Implementasi Kredit Usaha Rakyat Dalam Mengembangkan Usaha Kecil (Studi Pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Unit Pekan Tolan, Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan).

 

 

IMP
PLEMENTASII KRED
DIT USA
AHA R
RAKYA
AT
DALA
AM ME
ENGEM
MBANG
GKAN USAHA
A KECIIL
(Studi Pada
P
PT. Bank Rakyaat Indonesia
a (Persero)) Tbk. Unitt Pekan Tollan,
Keccamatan Ka
ampung Raakyat, Kab
bupaten La
abuhan Battu selatan)

D
I
S
U
S
U
N

Oleh:

ADREY
Y JULIAN
NUS PINEM
070903043

FAK
KULTAS
S ILMU SOSIAL
L DAN ILMU
I
P
POLITIK
K
UNIV
VERSITA
AS SUM
MATERA
A UTAR
RA
MEDA
AN
2011


 
Universitas Sumatera Utara

 

 

ABSTRAK
IMPLEMENTASI KREDIT USAHA RAKYAT DALAM
MENGEMBANGKAN USAHA KECIL
(Studi Pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Unit Pekan Tolan,
Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan) 
Skripsi ini disusun oleh:
Nama
: Adrey Julianus Pinem
NIM
: 070903043
Depertemen
: Ilmu Administrasi Negara
Fakultas
: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Dosen Pembimbing : Dra. Nurlela Kataren, M.SP
Implementasi Kredit Usaha Rakyat adalah tindakan-tindakan yang
dilakukan oleh individu atau kelompok-kelompok pemerintah/swasta yang
diarahkan pada tercapainya tujuan-tujuan yang berupa pembiayaan modal kerja
dan atau investasi usaha kepada usaha mikro, kecil, menengah, dan koperasi di
bidang usaha produktif dan layak namun belum bankable. Tujuan penelitian ini
adalah untuk mengetahui bagaimana implementasi kredit usaha rakyat dalam
mengembangkan usaha kecil pada Bank Rakyat Indonesia Unit Pekan Tolan,
Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan.
Pengembangan usaha kecil merupakan suatu upaya atau strategi
pemberdayaan usaha kecil melalui beberapa aspek yang diantaranya meliputi
aspek managerial dan aspek permodalan.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui implementasi kredit usaha
rakyat dalam mengembangkan usaha kecil. Motode penelitian yang digunakan
dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dengan analisa kualitatif, dapat
diartikan sebagai penelitian yang memusatkan perhatian terhadap masalahmasalah atau fenomena-fenomena yang ada pada saat penelitian dilakukan atau
masalah-masalah aktual, kemudian menggambarkan fakta-fakta tentang masalah
yang diteliti dan diiringi dengan interpretasi. Adapun informan yang digunakan
dalam penelitian ini terdiri dari informan kunci, informan utama, dan informan
tambahan.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa implementasi kredit usaha rakyat
oleh Bank Rakyat Indonesia Unit Pekan Tolan sudah berjalan dengan baik dan
mampu mengembangkan usaha kecil. Hal ini dapat dilihat dari data yang
menunjukkan adanya kebijakan-kebijakan yang mendukung implementasi KUR,
kapasitas, fasilitas yang diberikan guna mendukung pelaksanaan KUR,
kemudahan prosedur atau proses administrasi,memiliki sumber daya manusia
yang berkualitas, serta adanya komunikasi yang baik antara pihak bank dengan
masyarakat.
Kata Kunci (Keywords): Implementasi Kredit Usaha Rakyat, Pengembangan
Usaha kecil

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

DAFTAR ISI

ABSTRAK ............................................................................................................. i
DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR............................................................................................vi
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 LatarBelakang Masalah ............................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah..................................................................................... 5
1.3 Tujuan Penelitian......................................................................................... 6
1.4 Manfaat Penelitian....................................................................................... 6
1.5 Kerangka Teori ............................................................................................ 7
1.5.1 Implementasi ...................................................................................... 7
1.5.1.1 Pengertian Implementasi Kebijakan ...................................... 7
1.5.1.2 Proses Implementasi Kebijakan ........................................... 11
1.5.2 Pengertian Bank ............................................................................... 15
1.5.3 Kredit ................................................................................................ 16
1.5.3.1 Pengertian Kredit ................................................................. 16
1.5.3.2 Jenis-Jenis Kredit Perbankan ............................................... 16
1.5.3.3 Fungsi dan Manfaat Kredit Perbankan ................................ 20
1.5.4 Kredit Usaha Rakyat ........................................................................ 21
1.5.4.1 Syarat Pemberian Kredit Usaha Rakyat ............................... 23
1.5.4.2 Tahap-Tahap Pengajuan dan Pemberian
Kredit Usaha Rakyat ............................................................ 24

