunganhubungan, memuat keputusan.
h) Kegiatan-kegiatan emosional: minat, membedakan, berani, tenang.

9

Selanjutnya Dimyati dkk (2006: 63) menyatakan bahwa untuk dapat
menimbulkan keaktifan belajar pada diri siswa, maka guru diantaranya dapat
melaskukan perilaku-perilaku berikut:
1. Menggunakan multi metode dan multi media.
2. Memberi tugas secara individual maupun kelompok.
3. Memberikan kesempatan pada siswa untuk melakukan eksperimen dalam
kelompok kecil.
4. Memberi tugas untuk membaca bahan belajar, mencatat hal-hal yang
kurang jelas.
5. Melakukan tanya jawab dan diskusi.

Berdasarkan penjelasan di atas, penulis menyimpulkan bahwa aktivitas
belajar adalah suatu kegiatan siswa, yang menyangkut partisMatematikasi,
minat, perhatian dan presentasi di mana dalam proses pembelajaran yang
dilakukan secara aktif serta mendapat pengalaman baru. Sehingga setelah
siswa mengalami kegiatan tersebut siswa lebih mudah dalam mencapai tujuan
pembelajaran yang telah ditentukan.

2.4 Hasil Belajar
Dimyati dkk (2006: 3) mengemukakan bahwa hasil belajar merupakan hasil
dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Soedijarto dalam
(Nashar, 2004: 79) mengemukakan bahwa hasil belajar adalah tingkat
penguasaan yang dicapai oleh siswa dalam mengikuti program belajar dan
mengajar sesuai yang ditetapkan.

10

Sudjana (2009: 3) hasil belajar adalah perubahan tingkah laku mencakup
bidang kognitif, afektif, dan psikomotor.

Menurut Lapono dkk (2009: 165) hasil pembelajaran adalah hasil analisis
sejumlah fakta tentang unjuk kerja peserta didik dalam proses penguasaan
kompetensi yang diharapkan. Fakta-fakta yang dikumpulkan, diolah,
dianalisis, diinterpretasi dan disimpulkan merupakanjabaran kompetensi yang
diharapkan ke dalam sejumlah sub-kompetensi beserta sejumlah indikator dan
deskriptor tertentu.

Berdasarkan beberapa pendapat di atas, penulis menyimpulkan bahwa hasil
belajar yaitu perubahan dalam diri siswa setelah memperoleh pengalaman
belajar terutama dalam aspek pengetahuan, sikap serta keterampilan yang
dimilikinya, dan hasil belajar tersebut didapat dari soal tes yang diberikan
oleh guru kepada siswa.

2.5 Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning)
Belajar kooperatif adalah belajar dengan memanfaatkan kelompok kecil
dalam pembelajaran yang memungkinkan peserta didik bekerja bersama
untuk memaksimalkan belajar mereka dan belajar anggota lainnya dalam
kelompok tersebut Johnson dalam (Solihatin dkk, 2007: 4).
Cooperative learning adalah suatu model pembelajaran di mana peserta
didik belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil secara
kolaboratif yang anggotanya terdiri dari 4 sampai 6 orang, dengan
anggota kelompoknya yang bersifat heterogen. Dikatakan pula,
keberhasilan belajar dari kelompok tergantung pada kemampuan dan
aktivitas anggota kelompok, baik secara individual maupun secara
kelompok (Slavin dalam Solihatin dan Raharjo, 2007: 4).

11

Cooperative learning merupakan salah satu model pembelajaran yang
terstruktur dan sistematis, di mana kelompok-kelompok kecil bekerjasama
untuk mencapai tujuan-tujuan bersama. Cooperative learning menekankan
kerjasama antara peserta didik dalam kelompok. Hal ini dilandasi oleh
pemikiran bahwa peserta didik lebih mudah menemukan dan memahami
suatu konsep jika mereka saling mendiskusikan masalah tersebut dengan
temannya. Kegiatan peserta didik dalam belajar cooperative learning antara
lain mengikuti penjelasan guru secara aktif, menyelesaikan tugas-tugas dalam
kelompok, memberi penjelasan kepada teman sekelompoknya, mendorong
teman kelompoknya untuk berpartisMatematikasi secara aktif, dan berdiskusi
(Asma, 2006: 11-12).

