Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa.

MAKNA WARNA BAGI MASYARAKAT
TIONGHOA
SKRIPSI

Oleh:

Anita Novyanti Purba
070710004

DEPARTEMEN SASTRA CINA
FAKULTAS ILMU BUDAYA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN 2011
 

Universitas Sumatera Utara

Abstrak

Penelitian ini membahas tentang Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa.
Penelitian ini dilatarbelakangi oleh kepercayaan masyarakat Tionghoa akan
makna warna dalam kehidupan yang terlihat pada berbagai perayaan atau upacara.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui warna yang digunakan pada perayaan
masyarakat tionghoa, serta mengetahui makna warna bagi masyarakat Tionghoa
pada perayaan. Metode penulisan yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif. Teori yang digunakan pada penelitian ini adalah teori semiotic, yang
digunakan untuk menganalisis makna dari setiap warna tersebut.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa warna memiliki bagian
tersendiri dalam kebudayaan Tionghoa. Masyarakat Tionghoa percaya bahwa
setiap warna membawa makna tersendiri dalam kehidupan mereka, setiap
perayaan, mereka menggunakan warna khusus yang memiliki makna
Kata Kunci : warna, kebudayaan, masyarakat Tionghoa


 
Universitas Sumatera Utara

Abstract

This paper which is eulitled “Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa”. Is
talking about meaning of colour for Chinese people. The background is the
faithfulness of Chinese about the meaning of colours in this life which is seemed
in several celebrations or ceremonies. This paper aims to know the usage of
colours in Chinese celebration and meanings. The method used in this paper is
descriptive. Theory used in this paper is semiotics theory, which is used to
analyze the meaning of each colours.
The result shows that color has its own part in Chinese culture. Chinese
people believes that each colour bring its own meaning in their live, every culture
ceremony, their used a special colour concerning to the meaning of the colour.
Keywords : Color, culture, Tionghoa 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 


 
Universitas Sumatera Utara

PRAKATA
Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yesus Kristus yang telah
memberkati dan member kekuatan kepada penulis sehingga skripsi ini dapat
diselesaikan dengan baik.
Skripsi yang berjudul Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa ini ditulis
sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar sarjana di Departemen Sastra
Cina Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sumatera Utara.
Banyak pihak yang telah memberikan bantuan kepada penulis dalam proses
menyelesaikan skripsi ini. Untuk itu, penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Bapak Dr. Syahron Lubis, M.A., sebagai Dekan Fakultas Ilmu Budaya
USU.
2. Ibu Dr. T. Thyrhaya Zein, M.A., sebagai Ketua Departemen Sastra Cina
dan Ibu Dra. Nur Cahaya Bangun, M.Si., sebagai Sekretaris Departemen
Sastra Cina Fakultas Ilmu Budaya USU yang memberikan dukungan
kepada penulis mengikuti perkuliahan di Departemen Sastra Cina.
3. Ibu Dra. Nur Cahaya Bangun, M.Si., sebagai dosen pembimbing I yang
telah banyak memberi perhatian kepada penulis dan kesabaran yang luar
biasa

membimbing

penulis,

memotivasi

penulis,

bahkan

rela

meluangkan waktu Beliau selama penulisan skripsi ini.
4. Laoshi Tjioe Bie Hwa, M.A., sebagai dosen pembimbing II yang telah
membimbing dan memberikan ilmu dan masukan kepada penulis dalam
penyelesaian skripsi ini.
5. Prof. Syaifuddin, M.A., Ph. D., sebagai dosen pembimbing akademik
yang telah memberikan pengarahan dan bimbingan kepada penulis
selama menjadi mahasiswa.
6. Bapak dan Ibu staf pengajar Departemen Sastra Cina Fakultas Ilmu
Budaya USU yang telah banyak memberikan bimbingan dan pengajaran
selama penulis mengikuti perkuliahan.
7. Kedua orang tua ku yang tercinta, ayahanda B. Poerba (Alm) dan Ibunda
R. Sitorus yang setia berdoa dan memotivasi penulis baik moral maupun


 
Universitas Sumatera Utara

material kepada penulis sehingga penulis dapat sampai seperti ini.
Semua ini penulis persembahkan buat ayah dan bunda semoga ilmu
yang penulis dapat bisa bermanfaat dan membalas segala pengorbanan,
kesabaran, kesetiaan yang telah ayah dan ibu berikan.
8. Keluarga besar Purba : kak Ike Sriwardini Purba. Spd, kak Emmy
Intansari Purba. S.Sos (Sermy), abang saya Ade Dody Putera Poerba. ST
(Goindra),

abang ipar saya Syahman Sidabalok. Spd (Romy),

Keponakan saya Yovelyn Sidabalok (si kompeng) yang setia
mendoakan penulis dan selalu memotivasi.
9. My sweet heart Jefri Hower Hutagalung yang selalu setia disamping
saya untuk membantu, memotivasi dan mendoakan saya dalam
menyelesaikan skripsi ini, serta senantiasa menemani saya baik dalam
keadaan suka maupun duka dan rela meluangkan waktu untuk
menghibur penulis saat mengalami kesulitan dalam mengerjakan skripsi.
10. Saudara saya tante Donna dan Uda Benny, Tante Hotmauli, Oppung
Darius, Tulang dan Nantulanng Darius, Tulang dan Nantulanng Daniel
beserta sepupu-sepupu saya yang senantiasa mendoakan saya dalam
menulis skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca
demi perkembangan ilmu linguistik pada masa yang akan datang.
Akhirnya, penulis berharap skripsi ini dapat menambah wawasan
pengetahuan pembaca.

Medan,

Juni 2011

Penulis,

Anita Novyanti Purba


 
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK
PRAKATA
DAFTAR ISI

BAB I. PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1 Latar Belakang masalah .......................................................................................1
1.2 Batasan Masalah ..................................................................................................6
1.3 Rumusan Masalah ................................................................................................6
1.4 Tujuan ..................................................................................................................7
1.5 Manfaat Penelitian ...............................................................................................7
BAB II. KONSEP, LANDASAN TEORI DAN TINJAUAN PUSTAKA ...........8
2.1 Konsep .................................................................................................................8
2.1.1 Kebudayaan................................................................................................8
2.1.2 Warna .........................................................................................................10
2.1.3 Masyarakat ................................................................................................11
2.1.4 Tionghoa ...................................................................................................12
2.2 Landasan Teori ....................................................................................................14
2.3 Tinjauan Pustaka ..................................................................................................16
BAB III. METODE PENELITIAN ........................................................................17
3.1 Pendekatan ...........................................................................................................17
3.2 Data dan Sumber Data .........................................................................................18
3.3 Teknik Pengumpulan Data ...................................................................................18
3.1 Studi Kepustakaan........................................................................................18
3.4 Teknik Analisis Data ............................................................................................19


