PENGARUH PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA DAN TATAKRAMA SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN PKN SMP N I BARADATU TAHUN PELAJARAN 2012/2013

ABSTRAK
PENGARUH PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA DAN TATAKRAMA
SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN PKN SMP N I BARADATU
TAHUN PELAJARAN 2012/2013
Oleh
Riski Lovi Patra

Tujuan penelitian ini untuk menjelaskan pengaruh pendidkan karakter bangsa
terhadap pelajaran Pkn SMP N I baradatu tahun pelajaran 2012/2013.
Pemehaman tatakrama siswa terhadap pelajaran Pkn SMP N I baradatu tahun
ajaran 2012/2013.Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah
metode deskriptif kuantitatif. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 50 orang.
Analisis data menggunakan Chi Kuadrat.
Hasil analisis Chi kuadrat antara X1 terhadap Y Dengan demikiaan ternyata: nilai
X2 hitung > X2 tabel yaitu X2 hitung = 11.290 > X2 tabel 9,48. Sehingga Ha
diterima dan Ho ditolak. jadi “ Kesimpulannya Ada pengaruh yang positif antara
pendidikan karakter bangsa terhadap pelajaran Pkn pada siswa kelas VII SMP N I
Baradatu tahun pelajaran 2012/2013”.
Kata Kunci : Pendidikan Karakter Bangsa dan Tata Krama siswa,
Pembelajaran Pkn.

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah
Krisis multi dimensi yang dialami bangsa Indonesia saat ini, telah memberi
dampak yang besar dalam berbagai tatanan kehidupan bangsa. Banyak yang
mengatakan bahwa masalah terbesar yang dihadapi bangsa Indonesia adalah
terletak pada aspek moral. Terbukti dengan banyaknya berita tentang tawuran
antar pelajar, kasus-kasus narkoba yang sering kita lihat di televisi tidak jarang
pemakainya juga masih menyandang status pelajar, beberapa pelajar berada di
"terali besi" karena menganiaya gurunya sendiri, anak yang tidak lagi memiliki
sopan santun pada orang tua. Dan yang sangat parah lagi yaitu ada anak yang
berani membunuh orang tuanya sendiri. Apabila ini tidak diperhatikan dan
dicarikan solusinya secara cepat dan tepat, maka tampaknya bangsa Indonesia
tidak akan bisa bangkit.
Kita harus menyadari bahwa tujuan pendidikan adalah memperbaiki moral, lebih
tegasnya yakni "memanusiakan manusia". Berbagai macam kurikulum telah
dipergunakan di Negara kita tercinta ini yang tidak lain adalah untuk tercapainya
tujuan-tujuan pendidikan yang telah teramanatkan dalam UUD 1945 pada

2

umumnya dan pada khususnya dalam perundang-undangan pendidikan yang telah
dibuat oleh pemerintah.
Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk
watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan
kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar
menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga
negara yang demokratis serta bertanggung jawab" maka kita dapat memahami
bahwa tujuan utama pendidikan adalah membentuk insan yang beriman dan
berakhlak mulia.
Berdasarkan uraian di atas penulis menyimpulkan bahwa pendidikan yang
diselenggarakan oleh pemerintah belum sesuai dengan harapan yang tertuang
dalam Undang-Undang Sisdiknas No 20 Tahun 2003 Pasal 3 tersebut. Oleh
karena itu, ada seorang tokoh Indonesia yang bernama Ratna Megawangi yang
telah menyelesaikan

program

Ph.D-nya

di

Tufts

University Amerika,

memunculkan sebuah model pendidikan alternatif yang disebut dengan
"Pendidikan Karakter". Ratna Megawangi berpendapat bahwa “pendidikan
karakter adalah sebuah usaha mendidik anak-anak agar dapat mengambil
keputusan dengan bijak dan mempraktekkannya dalam kehidupan sehari-hari,
sehingga mereka dapat memberikan kontribusi yang positif pada lingkungannya.
Adapun nilai-nilai karakter yang ditanamkan kepada anak-anak adalah nilai-nilai
universal yang mana seluruh agama, tradisi dan budaya pasti menjunjung tinggi

3

nilai-nilai tersebut yang selanjutnya dituangkan dalam kurikulum dan kegiatan
anak-anak di sekolah. Pendidikan karakter ini pun tidak bertentangan dengan
konsep KBK karena mengukir akhlak melalui proses yaitu sama-sama melibatkan
aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Kita sering mendengar ungkapan yang
mengatakan bahwa mengajarkan anak-anak kecil ibaratnya seperti menulis di atas
batu yang akan terbekas sampai usia tua, sedangkan mengajarkan pada orang
dewasa diibaratkan seperti menulis di atas air yang akan cepat sirna dan tidak
membekas.
Ungkapan itu tidak dapat diremehkan begitu saja karena karakter yang berkualitas
perlu dibentuk dan dibina sejak usia dini. Usia dini merupakan masa kritis bagi
pembentukan karakter seseorang. Banyak pakar pendidikan mengatakan bahwa
kegagalan penanaman karakter sejak dini akan membentuk pribadi yang
bermasalah di masa dewasanya kelak. Anak-anak akan tumbuh menjadi pribadi
yang berkarakter jika dapat tumbuh pada lingkungan yang berkarakter, sehingga
fitrah setiap anak yang dilahirkan suci dapat berkembang secara optimal,
sebagaimana sabda rasulullah SAW:
Artinya:
"Tidak ada anak yang dilahirkan kecuali dalam keadaan suci, maka kedua orang
tuanya lah yang menjadikannya yahudi, nashrani dan majusi". (H.R. Imam
Muslim)

4

Karakter adalah watak, tabiat, akhlak, atau kepribadian seseorang yang terbentuk
dari hasil internalisasi berbagai kebajikan yang diyakini dan digunakan sebagai
landasan untuk cara pandang, berpikir, bersikap, dan bertindak. Kebajikan terdiri
atas sejumlah nilai, moral, dan norma, seperti jujur, berani bertindak, dapat
dipercaya, dan hormat kepada orang lain. Interaksi seseorang dengan orang lain
menumbuhkan karakter masyarakat dan karakter bangsa. Oleh karena itu,
pengembangan karakter bangsa hanya dapat dilakukan melalui pengembangan
karakter individu seseorang. Akan tetapi, karena manusia hidup dalam ligkungan
sosial dan budaya tertentu, maka pengembangan karakter individu seseorang
hanya dapat dilakukan dalam lingkungan sosial dan budaya yang berangkutan.
Artinya, pengembangan budaya dan karakter bangsa hanya dapat dilakukan dalam
suatu proses pendidikan yang tidak melepaskan peserta didik dari lingkungan
sosial,budaya masyarakat, dan budaya bangsa. Lingkungan sosial dan budaya
bangsa adalah Pancasila; jadi pendidikan budaya dankarakter bangsa haruslah
berdasarkan nilai-nilai Pancasila. Dengan kata lain, mendidik budaya dan karakter
bangsa adalah mengembangkan nilai-nilai Pancasila pada diri peserta didik
melalui pendidikan hati, otak, dan fisik.
Pendidikan

adalah

suatu

usaha

yang

sadar

dan

sistematis

dalam

mengembangkanpotensi peserta didik. Pendidikan adalah juga suatu usaha
masyarakat dan bangsa dalam mempersiapkan generasi mudanya bagi
keberlangsungan kehidupan masyarakat dan bangsa yang lebih baik di masa
depan.

