MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SDN 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN PELAJARAN 2013/2014

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI
MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD
DALAM PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V
SDN 1 PRINGSEWU UTARA
TAHUN PELAJARAN
2013/2014

Oleh

LUSIA NINIK SRIWAHYUNI

Skripsi
Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar
SARJANA PENDIDIKAN
Pada
Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar
Jurusan Ilmu Pendidikan

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS LAMPUNG
BANDAR LAMPUNG
2013

ABSTRAK
MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI
MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD
DALAM PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V
SDN 1 PRINGSEWU UTARA
TAHUN PELAJARAN 2013/2014
Oleh
LUSIA NINIK SRIWAHYUNI
Penelitian berjudul “Meningkatkan Aktivitas Dan Hasil Belajar Siswa Melalui
Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD Dalam Pelajaran Matematika
Kelas V SDN 1 Pringsewu Utara Tahun Pelajaran 2013/2014” dilatar belakangi
oleh pemikiran bahwa penyempurnaan dan peningkatan pembelajaran
matematika harus terus diupayakan. Masalah yang dihadapi oleh guru adalah
aktivitas dan hasil siswa pada matapelajaran matematika masih rendah.
Tujuan penelitian ini untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa
melalui model pembelajaran kooperatif tipe STAD dalam pelajaran matematika
kelas V SDN 1 Pringsewu Utara. Pelaksanaan penelitian dilakukan dalam dua
siklus tindakan pembelajaran dengan subjek penelitian siswa dan guru kelas V
pada tahun ajaran 2013/2014. Pola umum prosedur pada setiap tindakan adalah:
(1) Perencanaan, (2) Pelaksanaan, (3) Pengamatan dan Penilaian, (4) Refleksi.
[Penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK)]
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pembelajaran menggunakan model
kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Hal
ini dapat dilihat: (1) Aktivitas belajar siswa mengalami peningkatan dari
69,57% pada siklus I menjadi 73,91% pada siklus II, (2) Hasil belajar siswa
mengalami peningkatan dari rata-rata 72,17 pada siklus I menjadi 83,48 pada
siklus II.
Kata Kunci : Aktivitas Belajar, Hasil Belajar, Model Kooperatif tipe STAD

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL......................................................................................
i
ABSTRAK .....................................................................................................
ii
LEMBAR PERSETUJUAN...........................................................................
iii
LEMBAR PENGESAHAN ...........................................................................
iv
LEMBAR PERNYATAAN ...........................................................................
v
RIWAYAT HIDUP ........................................................................................
vi
PERSEMBAHAN ..........................................................................................
vii
MOTTO .........................................................................................................
viii
KATA PENGANTAR ...................................................................................
ix
DAFTAR ISI ..................................................................................................
x
DAFTAR TABEL ..........................................................................................
xi
DAFTAR GAMBAR .....................................................................................
xii

BAB I PENDAHULUAN ..............................................................................
1.1. Latar Belakang Masalah ..............................................................
1.2. Identifikasi Masalah ....................................................................
1.3. Rumusan Masalah .......................................................................
1.4. Tujuan Penelitian ........................................................................
1.5. Manfaat Penelitian ......................................................................

1
1
3
3
4
4

BAB II KAJIAN PUSTAKA .........................................................................
2.1. Pembelajaran Matematika SD .....................................................
2.1.1 Pengertian Matematika.......................................................
2.1.2 Tujuan Pembelajaran Matematika SD................................
2.1.3 Materi Pembelajaran Matematika SD ................................
2.1.4 Ruang Lingkup Materi Matematika SD Kelas V ..............
2.2. Belajar ........................................................................................
2.2.1 Pengertian Belajar .............................................................
2.2.2 Aktivitas Belajar ................................................................
2.2.3 Hasil Belajar ......................................................................
2.3. Model Pembelajaran ...................................................................
2.3.1 Pengertian Model Pembelajaran ........................................
2.3.2 Model-model Pembelajaran ..............................................
2.4 Model Pembelajaran Kooperatif ..................................................
2.4.1 Pengertian Pembelajaran Kooperatif ..................................
2.4.2 Ciri-ciri Pembelajaran Kooperatif ......................................
2.4.3 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Kooperatif .......
2.4.4 Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif .......................
2.5 Hipotesis ......................................................................................

6
6
6
7
7
7
8
8
9
10
11
11
12
13
13
14
15
16
18

BAB III METODOLOGI PENELITIAN.......................................................
3.1. Metode Penelitian........................................................................
3.2. Setting Penelitian ........................................................................
3.3. Teknik Pengumpulan Data ..........................................................
3.4. Alat Pengumpulan Data .............................................................
3.5. Teknik Analisa Data ....................................................................
3.6. Pendekatan Penelitian .................................................................
3.7. Prosedur Penelitian......................................................................
3.8. Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas ......................................
3.8.1 Siklus I ............................................................................
3.8.2 Siklus II ...........................................................................

19
19
20
20
21
21
23
24
26
26
29

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ..............................
4.1. Hasil Penelitian ...........................................................................
4.1.1 Siklus I ............................................................................
4.1.2 Siklus II ...........................................................................
4.2. Pembahasan .................................................................................
4.2.1 Aktivitas Belajar Siswa ...................................................
4.2.2 Aktivitas Belajar Siswa dalam Kegiatan Praktik .............
4.2.3 Aktivitas Guru dalam Proses Pembelajaran Menghitung
Volum Kubus dan Balok ................................................
4.2.4 Hasil Belajar Siswa .........................................................

34
34
34
45
54
54
57
57
59

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .........................................................
5.1 Kesimpulan ........................................................................
5.2 Saran ..................................................................................

62
62
63

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................
LAMPIRAN ...................................................................................................

67
68

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Pendidikan merupakan proses perubahan yang terjadi secara terus-menerus
kearah kemajuan yang lebih baik. Keberhasilan pendidikan tidak terlepas dari
apa yang direncanakan. Oleh sebab itu, pendidikan pada dasarnya harus
berorientasi pada siswa, dimana siswa sebagai objek dari kegiatan
pembelajaran di sekolah. Sebagai seorang guru, seharusnya kita memiliki
kemampuan meningkatkan pemahaman dan penguasaan melalui model
pembelajaran yang tepat agar siswa memperoleh pengetahuan secara utuh.

Sebagai seorang guru matematika yang mengajar di kelas V SD negeri 1
Pringsewu Utara peneliti merasa bertanggung jawab terhadap kegagalan
dalam pembelajaran. Keadaan ini terjadi karena beberapa faktor umum yaitu,
dalam suatu kelas terdiri dari individu-individu yang beragam dalam segi
kompetensi, latar belakang keluarga, ketersediaan sarana dan prasarana
belajar, minat dan aktivitas belajar siswa, harapan siswa di masa mendatang
dan lain sebagainya. Kondisi di atas harus mampu diatasi guru dengan cara
mencari solusi strategi pembelajaran yang mampu mengakomodir perbedaan
dan keterbatasan di atas.

