Sebaran Frekuensi Panjang Hubungan Panjang dan Bobot

6
Ikan tembang memiliki rangka yang terdiri dari tulang benar dan bertutup insang. Kepala simetris, badan tidak seperti ular. Tidak seluruh sisik terbungkus
dalam kelopak tebal. Bagian ekor tidak bercincin-cincin. Hidung tidak memanjang ke depan dan tidak membentuk rostrum. Pipi atau kepala tidak berkelopak keras dan
tidak berduri. Sirip punggung terdiri dari jari-jari lemah yang berbuku-buku atau berbelah. Badannya bersisik, tidak bersungut dan tidak berjari-jari keras pada
punggung. Tidak bersirip punggung tambahan seperti kulit, tidak berbercak-bercak yang bercahaya, bertulang dahi belakang, sirip dada senantiasa sempurna. Perut
sangat pipih dan bersisik tebal yang bersiku. Sirip perut sempurna, rahang sama panjang, daun insang satu sama lain tidak melekat. Bentuk mulut terminal posisi
mulut terletak di bagian depan ujung hidung, tajam serta bergerigi. Gigi lengkap pada langit-langit, sambungan tulang rahang dan lidah Saanin 1984.
Bentuk badan fusiform, pipih dengan sisik duri di bagian bawah badan, awal sirip punggung sebelum pertengahan badan dengan jumlah jari-jari lemah sebanyak
17-20, dasar sirip dubur pendek dan jauh di belakang dasar sirip dorsal serta berjari- jari lemah berjumlah 16-19, tapis insang halus berjumlah 60-80 pada busur insang
pertama bagian bawah. Ikan tembang merupakan ikan pemakan plankton. Beberapa dari jenis Sardinella ada yang hampir menyerupai satu sama lainnya, namun ada
yang mempunyai beberapa perbedaan morfologis, yang menandakan bahwa ikan itu berbeda spesiesnya Dwiponggo 1982. Perbedaan morfologis ini dapat berupa
perbedaan warna tubuh seperti yang terlihat pada Sardinella fimbriata, Valenciennes dengan warna hijau kebiruan pada bagian badan atas, sedangkan warna biru gelap di
bagian yang sama pada Sardinella lemuru, Bleeker Syakila 2009.

2.2 Sebaran Frekuensi Panjang


Umur ikan dapat diketahui dengan mengkaji bagian tubuh ikan yaitu sisik dan otolith pada bagian kepala ikan memiliki lingkaran-lingkaran tahunan yang
digunakan sebagai metode untuk menghitung komposisi umur ikan pada perairan beriklim subtropis. Lingkaran yang terbentuk pada sisik dan otolith pada ikan
disebabkan oleh fluktuasi kondisi lingkungan perairan pada musim yang berbeda. Dalam mengkaji umur ikan dengan metode frekuensi panjang, sifat-sifat reproduksi
7
dan pertumbuhan ikan perlu dipelajari. Untuk dapat mengetahui umur ikan yang berdasarkan frekuensi panjang digunakan asumsi bahwa ikan yang berada dalam
satu kelompok umur, mempunyai tendensi membentuk suatu distribusi normal panjang disekitar panjang rata-ratanya. Tujuan analisis data berdasarkan sidik
frekuensi panjang digunakan untuk menentukan umur terhadap kelompok-kelompok panjang tertentu. Analisis tersebut bermanfaat dalam pemisahan suatu distribusi
frekuensi panjang yang kompleks ke dalam sejumlah kelompok ukuran Sparre dan Venema 1999. Di Laguna Ologe, Lagos, Nigeria panjang rata-rata ikan tembang
yang tertangkap dengan spesies S. maderensis adalah 129,7 mm Johnson dan Ndimele 2010.

2.3 Hubungan Panjang dan Bobot


Analisis hubungan panjang bobot dimanfaatkan untuk mengetahui aspek pertumbuhan, misalnya melihat berat ikan melalui panjangnya dan menjelaskan sifat
pertumbuhannya. Hubungan panjang bobot hampir mengikuti hukum kubik yaitu bahwa bobot ikan sebagai pangkat tiga dari panjangnya Effendie 1997. Hubungan
antara dua variabel tersebut dapat diketahui dengan menggunakan analisis regresi. Hasil analisis hubungan panjang dengan bobot akan menghasilkan suatu
persamaan, yang dapat digunakan untuk menduga bobot ikan melalui data panjang yang didapatkan, serta nilai konstata b, yaitu pangkat dari suatu persamaan yang
dihasilkan dari analisis regresi, yang menunjukkan pola pertumbuhan ikan. Pola pertumbuhan ikan tembang yang tertangkap di Teluk Banten memiliki persamaan
hubungan panjang bobot, W = 0,00025 L
2,282
Cresidanto 2010, dengan nilai b berkisar antara 1,71-2,42. Hal ini menunjukkan bahwa pola petumbuhan dari ikan
tersebut bersifat allometrik negatif, yaitu pertambahan panjang ikan tembang lebih dominan dibandingkan dengan pertambahan bobotnya Cressidanto 2010. Di
Perairan Ujung Pangkah, Jawa timur oleh Rosita 2007, diperoleh persamaan hubungan panjang bobot W = 0,00004 L
2,664
untuk ikan tembang jantan dan untuk ikan tembang betina W = 0,0007 L
2,091
. Penelitian lain juga dilakukan di Teluk Palabuhanratu yang memperoleh W = 0,000009 L
2,990
Syakila 2009 dan Sungai
8
Nkoro, Nigeria yang memperoleh W = 0,0478 L
3,580
pada spesies S. maderensis dengan koefisien determinasi sebesar 94,7 Abowei 2009.

2.4 Pertumbuhan


Dokumen yang terkait

Kajian Aspek Pertumbuhan Ikan Tembang (Sardinella fimbriata Cuvier dan Valenciennes 1847) Di Perairan Selat Sunda