Pengaruh Atribut Produk dan Kepercayaan Konsumen Terhadap Niat Beli Konsumen Asuransi Syariah PT.Asuransi Takaful Umum Di Kota Cilegon

PENGARUH ATRIBUT PRODUK DAN KEPERCAYAAN
KONSUMEN TERHADAP NIAT BELI KONSUMEN
ASURANSI SYARIAH PT ASURANSI TAKAFUL UMUM DI
KOTA CILEGON

SKRIPSI
Diajukan Untuk Memenuhi
Salah Satu Persyaratan Memperoleh
Gelar Sarjana Ekonomi Syariah (S.E.Sy)

Disusun oleh:
Nama

:

Adriansyah

NIM

:

108046200010

PROGRAM STUDI MUAMALAT
FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1436 H / 2015 M

DAFTAR ISI

Abstrak ................................................................................................................... iii
Kata Pengantar ....................................................................................................... iv
Daftr Isi ......................................................................................................................
Daftar Tabel ...............................................................................................................
Daftar Gambar ............................................................................................................
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .....................................................................1
B. Perumusan Masalah ............................................................................4
C. Pembatasan Masalah ...........................................................................4
D. Tujuan Dan Kegunaan Penelitian .......................................................5
E. Review Studi Terdahulu......................................................................5
F. Kerangka Teori ....................................................................................7
G. Sistematika Penulisan .........................................................................7

BAB II

LANDASAN TEORI
A. Gambaran Umum Obyek Penelitian ...................................................9
B. Atribut Produk ..................................................................................10
1. Pengertian Atribut Produk ............................................................11
2. Manfaat Atribut Produk ................................................................12
C. Kepercayaan Konsumen ...................................................................18
a. Pengalaman ..............................................................................18
b. Kepuasan dan Ketidakpuasan Konsumen ................................19
c. Antusiasme Konsumen ............................................................20
D. Niat Membeli ....................................................................................20
E. Kerangka Pemikiran Teoritis ............................................................19

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A. Jenis dan Sumber Data......................................................................23
B. Populasi dan Sampel .........................................................................23
C. Metode Pengumpulan Data ...............................................................25
D. Definisi Operasional Variabel dan Indikator ....................................26
E. Teknik Analisa Data .........................................................................29
1. Analisis Data Kuantitatif ..............................................................29
a. Uji Validitas .............................................................................29
b. Uji Reliabilitas .........................................................................30
2. Uji Asumsi Klasik .........................................................................31
a. Uji Normalitas ...........................................................................31
b. Uji Multikolinearitas ..................................................................32
c. Uji Heteroskedastisitas ...............................................................32
3. Analisis Regresi Berganda ...........................................................33
a. Uji Goodness of Fit ...................................................................34
b. Uji t (Uji Parsial) ......................................................................34
c. Uji F (Uji Simultan) .................................................................35
d. Koefisien Determinasi (R2) .......................................................35

BAB IV

PEMBAHASAN
A. Pengolaan Data ................................................................................36
B. Data Deskriptif ..................................................................................36
C. Proses Dan Hasil Analisis Data ........................................................38
1. Besarnya Sampel...........................................................................38
2. Uji Validitas Dan Reabilitas .........................................................38
D Uji Asumsi Klasik .............................................................................41
1. Uji Normalitas...............................................................................41
2. Uji Multikolineritas.......................................................................42
3. Uji Heteroskedastisitas .................................................................43
4. Uji Autokorelasi ............................................................................44
E. Uji Hipotesis .....................................................................................44

1. Analisis Regresi Linear ................................................................44
2. Uji f (Simultan) .............................................................................45
3. Uji t ...............................................................................................46
4. Koefisien Determinasi ..................................................................47
5. Pembahasan Hasil Penelitian .......................................................48

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .....................................................................................49
1. Kesimpulan Mengenai Hipotesis ................................................49
2. Kesimpulan Mengenai Hipotesis 2 .............................................49
3. Kesimpulan Mengenai Hipotesis 3 ............................................50
B. Saran ..............................................................................................51

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Perilaku konsumen menurut Engel merupakan tindakan–tindakan
individu

yang

secara

langsung

terlibat

dalam

usaha

memperoleh,

menggunakan, dan menentukan produk dan jasa, menurut Schiffman dan
Kanuk adalah proses yang dilalui oleh seseorang dalam mencari, membeli,
menggunakan, mengevaluasi, & bertindak pasca konsumsi produk, jasa
maupun ide yang diharapkan bisa memenuhi kebutuhannya. Dan menurut,
John C. Mowen & Michael Minor : perilaku konsumen sebagai studi tentang
unit pembelian (buying unit) & proses pertukaran yang melibatkan perolehan,
konsumsi berbagai produk, jasa & pengalaman serta ide-ide. termasuk proses
pengambilan keputusan yang mendahului dan mengikuti tindakan–tindakan
tersebut.1 Dalam perilaku konsumen banyak ditemukan faktor yang
mempengaruhi keputusan membeli konsumen, faktor–faktor tersebut adalah
harga, merek, atribut, promosi, dan sebagainya. Faktor–faktor yang
mempengaruhi keputusan membeli konsumen akan suatu produk dapat
berasal dari dalam diri konsumen maupun berasal dari luar diri konsumen.
Adanya kecenderungan sikap konsumen untuk berubah telah
memberikan perubahan pula dalam keputusan konsumen untuk membeli
suatu produk, demikian juga dengan segmen pasar dari suatu produk atau

1

Fandy Tjiptono, Strategi Pemasaran Edisi 1 (Yogyakarta : Andy,2008) h. 19.

2

jasa.2 Selain itu, perubahan sikap konsumen juga dipengaruhi oleh adanya
kepercayaan konsumen terhadap suatu produk atau jasa.3
Satu hal yang mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian
adalah atribut produk. Atribut produk adalah karakteristik yang membedakan
suatu produk dari produk yang lain, seperti merek, performa, daya tahan,
keandalan, desain, gaya, dan reputasi.4 Atribut dapat dijadikan sebagai daya
tarik tersendiri bagi konsumen dalam melakukan pembelian, karena atribut
adalah jantung dari sebuah produk yang dapat mencerminkan kegunaan
sekaligus penampilan produk. Atribut produk yang baik akan menghasilkan
hasil akhir yang dapat mempengaruhi persepsi konsumen. Konsumen akan
merasa bahwa produk tersebut lebih memiliki kelebihan untuk dibandingkan
produk lain sejenis, sehingga produk akan memiliki nilai tambah.
Keberhasilan perusahaan dalam mempengaruhi konsumen dalam
keputusan pembelian juga sangat dipengaruhi oleh upaya menumbuhkan
kepercayaan konsumen. Kepercayaan konsumen terhadap perusahaan
merupakan suatu aset yang tak ternilai bagi perusahaan, karena kepercayaan
dipandang sebagai dasar dalam hubungan dengan konsumen. Perusahaan
yang memiliki image yang baik di mata konsumen umumnya akan lebih
menarik bagi calon konsumen, karena mereka yakin bahwa perusahaan
2

perilaku

Dharmmesta, B. S. Theory of planned behaviour dalam penelitian sikap, niat dan
konsumen.1998, h 85-103.

