PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV A SDN 1 KALIAWI TANJUNG KARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE
JIGSAW PADA SISWA KELAS IV A SDN 1 KALIAWI
TANJUNG KARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN 2013/2014

Oleh
GUSNIAH

Skripsi

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi S1 PGSD Dalam Jabatan
Jurusan Ilmu Pendidikan
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
2013

ABSTRAK
PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA
MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE
JIGSAW PADA SISWA KELAS IV A SDN 1 KALIAWI
TANJUNG KARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG
TAHUN PELAJARAN 2013/2014
OLEH
GUSNIAH
Berdasarkan observasi yang dilakukan di kelas IV A SDN 1 Kaliawi Bandar
Lampung pada mata pelajaran matematika dalam materi mengurutkan bilangan
menunjukkan aktivitas dan hasil belajar siswa masih rendah atau belum mencapai
KKM yang ditetapkan.
Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada
pembelajaran matematika siswa kelas IV A SDN 1 Kaliawi Bandar Lampung
tahun pelajaran 2013/2014 melalui model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw.
Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan kelas yang dilaksanakan
dalam 2 siklus di mana setiap siklusnya terdiri dari perencanaan, pelaksanaan,
pengamatan dan refleksi. Objek penelitian ini adalah siswa kelas IV A SDN 1
Kaliawi Bandar Lampung sebanyak 32 siswa. Pengumpulan data dilakukan
dengan lembar observasi untuk aktivitas belajar siswa dan aktivitas guru
mengajar, sedangkan untuk memperoleh data hasil belajar siswa terhadap materi
yang dipelajari, maka digunakan soal evaluasi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa rata-rata aktivitas siswa siklus I adalah 36%,
pada siklus II 88. Hasil belajar siswa siklus I diperoleh nilai rata-rata 60 dan pada
siklus II meningkat menjadi 85. Dengan demikian, model pembelajaran kooperatif
tipe Jigsaw dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar matematika siswa kelas
IV A SDN 1 Kaliawi Bandar Lampung tahun pelajaran 2013/2014.
Kata Kunci: Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw, Aktivitas, Hasil belajar

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL
ABSTRAK ............................................................................................................... i
HALAMAN JUDUL............................................................................................... ii
PERNYATAAN ..................................................................................................... iii
PERSETUJUAN .................................................................................................... iv
PENGESAHAN .......................................................................................................v
RIWAYAT HIDUP ................................................................................................ vi
PERSEMBAHAN ................................................................................................. vii
MOTO .................................................................................................................. viii
SANWACANA ...................................................................................................... ix
DAFTAR ISI .......................................................................................................... xi
DAFTAR TABEL ................................................................................................ xiii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... xiv
DAFTAR LAMPIRAN ..........................................................................................xv
BAB I

PENDAHULUAN ..................................................................................1
1.1 Latar Belakang Masalah ..................................................................1
1.2 Identifikasi Masalah ........................................................................3
1.3 Rumusan Masalah ...........................................................................4
1.4 Tujuan Penelitian.............................................................................4
1.5 Manfaat Penelitian...........................................................................5
1.6 Ruang Lingkup Penelitian ...............................................................6

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................7
2.1 Model Pembelajaran Kooperatif .....................................................7
2.1.1Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw ........................8
2.1.2 Kelebihan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw ....9
2.2 Aktivitas Belajar ............................................................................11
2.3 Hasil Belajar ..................................................................................13
2.4 Belajar dan Pembelajaran ..............................................................14
2.5 Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar .................................15
2.5.1 Ruang Lingkup Pembelajaran Matematika di SD ...............17
2.5.2 Tujuan Pembelajaran Matematika di SD ............................17
2.6 Kerangka Pikir...............................................................................18
2.7 Penelitian yang Relevan ................................................................20

BAB III METODE PENELITIAN .....................................................................21
3.1 Jenis Penelitian ..............................................................................21
3.2 Setting Penelitian...........................................................................21
3.3 Prosedur Penelitian ........................................................................22
3.4 Teknik Pengambilan Data .............................................................25
3.5 Teknik Analisis Data .....................................................................25
3.6 Indikator Keberhasilan .................................................................28
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................................29
4.1 Prosedur Penelitian ........................................................................29
1. Deskripsi Awal .........................................................................29
2. Refleksi Awal ...........................................................................29
3. Persiapan Pembelajaran ...........................................................29
4.2 Hasil Penelitian Siklus I ................................................................30
1. Pelaksanaan Siklus I.................................................................30
a. Pertemuan 1 .........................................................................30
b. Pertemuan 2 .........................................................................32
2. Hasil Observasi Siklus I ...........................................................33
a. Aktivitas Belajar Siswa Siklus I Pertemuan 1 .....................33
b. Kinerja Guru Siklus I ..........................................................35
c. Hasil Belajar Siswa Siklus I ................................................39
d. Refleksi Siklus I ..................................................................39
e. Saran Perbaikan untuk Siklus II ..........................................40
4.3 Hasil Penelitian Siklus II ...............................................................41
1. Perencanaan Siklus II ...............................................................41
2. Pelaksanaan Siklus II ...............................................................42
a. Pertemuan 1 .........................................................................42
b. Pertemuan 2 .........................................................................44
3. Hasil Observasi Siklus II..........................................................45
a. Aktivitas Belajar Siswa Siklus II Pertemuan I ....................45
b. Kinerja Guru Siklus II ........................................................46
c. Hasil Belajar Siswa Siklus II ...............................................47
d. Refleksi Siklus II .................................................................48
4.4 Pembahasan ...................................................................................49
1. Aktivitas Siswa .............................................................................49
2. Hasil Belajar .................................................................................56
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .................................................................59
5.1. Kesimpulan..................................................................................59
5.2. Saran ............................................................................................60
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................62
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel
1.1
3.1
4.1.
4.2.
4.3.
4.4.
4.5.
4.6.
4.7.
4.8.
4.9.

Halaman
Data Nilai Formatif Siswa ............................................. ................
Format Analisis Aktivitas Siswa ............................................. .......
Persentase Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus I ......................
Data Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus I ...............
Data Hasil Tes Ketuntasan Belajar Siswa Siklus I ..........................
Persentase Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus II .....................
Data Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus II ..............
Data Hasil Tes Ketuntasan Belajar Siswa Siklus II ........................
Hasil Persentase Aktivitas Siswa Siklus I ......................................
Hasil Persentase Aktivitas Siswa Siklus I .......................................
Hasil Belajar Siswa Siklus I dan II..................................................