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1.5.5 Usaha Kecil ...................................................................................... 33
1.5.5.1 Pengertian Usaha Kecil ........................................................ 33
1.5.5.2 Karakteristik Usaha Kecil .................................................... 34
1.5.5.3 Kelemahan Usaha Kecil di Indonesia .................................. 35
1.6 Defenisi Konsep ....................................................................................... 36
1.7 Konsep Berpikir ....................................................................................... 37
1.8 Defenisi Operasional ................................................................................ 38
1.9 Sistematika Penulisan .............................................................................. 40
BAB II METODOLOGI PENELITIAN
2.1 Bentuk Penelitian ..................................................................................... 42
2.2 Lokasi Penelitian ...................................................................................... 42
2.3 Informan Penelitian .................................................................................. 42
2.4 Teknik Pengumpulan Data ....................................................................... 43
2.5 Teknik Analisa Data................................................................................. 44
BAB III DESKRIPSI LOKASI PENELITIAN
3.1 Sejarah Umum PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk ............................ 46
3.2 Visi dan Misi PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk ........................ 48
3.3Tujuan Program Penjaminan Kredit ......................................................... 48
3.4Pola Kredit Usaha Rakyat ......................................................................... 49
3.5 Ketentuan Kredit Usaha Rakyat............................................................... 49
3.6 Jumlah Pegawai dan Struktur Organisasi ................................................. 50
3.7 Tugas Pokok dan Fungsi Pegawai ........................................................... 51
BAB IV PENYAJIAN DATA
A. Hasil Kuesioner ........................................................................................ 54

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

a. Karakteristik Responden ............................................................................ 55
b. Variabel Penelitian ..................................................................................... 58
B. Hasil Wawancara ......................................................................................... 74
BAB V ANALISIS DATA .................................................................................. 91
BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan ............................................................................................ 104
6.2 Saran....................................................................................................... 105
Daftar Pustaka
Lampiran

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

DAFTAR TABEL

Tabel 1

Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin .................................55

Tabel 2

Distribusi Responden Berdasarkan Usia .................................................56

Tabel 3

Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan ......................................57

Tabel 4

Distribusi Responden Berdasarkan Usaha Yang Dijalankan ..................58

Tabel 5

Distribusi Jawaban Responden Tentang Pengetahuan Mereka
Mengenai Kredit Usaha Rakyat .............................................................59

Tabel 6

Distribusi Jawaban Responden Tentang Adanya Kebijakan
Analisis Kredit Yang Baik Oleh BRI Unit Pekan Tolan .........................60

Tabel 7

Distribusi Jawaban Responden Tentang Tentang Adanya Kebijakan
Terhadap Kredit Lancar Atau Usaha Kecil Yang Meningkat .................60

Tabel 8

Distribusi Jawaban Responden Tentang Adanya Kebijakan
Terhadap Kredit Macet Atau Kredit Bermasalah....................................61

Tabel 9

Distribusi Jawaban Responden Tentang Adanya Kebijakan
Agunan Tambahan ..................................................................................62

Tabel 10

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Pengawasan (Monitoring)
Dalam Mendukung Terlaksananya KUR.. ........... ..................................62

Tabel 11

Distribusi Jawaban Responden Mengenai Proses Administrasi
Program KUR Yang Dilakukan Oleh PT. Bank Rakyat Indonesia
Unit Pekan Tolan.....................................................................................63

Tabel 12

Distribusi Jawaban Responden Tentang Kemampuan Debitur
Dalam Mengembalikan Pinjaman Tepat Pada Waktunya .......................64

Tabel 13

Distribusi Jawaban Responden Tentang Kemampuan Debitur
Dalam Menggunakan Kredit Secara Optimal Untuk Usaha ...................64

 
Universitas Sumatera Utara

 

Tabel 14

 

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Besar/ Jumlah
Dana/ Kredit Yang Diterima Melalui KUR........................................65

Tabel 15

Distribusi Jawaban Responden Tentang Jangka Waktu
Kredit Usaha Rakyat Sudah Tepat ..........................................................66

Tabel 16

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Kualitas Pegawai
Dalam Pelaksanaan Pemberian Kredit Usaha Rakyat .............................66

