PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013

ABSTRAK

PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP
MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA
PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN
DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK
LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013

Oleh
Evvi Ari Widyawati

Tujuan penelitian ini untuk menjelaskan bagaimana pengaruh kriteria ketuntasan
minimal terhadap motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan di kelas X SMA N 1 Seputih Banyak Lampung Tengah tahun
pelajaran 2012/2013. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini
adalah metode deskriptif kuantitatif. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 50
orang. Analisis data menggunakan Chi Kuadrat. Teknik pokok pengumpulan data
menggunakan angket.
Hasil penelitian menunjukan bahwa: (1) pengaruh kriteria ketuntasan minimal
terhadap motivasi belajar peserta didik (X) dominan pada kategori cukup baik
dengan persentase 50%, (2) motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan (Y) dominan pada kategori kuat dengan persentase
36%, (3) terdapat hubungan yang positif, signifikan, dan kategori keeratan tinggi
antara pengaruh kriteria ketuntasan minimal terhadap motivasi belajar peserta
didik pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, artinya semakin baik
pengetahuan tentang kriteria ketuntasan minimal dimungkinkan semakin
meningkatkan motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan dan pada akhirnya akan mencapai prestasi yang baik.

Kata Kunci: Kriteria Ketuntasan Minimal, Motivasi Belajar, Pendidikan
Kewarganegaraan

PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP
MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA
PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN
DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK
LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013

Oleh:
EVVI ARI WIDYAWATI
Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi PPKn
Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial
Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP
MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA
PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN
DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK
LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013
(Skripsi)

Oleh:
EVVI ARI WIDYAWATI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

DAFTAR ISI

ABSTRAK .............................................................................................
HALAMAN JUDUL ............................................................................
HALAMAN PERSETUJUAN .............................................................
HALAMAN PENGESAHAN ..............................................................
SURAT PERNYATAAN ......................................................................
RIWAYAT HIDUP ................................................................................
PERSEMBAHAN ..................................................................................
MOTTO ..................................................................................................
SANWACANA .....................................................................................
DAFTAR ISI ........................................................................................
DAFTAR TABEL .................................................................................
DAFTAR GAMBAR ............................................................................
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................

i
ii
iii
iv
v
vi
vii
viii
ix
x
xi
xii
xiii

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah....................................................................
B. Identifikasi Masalah..........................................................................
C. Pembatasan Masalah.........................................................................
D. Rumusan Masalah.............................................................................
E. Tujuan dan Kegunaan.......................................................................
1. Tujuan Penelitian..........................................................................
2. Kegunaan Penelitian.....................................................................
a. Kegunaan Teoritis....................................................................
b. Kegunaan Praktis.....................................................................
F. Ruang Lingkup Penelitian.................................................................
1. Ruang Lingkup Ilmu....................................................................
2. Ruang Lingkup Objek..................................................................
3. Ruang Lingkup Subjek.................................................................
4. Ruang Lingkup Waktu.................................................................
5. Ruang Lingkup Wilayah...............................................................

1
8
8
9
9
9
9
9
10
10
11
11
11
11
12

II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Deskripsi Teori................................................................................
1. Tinjauan Umum Tentang Motivasi Belajar................................
a. Pengertian Motivasi Belajar................................................
b. Fungsi Motivasi..................................................................
c. Macam-macam Motivasi....................................................
d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Motivasi Belajar.........

13
13
13
19
21
23

2. Tinjauan Tentang Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)..........
a. Konsep Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)......................
b. Fungsi Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)........................
c. Prinsip Penetapan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM)......
d. Perumusan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM).................
3. Tinjauan Tentang Pendidikan Kewarganegaraan......................
a. Konsep Pendidikan Kewarganegaraan..................................
b. Visi Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan...............
c. Misi Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan..............
d. Fungsi Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan..........
e. Tujuan Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan..........
f. Ruang Lingkup Pendidikan Kewarganegaraan.....................
B. Kerangka Pikir................................................................................
C. Hipotesis.........................................................................................

28
28
30
32
34
36
36
38
39
39
40
41
43
44

III. METODOLOGI PENELITIAN
A. Metode Penelitian............................................................................
B. Populasi dan Sampel........................................................................
1. Populasi.......................................................................................
2. Sampel.........................................................................................
C. Variabel Penelitian...........................................................................
1. Variabel Bebas............................................................................
2. Variabel Terikat...........................................................................
D. Definisi Konseptual dan Definisi Operasional Variabel.................
1. Definisi Konseptual.....................................................................
2. Definisi Operasional Variabel.....................................................
E. Rencana Pengukuran Variabel.........................................................
F. Teknik Pengumpulan Data..............................................................
1. Angket/Kuesioner.......................................................................
2. Teknik Penunjang........................................................................
a. Wawancara.............................................................................
b. Dokumentasi..........................................................................
G. Uji Validitas dan Uji Reliabilitas ....................................................
1. Uji Validitas................................................................................
2. Uji Reliabilitas Angket................................................................
H. Teknik Analisis Data.......................................................................

47
48
48
48
49
49
49
50
50
50
51
52
52
53
53
53
53
53
53
55

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Langkah-langkah Penelitian............................................................
1. Persiapan Pengajuan Judul........................................................
2. Penelitian Pendahuluan.............................................................
3. Pengajuan Rencana Penelitian..................................................
4. Pelaksanaan Penelitian..............................................................
a. Persiapan Administrasi.......................................................
b. Penyusunan Alat Pengumpulan Data.................................
c. Penelitian Lapangan............................................................

55
59
60
61
61
61
61
63

B. Pelaksanaan Uji Coba Angket........................................................
1. Analisis Validitas Angket.........................................................
2. Analisis Reliabilitas Angket.....................................................
C. Gambaran Umum Lokasi Penelitian..............................................
1. Sejarah SMA Negeri 1 Seputih Banyak...................................
2. Visi dan Misi SMA Negeri 1 Seputih Banyak.........................
a. Visi SMA Negeri 1 Seputih Banyak..................................
b. Misi SMA Negeri 1 Seputih Banyak.................................
3. Keadaan Guru Di SMA Negeri 1 Seputih Banyak..................
D. Deskripsi Data................................................................................
1. Pengumpulan Data...................................................................
2. Penyajian Data..........................................................................
a. Penyajian Data Tentang Pengaruh Kriteria Ketuntasan
Minimal Terhadap Motivasi Belajar Peserta Didik...........
b. Penyajian Data Tentang Motivasi Belajar Peserta Didik
Pada Mata Pelajaran PKn..................................................
3. Pengujian..................................................................................
a. Pengujian Pengaruh...........................................................
b. Pengujian Tingkat Keeratan Pengaruh..............................
E. Pembahasan....................................................................................
1. Pengaruh Kriteria Ketuntasan Minimal Terhadap Motivasi
Belajar Peserta Didik...............................................................
a. Indikator Kebutuhan.........................................................
b. Indikator Minat.................................................................
c. Indikator Sikap..................................................................
2. Motivasi Belajar Peserta Didik Pada Mata Pelajaran PKn......
a. Indikator Perhatian............................................................
b. Indikator Disiplin...............................................................
c. Indikator Tekun Menghadapi Tugas..................................