2
26
34
35
39
46
47
48
50
50
56

DAFTAR GAMBAR

Gambar
1
2
3
4

Halaman

Kerangka Pikir Penelitian ........................................................... 19
Alur Pelaksanaan Tindakan Kelas .............................................. 22
Grafik Rekapitulasi Persentase Aktivitas Siswa Per Siklus ......... 55
Grafik Rekapitulasi Persentase Ketuntasan Hasil Belajar Siswa . 57

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran

Halaman

1. Pemetaan Siklus I ............................................................................... 68
2. Silabus Siklus I.................................................................................... 69
3. RPP Siklus I ........................................................................................ 72
4. Data Hasil Pre Tes Siklus I ................................................................ 75
5. Data Hasil Post Tes Siklus I ................................................................ 76
6. Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus I ........................................... 77
7. Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus I ............................. 78
8. Soal Evaluasi Siklus I ......................................................................... 79
9. Kunci Jawaban Soal Evaluasi Siklus I ................................................ 80
10. Lembar Jawaban Soal Evaluasi Siklus I ............................................. 81
11. Pemetaan Siklus II .............................................................................. 83
12. Silabus Siklus II .................................................................................. 84
13. RPP Siklus II ....................................................................................... 87
14. Data Hasil Pre Tes Siklus II ............................................................... 88
15. Data Hasil Post Tes Siklus II .............................................................. 89
16. Hasil Observasi Aktivitas Siswa Siklus II ......................................... 90
17. Hasil Observasi Aktivitas Guru Mengajar Siklus II ........................... 91
18. Soal Evaluasi Siklus II ........................................................................ 92
19. Kunci Jawaban Soal Evaluasi Siklus II............................................... 93
20. Lembar Jawaban Soal Evaluasi Siklus II ............................................ 94
21. Foto Kegiatan Belajara Mengajar Siklus I dan II ............................... 96

i

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Matematika merupakan ilmu universal yang dipelajari mulai dari sekolah dasar
hingga ke perguruan tinggi. Mata pelajaran matematika perlu diberikan kepada
semua siswa mulai dari sekolah dasar untuk membekali siswa dengan kemampuan
berfikir logis dan kreatif. Dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
matematika sekolah dasar, ada beberapa kajian materi yang harus dikuasai oleh
siswa sekolah dasar. Salah satu bidang kajian tersebut adalah materi mengurutkan
bilangan. Seorang guru perlu menanamkan konsep dalam materi mengurutkan
bilangan kepada siswa dengan baik agar dapat dipahaminya, sehingga siswa
mengerti dan memahami konsep tersebut dan dapat diaplikasikannya dalam
menyelesaikan permasalahan yang dihadapi sehari-hari.

Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan di Sekolah Dasar Negeri (SDN) 1
Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung kelas IV A memperlihatkan hasil
belajar matematika masih rendah terutama untuk materi mengurutkan bilangan.
Hal ini disebabkan karena pembelajaran yang dilakukan di dalam kelas masih
konvensional. Guru masih menggunakan metode ceramah, kurangnya minat siswa
pada pembelajaran matematika ditandai dengan kurang perhatian ketika mengikuti

2

pembelajaran, aktivitas belajar siswa masih rendah yang diindikasikan dengan
minimnya menjawab pertanyaan yang diajukan guru, siswa sukar memahami
materi mengurutkan bilangan dikarenakan pemaparan konsep yang tidak rinci,
siswa jarang diberi kesempatan untuk melaksanakan kegiatan pembelajaran secara
berkelompok dan melakukan latihan tentang materi yang diajarkan. Hal tersebut
berdampak pada hasil belajar siswa.

Hal ini dapat dilihat dari hasil belajar siswa kelas IV A SDN 1 Kaliawi
Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung pada semester ganjil tahun pelajaran
2012/2013 yaitu hanya 13 siswa dari 32 siswa yang mencapai Kriteria Ketuntasan
Minimal (KKM) atau 40,7%. Berarti 19 siswa atau 59,3% yang belum mencapai
KKM dimana KKM yang ditetapkan adalah ≥ 65. Hal ini dapat dilihat pada tabel
dibawah ini:
Tabel 1.1 Data Nilai Formatif Mata Pelajaran Matematika Kelas IV SDN 1
Kaliawi Tanjungkarang Pusat Tahun Pelajaran 2012/2013
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Nilai
10
9
8
7
6
5
Jumlah

Jumlah Siswa
0
5
4
4
10
9

Persentase (%)
0
15,7
12,5
12,5
31,2
28,1
100 %

Sumber: SDN 1 Kaliawi, 2013
Oleh karena itu diperlukan adanya suatu tindakan pembelajaran yang dapat
meningkatkan hasil pembelajaran siswa. Salah satu tindakan yang dianggap dapat
meningkatkan hasil belajar matematika khususnya pada materi mengurutkan

3

bilangan adalah dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe
Jigsaw.

Pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw merupakan salah satu pembelajaran
kooperatif yang mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai
materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal. Dalam model belajar ini
terdapat langkah-langkah dalam penyelenggaraannya dimana siswa dibentuk
dalam kelompok-kelompok kecil berdasarkan pertimbangan tertentu (Isjoni.
2009).

1.2. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang dijelaskan, peneliti mengidentifikasi
masalah sebagai berikut :
1. Hasil belajar siswa rendah.
2. Pembelajaran yang dilakukan di dalam kelas masih konvensional, guru
cenderung masih menggunakan metode ceramah.
3. Kurangnya minat siswa pada pembelajaran matematika.
4. Aktivitas belajar siswa masih rendah.
5. Siswa sukar memahami materi mengurutkan bilangan.
6. Siswa jarang diberi kesempatan untuk melaksanakan kegiatan
pembelajaran secara berkelompok.
1.3 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah diuraikan, maka
rumusan masalah penelitian ini adalah:

4

1. Bagaimanakah peningkatan aktivitas belajar siswa menggunakan model
pembelajaran kooperative tipe Jigsaw pada siswa kelas IV SDN 1 Kaliawi
Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung tahun pelajaran 2013/2014”.
2. Bagaimanakah peningkatan hasil belajar siswa menggunakan model
pembelajaran kooperative tipe Jigsaw pada siswa kelas IV SDN 1 Kaliawi
Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung tahun pelajaran 2013/2014”.

