Penentuan Kadar Ion Zinkum (Zn2+), Kadmium (Cd2+) Dan Natrium (Na+) Dari Air Muara Sungai Asahan Tanjung Balai Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)

PENENTUAN KADAR ION ZINKUM (Zn2+), ION KADMIUM (Cd2+) DAN ION
NATRIUM (Na+) DARI AIR MUARA SUNGAI ASAHAN TANJUNG BALAI
DENGAN METODE SPEKTROFOTOMETRI SERAPAN ATOM (SSA)

ELVI NUR FITRIA HSB

080822045

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

PENENTUAN KADAR ION ZINKUM (Zn2+), ION KADMIUM (Cd2+) DAN ION
NATRIUM (Na+) DARI AIR MUARA SUNGAI ASAHAN TANJUNG BALAI
DENGAN METODE SPEKTROFOTOMETRI SERAPAN ATOM (SSA)

SKRIPSI

Diajukan untuk melengkapi tugas dan memenuhi syarat mencapai gelar Sarjana Sains

ELVI NUR FITRIA HASIBUAN
080822045

DEPARTEMEN KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

PERSETUJUAN

Judul

Kategori
Nama
Nomor Induk Mahasiswa
Program Studi
Departemen
Fakultas

: PENENTUAN KADAR ION ZINKUM (Zn2+),
KADMIUM (Cd2+) DAN NATRIUM (Na+) DARI AIR
MUARA SUNGAI ASAHAN TANJUNG BALAI
DENGAN
METODE
SPEKTROFOTOMETRI
SERAPAN ATOM (SSA)
: SKRIPSI
: ELVI NUR FITRIA HSB
: 080822045
: SARJANA (S1) KIMIA EKSTENSI
: KIMIA
: MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN
ALAM
(FMIPA) UNIVERSITAS SUMATERA
UTARA

Disetujui di
Medan, Agustus 2011
Komisi Pembimbing
Pembimbing 2

:

Prof.Dr.Harry Agusnar,M.Sc.,M.Phill
NIP. 195308171983031002

Pembimbing 1

Prof.Dr. Zul Alfian,M.Sc
NIP.195504051983031002

Diketahui/Disetujui oleh :
Departemen Kimia FMIPA USU
Ketua,

DR. Rumondang Bulan Nst, MS
NIP. 195408301985032001

Universitas Sumatera Utara

PERNYATAAN

PENENTUAN KADAR ION ZINKUM (Zn2+), KADMIUM (Cd2+) DAN NATRIUM
(Na+) DARI AIR MUARA SUNGAI ASAHAN TANJUNG BALAI DENGAN
METODE SPEKTROFOTOMETRI SERAPAN ATOM (SSA)

SKRIPSI

Saya mengakui bahwa skripsi ini adalah hasil kerja saya sendiri, kecuali beberapa
kutipan dan ringkasan yang masing-masing disebutkan sumbernya.

Medan ,

Juni 2011

ELVI NUR FITRIA HSB
080822045

Universitas Sumatera Utara

PENGHARGAAN

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat
dan karunia-Nya sehingga penulisan skripsi ini dapat diselesaikan.
Dengan segala kerendahan hati, penulis mengucapkan terima kasih kepada orang
tua saya (alm)ir.Marahasan Hsb yang sudah menjadi motivator penyemangat untuk saya
dan juga Agena voniaty yang selalu mendoakan keberhasilan saya, dan telah
memberikan dukungan moral dan material sampai selesainya penulisan skripsi ini,
kepada kakak dan adik tercinta yang selalu mendukung ,serta suami dan anak tercinta
yang menjadi spirit dan memberikan dukungan moril dan materil. dan Ucapan terima
kasih juga ditujukan kepada Bapak Prof. Dr. Zul Alfian, M.Sc selaku dosen
pembimbing I dan Bapak Prof. Dr. Harry Agusnar, M.Sc, M.Phill selaku dosen
pembimbing II yang dengan sabar dan penuh pengertian membimbing dan mengarahkan
selama penelitian hingga selesainya penulisan skripsi ini. Ketua dan Sekretaris
Departemen Program Studi Kimia Ekstensi S1 yaitu Ibu DR. Rumondang Bulan Nst,
MS dan Bapak Dr. Darwin Yunus Nst, MS yang turut memberikan pengarahan dan
mensahkan skripsi ini. Seluruh staff pengajar jurusan Kimia dan seluruh pegawai
FMIPA USU Medan yang telah membimbing dan membantu penulis selama menjadi
mahasiswa. Bang Bobby Cahyadi, M.Si selaku staff Laboratorium Kimia Analitik yang
telah banyak membantu penulis melakukan penelitian. serta dan teman-teman kimia
ekstensi khususnya Ayu, Vordinan, kak feni, titis, reni, jatu. Akhirnya, tidak terlupakan
kepada ibu, bapak dan semua sanak-keluarga khususnya yang selama ini memberikan
bantuan dan dorongan yang diperlukan.Semoga Allah SWT akan membalasnya.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna.
Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan masukan untuk kesempurnaan skripsi
ini agar dapat bermanfaat bagi kita semua.

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian untuk menganalisis kadar unsur zinkum (Zn2+), kadmium
(Cd2+) dan natrium (Na+) pada air muara sungai Asahan di Tanjung Balai dengan
metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA). Sampel diambil dari 3 (tiga) stasiun
yang berjarak 3 mil dari garis pantai dan setiap stasiun pengamatan masing-masing
berjarak 1 mil. Hasil analisis menunjukkan kadar unsur zinkum (Zn2+) yaitu 0,4271 –
0,6700 mg/L, kadar unsure kadmium (Cd2+) yaitu 0,0429 – 0,0582 mg/L dan kadar
unsur natrium (Na+) yaitu 0,1626 - 0,3819 mg/L.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar unsur Zinkum (Zn2+), Kadmium
(Cd2+) dan Natrium (Na+) masih memenuhi Peraturan Menteri Kesehatan No.
416/Menkes/Per/IX/1990.

Universitas Sumatera Utara

RATE ELEMENTS ANALYSIS OF ZINKUM (Zn2+), KADMIUM (Cd2+) AND
NATRIUM (Na+) IN WATER ESTUARY OF THE RIVER IN TANJUNG BALAI
ASAHAN USING ATOMIC ABSORPTION SPECTROFOTOMETRY (AAS)

ABSTRACT
Research was conducted to analyze the content of the element of zincum (Zn2+),
cadmium (Cd2+) and natrium (Na+) in water estuary of the river in Tanjung Balai
Asahan using Atomic Absorption Spectrometry (AAS). Samples were taken from 3
(three) station of 3 miles from the coastline and each individual observation station is 1
mile. The results showed that levels of the element zinkum (Zn2+) is 0,4271 – 0,6700
mg/L, kadmium (Cd2+) is 0,0429 – 0.0582 mg/L and natrium (Na+) is 0,1626-0,4819
mg/L.
The levels of the element Zinkum (Zn2+), Kadmium (Cd2+) and Natrium (Na+)
are still meet Health Ministry Regulation No. 416/Menkes/Per/IX/1990.

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Halaman
PERSETUJUAN ............................................................................................
ii
PERNYATAAN ..............................................................................................

iii

ABSTRAK

..................................................................................................

iv

ABSTRACT ..................................................................................................

v

DAFTAR ISI ..................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ...........................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................

x

DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................

xi

BAB I PENDAHULUAN ...............................................................................