104
104
109
112
116
116
121
124

V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan....................................................................................
B. Saran..............................................................................................

129
130

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

63
63
63
68
68
69
69
69
71
71
71
72
72
85
99
99
101
104

DAFTAR TABEL
Tabel

Halaman

1. Jumlah siswa yang sudah dan belum mencapai KKM pada mata
pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan.............................................. 5
2. Jumlah populasi peserta didik kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Lampung Tengah TP 2012/2013.......................................................... 48
3. Data Jumlah peserta didik yang menjadi sampel di SMA Negeri 1
Seputih Banyak Lampung Tengah TP 2012/2013................................ 49
4. Distribusi Hasil Uji Coba Angket Dari 10 Orang Responden Di Luar
Sampel Untuk Item Soal Kelompok Ganjil (X)................................... 64
5. Distribusi Hasil Uji Coba Angket Dari 10 Orang Responden
Di Luar Sampel Untuk Item Soal Kelompok Genap (Y) ............... ... 65
6. Distribusi Antara Item Soal Kelompok Ganjil (X) dan Item Soal
Kelompok Genap (Y).......................................................................... 66
7. Distribusi Skor Angket Indikator Kebutuhan...................................... 72
8. Distribusi Frekuensi Indikator Kebutuhan........................ ................. 74
9. Distribusi Skor Angket Indikator Minat............................................. 76
10. Distribusi Frekuensi Indikator Minat.................................................. 78
11. Distribusi Skor Angket Indikator Sikap............................................. 79
12. Distribusi Frekuensi Indikator Sikap.................................................. 81
13. Hasil Sebaran Angket Penelitian Pengaruh Kriteri Ketuntasan
Minimal Terhadap Motivasi Belajar................................................... 82
14. Distribusi Frekuensi tentang Pengaruh Kriteri Ketuntasan Minimal
Terhadap Motivasi Belajar.................................................................. 84
15. Distribusi Skor Angket Indikator Perhatian....................................... 86

16. Distribusi Frekuensi Indikator Perhatian............................................ 88
17. Distribusi Skor Angket Indikator Disiplin.......................................... 89
18. Distribusi Frekuensi Indikator Disiplin............................................... 91
19. Distribusi Skor Angket Indikator Tekun Menghadapi Tugas............. 92
20. Distribusi Frekuensi Tekun Menghadapi Tugas................................. 94
21. Hasil Sebaran Angket Penelitian Motivasi Belajar Peserta Didik
Pada Mata Pelajaran PKn................................................................... 96
22. Distribusi Frekuensi Tentang Motivasi Belajar Peserta Didik
Pada Mata Pelajaran PKn................................................................... 98
23. Daftar jumlah responden mengenai pengaruh kriteria ketuntasan
minimal terhadap motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan di kelas X SMA Negeri 1 Seputih
Banyak Lampung Tengah tahun pelajaran 2012/2013........................ 99
24. Daftar kontungensi jumlah responden mengenai pengaruh kriteria
ketuntasan tahun pelajaran minimal terhadap motivasi belajar peserta
didik pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di kelas X
SMA Negeri 1 Seputih Banyak Lampung Tengah 2012/2013........... 100

DAFTAR GAMBAR
Gambar

Halaman

1. Skema Perumusan Kriteria Ketuntasan Minimal.................. 34
2. Kerangka Pikir....................................................................... 46

Judul Skripsi

: PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL
TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PESERTA
DIDIK PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN
KEWARGANEGARAAN DI KELAS X SMA NEGERI
1 SEPUTIH BANYAK LAMPUNG TENGAH TAHUN
PELAJARAN 2012/2013

Nama Mahasiswa

: Evvi Ari Widyawati

No. Pokok Mahasiswa

: 0913032041

Program Studi

: Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

Jurusan

: Pendidikan IPS

Fakultas

: Keguruan dan Ilmu Pendidikan

MENYETUJUI
1. Komisi Pembimbing

Pembimbing I,

Pembimbing II,

Drs. Berchah Pitoewas, M.H.
NIP 19611214 199303 1 001

Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd.
NIP 19820727 200604 1 002
2. Mengetahui

Ketua Jurusan Pendidikan IPS

Ketua Program Studi PPKn

Drs. Hi. Buchori Asyik, M.Si.
NIP 19560108 198503 1 002

Drs. Holilulloh, M.Si.
NIP 19610711 198703 1 003

MENGESAHKAN

1. Tim Penguji

Ketua

: Drs. Berchah Pitoewas, M.H.

.………………….

Sekretaris

: Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd.

…………....……..

Penguji
Bukan Pembimbing : Drs. Holilulloh, M.Si.

2. Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Dr. Hi. Bujang Rahman, M.Si.
NIP 19600315 198503 1 003

Tanggal Lulus Ujian Skripsi: 25 April 2013

…………………..

MOTTO

Seseorang yang cemerlang hari ini datangnya bukan dari orang yang
luar biasa, yang menjadikannya cemerlang adalah
karena perjuangannya yang luar biasa.
(Drs. Berchah Pitoewas, M.H.)
Kesuksesan itu sejalan dengan kesabaran dan pengorbanan.
(Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd.)
Orang yang berhasil adalah orang yang dapat bertahan ketika masalah datang
padanya, sabar, dan usahakan yang terbaik.
(Evvi Ari Widyawati)

PERSEMBAHAN

Dengan mengucap Syukur kepada Allah Swt
dan dengan segala kutulusan serta kerendahan hati,
kupersembahkan karya sederhana ini sebagai
Ungkapan bakti dan setiaku kepada:
Abah dan Ibuku tercinta yang dengan kesabaran dan kasih sayangnya
yang selalu menerangi hidupku dan senantiasa
Mendoakanku dalam setiap sujudnya.
Adik-adikku tersayang M. Ari Effendi dan M. Ari Jaelani yang
selalu memberi senyuman, semangat, dukungan dan Doa.
Seluruh Keluarga besarku yang telah menantikan dan mendoakan
keberhasilanku.
Seluruh dosen-dosen yang telah mengarahkan dan membimbingku
dengan baik.
Almamaterku tercinta Universitas Lampung.