1.4. Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penelitian tindakan kelas ini
adalah :
1) Meningkatkan aktivitas belajar matematika pada materi mengurutkan
bilangan melalui model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw terhadap
siswa kelas IV A SDN 1 Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung
tahun pelajaran 2013/2014.
2) Meningkatkan hasil belajar matematika pada materi mengurutkan bilangan
melalui model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw terhadap siswa kelas
IV A SDN 1 Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung tahun
pelajaran 2013/2014.

1.5. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian tindakan kelas ini diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai
berikut:

5

1) Bagi siswa
a) Dapat memberikan motivasi belajar dan meningkatkan hasil belajar
matematika pada materi mengurutkan bilangan kepada siswa kelas IV
A SDN 1 Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung tahun
pelajaran 2013/2014.
b) Meningkatkan proses belajar matematika dengan tidak hanya banyak
mencatat materi yang disampaikan guru tetapi lebih ke pemahaman
konsep-konsep.
c) Siswa mendapatkan pengalaman belajar yang lebih memudahkan
siswa dalam memahami materi.
2) Bagi guru
a) Sebagai informasi dalam meningkatkan mutu pendidikan di kelas,
menambah pengetahuan guru serta mengembangkan kemampuan guru
dalam mempersiapkan diri untuk menjadi guru yang profesional.
b) Berkreasi untuk memperbaiki citra proses pengajaran dan hasil belajar
matematika.
3) Bagi SDN 1 Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung
a) Memberikan landasan kebijakan yang akan diambil sebagai upaya
untuk perbaikan dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di
sekolah.
b) Meningkatkan standar ketuntasan minimal pada mata pelajaran
matematika kelas IV.

6

c) Sebagai bahan masukan bahwa dengan menggunakan metode
pembelajaran yang tidak membosankan dapat meningkatkan hasil
belajar siswa.
4) Bagi Peneliti
a) Penelitian ini dapat menambah ide pemikiran tentang bagaimana
meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa agar pembelajaran
berjalan berdasarkan tujuan yang telah direncanakan.

1.6 Ruang Lingkup Penelitian
Ruang lingkup dalam penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai berikut:

1) Permasalahan dalam penelitian tindakan kelas ini adalah masalah
peningkatan aktivitas dan hasil belajar matematika.
2) Penelitian tindakan kelas ini dikenakan pada siswa kelas IV A.
3) Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di SDN 1 Kaliawi
Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung.
4) Dalam penelitian ini dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran
2013/2014.
5) Penelitian tindakan kelas ini dibatasi pada kompetensi dasar melakukan
mengurutkan bilangan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Model Pembelajaran Kooperatif
Model pembelajaran kooperatif merupakan suatu model pembelajaran yang
mengutamakan adanya kelompok-kelompok. Setiap siswa yang ada dalam
kelompok mempunyai tingkat kemampuan yang berbeda-beda (tinggi, sedang dan
rendah) dan jika memungkinkan anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku
yang berbeda serta memperhatikan kesetaraan jender. Model pembelajaran
kooperatif mengutamakan kerja sama dalam menyelesaikan permasalahan untuk
menerapkan pengetahuan dan keterampilan dalam rangka mencapai tujuan
pembelajaran. Menurut Nur (2000), semua model pembelajaran ditandai dengan
adanya struktur tugas, struktur tujuan dan struktur penghargaan. Struktur tugas,
struktur tujuan dan struktur penghargaan pada model pembelajaran kooperatif
berbeda dengan struktur tugas, struktur tujuan serta struktur penghargaan model
pembelajaran yang lain. Tujuan model pembelajaran kooperatif adalah hasil
belajar akademik siswa meningkat dan siswa dapat menerima berbagai keragaman
dari temannya, serta pengembangan keterampilan sosial.

Menurut Nur (2000), prinsip dasar dalam pembelajaran kooperatif sebagai
berikut:

8

1. Setiap anggota kelompok (siswa) bertanggung jawab atas segala sesuatu
yang dikerjakan dalam kelompoknya.
2. Setiap anggota kelompok (siswa) harus mengetahui bahwa semua anggota
kelompok mempunyai tujuan yang sama.
3. Setiap anggota kelompok (siswa) harus membagi tugas dan tanggung
jawab yang sama diantara anggota kelompoknya.
4. Setiap anggota kelompok (siswa) akan dikenai evaluasi.
5. Setiap anggota kelompok (siswa) berbagi kepemimpinan dan
membutuhkan keterampilan untuk belajar bersama selama proses
belajarnya.
6. Setiap anggota kelompok (siswa) akan diminta mempertanggungjawabkan
secara individual materi yang ditangani dalam kelompok kooperatif.
Sedangkan ciri-ciri model pembelajaran kooperatif menurut Nur (2000) adalah
sebagai berikut :
1. Siswa dalam kelompok secara kooperatif menyelesaikan materi belajar
sesuai kompetensi dasar yang akan dicapai.
2. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan yang berbedabeda, baik tingkat kemampuan tinggi, sedang dan rendah. Jika mungkin
anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku yang berbeda serta
memperhatikan kesetaraan jender.
3. Penghargaan lebih menekankan pada kelompok dari pada masing-masing
individu.
Dalam pembelajaran kooperatif dikembangkan diskusi dan komunikasi dengan
tujuan agar siswa saling berbagi kemampuan, saling belajar berpikir kritis, saling
menyampaikan pendapat, saling memberi kesempatan menyalurkan kemampuan,
saling membantu belajar, saling menilai kemampuan dan peranan diri sendiri
maupun teman lain.

2.1.1 Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw

Salah satu model pembelajaran kooperatif yang bisa digunakan dalam proses
belajar mengajar yaitu tipe Jigsaw yang dikembangkan oleh Aronson. Menurut
Lie (2002:32) dalam teknik ini guru harus memperhatikan pengetahuan dan

9

pengalaman siswa dan membantu siswa mengaktifkan pengetahuan dan
pengalaman itu, agar bahan pelajaran agar lebih bermakna. Siswa juga harus
bekerjasama dengan siswa lain dalam suasana gotong-royong dan mempunyai
banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan meningkatkan keterampilan
berkomunikasi. Dalam model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw ini siswa
memiliki banyak kesempatan untuk mengemukakan pendapat, dan mengelolah
informasi yang didapat dan dapat meningkatkan keterampilan berkomunikasi,
anggota kelompok bertanggung jawab atas keberhasilan kelompoknya dan
ketuntasan bagian materi yang dipelajari, dan dapat menyampaikan kepada
kelompoknya (Rusman, 2008:203)

Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran
kooperatif tipe Jigsaw merupakan salah satu model pembelajaran kooperatif yang
mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran
untuk mencapai prestasi yang maksimal.