1

1.1.

Latar Belakang ...........................................................................

1

1.2.

Perumusan Masalah ...................................................................

2

1.3.

Pembatasan Masalah ..................................................................

2

1.4.

Tujuan Penelitian .......................................................................

3

1.5.

Manfaat penelitian.....................................................................

3

1.6.

Lokasi Penelitian .......................................................................

3

1.7.

Metodologi Penelitian ...............................................................

3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .....................................................................

4

2.1.

Air ............................................................................................

4

2.1.1.

Pencemaran Air .........................................................................

4

2.2.

Logam .....................................................................................

6

2.3.

Zinkum (Zn2+) ...........................................................................

8

2.3.1.

Toksisitas Logam Zinkum (Zn2+) ..............................................

9

2+

2.4.

Kadmium (Cd ) .......................................................................

9

2.4.1.

Efek Toksik ...............................................................................

9

2.5.

Natrium (Na+) ...........................................................................

10

2.5.1.

Toksisitas Natrium (Na+) ...........................................................

10

2.6.

Spektrofotometri Serapan Atom ................................................

11

2.6.1.

Prinsip Dasar Spektrofotometri Serapan Atom ..........................

11

Universitas Sumatera Utara

2.6.2.

Instrumetasi Spektrofotometri Serapan Atom ............................

11

BAB III BAHAN DAN METODE PENELITIAN
3.1.

Bahan - Bahan Penelitian .........................................................

13

3.2.

Alat – Alat Penelitian ................................................................

13

3.3.

Prosedur Penelitian....................................................................

13

3.3.1.

Persiapan Sampel ......................................................................

13

3.3.2.

Tahap Destruksi Sampel .............................................................

13

3.3.3.

Pembuatan Larutan Standar ion Zinkum(Zn2+) ........................

13

3.3.3.1 Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+) 100 mg/L ...........................

14

2+

3.3.3.2. Larutan Standar Ion Zinkum (Zn )10 mg/L ..............................

15

3.3.3.3. Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+) 1 mg/L ...............................

15

3.3.3.4. Larutan Seri Standar Ion Zinkum (Zn2+) 0,0; 0,5; 1,0; 1,5; 2,0 dan
2,5 mg/L ...................................................................................

15

3.3.3.5. Pembuatan Kurva Standar Zinkum (Zn2+)..................................

15

Pembuatan Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) .....................

15

3.3.4.

2+

3.3.4.1. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd ) 100 mg/L .......................

15

3.3.4.2. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) 10 mg/L ..........................

15

3.3.4.3. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) 1 mg/L.............................

16

3.3.4.4. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) (Ni) 0,0; 0,5; 1,0; 1,5; 2,0
dan 2,5 mg/L.............................................................................

16

2+

16

+

Pembuatan Larutan Standar Ion Natrium (Na )..........................

16

3.3.5.1. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 100 mg/L............................

16

3.3.5.2. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 10 mg/L..............................

16

3.3.5.3. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 1 mg/L ...............................

17

3.3.4.5. Pembuatan Kurva Standar Ion Kadmium (Cd ) ........................
3.3.5.

3.3.5.4. Larutan Seri Standar Ion Natrium (Na+) 0,0; 0,1; 0,2; 0,3;
0,4 dan 0,5mg/L ........................................................................

17

3.3.5.5. Pembuatan Kurva Standar Ion Natrium (Na+) ............................

17

3.4.

Bagan Penelitian .......................................................................

18

3.4.1.

Pembuatan Larutan Seri Standard dan Kurva Kalibrasi Ion
Zinkum (Zn2+) ...........................................................................

3.4.2.

18

Pembuatan Larutan Seri Standard dan Kurva Kalibrasi Ion

Universitas Sumatera Utara

Kadmium (Cd2+) ........................................................................
3.4.3.

19

Pembuatan Larutan Seri Standard dan Kurva Kalibrasi Ion
Natrium (Na+) ............................................................................

20

Preparasi Larutan Sampel ...........................................................

21

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .........................................................

22

3.4.4.

4.1.

Hasil Penelitian ..........................................................................

22

4.1.1.

Ion Kadmium (Cd2+) ..................................................................

22

4.1.1.1. Penentuan Kurva Standar Ion Kadmium (Cd2+) ..........................

22

4.1.1.2. Penentuan Kadar Ion Kadmium (Cd2+) Dari Sampel Air Muara
Sungai Asahan di Tanjung Balai................................................

25

Ion Natrium (Na+) .....................................................................

26

4.1.2.1. Penentuan Kurva Standar Ion Natrium (Na+) ..............................

26

4.1.2.

4.1.2.2. Penentuan Kadar Ion Natrium (Na+) Dari Sampel Air Muara

4.1.3.

Sungai Asahan di Tanjung Balai................................................

29

Ion Zinkum (Zn2+) .....................................................................

30

2+

4.1.3.1. Penentuan Kurva Standar Ion Zinkum (Zn )..............................

30

4.1.3.2. Penentuan Kadar Ion Zinkum (Zn2+) Dari Sampel Air
Muara Sungai Asahan di Tanjung Balai .....................................

33

Pembahasan...................................................................................

35

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................

36

4.2

5.1.

Kesimpulan ................................................................................

36

5.2.

Saran ..........................................................................................

36

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Kondisi Alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada
Pengukuran Konsentrasi Ion Kadmium (Cd2+) ..............................

20

Tabel 4.2. Hasil Pengukuran Absorbansi Larutan Standar Kadmium (Cd2+) ...

23

Tabel 4.3. Perhitungan Persamaan Garis Regresi Ion Kadmium (Cd2+) ..........

23

Tabel 4.4. Analisis Data Statistik Untuk Menghitung Kadar Ion Kadmium (Cd2+)
pada Sampel Air Muara Sungai Asahan di Tanjung Balai................

25

2+

Tabel 4.5. Hasil Pengukuran Kadar Ion Kadmium (Cd ) pada Sampel Air Muara
Sungai Asahan di Tanjung Balai ....................................................

26

Tabel 4.6. Kondisi Alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada
Pengukuran Konsentrasi Ion Natrium (Na+) ...................................

26

Tabel 4.7. Hasil Pengukuran Absorbansi Larutan Standar Natrium (Na+)........

27

Tabel 4.8. Perhitungan Persamaan Garis Regresi Ion Natrium (Na+) ...............

27

+

Tabel 4.9. Analisis Data Statistik Untuk Menghitung Kadar Ion Natrium (Na ) Sampel
Air Muara Sungai Asahan di Tanjung Balai

29

Tabel 4.10. Hasil Pengukuran Kadar Ion Natrium (Na+) pada Sampel Air Muara
Sungai Asahan di Tanjung Balai ....................................................

30

Tabel 4.11. Kondisi Alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada
Pengukuran Konsentrasi Ion Zinkum (Zn2+) ...................................
2+

30

Tabel 4.12. Hasil Pengukuran Absorbansi Larutan Standar Zinkum (Zn ) ......

31

Tabel 4.13. Perhitungan Persamaan Garis Regresi Ion Zinkum (Zn2+) ..............

31

Tabel 4.14. Analisis Data Statistik Untuk Menghitung Kadar Ion Zinkum (Zn2+) pada
Sampel Air Muara Sungai Asahan Di Tanjung Balai...............

