Pengaruh Analisis Rasio Keuangan Terhadap Pemberian Kredit Modal Kerja Jangka Menengah Pada PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan

SKRIPSI
PENGARUH ANALISIS RASIO KEUANGAN TERHADAP PENGAMBILAN KEPUTUSAN PEMBERIAN KREDIT MODAL KERJA JANGKA MENENGAH PADA PT BANK RAKYAT INDONESIA,Tbk CABANG PUTERI HIJAU MEDAN
O L E H

NAMA NIM

: ROSANI PURBA : 050503152

PROGRAM STRATA 1 AKUNTANSI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
FAKULTAS EKONOMI MEDAN 2011
Universitas Sumatera Utara

PERNYATAAN Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul “Pengaruh Analisis Rasio Keuangan Terhadap Pemberian Kredit Modal Kerja Jangka Menengah Pada PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan” adalah benar hasil karya saya sendiri dan judul yang dimaksud belum pernah dimuat, dipublikasikan, atau diteliti oleh mahasiswa lain dalam konteks penulisan skripsi untuk Program Reguler S-1 Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. Semua sumber data dan informasi yang diperoleh telah dinyatakan dengan jelas dan benar adanya. Apabila dikemudian hari pernyataan ini tidak benar, saya bersedia menerima sanksi yang ditetapkan oleh Universitas Sumatera Utara.
Medan, 10 Januari 2011 Yang membuat pernyataan,
Rosani Purba NIM : 050503152
Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR Salam Sejahtera
Dengan segala kerendahan hati penulis mengucapkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas hikmat, kekuatan dan berkatNya, penulisan skripsi ini dapat terselesaikan. Penulisan skripsi ini bertujuan untuk memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan pendidikan pada Universitas Sumatera Utara untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi. Adapun skripsi ini berjudul “Pengaruh Analisis Rasio Keuangan Terhadap Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit Modal Kerja Jangka Menengah Pada PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan.
Dalam penyusunan skripsi ini, penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan, baik dari segi isi maupun cara penyajiannya. Hal ini disebabkan karena keterbatasan kemampuan yang penulis miliki. Namun demikian, penulis akan tetap berusaha memperbaiki diri lebih baik lagi di masa yang akan datang.
Penulis telah mendapat bantuan dan bimbingan baik berupa moril maupun materil dari berbagai pihak dalam menyelesaikan skripsi ini, maka pada kesempatan ini, penulis mengucapkan rasa terima kasih kepada : 1. Kedua orangtuaku yang terkasih dan tercinta, Ayahanda R. Purba dan Ibunda M. Saragih
atas doa, kasih sayang, motivasi, dukungan moril dan materil buat penulis. Semoga penulis selalu bisa memberikan yang terbaik untuk kalian berdua. 2. Bapak Drs. Jhon Tafbu Ritonga, M.Ec, selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 3. Bapak Firman Syarief, SE, Ak, Msi dan Ibu Mutia Ismail, SE, Ak, MM, selaku Ketua Departemen dan Sekretaris Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara.
Universitas Sumatera Utara

4 Ibu Dra. Nurzaimah, MM selaku dosen pembimbing yang telah banyak memberikan bimbingan dan pengarahan kepada penulis untuk menyelesaikan skripsi ini.
5. Bapak Drs. M. Utama, MM dan Drs. Chairul Nazwar, selaku dosen pembanding/penguji yang telah banyak memberikan kritik dan sarannya bagi penulis untuk menyelesaikan skripsi ini.
6. Bapak dan Ibu dosen Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara yang telah membagikan ilmu selama masa perkuliahan.
7. Adikku yang tersayang : Eka Susiyanti Purba. Terimakasih buat doa, kebaikan dan kesediaan adinda dalam membantu penyelesaian skripsi ini.
8. Pemimpin dan karyawan PT Bank Rakyat Indonesia Cabang Puteri Hijau Medan, terutama kepada Bapak Juni hutauruk selaku Kepala Supervisor Administrasi Kredit atas kesempatan disela kesibukannya memberikan waktu yang sangat cukup bagi penulis untuk melakukan riset ini.
9. Teman-teman di Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara khususnya Jurusan Akuntansi Stambuk 2005 yang tidak dapat dituliskan satu persatu, atas kebersamaan dalam mengiringi perjalanan panjang menuju perjuangan dan kehidupan baru.
Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini menjadi bahan bacaaan yang bermanfaat bagi pembaca.
Medan, 10 Januari 2011 Penulis
(Rosani Purba)
Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Rosani Purba (050503152), “Pengaruh Analisis Rasio Keuangan Dalam Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit Modal Kerja Pada PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan”.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis dan menjelaskan pengaruh analisis rasio keuangan debitur secara individu (parsial) terhadap pemberian kredit Pada PT Bank Rakyat Indonesia Cabang Puteri Hijau Medan. Penelitian ini dilakukan terhadap 30 sampel yang masih menerima pinjaman kredit modal kerja jangka menengah periode Januari 2006 sampai Januari 2008.
Pemberian kredit dalam hal ini diperoleh melalui perhitungan kebutuhan modal kerja dari debitur-debitur yang digunakan sebagai variabel dependen. Sedangkan analisis rasio keuangan debitur pada penelitian ini menggunakan analisis rasio keuangan yaitu rasio likuiditas, rasio leverage, rasio aktivitas dan rasio profitabilitas. Pada rasio likuiditas parameternya adalah working capital to total asset ratio, current ratio, dan quick ratio. Rasio leverage parameternya adalah debt to equity ratio. Rasio aktivitas parameternya adalah account recevaible turn over. Rasio profitabilitas parameternya adalah net profit margin dan return on investment. Ketujuh parameter tersebut merupakan variable independen dalam penelitian ini.
Model analisis yang digunakan untuk melihat pengaruh analisis rasio keuangan debitur terhadap pemberian kredit adalah model regresi berganda. Penulis menggunakan program SPSS amos 16.0 untuk menganalisis data. Pengujian hipotesis dilakukan dengan uji signifikansi parsial (uji t) dari masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa hanya account receivable turn over yang berpengaruh terhadap pemberian kredit secara parsial, sedangkan working capital to total asset ratio, current ratio, debt to equity ratio, dan return on investment secara individu (parsial) tidak berpengaruh terhadap pemberian kredit.
Kata Kunci : Kredit Modal Kerja (KMK), Rasio-rasio keuangan { Working Capital To Total Asset Ratio (WC/TA), Current Ratio (CR), Quick Ratio (QR), Account Recevaible Turn Over (ARTO), Debt to Equity Ratio (DER), Net Profit Margin (NPM), dan Return On Investment (ROI)}.
Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT The purpose of this research is to analyss and explain the influence of debtor financial analysis ratio in individual (partial) way to credit distribution in PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan. This research is done to 30 sample which still received middle term of working capital credit from Januari 2006 until Januari 2008. The distribution credit in this case, through the calculation of debtor working capital needs, used as dependent variable. Debtor financial analysis ratio uses financial analysis ratio that is Liquidity Ratio, Leverage Ratio, Activity Ratio, and Profitability Ratio. In Liquidity ratio, the parameter are Working Capital To Total Asset Ratio, Current Ratio and Quick Ratio. Parameter of Leverage ratio is Debt to equity ratio. Parameter of Activity ratio is Account Raceivable Turn Over. Parameter of Profitability ratio are Net Profit Margin and Return On Investment. Those seventh parameter are independen variable. Analysis model that is used to view the influence of debtor financial analysis ratio to credit distribution is Doubled Regression Model. Researcher uses amos 16.0 to analyss data. Hypothesis testing is done with partial signification test (uji t) from independen variable to dependen variable. The result of this research show that only Account Recevaible Turn Over that has influence to credit distribution in partial method, but Working capital to total asset ratio, Current Ratio, Debt to Equity Ratio, dan Return On Investment have no influence to credit distribution in partial way. Keyword : Working Capital Credit (KMK), Rasio-rasio keuangan { Working capital to total asset ratio (WC/TA), Current Ratio (CR), Quick Ratio (QR), Account Recevaible Turn Over (ARTO), Debt to Equity Ratio (DER), Net Profit Margin (NPM), dan Return On Investment (ROI)}.
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