2.1.2 Kelebihan Model Pembelajaran Tipe Jigsaw
Menurut Isjoni (2009:13) kelebihan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, adalah:
1. Memacu siswa untuk lebih aktif, kreatif serta bertanggungjawab terhadap
proses belajarnya.
2. Mendorong siswa untuk berfikir kritis
3. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk menerapkan ide yang
dimiliki untuk menjelaskan materi yang dipelajari kepada siswa lain dalam
kelompok tersebut.

10

4. Diskusi tidak didominasi oleh siswa tertentu saja tetapi semua siswa
dituntut untuk menjadi aktif dalam diskusi tersebut.
5. Melibatkan semua anggota kelompok dalam diskusi
6. Melatih siswa mengemukakan pendapat atau gagasan dari ide-ide.

Berdasarkan kajian teori di atas, maka yang dimaksud dengan pembelajaran
kooperatif tipe Jigsaw dalam penelitian ini adalah pembelajaran dimana siswa
dibentuk dalam kelompok-kelompok kecil berdasarkan pertimbangan tertentu
dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1. Para siswa didalam kelas dibagi menjadi beberapa kelompok, masingmasing terdiri dari 4 atau 6 orang anggota dan tiap kelompok mempunyai
anggota heterogen. baik dan segi kemampuannya maupun karakteristik
lainnya, kelompok ini disebut kelompok asal.
2. Guru menyampaikan materi pelajaran dalam bentuk tugas yang berbeda
kepada setiap siswa dari kelompok asal, yang akan dikerjakan di
kelompok ahli
3. Setiap siswa dari kelompok asal pergi untuk membentuk kelompok ahli
setiap siswa yang mendapatkan tugas yang sama berkumpul untuk
mendalami materi atau tugas secara maksimal. .
4. Setiap siswa yang berada di kelompok ahli kembali ke kelompok asal dan
mengajarkan materi atau tugasnya kepada anggota kelompok lain.
5. Setelah siswa berdiskusi dalam kelompok ahli maupun kelompok asal,
selanjutnya

dilakukan

presentasi

masing-masing

kelompok

untuk

11

menyajikan hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan agar guru dapat
menyamakan persepsi pada materi pelajaran yang telah didiskusikan.
6. Guru memberi tes akhir untuk siswa secara individu.
7. Guru

memberikan

penghargaan

kepada

kelompok

berdasarkan

peningkatan hasil belajar.

Maka dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw adalah
model pembelajaran yang membantu siswa memahami materi yang disampaikan
guru secara berkelompok. Di mana perwakilan dari masing-masing kelompok
memahami informasi dari kelompok lain dan disampaikan kembali kepada
anggota kelompoknya. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan aktivitas dan
hasil belajar siswa dalam pembelajaran yang dilaksanakan.

2.2 Aktivitas Belajar

Aktivitas belajar dapat terjadi dari proses yang sangat informal sampai dengan
yang sangat formal, dari bahan materi yang sangat sederhana sampai bahan materi
yang sangat rumit. Aktivitas belajar dapat terjadi dari proses yang alamiah sampai
proses yang ilmiah. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, aktivitas artinya
adalah “kegiatan/keaktifan”. W.J.S. Poewadarminto (2010:234) menjelaskan
aktivitas

sebagai

suatu

kegiatan

atau

kesibukan.

Nasution

(2006:15)

menambahkan bahwa aktivitas merupakan keaktifan jasmani dan rohani dan
kedua-keduanya harus dihubungkan.

Menurut Sudirman (2008:13), faktor yang mempengaruhi belajar pada pokoknya
mempengaruhi aktivitas belajar siswa. Faktor yang mempengaruhi belajar adalah :

12

1). Faktor indogin, ialah faktor yang datang dari pelajar atau mahasiswa
sendiri. Faktor ini meliputi :
a) Faktor biologis (faktor yang bersifat jasmaniah)
b) Faktor psychologis (faktor yang bersifat rohaniah)
2). Faktor exogin, ialah faktor yang datang dari luar pelajar atau mahasiswa
Faktor ini meliputi :
a) Faktor lingkungan keluarga
b) Faktor lingkungan sekolah.
c) Faktor lingkungan masyarakat.

Aktivitas belajar sendiri banyak sekali macamnya, sehingga para ahli mengadakan
klasifikasi. Paul B.

Diedrich dalam Sardiman (2004:101) menggolongkan

aktivitas siswa dalam belajar sebagai berikut :

1) Visual Activities, meliputi kegiatan seperti membaca, memperhatikan
(gambar, demonstrasi, percobaan dan pekerjaan orang lain)
2) Oral Activities, seperti : menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi
saran, mengeluarkan pendapat, mengadakan wawancara, diskusi, dan
interupsi.
3) Listening Activities, seperti : mendengarkan uraian, percakapan diskusi,
musik dan pidato.
4) Writting Activities, seperti : menulis cerita, menulis karangan, menulis
laporan, angket, menyalin, membuat rangkuman.
5) Drawing Activities, seperti ; menggambar, membuat grafik, peta,
diagram.
6) Motor Activities, seperti : melakukan percobaan, membuat konstruksi,
model, mereparasi, bermain dan berternak.
7) Mental Activities, seperti menanggapi, mengingat, memecahkan soal,
menganalisis, melihat hubungan dan mengambil keputusan.
8) Emotional Activities, seperti : menaruh minat, merasa bosan, bergairah,
berani, tenang dan gugup.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang
dilakukan dalam proses interaksi (guru dan siswa) dalam rangka mencapai tujuan
pembelajaran. Aktivitas yang dimaksudkan di sini penekanannya adalah pada
siswa, sebab dengan adanya aktivitas siswa dalam proses pembelajaran akan
berdampak terciptanya situasi belajar aktif. Indikator aktivitas belajar siswa yang
dimaksud antara lain: (1) memperhatikan penjelasan guru; (2) mengajukan

13

pendapat; (3) menanggapi pendapat teman; (4) berdiskusi dengan anggota
kelompok; (5) bertanya kepada guru; (6) mencatat hasil diskusi kelompok.