33

Tabel 4.15. Nilai rata-rata kadar unsur zinkum (Zn2+), Kadmium (Cd2+),
dan Natrium (Na+)..................................................................................34

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Skema Spektrofotometer Serapan Atom .........................................

11

Gambar 2. Kurva Standar Larutan Ion Kadmium (Cd2+) ...................................

24

Gambar 3. Kurva Standar Larutan Ion Natrium (Na+) .......................................

28

Gambar 4. Kurva Standar Larutan Ion Zinkum (Zn2+).......................................

32

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Peta Lokasi Muara Sungai Asahan ................................................

38

Lampiran 2. Foto Stasiun Penelitian .................................................................

39

Lampiran 3. Foto Beberapa Sumber Pencemaran Logam Berat.........................

40

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Telah dilakukan penelitian untuk menganalisis kadar unsur zinkum (Zn2+), kadmium
(Cd2+) dan natrium (Na+) pada air muara sungai Asahan di Tanjung Balai dengan
metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA). Sampel diambil dari 3 (tiga) stasiun
yang berjarak 3 mil dari garis pantai dan setiap stasiun pengamatan masing-masing
berjarak 1 mil. Hasil analisis menunjukkan kadar unsur zinkum (Zn2+) yaitu 0,4271 –
0,6700 mg/L, kadar unsure kadmium (Cd2+) yaitu 0,0429 – 0,0582 mg/L dan kadar
unsur natrium (Na+) yaitu 0,1626 - 0,3819 mg/L.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa kadar unsur Zinkum (Zn2+), Kadmium
(Cd2+) dan Natrium (Na+) masih memenuhi Peraturan Menteri Kesehatan No.
416/Menkes/Per/IX/1990.

Universitas Sumatera Utara

RATE ELEMENTS ANALYSIS OF ZINKUM (Zn2+), KADMIUM (Cd2+) AND
NATRIUM (Na+) IN WATER ESTUARY OF THE RIVER IN TANJUNG BALAI
ASAHAN USING ATOMIC ABSORPTION SPECTROFOTOMETRY (AAS)

ABSTRACT
Research was conducted to analyze the content of the element of zincum (Zn2+),
cadmium (Cd2+) and natrium (Na+) in water estuary of the river in Tanjung Balai
Asahan using Atomic Absorption Spectrometry (AAS). Samples were taken from 3
(three) station of 3 miles from the coastline and each individual observation station is 1
mile. The results showed that levels of the element zinkum (Zn2+) is 0,4271 – 0,6700
mg/L, kadmium (Cd2+) is 0,0429 – 0.0582 mg/L and natrium (Na+) is 0,1626-0,4819
mg/L.
The levels of the element Zinkum (Zn2+), Kadmium (Cd2+) and Natrium (Na+)
are still meet Health Ministry Regulation No. 416/Menkes/Per/IX/1990.

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Air merupakan zat yang penting dalam kehidupan makhluk hidup di dunia ini, dari hewan
berspesies terendah sampai yang tertinggi, juga manusia dan tanaman. Apabila air sudah
tercemar logam-logam yang berbahaya akan mengakibatkan hal-hal yang buruk bagi
kehidupan. Bermacam-macam kasus pencemaran logam berat pernah dilaporkan baik di
negara maju maupun di negara yang sedang berkembang. Begitu pula akibat buruk
terhadapa penduduk yang tinggal di sekitarnya.
Logam berat ialah unsur logam dengan berat molekul yang tinggi. Dalam kadar
rendah logam berat pada umumnya sudah beracun bagi tumbuhan dan hewan, termasuk
manusia. Logam berat yang sering mencemari lingkungan perairan adalah : Hg, Zn, Cd,
As, dan Pb (Notohadiprawiro, T.1993).
Logam berat jika sudah terserap kedalam tubuh maka tidak dapat dhancurkan
tetapi akan tetap tinggal di dalamnya hingga nantinya dibuang melalui proses ekskresi.
Hal serupa juga terjadi apabila suatu lingkungan terutama perairan telah terkontaminasi
logam berat maka proses pembersihannya akan sulit dilakukan. Kontaminasi logam berat
ini dapat berasal dari faktor alam seperti kegiatan gunung berapi dan kebakaran hutan
atau faktor manusia seperti, pembakaran minyak bumi, pertambangan, peleburan, proses
industri, kegiatan pertanian, peternakan dan kehutanan, serta limbah buangan termasuk
sampah rumah tangga .
Secara kasat mata, terutama terlihat dibagian sungai yang melewati kota Tanjung
Balai, Sungai Asahan telah tercemar. Air selalu keruh dan sering pula terlihat sisa
tumpahan sisa minyak pelumas tergenang di sungai. Sejumlah industri di Asahan dan
Tanjung balai, terutama yang terdapat di sepanjang Sungai Asahan sekitar 10 kilometer
sebelum muara, atau persisnya sejak pusat kota Tanjung balai, sisi kiri sungai merupakan

Universitas Sumatera Utara

pelabuhan pendaratan kapal ikan yang setiap hari disinggahi sekitar 1.500 kapal, boat dan
sampan nelayan (P.T. Pelabuhan Indonesia 1, 2010).
Masyarakat Tanjung balai menggunakan air sungai untuk kehidupan sehari-hari,
mulai dari mandi, mencuci, bahkan untuk air minum pun mereka menggunakan air
sungai.Mengingat pentingnya pemanfaatan air sungai oleh masyarakat Tanjung balai
maka penelitian ini dilakukan.

1.2 Perumusan Masalah
Melihat tingginya aktifitas masyarakat di sepanjang perairan Muara Sunga Asahan seperti
pembuangan limbah industri, limbah rumah tangga, transportasi serta sisa pelumas dari
kapal-kapal nelayan dapat menyebabkan terjadinya pencemaran logam berat pada
perairan muara Sungai Asahan.
Dampak negatif pencemaran di perairan muara sungai Asahan menyebabkan perubahan
populasi biota laut dan juga sangat berbahaya terhadap kesehatan masyarakat setempat.
Apakah kadar ion Zn2+, ion Cd2+ dan ion Na+ yang terdapat pada muara air sungai
asahan.

1.3 Pembatasan Masalah
Penelitian ini dibatasi pada penentuan kadar ion Zn2+, Cd2+ dan Na+ dengan instrument
Spektrofotometer Serapan Atom tipe nyala merek Shimadzu AA-6300 terhadap sampel
air muara Sungai Asahan Tanjung Balai.

Universitas Sumatera Utara

1.4 Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kadar ion Zn2+, ion Cd2+ dan ion Na+ pada
muara air sungai Tanjung balai dengan metode Spektrofotometri serapan atom (SSA).

1.5 Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan

dapat bermanfaat sebagai sumber informasi bagi

masyarakat akan efek industri yang mengakibatkan pencemaran logam berat pada
lingkungan.