Tabel 17

Distribusi Jawaban Responden Tentang Fasilitas
Yang Diberikan Dalam Mendukung Terlaksananya
Kredit Usaha Rakyat ...............................................................................67

Tabel 18

Distribusi Jawaban Responden Tentang Sikap Pegawai
Bank BRI Dalam Pelaksanaan Pemberian Kredit Usaha Rakyat............68

Tabel 19

Distribusi Jawaban Responden Tentang Adanya
Komunikasi Antara Pihak Bank Dengan Pelaku Usaha Kecil ...............68

Tabel 20

Distribusi Jawaban Responden Tentang Produktivitas Usaha
Setelah Mendapat Bantuan Kredit Usaha Rakyat ...................................69

Tabel 21

Distribusi Jawaban Responden Tentang Adanya Peningkatan
Omset Setelah Menerima Kredit Usaha Rakyat......................................70

Tabel 22

Distribusi Jawaban Responden Mengenai Perlunya
Pelatihan Tentang Kewirausahaan Dalam Menjalankan
Dan Mengembangakan Usaha Kecil .......................................................71

Tabel 23

Distribusi Jawaban Responden Mengenai Usaha Yang
Dijalanakan Memerlukan Administrasi Keuangan/ Pembukuan
Sederhana Dalam Mengelola Keuangan Usaha ......................................71

Tabel 24

Distribusi Jawaban Responden Mengenai Pemberian Kredit
Usaha Rakyat (KUR) Dapat Meningkatakan
Semangat Dalam Mengembangkan Usaha..............................................72

 
Universitas Sumatera Utara

 

Tabel 25

 

Distribusi Jawaban Responden Tentang Pemberian Kredit
Usaha Rakyat (KUR) Membantu Dalam Menjalan Usaha ......................73

Tabel 26

Distribusi Jawaban Responden Tentang Pemberian Kredit
Usaha Rakyat (KUR) Membantu Dalam
Meningkatkan/ Mengembangkan Usaha .................................................73

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

ABSTRAK
IMPLEMENTASI KREDIT USAHA RAKYAT DALAM
MENGEMBANGKAN USAHA KECIL
(Studi Pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Unit Pekan Tolan,
Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan) 
Skripsi ini disusun oleh:
Nama
: Adrey Julianus Pinem
NIM
: 070903043
Depertemen
: Ilmu Administrasi Negara
Fakultas
: Ilmu Sosial dan Ilmu Politik
Dosen Pembimbing : Dra. Nurlela Kataren, M.SP
Implementasi Kredit Usaha Rakyat adalah tindakan-tindakan yang
dilakukan oleh individu atau kelompok-kelompok pemerintah/swasta yang
diarahkan pada tercapainya tujuan-tujuan yang berupa pembiayaan modal kerja
dan atau investasi usaha kepada usaha mikro, kecil, menengah, dan koperasi di
bidang usaha produktif dan layak namun belum bankable. Tujuan penelitian ini
adalah untuk mengetahui bagaimana implementasi kredit usaha rakyat dalam
mengembangkan usaha kecil pada Bank Rakyat Indonesia Unit Pekan Tolan,
Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan.
Pengembangan usaha kecil merupakan suatu upaya atau strategi
pemberdayaan usaha kecil melalui beberapa aspek yang diantaranya meliputi
aspek managerial dan aspek permodalan.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui implementasi kredit usaha
rakyat dalam mengembangkan usaha kecil. Motode penelitian yang digunakan
dalam penelitian ini adalah metode deskriptif dengan analisa kualitatif, dapat
diartikan sebagai penelitian yang memusatkan perhatian terhadap masalahmasalah atau fenomena-fenomena yang ada pada saat penelitian dilakukan atau
masalah-masalah aktual, kemudian menggambarkan fakta-fakta tentang masalah
yang diteliti dan diiringi dengan interpretasi. Adapun informan yang digunakan
dalam penelitian ini terdiri dari informan kunci, informan utama, dan informan
tambahan.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa implementasi kredit usaha rakyat
oleh Bank Rakyat Indonesia Unit Pekan Tolan sudah berjalan dengan baik dan
mampu mengembangkan usaha kecil. Hal ini dapat dilihat dari data yang
menunjukkan adanya kebijakan-kebijakan yang mendukung implementasi KUR,
kapasitas, fasilitas yang diberikan guna mendukung pelaksanaan KUR,
kemudahan prosedur atau proses administrasi,memiliki sumber daya manusia
yang berkualitas, serta adanya komunikasi yang baik antara pihak bank dengan
masyarakat.
Kata Kunci (Keywords): Implementasi Kredit Usaha Rakyat, Pengembangan
Usaha kecil