Stephen, N dan Kevin P.G. Why Don’t Some People Complain? Acognitive-Emotion
Process Model of Consumer Complaint Behaviour. Journal of The Academy Marketing Science.
1998, Vol. 26, No. 3. h. 172.
3

4

Bilson Simamora. Aura Merek: 7 Langkah Membangun Merek Yang Kuat. (Jakarta: PT.
Gramedia Pustaka Utama, 2002), h. 79.

3

tersebut memiliki kualitas yang baik dan dapat dipercaya. Di mata konsumen,
perusahaan yang terpercaya adalah jaminan atas konsistensi kinerja suatu
produk dan menyediakan manfaat apapun yang dicari konsumen ketika
membeli produk dari perusahaan tersebut.
Kini telah hadir dalam lingkungan dunia perekonomiaan Indonesia
konsep Islam dalam pemasaran produk. Walaupun sebenarnya etika Islam
dalam kegiatan pemasaran sudah banyak dilakukan, khususnya dalam
kegiatan perekonomian rakyat, namun masih banyak yang mempertanyakan
akan eksisitensinya dalam masyarakat yang makin kompleks ini, Lebih
khusus lagi dalam hal pemasaran polis asuransi.
Pada saat ini telah hadir asuransi yang berdasarkan pada konsep etika
Islam atau didasarkan pada syariah Islamiah.5 Masyarakat muslim kini dapat
menyalurkan keinginananya untuk berasuransi yang sesuai dengan Syariah
Islam. Namun, hukum tentang asuransi itu sendiri dalam Islam tidak secara
jelas dikemukakan, baik dalam Al-Quran maupun Al-Hadits. Terdapat dua
pandangan dalam masyarakat Islam mengenai hukum dari asuransi, ada yang
tidak bisa menerima dan ada yang dapat menerima kehadiran asuransi ini.
Selain atribut-atribut produk, tampaknya aspek kepercayaan dalam
asuransi sangat besar pengaruhnya. Oleh karena itu, penulis berusaha
mengkaitkannya dengan sikap dan atribut-atribut produk terhadap niat beli
konsumen.

5

Musleheddin, Muhammad. "Menggugat Asuransi Modern".
Menggugat Suatu
Alternatif Baru dalam Perspektif Hukum Islam, (Penerbit Lentera. 1999), hal 56.

4

B. Perumusan Masalah
Permasalahan perilaku konsumen, khususnya yang didasarkan
pada segmentasi pasar suatu produk perusahaan, masih banyak menarik
perhatian bagi para peneliti. Dalam hal ini, yang berkaitan dengan kepuasan
konsumen yang mengharapkan kinerja dari para pelaku pasar yang lebih
berkualitas. Untuk itu, penelitian ini ingin mengetahui:
1. Bagaimana pengaruh kekhasan atribut-atribut produk asuransi syariah
terhadap minat beli?
2. Bagaimana pengaruh aspek kepercayaan konsumen terhadap minat beli?
3. Bagaimana pengaruh atribut-atribut produk asuransi syariah dan aspek
kepercayaan konsumen secara bersama-sama terhadap minat beli?

C. Pembatasan Masalah.
Pembatasan masalah dalam skripsi ini berfokus pada perilaku
konsumen khususnya yang didasarkan pada segmentasi pasar suatu produk,
pengaruh kekhasan atribut-atribut asuransi syariah terhadap minat beli
masyarakat, pengaruh aspek konsumen terhadap minat beli, dan pengaruh
atribit-atribut produk asuransi syariah dan aspek kepercayaan konsumen
terhadap minat beli.
Perusahaan yang di ambil ialah PT.Asuransi Takaful Umum yang
berlokasi di kota Cilegon, populasi dan penelitian ini adalah nasabah
PT.Asuransi Takaful Umum Cabang Cilegon. Penelitian ini berlangsung dari
bulan Oktober 2014 dengan Desember 2014.

5

D. Tujuan dan Kegunaan Penelitian
Berdasarkan permasalahan di atas peneliti perlu berpandangan,
bahwa masalah yang diutarakan di atas merupakan permasalahan yang masih
hangat dan menarik untuk diteliti, karena adanya berbagai kemungkinan yang
dapat terjadi pada kondisi perekonomian sekarang ini.
Penelitian ini bertujuan untuk: Mengetahui pengaruh atribut-atribut
produk dan kepercayaan konsumen terhadap minat beli konsumen untuk
membeli polis asuransi Syariah Takaful Umum di Cilegon.
Kegunaan penelitian ini adalah untuk:
1. Memberikan manfaat secara teoritis bagi ilmu pengetahuan, khususnya
dalam ilmu manajemen pemasaran dalam perspektif syariah.
2. Memberikan manfaat secara praktis bagi berbagai pihak antara lain: para
peneliti, perusahaan asuransi syariah, dan bagi kemajuan pembangunan
serta pihak-pihak yang memerlukannya dalam hal ini para konsumen yang
memerlukan informasi tentang asuransi syariah.

E. Review Studi Terdahulu
Penelitian oleh Ari Nugraheni Istiningsih pada tahun 2000 tentang
sikap konsumen dan niat beli konsumen terhadap atribut-atribut produk
asuransi di Kotamadya Semarang tahun 2000. Berdasarkan penelitian
tersebut, ternyata atribut produk tidak terlalu berpengaruh cukup besar
terhadap sikap konsumen.
Skripsi

ke

dua

adalah

PENGARUH

ATRIBUT

PRODUK

TERHADAP MINAT BELI KONSUMEN PADA PRODUK KENDARAAN

6

BERMOTOR Oleh arifani nisa Tujuan penelitian ini adalah untuk
mengetahui gambaran tanggapan konsumen terhadap atribut produk
Kendaraan Bermotor Merek “TVS Neo X3i”, untuk mengetahui tanggapan
minat beli konsumen pada produk Kendaraan Bermotor Merek “TVS Neo
X3i”, dan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh atribut produk terhadap
minat beli konsumen pada produk Kendaraan Bermotor Merek “TVS Neo
X3i. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, bahwa tanggapan
konsumen mengenai atribut produk Kendaraan Bermotor Merek “TVS Neo
X3i” dengan jumlah 50 orang diperoleh skor rata-rata keseluruhan dari
variabel atribut produk sebesar 4,40 yang berada pada interval 4,20 - 5,00.

