Perumusan Masalah Pembatasan Masalah Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Kerangka Konsep

Adapun media yang akan diteliti adalah surat kabar Republika, berhubung surat kabar ini telah menyajikan ruang untuk memberitakan perkembangan masalah tersebut. Sehingga dengan meneliti media tersebut, maka poeneliti akan dapat melihat makna yang sebenarnya dibalik teks-teks pemberitaan yang terkait dengan kasus konflik penyerangan Israel ke Hamas baru- baru ini pada surat kabar Republika. Peneliti memilih Surat Kabar Republika sebagai perwakilan dari pers umum yang bersekala nasional dan tersebar diseluruh Indonesia. Sehingga dengan meneliti media tersebut, maka peneliti ingin melihat apakah ideologi yang dianut oleh Surat kabar tersebut, serta bagaimana media tersebut membingkai pemberitaannya sehingga nantinya dapat juga mempengaruhi cara mereka memberitakan konflik di timur tengah.

1.2 Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas, maka penulis merumuskan masalah sebagai berikut:  “Bagaimanakah surat kabar Republika membingkai peristiwa konflik Israel dan Hamas dalam pemberitaannya ? ” . 

1.3 Pembatasan Masalah

Agar ruang lingkup masalah dapat lebih jelas, terarah, dan terfokus, sehingga tidak mengaburkan penelitian, maka peneliti membuat pembatasan masalah sebagai berikut: Universitas Sumatera Utara 1. Penelitiaan hanya akan dilakukan pada surat kabar Republika. 2. Bahan yang diteliti adalah berita – berita tentang konflik penyerangan Israel ke Hamas pada januari 2009 pada kabar Republika. 3. Pengamatan dilakukan selama 2 bulan yaitu januari, dan februari 2009.

1.4 Tujuan Penelitian

1. Untuk mengetahui dan menganalisa teks – teks pemberitaan konflik Israel dan Hamas pada surat kabar Republika. 2. Untuk mengetahui makna yang tersirat dan terkandung dari setiap teks pemberitaan konflik Israel dan Hamas pada surat kabar Republika. 3. Untuk menget ahui ideologi apa yang berada di balik konstruksi berita serta bagaimana posisi surat kabar tersebut.

1.5 Manfaat Penelitian

1. Secara teoritis, penelitian ini berguna untuk memperkaya khasanah dan pengetahuan penulis tentang media, khususnya tentang kajian media yang diteliti dengan analisis Framing. 2. Secara praktis, penelitian ini di harapkan dapat menjadi bahan masukan bagi surat kabar yang diteliti serta hasil analisis ini nantinya diharapkan dapat bermanfaat bagi pembaca agar lebih kritis terhadap informasi yang disajikan oleh media. Universitas Sumatera Utara 3. Secara akademis, penelitian ini diharapkan dapat memperluas dan menambah khasanah penelitian komunikasi sehingga dapat pula disumbangkan kepada Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU, guna memperkaya bahan penelitian dan sumber bacaan.

1.6 Kerangka Teori

Sebelum melakukan penelitian, seorang peneliti perlu menyusun suatu kerangka teori. Kerangka teori merupakan landasan berfikir untuk menggambarkan dari sudut mana peneliti menyoroti masalah yang akan diteliti. Menurut Singarimbun 1995:57, teori merupakan serangkaian asumsi, defenisi dan proporsi untuk menerangkan suatu fenomena sosial secara sistematis dengan cara merumuskan hubungan antara konsep. Maka untuk memperjelas landasan berfikir dalam mengidentifikasi dan memecahkan masalahnya, disusunlah suatu kerangka teori yang memuat pokok- pokok pikiran yang menggambarkan dari sudut mana masalah penelitian ini akan disoroti. Teori yang tepat dan sesuai dengan penelitian ini adalah:

