KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN

IV. KONDISI UMUM DAERAH PENELITIAN

A. Keadaan Geografis

Kota Surakarta merupakan salah satu kota yang berada di wilayah Propinsi Jawa Tengah yang terletak antara 110º 45’ 15” dan 110º 45’35” Bujur Timur dan antara 7º 36’ dan 7º 56’ Lintang Selatan. Suhu udara rata-rata di Kota Surakarta berkisar antara 24,7ºC sampai dengan 27,9ºC. Sedangkan kelembaban udaranya berkisar antara 64 persen sampai dengan persen.

Kota Surakarta yang lebih dikenal dengan nama “Kota Solo” merupakan salah satu kota besar di Jawa Tengah yang menunjang kota-kota lainnya seperti Semarang dan Yogyakarta. Wilayah Surakarta merupakan dataran rendah dengan ketinggian ± 92 km di atas permukaan air laut, yang berbatasan wilayah dengan kabupaten eks Karesidenan Surakarta yaitu : Sebelah Utara

: Kabupaten Boyolali

Sebelah Timur

: Kabupaten Karanganyar

Sebelah Selatan : Kabupaten Sukoharjo Sebelah Barat

: Kabupaten Sukoharjo

Luas wilayah Kota Surakarta yaitu 44,06 km 2 yang terbagi dalam

5 kecamatan yaitu Kecamatan Laweyan, Kecamatan Serengan, Kecamatan Pasar Kliwon, Kecamatan Jebres, dan Kecamatan Banjarsari. Kecamatan Banjarsari merupakan kecamatan yang terluas yaitu dengan luas wilayah 1.481,10 Ha atau 33,83 persen dari luas wilayah Kota Surakarta dan kecamatan yang memiliki luas terkecil adalah Kecamatan Serengan yaitu dengan luas wilayah 319,40 Ha atau 7,25 persen dari luas wilayah Kota Surakarta.

Penggunaan lahan di Kota Surakarta sebagian besar digunakan untuk pemukiman penduduk yaitu sebesar 61,68 persen sedangkan untuk kegiatan ekonomi juga memakan tempat yang cukup besar yaitu berkisar 20 persen dari luas lahan yang ada. Penggunaan lahan di Kota Surakarta pada tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel 8.

Tabel 8. Luas Lahan Menurut Penggunaan di Kota Surakarta Tahun 2008 No.

Penggunaan lahan

Luas lahan (ha)

Persentase(persen)

8. Lapangan olah raga 65,14 1,47

9. Taman 31,60 0,71

10. Tanah kosong 53,38 1,21

11. Lain-lain 399,44 9,06 4.404,06

100,00 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009 Berdasarkan Tabel 8 dapat diketahui bahwa sebagian besar lahan

di wilayah Kota Surakarta digunakan untuk pemukiman yaitu seluas 2.737,48 Ha. Lahan untuk pertanian berupa tegalan dan sawah masing-masing 81,96 Ha dan 146,17 Ha dari wilayah Kota Surakarta. Hal ini menunjukkan di wilayah Kota Surakarta digunakan untuk pemukiman yaitu seluas 2.737,48 Ha. Lahan untuk pertanian berupa tegalan dan sawah masing-masing 81,96 Ha dan 146,17 Ha dari wilayah Kota Surakarta. Hal ini menunjukkan

B. Keadaan Penduduk

Keadaan penduduk di Kota Surakarta dapat dijelaskan menurut jenis kelamin, kelompok umur, tingkat pendidikan dan menurut mata pencaharian.

1. Keadaan Penduduk Menurut Jenis Kelamin

Berdasarkan data hasil olahan Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) tahun 2008 jumlah penduduk Kota Surakarta menurut jenis kelamin tahun 1995-2008 dapat dilihat pada Tabel 9.

Tabel 9. Jumlah Penduduk Kota Surakarta Menurut Jenis Kelamin Tahun 1995-2008

No. Tahun

Jenis Kelamin

Jumlah Rasio Jenis

522.935 89,68 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009

Berdasarkan Tabel 9 dapat diketahui bahwa setiap tahunnya jumlah penduduk Kota Surakarta yang berjenis kelamin laki-laki lebih kecil dari jumlah penduduk perempuan. Pada tahun 2008, rasio jenis kelamin di Kota Surakarta adalah sebesar 89,68 persen yang menunjukkan bahwa setiap terdapat 100 penduduk dengan jenis kelamin perempuan maka terdapat 89 penduduk dengan jenis kelamin laki-laki.