Selanjutnya, Asma (2006: 12) memaparkan bahwa cooperative learning
bertujuan untuk pencapaian hasil belajar, penerimaan terhadap keragaman,
dan pengembangan keterampilan sosial. Dalam pelaksanaan cooperative
learning setidaknya terdapat lima prinsip yang dianut, yaitu prinsip belajar
peserta didik aktif (student active learning), belajar kerjasama (cooperative
learning), pembelajaran partisMatematikatorik, mengajar reaktif (reactive
teaching), dan pembelajaran yang menyenangkan (joyful learning).
Cooperative learning menekankan pada kehadiran teman sebaya yang
berinteraksi antar sesamanya sebagai sebuah tim dalam menyelesaikan
atau membahas suatu masalah. Beberapa hal yang perlu dipenuhi dalam
cooperative learning agar lebih menjamin semua peserta didik bekerja
secara kooperatif, yaitu : 1) para peserta didik yang tergabung dalam
suatu kelompok harus merasa bahwa mereka adalah bagian dari sebuah
tim dan mempunyai tujuan bersama yang harus dicapai, 2) peserta didik
yang tergabung dalam suatu kelompok harus menyadari bahwa masalah
yang dihadapi adalah masalah kelompok dan bahwa berhasil atau
tidaknya kelompok itu akan menjadi tanggung jawab bersama oleh
seluruh anggota kelompok, 3) untuk mencapai hasil yang maksimum,

12

para peserta didik yang tergabung dalam kelompok tersebut harus
saling berbicara satu sama lain dalam mendiskusikan masalah yang
dihadapinya, dan 4) peserta didik yang tergabung dalam kelompok
harus menyadari bahwa setiap pekerjaan peserta didik mempunyai
akibat langsung terhadap keberhasilan kelompok (Tim MKPBM UPI,
2001: 218).
Cooperative learning memiliki berbagai variasi atau tipe-tipe di antaranya
Student Team Achievement Division (STAD), Team Games Tournaments
(TGT), Team Assisted Individualization (TAI), Cooperative Integrated
Reading and Composition (CIRC), Group Investigation (GI), Jigsaw, dan
Model Co-op Co-op (Asma, 2006: 12).

Berdasarkan beberapa pendapat di atas penulis simpulkan bahwa cooperative
learning adalah pembelajaran yang menekankan pada aktivitas peserta didik
dalam

kelompok,

meliputi

interaksi

dengan

teman

kelompoknya,

partisMatematikasi dalam menjawab pertanyaan diskusi, partisMatematikasi
dalam menyelesaikan masalah kelompok, dan tanggung jawab terhadap
keberhasilan kelompok, sebagai pencapaian hasil belajar yang dilaksanakan
secara sistematis.

2.6 Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw (Cooperative learning tipe Jigsaw)
Cooperative learning tipe Jigsaw merupakan salah satu tipe pembelajarn
kooperatif yang mendorong peserta didik aktif dan saling membantu dalam
menguasai materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal. Model
Jigsaw dapat digunakan secara efektif ditiap level dimana peserta didik telah
mendapatkan keterampilan akademis dari pemahaman, membaca maupun
keterampilan kelompok untuk belajar bersama (Isjoni, 2009: 54).

13

Dalam model pembelajaran konvensional guru menjadi pusat semua kegiatan
kelas, sedangkan di dalam model belajar tipe Jigsaw, meskipun guru tetap
mengendalikan aturan, ia tidak lagi menjadi pusat kegiatan di kelas, tetapi
peserta didik yang menjadi pusat kegiatan di kelas. Dalam model ini guru
berperan sebagai fasilitator yang mengarahkan dan memotivasi peserta didik
untuk belajar mandiri dan menumbuhkan rasa tanggung jawab serta membuat
peserta didik merasa senang melakukan diskusi materi IPS dalam
kelompoknya. Karena motivasi teman sebaya dapat digunakan secara efektif
di kelas untuk meningkatkan, baik pembelajaran kognitif peserta didik
maupun pertumbuhan efektif peserta didik (Isjoni, 2009: 57).