1.6. Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Kimia Dasar LIDA Universitas Sumatera Utara
dan Analisis Spektrofotometer Serapan Atom dilakukan di Laboratorium Kimia Analitik
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Universitas Sumatera Utara.
1.7. Metodologi Penelitian
1. Penelitian ini merupakan eksperimen laboratorium.
2. Penentuan pH dengan menggunakan pH meter.
3. Sampel yang di analisa adalah air yang diambil dari muara sungai Asahan di
Tanjung Balai. Pada 3 (tiga) stasiun.
4. Pereaksi yang digunakan adalah asam nitrat pekat.
Penentuan kadar ion Zn2+, ion Cd2+ dan ion Na+ dilakukan dengan metode
Spektrofotometer Serapan Atom (SSA). Dimana atom-atom menyerap cahaya
pada panjang gelombang berdasarkan sifat unsur logam tersebut. Adapun panjang
gelombang spesifik untuk ion Zn2+, ion Cd2+ dan ion Na+ sebagai berikut:
λspesifik = 213,9 nm untuk Zn, dan λspesifik 228,8 nm untuk Cd dan λspesifik =
589 nm untuk Na+ .

Universitas Sumatera Utara

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Air
Air merupakan sumber daya alam yang memenuhi kebutuhan makhluk hidup, sehingga
perlu dilindungi agar tetap bermanfaat bagi kehidupan kehidupan makhluk hidup. Hal ini
berarti bahwa pemanfaatan dari air harus seefisien mungkin dan berkelanjutan.
Sifat umum air adalah sebagai pelarut, dimana air dapat melarutkan hampir semua
komponen yang terdapat di alam walaupun dengan derajat kelarutan yang berbeda-beda.
Air yang terdapat di permukaan bumi tidak pernah dalam keadaan murni, dan zat-zat yang
terkandung di dalamnya adalah zat-zat tersuspensi dan zat-zat terlarut. Disamping zat-zat
padatan yang dapat larut dalam air seperti karbon dioksida, oksigen dan nitrogen sulfida.

2.1.1 Pencemaran air
Pencemaran air pada umumnya diakibatkan oleh kegiatan manusia. Besar kecilnya
pencemaran akan tergantung dari kuantitas dan kualitas limbah yang dibuang ke sungai,
baik limbah padat maupun limbah cair.

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan jenis kegiatannya maka sumber pencemaran air dibedakan menjadi:
a. Effluent industri pengolahan
Effluent adalah pencurahan limbah cair yang masuk ke dalam air bersumber dari
pembuangan sisa dari produksi, lahan pertanian, peternakan dan kegiatan domestic. Dari
hasil statistic industri, sumber industri pengolahan yang menjadi sumber pencemaran air
yaitu agro industri (peternakan sapi, babi, dan kambing),industri pengolahan makanan,
industri minuman, industri tekstil, industri kulit, industri kimia, industri mineral non
logam, industri logam dasar, industri hasil olahan logam dan industri listrik dan gas.
b. Sumber domestik/buangan rumah tangga
Menurut peraturan mentri kesehatan, yang dimaksud buangan rumah tangga adalah
buangan yang berasal bukan dari industri melainkan berasal dari rumah tangga, kantor,
hotel, restoran, tempat ibadah, tempat hiburan, pasar, pertokoan dan rumah sakit.
Untuk menetapkan standar air yang bersih tidaklah mudah karena tergantung pada banyak
faktor penentu. Faktor penentu tersebut adalah :
a. kegunaan air :
a. air untuk minum
b. air untuk keperluan rumah tangga
c. air untuk industri
d. air untuk mengairi sawah
e. air untuk kolam perikanan,dll.
b. Asal sumber air :
a. air dari mata air pegunungan

Universitas Sumatera Utara

b. air danau
c. air sungai
d. air sumur
e. air hujan,dll
Walau penetapan standar air yang bersih tidak mudah, namun ada kesepakatan bahwa air
yang bersih tidak ditetapkan pada kemurnian air akan tetapi didasarkan pada keadaan
normalnya. (Wisnu Arya Wardhana,1995)

2.2. Logam
Dalam kehidupan sehari-hari, kita tidak terpisah dari benda-benda yang bersifat logam.
Benda ini kita gunakan sebagai alat perlengkapan rumah tangga seperti sendok,garpu,pisau
dan lain-lain,sampai pada tingkat perhiasan mewah yang tidak dapat dimiliki oleh semua
seperti emas,perak dan lain-lain. Secara gambling,dalam konotasi keseharian kita
beranggapan bahwa logam diidentikkan dengan besi. Padat, keras, berat dan sulit
dibentuk.(Palar,2008).
Logam berat adalah unsur logam dengan berat molekul tinggi. Dalam kadar
rendah logam berat pada umumnya sudah beracun bagi tumbuhan dan hewan, termasuk
manusia (Notohadiprawiro,T.1993).
Logam berat ini menimbulkan efek kesehatan bagi manusia tergantung pada
bagian mana logam berat tersebut terikat dalam tubuh. Daya racun yang dimiliki akan
bekerja sebagai penghalang kerja enzim, sehingga proses metabolisme tubuh terputus.
Lebih jauh lagi, logam berat ini akan bertindak sebagai penyebab alergi, karsinogen bagi
manusia. Jalur masuknya adalah melalui kulit, pernapasan dan pencernaan. Logam berat
jika sudah terserap kedalam tubuh maka tidak dapat dihancurkan tetapi akan tetap tinggal
di dalamnya hingga nantinya dibuang melalui proses ekskresi.

Universitas Sumatera Utara

Hal serupa juga terjadi apabila suatu lingkungan terutama di perairan telah
terkontaminasi (tercemar) logam berat maka proses pembersihannya akan sulit sekali
dilakukan. Kontaminasi logam berat ini dapat berasal dari faktor alam seperti kegiatan
gunung berapi dan kebakaran hutan atau faktor manusia seperti pembakaran minyak
bumi,pertambangan, peleburan, proses industri, kegiatan pertanian, peternakan dan
kehutanan, serta limbah buangan termasuk sampah rumah tangga (Putra,J.A.2006).
Di dalam air biasanya logam berikatan dalam senyawa kimia atau dalam bentuk
logam ion, bergantung pada kompartemen tempat logam tersebut berada. Tingkat
kandungan logam pada setiap kompartemen sangat bervariasi, bergantung pada lokasi,
jenis kompartemen dan tingkat pencemarannya. Biasanya tingkat konsentrasi logam berat
dalam air dibedakan menuturut tingkat pencemarannya, yaitu polusi berat, polusi sedang,
dan non polusi.
Tujuan utama untuk mengetahui konsentrasi logam dalam lingkungan perairan adalah :
a. Mengetahui konsentrasi logam yang tinggi dalam hewan air, baik ikan air laut maupun
air

tawar, yang dapat digunakan sebagai pedoman untuk mencegah terjadinya toksisitas

kronis maupun akut pada orang yang memakannya.
b. Mengetahui konsentrasi logam yang tinggi dalam air dan sediment, yang dapat
digunakan sebagai pedoman untuk memonitor kualitas air yang mungkin digunakan
sebagai irigasi ataupun air minum, yang akhirnya barakibat buruk bagi orang yang
mengkonsumsinya
Hart dan Luke (1987) mengatakan bahwa ada 4 kompartemen yang terlihat dalam siklus
biogeokimiawi logam dalam air, yaitu sebagai berikut :
1. Kompartemen logam yang larut adalah ion logam bebas, kompleks dan koloidal
ikatan senyawanya.
2. Kompartemen partikel abiotik, terdiri dari bahan kimia anorganik dan organik
3. Kompartemen partikel biotik, terdiri dari fitoplankton dan bakteria di dalam laut
dangkal dan laut dalam, daerah pantai, serta muara sungai yang menempel pada
tanaman.