Matematika di sekolah dasar seharusnya membuahkan hasil belajar berupa
perubahan pengetahuan cara menghitung, dan keterampilan yang sejalan

2

dengan tujuan kelembagaan sekolah dasar yang dapat diterapkan oleh siswa
dalam

kehidupan

sehari-hari.

Berdasarkan

hasil

observasi

peneliti,

kemampuan siswa kelas V SD Negeri 1 Pringsewu Utara MID semester tahun
ajaran 2012/2013 dalam belajar masih rendah, yaitu dari keseluruhan siswa
yang berjumlah 31 siswa, yang mendapat nilai mencapai di atas KKM (61)
sebanyak 14 siswa (45,16%), dan yang tidak mencapai KKM sebanyak 17
siswa atau 54,84%.

Rendahnya hasil belajar mata pelajaran matematika menunjukkan adanya
indikasi terhadap rendahnya kinerja guru dalam mengelola pembelajaran.
Guru cenderung menggunakan metode ceramah pada setiap pembelajaran
yang dilakukannya. Sebagai guru yang baik dan profesional, permasalahan ini
tentu perlu ditanggulangi dengan segera, yaitu dengan berkolaborasinya para
guru,

diharapkan

kemampuan

profesional

guru

dalam

merancang

pembelajaran akan lebih baik dan dapat menerapkan model pembelajaran yang
variatif, sehingga dapat melakukan perubahan dan perbaikan dalam mengelola
proses pembelajaran yang lebih berpusat pada siswa. Guru perlu merefleksi
diri untuk dapat mengetahui faktor-faktor penyebab ketidakberhasilan
siswanya dalam pelajaran matematika.

Salah satu upaya yang harus dilakukan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil
belajar siswa dibutuhkan model pembelajaran yang mampu mengaktifkan
siswa. Model pembelajaran yang dimungkinkan mampu menjembatani
maksud diatas adalah model kooperatif tipe Student Team Achievement

3

Division

(STAD).

Pembelajaran

kooperatif

tipe

STAD

merupakan

pembelajaran yang dapat mengaktifkan siswa dalam belajar, sehingga
diharapkan hasil belajarnya dapat lebih baik (meningkat). Dengan
pembelajaran kooperatif tipe STAD diharapkan materi yang disampaikan
dapat diserap dengan baik, dan memudahkan siswa dalam memecahkan
permasalahannya dalam kehidupan sehari-hari maupun dalam proses
pembelajaran.

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut di atas maka identifikasi masalah
sebagai berikut:
1. Aktivitas siswa pada saat proses pembelajaran matematika masih rendah
2. Hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika masih rendah,
didominasi siswa yang hasil belajarnya di bawah ketuntasan yaitu KKM
59
3. Guru hanya memberikan penjelasan sekilas secara ceramah pada mata
pelajaran matematika, dimana siswa hanya menjadi pendengar sedangkan
guru aktif dan siswa pasif.

1.3 Rumusan Masalah

Berdasarkan identifikasi masalah maka rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah sebagai berikut:

4

1. “Bagaimanakah model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat
meningkatkan aktivitas belajar siswa pada mata pelajaran matematika
kelas V semester ganjil tahun pelajaran 2013/2014 di SD Negeri 1
Pringsewu Utara Kecamatan Pringsewu?”
2. “Apakah model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan
hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika kelas V semester ganjil
tahun pelajaran 2013/2014 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara Kecamatan
Pringsewu?”

1.4 Tujuan Penelitian.

Penelitian perbaikan pembelajaran ini dilakukan dengan tujuan untuk:
1. Meningkatkan aktivitas belajar siswa kelas V semester ganjil tahun
pelajaran 2013/2014 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara Kecamatan
Pringsewu pada pelajaran matematika dalam mengitung volume bangun
ruang dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD.
2. Meningkatkan hasil belajar siswa kelas V semester ganjil tahun pelajaran
2013/2014 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara Kecamatan Pringsewu pada
pelajaran matematika dalam mengitung volume bangun ruang dengan
menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD.

1.5 Manfaat Penelitian

1. Bagi siswa
Manfaat penelitian bagi siswa sebagai berikut:

5
a. Melatih siswa berfikir kreatif dan ilmiah
b. Meningkatkan aktivitas belajar siswa dalam pembelajaran
c. Meningkatkan kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor siswa
d. Menciptakan suasana yang menyenangkan dalam pembelajaran

2. Bagi guru
Manfaat penelitian bagi guru sebagai berikut:
a. Mengetahui kekurangan atau kemampuan guru dalam mengajar
b. Guru dapat berkembang secara profesional
c. Mendapat

kesempatan

untuk

berperan

aktif

mengembangkan

pengetahuan dan keterampilan sendiri
d. Sebagai referensi dalam menemukan strategi pembelajaran yang tepat

3) Bagi sekolah
Manfaat penelitian bagi sekolah yaitu dapat meningkatkan kualitas
pendidikan siswa, yang akan berdampak pula terhadap kemajuan sekolah.

4) Bagi peneliti
Manfaat penelitian bagi peneliti yaitu untuk menambah wawasan serta
pengetahuan peneliti dan mengembangkan pengetahuan peneliti dalam
mempersiapkan diri untuk menjadi guru yang profesional.

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pembelajaran Matematika SD
Matematika merupakan salah satu matapelajaran wajib di SD yang diberikan
dari kelas 1 samapai kelas 6. Adapun ruang lingkup materinya sebagai
berikut:

berhitung,

materi

aplikasi,

materi

pecahan,

dan

desimal

(http://www.anneahira.com/i-nateinatika-sd.htm). Oleh karena itu setiap guru
matematika SD dari kelas 1 sampai dengan kelas 6 harus dapat
memahami/menguasai materi tersebut agar dapat membelajarkan siswa
supaya tujuan tercapai.
2.1.1 Pengertian Matematika
Pembelajaran matematika merupakan pembelajaran yang dikaitkan
dalam kehidupan sehari-hari. Sujono (1988:5) Matematika merupakan
ilmu pengetahuan tentang penalaran yang logik dan masalah yang
berhubungan dengan bilangan. Suherman dkk (2003:16) Matematika
adalah ilmu pengetahuan yang diperoleh dengan bernalar.
Pendapat di atas menjelaskan bahwa matematika merupakan ilmu
pengetahuan tentang penalaran yang berhubungan dengan bilangan
yang berkaitan dengan konsep algoritma yang luwes, akurat, efisien,
dan tepat dalam pemecahan masalahnya. Sehingga siswa dapat

7

membuahkan hasil belajar berupa perubahan pengetahuan menghitung,
dan hal ini sangat bermanfaat bagi kehidupan anak sehari-hari.
2.1.2 Tujuan Pembelajaran Matematika SD
Mata pelajaran matematika bertujuan agar peserta didik memiliki
kemampuan dalam memahami konsep dan mengaplikasikan konsep
matematika; menggunakan penalaran pada pola dan sifat; memecahkan
masalah; mengkomunikasikan gagasan dengan simbol tabel, diagram;
memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan.
(Depdiknas.Standar Kompetensi Dan Kompetensi Dasar Tingkat
SD/MI.2007.11)

2.1.3 Materi Pembelajaran Matematika SD
Beberapa materi pelajaran matematika di SD diantaranya adalah:
1. Materi berhitung, yaitu mengenal perhitungan penambahan,
pengurangan, perkalian dan pembagian angka kecil
2. Materi aplikasi, yaitu menghitung kecepatan, membagi waktu, atau
juga perhitungan besaran nilai uang
3. Materi pecahan, yaitu perhitungan angka dalam bentuk pecahan
4. Materi pecahan desimal dan perhitungan bangun ruang, yaitu
perhitungan angka dalam bentuk pecahan desimal, luas bangun,
volume, panjang sisi, ruas jari-jari.
(http://www.anneahira.com/-i-nateinatika-sd.htm)
2.1.4 Ruang Lingkup Materi Matematika SD Kelas V
Ruang lingkup mata pelajaran matematika pada satuan pendidikan
SD/MI kelas V meliputi aspek-aspek sebagai berikut:
1.