Dalam model pembelajaran ini, peserta didik bekerja dalam tim-tim yang
bersifat heterogen. Peserta didik diberi bab-bab atau unit-unit lain untuk
dibaca, dan diberi “lembar pakar” (“expert sheets”) yang berisi topik-topik
yang berbeda bagi masing-masing anggota tim untuk dijadikan fokus ketika
membaca. Kemudian peserta didik dari tim-tim berbeda dengan topik sama
bertemu dalam “kelompok pakar” atau “kelompok ahli” untuk mendiskusikan
topik mereka. Para pakar tersebut kembali ke tim mereka masing-masing lalu
bergantian mengajar teman-teman dalam tim tentang topik mereka. Akhirnya,
para peserta didik membuat assesmen yang mencakup semua topik dan skor
kuis individu menjadi skor tim (Asma, 2006: 72).

Jumlah peserta didik yang bekerja sama dalam masing-masing kelompok
harus dibatasi, agar kelompok-kelompok yang terbentuk dapat bekerja sama
secara efektif, karena ukuran suatu kelompok mempengaruhi produktivitas,

14

hal ini juga dikarenakan apabila jumlah anggota dalam satu kelompok makin
besar dapat mengakibatkan makin kurangnya efektif kerja sama antar para
anggota Soejadi dalam (Isjoni, 2009: 55).

Edward (dalam Isjoni, 2009: 55), berpendapat bahwa kelompok yang terdiri
dari 4 (empat) orang terbukti sangat efektif. Sedangkan Sudjana,
mengemukakan bahwa beberapa peserta didik yang dihimpun dalam satu
kelompok dapat terdiri dari 4 sampai 6 orang peserta didik, hal ini didukung
oleh hasil penelitian Slavin. Hal itu dikarenakan kelompok yang
beranggotakan 4 sampai 6 orang, lebih sepaham dalam menyelesaikan suatu
permasalahan dibandingkan dengan kelompok yang beranggotakan 2 sampai
4 orang.

Pada dasarnya, jika guru akan menerapkan model pembelajaran ini yang perlu
diperhatikan adalah topik yang memuat sub-sub topik. pada model Jigsaw ini
terdapat 2 macam kelompok, yaitu kelompok asal/dasar dan kelompok ahli.
Secara skematis langkah-langkah pembelajarannya dapat dilihat pada gambar
di bawah ini.

Gambar 1. Skema Pelaksanaan Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw.
(Sumber: Arends dalam http://amirmahmudmpd.blogspot.com)

15

Keterangan:
1. Peserta didik dibagi dalam beberapa kelompok asal. Setiap kelompok
beranggotakan 4-6 peserta didik, tiap peserta didik diberi nomor.
2. Guru memberikan suatu permasalahan, pertanyaan dalam bentuk LKK.
3. Masing-masing peserta didik dalam kelompok asal yang sama
mempelajari materi yang berbeda satu sama lain.
4. Peserta didik dari kelompok asal yang mempelajari materi yang sama,
selanjutnya berkumpul dengan anggota kelompok lain dalam kelompok
gabungan (kelompok ahli). Dalam kelompok ahli, mereka membahas
materi yang sama.
5. Setelah selesai berdiskusi, setiap anggota dari kelompok ahli harus
kembali ke kelompok asalnya. Anggota kelompok ahli dengan masingmasing materi yang dikuasai memberikan penjelasan kepada teman
sekelompoknya.
6. Guru memberikan pertanyaan-pertanyaan secara acak kepada peserta
didik.
7. Selanjutnya diadakan tes individual. Seperti pada STAD, model Jigsaw
juga memberi penghargaan kepada kelompok yang anggotanya
memperoleh nilai tinggi.

2.7 Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw
Stephen dkk dalam (Rusmana, 2010: 220) mengemukakan langkah-langkah
dalam pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sebagai berikut.