Universitas Sumatera Utara

4. Kompartemen sedimen di dasar air, merupakan kompartemen terbesar dari logam
berat pada setiap ekosistem air.
Untuk mengetahui proses perpindahan logam berat yang melibatkan transformasi dan
transport dari kompartemen satu ke lainnya di dalam suatu lingkungan perairan, perlu
mempelajari hal sebagai berikut :

a. Bentuk fisika-kimia dari logam yang terdapat dalam setiap kompartemen.
b.Proses yang menstimulasi terjadinya transportasi logam dalam sistem tersebut
c.Suatu proses perpindahan logam dalam suatu kompartemen ke kompartemen lainnya.
d.Suatu kejadian logam berat berinteraksi dengan biota air (Darmono,2001).

2.3 Zinkum (Zn2+)
Zn2+ adalah logam yang putih kebiruan, logam ini sangat mudah ditempa dan liat pada
suhu 110-150°C.Zn melebur pada 410°C dan mendidih pada 906°C. Logamnya yang
murni, melarut lambat sekali dalam asam dan dalam alkali, adanya zat-zat pencemar atau
kontak dengan platinum atau tembaga, yang dihasilkan oleh penambahan beberapa tetes
larutan garam dari logam-logam ini, mempercepat reaksi (Vogel,A.I.1994).
Pada manusia Zn merupakan unsur yang terlibat dalam sejumlah besar enzim
yang mengkatalisis reaksi metabolik yang vital. Karena fasilitasnya yang digunakan dalam
sintesis DNA dan RNA dan partisipasinya dalam metabolisme protein, Zn juga esensial
untuk pertumbuhan anak.
Defisiensi Zn prevalensinya cukup banyak dijumpai didunia. Gejala defisiensi Zn
yang parah terutama dilaporkan pada awal 1960-an di Iran dan Mesir. Defisiensi Zn juga
dilaporkan di Turki,Portugal, Maroko, dan Yugoslavia. Sedangkan di Amerika defisiensi

Universitas Sumatera Utara

ringan Zinkum (Zn) disebabkan oleh kaum vegetarian, kecanduan alkohol, penyakit liver,
dan ginjal. Kesalahan diet nutrisi, kehamilan dan laktasi, dan proses penuaan.
2.3.1. Toksisitas Ion Zinkum (Zn2+)
Ion Zn2+ adalah suatu unsur yang sedikit berbahaya, dan senyawanya pada umumnya
rendah toksisitasnya. Kadar logam arsen, timah, cadmium atau antimoni yang rendah
terdapat bersama Zinkum yang tidak murni cukup berbahaya .
Kelebihan logam Zinkum hingga dua kali AKG (Angka Kekurangan
Gizi)menurunkan absorbsi tembaga. Kelebihan sampai sepuluh kali AKG mempengaruhi
metabolisme kolesterol, mengubah nilai lipoprotein, dan dapat mempercepat timbulnya
aterosklerosi. Dosis konsumsi logam Seng (LD50) sebanyak 2 g/kg atau lebih dapat
menyebabkan

muntah,

diare,

demam,

kelelahan,

anemia

dan

gangguan

reproduksi.Suplemen Zinkum biasanya menyebabkan keracunan, begitupun makanan yang
asam dan disimpan di dalam kaleng yang dilapisi oleh Zinkum (Almatsier,S.2001).

2.4 Kadmium (Cd2+)
Cd adalah metal berbentuk Kristal putih keperakan. Cd terutama terdapat dalam kerak
bumi bersama dengan Zinkum Kadmium yang terdapat dalam lingkungan pada kadar yang
rendah berasal dari kegiatan penambangan zinkum, timah, dan kobalt serta kumprum.
Sementara dalam kadar tinggi, kadmium berasal dari emisi industri, antara lain dari hasil
sampingan penambangan, peleburan seng dan timbal (Widowati,W.2008).
2.4.1. Efek Toksik
Cd belum diketahui fungsinya secara biologis. Bagi manusia Cd sebenarnya merupakan
logam asing. Tubuh sama sekali tidak membutuhkannya dalam proses metabolisme. Oleh
karenanya kadmium dapat diabsorbsi tubuh dalam jumlah yang tidak terbatas, karena tidak
adanya mekanisme tubuh yang dapat membatasinya. Apabila Cd masuk kedalam tubuh,

Universitas Sumatera Utara

maka sebagian besar akan terkumpul didalam ginjal, hati dan ada sebagian yang keluar
lewat saluran pencernaan.
Keracunan akut akan menyebabkan penyakit ginjal, penderita mengalami
pelunakan seluruh kerangka, dan kematian biasanya disebabkan gagal ginjal. Selain itu
didapat bahwa, masyarakat yang kekurangan gizi lebih peka terhadap Cd daripada yang
normal (Slamet, 1994).

2.5 Natrium
Natrium adalah logam putih perak yang lunak, yang melebur atau silena. Pada 97,50C.
Natrium teroksidasi dengan cepat dalam udara lembab, maka harus disimpan terendam
seluruhnya dalam pelarut nafta (Vogel A.I, 1994).

2.5.1 Toksisitas Natrium (Na+)
Mineral adalah bahan anorganik, bahan kimia yang didapat makhluk dari alam, yang
asalnya adalah dari tanah. Ada yang larut dalam air lalu masuk ke tubuh lewat air minum
atau air yang dipakai untuk mencuci sayur dan memasak. Mineral biasanya masuk ke
tubuh dalam bentuk garam, dan digunakan dalam bentuk elektrolit. Elektrolit ialah bentuk
ion dari mineral itu, bermuatan positif (+) dan negatif (-)..
Natrium biasa di dapat tubuh dari makanan laut, dalam senyawa dengan Cl (khlor) berupa
garam dapur (NaCl).Kedalam garam ini sekarang diwajibkan oleh pemerintah untuk
diikutkan unsur I. Ion Na membina bahan dasar antar sel berbagai jaringan, dan bersama
ion K berperan mengatur kelancaran keluarnya air dan sari makanan dari dan kedalam
sel. Kelebihan atau sebagai sisa metabolisme unsur ini dibuang lewat kemih. Sebagian
ikut pula dibuang lewat peluh dalam upaya tubuh mengatur agar suhu tubuh tetap, juga
lewat tinja. Jika kelebihan , bisa hipertensi, gangguan kardiovaskuler, ginjal, dan cirros
hati (Harian KOmpas, 2001).

Universitas Sumatera Utara

2.6. Spektrofotometer Serapan Atom
Spektrofotometer serapan atom adalah suatu metode pengukuran kuantitatif suatu unsur
yang terdapat dalam suatu cuplikan berdasarkan penyerapan cahaya pada panjang
gelombang tertentu oleh atom-atom bentuk gas dalam keadaan dasar. Perpanjangan SSA ke
unsur lain semula merupakan akibat perkembangan spektroskopi pancaran cahaya. Telah
lama ahli kimia menggunakan pancaran radiasi oleh atom yang dieksitasikan dalam suatu
nyala sebagai alat analisis. Suatu nyala yang lain, kebanyakan atom berada dalam keadaan
tereksitasi. Fraksi atom-atom yang tereksitasi berubah secara eksponensial dengan
temperatur. Teknik ini digunakan untuk penetapan sejumlah unsur, kebanyakan logam, dan
sample yang beraneka ragam.
2.6.1. Prinsip Dasar Spektrofotometer Serapan Atom
Jika cahaya dengan panjang gelombang resonansi dilewatkan nyala yang mengandung
atom-atom bersangkutan, maka sebagian cahaya itu akan diserap, dan jauhnya penyerapan
akan berbanding lurus dengan banyaknya atom keadaan dasar yang berada dalam nyala.
Hal ini merupakan dasar penentuan kuantitatif logam-logam dengan menggunakan SSA
(Walsh,1995).