Bilangan

2.

Geometri dan pengukuran

3.

Pengolahan Data

(Depdiknas.Standar Kompetensi Dan Kompetensi Dasar Tingkat
SD/MI.2007.11)

8

2.2 Belajar
2.2.1 Pengertian Belajar
Menurut Hamalik Oemar (2001:28):
Belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku individu melalui
interaksi dengan lingkungan. Aspek tingkah laku tersebut adalah:
pengetahuan, pengertian, kebiasaan, keterampilan, apresiasi, emosional,
hubungan sosisal, jasmani, etis atau budi pekerti.

Rochman Natawijaya (2005:31) mengemukakan bahwa:
Belajar aktif adalah suatu sistim belajar mengajarkan yang menekankan
aktivitas siswa secara fisik, intelektual, dan emosional, guna
memperoleh hasil berupa perpaduan antara aspek kognitif, afektif, dan
psikomotor.

Selain itu Slameto (2008:2) juga mengemukakan bahwa:
Belajar adalah merupakan sesuatu proses usaha yang dilakukan
seseorang untuk memperoleh sesuatu perubahan tingkahlaku yang baru
secara keseluruhan sebagai hasil pengalaman sendiri dalam interaksi
dengan lingkungannya.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu
proses memahami segala bentuk pembelajaran dalam rangka untuk
perubahan tingkahlaku yang baru sebagi hasil dari pengalamanya
sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya.

9

Menurut Udin S. Winataputra (1995:2)
Mengemukakan bahwa learning (belajar) mengandung pengertian
proses perubahan yang relatif tetap dalam prilaku individu sebagai hasil
dari pengalaman.

Thursan Hakim (2000:1) mengemukakan:
Belajar adalah suatu proses perubahan di dalam kepribadian manusia
dan perubahan tersebut ditampakkan dalam bentuk peningkatan kualitas
dan kuantitas tingkah laku seperti peningkatan kecakapan, pengetahuan,
sikap, kebiasaan, pemahaman keterampilan, daya pikir dan lain-lain.

Dari pengertian di atas, maka dapat disimpulkan bahwa belajar adalah
suatu proses memahami segala bentuk pembelajaran dalam rangka
untuk perubahan tingkah laku yang baru sebagai hasil dari
pengalamannya sendiri sebagai interaksi dengan lingkungannya.

2.2.2 Aktivitas Belajar

Aktivitas belajar adalah seluruh aktivitas siswa dalam proses belajar,
mulai dari kegiatan fisik sampai kegiatan psikis. Kegiatan fisik berupa
ketrampilan-ketrampilan dasar sedangkan kegiatan psikis berupa
ketrampilan terintegrasi.

Aktivitas belajar menurut Nasution (2004 : 88) adalah suatu proses
kegiatan yang dilakukan siswa dalam pembelajaran untuk mencapai
tujuan atau yang dicita-citakan.

10

Selanjutnya Sardiman (2001:93) mengemukakan bahwa:
Pada prinsipnya belajar adalah berbuat, tidak ada belajar jika tidak ada
aktivitas. Itulah mengapa aktivitas merupakan prinsip yang sangat
penting dalam interaksi belajar mengajar. Selain itu Sardiman (2007:
95) juga mengemukakan bahwa aktifitas belajar adalah kegiatan yang
bersifat fisik atau mental dalam usaha memenuhi kebutuhan yang telah
direncanakan

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar adalah
proses kegiatan yang dilakukan siswa dalam pembelajaran untuk
mencapai tujuan yang dicita-citakan yang bersifat fisik, psikis, mental
dalam usaha untuk memenuhi kebutuhan yang diharapkan bisa
menghasilkan pembelajaran yang optimal.

Dalam aktivitas belajar ada beberapa prinsip yang berorientasi pada
pandangan ilmu jiwa, yaitu pandangan ilmu jiwa lama dan modern.
Menurut pandangan ilmu jiwa lama, aktivitas didominasi oleh guru
sedangkan menurut pandangan ilmu jiwa modern, aktivitas didominasi
oleh siswa.

2.2.3 Hasil Belajar
Hasil belajar merupakan tolak ukur keberhasilan siswa setelah
terjadinya proses pembelajaran. Hasil belajar dapat ditentukan setelah
selesainya rangkaian proses pembelajaran.

11

Menurut S. Nasution (Surya Bs. 1994): hasil belajar adalah suatu
perubahan pada individu yang belajar tidak hanya mengenai
pengetahuan, tapi juga membentuk kecakapan dan penghayatan dalam
diri pribadi individu yang belajar. Dimyati (1999:200) juga
mengemukakan: hasil belajar merupakan hasil proses untuk
menentukan nilai belajar siswa melalui kegiatan penilaian dan atau hasil
belajar. Dengan tujuan mengetahui tingkat keberhasilan yang ditandai
dengan huruf atau kata simbol yang dicapai oleh siswa setelah
mengikuti kegiatan pembelajaran.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah
prestasi belajar siswa yang diperoleh setelah mengikuti materi tetentu
yang merupakan hasil usaha dari siswa yang dapat berupa nilai atau
prestasi yang dicapai siswa yang berupa angka setelah mengikuti tes
akhir pembelajaran yang berupa data kuantitatif.

2.3 Model Pembelajaran

2.3.1 Pengertian Model Pembelajaran

Model

pembelajaran

adalah

prosedur

sistematis

dalam

mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar.
Menurut Tanirejo Tukiran dkk (2011:122): Metode pembelajaran
adalah seperangkat komponen yang telah dikombinasikan secara
optimal untuk kualitas pembelajaran.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran
memeiliki arti yang sama dengan pendekatan, strategi atau metode
pembejaran, dari yang sederhana sampai yang agak kompleks dan rumit
yang memerlukan banyak alat bantu dalam penerapanya.

12

2.3.2 Model-model pembelajaran

Ada beberapa model pembelajaran antaralain sebagai berikut:
1. Model pembelajaran perbasis portofolio;
2. Model pembelajaran simulasi;
3. Model pembelajaran diskusi kelompok;
4. Model pembelajaran kontekstual;
5. Model pembelajaran kooperatif;
6. Model pembelajaran Value Clarification Technique (VCT);
7. Model pembelajaran tugas terstruktur.