PERNYATAAN................................................................................ KATA PENGANTAR....................................................................... ABSTRAK......................................................................................... ABSTRACT....................................................................................... DAFTAR ISI...................................................................................... DAFTAR TABEL.............................................................................. DAFTAR LAMPIRAN......................................................................

i ii iv v vi ix x

BAB I BAB II

PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Masalah........................................ 2. Batasan Masalah.................................................... 3. Perumusan Masalah............................................... 4. Tujuan Penelitian................................................... 5. Manfaat Penelitian................................................. TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis
1. Pengertian dan Tujuan Laporan Keuangan..... 2. Analisis Laporan Keuangan............................ 3. Rasio Keuangan.............................................. 4. Jenis-jenis Rasio Keuangan............................ 5. Kredit.............................................................. 6. Unsur-unsur kredit.......................................... 7. Jenis-jenis kredit.............................................

1 3 4 4 4
6 9 13 14 19 19 20

Universitas Sumatera Utara

BAB III BAB IV

8. Fungsi dan tujuan pemberian kredit................

25

9. Prosedur pemberian kredit..............................

26

B. Tinjauan Penelitian Terdahulu..............................

30

C. Kerangka Konseptual............................................

31

D. Hipotesis Penelitian............................................... 32

METODOLOGI PENELITIAN

A. Desain Penelitian.................................................. 33

B. Populasi dan Sampel Penelitian............................ 33

C. Jenis dan Sumber Data.......................................... 34

D. Defenisi Operasional dan Pengukuran Variabel... 35

E. Metode Penganalisaan Data.................................. 37

F. Jadwal dan Lokasi Penelitian................................ 38

HASIL PENELITIAN

A. Gambaran Umum PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan 1. Sejarah Ringkas Bank.......................................

39

2. Jenis-Jenis Kredit Yang Disalurkan Oleh Bank... 42

3. Prosedur Pemberian Kredit Oleh Bank............... 50

B. Analisis Hasil penelitian 1. Analisis Terhadap Laporan Keuangan Debitur..... 61 2. Analisis Statistik Bank Rakyat Indonesia............. 65
C. Pembahasan Hasil Statistik........................................ 80

Universitas Sumatera Utara

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan................................................................. 86 B. Keterbatasan Penelitian............................................... 87 C. Saran............................................................................ 88

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................. 89

LAMPIRAN............................................................................................. 92

Universitas Sumatera Utara

No. Tabel Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3
Tabel 4.4 Tabel 4.5