5

Atas dasar pemikiran itu, pengembangan pendidikan budaya dan karakter sangat
strategis bagi keberlangsungan dan keunggulan bangsa di masa mendatang.
Pengembangan itu harus dilakukan melalui perencanaan yang baik, pendekatan
yang sesuai, dan metode belajar serta pembelajaran yang efektif. Sesuai dengan
sifat suatu nilai, pendidikan karakter bangsa adalah usaha bersama sekolah; oleh
karenanya harus dilakukan secara bersama oleh semua guru dan pemimpin
sekolah, melalui semua mata pelajaran.
Proses pengembangan nilai-nilai yang menjadi landasan dari karakter itu
menghendaki suatu proses yang berkelanjutan, dilakukan melalui berbagai mata
pelajaran yang ada dalam kurikulum (kewarganegaraan, sejarah, geografi,
ekonomi, sosiologi, antropologi, bahasa Indonesia, IPS, IPA, matematika, agama,
pendidikan

jasmani

dan

olahraga,

seni,

serta

ketrampilan).

Dalam

mengembangkan pendidikan karakter bangsa, kesadaran akan siapa dirinya dan
bangsanya adalah bagian yang teramat penting. Kesadaran tersebut hanya dapat
terbangun dengan baik melalui sejarah yang memberikan pencerahan dan
penjelasan mengenai siapa diri bangsanya di masa lalu yang menghasilkan dirinya
dan bangsanya di masa kini. Ketatanegaraan, pemerintahan, dan politik
(ketatanegaraan/politik/ kewarganegaraan),
Pendidikan karakter bangsa dilakukan melalui pendidikan nilai-nilai atau
kebajikan yang menjadi nilai dasar budaya dan karakter bangsa. Kebajikan yang
menjadi atribut suatu karakter pada dasarnya adalah nilai. Oleh karena itu
pendidikan budaya dan karakter bangsa pada dasarnya adalah pengembangan

6

nilai-nilai yang berasal dari pandangan hidup atau ideologi bangsa Indonesia,
agama, budaya, dan nilai-nilai yang terumuskan dalam tujuan pendidikan
nasional.
Fungsi pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah:
1. pengembangan: pengembangan potensi peserta didik untuk menjadi
pribadiberperilaku baik; ini bagi peserta didik yang telah memiliki sikap dan
perilaku yangmencerminkan budaya dan karakter bangsa;
2. perbaikan: memperkuat kiprah pendidikan nasional untuk bertanggung jawab
dalam pengembangan potensi peserta didik yang lebih bermartabat; dan
3.

penyaring: untuk menyaring budaya bangsa sendiri dan budaya bangsa lain
yang tidak sesuai dengan nilai-nilai budaya dan karakter bangsa yang
bermartabat.

Tujuan pendidikan budaya dan karakter bangsa adalah:
1. mengembangkan potensi kalbu/nurani/afektif peserta didik sebagai manusia
dan warganegara yang memiliki nilai-nilai budaya dan karakter bangsa;
2. mengembangkan kebiasaan dan perilaku peserta didik yang terpuji dan sejalan
dengan nilai-nilai universal dan tradisi budaya bangsa yang religius;
3. menanamkan jiwa kepemimpinan dan tanggung jawab peserta didik sebagai
generasi penerus bangsa;
4. mengembangkan kemampuan peserta didik menjadi manusia yang mandiri,
kreatif, berwawasan kebangsaan; dan

7

5. mengembangkan

lingkungan

kehidupan

sekolah

sebagai

lingkungan

belajaryang aman, jujur, penuh kreativitas dan persahabatan, serta dengan rasa
kebangsaan yang tinggi dan penuh kekuatan (dignity).
Nilai-nilai yang dikembangkan dalam pendidikan budaya dan karakter bangsa di
identifikasi dari sumber-sumber berikut ini.
1. Agama: masyarakat Indonesia adalah masyarakat beragama. Oleh karena itu,
kehidupan individu, masyarakat, dan bangsa selalu didasari pada ajaran
agamadan kepercayaannya. Secara politis, kehidupan kenegaraan pun didasari
pada nilai-nilai yang berasal dari agama. Atas dasar pertimbangan itu, maka
nilai-nilai pendidikan budaya dan karakter bangsa harus didasarkan pada nilainilai dan kaidah yang berasal dari agama.
2. Pancasila: negara kesatuan Republik Indonesia ditegakkan atas prinsip-prinsip
kehidupan kebangsaan dan kenegaraan yang disebut Pancasila. Pancasila
terdapat pada Pembukaan UUD 1945 dan dijabarkan lebih lanjut dalam pasalpasal yang terdapat dalam UUD 1945. Artinya, nilai-nilai yang terkandung
dalam Pancasila menjadi nilai-nilai yang mengatur kehidupan politik, hukum,
ekonomi, kemasyarakatan, budaya, dan seni. Pendidikan budaya dan karakter
bangsa bertujuan mempersiapkan peserta didik menjadi warga negara yang
lebih baik, yaitu warga negara yang memiliki kemampuan, kemauan, dan
menerapkan nilainilai Pancasila dalam kehidupannya sebagai warga negara.
3. Budaya: sebagai suatu kebenaran bahwa tidak ada manusia yang hidup
bermasyarakat yang tidak didasari oleh nilai-nilai budaya yang diakui
masyarakat itu. Nilai-nilai budaya itu dijadikan dasar dalam pemberian makna

8

terhadap suatu konsep dan arti dalam komunikasi antaranggota masyarakat
itu. Posisi budaya yang demikian penting dalam kehidupan masyarakat
mengharuskan budaya menjadi sumber nilai dalam pendidikan budaya dan
karakter bangsa.
4. Tujuan Pendidikan Nasional: sebagai rumusan kualitas yang harus dimiliki
setiap warga negara Indonesia, dikembangkan oleh berbagai satuan
pendidikan di berbagai jenjang dan jalur. Tujuan pendidikan nasional memuat
berbagai nilaikemanusiaan yang harus dimiliki warga negara Indonesia. Oleh
karena itu, tujuan pendidikan nasional adalah sumber yang paling operasional
dalam pengembangan pendidikan budaya dan karakter bangsa.

Setelah melakukan ovservasi berdasarkan karakteristik sekolah yang dilakukan
oleh guru Bimbingangan konseling dan pelajaran PKn dan warga sekolah SMP
N I dengan sebagai berikut :
Karakter sumber daya manusia yang ada (SDM), Komponen SNP,kondisi satuan
pendidikan, daya dukung,dan kristalisasi dan pelestarian nilai- nilai karakter dan
Tata karma siswa.
Kegiatan pembiasaan akan memberikan pembentukan sikap ,watak ,kedisiplian
,dan kepribadian yang bermuara pada sifat-sifat keteladanan dalam bertindak dan
menjadi tanggungjawab bersama semua warga sekolah.
Kegiatan pembiasaan di SMP Negeri 1 Baradatu meliputi ;
1. Senam kesegaran jasmani setiap hari Sabtu

9

2. Sholat Dzuhur berjamaah
3. Jum’at bersih-bersih lingkungan sekolah
4. Membaca doa 15 menit sebelum KBM dimulai Pada hari selasa, rabu, kamis
dan sabtu
5. Memberi salam dan berjabatan tangan pada jam pertama dan jam terakhir
kepada guru
6. Gerakan Disiplin Sekolah (GDS)
7. Etika dan Tatakrama.