Slavin (dalam Isjoni, 2009:15) mengemukakan
Cooperative learning (pembelajaran kooperatif) adalah suatu model
pembelajaran dimana dalam dalam sistem belajar dan bekerja dalam
kelompok-kelompok kecil yang berjumlah 4-6 orang secara kolaboratif
sehingga dapat merangsang siswa lebih bergairah dalam belajar.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran
adalah model pembelajaran yang sederhana sampai yang agak
kompleks dan rumit yang memerlukan banyak alat bantu dalam
penerapanya.

13

2.4 Model Pembelajaran Kooperatif

2.4.1 Pengertian Pembelajaran Kooperatif
Menurut Solihin, E dan Rahardjo (2007:4): Pembelajaran kooperatif
dapat diartikan sebagai suatu struktur tugas bersama dalam suasana
kebersamaan
diantara
anggota
kelompok.
Lie
(2008:17)
mengemukakan: Pembelajaran kooperatif adalah suatu sikap atau
prilaku bersama dalam bekerja atau membantu diantara sesama dalam
struktur dalam kerjasama yang teratur dalam kelompok yang terdiri dari
dua orang atau lebih. Keberhasilan kerja dipengaruhi oleh keterlibatan
oleh setiap kelompok itu sendiri.
Model-model pembelajaran kooperatif antara lain:
1. Student Team-Achievement Division (STAD)/Divisi PencapaianKelompok Siswa
2. Pembelajaran kooperatif Tipe Team Games Turnament (TGT)
3. Model pembelajaran investigasi kelompok/Group Investigastion (GI)
Dari ketiga model kooperatif di atas yang paling tepat untuk
pembelajaran matematika adalah tipe STAD.

Selain itu Isjoni, 2009:51 juga mengemukakan bahwa:
Tipe STAD yang dikembangkan oleh Slavin merupakan tipe kooperatif
yang menekankan aktivitas dan interaksi diantara siswa untuk saling
memotivasi

dan

saling

membantu

dalam

menguasai

materi

pembelajaran guna mencapai prestasi yang maksimal.

Menurut Slavin (2009:143), tipe STAD merupakan salah satu metode
pembelajaran kooperatif yang paling sederhana, dan merupakan model
yang paling baik untuk pemulaan bagi para guru yang baru

14

menggunakan pendekatan kooperatif. Di samping itu metode ini juga
sangat mudah diadaptasi-telah digunakan dalam matematika, sains,
ilmu pengetahuan sosial, bahasa Inggris, teknik, dan banyak subjek
lainya, dan pada tingkat sekolah menengah sampai perguruan tinggi
(Sharan, 2009:5)

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran kooperatif
adalah

pembelajaran

yang

dilakukan

secara

kelompok

kecil,

bekerjasama dengan sesama siswa yang mempunyai latar belakang dan
kemampuan yang berbeda, untuk memahami konsep yang difasilitasi
guru sehingga keterampilan bersosialisasinya berkembang.

2.4.2 Ciri-ciri Pembelajaran Kooperatif
Syah (2000)
Ciri-ciri pembelajaran kooperatif adalah belajar bersama dengan teman;
selama proses belajar terjadi tatap muka antar teman; saling
mendengarkan pendapat diantara anggota kelompok; belajar dari teman
sendiri dalam kelompok; belajar dalam kelompok kecil; produktif
berbicara atau saling mengemukaakan pendapat; keputusan tergantung
pada siswa sendiri; siswa aktif.

Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa ciri pembelajaran
kooperatif sebagai berikut:
a. Siswa belajar dalam kelompok kecil, untuk mencapai ketuntasan
belajar
b. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi,
sedang, dan rendah

15

c. Diupayakan agar dalam setiap kelompok terdiri dari suku, ras,
budaya, dan jenis yang berbeda
d. Bekerjasama dengan sesama siswa dalam mengerjakan tugas
e. Penghargaan lehih diutamakan kepada kerja kelompok dari pada
individual.

2.4.3 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Kooperatif.

Yamin dan Ansari mengemukakan beberapa kelebihan dari Cooperative
Learning (Yamin dan Ansari, 2008:76).
a. Cooperative learning (pembelajaran kelompok) mengajarkan siswa
menjadi percaya kepada guru dan lebih percaya lagi pada
kemampuan sendiri, untuk berpikir, mencari informasi dari sumber
lain, dan belajar dari siswa lain.
b. Cooperative learning mendorong siswa untuk mengungkapkan
idenya secara verbal, membandingkan dengan ide teman yang lain.
c. Cooperative learning membantu siswa menghormati siswa yang
pintar dan siswa yang lemah dan menerima perbedaan ini.
d. Cooperative learning merupakan suatu strategi efektif bagi siswa
untuk mencapai hasil akademik dan sosial termasuk meningkatkan
prestasi, percaya diri, dan hubungan interpersonal positif antara satu
siswa dengan yang lain, meningkatkan ketrampilan manajemen
waktu, dan sikap positif terhadap sekolah.
e. Cooperative learning banyak menyediakan kesempatan siswa untuk
membandingkan jawabannya dan menilai ketepatan jawaban itu.
f. Cooperative learning mendorong siswa lemah untuk tetap berbuat,
dan membantu siswa-siswa pintar mengidentifikasi celah-celah
dalam pemahamannya.
g. Interaksi yang terjadi selama cooperative learning membantu
memotivasi siswa dan mendorong pemikirannya.
h. Dapat memberikan kesempatan pada para siswa belajar ketrampilan
bertanya dan mengomentari suatu masalah.
i. Dapat mengembangkan bakat kepemimpinan dan mengajarkan
ketrampilan berdiskusi.
j. Mempedulikan siswa melakukan interaksi sosial.
k. Menghargai ide orang lain yang dirasa lebih baik.
l. Meningkatkan kemampuan berpikir kreatif

16

Selain kelebihan, juga dijelaskan kelemahan pembelajaran kooperatif,
antara lain (Yamin dan Ansari, 2008:77) :
a. Beberapa siswa mungkin pada awalnya segan mengeluarkan ide,
takut dinilai temannya dalam grup.
b. Tidak semua siswa secara otomatis memahami dan menerima
filosofi cooperative learning sehingga guru akan menyita banyak
waktu untuk mensosialisasi siswa belajar dengan cara ini.
c. Penggunaan cooperative learning harus sangat rinci melaporkan
setiap penampilan siswa dan tiap tugas siswa, dan banyak
menghabiskan waktu menghitung hasil prestasi grup.
d. Meskipun kerjasama sangat penting untuk ketuntasan belajar siswa,
banyak aktivitas kehidupan didasarkan pada usaha individual.
Namun siswa harus berusaha menjadi percaya diri dan hal ini
menjadi sangat sulit karena memiliki latar belakang yang berbeda.
e. Sulit membentuk kelompok yang solid yang dapat bekerja sama
secara harmonis.
f. Penilaian terhadap siswa sebagai individu menjadi sulit karena
tersembunyi di belakang kelompok.