DAFTAR TABEL

Judul Tabel

Halaman

Dokumen Persyaratan Kredit............................ 51

Rasio-Rasio Keuangan dan

Kebutuhan Modal Kerja Rata-rata.................... 64

Working Capital To Total Asset Ratio,

Current Ratio, Quick Ratio,

Account Receivable Turn Over,

Debt to Equity Ratio, Net Profit Margin

dan Return On Investment……………………… 66

Model Summary…………………………………. 72

Coefficients............................................................ 73

Universitas Sumatera Utara

No. LAMPIRAN Lampiran 1

DAFTAR LAMPIRAN

JUDUL LAMPIRAN

HALAMAN

Rasio-rasio keuangan dan kebutuhan

modal kerja rata-rata......................................... 93

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Rosani Purba (050503152), “Pengaruh Analisis Rasio Keuangan Dalam Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit Modal Kerja Pada PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan”.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis dan menjelaskan pengaruh analisis rasio keuangan debitur secara individu (parsial) terhadap pemberian kredit Pada PT Bank Rakyat Indonesia Cabang Puteri Hijau Medan. Penelitian ini dilakukan terhadap 30 sampel yang masih menerima pinjaman kredit modal kerja jangka menengah periode Januari 2006 sampai Januari 2008.
Pemberian kredit dalam hal ini diperoleh melalui perhitungan kebutuhan modal kerja dari debitur-debitur yang digunakan sebagai variabel dependen. Sedangkan analisis rasio keuangan debitur pada penelitian ini menggunakan analisis rasio keuangan yaitu rasio likuiditas, rasio leverage, rasio aktivitas dan rasio profitabilitas. Pada rasio likuiditas parameternya adalah working capital to total asset ratio, current ratio, dan quick ratio. Rasio leverage parameternya adalah debt to equity ratio. Rasio aktivitas parameternya adalah account recevaible turn over. Rasio profitabilitas parameternya adalah net profit margin dan return on investment. Ketujuh parameter tersebut merupakan variable independen dalam penelitian ini.
Model analisis yang digunakan untuk melihat pengaruh analisis rasio keuangan debitur terhadap pemberian kredit adalah model regresi berganda. Penulis menggunakan program SPSS amos 16.0 untuk menganalisis data. Pengujian hipotesis dilakukan dengan uji signifikansi parsial (uji t) dari masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa hanya account receivable turn over yang berpengaruh terhadap pemberian kredit secara parsial, sedangkan working capital to total asset ratio, current ratio, debt to equity ratio, dan return on investment secara individu (parsial) tidak berpengaruh terhadap pemberian kredit.
Kata Kunci : Kredit Modal Kerja (KMK), Rasio-rasio keuangan { Working Capital To Total Asset Ratio (WC/TA), Current Ratio (CR), Quick Ratio (QR), Account Recevaible Turn Over (ARTO), Debt to Equity Ratio (DER), Net Profit Margin (NPM), dan Return On Investment (ROI)}.
Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT The purpose of this research is to analyss and explain the influence of debtor financial analysis ratio in individual (partial) way to credit distribution in PT Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau, Medan. This research is done to 30 sample which still received middle term of working capital credit from Januari 2006 until Januari 2008. The distribution credit in this case, through the calculation of debtor working capital needs, used as dependent variable. Debtor financial analysis ratio uses financial analysis ratio that is Liquidity Ratio, Leverage Ratio, Activity Ratio, and Profitability Ratio. In Liquidity ratio, the parameter are Working Capital To Total Asset Ratio, Current Ratio and Quick Ratio. Parameter of Leverage ratio is Debt to equity ratio. Parameter of Activity ratio is Account Raceivable Turn Over. Parameter of Profitability ratio are Net Profit Margin and Return On Investment. Those seventh parameter are independen variable. Analysis model that is used to view the influence of debtor financial analysis ratio to credit distribution is Doubled Regression Model. Researcher uses amos 16.0 to analyss data. Hypothesis testing is done with partial signification test (uji t) from independen variable to dependen variable. The result of this research show that only Account Recevaible Turn Over that has influence to credit distribution in partial method, but Working capital to total asset ratio, Current Ratio, Debt to Equity Ratio, dan Return On Investment have no influence to credit distribution in partial way. Keyword : Working Capital Credit (KMK), Rasio-rasio keuangan { Working capital to total asset ratio (WC/TA), Current Ratio (CR), Quick Ratio (QR), Account Recevaible Turn Over (ARTO), Debt to Equity Ratio (DER), Net Profit Margin (NPM), dan Return On Investment (ROI)}.
Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah Perbankan merupakan salah satu alat pertumbuhan ekonomi yang fungsinya tidak
dapat dipisahkan dari pembangunan di Indonesia. Menurut UU Perbankan No. 10 Tahun 1998, “Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit dan/atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup orang banyak.” Dalam hal fungsinya sebagai salah satu badan penyedia dana dan pembiayaan pembangunan, antara lain dilakukan melalui kegiatan penyaluran kredit dan investasi.
Kegiatan pemberian kredit ini membantu calon debitur mengatasi kekurangan modal dalam mengelola bisnisnya. Pemberian kredit merupakan aktivitas paling pokok dari perbankan sebagai akibat dari salah satu fungsi intermediasi bank, namun resikonya macet juga besar akibat adanya masa yang memisahkan antara waktu pemberian kredit dan pengembaliannya. Oleh sebab itulah, manajemen bank harus mengelolanya dengan prinsip kehati-hatian (prudential banking). Sebagai aplikasinya, bank mengembangkan suatu proses seleksi atas semua proposal permohonan kredit yang diterimanya. Analisis laporan keuangan nasabah merupakan salah satu cara untuk mengetahui kelayakan nasabah memperoleh kredit. Analisis laporan keuangan adalah metode yang digunakan oleh manajemen bisnis perbankan untuk menilai keadaan yang telah lalu, saat ini, dan proyeksi di waktu yang akan datang dan kinerja perusahaan yang mengajukan aplikasi kredit.
Universitas Sumatera Utara

Dengan melakukan analisis laporan keuangan, bank akan mengetahui posisi keuangan, kinerja, dan perkembangan usaha debitur yang akan menggambarkan kemampuan perusahaan dalam membayar bunga dan pengembalian pokok pinjaman pada saat jatuh tempo. Salah satu bentuk yang umum dalam analisis laporan keuangan adalah analisis rasio keuangan. Menurut Harahap (2008:297), ”Rasio keuangan adalah angka yang diperoleh dari hasil perbandingan dari satu pos laporan keuangan dengan pos lainnya yang mempunyai hubungan yang relevan dan signifikan.” Dengan dilakukannya analisis rasio keuangan, kreditur dapat memperoleh pertimbangan yang tepat dalam pemberian kredit dan dapat mengukur kemampuan debitur untuk membayar hutang sehingga kredit bermasalah (non performing loan) dapat dihindari.
Perusahaan yang menjadi objek dalam penelitian ini adalah Bank Rakyat Indonesia yang merupakan bank milik pemerintah dan berfungsi sebagai bank umum (bank komersial) yang menghimpun dan menyalurkan kredit melalui program berbagai jenis kredit. Bank Rakyat Indonesia menerapkan suatu proses seleksi untuk menyaring setiap proposal kredit sebelum pengambilan keputusan pemberian kredit. Analisis dilakukan terhadap laporan keuangan debitur yang terdiri dari Laporan Laba Rugi, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan Neraca. Laporan Arus Kas dan Catatan Atas Laporan Keuangan. Melihat banyaknya jenis kredit yang diberikan oleh Bank Rakyat Indonesia, maka penulis membatasi ruang lingkup penulisan pada pemberian kredit modal kerja jangka menengah, yaitu kredit yang memiliki jangka waktu antara 1-3 tahun dan biasanya digunakan untuk keperluan modal kerja.
Berdasarkan pemikiran tersebut, maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian di salah satu cabang Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau Medan, untuk mengetahui pengaruh analisis rasio keuangan yang diterapkan Bank Rakyat Indonesia terhadap pemberian kredit. Adapun judul penelitian ini adalah : “Pengaruh Analisis Rasio
Universitas Sumatera Utara