2.3 Hasil Belajar
Darmansyah (2006:13) menyatakan bahwa hasil belajar adalah hasil penilaian
terhadap kemampuan siswa yang ditentukan dalam bentuk angka. Dari pendapat
di atas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan hasil belajar adalah hasil
penilaian terhadap kemampuan siswa setelah menjalani proses pembelajaran.
Rahmat (dalam Abidin. 2004:1) mengatakan bahwa “hasil belajar adalah
penggunaan angka pada hasil tes atau prosedur penilaian sesuai dengan aturan
tertentu, atau dengan kata lain untuk mengetahui daya serap siswa setelah
menguasai materi pelajaran yang telah diberikan. Selanjutnya peranan hasil
belajar menurut Harahap (dalam Abidin 2004:2) yaitu:
a) Hasil belajar berperan memberikan informasi tentang kemajuan belajar
siswa setelah mengikuti proses pembelajaran dalam jangka waktu
tertentu.
b) Untuk mengetahui keberhasilan komponen-komponen pengajaran dalam
rangka mencapai tujuan pembelajaran.
c) Hasil belajar memberikan bahan pertimbangan apakah siswa diberikan
program perbaikan, pengayaan, atau melanjutkan pada program
pengajaran berikutnya.
d) Untuk keperluan bimbingan dan penyuluhan bagi siswa yang mengalami
kegagalan dalam suatu program bahan pembelajaran.
e) Untuk keprluan supervisi bagi kepala sekolah dan penilik agar guru lebih
berkompeten.
f) Sebagai bahan dalam memberikan informasi kepada orang tua siswa dan
sebagai bahan mengambil berbagai keputusan dalam pengajaran.

Menurut Hamalik (2001:159) bahwa hasil belajar menunjukkan kepada prestasi
belajar, sedangkan prestasi belajar itu merupakan indikator adanya derajat
perubahan tingkah laku siswa. Menurut Nasution (2006:36) hasil belajar adalah

14

hasil dari suatu interaksi tindak belajar mengajar dan biasanya ditunjukkan dengan
nilai tes yang diberikan guru.

Berdasarkan uraian di atas maka dapat disimpulkan bahwa hasil belajar
merupakan hasil yang diperoleh siswa setelah terjadinya proses pembelajaran
yang ditunjukkan dengan nilai tes yang diberikan oleh guru setiap selesai
memberikan materi pelajaran pada satu kompetensi dasar. Keberhasilan siswa
dalam belajar mencerminkan berakhirnya proses pembelajaran yang baik. Hasil
belajar dapat dijadikan indikator untuk menentukan keberhasilan siswa. Baik atau
buruknya hasil belajar siswa diharapkan dapat memperbaiki hasil belajar siswa
pada materi berikutnya.

2.4 Belajar dan Pembelajaran
Belajar merupakan suatu proses usaha yang dilakukan oleh individu untuk
memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai
hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksi dengan lingkungan. Secara
luas, belajar merupakan proses menuju perubahan tingkah laku. Depdiknas
(2003:1) mendefinisikan “belajar sebagai proses membangun makna/pemahaman
terhadap informasi atau pengalaman.
Menurut Hakim (2002:7) mengemukakan bahwa “belajar adalah suatu proses
perubahan di dalam kepribadian manusia, dan perubahan tersebut ditampakkan
dalam bentuk peningkatan kualitas dan kuantitas tingkah laku seperti peningkatan
kecakapan, pengetahuan, sikap, kebiasaan, pemahaman, keterampilan, daya pikir,
dan lain-lain kemampuannya. Sedangkan Sutikno (2004:5), mengartikan belajar

15

adalah suatu proses usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh suatu
perubahan yang baru sebagai hasil pengalaman sendiri dalam interaksi dengan
lingkungannya.

Sumiati (2009:1) mengemukakan bahwa pembelajaran pada dasarnya membahas
pertanyaan apa, siapa, mengapa, dan bagaimana, dan seberapa baik tentang
pembelajaran. Upaya meningkatkan keberhasilan pembelajaran merupakan
tantangan yang dihadapi oleh setiap orang yang berkecimpung dalam dunia
kependidikan. Banyak upaya yang telah dilakukan, banyak keberhasilan yang
telah dicapai, meskipun disadari bahwa apa yang telah dicapai belum sepenuhnya
memberikan hasil yang memuaskan sehingga menuntut pemikiran dan kerja keras
untuk memecahkan masalah yang dihadapi.

Dari beberapa definisi tersebut, dapat disimpulkan bahwa belajar pada hakikatnya
adalah “perubahan” yang terjadi dalam diri seseorang setelah melakukan aktivitas
tertentu. Dalam belajar yang terpenting adalah bukan hasil yang diperolehnya,
tetapi proses yang dijalaninya. Artinya, belajar harus diperoleh dengan usaha
sendiri, adapun orang lain atau guru hanya sebagai perantara atau penunjang
dalam kegiatan belajar mengajar agar belajar itu dapat berhasil dengan baik.

2.5 Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar
Matematika adalah salah satu dasar penguasaan ilmu dan teknologi, baik aspek
terapannya maupun aspek penalarannya. Salah satu ciri utama matematika adalah
penggunaan simbol-simbol. Untuk menyatakan sesuatu misalnya menyatakan
suatu fakta, konsep operasi ataupun prinsip/aturan. Dengan simbol-simbol yang

16

terkandung di dalamnya itu sehingga mampulah matematika bertindak sebagai
bahan keilmuan. Penguasaan matematika harus lebih mengarah pada pemahaman
matematika yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Ada dua hal yang
mendukung arah penguasaan matematika untuk anak didik sekarang ini, yaitu: (1)
Matematika diperlukan sebagai alat bantu untuk memahami terjadinya peristiwaperistiwa alam dan sosial; (2) Matematika telah memiliki semua kegiatan
manusia, baik untuk keperluan sehari-hari maupun keperluan profesional
(Abdullah,2008).

Belajar matematika merupakan belajar konsep-konsep dan struktur abstrak yang
terdapat dalam matematika serta mencari hubungan antara konsep-konsep dan
struktur matematika. Belajar matematika harus melalui proses yang bertahap dari
konsep yang sederhana ke konsep yang lebih kompleks. Setiap konsep
matematika dapat dipahami dengan baik jika pertama-tama disajikan dalam
bentuk konkrit. Pada pembelajaran matematika harus terdapat keterkaitan antara
pengalaman belajar siswa sebelumnya dengan konsep yang akan

diajarkan.

Dalam matematika, setiap konsep berkaitan dengan konsep lain, dan suatu konsep
menjadi pra syarat untuk konsep lain. Oleh sebab itu, siswa harus diberi
kesempatan untuk memahami setiap konsep yang diberikan.