Pembelajaran kooperatif mempunyai banyak keuntungan untuk
meningkatkan proses pembelajaran. Tapi tetap saja ada kelemahan di
sisi lainnya namun guru harus semaksimal mungkin bisa lebih
mengurangi kelemahan yang ada dalam jenis pembelajaran ini.

2.4.4 Langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif
Abimanyu, dkk (2009:7-5) menjelaskan langkah-langkah belajar
kooperatif yaitu :
a) Kegiatan Persiapan
- Merumuskan tujuan pembelajaran yang akan dicapai
- Menyiapkan materi pembelajaran dan menjabarkan tersebut ke
dalam tugas-tugas kelompok
- Mengidentifikasi sumber-sumber yang akan menjadi sarana
kegiatan kelompok
b) Kegiatan Pembelajaran
- Mengemukakan lingkup materi pelajaran yang akan dipelajari
- Membentuk kelompok

17

- Mengemukakan tugas setiap kelompok kepada ketua kelompok
atau langsung kepada semua siswa
- Mengemukakan peraturan dan tata tertib serta saat memulai dan
mengakhiri kegiatan kelompok
- Mengawasi, memonitor, dan bertindak sebagai fasilitator selama
siswa melakukan belajar kelompok
- Pertemuan klasikal untuk pelaporan hasil kerja kelompok,
pemberian balikan dari kelompok lain atau dari guru.

Terdapat beberapa fase atau langkah utama dalam pembelajaran
kooperatif (Arends, 1997:113). Pembelajaran dimulai dengan guru
menyampaikan tujuan pembelajaran dan motivasi siswa untuk belajar.
Fase ini diikuti siswa dengan penyajian informasi, sering dalam bentuk
teks bukan verbal. Selanjutnya siswa dikelompokan ke dalam tim-tim
belajar. Tahap ini diikuti bimbingan guru pada saat siswa bekerjasama
menyelesaikan tugas mereka. Fase terakhir dari pembelajaran
kooperatif yaitu penyajian hasil akhir kerja kelompok, dan mengetes
apa yang mereka pelajari, serta memberi penghargaan terhadap usahausaha kelompok maupun individu.

Langkah-langkah untuk menggunakan STAD
Slavin (1995)
1. Membentuk kelompok yang anggotanya 4 orang secara hetrogen
(campuran menuru presatasi, jenis kelamin, suku dll)
2. Guru menyajikan pelajaran
3. Guru memberi tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh
anggota-anggota kelompok. Anggotanya yang sudah mengerti dapat
menjelaskan pada anggota lainya sampai semua anggota dalam
kelompok itu mengerti
4. Guru memberi kuis/pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada saat
menjawab kuis tidak boleh saling membantu
5. Memberi evaluasi
6. Kesimpulan

18

2.5 Hipotesis

Hipotesis penelitian ini adalah :
1. Jika model pembelajaran kooperatif tipe STAD diterapkan dalam
pembelajaran matematika dengan langkah yang tepat, maka dapat
meningkatkan aktivitas belajar siswa kelas V semester ganjil tahun
pelajaran 2013/ 2014 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara.
2. Jika model pembelajaran kooperatif tipe STAD diterapkan dalam
pembelajaran matematika dengan langkah yang tepat, maka dapat
meningkatkan Hasil Belajar siswa kelas V semester ganjil tahun pelajaran
2013/ 2014 di SD Negeri 1 Pringsewu Utara.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Metode Penelitian

Penelitian tindakan (action research) merupakan penelitian yang diarahkan
pada upaya pemecahan masalah atau perbaikan. Penelitian tindakan yang
dilakukan oleh guru di kelas disebut penelitian tindakan kelas (class room
action research). Class room action research (CAR) adalah action research
yang dilakukan oleh guru di dalam kelas (Aunurrahman, dkk. 2009:3).

Penelitian ini menggunakan metode penelitian tindakan yang dilakukan di
kelas (class room action research). Penelitian tindakan kelas tersebut
merupakan suatu rangkaian langkah-langkah (a spiral of steps), setiap
langkah terdiri dari empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi, dan
refleksi (Kemmis dan Me. Taggart dalam Aunurrahman, dkk. 2009: 4-27)

Gambar 1. Langkah Penelitian Tindakan Kelas
Refleksi

Observasi

Siklus I

Rencana
Tindakan

Pelaksanaan
Tindakan
Refleksi

Observasi

Siklus II

Pelaksanaan
Tindakan

Rencana
Tindakan
Dst

20
3.2 Setting Penelitian

3.2.1 Waktu Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan pada semester ganjil tahun pelajaran
2013/2014 dari bulan Juli sampai September 2013.

3.2.2 Tempat Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan di SD Negeri 1 Pringsewu Utara jalan KH.
Gholib gang Panda kelurahan Pringsewu Utara kecamatan Pringsewu
kabupaten Pringsewu provinsi Lampung.

3.2.3 Subjek Penelitian

Subjek yang digunakan dalam penelitian ini adalah siswa kelas V yang
berjumlah 23 siswa yang terdiri dari 14 siswa laki-laki dan 9 siswa
perempuan, dan guru mata pelajaran matematika kelas V di SD Negeri
1 Pringsewu Utara. Sedangkan objek tindakan dalam penelitian ini
adalah pembelajaran menggunakan metode kooperatif tipe STAD yang
bertujuan untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa.

3.3 Teknik Pengumpulan Data
a.

Observasi
Observasi dilakukan terhadap aktivitas siswa dan kinerja guru selama
proses pembelajaran berlangsung oleh observer dengan memberikan
tanda checklist pada lembar observasi.

21
b. Tes hasil belajar
Tes hasil belajar dilakukan untuk mendapatkan data hasil belajar siswa
yang dilakukan pada akhir pembelajaran setiap siklusnya.

3.4 Alat Pengumpulan Data

1.

Lembar panduan observasi aktivitas siswa dan kinerja guru

2.

Soal-soal tes yang digunakan untuk mendapatkan data tentang hasil
belajar

3.5 Teknik Analisa Data
Dalam penelitian ini analisa data dilakukan setelah satu paket perbaikan
selesai diimplementasikan secara keseluruhan analisa ini menggunakan
analisa kualitatif dan kuantitatif.
 Analisa kualitatif digunakan untuk menganalisa data yang bersifat
penggambaran kenyataan atau fakta dalam proses penelitian yang
diperoleh dengan tujuan untuk mengetahui, kinerja guru respon siswa
terhadap kegiatan pembelajaran serta aktivitas siswa selama proses
pembelajaran.

Menentukan persentase aktivitas belajar siswa per kelas:
Aktivitas siswa =
 Analisa kuantitatif digunakan untuk menganalisa tingkat keberhasilan
siswa setelah proses pembelajaran. Dilakukan dengan cara memberikan
evaluasi berupa soal tes tertulis pada setiap akhir siklus.