RIWAYAT HIDUP

Peneliti dilahirkan di Kecamatan Seputih Banyak Kabupaten
Lampung Tengah pada tanggal 03 Mei 1991 yang merupakan
anak pertama dari tiga bersaudara pasangan Bapak Mukari dan
Ibu Siti Kumaidah.

Pendidikan formal yang pernah ditempuh, Sekolah Dasar di SD Negeri 3 Tanjung
Harapan Kecamatan Seputih Banyak Kabupaten Lampung Tengah yang
diselesaikan pada tahun 2003 berijazah, Sekolah Menengah Pertama (SMP) di
MTs Darussalam Seputih Banyak Kabupaten Lampung Tengah diselesaikan pada
tahun 2006 berijazah, Sekolah Menengah Atas (SMA) di SMA Negeri 1 Seputih
Banyak Kabupaten Lampung Tengah yang di selesaikan pada tahun 2009
berijazah.

Pada tahun 2009, diterima di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas
Lampung pada Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial, Program Studi
Pendidikan Kewarganegaraan melalui jalur SNMPTN, dan dengan skripsi ini
peneliti akan segera menamatkan pendidikannya pada jenjang S1.

SANWACANA

Bismillaahirrahmanirrahim,

Puji syukur kehadirat Allah Swt, karena berkat Rahmat dan Hidayah-Nya,
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Pengaruh Kriteria
Ketuntasan Minimal Terhadap Motivasi Belajar Peserta Didik Pada Mata
Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Di Kelas X SMA Negeri 1 Seputih
Banyak Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013”. Skripsi ini disusun
sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Sarjana Pendidikan pada
Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Di dalam penulisan ini, penulis banyak menghadapi kesulitan hingga menuju
tahap penyelesaian. Berkat bimbingan, saran serta bantuan baik moral maupun
spiritual serta arahan dan motivasi dari berbagai pihak, segala kesulitan dapat
terlewati dengan baik. Oleh karena itu penulis mengucapkan terimakasih kepada
Bapak Drs. Berchah Pitoewas, M.H. selaku Pembimbing I sekaligus sebagai
Pembimbing Akademik, Bapak Hermi Yanzi, S.Pd., M.Pd. selaku Pembimbing II,
terima kasih atas pengarahan dan bimbingan kepada penulis.

Ucapan terimakasih juga penulis sampaikan kepada :

1. Bapak Dr. Hi Bujang Rahman, M.Si. selaku Dekan Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
2. Bapak Dr. M. Thoha B.S. Jaya, M.S. selaku Pembantu Dekan I Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
3. Bapak Drs. Arwin Achmad, M.Si. selaku Pembantu Dekan II Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
4. Bapak Drs. Hi Iskandar Syah, M.H. selaku Pembantu Dekan III Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
5. Bapak Drs. Hi Buchori Asyik, M.Si. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Ilmu
Pengetahuan Sosial Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas
Lampung.
6. Bapak Drs. Holilluloh, M.Si. selaku Ketua Program Studi PPKn Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung dan sekaligus sebagai
Pembahas I yang telah memberikan saran dan masukannya demi
kesempurnaan skripsi ini.
7. Bapak M. Mona Adha, S.Pd., M.Pd. selaku Pembahas II yang telah
memberikan saran dan masukan kepada peneliti dalam penyusunan skripsi ini.
8. Seluruh Bapak dan Ibu dosen Program Studi PPKn Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.
9. Bapak Drs. Maksum Yusuf selaku kepala SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Lampung Tengah yang telah memberikan izin kepada peneliti untuk
melaksanakan penelitian.

10. Ibu Karfad Mardiana E., S. Pd. dan Bapak Edy Saptono, S. Pd. serta seluruh
jajaran guru SMA Negeri 1 Seputih Banyak yang telah membantu peneliti.
11. Seluruh siswa kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak, khususnya yang
bersedia untuk menjadi responden.
12. Teristimewa untuk kedua orang tuaku tercinta, Bapak Mukari dan Ibu Siti
Kumaidah yang selalu bekerja keras untuk keberhasilanku, senantiasa
memberikan semangat dan selalu mendoakan yang terbaik untukku di setiap
sujudnya,
13. Adik-adikku tersayang, M. Ari Effendi dan M. Ari Jaelani yang selalu
memberikan semangat, terima kasih untuk keceriaan dan doa yang kalian
berikan.
14. Keluarga besarku yang selalu menantikan keberhasilanku.
15. Sahabat-sahabat terbaikku Meirindi, Cudo Ranti Febriani, Mb Reni Setiawati,
Azkiya Maisari, yang telah memberikan warna dalam keseharianku, semangat,
serta kebersamaan kita selama ini. Semoga kita menjadi orang yang sukses,
amiin.
16. Teman-teman seperjuanganku, Dwi, Novita, Umi, Gita, Tri, Lady, Heni, Vina,
Lida, Roma, Redy, Eko, Adit, Edwin yang telah memberikan dukungan dan
semangat selama ini.
17. Sahabat-sahabat kost’an (Asrama Diana) Rora, Mb Lina, Dian, Lele, Nia,
Nida, Gina, Dek Olen yang selalu memberikan semangat serta canda tawa
dalam kebersamaan selama ini untuk bersama-sama meraih kesuksesan.

18. Seluruh Teman-teman seperjuangan PPKn angkatan 2009, terimakasih atas
kebersamaaan, canda tawa, suka cita, dan perjuangan yang telah dilalui
bersama.
19. Sahabat-sahabat PPL dan KKN ku di SMPN 2 Batanghari Nuban Desa Negara
Ratu Lampung Timur Mb siti, Dita, Ratu, Jeni, Bima, Ibam, Kak Pebi, dan
Heri terima kasih untuk setiap peristiwa, perjuangan dan kebersamaan yang
telah kita lewati selama PPL dan KKN.
20. Serta semua pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak
langsung terima kasih atas segala kebaikannya dan semoga Allah SWT selalu
memberikan balasan atas kebaikan itu.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, akan tetapi
penulis berharap semoga skripsi yang sederhana ini dapat berguna dan bermanfaat
bagi kita semua. Amin.
Bandar Lampung,
Penulis

April 2013

Evvi Ari Widyawati

SURAT PERNYATAAN

Saya yang bertanda tangan dibawah ini, adalah:

Nama
NPM
Prodi/ Jurusan
Fakultas

: Evvi Ari Widyawati
: 0913032041
: PPKn/ Pendidikan IPS
: Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lampung.