7

F. Kerangka Teori
Gambar 1.1 Kerangka Teori
Asuransi Syariah

Atribut Produk(X1)

Kepercayaan Konsumen (X2)

Niat Beli Konsumen Asuransi Syariah PT Asuransi Takaful Umum Kota Cilegon

1.Validitas
2.Reliabilitas

Analisis Uji Asumsi
Klasik
1.Uji Multikolinieritas
2. Uji Heterokedastistas
3. Uji Normalitas
4. Autokorelasi

Analisis Regresi Berganda
1.Koefisien Determinasi (R)
2. Koefisien Korelasi (R2)

R2
Uji Hipotesis
1.Uji Parsial (t)
2. Uji Simultan (F)
2.

Interprestasi

G. Sistematika Penulisan
Untuk mendapatkan pembahasan yang sistematis dan konsisten, perlu
disusun sistematika dalam penulisan karya ilmiah ini, sehingga dapat
menunjukkan totalitas yang utuh. Adapun sistematika penulisan penelitian ini
adalah sebagai berikut:

8

Bab I:

Bab ini menguraikan tentang latar belakang penulisan skripsi dan
permasalahanya. Kemudian dikemukakan juga tujuan dan kegunaan
penelitian yang dilakukan dalam penulisan skripsi ini serta sistematika
penulisan.

Bab II:

Bab ini berisi tentang telaah pustaka yang telah dibangun untuk
menunjukkan berbagai hubungan antar konstruk atau konsep. Pada bab
ini kerangka pemikiran teoritis mengenai niat atau hasrat untuk
membeli dari konsumen yang dipengaruhi oleh adanya atribut-atribut
produk

dan

aspek

kepercayaan

konsumen.

Dalam

rangka

mengeksplorasi bidang penelitian tersebut pemasaran disegmentasikan
dalam beberapa hipotesis yang akan menunjukkan berbagai hubungan
dari konstruk tersebut.
Bab III:

Bab ini membahas tentang metodologi yang digunakan dalam
pengumpulan data untuk menguji hipotesis dan memecahkan masalah
penelitian. Bab ini juga menyajikan berbagai definisi operasional yang
digunakan untuk mengumpulkan data guna menguji hipotesis tersebut.

Bab IV: Bab ini berupa analis dari data-data yang telah diperoleh dari penelitian
dan

hasil

pengujian

terhadap

hipotesis-hipotesis

yang

telah

dikemukakan pada bab-bab sebelumnya.
Bab V:

Bab ini menggambarkan kesimpulan yang diperoleh dari hasil analisis,
berikut implikasi kebijakan terhadap teori dan praktek manajemen.

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Gambaran Umum Obyek Penelitian
Perusahaan yang dijadikan obyek penelitian dalam penulisan
skripsi ini adalah perusahaan asuransi islam PT. Asuransi Takaful Umum
yang berada di kota Cilegon. Peneliti melakukan penelitian melalui
penyebaran kuesioner kepada para nasabah dari PT. asuransi Takaful umum
di kota Cilegon, dengan mengambil sampel sebanyak 100 orang.
Asuransi dalam Islam masih merupakan suatu hal yang belum
dapat dipastikan hukumnya. Karena dalam Al-Quran dan Al-Hadits tidak
satupun yang secara eksplisit menentukan aturan-aturan asuransi. Oleh karena
itu masalah asuransi ini dalam islam termasuk bidang hokum “ijtihadiah”
artinya untuk menentukan hukumnya asuransi ini halal atau haram masih
diperlukan pendapat dari para ulama ahli fiqih melalui Ijtihad.
Secara garis besar terdapat 4 pandangan ulama dan cendekiawan
muslim tentang asuransi, yaitu:6
1. Pandangan pertama: bahwa asuransi dalam segala bentuk dan cara
operasinya hukumnya haram. Alasannya: Asuransi dianggap mengandung
unsur judi, ketidakpastian, riba, mengandung unsur ekploatasi yang
bersifat menekan, dan termasuk jual beli atau tukar-menukar mata uang
yang tidak secara tunai serta merupakan obyek bisnisnya tergantung pada

6

Warkum,Sumitro. Asas-Asas Perbankan Islam dan Lembaga Terkait(Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada,1996) hal 74

9

10

hidup-matinya seseorang, yang dapat diartikan sebagai mendahului takdir.
Kedua hal tersebut merupakan hal yang dilarang dalam hukum Islam.
2. Pandangan Ke-dua: Asuransi hukumnya halal atau diperbolehkan dalam
Islam. Alasannya: Tidak ada ketentuan dalam Al-Quran dan Al-Hadis
yang melarang asuransi, terdapat kesepakatan kerelaan dari keuntungan
bagi kedua belah pihak baik penanggung maupun yang tertanggung,bila
dibandingkan dengan

kemudharatannya

atau

besar kemaslahatannya atau kebaikannya bagi

kejelekannya
umat, dan

lebih

asuransi

termasuk kategori koperasi yang diperbolehkan dalam Islam.
3. Pandangan Ke-tiga: Asuransi yang diperbolehkan adalah asuransi yang
bersifat non komersial atau sosial, sedangkan asuransi yang bersifat
komersial dilarang dalam Islam.
4. Pandangan Ke-empat: Hukum asuransi termasuk "subhat", karena tidak
adanya dalil-dalil syar'i yang secara jelas mengharamkan atau yang
menghalalkan asuransi.
Jadi secara umum terdapat dua sikap konsumen yang mendua. Di
satu pihak menuntut kebutuhan akan masa depan, di lain pihak keterlibatan
setiap orang Islam dalam usaha asuransi belum bisa secara optimal, karena
keraguan pelaksanaan hukumnya yang didasarkan hukum Islam.
Asuransi Takaful Keluarga secara Nasional dibentuk pada tanggal 25
Agustus 1994 sebagai usaha untuk melibatkan umat Islam secara optimal
terhadap asuransi. Perusahaan ini merupakan anak perusahaan PT. Syariat
Takaful Indonesia, yang kemudian memunculkan produk asuransi Takaful