Keuangan Terhadap Pengambilan Keputusan Pemberian Kredit Modal Kerja Jangka Menengah Pada Bank Rakyat Indonesia, Tbk Cabang Puteri Hijau Medan.
B. Batasan Masalah Dalam menganalisis kondisi keuangan debitur, penulis menggunakan 2(dua) laporan
keuangan, yaitu Laporan Neraca dan Laporan Laba Rugi 2 tahun terakhir. Dalam pengujiannya, penelitian ini menggunakan rasio-rasio keuangan yang terdiri dari Rasio Likuiditas berupa Current Ratio (CR), Quick Ratio (QR), Rasio Aktivitas berupa Working Capital Turn Over (WCTO), Account Receivable Turn Over (ARTO), Rasio Leverage berupa Debt To Equity Ratio (DER), Rasio Profitabilitas berupa Net Profit Margin (NPM) dan Return On Investment(ROI). Sedangkan pemberian kredit modal kerja jangka menengah yang diberikan kepada kreditur digunakan sebagai variabel independen.
C. Perumusan Masalah Sehubungan dengan uraian diatas, maka penulis mencoba merumuskan apa yang
menjadi permasalahan dalam penelitian ini, yakni sebagai berikut : “Apakah Current Ratio, Quick Ratio, Working Capital Turn Over, Account Receivable Turn Over, Debt To Equity Ratio, Net Profit Margin dan Return On Investment berpengaruh terhadap pemberian kredit modal kerja jangka menengah?”.
D. Tujuan Penelitian dan Manfaat Penelitian Tujuan Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah yang ada, maka tujuan penelitian ini adalah : Untuk mengidentifikasi dan menganalisis pengaruh signifikansi antara Current Ratio, Quick Ratio, Working Capital Turn Over, Account Receivable Turn Over, Debt To
Universitas Sumatera Utara

Equity Ratio, Net Profit Margin dan Return On Investment terhadap pengambilan keputusan pemberian kredit modal kerja jangka menengah. Manfaat penelitian Berdasarkan tujuan tersebut, maka manfaat dari penelitian ini adalah: 1. Bagi penulis, penelitian ini bermanfaat dalam memperluas wawasan dan pengetahuan
penulis tentang sistem perbankan di bidang analisis rasio keuangan dalam pengambilan keputusan pemberian kredit modal kerja 2. Bagi Bank Rakyat Indonesia, Tbk penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan atau masukan yang bermanfaat dalam pengambilan keputusan pemberian kredit. 3. Bagi peneliti berikutnya khususnya almamater Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara, hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan referensi untuk melakukan penelitian sejenis.
Universitas Sumatera Utara

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Tinjauan Teoritis 1. Pengertian dan Tujuan Laporan Keuangan a. Pengertian Laporan Keuangan Pada pengajuan kredit, bank tentu akan meminta laporan keuangan (financial statement) perusahaan, baik untuk debitur perorangan maupun perusahaan. Tujuannya adalah agar bank mengetahui kondisi keuangan, posisi dan kinerja operasi perusahaan. Bank ingin mengetahui tingkat penjualan, laba, ekuitas, sampai posisi keuangan perusahaan pada periode tertentu secara menyeluruh. Semua hal ini tercermin dalam laporan keuangan. Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2002:2) Laporan keuangan adalah Bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi Laporan Neraca, Laporan Laba Rugi, Laporan Perubahan Posisi Keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara misalnya laporan arus kas atau laporan arus dana), catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan Ada lima laporan keuangan yang biasa digunakan untuk menggambarkan kondisi keuangan dan kinerja perusahaan menurut Ridwan (2002:69) yaitu : 1) Laporan Laba Rugi Laporan laba rugi (income statement) adalah laporan mengenai penghasilan (revenue), biaya (expense), dan laba/rugi yang diperoleh suatu perusahaan dalam periode tertentu. 2) Laporan Perubahan Modal Laporan perubahan modal (statement of owner’s capital) adalah laporan yang menggambarkan perubahan modal awal, ditambah selisih laba bersih terhadap
Universitas Sumatera Utara

prive dan menghasilkan modal akhir yang akan dicantumkan dalam laporan neraca. 3) Laporan Neraca Laporan neraca (balance sheet) adalah laporan mengenai aktiva, hutang dan modal dari perusahaan tertentu pada suatu periode tertentu. 4) Laporan Arus Kas Laporan arus kas (cash flow) adalah laporan yang menunjukkan aliran kas dalam bentuk operasi, investasi dan pendanaan dalam perusahaan selama periode tertentu. 5) Catatan Atas Laporan Keuangan Catatan Atas Laporan Keuangan (notes to financial statement) adalah Laporan mengenai perubahan-perubahan metode akuntansi yang digunakan dalam tahun berjalan dibandingkan dengan periode sebelumnya.
b. Tujuan Laporan Keuangan Laporan keuangan yang telah disusun oleh perusahaan berguna sebagai
media komunikasi finansial bagi pihak-pihak yang berkepentingan dengan perusahaan untuk pengambilan keputusan keuangan. Menurut Accounting Principles Board Statement no 4, tujuan laporan keuangan adalah: 1) Tujuan khusus dari laporan keuangan adalah menyajikan secara wajar dan sesuai
dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum, posisi keuangan, hasil operasi, dan perubahan-perubahan lainnya dalam posisi keuangan. 2) Tujuan umum dari laporan keuangan adalah sebagai berikut :
Universitas Sumatera Utara

a) Memberikan informasi yang dapat diandalkan mengenai sumber daya ekonomi dan kewajiban perusahaan bisnis.
b) Untuk dapat memberikan informasi yang dapat diandalkan mengenai perubahan dalam sumber daya bersih dan aktivitas perusahaan bisnis yang diarahkan untuk memperoleh laba.
c) Untuk memberikan informasi keuangan yang dapat digunakan untuk mengestimasi potensi penghasilan bagi perusahaan
d) Untuk memberikan informasi lain yang dibutuhkan mengenai perubahan dalam sumber daya ekonomi dan kewajiban.
e) Untuk mengungkapkan informasi lain yang relevan terhadap kebutuhan pengguna laporan.
3) Tujuan kualitatif dari laporan keuangan adalah: a) Relevansi, yang artinya pemilihan informasi yang memiliki kemungkinan paling besar untuk memberikan bantuan kepada para pengguna dalam keputusan ekonomi mereka. b) Dapat dimengerti, yang artinya tidak hanya informasi tersebut harus jelas, tetapi para pengguna juga harus memahaminya. c) Dapat diverifikasi, yang artinya hasil akuntansi dapat didukung oleh pengukuran-pengukuran yang independen, dengan menggunakan metodemetode pengukuran yang sama. d) Netralitas, yang artinya informasi akuntansi ditujukan kepada kebutuhan umum dari pengguna, bukannya kebutuhan-kebutuhan tertentu dari penggunapengguna yang spesifik.
Universitas Sumatera Utara