Dalam pergaulan sehari-hari di sekolah, setiap siswa hendaknya :
1. Mengucapkan salam antar sesama teman, dengan kepala sekolah dan guru,
serta dengan karyawan sekolah apabila bertemu di mana saja, bagi yang
muslim agar mengucapkan salam Islami.
2. Saling menghormati antar sesama siswa, menghargai perbedaan dalam memilih
teman belajar, teman bermain dan bergaul baik di sekolah maupun di luar
sekolah, dan menghargai perbedaan agama dan latar belakang sosial budaya
masing-masing.
3. Menghormati ide, pikiran dan pendapat, hak cipta orang lain, dan hak milik
teman dan warga sekolah.
4. Berani menyampaikan sesuatu sesuai kenyataan.
5. Menyampaikan pendapat secara sopan tanpa menyinggung perasaan orang lain.
6. Membiasakan diri menucapkan terima kasih kalau memperoleh bantuan atau
jasa dari orang lain.

10

7. Berani mengakui kesalahan yang terlanjur telah dilakukan dan meminta maaf
apabila merasa melanggar hak orang lain atau berbuat salah kepada orang lain.
8. Menggunakan bahasa (kata) yang sopan dan beradab.
9. Membiasakan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Beberapa kasus yang di ungkapkan oleh guru Bimbingan konseling,” adanya
beberapa siswa yang masih melanggar tata aturan sekolah dengan tidak berani
mengakui kesalahannya dan bahasa yang tidak senono terhadap teman
sekolahnya.“ Junaidi rukmana’ siswa kelas VII C yang mengaturkan dengan kata
– kata kasar pada teman sebangkunya. dan Arif Lukmana “ siswa kelas VII B ini,
keluar dari jam pelajaran. Kemudian ada juga siswa yang bolos dengan berbagai
macam alasan, kemudian trutama siswa kelas VII yang terlambat masuk kelas.
Dan masih ada beberapa siswa lainnya yang kurang sadar terhadap jiwa
perjuangan nasionalisme.

Faktor terakhir yang berkaitan dengan

terhadap mata pelajaran PKn adalah

karena figurnya yang mampu dengan baik. Dalam menyikapi permasalahan ini
dengan diharapkan mutlak mampu menguasai karakter dan tata karma siswa.
Dengan memiliki keterampilan dasar mengajar ini diharapkan guru dapat
mengoptimalkan peranannya di kelas. Salah satu keterampilannya yaitu
keterampilan mengelola kelas.

PKn sebagai salah satu mata pelajaran yang memiliki muatan dalam pendidikan
moral dan nasioalisme, merupakan sebuah mata pelajaran yang wajib mengambil

11

bagian dalam proses pendidikan karakter melalui peran guru PKn. Dengan
menerapkan metode pengajaran yang tepat dan didukung oleh semua jajaran
personel dilembaga pendidikan tersebut, maka guru PKn dapat mengambil
inisiatif untuk menjadi pendorong berlangsungnya program pembelajaran karakter
tersebut. Sebagai output dari pembelajaran PKn ini akan diperoleh generasi yang
memiliki sumber daya manusia yang benar-benar berkualitas sesuai dengan tujuan
pendidikan nasional.
Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan, peneliti tertarik untuk mengetahui
apakah ada pengaruh antara Pendidikan karakter bangsa

dan tata kra siswa

terhadap pembelajar PKn, maka peneliti mengambil judul: "Pengaruh
Pendidikan Karakter Bangsa dan Tatakrama Siswa terhadap Pembelajaran
Pkn SMP N 1 Baradatu Tahun Pelajaran 2012/2013”

1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang yang diuraikan di atas, maka dapat diidentifikasi
masalahnya sebagai berikut:
1. Perlunya pendalaman tata karma oleh siswa terhadap pelajaran PKn
2. Pendidikan Karakter Bangsa disekolah yang terdapat pada Pembelajaran PKn
3. Penyikapan Pendidikan karakter terhadap pembelajaran PKn
4. Adanya siswa yang kurang memahami arti jiwa nasionalisme
5. Pentingnya guru PKn dalam pemahaman ,mendorong siswa memiliki sumber
daya manusia yang benar-benar berkualitas.

12

1.3 . Pembatasan Masalah
Berdasarkan pembatasan masalah di atas untuk mempermudah proses penelitian
dibuat suatu perumusan masalah yaitu sebagai berikut : “pemahaman tata karma
siswa terhadap pembelajaran Pkn di SMP N I Baradatu tahun pelajaran
2012/2013” Pengaruh pendidikan karakter bangsa dan tatakrama siswa terhadap
pelajaran Pkn.
1.4 Rumusan Masalah
1. Bagaimana pengaruh pendidikan karakter bangsa terhadap pelajaran Pkn di
SMP N 1 Baradatu tahun Pelajaran 2012/2013”
2.

Bagaimanakah pemahaman tata karma siswa terhadap pelajaran Pkn di SMP
N I Baradatu tahun pelajaran 2012/2013”

1.5 Tujuan dan Kegunaan Penelitian
1.5.1 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini untuk menjelaskan pengaruh pendidkan karakter bangsa
terhadap pelajaran Pkn

SMP N I baradatu tahun pelajaran 2012/2013.

Pemehaman tatakrama siswa terhadap pelajaran Pkn SMP N I baradatu tahun
ajaran 2012/2013.
1.5.2

Kegunaan Penelitian

1.5.2.1 Kegunaan Teoritis

13

Penelitian ini secara teoritis berguna untuk Penelitian ini secara teoritis
berguna untuk mengembangkan konsep ilmu pendidikan khususnya Pkn
dengan wilayah kajian Pendidikan Nilai Moral Pancasila yang berkaitan
dengan

saling menghargai dan tolong menolong sikap wujud dari

pengamalan Pancasila.
1.5.2.2 Kegunaan praktik
Penelitian ini berguna untuk siwa - siswi di SMP N 1 Baradatu dan siswasiswi lainnya sebagai bekal untuk saling menjaga sopan santun dan
memiliki sikap tatakrama untuk sekarang maupun kelak dikemudian hari
dalam hidup bermasyarakat.
1.6 Ruang Lingkup Penelitian
1.6.1

Ruang Lingkup Ilmu

Penelitian ini termasuk ruang lingkup ilmu pendidikan khususnya pendidikan
kewarganegaraan dengan wilayah yang berkaitan dengan nilai, sikap, dan
moral masyarakat yang sesuai dengan nilai-nilai pancasila yang dimana warga
saling menghagai satu sama lain
1.6.2

Ruang Lingkup Subjek

Subjek dalam penelitian ini adalah siswa SMP N 1 Baradatu tahun Pelajaran
2012-2013
1.6.3

Ruang Lingkup Objek

14

Objek penelitian ini adalah pengaruh pemahaman pendidikan karakter bangsa
tatakrama siswa SMP N 1 Baradatu tahun Pelajaran 2012/2013
1.6.4 Ruang Lingkup Tempat
Penelitian ini dilakukan di SMP N 1 Baradatu

1.6.5 Ruang Lingkup Waktu
Waktu dalam pelaksanaan penelitian ini adalah sejak dikeluarkannya Surat
Izin Penelitian Pendahuluan oleh Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu
Pendidikan Universitas Lampung sampai dengan selesainya penelitian ini.

II. TINJAUN PUSTAKA

2.1 Deskrepsi Teori
Pendidikan biasanya berawal saat seorang bayi itu dilahirkan dan berlangsung
seumur hidup. Pendidikan bisa saja berawal dari sebelum bayi lahir seperti yang
dilakukan oleh banyak orang dengan memainkan musik dan membaca kepada
bayi dalam kandungan dengan harapan ia bisa mengajar bayi mereka sebelum
kelahiran. Bagi sebagian orang, pengalaman kehidupan sehari-hari lebih berarti
daripada pendidikan formal. Seperti kata Mark Twain, "Saya tidak pernah
membiarkan

sekolah

mengganggu

pendidikan

saya.