16

1. Siswa dikelompokkan dalam 1 sampai 5 tim.
2. Tiap orang dalam tim diberi materi yang berbeda.
3. Tiap orang dalam tim diberi bagian materi yang ditugaskan.
4. Anggota dalam tim yang berbeda yang telah mempelajari bagian atau sub
bagian yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk
mendiskusikan sub bab mereka.
5. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli tiasp anggota kelompok asal dan
bergantian mengajar teman satu tim mereka tantang sub bab yang mereka
kuasai dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan seksama.
6. Tiap tim ahli mempresentasikan hasil diskusi.
7. Guru memberi evaluasi.
8. Penutup.

2.8 Kelebihan dan Kelemahan dari Cooperative Learning Tipe Jigsaw
Menurut Ibrahim (2010) dalam http://azisgr.blogspot.com pembelajaran
kooperatif tipe Jigsaw memiliki kelebihan dan kelemahan sebagai berikut:
1) Kelebihan
a. Dapat mengembangkan hubungan antar pribadi positif di antara peserta
didik yang memiliki kemampuan belajar yang berbeda.
b. Menerapkan bimbingan sesama teman.
c. Rasa harga diri peserta didik yang lebih tinggi.
d. Memperbaiki kehadiran.
e. Penerimaan terhadap perbedaan individu lebih besar.
f. Sikap apatis berkurang.
g. Pemahaman materi lebih mendalam.
h. Meningkatkan motivasi belajar.
2) Kelemahan
a. Jika guru tidak mengingatkan agar peserta didik selalu menggunakan
keterampilan-keterampilan kooperatif dalam kelompok masing-masing
maka dikhawatirkan kelompok akan macet dalam pelaksanaan diskusi.
b. Jika jumlah anggota kelompok kurang akan menimbulkan masalah, misal
jika ada anggota yang hanya membonceng dan menyelesaikan tugastugas dan pasif dalam diskusi.

17

c. Membutuhkan waktu yang lebih lama apalagi bila penataan ruang belum
terkondisi dengan baik sehingga perlu waktu untuk merubah posisi yang
dapat menimbulkan gaduh.
2.9 Pengertian Matematika
Istilah Matematika berasal dari bahasa Yunani “Mathematike” yang berarti
mempelajari,

atau

“Mathesis”

yang

berarti

“relating

to

learning”

(pengetahuan atau ilmu). Perkataan Mathematike berhubungan erat dengan
sebuah kata lainnya yang serupa, yaitu “mathaein’ yang mengandung arti
ajaran atau belajar (berpikir) Ensiklopedia Indonesia dalam Tim MKPBM
UPI (2001: 17).

James dalam (Ruseffendi 1995: 42) matematika adalah ilmu tentang logika
mengenai bentuk, susunan, besdaran dan konsep-konsep yang saling
berhubungan satu sama lainnya dengan jumlah yang banyaknya terbagi dalam
tiga bagian yaitu aljabar, analisis dan geometri. Hal yang berbeda
dikemukakan oleh Jonson, dkk dalam (Ruseffendi 1995: 43-44) yang
mengatakan matematika adalah pola berpikir, pola mengorganisasikan
pembuktian yang logik, matematika itu adalah bahasa yang menggunakan
istilah yang didefinisikan dengan cermat, jelas dan akurat representasinya
dengan simbol dan padat.

Berdasarkan dari beberapa pendapat diatas maka dapat disimpulkan
matematika adalah ilmu pengetahuan yang didapat dengan berfikir (bernalar),
yang berfungsi mengembangkan kemampuan menghitung, mengukur,
menurunkan dan menggunakan rumus matematika sederhana yang berguna

18

untuk membantu manusia dalam memahami dan menguasai permasalahan
sosial dan ekonomi.

2.10 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan tinjauan pustaka di atas dirumuskan hipotesis penelitian tindakan
kelas

sebagai

menggunakan

berikut:
model

“Apabila

pembelajaran

dalam

pembelajaran

kooperatif

tipe

Matematika

Jigsaw

dengan

memperhatikan langkah-langkah secara tepat, maka akan dapat meningkatkan
aktivitas dan hasil belajar siswa kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri”.