22
Menentukan persentase siswa tuntas belajar dilakukan dengan cara
mendata dari soal yang telah dijawab oleh siswa:
Nilai =
(Lapono, 2009:6.234)
Tabel 1. Peresentase Ketuntasan Hasil Belajar

No
1
2
3
4
5
6

Skor
>80
78 – 79
70 – 74
65 – 69
60 – 64
< 60

Kriteria
Tuntas
Tuntas
Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas
Tidak Tuntas

Ketuntasan =
Nilai tes merupakan hasil belajar siswa, yang merupakan perbandingan
antara hasil belajar siswa sebelum tindakan dengan hasil belajar siswa.

Indikator Keberhasilan
Indikator keberhasilan perbaikan pembelajaran melalui penelitian ini
adalah:
1. Meningkatnya aktivitas siswa dari siklus ke siklus sehingga mencapai
sekurang-kurangnya 75%
2. Meningkatnya hasil belajar siswa dari siklus ke siklus hingga mencapai
minimal 65% siswa tuntas belajar dengan KKM 61

23
3.6 Pendekatan Penelitian
Pada penelitian ini digunakan metode penelitian tindakan kelas (class room
action research) dengan penekanan terhadap proses pembelajaran matematika
di kelas V. Penelitian tindakan kelas adalah suatu kegiatan penelitian dengan
mencermati sebuah kegiatan belajar melalui tindakan yang secara sengaja
dimunculkan dalam sebuah kelas, yang bertujuan memecahkan masalah atau
meningkatkan mutu pembelajaran di kelas tersebut.
Tindakan yang secara sengaja dimunculkan tersebut, diberikan oleh guru atau
berdasarkan arahan guru yang kemudian dilakukan oleh siswa. Dalam hal ini,
arti kelas tidak terikat pada pengertian ruang kelas, tetapi dalam pengertian
yang lebih spesifik, yaitu kelas adalah sekelompok siswa yang dalam waktu
yang sama, menerima pelajaran yang sama dari guru yang sama juga
(Suharsimi: 2005).
Menurut Kemmis (1988), penelitian tindakan adalah suatu bentuk penelitian
reflektif dan kolektif yang dilakukan peneliti dalam situasi sosial untuk
meningkatkan penalaran praktik sosial mereka (Sanjaya, hal. 24). Dalam hal
ini, penelitian tindakan memiliki kawasan yang lebih luas daripada PTK.
Penelitian tindakan diterapkan di berbagai bidang ilmu pendidikan, misalnya
dalam kegiatan praktik bidang kedokteran, manajemen, dan industri (Basrowi
& Suwandi, hal. 25).
Tujuan PTK adalah memperbaiki dan meningkatkan kualitas pembelajaran
serta membantu memberdayakan guru dalam memecahkan masalah
pembelajaran di sekolah.

24

Menurut Suyanto (1997), tujuan PTK adalah meningkatkan dan/atau,
memperbaiki praktik pembelajaran di sekolah, meningkatkan relevansi
pendidikan, meningkatkan mutu pendidikan, dan efisiensi pengelolaan
pendidikan (Basrowi & Suwandi, hal. 54). Penelitian yang dilakukan oleh
peneliti yaitu dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe
STAD.

3.7 Prosedur Penelitian
a.

Perencanaan
Pembuatan usulan penelitian tindakan kelas:

1.

Menentukan waktu penelitian

2.

Menentukan materi pembelajaran matematika yang sesuai dengan
kurikulum KTSP

3.

Mempersiapkan kelengkapan yang akan digunakan dalam proses
pembelajaran seperti pemetaan, silabus, RPP, kisi-kisi, perbaikan
pembelajaran, lembar latihan soal dan lembar observasi

4.

Menentukan dan menyiapkan media pembelajaran yang sesuai dengan
materi

5.

Menetapkan cara refleksi yaitu dilakukan setiap selesai penelitian dan
pemberian tindakan untuk setiap siklusnya

b. Tindakan
Pelaksanaan tindakan dilakukan setiap tatap muka sesuai dengan
pembelajaran yaitu:

25
1.

Penelitian tindakan kelas terbagi menjadi beberapa siklus, siklus I terdiri
dari dua pertemuan

2.

Melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe STAD

3.

Melakukan pengamatan untuk mengisi lembar observasi

4.

Setiap akhir siklus diadakan tes tertulis untuk mengetahui tingkat hasil
belajar siswa terhadap materi pembelajaran

5.

Mengumpulkan data dari hasil observasi untuk mengetahui aktivitas
belajar siswa

6.

Menganalisa data

7.

Merefleksi penelitian untuk melakukan tindakan selanjutnya

c.

Observasi
Observasi bertujuan mengamati aktivitas siswa dan guru yang bertujuan
untuk mengumpulkan data yang valid untuk menjawab masalah yang
sedang dilaksanakan dalam proses pembelajaran.

d. Refleksi
Refleksi yaitu renungan atau mengingat kembali apa yang sudah
dikerjakan untuk mengetahui sudah atau belum berhasilkah apa yang
sudah dikerjakan. Refleksi dilakukan untuk mengkaji apakah pada
pelaksanaan pembelajaran sudah meningkat aktivitasnya. Hasil belajar
siswa pada penyelesain soal menggunakan model pembelajaran
kooperatif tipe STAD.

26
3.8 Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas

3.8.1 Siklus I
1. Tahap Perencanaan
Pada tahap perencanaan hal-hal yang dilakukan oleh peneliti adalah
meliputi:
a. Mencari teman sejawat untuk mengamati proses belajar
mengajar
b. Menyiapkan pelaksanaan pemetaan, silabus, RPP, kisi-kisi, LKS
c. Mengawali pelajaran dengan pendahuluan untuk memberikan
motivasi dan apersepsi
2. Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan tindakan kelas dilakukan adalah:
a. Kegiatan awal 10 menit
1. Mengkondisikan

siswa

ke

arah

model

pembelajaran

kooperatif tipe STAD
2. Membentuk kelompok yang anggotanya 4 siswa. Pembagian
kelompok berdasarkan tingginya peringkat yang diraih oleh
anak tersebut pembagian kelompok tersebut adalah sebagai
berikut:

27

NO KELOMPOK

BERDASARKAN
PERINGKAT

PENUGASAN
SIKLUS I

1

Kelompok I

Peringkat 1,12,13,19

Kubus

2

Kelompok 2

Peringkat 2,11,14,20

Kubus

3

Kelompok 3

Peringkat 3,10,15,21

Kubus

4

Kelompok 4

Peringkat 4,9,16,22

Kubus

5

Kelompok 5

Peringkat 5,8,17,23

Kubus

6

Kelompok 6

Peringkat 6,7,18

Kubus

3. Melakukan apersepsi, guru mengajak siswa mengingat
kembali gambar tabung dan prisma
4. Menyampaiakan tujuan pembelajaran yang akan dicapai
setelah pembelajaran
5. Memberi

penjelasan

pokok-pokok

materi

yang

akan

diajarkan
6. Guru menunjukkan gambar segi empat dan kubus
7. Guru menyiapkan media pembelajaran

b. Kegiatan inti 50 menit
1. Pembagian LKS
2. Diskusi kelompok mengerjakan jumlah sisi kubus, rusuk
kubus, keliling, luas, sudut, volume
3. Guru membimbing siswa yang mengalami kesulitan dalam
kerja kelompok
4. Diskusi kelompok menyimpulkan hasil kerja kelompok