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang Masalah
Dalam setiap perumusan kebijakan apakah menyangkut proram maupun

kegiatan-kegiatan selalu diiringi dengan suatu tindakan pelaksanaan atau
implementasi. Betapa pun baiknya suatu kebijakan tanpa implementasi maka tidak
akan banyak berarti. Implementasi kebijakan bukanlah sekedar bersangkut paut
dengan mekanisme penjabaran keputusan-keputusan politik ke dalam prosedur
rutin lewat saluran-saluran birokrasi, melainkan lebih dari itu, ia menyangkut
masalah konflik, keputusan dan siapa yang memperoleh apa dari suatu kebijakan
(Grindle dalam Wahab, 1990:59). Oleh sebab itu, tidak berlebihan jika dikatakan
implementasi kebijakan merupakan aspek yang penting dari keseluruhan proses
kebijakan. Ini menunjukkan adanya keterkaitan yang erat antara perumusan
kebijakan dengan implementasi kebijakan dalam arti walaupun perumusan
dilakukan dengan sempurna namun apabila proses implementasi tidak bekerja
sesuai persyaratan, maka kebijakan yang semula baik akan menjadi jelek begitu
pula sebaliknya. Dalam kaitan ini, seperti dikemukakan oleh Wahab (1990:51),
menyatakan bahwa pelaksanaan kebijakan adalah sesuatu yang penting, bahkan
jauh lebih penting daripada pembuatan kebijaksanaan. Kebijaksanaan hanya
sekedar impian atau rencana bagus yang tersimpan dalam arsip kalau tidak
mampu diimplementasikan.
Salah satu kebijakan yang dibuat oleh pemerintah dalam memberdayakan
usaha kecil khususnya dalam akses permodalan adalah melalui program Kredit

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Usaha Rakyat. Pada dasarnya Kredit Usaha Rakyat (KUR) merupakan suatu
kredit atau pembiayaan modal kerja dan atau investasi kepada usaha mikro, kecil,
menengah, dan koperasi di bidang usaha produktif dan layak namun belum
bankableyang sebagian dijamin oleh perusahaan penjamin.
Program KUR lahir sebagai respon dari Instruksi Presiden No. 6 Tahun
2007

Tentang

Kebijakan

Percepatan

Pengembangan

Sektor

Riil

dan

Pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah khususnya bidang Reformasi
Sektor Keuangan. Inpres tersebut ditindaklanjuti dengan ditandatanganinya Nota
Kesepahaman

Bersama

(Memorandum

of

Understanding/MoU)

antara

Pemerintah, Lembaga Penjaminan, dan Perbankan pada tanggal 9 Oktober 2007
sebagaimana kemudian diubah dengan addendum pada tanggal 14 Mei 2008
Tentang Penjaminan Kredit/Pembiayaan kepada UMKM dan Koperasi atau yang
lebih populer dengan istilah Program Kredit Usaha Rakyat (KUR). Melalui
program

KUR,

pemerintah

mengharapkan

adanya

akselerasi/percepatan

pengembangan kegiatan perekonomian terutama di sektor riil, dalam rangka
penanggulangan atau pengentasan kemiskinan dan perluasan kesempatan kerja
(Djoko Retnadi. 2008).
Dalam pelaksanaan atau implementasi program KUR, terdapat 3 (tiga)
pilar penting yaitu: pemerintah yang berfungsi membantu dan mendukung
pelaksanaan pemberian kredit berikut penjaminan kredit, Lembaga Penajaminan
yang bertindak selaku penjamin atas kredit/pembiayaan yang disalurkan oleh
Perbankan, dan Perbankan sebagai penerima jamianan berfungsi menyalurkan
kredit kepada UMKM dan Koperasi dengan menggunakan dana internal masingmasing. Mengacu pada landasan hukum KUR tersebut di atas, skema program

 
Universitas Sumatera Utara

 