Dalam pembelajaran matematika di tingkat SD, diharapkan terjadi reinvention
(penemuan kembali). Penemuan kembali adalah menemukan suatu cara
penyelesaian dalam pembelajaran di kelas. Walaupun penemuan tersebut
sederhana dan bukan hal yang baru bagi orang yang telah mengetahuinya, tetapi
bagi siswa SD penemuan tersebut merupakan suatu hal yang baru.

17

2.5.1

Ruang Lingkup Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar

Ruang lingkup matematika di sekolah dasar meliputi mata pelajaran matematika
pada satuan pendidikan sekolah dasar meliputi aspek-aspek sebagai berikut:
1) bilangan
2) geometri
3) pengolahan data (Depdiknas, 2006).

Cakupan bilangan antara lain bilangan dan angka, perhitungan dan perkiraan.
Cakupan geometri antara lain bangun dua dimensi, tiga dimensi, tranformasi dan
simetri, lokasi dan susunan berkaitan dengan koordinat. Cakupan pengukuran
berkaitan dengan perbandingan kuantitas suatu obyek, penggunaan satuan ukuran
dan pengukuran.

2.5.2 Tujuan Pembelajaran Matematika di Sekolah Dasar (SD)

Tujuan pembelajaran matematika di SD dapat kita lihat di dalam Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan 2006 SD. Mata pelajaran matematika bertujuan agar
siswa memiliki kemampuan sebagai berikut :
1) Memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antar konsep dan
mengaplikasikan konsep atau algortima, secara luwes, akurat, efesien, dan
tepat dalam pemecahan masalah
2) Menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi
matematika

dalam

membuat

generalisasi,

menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika

menyusun

bukti,

atau

18

3) Memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah,
merancang model matematika, menyelesaikan model dan menafsirkan
solusi yang diperoleh
4) Mengkomunikasikan gagasan dengan simbol, tabel, diagram, atau media
lain untuk memperjelas keadaan atau masalah
5) Memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan, yaitu
memiliki rasa ingin tahu, perhatian dan minat dalam mempelajari
matematika sifat-sifat ulet dan percaya diri dalam pemecahan masalah.

Selain tujuan umum yang menekankan pada penataan nalar dan pembentukan
sikap siswa serta memberikan tekanan pada keterampilan dalam penerapan
matematika juga memuat tujuan khusus matematika SD yaitu: (1) menumbuhkan
dan mengembangkan keterampilan berhitung sebagai latihan dalam kehidupan
sehari-hari; (2) menumbuhkan kemampuan siswa, yang dapat dialihgunakan
melalui kegiatan matematika; (3) mengembangkan kemampuan dasar matematika
sebagai bekal belajar lebih lanjut; (4) membentuk sikap logis, kritis, cermat,
kreatif dan disiplin.

2.6 Kerangka Pikir
Dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif pada pembelajaran
matematika siswa mudah memahami materi yang disampaikan. Pembelajaran
menggunakan model pembelajaran tipe Jigsaw banyak melibatkan siswa dalam
proses pembelajaran. Sehingga aktivitas dan hasil belajar siswa dapat
ditingkatkan. Guru hanya sebagai fasilitator yang berusaha menciptakan suasana
belajar yang kondusif di mana siswa dapat merasa nyaman dalam proses

19

pembelajaran.

Melalui

pembelajaran

menggunakan

model

pembelajaran

kooperatif tipe Jigsaw, menjadikan hasil belajar siswa kelas IV A SDN 1 Kaliawi
Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung dapat meningkat.

Secara skematis, kerangka pikir dalam penelitian ini dapat digambarkan sebagai
berikut:

KONDISI AWAL

TINDAKAN

KONDISI
AKHIR

Guru/peneliti
Belum menggunakan
model pembelajaran
tipe Jigsaw

Menggunakan model
pembelajaran
kooperative tipe
Jigsaw

Diduga melalui
penggunaan model
pembelajaran
kooperative tipe
Jigsaw dapat
meningkatkan aktivitas
dan hasil belajar
matematika pada
materi mengurutkan
bilangan dengan
menggunakan model
pembelajaran
kooperative tipe
Jigsaw

Gambar 1 Kerangka Pikir Penelitian

Siswa/yang diteliti
belum menggunakan
model pembelajaran
kooperative tipe
Jigsaw

Siklus 1 Memanfaatkan
model pembelajaran
kooperative tipe Jigsaw
pada pembelajaran

Siklus II
Memanfaatkan
model pembelajaran
kooperative tipe
Jigsaw pada
pembelajaran

20

2.7 Penelitian Yang Relevan
Penelitian ini mengacu pada penelitian yang terdahulu yang dilakukan oleh:
1) Lubis, M. Syukri (2012) “Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif
Tipe Jigsaw untuk Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar Matematika
Siswa Kelas IV SDN 2 Medan”. Penelitian yang dilakukan mengalami
peningkatan pada aktivitas dan hasil belajarnya dengan menggunakan
model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw yaitu aktivitas dalam belajar
IPA mencapai 85% dan hasil belajar siswa mencapai 80,5%.
2) Yiyin Anggarini (2010) “Meningkatkan hasil belajar matematika pada
siswa kelas VI dalam pengerjaan hitung campuran melalui model
kooperatif tipe jigsaw di SDN 1 Sedayugunung Tulungagung”. Penelitian
yang dilakukan mengalami peningkatan pada aktivitas dan hasil
belajarnya dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe
Jigsaw yaitu aktivitas dalam belajar IPA mencapai 82,3% dan hasil
belajar siswa mencapai 81,5%.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian Tindakan
Kelas (PTK) adalah satu penelitian yang dilakukan oleh guru di dalam kelasnya
sendiri melalui refleksi diri, dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya sebagai
guru, sehingga aktivitas dan hasil belajar siswa menjadi meningkat. Penelitian
Tindakan Kelas (PTK) merupakan satu model penelitian yang dikembangkan di
kelas. Menurut Kurnia Septa (dalam Sekolah Dasar.net) PTK adalah penelitian
ilmiah didasarkan pada adanya masalah pembelajaran dan tindakan perbaikan
untuk memecahkan masalah dalam kelas yang diajar. Dengan membuat PTK akan
mampu menciptakan formula untuk memperbaiki kualitas hasil belajar siswa.
Dengan demikian pendidikan akan lebih baik.

3.2 Setting Penelitian
1) Subjek Penelitian
Subjek penelitian tindakan kelas ini adalah siswa kelas IV A SDN 1
Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar Lampung dengan jumlah siswa 32
orang yang terdiri dari 16 siswa perempuan dan 16 siswa laki-laki.