 
Universitas Sumatera Utara

BAB IV. PEMBAHASAN........................................................................................21
4.1 Latar Belakang Sosial Budaya Masyarakat Tionghoa .........................................21
4.1.1 Masyarakat Tionghoa di Indonesia ............................................................21
4.1.2 Sejarah Tionghoa di Kota Medan ..............................................................25
4.1.3 Sistem Kekerabatan....................................................................................26
4.1.3.1 Perkawinan .........................................................................................26
4.1.3.2 Pemilihan Jodoh .................................................................................27
4.1.3.3 Mas Kawin .........................................................................................27
4.1.3.4 Kedudukan Wanita .............................................................................28
4.1.3.5 Sistem Kemasyarakatan .....................................................................28
4.1.4 Bahasa ........................................................................................................29
4.1.5 Agama dan Kepercayaan ...........................................................................31
4.1.5.1 Aliran Kepercayaan Tao ....................................................................31
4.1.5.2 Aliran Kepercayaan Kong Hu Cu.......................................................32
4.1.5.3 Agama Buddha ...................................................................................34
4.2 Perayaan - perayaan Masyarakat Tionghoa .........................................................35
4.2.1 Perayaan Tahun Baru Imlek .......................................................................35
4.2.2 Cap Go Meh ...............................................................................................38
4.3 Jenis Warna Yang Digunakan Masyarakat Tionghoa Pada Perayaan
atau Upacara ........................................................................................................40
4.2.1 Warna Merah..............................................................................................40
4.2.2 Warna Kuning atau Keemasan ...................................................................43
4.4 Makna Warna Dalam Perayaan atau Upacara Masyarakat Tionghoa .................43
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................45
5.1 Kesimpulan ..........................................................................................................45
5.2 Saran..................................................................................................................... 45

DAFTAR PUSTAKA


 
Universitas Sumatera Utara

Abstrak

Penelitian ini membahas tentang Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa.
Penelitian ini dilatarbelakangi oleh kepercayaan masyarakat Tionghoa akan
makna warna dalam kehidupan yang terlihat pada berbagai perayaan atau upacara.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui warna yang digunakan pada perayaan
masyarakat tionghoa, serta mengetahui makna warna bagi masyarakat Tionghoa
pada perayaan. Metode penulisan yang dipakai dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif. Teori yang digunakan pada penelitian ini adalah teori semiotic, yang
digunakan untuk menganalisis makna dari setiap warna tersebut.
Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa warna memiliki bagian
tersendiri dalam kebudayaan Tionghoa. Masyarakat Tionghoa percaya bahwa
setiap warna membawa makna tersendiri dalam kehidupan mereka, setiap
perayaan, mereka menggunakan warna khusus yang memiliki makna
Kata Kunci : warna, kebudayaan, masyarakat Tionghoa


 
Universitas Sumatera Utara

Abstract

This paper which is eulitled “Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa”. Is
talking about meaning of colour for Chinese people. The background is the
faithfulness of Chinese about the meaning of colours in this life which is seemed
in several celebrations or ceremonies. This paper aims to know the usage of
colours in Chinese celebration and meanings. The method used in this paper is
descriptive. Theory used in this paper is semiotics theory, which is used to
analyze the meaning of each colours.
The result shows that color has its own part in Chinese culture. Chinese
people believes that each colour bring its own meaning in their live, every culture
ceremony, their used a special colour concerning to the meaning of the colour.
Keywords : Color, culture, Tionghoa 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 


 
Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah
Budaya atau kebudayaan berasal dari bahasa Sanskerta yaitu buddhayah,
yang merupakan bentuk jamak dari buddhi (budi atau akal) diartikan sebagai halhal yang berkaitan dengan budi dan akal manusia. Dalam bahasa Inggris,
kebudayaan disebut culture, yang berasal dari kata Latin Colere, yaitu mengolah
atau mengerjakan. Bisa diartikan juga sebagai mengolah tanah atau bertani. Kata
culture juga kadang diterjemahkan sebagai "kultur" dalam bahasa Indonesia
(http://id.wikipedia.org/wiki/budaya). Sedangkan budaya,culture dalam Bahasa
Mandarin berasal dari dua huruf kata yakni 文
Bahasa Mandarin Modern

汉语词典 menjelaskan pengertian budaya sebagai

"人类在社会历史发展过程中所创造的物
神财富

如文学

艺术

wen hua,yang dalam Kamus

教育

财富和精神财富的总和,特指精

科 学 等 “ artinya: keseluruhan kekayaan

material,dan kekayaan immaterial yang diciptakan oleh umat manusia dalam
proses sejarah berkembangannya masyarakat. Kekayaan immaterial adalah karya
sastra, seni, pendidikan, ilmu pengetahuan, dll.
Kebudayaan juga merupakan sesuatu yang akan mempengaruhi tingkat
pengetahuan dan meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat dalam pikiran
manusia, sehingga dalam kehidupan sehari-hari, kebudayaan itu bersifat abstrak.
Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh
manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang


 
Universitas Sumatera Utara

bersifat nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi
sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu
manusia dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.
Setiap Negara memiliki kebudayaan yang mereka percayai, misalnya
Indonesia yang memiliki banyak kebudayaan, yang dikenal dengan kebudayaan
timur. Yang dimaksudkan kebudayaan timur adalah masyarakat masih memegang
teguh adat istiadat, walaupun adat istiadat saat ini mulai semakin pudar dan
berubah, dikarenakan masuknya kebudayaan barat ke Indonesia. Selain itu
kebudayaan timur dominan saling bergotong royong, kebersamaan menjadi hal
yang paling utama.
Kebudayaan Barat tidak bisa langsung diartikan sebagai kebudayaan yang
datang dari barat. Kebudayaan barat yang ditulis sebagai western culture yang
diakui oleh negara belahan dunia manapun sebagai kultur yang berada di Eropa
barat bukan Amerika, bukan Australia, dan bukan Negara Eropa Timur atau
Selatan. Namun seiring perkembangan, terjadilah pembatas yang membatasi
budaya barat dan timur. Mungkin karena perbedaan ras, Agama, persamaan
kebudayaan di beberapa belahan Negara.
Masyarakat Tionghoa juga kaya akan kebudayaan, mereka selalu
melestarikan kebudayaan yang diturunkan dari leluhur mereka yang terdahulu,
misalnya kebudayaan tentang warna. Masyarakat Tionghoa sangat percaya
mengenai makna dari setiap warna, salah satunya adalah warna merah, mereka
menganggap warna merah itu adalah warna keberuntungan dan kegembiraan.
Kebanyakan masyarakat Tionghoa memakai pakaian berwarna merah pada saat