e) Ketepatan waktu, yang artinya komunikasi informasi secara lebih awal, untuk menghindari adanya keterlambatan atau penundaan dalam pengambilan keputusan ekonomi.
f) Komparabilitas (daya banding), yang secara tidak langsung berarti perbedaanperbedaan yang terjadi seharusnya bukan diakibatkan oleh perbedaan perlakuan akuntansi keuangan yang diterapkan.
g) Kelengkapan, yang artinya adalah telah dilaporkannya seluruh informasi yang secara wajar memenuhi persyaratan dari tujuan kualitatif lainnya.
2. Analisis Laporan Keuangan a. Pengertian Analisis Laporan Keuangan Salah satu tugas penting manajemen perusahaan adalah menganalisis laporan keuangan perusahaan. Bagi bisnis perbankan hasil analisis ini dapat dijadikan parameter untuk mengetahui kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban kredit dan bunga pada saat kredit jatuh tempo. Menurut Harahap (2008:190), pengertian Analisis Laporan Keuangan adalah : Menguraikan pos-pos laporan keuangan menjadi unit informasi yang lebih kecil dan melihat hubungannya yang bersifat signifikan atau yang mempunyai makna satu dengan yang lain baik antara data kuantitatif maupun data non kuantitatif dengan tujuan untuk mengikuti kondisi keuangan lebih dalam yang sangat penting dalam proses menghasilkan keputusan yang tepat
b. Tujuan Analisis Laporan Keuangan Laporan keuangan merupakan alat yang sangat penting untuk memperoleh
informasi sehubungan dengan posisi keuangan dan hasil-hasil yang telah dicapai oleh suatu perusahaan. Data keuangan tersebut akan lebih berarti bagi pihak-pihak yang berkepentingan apabila data tersebut dianalisa lebih lanjut sehingga akan diperoleh informasi yang akan mendukung keputusan ekonomi yang akan diambil.
Universitas Sumatera Utara

Tujuan analisis laporan keuangan menurut Bernstein (1983: 103) adalah :
1. Screening
Analisis dilakukan dengan melihat secara analitis laporan keuangan dengan tujuan
untuk memilih kemungkinan investasi atau merger.
2. Forecasting
Analisis dilakukan untuk meramalkan kondisi keuangan perusahaan di masa yang
akan datang.
3. Diagnosis
Analisis dilakukan untuk melihat kemungkinan adanya masalah-masalah yang
terjadi baik dalam manajemen, operasi keuangan atau masalah lain.
4. Evaluasi
Analisis dilakukan untuk menilai prestasi manajemen, operasional, efisiensi, dll.
Menurut Harahap (2008:195), tujuan analisis laporan keuangan adalah :
1) Dapat memberikan informasi yang lebih luas dan lebih dalam daripada yang terdapat dalam laporan keuangan biasa.
2) Dapat menggali informasi yang tidak tampak secara kasat mata (ekplisit) dari suatu laporan keuangan atau yang berada di balik laporan keuangan (implisit).
3) Dapat mengetahui kesalahan yang terkandung dalam laporan keuangan. 4) Dapat membongkar hal-hal yang bersifat tidak konsisten dalam hubungannya
dengan suatu laporan keuangan baik dikaitkan dengan komponen intern laporan keuangan maupun kaitannya dengan informasi yang diperoleh dari luar perusahaan. 5) Mengetahui sifat-sifat hubungan yang akhirnya dapat melahirkan model-model dan teori-teori yang terdapat dilapangan seperti prediksi, peningkatan (rating).
6) Dapat memberikan informasi yang diinginkan oleh para pengambil keputusan yaitu :  Prestasi perusahaan  Proyeksi keuangan perusahaan  Menilai kondisi keuangan masa lalu dan masa sekarang  Melihat komposisi struktur keuangan dan arus dana.
7) Dapat menentukan peringkat (rating) perusahaan menurut kriteria tertentu yang sudah dikenal dalam dunia bisnis.
8) Dapat membandingkan situasi perusahaan dengan perusahaan lain dengan periode sebelumnya atau dengan standar industri normal atau standar ideal.
Universitas Sumatera Utara

c. Teknik Analisis Laporan Keuangan Banyak teknik yang dapat dilakukan untuk menganalisis laporan keuangan antara
lain : Analisis laporan keuangan perbandingan (comparatif), Analisis laporan keuangan common size, Analisis tren, Analisis rasio keuangan, dll. 1) Analisis laporan keuangan perbandingan (comparatif), adalah metode dan teknik
analisis dengan membangdingkan laporan keuangan untuk 2 (dua) periode atau lebih untuk satu perusahaan, dengan membandingkan : - Data absolute atau jumlah-jumlah dalam rupiah - Kenaikan atau penurunan dalam jumlah rupiah - Kenaikan atau penurunan dalam persentase - Persentase dari total Analisis dengan metode ini akan dapat diketahui perubahan-perubahan yang terjadi, dan perubahan mana yang memerlukan penelitian lebih lanjut.
2) Analisis laporan keuangan common size, adalah suatu metode analisis untuk mengetahui persentase investasi pada masing-masing aktiva terhadap total aktivanya, juga untuk mengetahui struktur permodalannya dan struktur biaya yang terjadi dihubungkan dengan jumlah penjualan. Analisis laporan keuangan common size berguna dalam memahami pembentuk internal laporan keuangan. Analisis common size menekankan pada 2 faktor yaitu :  Sumber pendanaan termasuk distribusi pendanaan antara kewajiban lancar, kewajiban tidak lancar, dan ekuitas.  Komposisi aktiva termasuk jumlah untuk masing- masing aktiva lancar dan aktiva tidak lancar.
Universitas Sumatera Utara

3) Analisis trend, adalah suatu metode atau teknik análisis untuk mengetahui tendensi daripada keadaan keuangan suatu perusahaan, apakah menunjukkan tendensi tetap, naik dan bahkan turun.

4) Analisis rasio keuangan, adalah suatu metode analisis untuk mengetahui hubungan dari pos-pos tententu dalam neraca dan laporan laba rugi secara individu atau kombinasi dari kedua laporan tersebut.

3. Rasio Keuangan Menurut Harahap (2008:36), “Analisis Rasio Keuangan adalah suatu metode analisis untuk mengetahui hubungan dari pos-pos tertentu dalam neraca dan laporan laba rugi secara individu atau kombinasi dari kedua laporan tersebut”.

4. Jenis-Jenis Rasio Keuangan

Secara umum, rasio keuangan dibagi menjadi 5 golongan :

RASIO LIKUIDITAS, yaitu rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan dalam

menyelesaikan kewajiban jangka pendeknya tepat pada waktunya.

