Latar Belakang Pengaruh perayaan ekaristi terhadap keterlibatan umat dalam hidup menggereja di stasi pusat Paroki Salib Suci Nanga Tebidah Kalimantan Barat.

6 dalam Perayaan Ekaristi serta macam-macam keterlibatan umat dalam hidup menggereja. BAB III: Bab ini penulis akan membahas penelitian tentang pengaruh Perayaan Ekaristi terhadap keterlibatan umat dalam hidup menggereja yang meliputi: latar belakang penelitian, rumusan permasalahan, tujuan penelitian, jenis penelitian, instrumen pengumpulan data, pengolahan data, analisis data, variabel penelitian, laporan hasil penelitian, dan pembahasan hasil penelitian. BAB IV: Bab ini memaparkan usulan program bagi umat di Stasi Pusat Paroki Salib Suci Nanga Tebidah Kalimantan Barat. Penulis menyampaikan sumbangan pemikiran mengenai program yang akan dilaksanakan untuk meningkatkan kesadaran umat dalam mengikuti Perayaan Ekaristi dan keterlibatan umat dalam hidup menggereja. BAB V: Penutup yang mengemukakan kesimpulan dan saran. PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI

BAB II PERAYAAN EKARISTI DAN KETERLIBATAN UMAT

DALAM HIDUP MENGGEREJA DI STASI PUSAT PAROKI SALIB SUCI NANGA TEBIDAH KALIMANTAN BARAT Pada Bab ini, penulis akan memaparkan tentang Perayaan Ekaristi dan keterlibatan umat di Stasi Pusat Paroki Salib Suci Nanga Tebidah Kalimantan Barat yang meliputi beberapa bagian yaitu pertama menjelaskan Perayaan Ekaristi yang meliputi pengertian Perayaan Ekaristi, Ekaristi dalam Tradisi Gereja, Ekaristi berdasarkan dimensi Kristologi, Ekaristi berdasarkan dimensi Eskatologi Ekaristi berdasarkan dimensi Eklesiologi dan Tata Perayaan Ekaristi. Pada bagian kedua menjelaskan keterlibatan umat dalam Perayaan Ekaristi dan macam-macam keterlibatan umat dalam hidup menggereja.

A. Perayaan Ekaristi 1.

Pengertian Perayaan Ekaristi Ekaristi berasal dari kata yang berasal dari akar kata Eucharistia yakni yang berarti Pujian Syukur dan permohonan atas karya penyelamatan dari Allah. Dalam tradisi Yahudi, khususnya dalam Perayaan Paskah bahwa pada malam terakhir Yesus mengadakan perjamuan malam bersama para murid-murid-Nya yang memberikan makna baru dalam perayaan paskah itu sendiri Prasetya, 2008:12. Yohanes Paulus II yang terdapat dalam dokumen Ecclesia De Eucharistia bahwa Ekaristi yang berarti puji syukur. Ekaristi berarti pusat dan puncak seluruh hidup Kristiani yang mengarah pada peristiwa wafat dan kebangkitan Yesus PLAGIAT MERUPAKAN TINDAKAN TIDAK TERPUJI 8 Kristus atau Misteri Paskah. Dengan pujian syukur itu, Gereja mengenangkan yang artinya: menghadirkan misteri penebusan Kristus itu sekarang ini dan di sini. Oleh sebab itu maka Ekaristi dapat dipahami sebagai suatu peristiwa di mana seseorang dapat mengucap syukur atas seluruh hidupnya. Ekaristi yang dimaksudkan di atas ialah sumber dan puncak seluruh hidup Kristiani demi mengenang kembali Peristiwa wafat dan kebangkitan Kristus dalam Misteri Paskah. Bagi Umat kristiani, kata Ekaristi mengungkapkan pujian syukur atas karya penyelamatan Allah yang terlaksana melalui Yesus Kristus sebagaimana berpuncak pada peristiwa sengsara, wafat dan kebangkitan Yesus Kristus. Dengan pujian syukur itu, Gereja mengenangkan atau menghadirkan kembali misteri penebusan Kristus di atas kayu salib Martasudjita, 2003: 28. Dalam Dokumen Konsili Vatikan II SC art. 47 bahwa Ekaristi sebagai perjamuan Paskah di mana sebelum Yesus di serahkan untuk di salib, bersama para murid-Nya mengadakan perjamuan malam terakhir sebagai lambang akan cinta kasih, kesatuan dan ikatan cinta kasih kepada murid-murid-Nya yang setia bersama Yesus. Perjamuan Kristus yang diadakan dan disambut dengan jiwa yang penuh rahmat. Dan Ekaristi juga menjadi puncak seluruh hidup umat Kristiani yang ikut serta merayakannya. LG art. 11 Dalam Ekaristi juga tercakup seluruh kekayaan Gereja, yakni Kristus sendiri, Paska kita Presbyterorum Ordinis, Dekrit Konsili Vatikan II tentang kehidupan Para ImanPO 5. bdk KGK KGK art 1324.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2974 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 758 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 655 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 427 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 582 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 976 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 891 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 541 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 799 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 965 23