 
Universitas Sumatera Utara

hari-hari besar dan pesta-pesta lainnya. Misalnya pada acara adat pernikahan
masyarakat Tionghoa, Pada pesta pernikahan tradisional Tionghoa, pengantin
wanita terlihat memakai cadar berwarna merah untuk menutupi muka. Cadar itu
biasanya terbuat dari sutra.
Cadar Merah yang digunakan oleh pengantin wanita merupakan tradisi
berasal dari masa Dinasti Utara dan Selatan. Dimana pada masa itu para petani
wanita mengenakan kain pelindung kepala untuk perlindungan dari terpaan angin
atau panasnya matahari ketika sedang bekerja di ladang. Pada saat pemerintahan
Kaisar Li Jilong dari Dinasti Tang, ia membuat keputusan bahwa semua pembantu
wanita istana yang masih dalam masa penantian harus mengenakan cadar untuk
menutupi muka. Tidak lama kebiasaan tersebut menjadi sebuah tradisi. Lama
kelamaan kebiasaan memakai cadar itu diterapkan pada pesta pernikahan.
Pemakaian cadar pada pengantin wanita dengan tujuan agar kecantikan pengantin
wanita tidak menjadi perhatian lelaki lain, dan pengantin pria ingin agar pengantin
wanita terlihat anggun. Pengantin wanita menerima pemakaian cadar itu untuk
menunjukkan kesetiaan kepada pengantin pria, dan warna cadar tersebut selalu
berwarna merah yang mewakili kebahagiaan.

Masih banyak lagi upacara-upacara atau perayaan masyarakat Tionghoa
yang kita kenal, salah satunya pada perayaan tahun baru Imlek, Menurut Sartini
(dalam Wikipedia.com), perayaan tersebut sering disebut Gong Xi Fa Cai ‘hormat
bahagia berlimpah rejeki’. Perayaan ritual itu dalam kelenteng-kelenteng selalu
disertai dengan doa-doa yang mengandung makna dan penuh dengan filosofi dan
nilai kehidupan masyarakat Tionghoa.

warna merah dan keemasan menjadi

10 
 
Universitas Sumatera Utara

filosofi tersendiri bagi masyarakat Tionghoa. Warna merah, yang berarti
kebahagiaan dan semangat hidup, sebagaimana darah dalam nadi, pengalaman
hidup yang penuh semangat dan membahagiakan itu harus mengalir dan meresapi
berbagai bagian tubuh untuk kehidupan yang lebih baik. Warna merah selain
sebagai simbol keberuntungan dan bahagia, juga melambangkan kegembiraan dan
keberhasilan yang pada akhirnya akan membawa nasib baik. Sedangkan warna
keemasan yang dalam bahasa Mandarin disebut “jin” dan makna lain dari “jin”
adalah uang. Warna ini melambangkan sebuah harapan di tahun berikutnya
dilimpahi uang (rejeki).

Busana yang dipakai masyarakat Tionghoa dalam perayaan tahun baru
cina atau Imlek selalu identik dengan warna merah dikarenakan kepercayaan
masyarakat . Selain diwarnai dengan busana berwarna merah, perayaan imlek juga
dimeriahkan dengan angpao (amplop) berwarna merah, konon angpao ini bukan
hanya sekedar dapat membawa keberuntungan saja, bahkan dapat melindungi
anak-anak dari roh jahat, sebab uang(Qian) secara harfiah berarti dapat "menekan
kekuatan jahat" atau "Ya Sui Qian", masalahnya ada roh jahat yang bernama Sui
yang selalu hadir setahun sekali untuk mengganggu anak-anak kecil, maka dari itu
diusulkan sebagai penangkal roh tersebut, sebaiknya dibuat koin yang dibungkus
dengan kertas merah sebagai tumbal dibawah bantalnya mereka. Maklum unsur
api yang membakar pada warna merah dapat melindungi dari pengaruh jahat.
Biasanya angpao diberikan oleh keluarga yang sudah menikah kepada anak-anak
yang belum menikah.

11 
 
Universitas Sumatera Utara

Kemudian perayaan imlek juga dimeriahkan dengan Mercon, kembang api
serta lampion berwarna merah yang digantung dirumah-rumah atau vihara dan
klenteng sebagai hiasan yang melambangkan keberuntungan. Menurut legenda
pada zaman dahulu setiap akhir tahun muncul sejenis binatang buas yang bernama
Nian yang memangsa apa saja yang dijumpainya. Binatang ini muncul tepat pada
saat menjelang tahun baru Imlek. Kemudian, lama-kelamaan Nian memiliki arti
yaitu Tahun dan di dalam penanggalan Imlek dilambangkan dengan 12 jenis
binatang yang dikenal dengan shio-shio Naga, Ular, Kuda, Kambing, Monyet,
Ayam, Anjing, Babi, Tikus, Kerbau, Macan dan Kelinci. Untuk menjaga diri dari
serangan Nian Show, menjelang tahun baru, semua pintu dan jendela di
pemukiman penduduk ditutup rapat hingga hari maut itu berlalu. Masing-masing
keluarga berkumpul di rumah. Setelah beberapa tahun ternyata Nian tersebut tidak
lagi muncul pada tahun baru Imlek, hal ini membuat kecemasan masyarakat pun
hilang dan tahun baru dirayakan dengan leluasa dan sampai akhirnya pada suatu
tahun makhluk ini kembali muncul dan membuat kekacauan. Beberapa rumah
penduduk ternyata terhindar dari serangan, konon hal ini dikarenakan Nian Show
takut pada benda-benda yang berwarna merah, juga pada mercon. Sejak itu setiap
akhir tahun masyarakat Tionghoa menggantung kain, lampion dan kertas merah di
rumah-rumah dengan dilengkapi puisi-puisi indah dalam tulisan, serta memasang
mercon dan kembang api untuk mengusir makhluk Nian Show yang berupa hawa
jahat.

Masyarakat Tionghoa identik memakai warna serba merah karena
merupakan kepercayaan mereka bahwa warna merah itu melambangkan
kebahagiaan, keberuntungan, kegembiraan, keberanian, dan kesucian. ini

12 
 
Universitas Sumatera Utara

mengandung arti bahwa pada dasarnya manusia dilahirkan dalam keadaan suci
dan memiliki jiwa keberanian.

Untuk mengetahui lebih dalam, penulis berniat untuk melakukan suatu
penelitian ilmiah yang memfokuskan tulisan ini pada jenis warna yang digunakan
masyarakat Tionghoa pada upacara atau perayaan dan makna warna yang tersurat
dan tersirat dalam upacara atau perayaan masyarakat Tionghoa sebagai penelitian.
Warna yang difokuskan dalam penelitian ilmiah ini adalah warna merah dan
warna kuning atau keemasan.

Dalam latar belakang diatas, maka saya tertarik membuat penelitian ini
kedalam sebuah tulisan ilmiah dengan judul “ Makna Warna Bagi Masyarakat
Tionghoa”.