2. Keadaan Penduduk Menurut Kelompok Umur

Menurut data BPS Surakarta, berdasarkan hasil olahan Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) pada tahun 2008, keadaan penduduk Kota Surakarta menurut kelompok umur dan jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 10.

Tabel 10. Penduduk Surakarta Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Tahun 2008

No. Tahun

Jenis Kelamin

Jumlah Total

522.935 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009

Berdasarkan Tabel 10 mengenai penduduk Kota Surakarta menurut kelompok umur dan jenis kelamin tahun 2008, dapat diketahui bahwa Berdasarkan Tabel 10 mengenai penduduk Kota Surakarta menurut kelompok umur dan jenis kelamin tahun 2008, dapat diketahui bahwa

Berdasarkan Tabel 11 menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk di Kota Surakarta merupakan kelompok usia produktif (usia 10-59 tahun). Jumlah kelompok usia nonproduktif (usia 0-4, 5-9, 10-14, 60-64, 65+) yang lebih kecil dari kelompok usia produktif menunjukkan bahwa beban tanggungan yang ditanggung kelompok produktif terhadap kelompok usia nonproduktif lebih ringan. Angka Beban Tanggungan (ABT) sebesar 44,85 persen berarti bahwa setiap 100 penduduk usia produktif menanggung 45 penduduk usia nonproduktif.

3. Keadaan Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan

Menurut data BPS Surakarta tahun 2009, berdasarkan monografi pada masing-masing kelurahan Kota Surakarta, jumlah penduduk menurut tingkat pendidikan di Kota Surakarta dapat dilihat pada Tabel 11. Tabel 11. Banyaknya Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan di Kota

Surakarta Tahun 2008 No.

Tingkat Pendidikan

Jumlah

1. Tamat Akademi/ Perguruan Tinggi 35.639

2. Tamat SLTA 71.143

3. Tamat SLTP 101.351

4. Tamat SD 98.118

5. Tidak Tamat SD 44.051

6. Belum Tamat SD 66.799

7. Tidak Sekolah 32.192

8. Belum Sekolah 73.642 Jumlah

522.935 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009

Berdasarkan Tabel 11 dapat diketahui di Kota Surakarta, jumlah penduduk yang paling banyak adalah tamat SLTP yaitu sebesar 101.351 jiwa. Pada urutan kedua yaitu tamat SD sebanyak 98.118 jiwa. Hal ini Berdasarkan Tabel 11 dapat diketahui di Kota Surakarta, jumlah penduduk yang paling banyak adalah tamat SLTP yaitu sebesar 101.351 jiwa. Pada urutan kedua yaitu tamat SD sebanyak 98.118 jiwa. Hal ini

4. Keadaan Penduduk Menurut Mata Pencaharian

Berdasarkan hasil dari Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) tahun 2008 dapat diketahui banyaknya penduduk Kota Surakarta menurut mata pencahariannya pada tahun 2008. Menurut data BPS Surakarta, berdasarkan data monografi masing-masing kelurahan wilayah Surakarta, jumlah penduduk di Kota Surakarta menurut mata pencaharian pada Tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel 12. Tabel 12. Banyaknya Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Kota

Surakarta Tahun 2008 No.

Mata Pencaharian

Jumlah

1. Petani Sendiri 456

2. Buruh Tani 429

3. Pengusaha 8254

4. Buruh Industri 51.034

5. Buruh Bangunan 62.759

6. Pedagang 32.374

7. Angkutan 15.776

8. PNS/TNI/POLRI 26.424

9. Pensiunan 22.683

10. Tidak atau belum bekerja 121.756

11. Lain-lain 162.290 Jumlah

522.935 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009 Berdasarkan Tabel 12 dapat diketahui bahwa jumlah penduduk yang

bermatapencaharian sebagai petani dan buruh tani paling kecil hal ini dikarenakan berdasarkan data pada Tabel 8, luas lahan menurut penggunaan di Kota Surakarta menyatakan bahwa sebesar 62,15persen bermatapencaharian sebagai petani dan buruh tani paling kecil hal ini dikarenakan berdasarkan data pada Tabel 8, luas lahan menurut penggunaan di Kota Surakarta menyatakan bahwa sebesar 62,15persen

Jenis pekerjaan akan mempengaruhi tingkat pendapatan yang diterima oleh seseorang. Tingkat pendapatan yang diterima akan mempengaruhi pola konsumsi seseorang, semakin tinggi pendapatan maka proporsi pengeluaran untuk memenuhi kebutuhan akan semakin meningkat.