Dengan ini menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya
diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan disuatu perguruan
sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat
ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis
naskah ini dan disebut dalam daftar pustaka.

yang pernah
tinggi, dan
yang pernah
diacu dalam

Bandar Lampung, 29 April 2013

Evvi Ari Widyawati
NPM 0913032041

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan formal yang mempunyai
peranan sebagai penyelenggara kegiatan belajar mengajar, dimana kepala
sekolah, guru, dan para pendidik lainnya secara bersama-sama melaksanakan
fungsi dan tujuan pendidikan nasional Indonesia.

Fungsi dan tujuan pendidikan nasional Indonesia pada Undang-undang
Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional (SISDIKNAS) Bab II Pasal 3 yang berbunyi:
Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan
membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka
mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan
potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa
kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap,
kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis dan
bertanggung jawab.

Penyelenggaraan pendidikan nasional di Indonesia telah mengalami banyak
perubahan, mulai dari paradigma, kurikulum, dan lain sebagainya. Kebijakan
pemerintah yang baru dibidang pendidikan ialah dengan dikeluarkannya
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan (SNP). SNP merupakan kriteria minimal tentang sistem

2

pendidikan di seluruh wilayah hukum Negara Indonesia. UU No. 20 Tahun
2003 tentang SISDIKNAS BAB I pasal 1 ayat 19 dalam E. Mulyasa (2007:
13) mengemukakan bahwa “kurikulum adalah seperangkat rencana dan
pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang
digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk
mencapai tujuan pendidikan tertentu”. Dalam peraturan tersebut pemerintah
juga mengamanatkan kepada satuan pendidikan dasar dan menengah untuk
mengembangkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).

Dalam Standar Nasional Pendidikan (SNP Pasal 1, ayat 15) dikemukakan
bahwa Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah kurikulum
operasional yang disusun dan dilaksanakan oleh masing-masing satuan
pendidikan. Penyusunan dan pengembangan KTSP berpedoman pada Standar
Nasional Pendidikan (SNP), karena SNP merupakan kriteria minimal dalam
sistem pendidikan di Negara Kesatuan Republik Indonesia. Ruang lingkup
SNP meliputi, isi, proses, kompetensi lulusan, pendidikan dan tenaga
kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian
pendidikan.

Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan menekankan pada kemampuan yang
harus dicapai dan dimiliki oleh lulusan suatu jenjang pendidikan. Kemampuan
lulusan yang harus dicapai dinyatakan dengan standar kompetensi, yaitu
kemampuan minimal yang harus dicapai lulusan. Standar kompetensi lulusan
merupakan modal utama untuk bersaing di tingkat regional maupun global,
karena persaingan yang terjadi pada era globalisasi sekarang ini adalah

3

persaingan sumber daya manusia. Oleh karena itu, diperlukan adanya suatu
panduan dalam pelaksanaan KTSP agar di dalam pelaksanaannya dapat sesuai
dengan standar kompetensi lulusan yang diharapkan.

Panduan sebagai dasar pelaksanaan KTSP yang memenuhi aturan dan
berkualitas perlu disiapkan agar sekolah dan satuan pendidikan, baik
pendidikan dasar maupun pendidikan menengah dapat melaksanakan dan
menerapkan KTSP dengan benar. Salah satu panduan pelaksanaan KTSP
adalah untuk merancang penilaian yang berkualitas guna mendukung,
penjamin, dan pengendali mutu kelulusan.

Salah satu prinsip penilaian pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan
(KTSP) adalah dengan menggunakan acuan kriteria, yakni menggunakan
kriteria dalam menentukan ketuntasan dan kelulusan belajar peserta didik.
Kriteria ini dimasukkan dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)
sebagai salah satu kebijakan baru di dalam memperbaiki mutu pendidikan di
Indonesia. Dengan demikian, setiap satuan pendidikan harus memberlakukan
suatu kriteria penilaian yang disebut Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM).

KKM ditetapkan pada awal tahun pelajaran, KKM ditetapkan oleh forum
Kelompok kerja guru (KKG) sekolah. Nilai KKM ditentukan berdasarkan
ketuntasan belajar setiap indikator yang telah ditetapkan dalam suatu
kompetensi dasar berkisar antara 0–100%. Kriteria ideal ketuntasan untuk
masing-masing indikator adalah 75%. Sekolah dan satuan pendidikan harus
menentukan KKM dengan mempertimbangkan tingkat kemampuan rata-rata
peserta didik, kompleksitas materi serta kemampuan sumber daya pendukung

4

dalam penyelenggaraan pembelajaran. Sekolah dapat menetapkan KKM
dibawah kriteria ideal tergantung kebijakan sekolah masing-masing.

SMA Negeri 1 Seputih Banyak telah menetapkan Kriteria Ketuntasan Minimal
(KKM) atau tingkat pencapaian kompetensi dasar yang harus dicapai oleh
peserta didik per-mata pelajaran. Hal ini digunakan untuk melihat tingkat
keberhasilan peserta didik. Dari penelitian pendahuluan yang dilakukan,
diketahui bahwa Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) untuk mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan di SMA Negeri 1 Seputih Banyak adalah 70.
Jika peserta didik telah mencapai KKM maka peserta didik dikatakan tuntas,
sebaliknya jika peserta didik belum mencapai kriteria yang ditetapkan maka
peserta didik tersebut harus mengikuti remedial.

Menurut guru mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di kelas X SMA
Negeri 1 Seputih Banyak masih banyak peserta didik yang belum mencapai
Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM) pada mid semester ganjil TP 2012/2013.
Di bawah ini, disajikan tabel jumlah siswa yang sudah mencapai KKM dan
siswa yang belum mencapai KKM pada mata pelajaran Pendidikan
Kewarganegaraan data hasil mid semester ganjil 2012/2013 sebagai berikut.