1.2. Batasan Masalah
Untuk menghindari batasan yang terlalu luas sehingga dapat mengaburkan
penelitian, maka penulis mencoba membatasi ruang lingkup penelitian pada kajian
mengenai jenis warna yang digunakan masyarakat Tionghoa pada perayaan atau
upacara dan makna warna bagi masyarakat Tionghoa pada perayaan atau upacara.

1.3. Rumusan Masalah
Dari latar belakang yang telah penulis kemukakan diatas, beberapa
masalah yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah untuk memfokuskan
pembahasan masalah tersebut, penulis merumuskan pokok-pokok permasalahan

13 
 
Universitas Sumatera Utara

penelitian yang berpedoman pada manfaat dan kegunaan dari masalah tersebut
serta kemampuan penulis untuk memecahkannya. Atas dasar tersebut maka
permasalahan penelitian yang akan penulis kaji tertuang dalam bentuk pertanyaan
sebagai berikut :
1. Jenis warna apakah yang digunakan masyarakat Tionghoa pada
perayaan atau upacara?
2. Apakah makna warna bagi masyarakat Tionghoa pada perayaan atau
upacara?

1.4. Tujuan Penelitian
Secara khusus penelitian ini bertujuan :
1. Untuk mengetahui warna yang digunakan masyarakat Tionghoa pada
perayaan atau upacara.
2. Untuk mengetahui makna warna bagi masyarakat Tionghoa pada perayaan
atau upacara.

1.5. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi ataupun memberikan
informasi bagi masyarakat secara umum maupun mahasiswa yang berminat
terhadap makna atau simbol-simbol dari warna di dalam budaya cina.

14 
 
Universitas Sumatera Utara

BAB II
KONSEP, LANDASAN TEORI, DAN TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep
Konsep adalah istilah dan defenisi yang digunakan untuk menggambarkan
secara abstrak kejadian, kelompok atau individu yang menjadi pusat perhatian
(Singarimbun, 1989: 33).
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1995:456) konsep diartikan
sebagai rancangan ide atau pengertian yang diabstrakkan dari pengertian kongkret,
gambaran mental dari objek atau apapun yang ada di luar bahasa yang digunakan
oleh akal budi untuk memahami hal-hal lain.
Dalam hal ini defenisi konsep bertujuan untuk merumuskan istilah yang
digunakan secara mendasar dan penyamaan persepsi tentang apa yang akan diteliti
serta menghindari salah pengertian yang dapat mengaburkan tujuan penelitian.
2.1.1

Kebudayaan

Kebudayaan adalah suatu cara hidup yang berkembang dan dimiliki
bersama oleh sebuah kelompok orang dan diwariskan dari generasi ke generasi.
Menurut Kroeber dan Kluckhohn (1952) mengumpulkan berpuluh-puluh defenisi
yang dibuat ahli-ahli antropologi dan membaginya atas 6 golongan, yaitu: (1)
Deskriptif, yang menekan unsure-unsur kebudayaan, (2) Historis, yang
menekankan bahwa kebudayaan itu diwarisisecara kemasyarakatan ,

(3)

Normatif , yang menekankan hakekat kebudayaan sebagai aturan hidup dan
tingkah laku, (4) Psikologis, yang menekankan kegunaan kebudayaan dalam
15 
 
Universitas Sumatera Utara

penyesuaian dirikepada lingkungan, pemecahan persoalan, dan belajar hidup, (5)
Struktural, yang menekankan sifat kebudayaan sebagai suatu system yang berpola
dan teratur, (6) Genetika, yang menekankan terjadinya kebudayaan sebagai hasil
karya manusia. (P.W.J. Nababan,1984:49)
Herskovits dan Malinowski(www.Wikipedia.com bahasa Indonesia,
ensiklopedia bebas untuk Budaya) mengemukakan, bahwa segala sesuatu yang
terdapat dalam masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh
masyarakat itu sendiri. Istilah untuk pendapat itu adalah Cultural-Determinism.

Herskovits memandang kebudayaan sebagai sesuatu yang turun temurun
dari satu generasi ke generasi yang lain, yang kemudian disebut sebagai
superorganic.

Menurut Eppink (www.Wikipedia.com bahasa Indonesia, ensiklopedia
bebas untuk Budaya), “kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai
sosial,norma sosial, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial,
religius, dan lain-lain, tambahan lagi segala pernyataan intelektual dan artistik
yang menjadi ciri khas suatu masyarakat”.

Sementara itu Tylor, mengatakan (www.Wikipedia.com bahasa Indonesia,
ensiklipedia bebas untuk budaya), “kebudayaan merupakan keseluruhan yang
kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian,
moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat
seseorang sebagai anggota masyarakat”.

16 
 
Universitas Sumatera Utara

Menurut Soemardjan dan Soemardi, “kebudayaan adalah sarana hasil
karya, rasa, dan cipta masyarakat”.

Dari berbagai definisi tersebut diatas, dapat diperoleh pengertian bahwa
kebudayaan adalah sesuatu yang akan memengaruhi tingkat pengetahuan dan
meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat dalam pikiran manusia, sehingga
dalam kehidupan sehari-hari, kebudayaan itu bersifat abstrak. Sedangkan
perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh manusia
sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat
nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial,
religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia
dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.

2.1.2

Warna

Warna adalah bahasa universal visual yang paling umum dihadapi seharihari. Manusia selalu terpesona oleh warna. Secara psikologis, warna memang
mempengaruhi kita. Efek psikologisnya sering jauh lebih dahsyat daripada
pengalaman visual kita. Warna tertentu memiliki efek psikologi tertentu pula.
Warna-warna tertentu dapat merangsang kita, menciptakan gairah, atau sebaliknya
membuat kita depresi dan melemahkan kita. Warna tertentu malah membuat kita
lapar. Efek ini dikenal dengan chromodynamics.

Kultur bisa sangat berbeda antar negara. Arti warna juga memberikan
pengertian yang berbeda antara satu kultur ke kultur yang lain. Hal yang mudah
tampak misalnya, warna suci untuk pemeluk agama adalah merah-biru- putih-

17 
 
Universitas Sumatera Utara

emas, sementara warna suci untuk agama Budha adalah kuning. Pengetahuan
tentang kultur juga menjadi penting, karena ada warna tertentu yang dianggap
tabu. Ungu, misalnya, merupakan warna bangsawan, karena memberi kesan
mewah, kaya, dan canggih. Ungu juga sangat feminin dan romantik. Tapi, karena
di alam nyata ungu adalah warna yang cukup jarang, ungu sering dianggap
artifisial. Dalam beberapa kultur, ungu juga kurang disukai karena merupakan
warna berkabung.
Orang dari kultur yang berbeda seringkali memberikan respon yang
berbeda terhadap suatu warna. Pemahaman termasuk selera (taste) terhadap suatu
produk, pada umumnya dipengaruhi oleh pengalaman keseharian dan kultur yang
berkembang di tengah komunitasnya. Menurut President Asosiasi Desainer
Produk Indonesia (ADPI) Mizan Allan de Neve dalam Republika Online (2005),
bukan hal aneh jika masyarakat Indonesia menyukai unsur kayu. Masyarakat
Indonesia akrab dengan warna-warna kayu karena hidup pada lingkungan tropis.
Contohnya batik yang didominasi warna kayu. Warna kayu dapat dikatakan
sebagai salah satu ciri khas Indonesia. Di sisi lain, masyarakat Indonesia juga
memiliki pengalaman panjang dengan Belanda. Salah satu ''warisan'' Belanda
kepada masyarakat Indonesia adalah warna hitam yang identik dengan wibawa,
angker, sakral, disegani.