22

2) Lokasi penelitian
Penelitian ini dilakukan di SDN 1 Kaliawi Tanjungkarang Pusat Bandar
Lampung.
3) Waktu penelitian
Penelitian dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran 2013/2014.

3.3 Prosedur Penelitian
Penelitian ini menggunakan desain penelitian tindakan kelas (Classroom Action
Research)
Pelaksanaan

Perencanaan

Siklus I
Refleksi

Observasi

Perencanaan

Pelaksanaan

Siklus II
Refleksi

Observasi

Simpulan

Gambar 2: Alur Pelaksanaan Tindakan Kelas (Arikunto : 2007)

23

1) Tahap Perencanaan Tindakan
Dalam kegiatan perencanaan ini, peneliti melakukan hal-hal sebagai
berikut:
a) Menetapkan standar kompetensi (SK) dan kompetensi dasar (KD)
b) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang akan
diterapkan dalam proses belajar mengajar
c) Menentukan skenario pembelajaran
d) Mempersiapkan sumber, bahan dan alat bantu yang dibutuhkan
e) Menyusun lembar kerja siswa (LKS)
f) Mengembangkan format evaluasi untuk mengukur penguasaan siswa
terhadap materi yang disajikan
g) Menyiapkan panduan observasi dan soal-soal tes.

2) Pelaksanaan tindakan
Pelaksanaan

penelitian

tindakan

kelas

ini

menerapkan

kegiatan

pembelajaran matematika pada materi mengurutkan bilangan dengan
model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw. Adapun urutan kegiatan
sebagai berikut:
a) Mengawali pembelajaran dengan pendahuluan yaitu apersepsi dan
memberikan motivasi
b) Membagi siswa dalam kelompok yang terdiri dari 4-5 siswa untuk tiap
kelompok dan memilih 1 siswa sebagai ketua.
c) Guru memberikan penjelasan tentang materi mengurutkan bilangan.

24

d) Guru memberikan pokok bahasan yang berbeda-beda pada setiap
kelompok.
e) Masing-masing kelompok mencari informasi sebanyak-banyaknya
tentang pokok bahasan yang diberikan guru.
f) Masing-masing ketua kelompok mengunjungi kelompok lain untuk
memahami pokok bahasan yang diberikan guru pada kelompok
tersebut.
g) Ketua kelompok kembali ke kelompoknya untuk menjelaskan tentang
pokok bahasan yang diterimanya dari kelompok yang dikunjungi.
h) Masing-masing kelompok mempresentasikan hasil kerja kelompoknya.
i) Masing-masing siswa menjawab soal evaluasi secara individu untuk
mengetahui pemahaman siswa terhadap materi yang disampaikan
dengan model pembelajaran tipe Jigsaw.
j) Melakukan kegiatan refleksi pada setiap akhir kegiatan.
k) Melakukan penilaian yang sebenarnya dengan berbagai cara, yaitu:
kerjasama siswa dalam kelompok, cara menyampaikan jawaban hasil
diskusi, lembar kerja siswa, latihan siswa dan tes pada setiap siklus.

3) Observasi
Kegiatan observasi dilaksanakan dengan mengamati aktivitas belajar siswa
selama proses pembelajaran berlangsung. Pada kegiatan observasi, peneliti
dibantu oleh teman sejawat yang telah diberikan ijin oleh kepala sekolah
untuk memperoleh data yang berkaitan dengan aktivitas belajar siswa
dengan memberi tanda checklist (√) pada instrument lembar observasi.

25

4) Refleksi terhadap tindakan
Setelah melakukan tindakan dan pengamatan peneliti melakukan refleksi
yang mencakup analisis dan penilaian. Dari hasil refleksi kemungkinan
muncul permasalahan yang perlu mendapat perhatian, sehingga peneliti
melakukan perencanaan ulang, tindakan ulang dan pengamatan ulang serta
refleksi ulang. Tahapan

ini akan dilakukan secara berulang dan

berkelanjutan sampai permasalahan sudah bisa diatasi dengan siklus,
rencana, tindakan, observasi dan refleksi.

3.4 Teknik Pengambilan Data
Data penelitian didapat langsung dari responden atau sampel penelitian. Data
penelitian ini terdiri dari:
1. Data Kualitatif
Data kualitatif pada penelitian ini berupa data aktivitas siswa diambil
melalui lembar observasi aktivitas siswa selama proses pembelajaran
berlangsung.
2. Data Kuantitatif
Data ini berupa data hasil tes belajar siswa yang meliputi data kognitif
yang diperoleh dari pemberian tes pada setiap akhir siklus.

3.5 Teknik Analisis Data
Teknik analisis data pada penelitian ini adalah:

26

1) Analisis aktivitas siswa
Data aktivitas siswa diambil pada setiap pertemuan dengan menggunakan
lembar pengamatan terhadap aktivitas siswa. Data aktivitas siswa yang
dimunculkan adalah aktivitas yang relevan dengan keempat aspek kegiatan
pembelajaran yang diamati seperti pada tabel di bawah ini:
Tabel 3.1 Format Analisis Aktivitas Siswa

No.

Nama Siswa

Aspek Aktivitas Yang
Diamati
A B C D E F

Skor

Nilai
Aktivitas

Kategori

1.
2.
3.
4.
5.
Aktivitas yang diamati:
A.
B.
C.
D.
E.
F.

Memperhatikan penjelasan guru
Mengajukan pendapat
Menanggapi pendapat teman
Berdiskusi dengan anggota kelompok
Bertanya kepada guru
Mencatat hasil diskusi kelompok

Keterangan:
Penjelasan penilaian aktivitas terlampir di lampiran.
Proses analisis untuk data aktivitas siswa adalah sebagai berikut:
a) Skor yang diperoleh dari masing-masing siswa adalah skor dari setiap
aspek aktivitas.
b) Persentase setiap siswa diperoleh dengan rumus:

27

c) Nilai aktivitas setiap siswa = % aktivitas (dihilangkan %nya)
d) Nilai rata-rata aktivitas siswa diperoleh dengan rumus:

Untuk mengetahui tingkat keaktifan siswa, metode yang digunakan adalah
pedoman Memes (2001:36) sebagai berikut: Bila nilai siswa > 75,6 maka
dikategorikan aktif. Bila nilai siswa > 59,4 maka dikategorikan cukup aktif. Bila
nilai siswa , 59,4 maka dikategorikan kurang aktif.