5

Tabel 1. Jumlah siswa yang sudah mencapai KKM dan siswa yang belum
mencapai KKM mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan.
No

Kelas

Jumlah siswa
yang sudah
mencapai KKM

Jumlah siswa
yang belum
mencapai KKM

Jumlah
siswa

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

X1
X2
X3
X4
X5
X6
X7

28
22
21
28
19
6
17

9
14
17
10
13
29
20

37
36
38
38
32
35
37

141

112

253

Jumlah

Sumber : Guru PKn Kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Berdasarkan Tabel 1. diketahui bahwa setiap kelas terdapat siswa yang belum
mencapai kriteria ketuntasan minimal (KKM), dan dapat dilihat dari 253
peserta didik, yang mencapai KKM sebanyak 141 peserta didik atau sebanyak
55,73%, sedangkan yang belum mencapai KKM atau yang mendapat nilai
kurang dari 70 sebanyak 112 peserta didik atau sebesar 44,27% sehingga
dapat dikategorikan bahwa prestasi belajar peserta didik yang menguasai mata
pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan tergolong rendah. Diduga banyaknya
peserta didik yang belum mencapai KKM tersebut dipengaruhi oleh motivasi
belajarnya.
Winkel (1983) mengemukakan bahwa “motivasi belajar adalah keseluruhan
daya penggerak dalam diri siswa untuk menimbulkan kegiatan belajar dan
memberikan arahan pada kegiatan belajar itu, sehingga tujuan yang
dikehendaki siswa dapat tercapai”. Motivasi belajar merupakan faktor yang
sangat penting di dalam diri peserta didik. Dalam kerangka pendidikan formal

6

seperti proses belajar mengajar di sekolah, motivasi belajar sangat dibutuhkan
peserta didik untuk menumbuhkan dorongan dan kekuatan dalam belajar agar
mencapai tujuan yang diinginkan. Dalam hal ini, tujuan peserta didik adalah
memiliki motivasi belajar yang kuat agar dapat mencapai nilai KKM yang
telah ditetapkan, dan mencapai prestasi yang optimal.

Beberapa faktor yang mempengaruhi motivasi belajar adalah cita-cita atau
aspirasi peserta didik, kemampuan peserta didik, kondisi peserta didik yang
termasuk kedalam motivasi internal dari dalam diri peserta didik, sedangkan
untuk kondisi lingkungan peserta didik, dan upaya guru dalam proses belajar
mengajar merupakan motivasi ekternal dari peserta didik. Selain motivasi
internal seperti, keinginan belajar yang timbul dari dalam diri peserta didik
yang penting untuk diperhatikan adalah kondisi ekternalnya, seperti teman,
lingkungan, dan strategi mengajar guru. Berdasarkan wawancara yang telah
dilakukan peneliti terhadap beberapa peserta didik kelas X, diketahui bahwa
selain peserta didik kurang memiliki motivasi di dalam proses pembelajaran
PKn, guru mata pelajaran PKn kurang memiliki inovasi di dalam
pembelajaran, diketahui bahwa guru lebih banyak menggunakan motode
ceramah dengan berpedoman pada LKS sebagai panduan belajar yang
membuat peserta didik menjadi pasif dan cenderung tidak memperhatikan
pelajaran, karena peserta didik menganggap bahwa pelajaran yang dijelaskan
sudah ada di dalam LKS yang mereka miliki.

Menumbuhkan motivasi belajar peserta didik memang bukanlah hal yang
mudah untuk dilakukan, seperti yang terjadi pada peserta didik kelas X SMA

7

Negeri 1 Seputih Banyak, seringkali dijumpai pemasalahan pada saat proses
pembelajaran, dari hasil pengamatan yang telah dilakukan peneliti diketahui
bahwa dalam proses belajar mengajar masih terdapat peserta didik yang
memiliki motivasi dan minat belajar rendah khususnya pada mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan, seperti; kurang konsentrasi pada saat guru
menjelaskan, mengobrol di kelas, mengantuk saat jam pelajaran sedang
berlangsung, tidak mengerjakan tugas, dan diketahui bahwa ada peserta didik
yang mencontek saat ulangan harian atau ujian semester.

Selain beberapa faktor yang telah disebutkan di atas masih banyak lagi
kendala yang dihadapi peserta didik dalam menumbuhkan motivasi
belajarnya. Kondisi sekolah dan iklim kelas yang tidak mendukung juga
menjadi salah satu faktor yang dapat menyebabkan lemahnya motivasi belajar
peserta didik.

SMA Negeri 1 Seputih Banyak merupakan salah satu SMA di Kecamatan
Seputih Banyak yang memiliki peserta didik dengan motivasi belajar yang
bervariasi. Hal ini diketahui berdasarkan penelitian pendahuluan yang telah
dilakukan oleh peneliti tentang motivasi belajar peserta didik kelas X pada
mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Ada peserta didik yang
memiliki motivasi belajar kuat, sedang, dan lemah.

Berkaitan dengan proses belajar mengajar khususnya mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan diduga ketercapaian kriteria ketuntasan minimal
(KKM) dipengaruhi oleh motivasi belajar peserta didik, karena semakin kuat

8

motivasi yang dimiliki peserta didik semakin besar pula kemungkinan
keberhasilannya dalam pencapaian KKM yang telah ditetapkan.

Berdasarkan latar belakang tersebut, untuk mengetahui apakah ada pengaruh
kriteria ketuntasan minimal (KKM) terhadap motivasi belajar peserta didik
pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, maka peneliti tertarik
untuk mengambil judul: “Pengaruh Kriteria Ketuntasan Minimal
Terhadap Motivasi Belajar Peserta Didik Pada Mata Pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan Di Kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Lampung Tengah Tahun Pelajaran 2012/2013”.

B. Identifikasi Masalah

1. Kriteria ketuntasan minimal yang diperoleh peserta didik.
2. Motivasi dan perhatian peserta didik pada mata pelajaran Pkn.
3. Prestasi peserta didik pada mata pelajaran PKn tergolong rendah.
4. Strategi pembelajaran yang digunakan guru di kelas.
5. Kendala yang dihadapi peserta didik dalam mencapai KKM.

C. Pembatasan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah dan

identifikasi

masalah agar

permasalahan yang akan diteliti tidak terlalu luas, maka peneliti membatasi
permasalahan pada masalah pengaruh kriteria ketuntasan minimal (KKM)
terhadap motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran Pendidikan

9

Kewarganegaraan kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak Lampung Tengah
TP 2012/2013.

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah, dan pembatasan
masalah, maka perumusan masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini
adalah “Bagaimanakah pengaruh kriteria ketuntasan minimal terhadap
motivasi

belajar

peserta

didik

pada

mata

pelajaran

Pendidikan

Kewarganegaraan di kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak Lampung
Tengah TP 2012/2013.