Anggota

keluarga

mempunyai peran pengajaran yang amat mendalam, sering kali lebih mendalam
dari yang disadari mereka, walaupun pengajaran anggota keluarga berjalan secara
tidak resmi.
2.2 Pengertian Pendidikan
Pendidikan adalah suatu usaha kegiatan yang dijalankan dengan sengaja, teratur
dan berencana dengan maksud mengubah atau mengembangkan perilaku yang
diinginkan. Sekolah sebagai lembaga formal merupakan sarana dalam rangka
pencapaian tujuan pendidikan tersebut. Melalui sekolah, siswa belajar berbagai
macam hal.

16

Pengertian pendidikan M.J. Langeveld (1995) :
1. Pendidikan merupakan upaya manusia dewasa membimbing manusia yang
belum dewasa kepada kedewasaan.
2. Pendidikan ialah usaha menolong anak untuk melaksanakan tugastugas
hidupnya, agar bisa mandiri, akil-baliq, dan bertanggung jawab secara susila.
3. Pendidikan adalah usaha mencapai penentuan-diri-susila dan tanggung
jawab.

Pengertian pendidikan menurut Stella van Petten Henderson adalah:
“Pendidikan merupakan kombinasai dari pertumbuhan dan perkembangan insani
dengan warisan social”.
Pengertian pendidikan Kohnstamm dan Gunning (1995) “Pendidikan adalah
pembentukan hati nurani. Pendidikan adalah proses pembentukan diri dan
penetuan-diri secara etis, sesuai denga hati nurani.
Pengertian John Dewey (1978) “Aducation is all one with growing; it has no end
beyond itself”. (pendidikan adalah segala sesuatu bersamaan dengan
pertumbuhan; pendidikan sendiri tidak punya tujuan akhir di balik dirinya).
H.H Horne Dalam pengertian luas, pendidikan merupakan perangkat dengan
mana kelompok sosial melanjutkan keberadaannya memperbaharui diri sendiri,
dan mempertahankan ideal-idealnya.
Carter V. Good “Pendidikan adalah proses perkembangan kecakapan seseorang
dalam bentuk sikap dan prilaku yang berlaku dalam masyarakatnya. Proses sosial
dimana seseorang dipengaruhi oleh sesuatu lingkungan yang terpimpin
(khususnya di sekolah) sehingga iya dapat mencapai kecakapan sosial dan
mengembangkan kepribadiannya”.

17

Thedore Brameld Istilah pendidikan mengandung fungsi yang luas dari
pemelihara dan perbaikan kehidupan suatu masyarakat, terutama membawa
warga masyarakat yang baru mengenal tanggung jawab bersama di dalam
masyarakat. Jadi pendidikan adalah suatu proses yang lebih luas daripada proses
yang berlangsung di dalam sekolah saja. Pendidikan adalah suatu aktivitas
sosial yang memungkinkan masyarakat tetap ada dan berkembang. Di dalam
masyarakat yang kompleks, fungsi pendidikan ini mengalami spesialisasi dan
melembaga dengan pendidikan formal yang senantiasa tetap berhubungan
dengan proses pendidikan informal di luar sekolah).
Definisi Pendidikan menurut Encyclopedia Americana (1978) “Pendidikan
merupakan sebarang proses yang dipakai individu untuk memperoleh
pengetahuan atau wawasan, atau mengembangkan sikap-sikap ataupun
keterampilan-keterampilan”.
Beberapa

Pengertian

Pendidikan

diatas

dapat

disimpulkan

mengenai

Pendidikan, bahwa Pendidikan merupakan Bimbingan atau pertolongan yang
diberikan oleh orang dewasa kepada perkembangan anak untuk mencapai
kedewasaannya dengan tujuan agar anak cukup cakap melaksanakan tugas
hidupnya sendiri tidak dengan bantuan orang lain.
2.3 Macam-Macam Tujuan Pendidikan
a. Tujuan Umum.

18

Menurut kohnstamm dan gunning, tujuan umum pendidikan adalah untuk
membentuk insan kamil atau manusia sempurna. Sedangkan menurut
kihajar dwantara, tujuan akhir pendidikan ialah agar anak sebagai manusia
(individu) dan sebagai anggota masyarakat (manusia sosial) , dapat
mencapai keselamatan dan kebahagiaan yang setinggi – tingginya. tujuan
pendidikan.
b. Tujuan Khusus.
Adalah tujuan – tujuan pendidikan yang telah disesuaikan dengan keadaan
tertentu, dalam rangka untuk mencapai yujuan umum pendidikan.
c. Tujuan Tak Lengkap.
Adalah tujuan dari masing – masing aspek pendidikan.
d. Tujuan Incidental
adalah tujuan yang timbul secara kebetulan. Secara mendadak, misal
tujuan untuk mengadakan hiburan atau variasi dalam kehidupan sekolah.
e. Tujuan Sementara
adalah tujuan – tujuan yang ingin kita capai dalam fase – fase tertentu dari
pendidikan.
f. Tujuan perantara
adalah merupakan alat atau sarana untuk mencapai tujuan – tujuan lain.
Misal mempelajari bahasa guna mempelajari literatur – literatur asing.

19

2.4 Karater
Membangun Insan yang Berkarakter Kuat dan Cerdas dinyatakan bahwa karakter
adalah kepribadian ditinjau dari titik tolak etis atau moral, misalnya kejujuran
seseorang biasanya mempunyai kaitan dengan sifat yang relative tetap.
Sedangkan secara istilah, Karakter sifat manusia pada umumnya dimana manusia
mempunyai banyak sifat yang tergantung dari faktor kehidupan sendiri. Karakter
adalah sifat kejiwaan, akhlak atau budi pekerti yang menjadi cirri khas seseorang
atau klompok orang . Karakter merupakan nilai – nilai prilaku manusia yang
berhubungan dengan tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia,
lingkungan dan kebangsaan yang terwujud dalam pikiran, sikap, perasaan,
perkataan, dan kebangsaan yang terwujud dalam pikiran, sikap, perasaan,
perkataan, dan perbuataan berdasarkan norma –norma agama, hokum, tata
karma, budaya, danadat istiadat.
William James, berpendapat dalam bukunya The Varieties of Religious
Experience (1982) ”yang menyebutkan bahwa manusia dikaruniai insting
religius (naluri beragama), yaitu makhluk yang bertuhan dan beragama. James
tidak menyetujui pandangan para pakar yang menganggap fenomena keagamaan
ruhaniah manusia selalu berkaitan dengan –bahkan berawal dari-- kondisi psikofisiologis dan kesehatan seseorang”. Ia menentang pandangan materialisme
medis yang mereduksi agama dan pengalaman religius yang sifatnya spiritual,
menjadi sesuatu yang bersumber dari gangguan syaraf. Menurut telaah James