Universitas Sumatera Utara

2.6.2. Instrumentasi Spektrofotometer Serapan Atom

II

IV

V

I

VI
III

Gambar 2.1 Sistem peralatan Spektrofotometer Serapan Atom
Keterangan :
I. Sumber sinar
II. Nyala
III. Tempat sampel
IV. Monokromator
V. Detektor
VI. Readout (Underwood, 1995).

Universitas Sumatera Utara

BAB III
BAHAN DAN METODE PENELITIAN

3.1. Bahan –bahan Penelitian
Bahan utama yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
- Air Sungai Muara Asahan Tanjung Balai
- Akuadest
- HNO3(p) 65%

E.Merck

- Larutan Induk Zn 1000 mg/L

E.Merck

- Larutan Induk Cd 1000 mg/L

E.Merck

3.2. Alat –alat Penelitian
Adapun alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah :
-

Gelas Beaker

Pyrex

-

Spektrofotometer Serapan Atom

Shimadzu AA-6300

-

Labu Takar

Pyrex

-

pH meter

WalkLab

-

Pipet volumetri

Pyrex

-

Kertas Saring

Whatman

-

Gelas Ukur

Pyrex

-

Universitas Sumatera Utara

3.3. Prosedur Penelitian
3.3.1. Persiapan Sampel
Metode yang digunakan dalam penentuan lokasi sampling untuk pengambilan
sampel air adalah “Purposive Random Sampling” pada 3 (tiga) stasiun pengamatan.
Pada masing-masing stasiun dilakukan pengambilan sampel pada kedalaman 9 meter.
Sampel diambil dengan menggunakan alat khusus yaitu Lamnot. Alat tersebut
diturunkan kedasar perairan kedalaman ± 9 m, dengan gigi-gigi katup yang dibiarkan
terbuka. Setelah alat mencapai dasar, maka pemberat dilepaskan yang menyebabkan
katup akan menutup rapat, sehingga sampel yang sudah terperangkap tidak akan
terlepas lagi. Kemudian alat tersebut ditarik keatas permukaan. Sampel air yang
diperoleh di tuang ke botol alcohol. Kemudian botol alcohol ditutup dan diberi label.
Selanjutnya sampel dibawa ke Laboratorium USU, Medan.

3.3.2. Tahap Destruksi Sampel
Tahap destruksi sampel yang digunakan berupa destruksi basah. Sebanyak 100
ml sampel dimasukkan ke dalam gelas beaker. Ditambahkan 5 ml HNO3(p) kemudian
dipanaskan hingga larutan hampir kering. Ditambahkan 50 ml akuades kemudian
dimasukkan kedalam labu takar 100 ml melalui kertas saring, lalu diencerkan dengan
larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk hingga homogen. Kemudian
ditentukan kadar unsur Zn, Cd dan Na dengan menggunakan Spektrofotometer Serapan
Atom (SSA) pada masing- masing λspesifik 213,9 nm pada zinkum (Zn2+), λspesifik 228,8
nm pada kadmium (Cd2+), dan λspesifik 589 nm pada natrium (Na+).
3.3.3. Pembuatan Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+)
3.3.3.1. Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+)100 mg/ L
Sebanyak 10 ml larutan induk ion zinkum 1000 mg/L dimasukkan ke dalam labu takar
100 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk hingga
homogen.

Universitas Sumatera Utara

3.3.3.2. Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+) 10 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion zinkum 100 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml

lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk

hingga homogen.
3.3.3.3. Larutan Standar Ion Zinkum (Zn2+) 1 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion zinkum 10 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk hingga
homogen.
3.3.3.4. Larutan Seri Standar Ion Zinkum (Zn2+) 0,0; 0,5; 1,0; 1,5; 2,0; dan 2,5
mg/L
Sebanyak 0,0; 25; 50; 75; 100; dan 125 ml larutan standar zinkum 1 mg/L dimasukkan
kedalam labu takar 50 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas
dan di aduk hingga homogen.
3.3.3.5. Pembuatan Kurva Standar Ion Zinkum (Zn2+)
Larutan blanko diukur absorbansinya dengan menggunakan Spektofotometer Serapan
Atom pada λspesifik 213,9 nm. Perlakuan dilakukan sebanyak 3 kali. Dilakukan hal yang
sama untuk larutan seri standar zinkum 0,5; 1,0; 1,5; 2,0; dan 2,5 mg/L.

3.3.4.

Pembuatan Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+)

3.3.4.1. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) 100 mg/ L
Sebanyak 10 ml larutan induk ion kadmium 1000 mg/L dimasukkan ke dalam labu takar
100 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk hingga
homogen.
3.3.4.2. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) 10 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion kadmium 100 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml

lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk

hingga homogen.

Universitas Sumatera Utara

3.3.4.3. Larutan Standar Ion Kadmium (Cd2+) 1 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion kadmium 10 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml

lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk

hingga homogen.
3.3.4.4. Larutan Seri Standar Ion Kadmium (Cd2+) 0,0; 0,02; 0,04; 0,06; 0,08; dan
0,1 mg/L
Sebanyak 0,0; 1,0; 2,0; 3,0; 4,0; 5,0 ml larutan standar kadmium 1 mg/L dimasukkan
kedalam labu takar 50 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas
dan di aduk hingga homogen.

3.3.4.5. Pembuatan Kurva Standar Kadmium (Cd2+)
Larutan blanko diukur absorbansinya dengan menggunakan Spektofotometer Serapan
Atom pada λspesifik 228,8 nm. Perlakuan dilakukan sebanyak 3 kali. Dilakukan hal yang
sama untuk larutan seri standar kadmium 0,02; 0,04; 0,06; 0,08; dan 0,10 mg/L.

3.3.5.

Pembuatan Larutan Standar Ion Natrium (Na+)

3.3.5.1. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 100 mg/ L
Sebanyak 10 ml larutan induk ion natrium 1000 mg/L dimasukkan ke dalam labu takar
100 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk hingga
homogen.
3.3.5.2. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 10 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion natrium 100 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml

lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk

hingga homogen.

Universitas Sumatera Utara

3.3.5.3. Larutan Standar Ion Natrium (Na+) 1 mg/L
Sebanyak 10 ml larutan standar ion natrium 10 mg/L dimasukkan kedalam labu takar
100 ml

lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas dan di aduk

hingga homogen.
3.3.5.4. Larutan Seri Standar Ion Natrium (Na+) 0,0; 0,1; 0,2; 0,3; 0,4 dan 0,5 mg/L
Sebanyak 0,0; 5; 10; 15; 20 dan 25 ml larutan standar natrium 1 mg/L dimasukkan
kedalam labu takar 50 ml lalu diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis batas
dan di aduk hingga homogen.
3.3.5.5. Pembuatan Kurva Standar Natrium (Na+)
Larutan blanko diukur absorbansinya dengan menggunakan Spektofotometer Serapan
Atom pada λspesifik 589 nm. Perlakuan dilakukan sebanyak 3 kali. Dilakukan hal yang
sama untuk larutan seri standar 0,0; 0,1; 0,2; 0,3; 0,4 dan 0,5mg/L.