2.1.3

Masyarakat

Masyarakat adalah sekumpulan manusia yang saling bergaul, atau dengan
istilah ilmiah, saling berinteraksi. Suatu kesatuan manusia dapat mempunyai
prasarana agar warganya dapat saling berinteraksi. (Koentjaraningrat,2009:116)
18 
 
Universitas Sumatera Utara

Soemardjan (Pengantar Sosiologi,1997:29), mengatakan “masyarakat
adalah orang-prang yang hidup bersama yang menghasilkan kebudayaan”.
Sementara itu, Linton (Pengantar Sosiologi, 1997:28), mengatakan
“masyarakat adalah setiap kelompok manusia yang telah cukup lama hidup dan
bekerjasama, sehingga mereka itu dapat mengorganisasikan dirinya dan berfikir
tentang dirinya sebagai satu kesatuan social dengan batas-batas tertentu”.
Berdasarkan penyelidikan-penyelidikan yang telah dilakukan tidak ada
seorang manusia pun sejak dahulu sampai sekarang ini hidup diluar masyarakat,
dimana manusia itu sejak lahir sampai saat meninggal dunia senantiasa
berkecimpung didalam masyarakat, umpanya seorang anak yang lahir dala
lingkungan suatu keluarga yang dikenalnya mula-mula ibu. Sebab ibu tadilah
yang membelainya, mengasihinya dan jarang berpisah dengan anak tersebut.
Berturut-turut kemudian sesudah ibunya, bergantung kepada daerah lingkungan
dimana anak berada. Tetapi biasanya sesudah dengan ibu, anak itu berkenalan
dengan seisi rumah atau family, teman sepermainan, teman sekolah, sampai entah
kemana nanti anak itu terjun kedalam masyarakat. (Pelly,1997:33)

2.1.4

Tionghoa

Tionghoa adalah istilah yang dibuat sendiri oleh orang di Indonesia berasal
dari kata zhonghua dalam bahasa mandarin. Zhonghua dalam dialek Hokkian
dilafalkan sebagai Tionghoa.

19 
 
Universitas Sumatera Utara

Suku Tionghoa di Indonesia adalah salah satu etnis penting dalam
pencaturan sejarah Indonesia jauh sebelum Republik Indonesia dideklarasikan dan
terbentuk. Setelah negara Indonesia terbentuk, maka otomatis orang Tionghoa
yang berkewarganegaraan Indonesia haruslah digolongkan menjadi salah satu
suku bangsa dalam lingkup nasional Indonesia setingkat dan sederajat dengan
suku-suku bangsa lainya yang membentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Suku Tionghoa di Indonesia merupakan keturunan dari leluhur mereka
yang berimigrasi secara periodic dan bergelombanga sejak ribuan tahun lalu.
Catatan-catatan literature Tiongkok menyatakan bahwa kerajaan-kerajaan kuno di
Nusantara telah berhubungan erat dengan dinasti-dinasti yang berkuasa di
Tiongkok. Factor inilah yang kemudian menyuburkan perdagangan dan lalu lintas
barang maupun manusia dari Tiongkok ke Nusantara dan sebaliknya.
Suku Tionghoa di Indonesia terbiasa menyebut diri mereka sebagai
Tenglang(Hokkien), Tengnang (Tiochiu), atau Thongnyin (Hakka). Sedangkan
dalam dialek Mandarin disebut Tangren (bahasa Indonesia : Orang Tang). Ini
sesuai dengan kenyataan bahwa orang Tionghoa Indonesia mayoritas berasal dari
Tiongkok Selatan yang menyebutkan diri mereka sebagai orang Tang, sedangkan
Tiongkok Utara menyebutkan diri mereka sebagai orang Han (Hanzi, hanyu :
hanren, bahasa Indonesia : Orang Han). (Http://id.wikipedia.org/wiki/TionghoaIndonesia)
Tionghoa (dialek Hokkien dari kata 中华 [中華], yang berarti Bangsa
Tengah, dalam Bahasa Mandarin ejaan Pinyin, kata ini dibaca "zhonghua")
merupakan sebutan lain untuk orang-orang dari suku atau ras Tiongkok di

20 
 
Universitas Sumatera Utara

Indonesia. Kata ini dalam bahasa Indonesia sering dipakai untuk menggantikan
kata "Cina" yang kini memiliki konotasi negatif karena sering digunakan dalam
nada merendahkan. Kata ini juga dapat merujuk kepada orang-orang keturunan
Cina yang tinggal di luar Republik Rakyat Cina, Indonesia, Malaysia, Singapura,
Hong Kong, dan Taiwan.

2.2 Landasan Teori

Dalam membahas makna warna bagi masyarakat Tionghoa, secara lebih
mendetail, penulis menggunakan teori Semiotik yang dikemukakan oleh Roland
Barthes. Semiotik berasal dari kata Yunani, yaitu Semeion yang berarti tanda.
Semiotic adalah model penelitian sastra dengan memperhatikan tanda-tanda.
Tanda tersebut dianggap mewakili sesuatu objek secara representative. Istilah
semiotic sering digunakan bersama dengan istilah semiologi. Istilah pertama
merujuk pada sebuah disiplin sedangkan istilah kedua merefer pada ilmu
tentangnya. Baik semiotic atau semiologi sering digunakan bersama-sama,
tergantung dimana istilah itu popular. (Endaswara,2008:64)

Menurut Barthes dalam (kusumarini:2006 ),” Denotasi adalah tingkat
pertandaan yang menjelaskan hubungan penanda dan petanda pada realitas,
menghasilkan makna eksplisit, langsung, dan pasti. Konotasi adalah tingkat
pertandaan yang menjelaskan hubungan penanda dan petanda yang di dalamnya
beroperasi makna yang tidak eksplisit, tidak langsung, dan tidak pasti”.
Barthes adalah penerus pemikiran Saussure. Saussure tertarik pada cara
kompleks pembentukan kalimat dan cara bentuk-bentuk kalimat menentukan
makna, tetapi kurang tertarik pada kenyataan bahwa kalimat yang sama bisa saja
menyampaikan makna yang berbeda pada orang yang berbeda situasinya.
21 
 
Universitas Sumatera Utara

Barthes meneruskan pemikiran tersebut dengan menekankan interaksi
antara teks dengan pengalaman personal dan kultural penggunanya, interaksi
antara konvensi dalam teks dengan konvensi yang dialami dan diharapkan oleh
penggunanya. Gagasan Barthes ini dikenal dengan “order of signification”,
mencakup denotasi (makna sebenarnya sesuai kamus) dan konotasi (makna ganda
yang lahir dari pengalaman kultural dan personal). Di sinilah titik perbedaan
Saussure dan Barthes meskipun Barthes tetap mempergunakan istilah signifiersignified yang diusung Saussure.