20

terhadap pengalaman spiritual-religius, bahwa pengalaman religius individuindividu berkaitan dengan integritas kepribadian yang baik. Penghayatan seperti
itulah oleh William James disebut sebagai pengalaman religi atau keagamaan
(the existence of great power). Artinya, adanya pengakuan terhadap kekuatan di
luar diri yang serba Maha dapat dijadikan sebagai sumber nilai-nilai luhur abadi
yang mengatur tata hidup manusia dan alam semesta raya ini.
AA gym (2006: 66) mengemukakan bahwa karakter itu terdiri dari empat hal
yaitu(10)
a. Karakter lemah seperti penakut, pemalas , cepat putus asa dan sebagainya.
b.Karakter kuat contohnya ulet, tangguh pantang menyerah.
c. Karakter jelek misalnya licik egois , serakah sombong.
d.Karakter baik seperti jujur ,rendah hati dan terpercaya.
Masih terdapat pandangan yang kontroversial mengenai karakter bangsa. Ada
yang berpendapat bahwa karakter bangsa itu tidak ada. Dengan maraknya
globalisasi, eksistensi negara-bangsa saja diragukan, oleh karena itu tidak perlu,
atau tidak ada manfaatnya untuk membahas karakter bangsa. Namun di sisi lain
di belahan dunia ini masih saja terjadi perjuangan sekelompok ummat manusia
untuk menuntut diakuinya sebagai suatu bangsa. Suatu contoh yang mencolok
mata adalah perjuangan masyarakat Yahudi dan Palestina, yang sama-sama
keturunan dari seorang nabi masih berebut untuk mendirikan negara-bangsa
masing-masing. Contoh yang lain adalah anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa,
pada tahun 1950 anggotanya baru sekitar 50 negara, sekarang sudah sekitar 200
negara.Masing-masing negara-bangsa tersebut menunjukkan jatidirinya, yang
dapat dilihat dari sikap dan perilakunya, cara untuk menghadapi permasalahan,

21

bahasa ibunya, adat budaya dan sebagainya. Dari realitas tersebut kami
beranggapan bahwa karakter bangsa itu ada.
Prof. Dr. H. Mansyur Ramly ( 2010 : 3) ”Karakter adalah watak, tabiat, akhlak,
atau kepribadian seseorang yang terbentuk dari hasil internalisasi berbagai
kebajikan (virtues) yang diyakini dan digunakan sebagai landasan untuk cara
pandang, berpikir, bersikap, dan bertindak”. Kebajikan terdiri atas sejumlah
nilai, moral, dan norma, seperti jujur, berani bertindak, dapat dipercaya, dan
hormat kepada orang lain. Interaksi seseorang dengan orang lain menumbuhkan
karakter masyarakat dan karakter bangsa”. Oleh karena itu, pengembangan
karakter bangsa hanya dapat dilakukan melalui pengembangan karakter individu
seseorang. Akan tetapi, karena manusia hidup dalam ligkungan sosial dan
budaya tertentu, maka pengembangan karakter individu seseorang hanya dapat
dilakukan dalam lingkungan sosial dan budaya yang berangkutan.
Karakter bangsa inilah yang membedakan bangsa yang satu dengan yang lain
dilihat dari cara bersikap dan bertingkah laku. Karakter bangsa merupakan belief
system yang telah terpatri dalam sanubari bangsa, yang merupakan hasil
perpaduan dari faktor endogen bangsa dan faktor eksogen berupa tantangan yang
dihadapi oleh bangsa yang bersangkutan. Karena faktor endogen bangsa dan
faktor eksogen yang dihadapi oleh masing-masing bangsa berbeda, maka
merupakan suatu keniscayaan terbentuknya karakter bangsa.(pendidikan karakter
adalah usaha sengaja/ sadar untk memujudkan kebajikan yaitu kualitas
kemanusiaan yang baik secara obyektif, bukan hanya baik untuk individu

22

perseorangan tetapi juga baik untuk masyarakat secara keseluruhan serta proses
penyadaran individu dengan hasil pertumbuhan dari kegiatan individu yang
konsisten dengan dasar dan taraf dari keseluruhan pola dan arah pertumbuhannya
melalui penanaman nilai sehingga perkembangannya itu akan berjalan menurut
situasi lingkungan untuk mencapai kedewasaan dan peradaban utama.
Pendidikan karakter adalah untuk mengukir akhlak melalui proses knowing
good, loving the good and acting the good.
2.5 Pengertian Tata Krama Siswa
Tata juga diartikan suatu kebiasaan yang muncul karena terkondisinya rangkaian
antara rangsangan/tantangan dan jawaban, kebiasan yang lahir dalam hubungan
antar manusia dan telah disepakati. Ada kalanya kebiasaan itu tidak mudah
dimengerti dengan krama adalah norma/ kebiasaan yang mengatur sopan santun,
dan telah disepakati oleh lingkungan. Tatakrama adalah adat, sopan santun atau
tindakan = etiket/etika, yang telah menjadi tuntunan masyarakat dimanapun,
kurun waktu kapanpun, terlepas setuju atau tidak. Tata juga diartikan suatu
kebiasaan yang muncul karena terkondisinya ahli maka etika tidak lain adalah
aturan prilaku, adat kebiasaan manusia dalam pergaulan antara sesamanya dan
menegaskan mana yang benar dan mana yang buruk.
Pendapat O.P. SIMORANGKIR : Etika adalah pandangan manusia dalam
berprilaku menurut ukur Tatakrama adalah adat, sopan santun atau tindakan =
etiket/etika, yang telah menjadi tuntunan masyarakat dimanapun, kurun waktu

23

kapanpun, terlepas setuju atau tidak. Tata juga diartikan suatu kebiasaan yang
muncul karena O.P.( SIMORANGKIR, 1984:30). Tata krama

antara lain

disebutkan oleh Soemarmo (1998: 67) ”bahwa sekolah adalah sumber disiplin dan
tempat berdisiplin untuk mencapai ilmu pengetahuan yang dicita-citakan”. Di dalam
tata krama tersebut diatur mengenai hak dan kewajiban siswa, larangan, dan sanksisanksi”. Dalam tata tertib sekolah disebutkan bahwa siswa mempunyai kewajiban:
a. harus bersikap sopan dan santun, menghormati Ibu dan Bapak Guru, pegawai dan
petugas sekolah baik di sekolah maupun di luar sekolah
b. harus bersikap sopan dan santun, menghormati sesama pelajar, baik di dalam
sekolah maupun di luar sekolah;
c. Menggunakan atribut sekolah sekolah;
d. Hadir tepat waktu;
e. patuh kepada nasihat dan petunjuk orang tua dan guru;
f. tidak dibenarkan untuk meninggalkan kelas sekolah kecuali mendapat ijin khusus
dari guru kelas dan Kepala Sekolah,; dan sebagainya.

Menurut kamus bahasa Indonesia, Tata Krama mengandung arti adat sopan
santun, sopan santun dalam bahasa asingnya dikatakan etiket atau Etiquette (
bahasa Perancis ) yang sebenarnya merupakan lahir dari sepucuk surat undangan
raja Louis XIV yang senang mengadakan pesta – pesta , sehingga sekarang
dikenal dengan kata “tiket” artinya tanda masuk. Didalam Etiquette itu terdapat
aturan – aturan secara tertulis bagaimana bersikap, bergaul, menghormati,
berbicara dan sebagainya, yang selanjutnya kita kenal dengan kata etiket.
Tata Krama dapat diartikan juga secara sendiri – sendiri yaitu : Tata berarti adat
istiadat / aturan, norma Karma mengandung pengertian sopan santun, kelakuan
yang sesuai dengan norma peraturan yang disepakati di dalam pergaulan antar
manusia. Tata Krama dilakukan oleh siapapun dimanapun dan kapanpun sejak

24

kita masih kanak – kanak dalam segala hal apa saja sepanjang masih
berhubungan dengan kemanusiaan atau kemasyarakatan.
1.1 Maksud dan Tujuan Tata Krama Siswa
1. Tata Krama siswa adalah :
2. Supaya siswa dapat bersikap dan berperilaku dalam kehidupan sehari–
hari sesuai dengan nilai – nilai normative yang melandasi kepribadian siswa serta
sebagai tolok ukur penilaian yang baku bagi pembinaannya.
3. Agar siswa memiliki sikap dan perilaku yang dapat menanamkan dan
menumbuhkan disiplin dan tata tertib serta jiwa kesatuan yang tinggi sehingga
dapat menunjang pelaksanaan tugas dan fungsinya sebagai siswa / peserta didik
1. Ruang Lingkup Tata Krama Siswa
1. Lingkungan Keluarga
Di rumah siswa / peserta didik dapat menerapkan tata karma dengan orang
tua, kakak, adik dan anggota keluarga yang lain dalam bentuk
menghormati , menghargai dan mencintai seperti :
a. Masuk dan keluar rumah memberi salam dan meminta ijin atau
member tahu.
b. Membantu pekerjaan orang tua baik secara langsung maupun
dalam bentuk belajar yang rajin dan tekun.
c. Menggunakan dan memelihara perabot barang – barang di rumah
tangga serta bertanggung jawab .
e. Meminta sesuatu hendaknya melihat situasi dan kondisi, jangan
berbohong dan tidak menuntut lebih dari kemampuan ekonomi orang
tua dan selalu berterima kasih kalau diberi.