11

Umum. Kantor PT. Asuransi Takaful Umum yang ada di Cilegon ini hanya
berupa kantor pemasaran. Untuk segala keperluannya pelaporan dan
pendataan nasabah masih harus berhubungan dengan pusat yaitu kantor PT,
Asuransi Takaful Umum di Jakarta.
Peneliti melihat bahwa ada kemungkinan perkembangan yang terjadi
pada asuransi Islam ini masih cukup cerah walaupun masih banyak keraguan
akan kepercayaan konsumen terhadap pelaksanaan kontrak asuransi yang
sesuai dengan hukum Islam. Ternyata penelitian yang dilakukan terhadap
konsumen dari asuransi Islam PT. Takaful Umum di Cilegon memperlihatkan
sikap konsumen yang masih rendah pengaruhnya terhadap niat belinya,
walaupun sudah mulai positif terhadap asuransi Islam itu sendiri.
B. Atribut Produk
1. Pengertian Atribut Produk
merupakan sesuatu yang melekat pada suatu produk. Atribut produk
memegang peran yang sangat vital, karena atribut produk merupakan salah
satu faktor yang dijadikan bahan pertimbangan oleh konsumen ketika akan
membeli produk tersebut.Pada model sikap multi atribut dari Fishbein
dijelaskan tentang sikap seseorang terhadap obyek sikap, misalnya obyek
sikap terhadap suatu produk yang memiliki banyak atribut. Model ini
menggambarkan ancangan yang berharga untuk memeriksa hubungan di
antara pengetahuan produk yang dimiliki konsumen dan sikap terhadap
produk berkenaan dengan ciri atau atribut produk.7

7

Engel, James F., Roger D. Blackwell, Paul W. Miniard, Perilaku Konsumen,
Terjemahan. F.X. Budianto, (Jakarta : Binarupa Aksara.2000), hal 136.

12

Produk merupakan sesuatu yang dapat ditawarkan ke pasar untuk
mendapatkan perhatian, dibeli, dipergunakan atau dikonsumsi dan dapat
memuaskan keinginan atau kebutuhan.8 Secara luas definisi produk
meliputi obyek fisik, pelayanan, orang, tempat, organisasi dan gagasan.
Sedangkan atribut produk adalah faktor yang melekat pada suatu
produk. Keputusan mengenai atribut produk berkaitan dengan unsur unsur produk yang dipandang penting oleh konsumen dan dijadikan dasar
dalam pengambilan keputusan pembelian.
Oleh karena itu, atribut produk merupakan titik tolak penilaian bagi
konsumen tentang terpenuhi atau tidaknya kebutuhan dan keinginan
konsumen yang diharapkan dari suatu produk yang sebenarnya. Dari halhal tersebut dapat diidentifikasi atribut-atribut yang menyertai suatu
produk.
2. Manfaat Atribut Produk
Kotler dan Amstrong (2003) mengemukakan bahwa manfaat yang
ditawarkan oleh atribut produk dalam bentuk:
a. Kualitas Produk
Kualitas adalah salah satu alat penting bagi pemasar untuk
menetapkan posisi. Kualitas mempunyai dua dimensi, yaitu tingkat dan
konsistensi. Ketika mengembangkan suatu produk, pemasar mula-mula
harus memilih tingkat kualitas yang akan mendukung posisi produk di
pasar sasaran. Disini kualitas produk berarti kemampuan produk untuk

8

Kotler, Philip. Manajemen Pemasaran. (Jakarta, Prenhallindo. 1997), ha 144.

13

melaksanakan fungsi-fungsinya. Selain tingkatan kualitas, kualitas
yang tinggi juga dapat berarti konsistensi tingkatan kualitas yang
tinggi. Dalam konsisten yang tinggi tersebut kualitas produk berarti
kualitas kesesuaian bebas dari kecacatan dan kekonsistenan dalam
memberikan tingkatan kualitas yang dijanjikan.
b. Atribut Produk Asuransi Takaful Umum
Fokus Asuransi Takaful Umum adalah memberikan
layanan dan bantuan menyangkut asuransi di bidang kerugian, seperti
perlindungan dari kebakaran, pengangkutan, niaga, dan kendaraan
bermotor, dengan harapan bisa tercapainya masyarakat Indonesia yang
sejahtera dengan perlindungan asuransi yang sesuai Muamalah
Syariah Islam. Produk Asuransi Takaful Umum yang ditawarkan
antara lain:
1) Takaful Baituna
2) Takaful Abror
3) Takaful Ansor
4) Takaful Rekayasa
5) Takaful Aneka
6) Takaful Kebakaran
7) Takaful Pengangkutan dan Rangka Kapal
8) Takaful Kendaraan Bermotor
Dalam al-Qur’an dan Hadist tidak terdapat aturan mengenai
asuransi, sehingga dalam menentukan hukumnya diperlukan peranan

14

akal dan pikiran para ulama dan ahli fiqih atau sering disebut
"Ijtihad".9
Atribut produk dalam Asuransi Takaful Umum antara lain :
1) Terdapat dana tabarru yang menggunakan akad hibah
2) Adanya prinsip tolong menolong dalam asuransi asuransi syariah
3) Memiliki Dewan Pengawas Syariah (DPS)
4) Menghindari unsur gharar
5) Menghindari unsur judi
6) Semua transaksi menggunakan akad muamalah syariah
7) Dana pengelola terpisah terpisah dengan dana peserta
8) Penyaluran dana dan bagi hasilnya menghindari unsur riba
9) Pengurusan klaim relatif lebih mudah
c. Pemanfaatan Atribut Produk
Atribut produk juga digunakan oleh konsumen untuk mengadakan
evaluasi produk mana yang akan dibeli, sehingga atribut produk
menjadi penting bagi pemasar untuk menentukan posisi pesaingnya.
Oleh karena itu, perlu adanya analisis segmentasi yang memperhatikan
sifat dasar dan keberadaan kebutuhan dan keinginan pembeli yang
bervariasi di pasar. Menurut Peter dan Olson, tujuan segmentasi untuk
menemukan perbedaan kebutuhan dan keinginan serta untuk
mengidentifikasi segmen yang diminati.10

9

Warkum,Sumitro. Asas-Asas Perbankan Islam dan Lembaga Terkait. (Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada,1996), hal 73
10

Prasetijo, Ristiyanti dan John J.O.I Ihalauw. Perilaku Konsumen, (Yogyakarta:
Andy,2004),h. 19.

15

Sesuai

dengan

yang

telah

dikemukakan

di

atas,

jika

membicarakan tentang peluang pasar (bisnis), maka pemasar dengan
sendirinya perlu memperhatikan jumlah calon konsumen dan kualitas
konsumen, termasuk di dalamnya daya beli. Oleh karena itu,
perubahan penduduk baik secara demografis maupun kualitatifnya
akan mempunyai pengaruh terhadap peluang bisnis.11
Segmentasi pasar baik berdasarkan faktor demografi maupun
lainnya dapat mudah dibentuk, akan tetapi pembentukan tersebut tidak
menjamin akan keberhasilan pemasar dalam memasarkan atribut.
Walaupun segmen demografis dapat dijadikan masukan penting bagi
pemasar, tetapi perlu atau tidaknya berkaitan erat dengan atribut dari
produk yang hendak dipasarkan.
Segmentasi demografis dan pemasaran produk di Indonesia
Dikemukakan oleh Igusti Ngurah Agung bahwa satu dari sekian
banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan suatu produk
menguasai pasar baik kuantitatif maupun kualitatif berkaitan dengan
data demografi yang dipakai untuk menyatakan dengan singkat setiap
segmen pasar yang dapat atau mungkin dibentuk berdasarkan sebuah
faktor demografi atau lebih.12
Faktor lingkungan eksternal seperti budaya, agama kelas sosial,
keluarga dan perubahan pasar sangat berpengaruh dalam pembentukan
11