Barthes juga melihat aspek lain dari penandaan yaitu “mitos” yang
menandai suatu masyarakat. “Mitos” menurut Barthes terletak pada tingkat kedua
penandaan, jadi setelah terbentuk sistem sign-signifier-signified, tanda tersebut
akan menjadi penanda baru yang kemudian memiliki petanda kedua dan
membentuk tanda baru. Jadi, ketika suatu tanda yang memiliki makna konotasi
kemudian berkembang menjadi makna denotasi, maka makna denotasi tersebut
akan menjadi mitos.

Misalnya: Pohon beringin yang rindang dan lebat menimbulkan konotasi
“keramat” karena dianggap sebagai hunian para makhluk halus. Konotasi
“keramat” ini kemudian berkembang menjadi asumsi umum yang melekat pada
simbol pohon beringin, sehingga pohon beringin yang keramat bukan lagi menjadi
sebuah konotasi tapi berubah menjadi denotasi pada pemaknaan tingkat kedua.
Pada tahap ini, “pohon beringin yang keramat” akhirnya dianggap sebagai sebuah
Mitos.

22 
 
Universitas Sumatera Utara

2.3 Tinjauan Pustaka
Tinjauan adalah hasil meninjau, pandangan, pendapat sesudah menyelidiki
atau mempelajari (KBBI, 2003:1198). Pustaka adalah kitab-kitab; buku; buku
primbon (KBBI, 2003:912).
Sandra, skripsi (2010) : Bahasa Nonverbal Sebagai Makna Warna Dalam
Etnis Tionghoa Dalam Perayaan Imlek di Kecamatan Medan Petisah. Sekripsi ini
menggunakan teori Barthes tentang pemaknaan tahap kedua pada sebuah tanda
dan teori Peirce tentang tiga hubungan tanda.
Sigit Satrio Pribadi (2010) : Pengaruh Warna Terhadap Kebudayaan Bagi
Masyarakat Tionghoa. Warna sangat berpengaruh dalam kebudayaan masyarakat
Tionghoa dan dapat mempengaruhi perilaku seseorang, setiap warna mempunyai
makna berbeda sesuai dengan karakter warna tersebut.

Bernd Schüler (2006) : Warna Sebagai Jalan Dalam Politik. Warna merah,
hitam, kuning, hijau adalah pola orientasi yang mendasar dalam perpolitikan
Jerman. Warna-warna itu menata politik partai dan menandai posisi cara
pandangnya (Weltanschauung). Dalam situasi demokrasi media sekarang ini
warna menjadi wadah untuk memvisualisasikan banyak hal yang berada di luar
bidang pengalaman keseharian kita.

23 
 
Universitas Sumatera Utara

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Pendekatan
Metode penelitian yang penulis gunakan dalam penelitian Makna Warna
Bagi Masyarakat Tionghoa adalah metode deskriptif dengan pendekatan kualitatif.
Penelitian deskriptif bertujuan untuk mendeskripsikan apa-apa yang saat ini
berlaku. Didalamnya terdapat upaya mendeskripsikan, mencatat, analisis dan
menginterpretasiakan kondisi-kondisi yang sekarang ini terjadi. Dengan kata lain
penelitian deskriptif bertujuan untuk memperoleh informasi-informasi mengenai
keadaan saat ini dan melihat kaitan antara variable-variabel yang ada. Penelitian
ini tidak menguji hipotesa atau tidak menggunakan hipotesa, melainkan variabelvariabel yang diteliti.
Metode deskriptif kualitatif adalah data-data yang dikumpulkan bukanlah
angka-angka, tetapi berupa kata-kata atau gambaran sesuatu. Hal tersebut sebagai
akibat dari metode kualitatif. Semua yang dikumpulkan mungkin dapat menjadi
kunci terhadap apa yang sudah diteliti. Ciri ini merupakan ciri yang sejalan
dengan penamaan kualitatif. Deskriptif merupakan gambaran cirri-ciri data secara
akurat sesuai dengan sifat alamiah itu sendiri. (Fatimah,1993:16)
Data yang dikumpulkan mungkin berasal dari naskah, wawancara, catatan,
lapangan, foto, videotape, dokumen pribadi, dsb. Data digambarkan sesuai dengan
hakikatnya (cirri criteria ilmiah tertentu) secara intiutif kebahasaan, berdasarkan
pemerolehan (pengalaman gramatika) kaidah kebahasaan tertentu sebagai hasil

24 
 
Universitas Sumatera Utara

studi pustaka pada awal penelitian (tahap studi pustaka sebelum penelitian
dimulai). Hal tersebut hendaknya disusun dengan teliti bagian demi bagian dengan
pertimbangan ilmiah. (Fatimah,1993 :17)
Secara deskriptif peneliti dapat memberikan cirri-ciri, sifat-sifat, serta
gambaran data melalui pemilihan data yang dilakukan pada tahap pemilihan data
setelah

data

terkumpul.

Dengan

demikian,

penelitian

akan

selalu

mempertimbangkan data dari segi watak itu sendiri, dan hubungannya engan data
lainnya secara keseluruhan. Peneliti tidak berpandangan bahwa sesuatu itu
memang demikian adanya, akan tetapi harus diberikan berdasarkan pertimbangan
ilmiah yang digunakannya sebagai pisau (alat) kajiannya. (Fatimah, 1993:17)
Penelitian Kualitatif adalah adalah penelitian yang bertujuan untuk
menggambarkan dan menganalisa suatu keadaan atau status fenomena secara
sistematis dan akurat mengenai fakta dari makna warna bagi masyarakat
Tionghoa.
3.2 Data dan Sumber Data
Data diperoleh melalui buku-buku, majalah, internet, jurnal, artikel-artikel
di surat kabar,dll. Yang kemudian akan dipilah-pilah untuk dibagi kan. Data
utama bersumber dari : internet dan artikel-artikel.
3.3 Teknik Pengumpulan Data
Secara metodologi dikenal beberapa macam teknik pengumpulan data,
diantaranya observasi, wawancara, angket dan studi dokumentasi (studi
kepustakaan). Untuk memperoleh data yang diperlukan maka dalam penelitian ini,

25 
 
Universitas Sumatera Utara

peneliti menggunakan teknik pengumpulan data studi dokumentasi (studi
kepustakaan). (abdurrahmat, 2005:104)
Kegiatan ini dilakukan untuk menemukan literature atau sumber bacaan,
guna melengkapi dari apa yang dibutuhkan dalam penulisan dan penyesuaian data
dari hasil yang diteliti. Sumber bacaan atau literature itu dapat berasal dari
penelitian yang sudah pernah dilakukan sebelumnya dalam bentuk skripsi. Selain
itu sumber bacaan yang menjadi tulisan pendukung dalam penelitian penulis yaitu
berupa buku, majalah,surat kabar, bulletin, jurnal, berita dari situs-situs internet
dan bentuk tulisan lainnya yang ada relevannya dengan masalah yang diteliti.