E. Tujuan dan Kegunaan Penelitian
1. Tujuan Penelitian

Segala sesuatu yang dikerjakan oleh setiap manusia sudah barang tentu
memiliki suatu tujuan, begitupun halnya dengan penelitian ini. Adapun
tujuan dalam penelitian ini adalah untuk menjelaskan pengaruh kriteria
ketuntasan minimal terhadap motivasi belajar peserta didik pada mata
pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di kelas X SMA Negeri 1 Seputih
Banyak Lampung Tengah TP 2012/2013.

2. Kegunaan Penelitian

Pada dasarnya penelitian yang dilakukan oleh seseorang diharapkan
memiliki manfaat tertentu. Adapun kegunaan dari penelitian ini adalah
sebagai berikut:

10

a. Kegunaan Teoritis

Penelitian ini berguna secara teoritik mengembangkan atau menerapkan
konsep-konsep pendidikan khususnya Pendidikan Kewarganegaraan,
karena membahas tentang kriteria ketuntasan minimal terhadap
motivasi

belajar

peserta

didik

mata

pelajaran

Pendidikan

Kewarganegaraan di kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak.

b. Kegunaan Praktis

a. Bagi peserta didik
Diharapkan peserta didik meningkatkan motivasi belajarnya agar
dapat mencapai kriteria ketuntasan minimal yang telah ditetapkan.
b. Bagi Guru
Mendorong guru untuk menciptakan proses belajar mengajar yang
bisa menumbuhkan ketertarikan peserta didik, dan guru diharapkan
dapat mengarahkan peserta didik agar dapat menguasai kompetensi
yang telah ditetapkan agar kegiatan belajar mengajar yang
dilaksanakan mencapai keberhasilan.
c. Bagi Sekolah
Sekolah dapat lebih meningkatkan kualitas proses pembelajaran
untuk keseluruhan mata pelajaran pada umumnya dan khususnya
pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan.

11

F. Ruang Lingkup Penelitian

Ruang lingkup penelitian ini mencakup:

1. Ruang Lingkup Ilmu

Ruang lingkup penelitian ini termasuk dalam ruang lingkup ilmu
pendidikan khususnya Pendidikan Kewarganegaraan karena membahas
tentang pengaruh kriteria ketuntasan minimal (KKM) terhadap motivasi
belajar peserta didik pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan.

2. Ruang Lingkup Subjek Penelitian

Ruang lingkup subjek dalam penelitian ini adalah peserta didik kelas X
SMA Negeri 1 Seputih Banyak Lampung Tengah TP 2012/2013.

3. Ruang Lingkup Objek Penelitian

Ruang lingkup objek penelitian ini adalah pengaruh kriteria ketuntasan
minimal terhadap motivasi belajar peserta didik pada mata pelajaran
Pendidikan Kewarganegaraan kelas X SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Lampung Tengah TP 2012/2013.

4. Ruang Lingkup Tempat Penelitian

Ruang lingkup tempat penelitian ini adalah SMA Negeri 1 Seputih Banyak
Lampung Tengah.

12

5. Ruang Lingkup Waktu Penelitian

Ruang lingkup waktu dalam penelitian ini adalah sejak dikeluarkannya
surat Izin Penelitian Pendahuluan oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung pada tanggal 28 November 2012 sampai
dengan selesainya penelitian ini pada tanggal 22 Maret 2013.

II.

TINJAUAN PUSTAKA

A. Deskripsi Teori
1. Tinjauan Umum Tentang Motivasi Belajar
a. Pengertian Motivasi Belajar

Seseorang akan berhasil dalam belajar, apabila dari dalam dirinya ada
keinginan untuk belajar. Keinginan merupakan kekuatan mental yang
dapat mendorong seseorang untuk mencapai tujuan. Tujuan adalah hal
yang ingin dicapai oleh seorang individu. Keinginan atau dorongan
dalam belajar untuk mencapai tujuan yang diinginkan inilah yang
disebut dengan motivasi belajar.

Pengertian motivasi diungkapkan Mc. Donald dalam Sardiman A.M.
(2011: 73) bahwa “motivasi adalah perubahan energi dalam diri
(pribadi) seseorang yang ditandai dengan timbulnya perasaan dan
reaksi untuk mencapai tujuan”. Dari pengertian ini, motivasi
mengandung tiga unsur penting. Pertama, motivasi mengawali
terjadinya perubahan energi pada diri setiap individu manusia.
Perkembangan motivasi akan membawa perubahan pada energi
manusia (meskipun motivasi muncul dari dalam diri manusia),
penampakannya akan menyangkut kegiatan fisik manusia. Kedua,
motivasi ditandai dengan munculnya, rasa/feeling, afeksi seseorang.

14

Dalam hal ini, motivasi relevan dengan persoalan-persoalan kejiwaan,
afeksi dan emosi yang pada akhirnya dapat menentukan tingkah laku
manusia. Ketiga, motivasi akan dirangsang karena adanya tujuan. Jadi,
motivasi dalam hal ini sebenarnya merupakan respon yang muncul dari
dalam diri manusia, tetapi kemunculannya karena terangsang atau
terdorong oleh adanya unsur lain, dalam hal ini adalah tujuan.
Berdasarkan pengertian dan tiga unsur di atas, dapat dikatakan bahwa
motivasi merupakan suatu kesatuan yang sistematis, yang dapat
menyebabkan terjadinya suatu perubahan energi dalam diri individu
atau seseorang, sehingga menimbulkan gejala kejiwaan, perasaan dan
juga emosi yang pada akhirnya akan menghasilkan suatu tindakan
untuk melakukan sesuatu.

Pendapat lain dari Eysenck dalam Slameto (2010: 170) yang
merumuskan “motivasi sebagai suatu proses yang menentukan
tingkatan kegiatan, intensitas, konsistensi, serta arah umum dari
tingkah laku manusia”. Pendapat ini berarti bahwa motivasi adalah hal
yang berpengaruh pada sikap dan perilaku seseorang dalam suatu
kegiatan yang memiliki intensitas dan konsistensi dalam kehidupan,
baik dalam hal belajar maupun pekerjaan.
Hamzah B. Uno (2011: 23) menyatakan bahwa “motivasi adalah
kekuatan, baik dari dalam maupun dari luar yang mendorong
seseorang untuk mencapai tujuan tertentu yang telah ditetapkan
sebelumnya”. Berdasarkan pendapat ini, dapat dipahami bahwa

15

pengaruh utama yang dapat membentuk motivasi bagi seseorang
adalah dorongan dari dalam dan dari luar diri pribadi individu itu
sendiri agar dapat mencapai tujuan yang diharapkan. Senada dengan
pendapat dari Hamzah B. Uno tentang pengertian motivasi, Oemar
Hamalik (2011: 159) menjelaskan bahwa, motivasi memiliki dua
komponen, yakni komponen dalam (inner component), dan komponen
luar (outer component). Komponen dalam ialah perubahan dalam diri
seseorang, keadaan merasa tidak puas, dan ketegangan psikologi.
Sedangkan komponen luar ialah apa yang diinginkan seseorang, tujuan
yang menjadi arah kelakuannya. Jadi, komponen dalam adalah
kebutuhan-kebutuhan yang ingin dipuaskan, sedangkan komponen luar
merupakan tujuan yang ingin dicapai.