I Gusti Ngurah Agung dan Akhir Matua Harahap. Perubahan Demografi di Indonesia.
LDFE-UI,( Jakarta,1991), hal 134-142
12

I Gusti Ngurah Agung dan Akhir Matua Harahap. Perubahan Demografi di Indonesia.
LDFE-UI,( Jakarta,1991), hal 134-142

16

segmen pasar. Jadi faktor lingkungan eksternal lebih mengarah pada aspek
kualitatif13yaitu:
a. Budaya
Budaya mempunyai pengaruh yang kuat terhadap sikap seseorang
karena

budaya

dapat

mempengaruhi

sikap

seseorang

dalam

mengkonsumsi dan cara mendapatkannya.
b. Agama
Agama sangat berpengaruh dalam aspek kehidupan manusia
dimanapun dia berada dalam hal ini agama Islam. Selain itu cirri khas
Islam memperlihatkan kemajuan bahwa industrialisasi dan modernisasi
akan terjadi dalam hubungan, sikap organisasi, kerjasama untuk tujuan
perkembangan ekonomi dengan perkembangan dari hubungan sosial
dan budaya yang terjadi.
Dalam ekonomi Islam terdapat prinsip-prinsip, yaitu antara lain:14
1) Sumber daya alam maupun manusia harus dimanfaatkan seefisien
mungkin untuk kesejahteraan umat manusia di muka bumi ini.
2) Islam

menganjurkan

kerjasama

dalam

berbagai

bidang

sehingga terjalin komunikasi dan hubungan yang baik antar umat
manusia. Peranan pemilikan kekayaan atau aset dalam ekonomi
Islam berbeda dengan ekonomi lainnya.

13

Kotler, Philip and Keller, Kevin Lane. Manajemen Pemasaran, Edisi 12, PT. Indeks.
2008, h.203.
14

Metwally, M.M. Teori dan Model Ekonomi Islam, Edisi Pertama, PT. Bangkit Daya
Insana, (Jakarta, 1995) hal 65

17

3) Islam menjamin pemilikan masyarakat dan penggunaannya
direncanakan untuk kepentingan orang banyak. Seorang muslim
harus takut pada Tuhan dan hari penentuan atau akhirat seperti
diuraikan dalam Al-Quran (Ali Imran: 281).
c. Kelas Sosial
Kelas sosial ini sangat besar pengaruhnya dalam menentukan
pengambilan keputusan. Bila seseorang masuk sebagai kelas sosial
menengah atas, maka ia mempunayai kebebasan untuk menentukan
pilihannya seseuai dengan kelas sosialnya tersebut.
d. Keluarga
Dalam hal ini suami sangat berperan dalam menentukan
keputusan tersebut karena suami adalah penentu keputusan walaupun
atas kesepakatan bersama.
e. Pengaruh Pribadi
Pribadi seseorang sangat berpengaruh dalam menentukan
keputusan membeli karena unsur subyektifitas sangat menentukan
kepuasan seseorang dalam lingkungannya.
f. Pasar
Dalam ekonomi pasar bebas muncul persaingan ditengah
masyarakat pada umumnya. Masyarakat dalam hal ini bertindak
sebagai konsumen akan menyeleksi
barang

yang

sesuai

dengan

dengan kebutuhannya.

Dari uraian ini dapat di ajuk hipotesa:

sendirinya

barang-

18

H1:

Semakin tinggi derajat kekhasan atribut dalam produk asuransi
akan berpengaruh positif terhadap minat beli konsumen.

C. Kepercayaan Konsumen
Kepercayaan (trust atau belief) adalah keyakinan bahwa tindakan orang
lain atau suatu kelompok konsisten dengan perkataan mereka. Kepercayaan
lahir dari suatu poses secara perlahan kemudian terakumulasi menjadi suatu
bentuk kepercayaan.15
Untuk membangun kepercayaan seseorang itu terdapat hal-hal penting
antara lain:
1. Keterbukaan dan transparansi untuk saling pengertian.
2. Menepati komitmen atau janji yang telah dibuat.
3. Mengakui kesalahan.
4. Berupaya mendapatkan umpan balik yang berupa informasi seperti saran
dan pandangan orang lain.
5. Menguji asumsi dengan mencari bukti yang dapat membenarkan atas
asumsi tersebut.
Kepercayaan konsumen dimensinya antara lain sebagai berikut:
a. Pengalaman
Kepercayaan konsumen tergantung dari pengalaman konsumen itu
dalam menerima informasi dari penyedia jasa, sehingga pengalaman
akan menumbuhkan kepercayaan konsumen terhadap suatu produk

15

Pradiansyah, Arvan. Lima Prinsip Pembangun Komitmen. (Jakarta: Pustaka Binaman
Pressindo, 1999), hal 51-56

19

maupun layanan jasa. Hal ini dikarenakan pengalaman yang terbentuk
pada memori konsumen terhadap suatu produk maupun layanan jasa
akan membangun rasa percaya seseorang bila pengalaman yang
mereka alami adalah menyenangkan dan memuaskan mereka.16
b. Kepuasan dan ketidakpuasan konsumen
Kepuasan dan ketidakpuasan ini didasarkan pengalaman masa
lalunya. Besarnya kepercayaan konsumen ternyata berbeda-beda. Hal
ini disebabkan oleh adanya unsur-unsur pencarian dan pengalaman
dalam menerima pelayanan maupun jasa.17 Dalam pelayanan jasa,
biasanya kepercayaan konsumen tidak memiliki kemampuan untuk
mengevaluasi layanan jasa.18 Oleh karena itu, kepuasan dan
ketidakpuasan

konsumen

merupakan

indikator

dari

adanya

kepercayaan konsumen yang diperlihatkan dalam bentuk kesediaan
untuk membeli produk atau jasa baik yang baru maupun perpanjangan.
Biasanya kecenderungan konsumen adalah membandingkan kualitas
layanan dari suatu produk ataupun jasa dari para pemasar berdasarkan
pengalaman di masa lalunya, sehingga akan mengakibatkan konsumen
tersebut akan berpindah layanan produk oleh para pemasar demikian
juga sebaliknya.
Dabholkar, Pratibha A. “Consumer Evaluations of New Technology-Based Self-Service
Options: An Investigation of Alternative Models of Service Quality”. International Journal of
Research in Marketing, 1996, hal 13 (1): 29–51.
16