19

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1. Metode Penelitian
3.1.1. Tempat Penelitian
Tempat penelitian ini akan dilaksanakan di SD Negeri 2 Sumur Putri, yang
terletak di Jl. H. Umar Maja Kelurahan Sumur Putri Kecamatan Teluk
Betung Utara Kota Bandar Lampung.

3.1.2. Waktu Penelitian
Waktu penelitian ini akan dilaksanakan pada semester genap tahun
pelajaran 2012/2013, serta akan dilaksanakan dalam jangka waktu 3 bulan,
dihitung dari perencanaan sampai penggandaan dan pengiriman hasil.

3.1.3. Subjek Penelitian
Penelitian tindakan kelas ini subjek penelitiannya adalah 1 orang guru dan
siswa kelas IV SD Negeri 2 Sumur Putri, yang terdiri dari 25 orang siswa
dengan komposisi 13 orang siswa laki-laki dan 12 orang siswa perempuan.

3.2. Prosedur Penelitian
Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang
difokuskan pada situasi kelas yang lazim dikenal dengan Classroom Action
research, Wardhani, dkk. (2007: 13) mengungkapkan penelitian tindakan

20

kelas adalah penelitian yang dilakukan oleh guru di dalam kelasnya sendiri
melalui refleksi diri dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya sebagai
guru, sehingga hasil belajar siswa menjadi meningkat. Secara garis besar,
terdapat empat tahapan yang lazim dilalui, yaitu (1) perencanaan, (2)
pelaksanaan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi (Arikunto, dkk, 2006: 16).

Pelaksanaan

Perencanaan

SIKLUS I

Observasi

Refleksi

Pelaksanaan

SIKLUS II
Perencanaan

Refleksi

Dan
seterusnya

Gambar 2. Alur Siklus Penelitian Tindakan Kelas
Sumber: Modifikasi dari Arikunto (2006: 16)

Observasi

21

3.3. Alat Pengumpulan Data
3.3.1. Lembar panduan observasi
Instrumen ini dirancang peneliti berkolaborasi dengan guru kelas lain.
Lembar observasi ini digunakan untuk mengumpulkan data mengenai
kinerja guru dan aktivitas belajar siswa selama penelitian tindakan kelas
dalam pembelajaran Matematika dengan kooperatif tipe Jigsaw.

3.3.2. Tes hasil belajar
Instrumen ini digunakan untuk menjaring data mengenai peningkatan
hasil belajar siswa khususnya mengenai penguasaan terhadap materi
yang dibelajarkan dengan menggunakan kooperatif tipe Jigsaw.

3.4. Teknik Pengumpulan Data
3.4.1. Teknik Tes
Teknik ini dilakukan untuk mengetahui tingkat ketercapaian hasil belajar
siswa terhadap materi yang telah diberikan oleh guru dengan
memberikan soal. Bentuk soal yang diberikan pada siklus I berbentuk
esay sebanyak sepuluh butir soal, sedangkan pada siklus II sebanyak
delapan butir soal

3.4.2. Teknik Non Tes
Teknik ini dilakukan untuk mengamati aktivitas belajar siswa saat
mengikuti pembelajaran dan saat mengikuti diskusi serta mengamati
kinerja

guru

selama

proses

menggunakan lembar observasi.

pembelajaran

berlangsung,

dengan

22

a. Data Aktivitas Siswa
Data aktivitas peserta didik diperoleh dari observasi selama pembelajaran
berlangsung. Pengamatan dilakukan dengan cara mengamati aktivitas
yang dilakukan peserta didik sesuai dengan deskriptor yang terdapat
dalam lembar observasi.
Tabel 3.1 Lembar Observasi Aktivitas Siswa