Berdasarkan beberapa pendapat tentang motivasi yang dimiliki oleh
setiap individu, dapat disimpulkan bahwa motivasi merupakan suatu
kesatuan yang kompleks, yang dapat menyebabkan terjadinya suatu
perubahan tingkah laku baik dari dalam (inner component) maupun
dari luar (outer component) individu yang memiliki intensitas dan
konsistensi yang akhirnya akan menghasilkan suatu tindakan untuk
mencapai tujuan yang diharapkan. Sedangkan motivasi menurut
peneliti adalah suatu perubahan dalam diri individu yang dimulai
dengan adanya dorongan maupun keinginan yang ada dalam dirinya
untuk mencapai suatu tujuan tertentu, yang dengan adanya tujuan itu
individu akan bekerja keras agar berhasil mencapainya.

16

Belajar merupakan kegiatan yang dilakukan secara terus menerus
dengan tujuan dapat menyerap ilmu pengetahuan agar terjadi proses
perubahan tingkah laku. Pendapat yang sesuai dikemukakan oleh
Sardiman A.M. (2011: 18), “Belajar merupakan perubahan tingkah
laku atau penampilan dengan serangkaian kegiatan misalnya dengan
membaca, mendengarkan, meniru, dan lain sebagainya”. Sedangkan
Oemar Hamalik (2011: 27) berpendapat bahwa “belajar merupakan
suatu proses, suatu kegiatan dan bukan suatu hasil atau tujuan”.
Menurut Hamzah B. Uno (2011: 23), “belajar adalah perubahan
tingkah laku secara relatif permanen dan secara potensial terjadi
sebagai hasil dari praktik atau penguatan (reinforced practice) yang
dilandasi tujuan untuk mencapai tujuan tertentu. Salah seorang pendiri
aliran teori belajar tingkah laku, mengemukakan teorinya bahwa
“belajar adalah proses interaksi antara stimulus (yang mungkin berupa
pikiran, perasaan, atau gerakan) dan respons (yang juga bisa berupa
pikiran, perasaan, dan gerakan)” Thorndike dalam Hamzah B. Uno
(2011: 11).

Berdasarkan beberapa pendapat dan teori di atas, dapat disimpulkan
bahwa belajar merupakan proses perubahan tingkah laku yang sifatnya
relatif menetap dan dapat diwujudkan baik konkret (dapat diamati)
maupun nonkonkret (tidak dapat diamati) yang di dalam prosesnya
tidak hanya mengingat tetapi juga mengalami. Sedangkan belajar
menurut

pendapat

peneliti

adalah

proses

mendapatkan

suatu

17

pengalaman baru oleh seseorang yang berdampak pada perubahan
tingkah laku kearah yang lebih baik.

Secara umum, pada diri seorang peserta didik terdapat kekuatan mental
yang menjadi penggerak dalam belajar. Kekuatan mental ini berupa
keinginan, dorongan, perhatian, dan kemauan yang berasal dari
berbagai sumber. Pendapat yang sesuai dikemukakan oleh Biggs &
Telfer dalam Dimyati dan Mudjiono (2009: 80) “Dalam motivasi
terkandung adanya keinginan yang mengaktifkan, menggerakkan,
menyalurkan, dan mengarahkan sikap dan prilaku individu belajar”.
Oleh karena itu, motivasi dipandang sebagai dorongan mental yang
menggerakkan perilaku seseorang, termasuk perilaku belajar pada
peserta didik.
Dimyati dan Mudjiono (2009: 81) menyatakan bahwa ”Salah satu
komponen utama dalam motivasi adalah kebutuhan”. Memang benar
apa yang dikatakan Dimyati dan Mudjiono, kebutuhan sangat
berpengaruh pada motivasi belajar seorang peserta didik, kebutuhan
terjadi bila seseorang merasa ada ketidakseimbangan antara apa yang
ia miliki dengan apa yang ia harapkan, misalnya peserta didik merasa
bahwa hasil belajarnya rendah, padahal ia memiliki buku pelajaran
yang lengkap. Ia merasa memiliki cukup waktu, tetapi ia kurang baik
dalam mengatur waktu belajar sehingga ia memperoleh hasil belajar
yang kurang. Oleh karena itu, peserta didik ini mengubah cara-cara
belajarnya agar memperoleh hasil belajar yang optimal.

18

Hamzah B. Uno (2011: 23) menyatakan bahwa “hakikat motivasi
belajar adalah dorongan internal dan eksternal pada siswa-siswa yang
sedang belajar untuk mengadakan perubahan tingkah laku, pada
umumnya dengan beberapa indikator atau unsur yang mendukung”.
Berdasarkan pengertian ini, dapat dipahami bahwa pengaruh utama
yang dapat membentuk motivasi belajar bagi seorang peserta didik
adalah dorongan dari dalam dan dari luar diri pribadi peserta didik
dengan unsur-unsur yang mendukung kegiatan belajar tersebut.

Pendapat lain tentang motivasi belajar dikemukakan oleh Winkel
dalam Juniman Silalahi (2008: Vol 30, No 02) bahwa “motivasi belajar
adalah keseluruhan daya penggerak dalam diri siswa untuk
menimbulkan kegiatan belajar dan memberikan arahan pada kegiatan
belajar itu, sehingga tujuan yang dikehendaki siswa dapat tercapai.

Kuat atau lemahnya motivasi belajar dalam diri seorang peserta didik
dapat terlihat dari aktivitas dan rutinitas di sekolah yang ia lakukan
sehari-hari. Sardiman A.M. (2011: 83) mengemukakan beberapa ciriciri motivasi yang ada pada diri seseorang, yaitu;
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Tekun menghadapi tugas.
Ulet dalam menghadapi kesulitan.
Menunjukkan minat terhadap bermacam-macam masalah.
Lebih senang bekerja mandiri.
Cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin.
Dapat mempertahankan pendapatnya.
Tidak mudah melepaskan hal-hal yang diyakini.
Senang mencari dan memecahkan soal-soal.