Rasio-rasio yang digunakan dalam mengukur tingkat likuiditas perusahaan adalah :

a. Current Ratio (CR)

CR = Current Asset

x 100%

Current Liabilities

Rasio ini menunjukkan sejauh mana aktiva lancar menutupi kewajiban-kewajiban

lancar. Semakin besar penbandingan aktiva lancar dengan hutang lancar, semakin

tinggi kemampuan perusahaan untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya. Rasio

Universitas Sumatera Utara

lancar yang lebih aman adalah jika berada diatas 1 atau diatas 100%. Artinya aktiva lancar harus jauh diatas jumlah hutang lancar.
b. Cash Ratio Cash Ratio = Cash + Marketable Securities x 100% Current Liabilities
Rasio ini mengukur jumlah yang diberikan oleh kas yang tersedia di perusahaan, di bank serta surat-surat berharga untuk membayar kewajiban lancar. Semakin besar komposisi pos tersebut berarti semakin likuid suatu perusahaan.
c. Quick Ratio (QR) QR = Current Assets – Inventory x 100 % Current Liabilities
Rasio ini merupakan ukuran kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajibankewajibannya dengan tidak memperhitungkan persediaan, karena persediaan memerlukan waktu yang relatif lama untuk direalisir menjadi uang kas.
RASIO LEVERAGE, yaitu rasio yang menunjukkan sejauh mana aktiva perusahaan dibiayai oleh hutang. Rasio ini juga menunjukkan kemampuan modal sendiri perusahaan untuk membayar semua kewajiban. Rasio yang paling banyak digunakan untuk menghitung rasio leverage perusahaan adalah Debt to Equity Ratio.
Universitas Sumatera Utara

DER =

Total Debt Total Equity

x 100%

RASIO AKTIVITAS, yaitu rasio yang menggambarkan aktivitas yang dilakukan

perusahaan dalam menjalankan operasinya baik dalam kegiatan penjualan, pembelian

dan kegiatan lainnya.

Rasio-rasio yang umum digunakan adalah :

a. Working Capital Turn Over (WCTO)

WCTO =

Net Sales

x 1 kali

Current Assets - Current Liabilities

b. Total Assets Turn Over (TATO) TATO = Net Sales x 1 kali Total Assets
Rasio ini menunjukkan perputaran total aktiva diukur dari volume penjualan dengan kata lain seberapa jauh kemampuan semua aktiva menghasilkan penjualan. Semakin tinggi rasio ini semakin baik.

c. Fixed Asset Turn Over Fixed Asset Turn Over = Net Sales x 1 kali Fixed Assets
Rasio ini menunjukkan berapa kali nilai aktiva berputar bila diukur dari volume penjualan. Semakin tinggi rasio ini semakin baik. Artinya kemampuan aktiva tetap menghasilkan penjualan tinggi.

Universitas Sumatera Utara

d. Account Receivable Turn Over (ARTO) ARTO= Credit Sales : Account Receivable
Rasio ini menunjukkan berapa cepat penagihan piutang. Semakin besar hasil dari rasio ini semakin baik sebab proses penagihan piutang dilakukan dengan cepat. Atau dengan kata lain jumlah cepatnya perputaran piutang dalam 1 tahun.
e. Inventory Turn Over (ITO) ITO = Cost Of Goods Sold : Inventory
Rasio ini menunjukkan berapa kali persediaan barang perusahaan berputar dalam setahun.
f. Account Payable Turn Over Account Payable Turn Over = Net Purchase : Account Payable Rasio ini digunakan untuk mengukur berapa kali utang dagang diputar per tahun
dan menunjukkan berapa kali perusahaan membayar utangnya kepada pemasok dalam setahun.
RASIO PROFITABILITAS Rasio profitabilitas yaitu rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba untuk para pemegang saham rasio ini dan menunjukkan tingkat pendapatan mereka dalam investasi. Rasio-rasio profitabilitas antara lain : a. Gross Profit Margin
Gross Profit Margin = (Gross Profit : Sales) x 100 %
Universitas Sumatera Utara

Rasio ini menunjukkan berapa persen keuntungan yang dicapai dengan menjual produk. Rasio ini mengindikasikan 3 hal yaitu : efisiensi, harga jual dan pengendalian persediaan. b. Net Profit Margin
Net Profit Margin = (Net Income : Sales) x 100 % Rasio ini menunjukkan berapa besar persentase pendapatan bersih yang diperoleh dari setiap penjualan. Semakin besar rasio ini semakin baik karena dianggap kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba cukup tinggi.
c. Return On Investment (ROI) ROI= (Net Income : Total Asset) x 100 %
Rasio ini menunjukkan tingkat pengembalian dari bisnis atas seluruh investasi yang telah dilakukan atau menunjukkan berapa laba yang diperoleh atas setiap Rp. 1 investasi yang dilakukan.
d. Return On Equity (ROE) ROE = (Net Income : Total Equity) x 100 %
Rasio ini mengukur besar pengembalian yang diperoleh pemilik bisnis untuk mengukur keberhasilan bisnis dalam memperkaya pemegang saham.
5. Kredit Menurut asal mulanya kredit berasal dari bahasa yunani, credere yang artinya adalah
kepercayaan. Menurut Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1998 Pasal, 1 Ayat 1, “Kredit adalah penyediaan utang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak
Universitas Sumatera Utara

peminjam melunasi hutangnya setelah jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga, imbalan atau pembagian hasil keuntungan.”
6. Unsur-Unsur Kredit Ada 4 (empat) unsur- unsur kredit yaitu : a. Kepercayaan, yaitu keyakinan dari si pemberi kredit bahwa prestasi yang diberikannya
akan diterimanya kembali dalam jangka waktu tertentu di masa yang akan datang. b. Waktu, yaitu masa yang memisahkan antara pemberian prestasi dan kontraprestasi yang
diterima di masa yang akan datang. c. Degree of risk, yaitu tingkat resiko yang akan dihadapi sebagai akibat dari jangka waktu
yang memisahkan antara pemberi prestasi dan kontraprestasi yang akan diterima di kemudian hari. d. Prestasi atau objek dari kredit tidak saja diberikan dalam bentuk uang tetapi juga dalam bentuk barang atau jasa.
7. Jenis-Jenis Kredit Secara umum jenis-jenis kredit yang disalurkan oleh bank dapat dilihat dari berbagai segi
antara lain: Menurut Kegunaan a. Kredit Investasi Kredit Investasi yaitu kredit yang ditujukan untuk pembiayaan modal tetap, yaitu peralatan produksi, gedung dan mesin-mesin atau untuk membiayai rehabilitasi dan ekspansi. b. Kredit Modal Kerja Kredit Modal Kerja yaitu kredit yang digunakan untuk kepentingan kelancaran modal kerja nasabah.
Universitas Sumatera Utara