25

2. Lingkungan Sekolah
Siswa / Peserta didik dapat melakukan tata karma dengan guru, para
pagawai tata usaha dan teman – temannya sendiri, seperti :
a. Membenahi kelas sebelum guru masuk
b. Hadir di kelas pada waktunya
c. Tidak rebut, berisik dan membuat gaduh saat jam pelajaran
berlangsung
d. Meminta ijin kalau hendak keluar pada saat jam pelajaran
berlangsung pada guru yang mengajar.
e. Tidak menentang pendapat guru secara emosional.
f. Selalu mentaati tata tertib yang telah diberlakukan sekolah
baik yang tertulis atau yang tidak tertulis.
Bentuk tata karma sesame peserta didik antara lain dapat diwujudkan
seperti menyapa teman waktu bertemu dengan ucapan salam atau sapaan
lain yang baik, tidak mengolok – olokan teman sampai kelewat batas,
tidak berprasangka buruk, tidak memfitnah, mengunjing, menjaga nama
baik teman dan saling menolong dalam hal yang baik dan benar menurut
aturan, terbuka bergaul dengan semua teman tidak membeda – bedakan
apalagi membentuk kelompok sendiri, apabila meminjam barang milik
teman jangan lupa mengembalikan dan mengucapkan terima kasih.
3. Lingkungan Masyarakat
Tata karma siswa / peserta didik dilingkungan masyarakat dimulai dengan
tetangga dalam bentuk :
a.
b.
c.
d.
e.

Saling bertegur sapa secara santun
Saling menolong
Rukun
Tidak iri
Tidak mengganggu ketentraman

26

4. Prinsip Tata Krama Siswa
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Berada dimana dan kapan saja
Tidak mungkin menghindarinya
Selalu melaksanakannya
Kesederhanaan
Tulus ikhlas suci murni
Harus mengenal dan mempelajarinya
Menyesuaikan dengan tempat dan waktu

2.6 Pengertian Pembelajaran
Pembelajaran ialah membelajarkan siswa menggunakan asas pendidikan maupun
teori belajar merupakan penentu utama keberhasilan pendidikan. Sering dikatakan
mengajar adalah mengorganisasikan aktivitas siswa dalam arti yang luas. Peranan
guru bukan semata-mata memberikan informasi, melainkan juga mengarahkan,
dan memberikan fasilitas belajar (directing and facilitating the learning) agar
proses belajar lebih memadai. Pembelajaran mengandung arti setiap kegiatan
yang dirancang untuk membantu seseorang mempelajari suatu kemampuan dan
atau nilai yang baru. Proses pembelajaran pada awalnya meminta guru untuk
mengetahui kemampuan dasar yang dimiliki oleh siswa meliputi kemampuan
dasarnya, motivasinya, latar belakang akademisnya, latar belakang sosial
ekonominya, dan lain sebagainya. Kesiapan guru untuk mengenal karakteristik
siswa dalam pembelajaran merupakan modal utama penyampaian bahan belajar
dan menjadi indikator suksesnya pelaksanaan pembelajaran.

Menurut UU Sisdiknas No. 20 tahun 2003 menyatakan pembelajaran ialah proses
interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan
belajar. Kemudian menurut Dimyati dalam Mudjiono (2000:297)”, pembelajaran

27

ialah kegiatan guru secara terprogram dalam desain instruksional, untuk membuat
siswa belajar secara aktif, yang menekankan pada penyediaan sumber belajar.”
Sementara Degeng (2006:2)”, pembelajaran ialah upaya untuk membelajarkan
siswa”. Dalam pengertian ini secara implisit dalam pengajaran terdapat kegiatan
memilih, menetapkan, mengembangkan metode untuk mencapai hasil pengajaran
yang di inginkan. Sementara menurut Uno Hamzah (2006:2) pembelajaran
memiliki

hakikat perencanaan

atau perancangan sebagai

upaya

untuk

membelajarkan siswa.
Pendapat-pendapat di atas dapat diambil kesimpulan bahwa pembelajaran ialah
proses komunikasi dua arah, yang dilakukan oleh pihak guru sebagai pendidik,
sedangkan belajar dilakukan oleh peserta didik atau murid, secara terprogram
dalam desain instruksional, untuk membuat siswa belajar secara aktif serta
mencapai tujuan yang diinginkan.
2.6 Pendidikan Kewarganegaraan (PKn)
Hampir setiap orang mendapatkan pendidikan dan melaksanakan pendidikan.
Sebab pendidikan tidak pernah terpisah dengan kehidupan manusia. Mulai dari
anak-anak yang memperoleh pendidikan dari orang tuanya dan ketika ia mulai
tumbuh dewasa dan memiliki keluarga mereka juga akan mendidik anak-anaknya.
Pendidikan adalah khas dan alat manusia, tidak ada mahluk lain yang
membutuhkan pendidikan.

28

Pendidikan secara etimologi berasal dari bahasa Yunani, terdiri atas “PAIS”,
artinya anak, dan “AGAIN” diterjemahkan membimbing jadi pedagogie ialah
bimbingan yang diberikan kepada anak (2003:69). Sedangkan menurut John
Dewey pendidikan (2003:69) “proses pembentukan kecakapan-kecakapan
fundamental secara intelektual dan emosional kearah alam dan sesama manusia”.
berbeda dengan pendapat Bratanata (2003:69) “bahwa yang dimaksud dengan
pendidikan ialah usaha yang sengaja diadakan untuk membantu anak dalam
perkembangannya mencapai kedewasaannya”. Sementara itu Undang-undang RI
Nomor 23 tahun 2003 (2007:11) mendefinisikan pendidikan sebagai usaha sadar
dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran
sehingga peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk
memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan, masyarakat,
bangsa dan negara.
Penjelasan-penjelasan di atas dapat diambil suatu kesimpulan bahwa Pendidikan
merupakan usaha sadar dan terencana untuk mengembangkan dan menumbuhkan
bakat, pribadi, potensi-potensi lainnya secara optimal dalam diri anak kearah yang
positif.
Kewarganegaraan berasal dari kata civics yang secara etimologis berasal dari kata
“Civicus” (bahasa latin) sedangkan dalam bahasa Inggris “Citizens”yang dapat
didefinisikan sebagai warga negara, penduduk dari sebuah kota, sesama
warganegara,

penduduk,

orang

setanah

air

bawahan

atau

kaula.