2) Analisis Hasil Belajar Siswa
Data hasil belajar siswa berupa soal tes kemampuan hasil belajar yang diambil
pada setiap akhir siklus pembelajaran seperti pada tabel dibawah ini:
Soal
No.

Nama

Skor
1

2

%PHB

Nilai

Kategori

...

1.
2.
Jumlah Skor
Skor Maksimal
Nilai Rata-rata
Proses analisis untuk hasil belajar siswa adalah sebagai berikut:
a) Skor yang diperoleh dari masing-masing siswa adalah jumlah skor setiap
soal.
b) Persentase pencapaian hasil belajar siswa diperoleh dengan rumus:

28

c) Nilai hasil belajar siswa adalah nilai hasil belajar siswa per tes = % hasil
belajar siswa (dihilangkan persennya).
d) Nilai rata-rata hasil belajar siswa diperoleh dengan rumus:

e) Ketuntasan hasil belajar berdasarkan KKM yang telah ditetapkan.
Untuk kategori nilai rata-rata hasil belajar siswa, menggunakan Arikunto
(2001:245) yaitu: Bila nilai siswa > 66 maka dikategorikan baik. Bila nilai siswa >
55 maka dikategorikan cukup baik. Bila nilai siswa < 55 maka dikategorikan
kurang baik.

3.6 Indikator Keberhasilan
Sebagai indikator keberhasilan belajar yang diharapkan dalam penelitian yang
dilakukan ini adalah apabila aktivitas dan hasil belajar siswa dalam pembelajaran
matematika materi mengurutkan bilangan telah menunjukan peningkatan pada
setiap siklusnya. Peneliti menggunakan model pembelajaran tipe Jigsaw ini jika
>75 % siswa memperoleh nilai tes formatif KKM (kriteria ketuntasan minimal)
65.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan penelitian tindakan kelas yang dilakukan terhadap siswa kelas IV
SDN 1 Kaliawi Bandar Lampung terhadap mata pelajaran matematika dalam
materi mengurutkan bilangan pada dapat disimpulkan:
1. Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw dalam pembelajaran
matematika pada materi mengurutkan bilangan dapat meningkatkan
aktivitas belajar siswa kelas IV SDN 1 Kaliawi Bandar Lampung. Hal ini
sesuai dengan pengamatan observer yang telah dilakukan pada siswa
mulai dari siklus I sampai siklus II, dan terjadi peningkatan disetiap
siklusnya yaitu rata-rata siklus II meningkat dari siklus I yaitu 36%
menjadi 88%.
2. Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw dalam pembelajaran
matematika pada materi mengurutkan bilangan dapat meningkatkan hasil
belajar dan ketuntasan belajar siswa kelas IV SDN 1 Kaliawi Bandar
Lampung. Hal ini sesuai pengamatan observer yang telah dilakukan pada
siswa mulai dari siklus I sampai siklus II, dan terjadi peningkatan di setiap
siklusnya yaitu nilai rata-rata pada siklus I sebesar 68 meningkat menjadi

60

85 pada siklus II. Sedangkan ketuntasan belajar meningkat 56% di siklus I
menjadi 88% di siklus II.

5.2 Saran
1. Kepada siswa, untuk senantiasa menjaga dan memupuk motivasi belajar
dengan demikian semangat belajar akan terus terbina yang secara otomatis
akan membentuk budaya senang belajar.

2. Kepada guru, untuk senantiasa menerapkan model pembelajaran
kooperatif tipe Jigsaw dalam proses pembelajaran, karena dengan model
pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw siswa akan lebih mudah memahami
berbagai materi pelajaran karena dapat menciptakan komunitas belajar
(learning comunity) yang pada akhirnya menciptakan kebiasan belajar
secara kontinyu.

3. Kepada sekolah, agar dapat melengkapi sarana dan prasarana yang
mendukung

pembelajaran

yang

masih

belum

ada,

agar

proses

pembelajaran dapat berlangsung lebih baik sehingga hasil belajar peserta
didik dapat meningkat. Sekolah juga hendaknya lebih memperhatikan
sistem terpadu yang dapat mendukung segala aktifitas belajar terutama
terkait dengan kedisiplinan para siswa dan kinerja para pendidik.

4. Kepada peneliti lanjutan, penelitian ini mengkaji penggunaan model
pembelajaran tipe Jigsaw pada materi mengurutkan bilangan. Untuk itu
direkomendasikan kepada peneliti lanjutan untuk mengkaji penerapan

61

pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw pada materi dan mata pelajaran
lainnya.

DAFTAR PUSTAKA

Abdullah. 2008. Hakikat Pembelajaran Matematika. http://cumanulisaja.blogspot
.com/2012/10/hakekat-pembelajaran-matematika-di-sd.html
Abidin, Zainal. 2004. Evaluasi Pengajaran Padang. UNP
Agib. 2006. Penelitian Tindakan Kelas. CV Irama Widya. Bandung.
Anggraini, Yiyin. 2010. Kumpulan Skripsi yang Relevan. http://mathedu-unila.
blogspot.com/2010/10/ kumpulan skripsi html.
Arikunto, Suharsimi. 2007. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Bumi Aksara.
Jakarta.
Aunurrahman, dkk. 2009. Penelitian Ti

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAM ACHIEVEMENT DIVISION PADA SISWA KELAS IV SDN 2 GULAK GALIK TELUK BETUNG UTARA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 3 43

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV SDN 2 SUMUR PUTRI BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 4 47

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS IV A SDN 1 KALIAWI TANJUNG KARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 10 43

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DI KELAS V B SDN 1 SURABAYA KECAMATAN KEDATON KOTA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 11 54

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STUDENT TEAM ACHIEVEMENT DIVISION (STAD) PADA SISWA KELAS IV B SDN 1 KALIAWI TANJUNGKARANG PUSAT BANDAR LAMPUNG TP. 2013/2014

0 6 47

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 4 PENENGAHAN BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 6 40

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN TIPE MAKE A MATCH SISWA KELAS IV SDN 2 SAWAH LAMA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 2 81

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MENGGUNAKAN MODEL KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA PEMBELAJARAN PKn DI KELAS IV SDN PADANG MANIS PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 12 55

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN STAD SISWA KELAS IV SDN 1 TANJUNG KEMALA KECAMATAN PUGUNG KABUPATEN TANGGAMUS TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 4 75

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA PADA MATERI BANGUN DATAR DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 2 KUPANG TEBA BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 3 38

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

94 2601 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 674 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 571 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 370 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 503 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

42 847 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 752 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 474 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 698 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 831 23