1. Media Massa dan Konstruksi Realitas

Seorang ahli sosiologi Peter L. Berger bersama Thomas Luckman banyak menulis karya dan menghasilkan tesis mengenai konstruksi social atau realitas. Bagi Berger realitas itu tidak dibentuk secara alamiah, tidak juga sesuatu yang diturunkan oleh Tuhan, tetapi sebaliknya ia dibentuk dan dikonstruksi. Maka dengan pemahaman semacam ini, realitas berwajah gandaplural. Setiap orang bisa mempunyai konstruksi yang berbeda-beda atas suatu realitas karena setiap Universitas Sumatera Utara orang yang mempunyai pengalaman, prefensi, pendidikan dan lingkungan pergaulan atau social tertentu akan menafsirkan realitas sosial itu dengan konstruksinya masing-masing. Eriyanto,2002;15-16. Sebuah teks dalam sebuah berita dapat disamakan sebagai copy cerminan dari realitas atau sebagai mirror of reality, ia harus dipandang sebagai konstruksi atau realitas. Realitas lapangan sebenarnya berbeda denan realitas media. Maka oleh karena itulah peristiwa yang sama dapat dikontruksikan secara berbeda. Sekelompok wartawan yang meliputi sebuah peristiwa dapat memiliki konsepsi dan pandangan yang berbeda dan itu dapat dilihat dari bagaimana mereka mengkontruksi peristiwa itu yang diwujutkan dalam teks berita. Sehingga peristiwa yang sama dimuat oleh beberapa media akan berada satu sama lain dalam menyajikannya kepada khalayak. Dalam mengkonsumsikan suatu fakta, ada 3 tahapan yang hendak dilalui oleh wartawan, yaitu eksternalisasi dimana wartawan menceburkan dirinya kedalam realitas yang ada dilapangan dengan tujuan memahami apa yang sebenarnya tejadi. Selanjutnya adalah objektivitas yaitu tahapan dimana wartawan telah memperoleh hasil dari observasi yang dilakukannya. Tahapan lainnya yaitu internalisasi, yang merupakan proses penyerapan fakta yang ada kedalam kesadaran si wartawan sehingga subjektif individu, yang mana dalam hal ini wartawan dipengaruhi oleh struktur dunia sosial www.kunci.or.idesainws08hai.htm. Universitas Sumatera Utara

2. Dimensi Psikologi dan Sosiologi

Menurut Edelman konsep pemaknaan sangat dipengaruhi dari lapangan psikologis dan sosiologisnya. Konsep framing, dalam studi media massa banyak mendapat pengaruh dari lapangan psikologi dan sosiologi Eriyanto, 2002:71-73 Dimana pendekatan psikologi terutama melihat bagaimana pengaruh kognisi seseorang dalam membentuk skema tentang diri, sesuatu atau gagasan tertentu. Framing adalah upaya atau strategi yang dilakukan wartawan untuk menekankan dan membuat pesan jadi bermakana, lebih mencolok dan diperhatikan oleh publik. Secara psikologis, orang cenderung menyerdehanakan realitas dan dunia yang kompleks itu bukan hanya sekedar lebih sederhana dan dapat dipahami, tetapi juga agar lebih mempunyai perfektifdimensi tertentu. Orang cenderung melihat dunia ini dalam perfektif tertentu, karenanya realitas yang sama bisa jadi digambarkan secara berbeda oleh orang yang berbeda. Maka karena itu orang mempunyai pandangan atau perspektif yang berbeda pula. Pada level sosiologi, frames dilihat terutama untuk menjelaskan bagaimana organisasi dari ruang berita dan pembuat berita membentuk berita secara bersama-sama. Level ini menempatkan media sebagai organisasi yang kompleks yang menyertakan didalamnya praktik profesional. Berita adalah produk dari profesionalisme yang menentukan bagaimana peristiwa setiap hari dibentuk dan dikontruksikan.

3. Ideologi

Ideologi disini diartikan sebagai kerangkangka berfikir atau kerangka referensi tertentu yang dipakai oleh individu untuk melihat realitas dan bagaimana mereka menghadapinya Sudibyo, 2001:12. Universitas Sumatera Utara Pada level ini akan terlihat siapa yang berkuasa dimasyarakat dan bagaimana media menentukannya, dan setiap makna memiliki kecendrungan ideologi tertentu. Ideologi adalah “world vie” sebagai suatu kerangka berfikir atau kerangka referensi tertentu yang dipakai oleh individu untuk melihat realitas dan bagaimana mereka menghadapinya. Berbeda dengan elemen sebelumnya yang tampak konkret, level ideologi ini abstrak. Ia berhubungan dengan konsepsi atau posisi seseorang dalam menafsirkan realitas.