19

Berdasarkan pendapat di atas tentang motivasi belajar, dapat diambil
kesimpulan bahwa motivasi belajar adalah keseluruhan daya
penggerak dalam diri peserta didik yang merupakan dorongan internal
maupun eksternal pada peserta didik yang sedang belajar untuk
melakukan perubahan tingkah laku dengan berbagai cirinya agar dapat
mencapai tujuan yang diinginkan.

b. Fungsi Motivasi

Kegiatan yang dilakukan dan didasari dengan motivasi yang kuat dapat
dipastikan hasil yang akan diperolehpun akan optimal. Begitu pula di
dalam belajar, seorang peserta didik harus memiliki motivasi dalam
dirinya. Pemberian motivasi yang tepat kepada peserta didik akan
berdampak baik pada hasil belajarnya. Karena seorang peserta didik
yang memiliki motivasi dalam belajar akan mencapai tujuan yang ia
inginkan. Dengan demikian, motivasi akan senantiasa menentukan
intensitas usaha belajar bagi para peserta didik untuk mencapai tujuan
dari suatu kegiatan atau pekerjaan.

Menurut Sardiman A.M. (2011: 85) fungsi motivasi adalah sebagai
berikut:
1. Mendorong manusia untuk berbuat, sebagai penggerak dari setiap
kegiatan yang akan dilakukan.
2. Menentukan arah perbuatan, memberikan arah dan kegiatan yang
harus dikerjakan sesuai dengan rumusan tujuannya.
3. Menyelaksi perbuatan, yakni menentukan perbuatan-perbuatan apa
yang harus dikerjakan yang serasi guna mencapai tujuan.

20

Dengan adanya usaha dan motivasi yang baik, maka seorang peserta
didik yang belajar akan menghasilkan prestasi yang baik pula. Hal
tersebut senada dengan pendapat di atas, bahwa motivasi berfungsi
untuk mendorong perbuatan manusia, mengarahkan, dan memilih
perbuatan mana yang dapat mengantarkannya untuk mencapai tujuan
yang diinginkan. Oleh karena itu, intensitas motivasi seorang peserta
didik akan sangat berpengaruh pada tingkat pencapaian hasil dan
prestasi belajarnya.
Motivasi tidak hanya mempunyai arti penting bagi peserta didik, tetapi
juga penting untuk diketahui dan dipahami oleh guru. Pengetahuan dan
pemahaman tentang motivasi belajar pada peserta didik bermanfaat
bagi guru, sesuai dengan pendapat Dimyati dan Mudjiono (2009: 85)
manfaat guru mengetahui motivasi belajar peserta didik ialah;
1). Membangkitkan, meningkatkan dan memelihara semangat
siswa untuk belajar sampai berhasil. 2). Mengetahui
dan
memahami motivasi belajar siswa di kelas bermacam-ragam. 3).
Meningkatkan dan menyadarkan guru untuk memilih satu diantara
bermacam-macam peran, seperti sebagai penasihat, fasilitator,
instruktur, teman diskusi, penyemangat, pemberi hadiah, atau
pendidik. 4). Memberi peluang guru untuk “unjuk kerja” rekayasa
pedagogis.
Telah dijelaskan sebelumnya tentang pentingnya guru mengetahui
manfaat dari motivasi belajar, selain dari manfaat guru juga harus
dapat menekankan kepada peserta didik agar peserta didik mengetahui
nilai-nilai yang terkandung di dalam motivasi. Sesuai dengan pendapat
Oemar Hamalik (2011: 161) yang menjelaskan nilai-nilai yang
terkandung di dalam motivasi sebagai berikut;

21

a) Motivasi menentukan tingkat berhasil atau gagalnya perbuatan
belajar murid.
b) Pengajaran yang bermotivasi pada hakikatnya adalah
pengajaran yang disesuaikan dengan kebutuhan, dorongan,
motif, minat yang ada pada murid.
c) Pengajaran yang bermotivasi menuntut kreativitas dan
imajinasi guru untuk berusaha secara sungguh-sungguh
mencari cara-cara yang relevan dan sesuai guna
membangkitkan dan memelihara motivasi belajar siswa.
d) Berhasil atau gagalnya dalma membangkitkan dan
menggunakan motivasi dalam pengajaran erat pertaliannya
dengan disiplin kelas.
e) Asas motivasi menjadi salah satu bagian yang integral daripad

Dokumen yang terkait

PENGARUH PENERAPAN MOVING CLASS TERHADAP EFEKTIVITAS PEMBELAJARAN PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS X DI SMK NEGERI 5 BANDAR LAMPUNG T.P. 2012/2013

4 67 81

PENGARUH KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PESERTA DIDIK PADA MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI KELAS X SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK LAMPUNG TENGAH TP 2012/2013

1 11 80

PENGARUH HASIL BELAJAR PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP TINGKAT APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA KELAS XI DALAM LINGKUNGAN SEKOLAH DI SMA NEGERI 1 SEPUTIH BANYAK KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013

23 227 82

PENGARUH MOTIVASI BELAJAR DAN SIKAP SISWA PADA MATA PELAJARAN PKn TERHADAP KESIAPAN BELAJAR SISWA KELAS XI IPS DI SMA NEGERI 1 BANDAR LAMPUNG

1 21 108

HUBUNGAN PERSEPSI PESERTA DIDIK TENTANG URGENSI PENDIDIKAN KARAKTER DENGAN MOTIVASI BELAJAR PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN DI SMA NEGERI 10 BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 10 75

PENGARUH SIKAP DAN PERILAKU GURUPADA SAAT MENGAJAR DI KELAS TERHADAP MINAT PESERTA DIDIK DALAM MENGIKUTI MATA PELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN PADA KELAS X DI SMK MUHAMMADIYAH 3 METRO TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 8 74

PENGARUH PEMBERIAN PENGUATAN OLEH GURU TERHADAP HASIL BELAJAR PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN SISWA KELAS VIII SMP NEGERI 1 JATI AGUNG KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TP 2012/2013

0 8 56

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL MATA PELAJARAN KIMIA

0 0 7

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL MATA PELAJARAN KIMIA

0 0 8

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL MATA PELAJARAN KIMIA

0 0 6

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3187 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 799 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 711 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 462 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 615 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1061 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 967 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 584 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 850 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1052 23