No

Nama Siswa

Aspek yang Diamati
1

2

3

4

5

6

7

Total Skor

1
2
3
4
...
Keterangan:
1. Kegiatan siswa dalam kelompok asal
2. Kegiatan siswa dalam kelompok ahli
3. Aktivitas siswa mengajukan pertanyaan
4. Aktivitas siswa menjawab pertanyaan
5. Aktivitas siswa mendiskusikan masalah
6. Aktivitas siswa membuat kesimpulan
7. Aktivitas siswa mengemukakan hasil diskusi
b. Data Kinerja Guru dalam Pengelolaan Pembelajaran di Kelas
Data kinerja guru dilakukan selama pembelajaran berlangsung, diadakan
observasi untuk mengamati pengelolaan pembelajaran melalui lembar
observasi

yeng

disesuaikan

dengan

tahap-tahap

pembelajaran

menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw. Data kinerja

23

guru diperoleh dari pengamatan langsung kinerja guru ketika
melaksanakan pembelajaran di kelas, dengan menggunakan lembar
Instrumen Penelitian Kinerja Guru 2 (IPKG 2).

3.5. Teknik Analisis Data
3.5.1. Analisis kualitatif,
Analisis kualitatif akan digunakan untuk menganalisis data yang terdiri
data aktivitas siswa dan guru selama pembelajaran berlangsung. Data
diperoleh dengan mengadakan pengamatan secara langsung terhadap
aktivitas siswa selama pembelajaran dilakukan dengan menggunakan
lembar observasi aktivitas siswa. Data aktivitas diperoleh berdasarkan
perilaku yang sesuai dan relevan dengan kegiatan pembelajaran. Data
nilai aktivitas siswa dari setiap siklus akan dianalisis.
Tabel 3.2 Penilaian Aktivitas Belajar Siswa

No

Skala

Kategori

1

>75

Sangat aktif

2

71 – 75

Aktif

3

66 – 70

Cukup aktif

4

61 – 65

Sedang

5

56 – 60

Kurang aktif

6

KKM

Tuntas

25

3.6. Langkah-langkah Penelitian Tindakan Kelas
Pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini menggunakan prosedur penelitian
dengan 4 (empat) tahap, yaitu: perencanaan, tindakan, observasi dan
refleksi. Secara lebih rinci prosedur penelitian tindakan untuk setiap siklus
dapat dijabarkan sebagai berikut:

3.6.1. Siklus I
a. Perencanaan
Dalam tahap perencanaan ini kegiatan yang dilakukan adalah:
1. Menetapkan rancangan pembelajaran di kelas dalam siklus I.
2. Menyiapkan silabus mata pelajaran mtematika untuk menyusun
Rencana Pelaksaan Pembelajaran (RPP).
3. Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) menggunakan
model cooperative learning tipe Jigsaw sesuai dengan materi yang telah
ditetapkan
4. Menyusun lembar ahli yang akan diberikan kepada peserta didik
sebagai bahan diskusi selama pembelajaran berlangsung.
5. Menyiapkan

media

pembelajaran

untuk

mendukung

proses

pembelajaran.
6. Menyiapkan lembar instrumen observasi untuk melihat aktivitas belajar
peserta didik ketika pembelajaran berlangsung.
7. Menyiapkan lembar observasi untuk melihat tindakan guru selama
pembelajaran.
8. Menyiapkan perangkat tes (soal evaluasi) sebagai alat evaluasi peserta
didik.
9. Merencanakan waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas.

26

b. Tindakan
Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap ini adalah mengelola proses
belajar dengan

pembelajaran dengan model Kooperatif

tipe Jigsaw,

dengan kegiatan sebagai berikut:
1). Kegiatan Awal
a. Guru menjelaskan kepada peserta didik tentang kooperatif tipe
Jigsaw.
b. Guru menjelaskan mengenai tugas dan kewajiban setiap anggota
kelompok dan tanggung jawab kelompok terhadap keberhasilan
kelompoknya. Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan setiap
peserta didik dalam suatu kelompok sebagai berikut:
1) Anggota kelompok yang pandai dituntut untuk dapat memberi
tahu temannya yang tidak mengerti atau sulit untuk menerima
materi, sedangkan anggota kelompok yang masih tidak mengerti
hendaknya bertanya kepada temannya yang mengerti sebelum
bertanya kepada guru.
2) Pada saat pembelajaran, setiap anggota kelompok duduk dalam
kelompok asalnya masing-masing.
c. Guru membagi peserta didik menjadi 5 kelompok asal.
d. Guru menetapkan peserta didik sebagai ahli/pakar.
e. Guru membagikan lembar kerja dan materi pada para ahli dalam
kelompok asal.