Universitas Sumatera Utara

3.4.Bagan Penelitian
3.4.1. Pembuatan Larutan Seri Standar dan Kurva Kalibrasi Ion Zinkum (Zn2+)
(SNI 06-6989.7-2004)
Larutan Standar Zinkum (Zn) 1000 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar zinkum
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Zinkum (Zn) 100 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar zinkum
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Zinkum(Zn) 10 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar zinkum
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Zinkum (Zn) 1 mg/L
Dipipet sebanyak 0,0; 25; 50; 75; 100; dan 125
mL larutan standar zinkum
Dimasukkan ke dalam labu takar 50 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Seri Standar Zinkum (Zn)
0,0; 0,5; 1,0; 1,5; 2,0; dan 2,5 mg/L
Diukur absorbansinya dengan Spektrofotometer
Serapan Atom pada λspesifik 213,9 nm
Hasil

Universitas Sumatera Utara

3.4.2. Pembuatan Larutan Seri Standar dan Kurva Kalibrasi Ion Cd2+
(SNI 06-6989.16-2004)
Larutan Standar Kadmium (Cd) 1000 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar kadmium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Kadmium (Cd) 100 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar kadmium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Kadmium (Cd) 10 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar kadmium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Kadmium (Cd) 1 mg/L
Dipipet sebanyak 0,0; 1,0; 2,0; 3,0; 4,0; 5,0 ml
larutan standar kadmium
Dimasukkan ke dalam labu takar 50 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Seri Standar Kadmium (Cd)
0,0; 0,02; 0,04; 0,06; 0,08; dan 0,10
Diukur absorbansinya dengan Spektrofotometer
Serapan Atom pada λspesifik 228,8
Hasil

Universitas Sumatera Utara

3.4.3 Pembuatan Larutan Seri Standar dan Kurva Kalibrasi Natrium (Na+ )
(SNI 06-2412-1991)
Larutan Standar Natrium 1000 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar natrium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Natrium 100 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar natrium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Natrium 10 mg/L
Dipipet sebanyak 10 mL larutan standar natrium
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Standar Natrium 1 mg/L
Dipipet sebanyak 0,0; 5; 10; 15; 20; dan 25 mL
larutan standar natrium
Dimasukkan ke dalam labu takar 50 mL
Diencerkan dengan larutan pengencer sampai garis
tanda
Diaduk hingga homogen
Larutan Seri Standar Natrium
0,0; 0,1; 0,2; 0,3; 0,4; dan 0,5 mg/L
Diukur absorbansinya dengan Spektrofotometer
Serapan Atom pada λspesifik 589 nm
Hasil

Universitas Sumatera Utara

3.4.4

Preparasi Larutan Sampel
(SNI 06-6989.7-2004) pada Zinkum (Zn2+), (SNI 06-6989.16-2004) pada
Kadmium (Cd2+) dan (SNI 06-2412-1991) pada Natrium (Na+)

Sampel
Diambil 100 ml
Ditambah 5 ml HNO3(p)
Dipanaskan hingga hampir kering
Ditambahkan 50 ml akuades
Dimasukkan ke dalam labu takar 100 ml
melalui kertas saring
Diencerkan dengan akuades sampai garis tanda
Di aduk sampai homogen
Larutan Sampel
Ditentukan kadar ion Zn2+, Cd2+ dan Na+ dengan
Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada
masing-masing λspesifik 213,9 nm pada Zn, λspesifik
228,8nm pada Cd dan λspesifik 589 pada Na

Hasil

Universitas Sumatera Utara

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian
4.1.1 Ion Kadmium (Cd2+)
Kondisi alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada pengukuran konsentrasi Ion
Kadmium (Cd2+) dapat dilihat pada Tabel 4.1
Tabel. 4.1 Kondisi alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada pengukuran
konsentrasi Ion Kadmium (Cd2+)
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Parameter
Panjang Gelombang (nm)
Tipe Nyala
Kesepatan Aliran Gas Pembakar (L/min)
Kecepatan Aliran Udara (L/min)
Lebar Celah (nm)
Ketinggian Tungku (nm)

Logam (Cd)
228,8
Udara – C2H2
2,2
15,0
0,2
9

4.1.1.1 Penentuan Kurva Standar Ion Kadmium (Cd2+)
Pembuatan kurva standar ion kadmium (Cd2+) dilakukan dengan larutan dengan
berbagai konsentrasi larutan pengukuran yaitu 0,00; 0,02; 0,04; 0,06; 0,08; dan 0,10
mg/L, kemudaian diukur absorbansinya pada panjang gelombang 228,3 nm. Data hasil
pengukuran absorbansi larutan Kadmium (Cd) dapat dilihat pada tabel di bawah ini

Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.2 Hasil Pengukuran Absorbansi Larutan Standar Kadmium (Cd)
No

Konsentrasi (mg/L)

Absorbansi Rata-rata

1.

0,0000

0,0003

2.

0,0200

0,0134

3.

0,0400

0,0324

4.

0,0600

0,0480

5.

0,0800

0,0650

6.

0,1000

0,0815

Kurva larutan standar Kadmium (Cd) dari pengukuran absorbansi larutan standar
Kadmium (Cd) terhadap konsentrasi larutan standar Kadmium (Cd), selanjutnya
linearitas kurva standar dihitung dengan menggunakan metode least square pada tabel
4.3 berikut :
Tabel 4.3 Perhitungan Persamaan Garis Regresi Ion Kadmium (Cd2+)
No

x

y

xi-x

yi-y

(xi-x)2

(yi-y)2

(xi-x)(yi-y)

1

0,0000

0,0003

-0,0500

-0,0398

0,0025

0,0016

0,0020

2

0,0200

0,0134

-0,0300

-0,0267

0,0009

0,0007

0,0008

3

0,0400

0,0324

-0,0100

-0,0077

0,0001

0,0000

0,0001

4

0,0600

0,0480

0,0100

0,0079

0,0001

0,0000

0,0001

5

0,0800

0,0650

0,0300

0,0249

0,0009

0,0006

0,0007

6

0,1000

0,0815

0,0500

0,0414

0,0025

0,0017

0,0020



0,3000

0,2406

0,0000

0,0000

0,0070

0,0046

0,0057

X = 0,3000 = 0,0500
6
Y = 0,2406 = 0,0401
6
a=
a = 0,0057
0,0070

Universitas Sumatera Utara

a = 0,8143
b = Y – aX
b = 0,0401 – 0,8143(0,0070)
b = -0,0006
dimana,

a = slope
b = intersep

maka, persamaan garis regresinya adalah Y = 0,8143X - 0,0006
Maka koefisien korelasi dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut :
r=
r=
r = 0,9898

0,09
0,08

Absorbansi
(A)

0,07
0,06
0,05
0,04

y = 0.8143x - 0.0006
R² = 0.9898

0,03
0,02
0,01
0,00
0,00

0,02

0,04

0,06

0,08

0,10

0,12

Konsentrasi Larutan Standar Logam Kadmium
(mg/L)

Gambar 4.1 Kurva Standar Larutan Ion Kadmium (Cd2+)
Dari hasil perhitungan kurva standar diperoleh persamaan garis regresi Y = 0,8143X 0,0006 dengan koefisien korelasi (r) 0,9898. Koefisien korelasi ini dapat diterima
karena memenuhi syarat yang ditetapkan dimana≥r 0,99. (Miller J.C.N.1986)

. Dari

hasil tersebut dapat dikatakan bahwa terdapat korelasi yang positif antara kadar dan
absorbansi atau dengan kata lain meningkatnya konsentrasi maka absorbansi juga akan
meningkat.