3.4 Teknik Analisis Data
Data artinya informasi yang didapat melalui pengukuran-pengukuran
tertentu, untuk digunakan sebagal landasan dalam menyusun argumentasi logis
menjadi fakta. Sedangkan fakta itu adalah kenyataan yang telah diuji
kebenarannya secara empiric, antara lain melalui analisis data. (Abdurrahmat,
2005:104)
Teknik analisa data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah Teknik
Analisa Data Kualitatif. Proses analisa data dimulai dengan mencari teori-teori,
konsep-konsep generalisasi-generalisasi yang dapat dijadikan landasan teoritis
bagi penelitian yang akan dilakukan itu. Landasan ini perlu ditegakkan agar
penelitian itu mempunyai dasar yang kokoh dan bukan sekedar perbuatan cobacoba. Untuk mendapatkan informasi mengenai berbagai hal yang disebutkan
diatas, orang harus melakukan penelaahan kepustakaan. Pada umumnya lebih dari
lima puluh persen kegiatan dalam seluruh proses penelitian itu adalah membaca.
26 
 
Universitas Sumatera Utara

Karena itu, sumber bacaan merupakan bagian penunjang penelitian yang esensial.
(Abdurrahman, 2005:17)
Data yang terkumpul lalu diolah. Pertama-tama data itu diseleksi atas
dasar reabilitas dan validitasnya. Data yang rendah reabilitasnya dan validitasnya
adalah data yang kurang lengkap, digugurkan atau dilengkapi dengan subsitusi
selanjutnya yang telah lulus dalam seleksi itu lalu diatur dalam table, matriks,
yang akan memudahkan pengelolaan selanjutnya. (Abdurahhman,2005:38)
Kemudian dengan diskusi, penulis berusaha melakukan perincian atau
pengkhususan dengan induksi peneliti melakukan pemanduan dan pembuatan
generalisasi dan akhirnya semua bahan itu dimasukkan kedalam suatu system
berupa kesimpulan teoritis yang akan menjadi landasan bagi penyususn hipotesis
penelitian. Didalam kesimpulan teoritis, peneliti harus mengidentifikasikan halhal atau factor-faktor utama yang akan digarap dalam penelitiannya. Faktor-faktor
inilah yang akan menjadi variable yang akan digarap dalam penelitiannya.
Permulaan ini penting karena disitulah letak mutu system pemikiran teoritis
peneliti. Penyatuan hasil-hasil bacaan secara kronologis dan kompilatif saja tidak
cukup. Hasil itu harus diramu berdasarkan suatu garis pemikiran yang konsisten.
Setelah itu data diinterpretasikan secara logis dan analitis. (Abdurrahman,2005:19)
Berbagai sumber yang dipakai yaitu dari buku-buku, majalah, internet,
jurnal, artikel-artikel di surat kabar,dll. Selanjutnya, membuat rangkuman dan
pernyataan-pernyataan dari sumber data dan disusun dalam satuan-satuan. Setelah
itu data diinterpretasikan secara logis dan analitis.

27 
 
Universitas Sumatera Utara

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Latar Belakang Sosial Budaya Masyarakat Tionghoa
4.1.1 Masyarakat Tionghoa di Indonesia
Masyarakat dari Tiongkok daratan telah ribuan tahun mengunjungi dan
mendiami kepulauan Nusantara. Dengan berkembangnya kerajaan-kerajaan di
Nusantara, para imigran Tiongkok mulai berdatangan terutama untuk kepentingan
perdagangan.
Masyarkat Tionghoa di Indonesia sebenarnya tidak dapat dianggap sebagai
masyarakat homogen. Mereka memiliki kekhasan tersendiri yang dipengaruhi dari
tempat mereka berasal dan dari kondisi social budaya masing-masing tempat
mereka menetap. Secara umum masyarakat Tionghoa dibedakan menjadi dua
golongan yaitu golongan peranakan dan golongan totok. Istilah “peranakan”
dipakai untuk meyebutkan mereka yang campuran Tionghoa dan Indonesia yang
sudah lama tinggal di Indonesia. Sebagian besar dari kelompok ini seringkali
sudah tidak mengenali nenek moyang mereka dari Cina / Tiongkok sebab mereka
sudah lama tinggal di Indonesia. Golongan peranakan mendiami berbagai tempat
di Indonesia, terutama di Jawa, Sumatera,dan Kalimantan, di desa dan di kota.
Golongan yang kedua disebut “totok” karena mereka “asli” Tionghoa.
Mereka adalah para imigran yang datang ke Indonesia (diawali dari abad
kesembilan belas ketika Belanda mendatangkan tenaga kerja dari Cina ke Batavia).

28 
 
Universitas Sumatera Utara

Meskipun banyak faktor yang membuat mereka disebut “totok,” mereka dikenal
dari cerminan budaya mereka yang sangat kental, terutama sekali dengan
penggunaan bahasa Cina (dari berbagai dialek). Secara biologis, istilah totok
adalah untuk mereka yang lahir dari pasangan Tionghoa asli, baik yang lahir di
Cina maupun yang lahir di Indonesia dari ayah dan ibu Tionghoa.
Dalam kurun waktu tiga dasawarsa kehidupan Tionghoa-Indonesia
mengalami banyak peristiwa diskriminatif, yang diawali oleh kampanye anti-Cina
pasca PeristiwaG30S (Setiono 2003:955). Istilah Tionghoa diganti menjadi Cina
dengan alasan untuk menghilangkan rasa inferior rakyat pribumi. Etnis Tionghoa
menggambarkan semua keburukan (Suryadinata 2002:16), dengan stereotip :
1. Suka bekelompok-kelompok, menjauhkan diri dari pergaulan sosial dan
lebih suka tinggal di kawasan tersendiri.
2. Selalu berpegang teguh kepada kebudayaan negeri leluhur mereka
sehingga kesetiaan mereka kepada Indonesia diragukan, dalam keadaan
paling buruk, bersikap bermusuhan terhadapIndonesia.
3. Oportunis, memihak kepada Indonesia bila alasan menguntungkan
perdagan dan bisnis serta menghasilkan uang, tetapi sebenarnya mereka
lebih memihak Negara dan rakyat leluhur mereka.
4. Setelah diberi kedudukan dan kesempatan oleh pemerintah, mendominasi
ekonomi Indonesia, mereka melakukan penindasan terhadap massa
Indonesia dan menghalang-halangi kebangkitan golongan pengusaha
nasional atau pribumi sejak masa kolonial, dan masih banyak yang percaya
mereka seperti itu sampai saat ini.

