Latar Belakang HASIL DAN PEMBAHASAN 55

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Beberapa tahun terakhir ini, budidaya ikan nila di beberapa wilayah di Sumatera Utara berkembang dengan pesat. Dalam skala rumah tangga pada masyarakat ada yang membuat budidaya ikan nila sebagai sampingan atau sebagai hobi dengan memamfaatkan kolam berupa persawahan atau dengan sistem keramba tanam di sepanjang aliran sungai dengan tujuan untuk menambah pendapatan mereka. Ada yang memamfaatkan kolam air deras dan kolam air tenang sebagai tempat budidaya ikan untuk kebutuhan pasar lokal. Hasilnya inilah yang dapat kita jumpai di beberapa pajak ikan yang tersebar di kota Medan dan sekitarnya. Ikan nila sudah banyak diminati oleh para ibu-ibu rumah tangga untuk dijadikan sebagai bahan panganan untuk keluarga. Selain itu dibeberapa restoran dan kedai-kedai nasi ikan nila sudah menjadi salah satu menu sajian. Hal ini mengingat lebih banyak konsumen lebih dahulu menanyakan menu ikan nila ketimbang ikan emas, sehingga sebagian pengelola rumah makan kemudian lebih menambah stok ikan nila ketimbang ikan emas. Pada saat ini harga jual ikan nila di pasaran lokal sudah mencapai harga Rp 20.000– Rp25.000kg http:suharjawanasuria.tripod.comikan_air_tawar_01.htm. Selain itu budidaya ikan pada kolam air tenang dipakai juga sebagai orientasi pemijahan dan hanya menjual benih seperti yang dilakukan petani ikan di desa Totap ma Jawa Pondok Ladang, Tanah Jawa Kabupaten Simalungun. Benih ikan dengan ukuran 2-3 sentimeter, umur delapan puluh hari sudah mempunyai harga jual Rp 350ekor. 1 Universitas Sumatera Utara Dalam skala besar perusahaan budidaya ikan nila dilakukan dengan sistem Keramba Jaring Apung KJA sebagai usaha utama pada waduk atau danau. Hal ini dapat dijumpai di sekitar Danau Toba yang diusahai oleh P.T Charoen Pokphand yang bekerja sama dengan P.T Aquafarm Nusantara. Sedangkan sistem keramba dan kolam berada di Lubuk Naga Kabupaten Serdang Bedagai. Hasilnya diekspor keluar negeri seperti ke Eropa, Timur Tengah, dan Amerika yang dibuat berupa fillet atau daging ikan tanpa tulang. Wiryanta Wahyu, B.T.,dkk 2010. Di pasar lokal yang paling banyak diminati oleh masyarakat adalah jenis ikan nila hitam Oreochromis niloticus Bleeker sebagai ikan konsumsi, sedangkan untuk produk ekspor adalah ikan nila jenis merah Oreochromis sp. Budidaya ikan nila pada saat ini dan dimasa yang akan datang adalah merupakan suatu kegiatan yang sangat penting. Hal ini disebabkan ikan pada umumnya adalah merupakan salah satu jenis pangan yang sangat dibutuhkan oleh manusia sebagai sumber protein. Disamping itu pembudidayaan ikan nila tergolong mudah dan membutuhkan biaya produksi yang minim dibandingkan pembudidayaan jenis ikan yang lain. Resiko terhadap penyakit atau hama pada ikan nila relatif lebih kecil. Ikan nila juga memiliki toleransi pH dalam kondisi asam atau basa Khairuman, dkk.,2007 Budidaya ikan yang dilakukan secara tradisional, kebutuhan akan pakan dapat dipenuhi oleh pakan alami yang tumbuh di kolam. Akan tetapi kolam ikan yang dikelola secara intensif produksi pakan alami sudah tidak mampu lagi memenuhi kebutuhan ikan yang ditebarkan dengan kepadatan tinggi. Konsekuensinya, untuk memenuhi kebutuhan pakan yang tepat dan berkesinambungan, harus digunakan pakan buatan. Penyediaan pakan buatan ini harus ditangani secara sungguh-sungguh karena sangat menentukan keberhasilan usaha budidaya. Adapun pakan buatan tidak dapat dipisahkan dari pengetahuan nutrisi. Menurut Djajasewaka 1985, yang dimaksud dengan pengetahuan nutrisi ikan adalah pengetahuan mengenai pemberian pakan kepada ikan berdasarkan zat-zat gizi yang dikandungnya. Hal ini penting untuk dapat menjamin kehidupan ikan dan akan mempercepat pertumbuhannya. Universitas Sumatera Utara Jumlah dan komposisi zat-zat gizi yang dibutuhkan oleh ikan sangat bervariasi, tergantung dari spesies, ukuran, jenis kelamin, kondisi tubuh, dan kondisi lingkungan. Pada dasarnya, zat-zat gizi yang dibutuhkan oleh ikan dapat dibedakan atas 3 kelompok yaitu : 1. Kelompok yang menghasilkan energi yaitu: protein, lemak, dan karbohidrat yang disebut juga komponen makro macro component dibutuhkan dalam jumlah relatif besar karena akan menghasilkan energi bila dicerna oleh ikan. 2. Kelompok yang tidak menghasilkan energi yaitu vitamin dan mineral yang disebut juga komponen mikro micro component dibutuhkan dalam jumlah relatif kecil. Walau diperlukan dalam jumlah yang kecil namun berguna untuk menjaga keseimbangan gizi dalam tubuh ikan. Kedua komponen ini sangat besar peranannya dalam mempertahankan kelangsungan hidup dan pertumbuhan ikan. 3. Kelompok yang ketiga adalah air. Meskipun bukan pakan dalam arti sebenarnya, air tetap diperlukan sebagai media dalam proses metabolisme dan pembentukan cairan tubuhAfrianto .E., dkk., 2009. Berdasarkan hal di atas, ikan nila diduga dapat direkomendasikan menjadi salah satu komoditas yang tidak hanya di air tawar tetapi juga pada air payau, dan air laut. yang dapat meningkatkan produktifitas tambak. Akan tetapi, dugaan tersebut belum dapat dipraktekkan secara langsung di lapangan. Salah satu aspek yang harus dikaji terlebih dahulu adalah pengaruh perbedaan salinitas dan mineral dalam air terhadap pertumbuhan ikan nila. Hal tersebut perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui kondisi yang optimum dalam pertumbuhan ikan nila dalam budidaya ikan mengingat ikan nila tergolong ikan tawar meskipun memiliki potensi hidup di air yang bersalinitas payau atau laut. Universitas Sumatera Utara

1.2 Permasalahan

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23