17

Engel, James F, et.al, Consumer Behavior, Jilid 1, Alih Bahasa Budiyanto, Penerbit :
Binarupa Aksara, (Jakarta.Penerbit : Erlangga, Jakarta, 1994), hal 241.
Shemwell, Donald J., Yavas, Ugur, Bilgin, Zeynep, “Customer Service Provider
Relationship: An Empirical Test of A Model of Service Quality, Satisfaction and Relationship
Oriented Outcomes”, International Journal of Service Industry Management, 1998, Vol. 9, No. 2,
155-168.
18

20

c. Antusiasisme konsumen
Kepercayaan

konsumen

akan

tampak

pada

respon

atau

tanggapan konsumen terhadap suatu informasi yang disampaikan oleh
para pemasar ataupun para penyedia jasa.19 Antuasiasisme atau
ketertarikan

konsumen

merupakan

tanggapan

positif

yang

diperlihatkan konsumen terhadap produk maupun layanan jasa yang
diterimanya.
Hipotesis yang dapat ditarik dari uraian tentang kepercayaan tersebut
di atas adalah :
H2: Kepercayaan konsumen yang tinggi pada produk asuransi
berpengaruh positif terhadap minat beli konsumen.
D. Niat Membeli
Niat untuk membeli dari konsumen didefmisikan sebagai kecenderungan
atau hasrat dari konsumen yang didasari oleh adanya suatu obyek ataupun
peristiwa.20 Keputusan konsumen untuk membeli atau tidak didasari oleh
proses pengambilan keputusan.21
Niat membeli merupakan variabel antara yang menyebabkan terjadinya
perilaku dari suatu sikap maupun variabel lainnya. Beberapa hal yang perlu
diperhatikan pada variabel niat ini adalah :22
19

Pradiansyah, Arvan. Lima Prinsip Pembangun Komitmen. Pustaka Binaman Pressindo,
(Jakarta, 1999), hal 51-56
20

Ajzen, I. Attitudes, Personality and Behavior. New York. USA: Open University Press.
2005, hal 87
21
Engel, James F, et.al, Consumer Behavior, Jilid 1, Alih Bahasa Budiyanto, Penerbit :
Binarupa Aksara, (Jakarta.Penerbit : Erlangga, Jakarta, 1994), hal 241.
22

perilaku

Dharmmesta, B. S. Theory of planned behaviour dalam penelitian sikap, niat dan
konsumen.1998, h 85-103.

21

1. Niat

dianggap

sebagai

penangkap

atau

perantara

faktor-faktor

motivasional yang mempunyai dampak pada suatu perilaku.
2. Niat menunjukkan seberapa keras seseorang untuk berani mencoba sesuatu
atau kemauan seseorang untuk bertindak.
3. Niat juga menunjukkan seberapa banyak upaya yang direncanakan
seseorang untuk dilakukan.
4. Niat adalah hal yang paling dekat hubungannya dengan perilaku
selanjutnya.
Pemahaman proses keputusan untuk membeli dari konsumen diperlukan
untuk memahami perilaku konsumen.23 Elemen penting yang perlu diselidiki
adalah penelitian terhadap kepercayaan dan sikap konsumen. Perkembangan
model secara teoritis dari perilaku konsumen sebagai dasarnya merupakan
Kerangka

Kerja

Konseptual

yang

digunakan

untuk

mencoba

merepresentasikan penyesuaian dari proses penilaian secara kognitif.
Pelayanan berdasarkan pengalaman ketidakpuasan merupakan peristiwa yang
potensial mencetuskan ketegangan dan dapat dievaluasi melalui proses
penilaian kognitif.
Sedangkan atribut produk merupakan titik tolak penilaian bagi konsumen
tentang terpenuhi atau tidaknya kebutuhan dan keinginan konsumen yang
diharapkan dari suatu produk yang sebenarnya.
Dari uraian tersebut, dapat ditarik suatu hipotesa sebagai berikut :
H3: Atribut Produk dan Kepercayaan konsumen pada produk asuransi secara
bersama-sama berpengaruh positif terhadap niat beli konsumen.
23

Engel, James F, et.al, Consumer Behavior, Jilid 1, Alih Bahasa Budiyanto, Penerbit :
Binarupa Aksara, (Jakarta.Penerbit : Erlangga, Jakarta, 1994), hal 241.

22

E. Kerangka Pemikiran Teoritis
Berdasarkan telaah pustaka dan hipotesis yang telah dikembangkan di atas,
sebuah model konseptual dapat dikembangkan adalah seperti yang disajikan
dalam diagram berikut ini:
Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran Teoritis

Atribut Produk
(X1)

H1

Niat Beli
(Y)

Kepercayaan Konsumen
(X2)

H3
H2

Sumber: Pengembangan dari skripsi ini.

BAB III
METODOLOGI PENELITAN
A. Jenis dan Sumber Data
Penelitian ini menggunakan data pimer dan data skunder, Data primer
merupakan data yang diperoleh langsung dari sumber asli dan dikumpulkan
secara khusus untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berskala, sehingga
representasi numerik dan kesimpulan-kesimpulan dapat dibuat.
Data primer dalam penelitian ini berupa opini, sikap, pengalaman atau
karakteristik dari seseorang atau sekelompok orang yang menjadi objek
penelitian. Data ini diperoleh langsung dari responden yang pernah
menyaksikan/ mengetahui iklan yang menjadi objek penelitian. Sedangkan
data skunder dalam penelitian ini berupa data yang telah tersedia dan
diterbitkan oleh perusahaan, lembaga pemerintah, lembaga penelitian, berupa
buku, laporan, jurnal-jurnal, majalah, penelitian terdahulu, dan lain lain.
Sumber data yang dipergunakan pada penelitian ini adalah data primer
yang dikumpulkan dan diolah sendiri dan data sekunder.
B. Populasi dan Sampel
Populasi bukanlah hanya orang tetapi juga obyek dan benda-benda
alam yang lain. Populasi juga bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek
yang dipelajari, tetapi meliputi seluruh karakteristik atau sifat yang dimiliki
oleh subyek atau obyek itu dan sampel merupakan bagian dari populasi
tersebut. Populasi menurut Sugiono adalah :1
1

Sugiyono, 2006, Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D, (Bandung:
Alfabeta). h.73.