27

2) Kegiatan Inti
Pada kegiatan inti, guru melakukan kegiatan mengikuti urutan
kegiatan yang ada dalam rencana pelaksanaan pembelajaran yang
merujuk pada tahap-tahap pelaksanaan kooperatif tipe Jigsaw. Urutan
kegiatan pembelajaran secara garis besar adalah:
a) Tahap Penguasaan
1) Peserta didik menyimak informasi tentang pandangan umum
materi yang disampaikan guru.
2) Peserta

didik

ahli/pakar

berkumpul

menjadi

kelompok

ahli/pakar untuk berdiskusi dan saling bertukar pendapat.
3) Guru memberikan bantuan seperlunya sebagai mediator dan
motivator.
b) Tahap Penularan
1) Peserta didik kembali pada kelompok asal, dan saling
mengajarkan materi yang dimiliki (menularkan dan menerima
materi dari tiap ahli).
2) Peserta didik bersama kelompok asal mengerjakan dan
mendiskusikan lembar kerja.
3) Peserta didik mempresentasikan hasil kerja kelompok diwakili
oleh wakil kelompok.
4) Peserta didik mengerjakan soal tes individual, sebagai
pengukuran ketercapaian.

28

3) Kegiatan Akhir
1) Guru bersama peserta didik membahas lembar kerja.
2) Guru menyampaikan klarifikasi tiap kelompok untuk menghindari
terjadinya kesalahan konsep dan sekaligus sebagai evaluasi lisan.
3) Peserta didik dan guru menyimpulkan materi pelajaran yang telah
dipelajari.
4) Guru memberikan penghargaan kelompok.
5) Peserta didik diberi kesempatan bertanya tentang materi yang telah
dipelajari namun kurang atau belum dMatematikahami/dimengerti.
6) Guru memotivasi peserta didik dan menutup pelajaran.

c. Observasi dan Evaluasi
Pada tahap ini dilaksanakan proses evaluasi terhadap pelaksanaan
tindakan berdasarkan lembar observasi aktivitas peserta didik, lembar
observasi pengelolaan pembelajaran oleh guru (dilihat dari observasi
kinerja guru dalam pembelajaran), tes ketercapaian prestasi belajar
peserta didik, dan lembar angket respon peserta didik. Bentuk observasi
yang digunakan adalah observasi terbimbing merujuk pada lembar
observasi yang telah dibuat.

d. Refleksi
Pada akhir siklus, dilakukan refleksi oleh guru dan peneliti serta
pengkajian aktivitas peserta didik selama pembelajaran berlangsung, hal
ini dilakukan sebagai acuan dalam membuat rencana perbaikan
pembelajaran baru pada siklus-siklus berikutnya.

29

3.6.2. Siklus II
a. Perencanaan
Dalam tahap perencanaan ini kegiatan yang dilakukan adalah:
1. Menetapkan rancangan pembelajaran di kelas dalam siklus II.
2. Menyiapkan silabus mata pelajaran matematika untuk menyusun
Rencana Perbaikan Pembelajaran (RPP).
3. Menyusun rencana perbaikan pembelajaran (RPP) menggunakan model
cooperative learning tipe Jigsaw sesuai dengan materi yang telah
ditetapkan
4. Menyusun lembar ahli yang akan diberikan kepada peserta didik
sebagai bahan diskusi selama pembelajaran berlangsung.
5. Menyiapkan

media

pembelajaran

untuk

mendukung

proses

pembelajaran.
6. Menyiapkan lembar instrumen observasi untuk melihat aktivitas belajar
peserta didik ketika pembelajaran berlangsung.
7. Menyiapkan lembar observasi untuk melihat tindakan guru selama
pembelajaran.
8. Menyiapkan perangkat tes (soal evaluasi) sebagai alat evaluasi peserta
didik.
9. Merencanakan waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas.

