Kesimpulan Saran Perlindungan Hukum Bagi Kreditur Dalam Eksekusi Perjanjian Kredit Dengan Jaminan Hak Tanggungan

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Kredit yang diberikan oleh perbankan sebagaian besar berasal dari penghimpunan dana masyarakat yang sewaktu-waktu harus siap apabila dikembalikan lagi kepada masyarakat. Oleh karena itu perbankan wajib untuk menjaga kualitas pelemparan kredit yang dilakukannya dengan memperhatikan prinsip-prinsip perkreditan yang sehat diantaranya prinsip 5C. Hal lainnya adalah dalam hal pemberian kredit, bank harus mengikuti prosedur dan syarat umum yag ditentukan terutama dalam hal pengikatan kredit termasuk juga pengikatan jaminan kredit berupa hak tanggungan. Pengikatan hak tanggungan yang tepat akan memudahkan bank untuk melakukan eksekusi jaminan apabila debitur cidera janji wanprestasi 2. Kedudukan kreditur pemegang hak tanggungan dalam hal ini memiliki sifat yang lebih diutamakan daripada kreditur-kreditur lainnya termasuk juga hak dalam eksekusi jaminan. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi sekaligus mencegah debitur melakukan wan prestasi ataupun menggadaikan hak tanggungan kepada pihak lainnya. 3. Berdasarkan Penjelasan Umum angka 9 Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1996 Tentang Hak Tanggungan, bahwa walaupun secara umum ketentuan tentang eksekusi telah diatur dalam Hukum Acara Perdata yang berlaku. Namun secara umum eksekusi dalam hak tanggungan dapat dilakukan kreditur dalam hal ini dengan menyerahkan kepada Kantor Pelayanan Universitas Sumatera Utara Kepiutangan dan Lelang Negara KPKNL untuk diadakan lelang dan eksekusi objek hak tanggungan.

B. Saran

1. Perlu adanya sosialisasi dan pemahaman lebih lanjut kepada setiap debitur yang akan mengajukan kredit di perbankan bahwasannya terdapat prosder- prosedur yang secara umum harus dilakukan sebelum kredit tersebut dicairkan antara lain adalah mengenai kepastian jaminan kredit. Hal ini dilakukan untuk mencegah adanya ketidakadilan dalam pelaksanaan eksekusi dan menjamin terpenuhinya hak dan kewajiban baik debitur maupun kreditur 2. Jaminan bahwa pemegang hak tanggungan memiliki sifat untuk lebih diutamakan daripada kreditur-keditur lainnya selayaknya dapat menjadi pedoman bagi pihak perbankan agar dapat lebih hati-hati dalam pengikatan hak tanggungan agar eksekusi hak tanggungan dapat berjalan lancar dan perbankan akan memperoleh jaminan penyelesaian kredit macet yang dialaminya 3. Bank Pemerintah sebagai kreditur pada umunmya belum sepenuhnya memanfaatkan ketentuan yang tercantum dalam Pasal 6 dengan sebaik- baiknya, karena apabila terjadi wanprestasi oleh pihak debitur biasanya bank sebagai kreditur mengajukan permohonan eksekusi dengan meminta bantuan kepada Ketua Pengadilan Negeri untuk menjual objek Hak Tanggungan melalui pelelangan umum guna memperoleh pelunasan piutangnya. Padahal, proses seperti ini akan memakan waktu yang cukup lama dan berbelit-belit. Seharusnya bank dapat mengacu pada ketentuan Pasal 6 tersebut karena akan Universitas Sumatera Utara lebih efisien, yaitu bank dapat mengajukan permohonan lelang secara langsung kepada Kantor Penjualan Kekayaan Negara dan Lelang KPKNL agar objek Hak Tanggungan dapat langsung dilelang, sehingga kreditur tidak menunggu waktu yang lama untuk memperoleh pelunasan piutangnya. Universitas Sumatera Utara DAFTAR PUSTAKA

A. BUKU

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23