Universitas Sumatera Utara

4.1.1.2 Penentuan Kadar Ion Kadmium (Cd2+) dari Sampel Air Muara Sungai
Asahan di Tanjung Balai.
Penentuan absorbansi ion Kadmium (Cd2+) pada sampel dilakukan

secara

Spektrofotometri Serapan Atom (SSA) pada panjang gelombang 228,8 nm dan
penetapan kadar sampel dilakukan dengan metode adisi standar. Hasil perhitungan
kadar analisis statistik dari kadar Ion Kadmium (Cd2+) dapat dilihat pada tabel 4.4
sedangkan hasil penetapan kadar Ion Kadmium (Cd2+) pada sampel dapat dilihat pada
tabel 4.5
Tabel 4.4 Analisis Data Statistik untuk Menghitung Kadar Ion Kadmium (Cd2+)
pada Sampel Air Muara Sungai Asahan di Tanjung Balai

SD

=

SD

=

No

Xi

Xi-X

(Xi-X)2

1

0,0513

-0,0012

0,0000

2

0,0610

0,0085

0,0001

3

0,0451

0,0074

0,0001

n=3

X = 0,0525

∑ (Xi-X) = 0,0002

= 0,0100

Kadar logam Kadmium (Cd) dari statiun 1

= X ± SD
= 0,0525 ± 0,0100 (mg/L)

Dengan cara yang sama, maka dapat dihitung kadar logam Kadmium (Cd) pada air
muara sungai Asahan di Tanjung Balai

Universitas Sumatera Utara

Tabel 4.5 Hasil Perhitungan Kadar Ion Kadmium (Cd2+) pada Sampel Air Muara
Sungai Asahan di Tanjung Balai.
No

1

Station

ST1

2

ST2

3

ST3

Absorbansi

Konsentrasi

Kadar Ion Kadmium

(Y)

(X)

(Cd2+)

U1

0,0412

0,0513

U2

0,0491

0,0610

U3

0,0361

0,0451

U1

0,0304

0,0381

U2

0,0340

0,0425

U3

0,0385

0,0480

U1

0,0471

0,0586

U2

0,0434

0,0540

U3

0,0500

0,0621

Perulangan

0,0525 ± 0,0100
(mg/L)

0,0429 ± 0,0122
(mg/L)

0,0582 ± 0,0122
(mg/L)

4.1.2 Ion Natrium (Na+)
Kondisi alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada pengukuran konsentrasi Ion
Natrium (Na+) dapat dilihat pada Tabel 4.6

Tabel 4.6 Kondisi alat Spektrofotometer Serapan Atom (SSA) pada pengukuran
konsentrasi Ion Natrium (Na+)
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Parameter
Panjang Gelombang (nm)
Tipe Nyala
Kesepatan Aliran Gas Pembakar (L/min)
Kecepatan Aliran Udara (L/min)
Lebar Celah (nm)
Ketinggian Tungku (nm)

Ion Natrium (Na+)
589,0
Udara – C2H2
1,6
15,0
0,2
7

4.1.2.1 Penentuan Kurva Standar Ion Natrium (Na+)
Pembuatan kurva standar Ion Natrium (Na+) dilakukan dengan larutan dengan berbagai
konsentrasi, larutan pengukuran yaitu 0,0; 0,1; 0,2; 0,3; dan 0,4 mg/L, kemudian diukur

Universitas Sumatera Utara

absorbansinya pada panjang gelombang 589,0 nm. Data hasil pengukuran absorbansi
larutan standar Natrium (Na) dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 4.7 Hasil Pengukuran Absorbansi Larutan Standar Natrium (Na)
No

Konsentrasi (mg/L)

Absorbansi Rata-rata

1.

0,0000

0.0002

2.

0,1000

0,1695

3.

0,2000

0,3517

4.

0,3000

0,5169

5.

0,4000

0,6732

Kurva standar larutan standar Natrium (Na) diperoleh dari pengukuran
absorbansi larutan standar Natrium (Na) terhadap konsentrasi larutan standar Natrium
(Na), selanjutnya linearitas kurva standar dihitung dengan menggunakan metode least
square seperti data pada tabel 4.8 berikut :
Tabel 4.8 Perhitungan Persamaan Garis Regresi Ion Natrium (N

Dokumen yang terkait

Penetapan Kadar Cu Pada Makanan Cokelat Secara Spektrofotometri Serapan Atom

3 123 42

Penentuan Kadar Logam Kadmium (Cd), Tembaga (Cu ), Besi (Fe) Dan Seng (Zn) Pada Air Minum Yang Berasal Dari Sumur Bor Desa Surbakti Gunung Sinabung Kabupaten Karo Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (Ssa)

7 136 74

Penentuan Kadar Ion Besi (Fe3+), Kadmium (Cd2+), Dan Seng (Zn2+) Pada Air Minum Desa Sukatendel, Desa Surbaki, Dan Desa Ndokum Siroga Kabupaten Karo Dengan Metode Spektofotometri Serapan Atom (SSA)

1 65 80

Penetapan Kadar Kalsium Secara Spektrofotometri Serapan Atom dan Fosfor Secara Spektrofotometri Sinar Tampak pada Ikan Teri (Stolephorus spp.)

25 151 105

Analisis Kadar Unsur Besi (Fe), Nikel (Ni) Dan Magnesium (Mg) Pada Air Muara Sungai Asahan Di Tanjung Balai Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)

6 87 62

Analisis Kadar Kemurnian Gliserin Dengan Metode Natrium Meta Periodat Dan Kadar Unsur Besi ( Fe ) Dan Zinkum ( Zn ) Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (AAS)

28 154 58

Analisis Logam Berat Cadmium (Cd), Cuprum (Cu), Cromium (Cr), Ferrum (Fe), Nikel (Ni), Zinkum (Zn) Pada Sedimen Muara Sungai Asahan Di Tanjung Balai Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)

5 89 98

Analisis Kadar Logam Besi (Fe) Dari Minyak Nilam (Patchouly Oil) Yang Diperoleh Dari Penyulingan Dengan Menggunakan Wadah Kaca, Stainless Steel Dan Drum Bekas Secara Spektrofotometri Serapan Atom

0 38 4

Analisa Kadar Ion Cu2+ Pada Glyserol Dengan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (Ssa)

1 87 3

Analisis Kadar Ion Besi (Fe3+), Kadmium (Cd2+), dan Kobal (Co2+) terhadap Aliran Air Sungai Lau Borus Kabupaten Karo dengan Menggunakan Metode Spektrofotometri Serapan Atom (SSA)

0 4 71