c. Kredit Profesi Kredit Profesi yaitu kredit yang digunakan untuk kepentingan profesi nasabah.
Menurut Waktu a. Kredit Jangka Pendek Kredit Jangka Pendek yaitu kredit yang jangka waktu pengembaliannya maksimum 1 tahun. b. Kredit Jangka Menengah Kredit jangka menengah yaitu kredit yang jangka waktunya pengembaliannya antara 1-3 tahun. c. Kredit Jangka Panjang Kredit jangka panjang yaitu kredit yang jangka waktu pengembaliannya lebih dari 3 tahun.
Menurut Jaminan a. Kredit Dengan jaminan Kredit dengan jaminan yaitu kredit yang diberikan dengan suatu jaminan bahwa debitur dapat melunasi hutangnya. b. Kredit Tanpa Jaminan Kredit tanpa jaminan yaitu kredit yang diberikan tanpa jaminan barang atau orang tertentu.
Menurut sektor yang dibiayai Dari sektor yang dibiayai oleh bank, macam kredit adalah kredit perdangangan, kredit
pemborong, kredit perindustrian, kredit peternakan, kredit perhotelan, kredit pertanian, kredit percetakan, dll.
Universitas Sumatera Utara

Menurut penggunaan dana a. Kredit yang hanya digunakan satu kali disebut juga sebagai non revolving credit (kredit tidak berputar). Begitu pokok pinjaman dilunasi, kredit tersebut tidak dapat dimanfaatkan lagi. b. Kredit yang pemakaian pokok pinjamannya dapat berubah-ubah Pada saat yang dibutuhkan kredit dapat ditarik, dan setelah tidak dibutuhkan dapat dilunasi. Pinjaman kredit ini disebut revolving credit (kredit berputar).
Menurut lembaga pemberi penerima kredit a. Kredit Perbankan Kredit Perbankan yaitu kredit yang diberikan oleh bank pemerintah atau swasta kepada dunia usaha guna membiayai permodalan atau kredit kepada individu untuk membiayai kebutuhan berupa barang dan jasa. b. Kredit Likuiditas Kredit Likuiditas yaitu kredit yang diberikan oleh bank sentral kepada bank-bank yang beroperasi di Indonesia, yang kemudian digunakan sebagai dana untuk membiayai kegiatan perkreditannya.
Menurut tujuan penggunaan a. Kredit Konsumsi Kredit Konsumsi yaitu kredit yang diberikan bank pemerintah atas swasta kepada perseorangan untuk membiayai konsumsi sehari-hari.
Universitas Sumatera Utara

b. Kredit Produktif meliputi Kredit Investasi dan Kredit Eksploitasi Kredit Investasi yaitu kredit yang digunakan untuk keperluan penanaman modal tetap berupa peralatan produksi, gedung, dan mesin-mesin atau untuk membiayai rehabilitasi dan ekspansi. Kredit Eksploitasi yaitu kredit yang ditujukan untuk pembiayaan kebutuhan dunia usaha akan modal kerja yang berupa persediaan bahan baku, persediaan produk akhir, barang dalam proses produksi serta piutang dengan jangka waktu yang singkat. c. Perpaduan antara Kredit Konsumtif dan Kredit Produktif (semi konsumtif dan semi produktif).
Menurut dokumen yang terkait a. Kredit Ekspor Kredit Ekspor yaitu bentuk kredit sebagai sumber pembiayaan dari usaha ekspor. Bisa dalam bentuk kredit langsung atau tidak langsung, seperti pembiayaan kredit modal kerja jangka pendek dan kredit investasi untuk jenis industri yang berorientasi ekspor. b. Kredit Impor Kredit Impor yaitu bentuk kredit sebagai sumber pembiayaan dari usaha impor.
Menurut segi besar kecilnya aktivitas kegiatan usaha a. Kredit Kecil Kredit Kecil yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang digolongkan sebagai pengusaha kecil b. Kredit Menengah Kredit Menengah yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang assetnya lebih besar daripada pengusaha kecil.
Universitas Sumatera Utara

c. Kredit Besar Kredit Besar yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang assetnya lebih besar daripada pengusaha menengah.
Menurut jumlah kreditur a. Kredit dengan kreditur tunggal, Kredit dengan kreditur tunggal yaitu kredit yang krediturnya hanya satu orang atau satu badan hukum saja. b. Kredit Sindikasi Kredit Sindikasi yaitu kredit dimana pihak kreditur terdiri dari beberapa badan hukum dimana biasanya satu diantara kreditur tersebut bertindak sebagai Lead Creditor.
Fungsi dan Tujuan Pemberian Kredit Menurut Simorangkir (2000 : 102), fungsi kredit bagi masyarakat ialah : 1. Meningkatkan daya guna uang 2. Meningkatkan peredaran barang dan uang 3. Merupakan salah satu alat stabilitas ekonomi 4. Meningkatkan keinginan berusaha 5. Meningkatkan pemerataan income per kapita 6. Meningkatkan hubungan global Sedangkan tujuan penyaluran kredit antara lain adalah untuk : 1. Memperoleh pendapatan bank dari bunga kredit 2. Menambah modal kerja perusahaan 3. Turut mensukseskan program pemerintah dibidang ekonomi dan pembangunan.
Universitas Sumatera Utara

8. Prosedur Pemberian Kredit Prosedur pemberian kredit adalah : Tahapan-tahapan yang harus dilalui sebelum kredit diputuskan untuk dikucurkan. Menurut Jusuf (2005 : 13), ada 7 (tujuh) tahap proses kredit yang secara umum berlaku di bank, yaitu : 1) Permohonan Kredit
Proses penyaluran kredit dimulai dengan permohonan kredit ke bank yang biasanya berawal dari hasil perbincangan calon debitur dengan pihak bank atau melalui pengajuan tertulis yang berisi informasi perusahaan yang diberikan kepada bank. Pengajuan tertulis ini disebut dengan Proposal Kredit. Begitu permohonan diterima lisan atau tulisan, bank mulai bekerja melalui investigasi awal. Mereka mulai mencari tahu tentang diri calon debitur ke berbagai sumber. Apabila segalanya menunjukkan sinyal positing dan bagus, barulah mereka akan melangkah ke tahap berikutnya. Akan tetapi, bila sebaliknya, maka bank akan menolak permohonan kredit.
2) Pengumpulan Data Usaha dan Peninjauan Jaminan Jika bank memilai bahwa permohonan kredit layak diproses lebih lanjut, bank akan
menghubungi pemohon kredit untuk mengadakan pertemuan. Calon debitur harus memberikan keterangan yang jelas mengenai jaminan yang akan diberikan kepada pihak bank. Misalnya kalau jaminan yang akan diberikan adalah tanah kosong, maka calon debitur harus menunjukkan batas-batas tanah yang jelas. Penilaian jaminan umumnya dilakukan oleh Account Officer (kecuali ditentukan oleh peraturan yang mengharuskan bank memanfaatkan
Universitas Sumatera Utara