29

Menurut Stanley E. Dimond dan Elmer F.Peliger (1970:5) “secara terminologis
civics diartikan studi yang berhubungan dengan tugas-tugas pemerintahan dan
hak-kewajiban warganegara”. Namun dalam salah satu artikel tertua yang
merumuskan definisi civics adalah majalah “education “.
Pada tahun 1886 Civics adalah suatu ilmu tentang kewarganegaraan yang
berhubugan dengan manusia sebagai individu dalam suatu perkumpulan yang
terorganisir

dalam

hubungannya

dengan

negara

(Somantri,

1976:45).

Menurut UU tentang Kewarganegaraan Republik Indonesia 2006 Pasal 1 ayat (2),
“Kewarganegaraan adalah segala hal ihwal yang berhubungan dengan warga
negara.
Setelah menganalisis dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pendidikan
kewarganegaraan terdiri dari dua istilah yaitu “Civic Education” dan “Citizenship
Education” yang keduanya memiliki peranan masing-masing yang tetap saling
berkaitan. Civic education lebih pada suatu rancangan yang mempersiapkan
warga negara muda, agar kelak setelah dewasa dapat berperan aktif dalam
masyarakat. Sedangkan citizenship education adalah lebih pada pendidikan baik
pendidikan formal maupun non formal yang berupa program penataran/program
lainnya yang sengaja dirancang/sebagai dampak pengiring dari program lain yang
berfungsi memfasilitasi proses pendewsaan atau pematangan sebagai warga
negara Indonesia yang cerdas dan baik. Adapun arti warga negara menurut
Aristoteles adalah orang yang secara aktif ikut ambil bagian dalam kegiatan hidup
bernegara yaitu mereka yang mampu dan berkehendak mengatur dan diatur

30

dengan suatu pandangan untuk menata kehidupan berdasarkan prinsip-prinsip
kebajikan.
Mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan bertujuan agar peserta didik
memiliki kemampuan-kemampuan (Depdiknas, 2003) sebagai berikut:
1. Berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi isu
kewarganegaraan,
2. Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab, dan bertindak secara
cerdas dalam kegiatan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, serta antikorupsi,
3. Berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri
berdasarkan karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup
bersama dengan bangsa-bangsa.lainnya,
4. Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam percaturan dunia secara
langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan
komunikasi.
Ruang lingkup mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan meliputi aspek –
aspek sebagai berikut :
a) Persatuan dan Kesatuan bangsa, meliputi: hidup rukun dalam perbedaan,
cinta lingkungan, kebanggaan sebagai bangsa Indonesia, Sumpah Pemuda,
Keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia, partisipasi dalam pembelaan
negara, sikap positif terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia,
keterbukaan dan jaminan.keadilan,

31

b) Norma, hukum dan peraturan, meliputi: tertib dalam kehidupan keluarga, tata
tertib di sekolah, norma yang berlaku di masyarakat, peraturan-peraturan
daerah, norma-norma dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, sistem
hukum dan peradilan nasional, hukum dan peradilan internasional,
c) Hak asasi manusia meliputi: hak dan kewajiban anak, hak dan kewajiban
anggota masyarakat, instrumen nasional dan internasional HAM, pemajuan,
penghormatan.dan.perlindungan.HAM,
d) Kebutuhan warga negara meliputi: hidup gotong royong, harga diri sebagai
warga masyarakat, kebebasan berorganisasi, kemerdekaan mengeluarkan
pendapat, menghargai keputusan bersama, prestasi diri , persamaan
kedudukan warga.negara,
e) Konstitusi negara meliputi: proklamasi kemerdekaan dan konstitusi yang
pertama, konstitusi-konstitusi yang pernah digunakan di Indonesia, hubungan
dasar.negara.dengan.konstitusi,
f) Kekuasan dan politik, meliputi: pemerintahan desa dan kecamatan,
pemerintahan daerah dan otonomi, pemerintah pusat, demokrasi dan sistem
politik, budaya politik, budaya demokrasi menuju masyarakat madani, sistem
pemerintahan, pers.dalam.masyarakat.demokrasi,
g) Pancasila meliputi: kedudukan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi
negara, proses perumusan Pancasila sebagai dasar negara, pengamalan nilai
nilai pancasila dalam kehidupan sehari-hari, Pancasila sebagai ideologi
terbuka,

32

h) Globalisasi meliputi: globalisasi di lingkungannya, politik luar negeri
Indonesia di era globalisasi, dampak globalisasi, hubungan internasional
dan.organisasi.internasional,.dan.mengevaluasi.globalisasi.
Visi pendidikan kewarganegaraan ialah menjadikan sumber nilai dan pedoman
bagi penyelenggaraan program studi untuk mengembangkan kepribadian siswa
sebagai warga negara Indonesia dalam menerapkan ipteks dengan rasa tanggung
jawab kemanusian. Misi pendidikan kewarganegaraan yakni membantu siswa
agar mampu menanamkan nilai dasar, menjelaskan nilai dasar, mewujudkan nilai
dasar kesadaran berbangsa dan bernegara dalam menerapkan ilmu pengetahuan,

Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan merupakan pendidikan politik
yang fokus materinya berupa peranan warga negara dalam kehidupan bernegara
yang kesemuanya itu diproses dalam rangka untuk membina peranan tersebut
sesuai dengan ketentuan Pancasila dan UUD 1945 agar menjadi warga negara
yang dapat diandalkan oleh bangsa dan negara (Prewitt & Dawson, dan Aziz dkk
dalam Cholisin, 2004:10). Pendidikan Kewarganegaraan lebih merupakan bentuk
pengajaran politik atau pendidikan politik. Sebagai pendidikan politik berarti
fokusnya lebih menekankan bagaimana membina warga negara yang lebih baik
(memiliki kesadaran politik dan hukum) lewat suatu proses belajar mengajar
(Cholisin, 2004:11). Selain itu, Pendidikan Kewarganegaraan adalah sebagai
wahana untuk mengembangkan kemampuan, watak dan karakter warga negara
yang demokratis dan bertanggung jawab. Kemudian tujuan mata pelajaran

33

Kewarganegaraan menurut Kurikulum 2004 adalah untuk memberikan
kompetensi-kompetensi sebagai berikut:
1. berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi isu
kewarganegaraan;
2. berpartisipasi secara bermutu dan bertanggung jawab, dan bertindak secara
cerdas dalam kegiatan bermasyarakat, berbangsa, bernegara;
3. berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri berdasarkan
pada karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan
bangsa-bangsa lainnya;
4. berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam percaturan dunia secara
langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan
komunikasi (Standar Kompetensi Kewarganegaraan SMA/Aliyah Tahun 2003).

Dari sisi teori dan implementasinya mata pelajaran PKn mempunyai peran yang
sangat penting dalam pendidikan untuk mengembangkan pembangunan karakter
melalui peran guru PKn. Sesuai dengan salah satu misi mata pelajaran PKn
paradigma baru yaitu sebagai pendidikan karakter.

Pendidikan karakter merupakan pendidikan yang perlu didukung dengan baik
dan nyata, dengan pendidikan karakter yang tepat akan dihasilkan output
generasi muda yang memiliki sumber daya manusia yang berkualitas secara lahir
maupun batin.

34

PKn sebagai salah satu mata pelajaran yang memiliki muatan dalam pendidikan
moral dan nasioalisme, merupakan sebuah mata pelajaran yang wajib mengambil
bagian dalam proses pendidikan karakter melalui peran guru PKn. Dengan
menerapkan metode pengajaran yang tepat dan didukung oleh semua jajaran
personel dilembaga pendidikan tersebut, maka guru PKn dapat mengambil
inisiatif untuk menjadi pendorong berlangsungnya program pembelajaran
karakter tersebut. Sebagai output dari pembelajaran PKn ini akan diperoleh
generasi yang memiliki sumber daya manusia yang benar-benar berkualitas
sesuai dengan tujuan pendidikan nasional.