23

24

“Wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek yang
mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh
peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya”.
Penelitian ini dilakukan dengan pengambilan data dari para responden.
Populasi dalam penelitian ini adalah nasabah PT. Asuransi Takaful Umum
Cabang Cilegon.
Sampel merupakan subset dari populasi, terdiri dari beberapa anggota
populasi. Subset ini diambil karena dalam banyak kasus tidak mungkin
meneliti seluruh anggota populasi. Jumlah sampel dalam penelitian ini adalah
sebanyak 100 responden. Penentuan sampel berdasarkan teori Uma Sekarang
yaitu:2
1. Sebaiknya ukuran sampel di antara 30 s/d 500 elemen
2. Jika sampel dipecah lagi ke dalam subsampel (laki/perempuan,
SD/SLTP/SMU, dan sebagainya), jumlah minimum subsampel harus 30.
3. Pada penelitian multivariate (termasuk analisis regresi multivariate)
ukuran sampel harus beberapa kali lebih besar (10 kali) dari jumlah
variabel yang akan dianalisis.
4. Untuk penelitian eksperimen yang sederhana, dengan pengendalian yang
ketat, ukuran sampel bisa antara 10 sampai dengan 20 elemen.
Didalam penelitian ini, metode penarikan sampel yang dilakukan
menggunakan pemilihan sampel dari populasi secara tidak acak (non
probability sampling) dengan pertimbangan untuk mempermudah dalam
penarikan sampel digunakan purposive sampling.
2

Hasan Mustafa, “Tehnik Sampling” diakses dari home.unpar.ac.id

25

Metode purposive sampling yaitu penentuan sampel dengan pertimbangan
tertentu sesuai dengan tujuan penelitian. Metode purposive sampling
digunakan sebagai pertimbangan layak tidaknya seseorang menjadi sampel
dalam penelitian ini. Dalam hal ini pertimbangan yang dipergunakan dalam
menentukan karakteristik responden adalah sebagai berikut : Sampel adalah
mereka para pria dan wanita, usia minimal 20 tahun, tingkat pendidikan
minimal SLTA yang menjadi nasabah PT. Asuransi Takaful Umum.
C. Metode Pengumpulan Data dan Skala Pengukuran
Data dalam penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan angket,
dengan memberi daftar pertanyaan dan pernyataan, diukur dengan
menggunakan persepsi responden atas pertanyaan atau pernyataan yang
diajukan. Untuk menentukan nilai atas persepsi responden dibentuk suatu
kuesioner dan tiap responden akan diminta pendapatnya akan suatu pertanyaan
atau pernyataan.
Skala pengukuran menggunakan skala Likert. Skala Likert adalah
pertanyaan yang mengukur sikap dari keadaan yang sangat negatif ke jenjang
yang sangat positif.3 Skala Likert digunakan untuk mendapatkan data tentang
dimensi dari variabel-variabel yang disesuaikan dengan penelitian ini.
Jawaban atas pertanyaan atau pernyataan akan diberi skor penilaian dari 1
sampai dengan 5, karena skala tersebut dipandang sebagai penilaian yang
mudah dipahami dan dilakukan oleh masyarakat, khususnya masyarakat di
Indonesia. Jawaban yang paling positif (maksimal) diberi nilai paling besar
3

Sugiyono, 2002, Statistika untuk Penelitian dan Aplikasinya dengan SPSS 10,0 for
Windows, (Bandung: Alfabeta)

26

atau 5 dan jawaban yang paling negatif (minimal) diberi nilai paling kecil atau
1.
khususnya masyarakat di Indonesia. Jawaban yang paling positif (maksimal)
diberi nilai paling besar atau 5 dan jawaban yang paling negatif (minimal)
diberi nilai paling kecil atau 1.

Ketentuan :


Pilih angka 1 jika anda sangat tidak setuju (STS)



Pilih angka 2 jika anda tidak setuju (TS)



Pilih angka 3 jika anda netral (N)



Pilih angka 4 jika anda setuju (S)



Pilih angka 5 jika anda sangat setuju (SS)

D. Definisi Operasional Variabel dan Indikator
Definisi operasional merupakan penjabaran akan definisi variabel dan
indikator pada penelitian ini. Selanjutnya definisi operasional mengambarkan
pula pengukuran atas variabel dan indikator yang dikembangkan pada
penelitian ini.

27

Tabel 3.1
Definisi Operasional Variabel dan Indikator Atribut Produk
Variabel
Atribut Produk
(X1)

Definisi Operasional
Variabel
Faktor yang melekat pada
suatu produk yang
merupakan unsur-unsur
produk yang dipandang
penting oleh konsumen
dan dijadikan dasar dalam
pengambilan keputusan
pembelian.

Indikator Variabel

Pengukuran

Terdapat dana
tabarru yang
menggunakan akad
hibah
(X11)
Adanya prinsip
tolong menolong
dalam asuransi
syariah
(X12)
Memiliki Dewan
Pengawas Syariah
(DPS)
(X13)
Menghindari unsur
gharar
(X`14)
Menghindsri unsur
judi
(X15)
Semua transaksi
menggunakan akad
muamalah syariah
(X16)
Dana pengelola
terpisah dengan
dana peserta
(X17)
Penyaluran dana
dan bagi hasilnya
menghindari unsur
riba
(X18)
Pengurusan klaim
relative lebih
mudah
(X19)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

Sumber: adaptasi dari berbagai sumber yang dikembangkan pada penelitian ini.

28

Tabel 3.2
Definisi Operasional Variabel dan Indikator Kepercayaan Konsumen
Variabel
Kepercayaan
Konsumen
(X2)

Definisi Operasional
Variabel
Keyakinan bahwa
tindakan orang lain atau
suatu kelompok konsisten
dengan perkiraan
konsumen.

Indikator Variabel

Pengukuran

Pengalaman
(X21)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

Kepuasan
(X22)
Antusiasme
(X23)

Sumber: adaptasi dari berbagai sumber yang dikembangkan pada penelitian ini.
Tabel 3.3
Definisi Operasional Variabel dan Indikator Minat Beli
Variabel
Minat Beli
(Y)

Definisi Operasional
Variabel
Suatu pernyataan mental
dari konsumen yang
merefleksikan rencana
pembelian suatu produk.

Indikator Variabel

Pengukuran

Motivasi
(Y1)

5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)
5 point skala (sangat
tidak setuju – sangat
setuju)

Kemauan
(Y2)
Rencana
(Y3)
Perilaku Beli
(Y4)

Sumber: adaptasi dari berbagai sumber yang dikembangkan pada penelitian ini.