4. Analisis Framing

Analisis Framing merupakan sebuah model analisis yang berasal dari paradigma kontruktivisme yang mengungkap rahasia dibalik semua perbedaan media yang dapat digunakan untuk menguak fakta yang tersembunyi. Paradigma ini memandang realitas kehidupan sosial bukanlah realitas yang natural, akan tetapi hasil dari kontruksi. Konsentrasi analisis pada paradigma kontruksionis adalah menemukan bagaimana peristiwa atau realitas tersebut dikontruksikan dan dengan cara apa dibentuk. Dalam analisis ini yang kita lakukan adalah melihat bagaimana media mengkontruksi realitas. Ada dua esensi utama dari framing, yaitu bagaimana peristiwa dimaknai, dan dalam hal ini agresi militer Israel ke Gaza. Hal ini berhubungan dengan bagian mana yang diliput oleh Surat Kabar Harian Republika. Juga bagaimana fakta itu ditulis, mengenai pemakaian katanya, kalimat dan maknanya, serta gambar untuk memperjelas gagasan. Analisis framing secara sederhana dapat digambarkan sebagai analisis untuk mengetahui bagaimana realitas peristiwa, aktor, kelompok, atau apa saja dibingkai oleh media. Pembingkaian tersebut tentu saja melalui proses konstruksi dengan makna tertentu. Universitas Sumatera Utara Hasilnya, pemberitaan media pada sisi tertentu atau wawancara dengan orang-orang tertentu. Semua elemen tersebut tidak hanya bagian dari teknis jurnalistik, akan tetapi menandakan bagaimana peristiwa dimaknai dan ditampilkan. Seperti apa yang dikatakan Robert Entman, “Framing merupakan upaya untuk menseleksi beberapa aspek yang terdapat pada realitas yang dihadapi dan membentuknya sehingga tampak menonjol didalam teks berita”. Dalam konsepsi Robert Entman, pada dasarnya, framing merujuk pada pemberian defenisi, penjelasan, evaluasi, dan rekomendasi dalam suatu wacana untuk menekankan kerangka berfikir tertentu terhadap peristiwa yang diwacanakan. Lalu ini melahirkan empat konsep framing, yaitu : elemen pendefenisian masalah define problemproblem identification, elemen yang memperkirakan masalah diagnose cause, elemen membuat keputusan moral udgemoral judgement dan elemen penekanan penyelesaian treatment recommendation Eriyanto, 2002:188-190. Maka dengan ke-4 elemen inilah peneliti akan membedah teks-teks berita agresi militer Israel ke Hamas pada surat kabar Republika ini.

1.7 Kerangka Konsep

Konsep adalah pengambaran secara tepat dan fenomena yang hendak diteliti yakni istilah, serta defenisi yang digunakan untuk menggambarkan secara abstrak kejadian, keadaan, kelompok atau individu yang menjadi pusat perhatian ilmu sosial singarimbun, 1995:57. Universitas Sumatera Utara Kerangka konsep merupakan pemikiran rasional yang bersifat kritis dalam memperkirakan kemungkinan hasil penelitian yang akan dicapai Nawawi, 1993: 40. Kerangka konsep kemampuan peneliti, dalam penyusun konsep operasional yang bertitik tolak pada kerangka teori, dan tujuan penelitian, serta setelah mengemukakan berbagai kerangka teori. Maka ada beberapa konsep yang dapat dioperasionalisasikan dengan mengubahnya menjadi beberapa kerangka. Adapun kerangka konsep dalam penelitian ini adalah: Berita Define problem Pendefenisian masalah Diagnoses Causes Memperkirakan Sumber Masalah Moral judgement Evalution Membuat Keputusan Moral Treatment Recommendation Menekankan Penyelesaian

1.8 Unit dan Perangkat Analisis

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

103 3189 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 799 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 711 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 463 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 615 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 1062 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

53 968 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 584 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 851 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 1052 23