Mewujudkan pendidikan PKn sebagai bagian dari pendidikan karakter yang
mengandung moral, nilai, demokrasi serta Pancasila, maka ada beberapa hal
yang perlu dilakukan guru PKn, yakni sebagai berikut:
1. Dalam pembelajaran PKn sebaiknya dilakukan dengan pendekatan
komprehensif, baik komprehensif dalam isi, metode, maupun dalam keseluruhan
proses pendidikan. Isi pendidikan PKn hendaknya meliputi semua permasalahan
yang berkaitan dengan pilihan nilai pribadi sampai nilai-nilai etika yang bersifat
umum. Selain itu, guru PKn juga perlu memahami dengan baik mengenai konsep
dan indikator karakter yang hendak diinternalisasikan kepada peserta didik
supaya guru PKn dapat membuat silabus dan RPP dengan baik sehingga dapat
melaksanakan pembelajaran secara efektif.
2. Metode pembelajaran PKn yang digunakan oleh guru PKn, harus
mengembangkan pembelajaran aktif dengan menggunakan banyak metode

35

belajar seperti penanaman nilai melalui studi pustaka, klarifikasi nilai melalui
mengamati/mengobservasi, analisis nilai melalui pemecahan masalah/kasus,
maupun diskusi kelas untuk menanamkan nilai berpikir logis, kritis, kreatif dan
inovatif.
3. Guru PKn hendaknya menjadi model atau contoh bagi peserta didik sebagai
guru yang berkarakter. Jadi dalam setiap sikap dan tindakan guru PKn harus
menggambarkan karakter yang diinternalisasikan kepada peserta didiknya
sehingga siswa dapat memahami karakterristik yang di milikinya.
4. Untuk mewujudkan PKn sebagai bagian dari pendidikan karakter maka harus
menciptakan kultur sekolah yang kondusif bagi pengembangan karakter peserta
didik. Sehingga, kultur sekolah yang berupa norma-norma, nilai-nilai, sikap,
harapan-harapan, dan tradisi yang ada di sekolah yang telah diwariskan dan
dipegang bersama yang mempengaruhi pola pikir, sikap, dan pola tindakan
seluruh warga sekolah. Karena kultur sekolah yang positif dan sehat akan
berdampak pada motivasi, prestasi, produktivitas, kepuasan serta kesuksesan
siswa dan guru.

Mencapai tujuan ini tentunya Pendidikan PKn tidak dapat berdiri sendiri, tetapi
harus bisa berkolaborasi dengan mata pelajaran yang lain, seperti mata pelajaran
agama. Pekerjaan ini memang bukan hanya bertumpu pada mata pelajaran PKn
tetapi mata pelajaran PKn akan menjadi dasar dan motor dalam setiap kegiatan
dan aktivitas yang ada, dan guru PKn akan menjadi pengontrol dan pembimbing
dalam pelaksanaannya. Tentu saja, untuk mewujudkan tujuan ini, guru PKn

36

harus didukung dan dibantu oleh semua warga sekolah melalui kerjasama yang
baik antara semua pihak, baik oleh kepala sekolah, guru, siswa, serta komite
sekolah.
2.7 Kerangka Pikir

Karakter (X1)
- Pola Pikir
- Sikap
- Kebudayaan

Pendidikan
Kewarganegaraan (Y)
- Moral
- Demokrasi
- Nilai-nilai
Pancasila
- Persatuan dan

Tatakrama(X2)
- Hidup Rukun
- Cinta Lingkungan
- Kesopanan
Gambar 2.1 Kerangka Pikir

2.9 Hipotesis
Hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap masalah rumusan penelitian
telah dinyatakan dalam bentuk kalimat pertanyaan, dikatakan sementara, karena
jawaban yang di berikan baru didasarkan pada teori yang relvan,

sebelum

didasarkan pada fakta-fakta empiris yang diperoleh melalui pengumpulan data. (
Sugiona 2011 : 96 )
Berdasarkan kajian teoristis dan kerangka pikir yang telah diterapakan, maka
dirumuskan hipotesis sebagai brikut.

37

1. Ada pengaruh yang positif antara pendidikan karakter bangsa terhadap
pelajaran Pkn

pada siswa kelas VII SMP N I Baradatu tahun pelajaran

2012/2013 .
2. Ada pengaruh yang positif antara tatakrama siswa tehadap pelajaran Pkn Pkn
pada siswa kelas VII SMP N I Baradatu tahun pelajaran 2012/2013 .
Dari kedua Hipotesis tersebut kemudian dibuat pasangan hipotesis yaitu:
Hipotesis yang pertama
Ho 1 : Tidak ada pengaruh yang positif antara pendidikan karakter bangsa
terhadap pelajaran Pkn pada siswa kelas VII SMP N I Baradatu tahun
pelajaran 2012/2013
Ha 1 : Ada pengaruh yang positif antara pendidikan karakter bangsa terhadap
pelajaran Pkn pada siswa kelas VII SMP N I

Dokumen yang terkait

PENGARUH PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN TERHADAP APLIKASI NILAI KARAKTER SISWA DI SMAN 1 TERBANGGI BESAR KABUPATEN LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013

3 25 72

PENGARUH CCTV TERHADAP AKTIVITAS PESERTA DIDIK DALAM MENGIKUTI PEMBELAJARAN PKN DI SMA YP UNILA TAHUN PELAJARAN 2012/2013

8 69 85

PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN SNOWBALL THROWING TERHADAP PENINGKATAN AKTIVITAS BELAJAR SISWA PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS VII SMP TAMAN SISWA GEDONG TATAAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 8 55

PENINGKATAN MINAT BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN EXAMPLES NON EXAMPLES PADA MATA PELAJARAN PKN DI KELAS VIII.D SMP NEGERI 1 KEDONDONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

1 11 84

PENINGKATAN MINAT BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN EXAMPLES NON EXAMPLES PADA MATA PELAJARAN PKN DI KELAS VIII.D SMP NEGERI 1 KEDONDONG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 31 82

PEMBELAJARAN MEMBACA TABEL SISWA KELAS VII SMP NEGERI 5 BANDARLAMPUNG TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 6 111

PERBANDINGAN METODE PEMBELAJARAN KESELURUHAN DAN BAGIAN TERHADAP KETERAMPILAN GERAK DASAR PASSING ATAS BOLAVOLI PADA SISWA KELAS X SMA N I RUMBIA LAMPUNG TENGAH TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 13 52

PENGARUH PENDIDIKAN KARAKTER BANGSA DAN TATAKRAMA SISWA TERHADAP PEMBELAJARAN PKN SMP N I BARADATU TAHUN PELAJARAN 2012/2013

1 43 61

PENGARUH METODE PEMBELAJARAN BAGIAN DAN KESELURUHAN TERHADAP PUKULAN FOREHAND TENISMEJA PADA SISWA KELAS VII SMP N 1 LUMBOK SEMINUNG LAMPUNG BARAT TAHUN PELAJARAN 2012/2013

1 22 130

PENGARUH KONDISI LINGKUNGAN BELAJAR DAN MINAT BELAJAR TERHADAP MOTIVASI BELAJAR PKN SISWA SMP TUNAS DHARMA WAY GALIH KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TAHUN PELAJARAN 2012/2013

0 12 72

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

84 2133 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 551 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 478 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 309 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 422 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 673 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 580 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 379 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 559 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 676 23