29

F. Teknik Analisa Data
1. Analisis Data Kuantitatif
a. Uji Validitas
Uji validitas adalah instrumen yang dapat digunakan untuk
mengukur apa yang seharusnya diukur.4 Uji validitas digunakan untuk
mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner. Kuesioner dikatakan
valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkap sesuatu
yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Jadi validitas ingin mengukur
apakah pertanyaan dalam kuestioner yang sudah dibuat betul-betul dapat
mengukur apa yang hendak diukur.
Tipe validitas adalah validitas konstruk (construct validity)
menentukan validitas alat pengukur dan mengkorelasikan antar skor yang
diperoleh masing- masing item yang berupa pertanyaan dengan skor
totalnya, skor total ini merupakan nilai yang diperoleh dari hasil
penjumlahan semua skor item, korelasi antara skor item dengan skor
totalnya harus signifikan berdasarkan ukuran statistik tertentu. Bila semua
item yang disusun berdasarkan variabel konsep berkorelasi dengan skor
totalnya, maka dapat disimpulkan bahwa alat pengukur tersebut
mempunyai validitas. Untuk mengukur validitas kuesioner yang diberikan
kepada responden maka digunakan rumus korelasi product moment.5
Teknik korelasinya memakai pearson correlation, dihitung dengan

4

Sugiyono. 2005. Metode Penelitian Bisnis. Bandung : Alfabeta. h. 109.
Sugiyono, 2002, Statistika untuk Penelitian dan Aplikasinya dengan SPSS 10,0 for
Windows, (Bandung: Alfabeta) h. 109
5

30

menggunakan bantuan program komputer SPSS. Item pertanyaan
dinyatakan valid apabila memiliki nilai probabilitas tingkat signifikansi <
5% (0,05).
b. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas adalah alat untuk mengukur suatu kuesioner yang
merupakan indikator dari variabel atau konstruk.6 Suatu kuesioner
dikatakan reliabel atau handal jika jawaban seseorang terhadap pernyataan
adalah konsisten atau stabil dari waktu ke waktu. Uji ini dilakukan untuk
mengetahui

tingkat

konsistensi

hasil

pengukuran

bila

dilakukan

pengukuran data dua kali atau lebih gejala yang sama. Hasilnya ditunjukan
oleh sebuah indeks yang menunjukan seberapa jauh suatu alat ukur dapat
dipercaya atau dapat diandalkan. Uji ini juga diterapkan untuk mengetahui
apakah responden telah menjawab pertanyaan-pertanyaan secara konsisten
atau tidak, sehingga kesungguhan jawabannya dapat dipercaya. Semakin
tinggi koefisien reliabilitas semakin reliabel jawaban yang diperoleh dari
responden.
Pengujian reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan dengan
menghitung besarnya nilai Cronbach’s Alpha instrumen dari masingmasing variabel yang diuji. Apabila nilai Cronbach ' s Coefficient Alpha
lebih besar dari 0,6.7 Oleh karna itu jawaban dari para responden pada Uji
reliabilitas dan uji validitas dapat dilakukan dengan program SPSS dengan
6

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. h. 132.
7

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.h. 132

31

uji statistik cronbach alpha kuesioner sebagai alat pengukur dinilai
dinyatakan reliabel. Jika nilai Cronbvach’s Coefficient Alpha lebih kecil
0,6 maka jawaban dari para responden pada kuesioner sebagai alat
pengukur dinilai dinyatakan tidak reliabel. Uji reliabilitas dapat dilakukan
dengan program komputer SPSS dengan uji statistik cronbach alpha.
2. Uji Asumsi Klasik
a. Uji Normalitas
Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi,
variabel terikat, variabel bebas atau keduanya mempunyai distribusi
normal atau tidak. Model regresi yang baik adalah memiliki distribusi data
normal atau penyebaran data statistik pada sumbu diagonal dari grafik
distribusi normal.8
Pada prinsipnya, normalitas dapat dideteksi dengan melihat penyebaran
data (titik) pada sumbu diagonal atau dengan melihat histogram dari
residualnya. Dasar pengambilan keputusannya :
a)

Jika data menyebar disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis
diagonal atau grafik histogramnya menunjukkan distribusi normal,
maka model regresi memenuhi asumsi normalitas.

b) Jika data menyebar jauh dari diagonal dan/atau tidak mengikuti arah
garis diagonal atau grafik histogram tidak menunjukkan distribusi
normal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas.

8

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.h. 90

32

b. Uji Multikolinearitas
Uji multikolinieritas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi
ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Dalam model regresi yang
baik seharusnya tidak terjadi korelasi di antara variabel bebas. Jika
variabel bebas saling berkorelasi, maka variabel-variabel ini tidak
orthogonal. Variabel orthogonal ialah variabel bebas yang nilai korelasi
antar sesamanya sama dengan nol.9
Dalam penelitian ini teknik untuk mendeteksi ada atau tidaknya
multikolinearitas didalam model regresi adalah melihat dari nilai koefisien
korelasi. Apabila melebihi 0,80, maka dapat disimpulkan terjadi
multikolinearitas antara variabel bebas dalam model regresi.
c. Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model
regresi terjadi ketidaksamaan varian dari satu pengamatan ke pengamatan
yang lain.10 Cara mendeteksinya adalah dengan melihat ada tidaknya pola
tertentu pada grafik Scatterplot antara SRESID dan ZPRED, dimana
sumbu Y adalah Y yang telah diprediksi, dan sumbu x adalah residual (Y
prediksi – Y sesungguhnya) yang telah di-standardized.
Sedangkan dasar pengambilan keputusan untuk uji heteroskedastisitas
adalah:

9

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro.h. 91
10

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. .h. 91.

33

a)

Jika ada pola tertentu, seperti titik yang ada membentuk pola tertentu
teratur (bergelombang, melebur kemudian menyempit), maka
mengindikasikan telah terjadi heteroskedastisitas.

b) Jika tidak ada pola yang jelas, serta titik-titik menyebar diatas dan di
bawah angka 0 pada sumbu Y, maka tidak terjadi heteroskedastisitas.
3. Analisis Regresi Berganda
Analisis regresi digunakan untuk menaksir hubungan kausalitas antar
variabel (casual model) yang telah ditetapkan sebelumnya berdasarkan
teori.11 Model analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah
analisis regresi berganda (multiple regression analysis) untuk menganalisis
pengaruh variabel bebas yang terdiri dari atribut produk (X1) dan
kepercayaan konsumen (X2) terhadap variabel terikat yaitu minat beli (Y).
Persamaan model analisis regresi berganda dalam penelitian ini dapat
dirumuskan:

Dimana:
Y

: Minat Beli

X1

: Atribut Poduk

X2

: Kepercayaan Konsumen

a

: Konstanta

b

: Koefisien Korelasi

e

: Error term

11

Ghozali, Imam, 2005. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Edisi
Keiga, Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. h. 159

34

a. Uji Goodness of Fit
Untuk membuktikan Hipotesis yang dirumuskan dalam penelitian ini
dilakukan uji goodness of fit yaitu uji F dan uji t. Dalam penelitian ini
ditetapkan tingkat kepercayaan (confidence interval) = 95% (α = 5 %).
b. Uji t (Uji Parsial)
Uji t digunakan untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel
independen terhadap dependen.12
HO : b1 = 0 (tidak ada pengaruh X1 terhadap Y)
Ha : b1 ≠ 0 (ada pengaruh X

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

85 2204 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 567 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 488 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 318 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 437 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 700 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 613 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 390 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 573 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 698 23