b. Tindakan
Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap ini adalah mengelola proses
belajar dengan

pembelajaran dengan model Kooperatif

dengan kegiatan sebagai berikut:

tipe Jigsaw,

30

1). Kegiatan Awal
a) Guru menjelaskan kepada peserta didik tentang kooperatif tipe
Jigsaw.
b) Guru menjelaskan mengenai tugas dan kewajiban setiap anggota
kelompok dan tanggung jawab kelompok terhadap keberhasilan
kelompoknya. Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan setiap
peserta didik dalam suatu kelompok sebagai berikut: 1) Anggota
kelompok yang pandai dituntut untuk dapat memberi tahu
temannya yang tidak mengerti atau sulit untuk menerima materi,
sedangkan anggota kelompok yang masih tidak mengerti
hendaknya bertanya kepada temannya yang mengerti sebelum
bertanya kepada guru 2). Pada saat pembelajaran, setiap anggota
kelompok duduk dalam kelompok asalnya masing-masing.
c) Guru membagi peserta didik menjadi 5 kelompok asal.
d) Guru menetapkan peserta didik sebagai ahli/pakar.
e) Guru membagikan lembar kerja dan materi pada para ahli dalam
kelompok asal.
2) Kegiatan Inti
Pada kegiatan inti, guru melakukan kegiatan mengikuti urutan
kegiatan yang ada dalam rencana pelaksanaan pembelajaran yang
merujuk pada tahap-tahap pelaksanaan kooperatif tipe Jigsaw. Urutan
kegiatan pembelajaran secara garis besar adalah:

31

a) Tahap Penguasaan
1) Peserta didik menyimak informasi tentang pandangan umum
materi yang disampaikan guru.
2) Peserta

didik

ahli/pakar

berkumpul

menjadi

kelompok

ahli/pakar untuk berdiskusi dan saling bertukar pendapat.
3) Guru memberikan bantuan seperlunya sebagai mediator dan
motivator.
b) Tahap Penularan
1) Peserta didik kembali pada kelompok asal, dan saling
mengajarkan materi yang dimiliki (menularkan dan menerima
materi dari tiap ahli).
2) Peserta didik bersama kelompok asal mengerjakan dan
mendiskusikan lembar kerja.
3) Peserta didik mempresentasikan hasil kerja kelompok diwakili
oleh wakil kelompok.
4) Peserta didik mengerjakan soal tes individual, sebagai
pengukuran ketercapaian.
3) Kegiatan Akhir
a) Guru bersama peserta didik membahas lembar kerja.
b) Guru menyampaikan klarifikasi tiap kelompok untuk menghindari
terjadinya kesalahan konsep dan sekaligus sebagai evaluasi lisan.
c) Peserta didik dan guru menyimpulkan materi pelajaran yang telah
dipelajari.
d) Guru memberikan penghargaan kelompok.

32

e) Peserta didik

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAM ACHIEVEMENT DIVISION PADA SISWA KELAS IV SDN 2 GULAK GALIK TELUK BETUNG UTARA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 3 43

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 4 47

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV A SDN 1 KALIAWI TANJUNG KARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 10 43

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DI KELAS V SDN 4 TALANG KECAMATAN TELUK BETUNG SELATAN KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 13 49

UPAYA PENINGKATAN AKTIVITAS DAN PRESTASI BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN MEDIA PADA SISWA KELAS VI SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG TAHUN 2012/2013

0 6 52

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DI KELAS V B SDN 1 SURABAYA KECAMATAN KEDATON KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 11 54

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 4 PENENGAHAN BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 6 40

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN TIPE MAKE A MATCH SISWA KELAS IV SDN 2 SAWAH LAMA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 2 81

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE NUMBERED HEADS TOHETHER (NHT)PADA SISWA KELAS IV SDN 2 KUPANG TEBA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

1 15 103

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA MATERI BANGUN DATAR DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 2 KUPANG TEBA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 3 38

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

94 2601 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 674 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 571 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 370 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 503 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

42 847 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 752 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 474 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 698 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 831 23