28
5. Guru memberikan pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada
saat menjawab tidak boleh saling membantu
6. Kelompok lain memberi tepukan setelah mendengar hasil
teman, kemudian kelompok berikutnya
7. Kesimpulan
8. Penilaian langsung hasil kelompok
9. Pemajangan hasil kelompok terbaik di dinding sebagai
penyemangat kelompok lain agar hasil dapat dipamerkan.
Durasi selama 50 menit, digunakan untuk berdiskusi dalam
kelompok dan mempresentasikan hasil penugasan. Membagi
kelompok siswa, pembagian kelompok didasarkan menurut
peringkat yang telah tersedia di dalam kelas. Jadi dapat
dipastikan mereka tersusun dalam kelompok yang hiterogen.
c. Penutup, sisa waktu 10 menit digunakan untuk:
- Memberi kesimpulan
- Refleksi
- PR membuat kubus dari karton

3. Tahap Observasi
Observasi dilakukan pada saat pelaksanaan tindakan selama proses
pembelajaran berlangsung yaitu observasi aktivitas belajar siswa
dan aktivitas guru dalam pembelajaran matematika menggunakan
model

pembelajaran

kooperatif

tipe

STAD

dengan

memberikan tanda √ pada lembar yang telah disiapkan.

cara

29

4. Refleksi
Setelah pelaksanaan pembelajaran selesai dilanjutkan dengan
refleksi yang dilakukan bersama guru mitra untuk mengetahui
kekurangan-kekurangan dalam pelaksanaan pembelajaran. Pada
saat refleksi hal yang dilakukan adalah mencatat hasil observasi
aktivitas belajara siswa, mengevaluasi hasil observasi aktivitas
belajar siswa dan menganalisa hasil tes siswa pada lembar kerja
siswa.

3.8.2

Penelitian Tindakan Kelas Siklus II
Pada tahap perencanaan hal-hal yang dilakukan oleh peneliti adalah
meliputi:
1. Tahap Perencanaan
a. Penyusunan

silabus

yang

meliputi

standar

kompetensi,

kompetensi dasar, indikator keberhasilan, pengalaman kerja dan
alokasi waktu. Pengalaman belajar diperoleh dari kegiatan,
materi, sumber pembelajaran dan hasil.
b. Menyiapkan rencana pembelajaran (RP), materi pokok tentang
sifat-sifat bangun ruang dengan indikator menyebutkan rumus
untuk menemukan volum balok.
c. Membagi kelompok siswa dalam 6 kelompok yang masingmasing terdiri dari 4 siswa. Pembagian kelompok berdasarkan
tingginya peringkat yang diraih oleh anak tersebut pembagian

30
kelompok tersebut adalah sebagai berikut:

NO KELOMPOK

BERDASARKAN
PERINGKAT

PENUGASAN
SIKLUS II

1

Kelompok I

Peringkat 1,12,13,19

Balok

2

Kelompok 2

Peringkat 2,11,14,20

Balok

3

Kelompok 3

Peringkat 3,10,15,21

Balok

4

Kelompok 4

Peringkat 4,9,16,22

Balok

5

Kelompok 5

Peringkat 5,8,17,23

Balok

6

Kelompok 6

Peringkat 6,7,18

Balok

d. Menyiapkan bahan yang dibutuhkan:
1. Guru menyiapkan materi pelajaran yang akan disajikan
2. Guru menyiapkan bahan diskusi
3. Guru menyiapkan lembar observasi yang akan digunakan
untuk menilai aktivitas siswa dalam pembelajaran sebagai
bahan evaluasi di setiap akhir pembelajaran
4. Peranan peneliti dalam pelaksanaan tindakan yaitu memberi
masukan

pembelajaran,

melakukan

observasi

dan

memberikan kesimpulan untuk perbaikan.
5. Peranan guru mitra dalam pelaksanaan tindakan yaitu
mencatat kegiatan pembelajaran dan memberi masukan
pembelajaran yang telah dilakukan.

2. Tahap Pelaksanaan
Pada tahap pelaksanaan tindakan yang dilakukan adalah:

31
a. Kegiatan Awal 10 Menit
1. Mengkondisikan siswa
2. Motivasi siswa dengan apersepsi gambar kubus
3. Melakukan pembentukan kelompok yang terdiri 1-4 siswa
secara heterogen. Siswa nomor 1 sebagai tutor sebaya, siswa
nomor 2 sebagai penulis, siswa nomor 3, 4, sebagai anggota
b. Kegiatan Inti 50 Menit
1. Pembagian LKS.
2. Diskusi kolompok, menghitung keliling, luas, jumlah sudut,
jumlah sisi, jumlahrusuk, dan volum balok
3. Guru membimbing siswa yang mengalami kesulitan dalam
kerja kelompok
4. Diskusi kelompok menyimpulkan hasil kerja kelompok
5. Guru memberikan pertanyaan kepada seluruh siswa. Pada
saat menjawab tidak boleh saling membantu.
6. Kelompok lain memberi tepukan setelah mendengar jawaban
teman, kemudian kelompok berikutnya
7. Kesimpulan
8. Penilaian langsung hasil kelompok
9. Pemajangan

hasil

siswa

terbaik

di

dinding

penyemangat siswa lain agar hasil dapat dipamerkan.
c. Penutup 10 Menit
Sisa waktu 10 menit akan digunakan untuk :

sebagai

32
1. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk
menanyakan materi yang kurang jelas
2. Kesimpulan, siswa mencatat hasil kesimpulan
3. Refleksi
4. PR membuat balok dari karton

3.

Tahap Observasi

Observasi dilakukan pada saat pelaksanaan tindakan selama proses
pembelajaran berlangsung yaitu observasi aktivitas belajar siswa
dan aktivitas guru dalam pembelajaran matematika menggunakan
model

pembelajaran

kooperatif

tipe

STAD

dengan

cara

memberikan tanda √ pada lembar yang telah disiapkan.
Evaluasi dilakukan pada saat pelaksanaan tindakan selama proses
pembelajaran berlangsung yaitu observasi aktivitas belajar siswa
yang didasarkan pada penelitian lembar observasi aktivitas yang
telah dilakukan oleh guru mitra sedangkan tes tertulis dilakukan
oleh guru dan tes tertulis bagi masing-masing siswa dilakukan oleh
peneliti.
1. Peranan

peneliti

dalam

pelaksanaan

tindakan

yaitu

memberi masukan pembelajaran kepada guru mitra, melakukan
observasi dan memberikan kesimpulan untuk perbaikan

33
2. Peranan guru mitra dalam pelaksanaan tindakan yaitu mencatat
kegiatan pembelajaran dan memberi masukan pembelajaran
yang telah dilakukan

4. Tahap Refleksi
Setelah pelaksanaan pembelajaran selesai dilanjutkan dengan
refleksi yang dilakukan bersama guru mitra untuk mengetahui
kekurangan-kekurangan dalam pelaksanaan pembelajaran. Pada saat
refleksi hal yang dilakukan adalah mencatat hasil observasi aktivitas
belajara siswa, mengevaluasi hasil observasi aktivitas belajar siswa
dan menganalisa hasil tes siswa pada lembar kerja siswa.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian tindakan kelas yang telah dilaksanakan dapat
disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipe STAD
dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada pokok bahasan
menghitung volume kubus dan balok kelas V semester ganjil Sekolah Dasar
Negeri 1 Pringsewu Utara tahun pelajaran 2013/2014.