29 
 
Universitas Sumatera Utara

Diskriminasi terhadap masyarakat Tionghoa-Indonesia di awali pada masa
orde baru dengan diterapkannya asimilasi. Meskipun konsep asimilasi belum
begitu jelas dan berorientasi pada Tionghoa-Indonesia diperkotaan, ada beberapa
kebijakan yang diterapkan dalam bidang pendidikan, bahasa, dan agama terhadap
Tionghoa-Indonesia. Dalam bidang pendidikan Tionghoa-Indonesia dilarang
mendirikan sekolah Tionghoa dan masyarakat Tionghoa-Indonesia dilarang
belajar bahasa cina, tetapi diperbolehkan belajar bahasa cina sebagai kegiatan
ekstra-kulikuler. Selanjutnya seluruh masyarakat Tionghoa dianjurkan untuk
menggati nama menjadi nama Indonesia.
Ketika generasi kedua orang Tionghoa lahir, mereka tetap mengalami
perlakuan diskriminatif yang keras. Mereka tidak dapat memasuki sekolah umum
dan harus masuk ke sekolah yang disediakan oleh pemerintah untuk orang
“Oriental,” yaitu Oriental Public School. Dalam hal pekerjaan, orang-orang
Tionghoa mengalami kesulitan untuk mencari pekerjaan. Banyak orang Tionghoa
yang menyandang gelar insinyur, dokter, ahli hukum, dan lain-lain, tetapi ketika
mereka mencari pekerjaan, mereka tetap dipandang sebagai tenaga kerja kasar
atau hanya cocok di bidang domestic.
Setelah negara Indonesia merdeka, orang Tionghoa yang berkewarganegaraan Indonesia digolongkan sebagai salah satu suku dalam lingkup nasional
Indonesia, sesuai Pasal 2 UU Nomor 12 Tahun 2006 tentang Kewarganegaraan
Republik Indonesia.
Keturunan Tionghoa di Indonesia mempunyai bagian besar dalam bidang
perdagangan, karena kepandaian masyarakat Tionghoa dalam bidang tersebut,
perlulah kita manfaatkan dalam sektor-sektor pembangunan ekonomi sekarang ini.

30 
 
Universitas Sumatera Utara

Sifat keuletan dalam berusaha adalah memang suatu sifat yang di nilai tinggi di
antara pedagang - pedagang keturunan Tionghoa itu. Sifat inilah perlu di
perdalami dan di contoh.
Reformasi yang digulirkan pada 1998 telah banyak menyebabkan perubahan
bagi kehidupan warga Tionghoa di Indonesia. Walau belum 100% perubahan
terjadi, namun hal ini sudah menunjukkan adanya perubahan pandangan
pemerintah dan warga pribumi terhadap masyarakat Tionghoa. Bila pada masa
Orde Baru aksara, budaya, ataupun atraksi Tionghoa dilarang dipertontonkan di
depan publik, saat ini telah menjadi pemandangan umum misalnya, adalah
masyarakat Tionghoa menggunakan bahasa Hokkien ataupun memajang aksara
Tionghoa ditoko atau dirumah.

Gambar 1.
Peta distribusi daerah asal leluhur suku Tionghoa-Indonesia

31 
 
Universitas Sumatera Utara

4.1.2 Tionghoa di Kota Medan
Orang-orang Cina di Medan lebih suka disebut dengan orang Tionghoa,
yang lebih menunjukkan makna kultural dibandingkan dengan sebutan orang
China, yang lebih menunjukkan makna geografis. Namun, dalam kehidupan
sehari-hari kedua istilah ini sama-sama dipergunakan. Sementara bahasa yang
umum digunakan adalah bahasa suku Hokkian bukan bahasa Mandarin. Namun
kedua bahasa itu juga dipraktikkan dan diajarkan kepada generasi-generasi
Tionghoa yang lebih muda.
Umumnya orang-orang Tionghoa di Medan bekerja sebagai pedagang.
Mereka dikenal ulet berusaha dan memiliki jaringan yang baik antar sesamanya,
sehingga ada kalanya pribumi “iri hati” terhadap keberhasilan mereka di bidang
ekonomi. Adapun pola tempat tinggal orang-orang Tionghoa di Sumatera Utara,
khususnya sebagai pedagang adalah menempati rumah-rumah dan sekaligus
menjadi toko atau tempat berniaga. Bagi masyarakat pribumi orang-orang
Tionghoa ini dianggap memiliki sifat tertutup (eksklusif) dan kurang mau
bersosialisasi. Namun sebenarnya masyarakat Tionghoa ini ingin pula dipandang
sebagai bagian yang integral dari warga negara Indonesia pada umumnya, dan
jangan dibatasi akses sosial mereka.

32 
 
Universitas Sumatera Utara

4.1.3 Sistem Kekerabatan
4.1.3.1 Perkawinan
Perkawinan

mempunyai

berbagai

fungsi

dalam

kehidupan

bermasyarakat manusia, yaitu member perlindungan kepada anak-anak hasil
perkawinan itu, memenuhi kebutuhan manusia akan seorang teman hidup,
memenuhi kebutuhan akan harta dan gengsi, tetapi juga untuk memelihara
hubungan

baik

dengan

kelompok-kelompok

kerabat

tertentu.

(Koentjaraningrat,1998:93).
Masyarakat Tionghoa dianggap dewasa atau “menjadi orang”, bila
ia telah menikah, oleh karena itulah upacara pernikahan harus mahal, rumit
dan agung, hai ini bertujuan agar sebuah perkawinan itu menjadi suatu
kejadian yang terpenting dalam kehidupan masyarakat Tionghoa.
Upacara pernikahan masyarakat Tionghoa di Indonesia dilaksanakan
tergantung pada agama atau religinya yang dianut. Karena itu upacara
pernikahan masyarakat Tionghoa di Indonesia berbeda satu dengan lainnya.
Sampai pada awal abad ini pernikahan diatur oleh orang tua kedua
pihak. Yang menjadi calon suami isteri tidak saling mengenal satu sama
lain, mereka baru saling mengen

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

Makna Warna Bagi Masyarakat Tionghoa.