jasa penilai independen). Hasilnya dapat diberikan kepada pihak bank sebagai data pembanding.
3) Analisis Kredit Berdasarkan data yang telah dikumpulkan, Account Officer akan melakukan analisis
kredit. Pada dasarnya, ada 2 golongan data yang dianalisis yaitu : 1. Analisis data kuantitatif, seperti menghitung kredit modal kerja yang dibutuhkan,
kemampuan membayar bunga, dan pokok pinjaman, analisis keuangan, dll 2. Analisis data kualitatif, misalnya cara calon debitur menghadapi persaingan, kemampuan
manajemen dalam mengelola bisnis, dll. Menurut Kasmir, (2008 : 92), dalam dunia perbankan prinsip analisis kredit dengan konsep 5C yaitu : character (watak), capacity (kapasitas), capital (modal), condition (kondisi), dan collateral (jaminan).
4) Penyusunan Proposal Kredit Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan, bank akan sampai pada kesimpulan
kelayakan proposal kredit. Account Officer akan menyusun proposal kredit untuk diajukan ke pejabat kredit yang berwenang agar disetujui.
5) Pengumpulan Data Pelengkap Apabila proposal kredit dinilai layak untuk dibiayai, bank tentu akan menyetujui
proposal tersebut. Calon debitur tersebut akan menerima pemberitahuan dari AO yang mengajukan. Selain itu,calon debitur juga diminta agar segera melengkapi berbagai dokumen
Universitas Sumatera Utara

yang dibutuhkan dalam rangkan realisasi permohonan kredit yang telah disetujui, seperti dokumen jaminan yang asli, kelengkapan data calon debitur dan sebagainya.
6) Pengikatan Kredit dan Pengikatan Jaminan Pada saat inilah hubungan perkreditan dimulai. Dengan menandatangani perjanjian
kredit dan jaminan, bank dan calon debitur menyepakati berbagai hak dan kewajiban yang berkaitan dengan kredit yang akan diberikan bank. Ada 2 perjanjian yang akan ditandatangani :  Perjanjian kredit yang berisi berbagai aspek yang berkaitan dengan kredit. Misalnya :
jumlah, mata uang, jangka waktu, persyaratan pemberian dana, pembayaran bunga dan pokok, dan sebagainya.  Perjanjian jaminan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari suatu kredit. Misalnya, pemberian kekuasaan kepada bank untuk menjual mobil apabila terjadi kredit bermasalah, pemasangan hak tanggungan untuk jaminan tanah/bangunan, pengalihan hak tagih, dll.
7) Administrasi Pinjaman Pekerjaan ini sepenuhnya ada di bank. Yang terjadi adalah bank akan mengusahakan
berbagai aspek yang berkaitan dengan pinjaman yang disalurkan. Misalnya : menyimpan jaminan dan dokumennya ditempat yang aman dan tahan api, memasukkan data debitur ke sistem komputer, menghitung bunga, melakukan pemotongan cicilan kewajiban.
Universitas Sumatera Utara

8) Pencairan Dana dan Pembukaan Fasilitas Setelah semuanya selesai, maka dana dapat dicairkan sesuai dengan syarat yang
ditentukan dalam perjanjian kredit dan bank akan memberikan fasilitas yang dibutuhkan debitur sesuai perjanjian.

B. Tinjauan Penelitian Terdahulu

Beberapa tinjauan penelitian terdahulu yang berkaitan dengan pengaruh rasio-rasio keuangan

terhadap pemberian kredit modal kerja antara lain :

Tabel 2.1

Tinjauan Penelitian Terdahulu

Peneliti

Judul Penelitian

Variabel Yang

Hasil

Digunakan

Anna Safitri Pengaruh Debt To Total Variabel Independen : Debt To Total Asset Ratio secara

(2009)

Asset Ratio, Quick Ratio, Debt To Total Asset simultan berpengaruh terhadap

Net Profit Margin dan Ratio, Quick Ratio,

pemberian kredit modal kerja.

Return On Investment Net Profit Margin, dan Quick Ratio, Net Profit Margin

Terhadap

Penyaluran Return On Investment

Kredit Modal Kerja Pada

PT BNI (Persero)Tbk,

Variabel Dependen :

Medan

Penyaluran Kredit

Modal Kerja

dan Return On Investment secara simultan tidak berpengaruh terhadap pemberian kredit modal kerja.

Putri Puspita Pengaruh Debt To Equity Variabel Independen : Debt To Equity Ratio dan Return

Sari Ratio Dan Return On Debt To Equity Ratio On Equity secara simultan

(2009)

Investment

Terhadap dan Return On Equity berpengaruh signifikan terhadap

Pemberian Kredit Modal

pemberian kredit

Kerja Pada PT Bank Variabel Dependen :

Mandiri, Tbk Cabang Pemberian Kredit

Variabel Debt To Equity Ratio

Lhokseumawe Merdeka

secara parsial berpengaruh

Universitas Sumatera Utara

negatif dan signifikan berpengaruh terhadap keputusan pemberian kredit

Variabel Return On Equity

secara parsial berpengaruh positif

dan tidak signifikan berpengaruh

terhadap pemberian kredit

Putri Natalia Pengaruh Análisis Laporan Variabel Independen : Asset Turn Over, dan Return On

Saragih

Keuangan Sebagai Bahan Current Ratio,

Investment berpengaruh secara

(2009)

Pertimbangan

Dalam Asset Turn over,

parsial terhadap pemberian kredit

Efektivitas Pengambilan Return On Investment modal kerja

Keputusan

Pemberian dan Return On Equity

Kredit Modal Kerja Pada

Current ratio dan Return On

PT Bank Sumut Pusat

Variabel Dependen :

Equity secara parsial tidak

Pemberian

Kredit berpengaruh terhadap pemberian

Modal Kerja

kredit modal kerja

Universitas Sumatera Utara

C. Kerangka Konseptual Kerangka konseptual merupakan sintesis dari tinjauan teori dan peneliti terdahulu serta alasan-alasan logis. Adapun kerangka konseptual dari penelitian ini adalah sebagai berikut :

Working Capital To Total Asset

Dokumen yang terkait

Dokumen baru