Hal ini ditunjukkan adanya peningkatan pada setiap siklus dengan perincian
sebagai berikut :
1.

Aktivitas 69,57% pada siklus I menjadi 73,91% pada siklus II.

2.

Dari data pembahasan memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan pada
kinerja guru, yang pada siklus I hanya 63.3% (baik) menjadi 83,3%
(sangat baik).

3.

Hasil belajar siswa pada siklus I yang memperoleh >60 ada 69,57% atau
16 siswa, kemudian menjadi 100% atau 23 siswa pada siklus II. Rata-rata
hasil belajar siswa 72,17 pada siklus I menjadi 83,48 pada siklus II.

Model pembelajaran kooperatif tipe STAD mengunakan contoh benda kubus,
balok, persegi panajng, dan segi empat dapat meningkatkan aktivitas belajar

63
siswa pada pelajaran matematika kelas V di SDN 1 Pringsewu Utara
kabupaten Pringsewu tahun pelajaran 2013/2014.

5.2 Saran

1. Guru
a. Pelaksanaan model kooperatif tipe STAD dapat divariasikan dengan
model pembelajaran lainnya yang sesuai agar mampu meningkatkan
aktivitas belajar siswa.
b. Model pembelajaran kooperatif tipe STAD yang akan diterapkan
hendaknya

dipahami

pembelajaran,

dengan

langkah-langkah

baik,

kesesuaian

kegiatannya

dengan

sampai

pada

materi
cara

evaluasinya.
c. Pelaksanaan pembelajaran, guru hendaknya lebih mengoptimalkan
peran

dan

tugasnya

sebagai

fasilitator

dan

motifator

dalam

pembelajaran, sehingga proses kegiatan pembelajaran berjalan lebih
baik.

2. Siswa
a. Siswa hendaknya melibatkan diri pada setiap kegiatan pembelajaran
dalam model pembelajaran koopratif tipe STAD secara optimal, agar
tidak merasa jenuh dalam pembelajaran serta dapat dengan cepat
memahami materi pembelajaran.

64
b. Siswa dianjurkan bersemangat ketika akan dilaksanakan pembelajaran,
karena akan mendapatkan pengetahuan baru dalam belajar terutama
pada mata pelajaran matematika.

3. Kepala Sekolah
a. Setiap pembelajaran yang dilakukan akan lebih baik jika didukung oleh
semua pihak, baik dari kepala sekolah, guru dan orang tua wali siswa
agar memudahkan siswa dalam proses pembelajaran.
b. Karena kegiatan ini sangat bermanfaat khususnya bagi guru dan siswa,
maka

diharapkan

kegiatan

ini

dapat

dilakukan

secara

berkesinambungan dalam pembelajaran matematika maupun mata
pelajaran lainnya.

4. Peneliti
Bagi yang berminat untuk penelitian dengan mengunakan model
pembelajaran kooperatif tipe STAD, dapat meneliti pengaruhnya terhadap
faktor lain misalnya tingkat motivasi atau prestasi belajar siswa. Selain itu
juga bisa melaksanakan ekpresimen, dengan cara membandingkan
kemampuan siswa dalam hal-hal tertentu pada kelas yang diberikan
tindakan model pembelajaran koopratif tipe STAD.

DAFTAR PUSTAKA

Aunurrahman, dkk. 2009.Penelitian Pendidikan SD. Dikti Depdiknas.Jakarta
Bahan Ajar Cetak. 2007. Kapital Selekta Pembelajaran Dikti Depdiknas. Jakarta
Depdikbud 1994. Kurikulum Pendidikan Dasar (GBPP). Depdikbud Jakarta.
Djamarah Dkk 2008. Strategi Balajar Mengajar. Rineka Cipta. Jakarta.
Djanali. 2007. Model Pembelajaran Kooperatif. Departemen Pendidikan
Nasional. Jakarta.
Gagne, RM. Dan MP. Dresroll (1988). Esential of Learning For Instruction.
Englewod Chiffs : New York.
Gussen 2006. Model-Model Pembelajaran yang Efektif. Depdiknas. Jakarta.
Hamalik Oemar. 2001. Proses Belajar dan Mengajar. Bumi Aksara. Jakarta.
Hamalik Oemar. 2009. Proses Belajar Mengajar. Bumi Aksara. Jakarta.
Hasan Hamid 1997. Ilmu Pendidikan. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan
Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi. Jakarta.
Kemis & Targgart dalam Suharsimi Arikunto.2006.Penelitian Tindakan
Kelas.Bumi Aksara.Jakarta.
Kumunandar. 2008. Langkah Mudah penelitian tindakan kelas sebagai
pengembangan profesi guru. Raja Grafindo Persada. Jakarta.
Lapono, Nabisi. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta : Direktorat Jendral
Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan Nasional.
Mujito 2007. Standar Kompetensi dan Kompetensi dasar Tingkat SD/MI. Jakarta.
Nasution, 2004. Didaktik Asas – Asas Mengajar. Bumi Aksara. Jakarta.

Sanjaya, Wina 2006. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses
Pendidikan. Kencana Pranada Media Group. Jakarta.
Sardiman 2001. InteraksidanMotivasiBelajar-Mengajar. PT Grafindo Persada.
Jakarta.
2007. InteraksidanMotivasiBelajar-Mengajar. PT Grafindo Persada. Jakarta.
Sardi

Dokumen yang terkait

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

0 5 35

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM PELAJARAN IPS KELAS IV SDN 1 KERTOSARI TAHUN PELAJARAN 2010/2011

0 4 56

UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA MATA PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SD NEGERI 5 METRO TIMUR TAHUN PELAJARAN 2011/2012

1 14 50

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPS MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 5 METRO SELATAN KOTA METRO TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 6 56

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS V SDN 5 CIPADANG KECAMATAN GEDONG TATAAN KABUPATEN PESAWARAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 4 56

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS V SD NEGERI 1 GUNUNG MAS TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 3 53

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL KOOPERATIF TIPE TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION SISWA KELAS V SDN 1 SUMBERAGUNG LAMPUNG TIMUR TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 9 58

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD DALAM PELAJARAN MATEMATIKA KELAS V SDN 1 PRINGSEWU UTARA TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 27 82

MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR PKN DENGAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE STAD PADA SISWA KELAS IV SDN 4 PENENGAHAN BANDAR LAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2013/2014

0 6 40

PENINGKATAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA MELALUI MODEL KOOPERATIF TIPE STAD SISWA KELAS V SD NEGERI 1 GUNUNG MAS TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 11 51

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3877 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1216 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1087 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23