C. Keadaan Perekonomian

Kota Surakarta selain menjadi kota budaya, saat ini juga berkembang sebagai daerah perdagangan, industri dan jasa. Hal ini ditunjukkan dengan adanya sarana perekonomian yang mendukung. Kota Surakarta sampai dengan tahun 2007 mempunyai pasar yang mendukung perekonomian yang dibedakan menurut jenisnya dapat dilihat pada Tabel 13. Tabel 13. Banyaknya Pasar dan Jenis Pasar Di Kota Surakarta

No.

Jenis pasar

Jumlah (unit)

1. Departement store

2. Pasar swalayan

3. Pusat perbelanjaan

4. Pasar tradisional

a. Umum

b. Hewan

c. Buah

3 Jumlah

f. Lain-lain

72 Sumber: Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009 Berdasarkan Tabel 13 dapat diketahui bahwa Kota Surakarta mempunyai

pasar yang beragam. Data mengenai banyaknya pasar yang terdapat di Kota Surakarta dapat membantu para produsen dalam menentukan daerah pemasaran dan strategi pemasaran yang baik di sekitar wilayah Kota Surakarta.

D. Keadaan Sektor Pertanian

Sektor pertanian dibagi menjadi lima sub sektor, yaitu sub sektor tanaman bahan makanan, sub sektor perkebunan, sub sektor peternakan, Sektor pertanian dibagi menjadi lima sub sektor, yaitu sub sektor tanaman bahan makanan, sub sektor perkebunan, sub sektor peternakan,

Tabel 14. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ADHK 2000 menurut Sektor Pertanian Kota Surakarta Tahun 2007 – 2008 (dalam Jutaan Rupiah)

No. Subsektor pertanian

1. Tanaman Bahan Makanan 1.777,96

2. Tanaman Perkebunan 271,29

6,25 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009

5. perikanan

Berdasarkan Tabel 14 diketahui bahwa besarnya nilai PDRB setiap sub sektor pertanian cenderung mengalami peningkatan dari tahun 2007 sampai tahun 2008 kecuali sub sektor kehutanan karena Kota Surakarta tidak terdapat hutan. Peningkatan PDRB tiap tahunnya menandakan bahwa potensi masing- masing sub sektor pada sektor pertanian di Kota Surakarta cukup baik.

E. Keadaan Sektor Industri

Berdasarkan kode ISIC dapat diketahui bahwa industri di Kota Surakarta terdapat 13 jenis industri. Banyaknya kelompok usaha dan jumlah unit usaha di Kota Surakarta pada tahun 2008 yaitu :

Tabel 15. Banyaknya kelompok usaha dan jumlah unit usaha di Kota Surakarta pada tahun 2008

Industri Hasil Pertanian, Kehutanan dan Logam, Mesin /Aneka Jumlah Usaha(unit) Tempe

227 Tahu

99 Krupuk karak

38 Kue basah

34 Kusen

13 Mebel + Bubut Kayu

108 Sangkar burung

25 Gitar

227 Batik

99 Pakaian Jadi

38 Kain Perca

34 Cindera Mata

13 Sepatu

Dop

25 Shutle cocks

227 Letter

99 Ubin Semen

38 Dandang Kompor

842 Sumber : Badan Pusat Statistik Surakarta Tahun 2009 Berdasarkan Tabel 15 diketahui bahwa jumlah industri pertanian,

kehutanan dan industri logam, mesin dan aneka sebesar 842 unit. Hal ini menandakan bahwa perkembangan industri di Kota Surakarta cukup baik dan keberadaan serta keberagaman industri tersebut mampu memenuhi kebutuhan masyarakat yang ada di Kota Surakarta.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3876 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1215 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1086 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23