KUR

 

memiliki

perbedaan

baik

dibandingkan

dengan

program

pemberdayaan/bantuan kepada masyarakat maupun dengan skema kredit program
lain yang pernah dikeluarkan oleh pemerintah. KUR merupakan Kredit Modal
Kerja atau Kredit Investasi yang dibiayai sepenuhnya dari dana perbankan,
diberikan kepada UMKM dan Koperasi baru dengan plafon kredit maksimal Rp.
500 juta. Usaha yang dibiayai merupakan usaha produktif yang feasible namun
belum bankable. Suku bunga ditetapkan maksimal 24 % efektif per tahun untuk
plafon kredit sampai dengan Rp 5 juta dan maksimal 16 % efektif per tahun untuk
plafon kredit di atas Rp 5-500 juta.
Secara nasional, penyaluran KUR yang dilakukan oleh 6 (enam) bank
pelaksana KUR sampai dengan akhir Desember 2008 tercatat sebesar Rp.
12.624,2 miliar untuk 1.671.668 nasabah. Secara sektoral terdapat dua sektor
ekonomi yang menyerap program KUR terbesar yaitu sektor perdagangan, hotel,
dan restoran dengan porsi mencapai 58,5 % atau Rp. 7.388 miliar dan sektor
pertanian dengan porsi 21,9 % atau 2.769,3 miliar dari total KUR yang disalurkan.
Berbicara mengenai pengembangan usaha kecil, hal tersebut tidak terlepas
dari segi permodalan (kredit). Dimana melalui program KUR pengusaha kecil
dapat memperoleh akses kredit yang dapat digunakan sebagai modal untuk
memulai dan membuka usaha baru yang produktif. Selain itu juga, modal atau
kredit akan meningkatkan gairah masyarakat dalam menjalankan berbagai jenis
kegiatan usaha melalui kreatifitas dan inisiatif sendiri untuk meningkatkan taraf
hidupnya atau dengan kata lain modal/kredit tersebut dapat digunakan oleh
pengusaha kecil untuk memperluas dan mengembangkan usahanya sehingga dapat
meningkatkan pendapatan yang diperoleh oleh pengusaha kecil tersebut.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Hasil penelitian yang dilakuakn oleh kementrian Negara Koperasi dan
UMKM tahun 2006 memperkirakan kebutuhan kredit per unit UMKM sebesar Rp
3,87 juta untuk usaha mikro, Rp 148,54 juta untuk usaha kecil, dan Rp 1.241
miliar untuk usaha menengah. Rata-rata kebutuhan UMKM adalah sebesar Rp
6,81 juta, sehingga total kebutuhan kredit untuk UMKM yang diperkirakan
sekarang ini jumlahnya mencapai lebih dari 49 juta, adalah sebesar Rp 333,70
triliun. Sampai dengan akhir Desember 2010 penyaluran KUR sudah mencapai
Rp 30,6 Triliun. Jumlah ini memang terlihat cukup besar dan sudah melebihi
target yang ditetapkan yaitu Rp 30 triliun (Teuku Syarif. 2011).
Pada lingkungan masyarakat pedesaan di Kecamatan Kampung Rakyat,
Kabupaten Labuhan Batu Selatan, banyak terdapat rentenir, atau pengijon yang
memberikan bantuan permodalan kepada para pengusaha kecil dengan
menggunakan jaminan berupa harta benda yang dimiliki oleh para pengusaha
kecil. Hal ini memang dapat membantu permasalahan keuangan yang dihadapi
para pengusaha kecil, tetapi hal tersebut hanya dapat menyelesaikan secara
sementara dan setelah itu para pengusaha kecil akan mendapatkan masalah baru
yaitu pengembalian pinjaman yang disertai dengan tingkat bunga yang tinggi
yaitu 5 % sampai dengan 15 % per bulan. Bagi pengusaha kecil yang terlambat
membayar utang yang diberikan oleh rentenir tersebut, juga akan dikenakan denda
dengan tingkat suku bunga yang tinggi. Oleh sebab itu, pengusaha kecil justru
akan mengalami kesulitan dalam pengembangan usahanya serta pengembalian
pinjaman kepada pihak pemberi pinjaman yaitu rentenir atau ijon.
Sehingga kredit yang diberikan oleh pemerintah melalui program Kredit
Usaha Rakyat ini, diharapkan sesuai dengan kemampuan pengusaha kecil dalam

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

hal penggunaan kredit secara selektif guna mencapai tujuan yang diharapkan serta
tidak membebani pengusaha kecil. Pelaksanaan dari Kredit Usaha Rakyat ini
diharapkan dapat menjadi solusi dari permasalahan yang dihadapi oleh pengusaha
kecil dalam mendapatkan tambahan modal usaha yang mereka butuhkan dengan
kredit yang terjangkau dan prosedur yang sederhana. Dengan tambahan modal
yang didapatkan oleh pengusaha kecil diharapkan dapat meningkatkan serta
mengembangkan usaha yang dimiliknya.
Melihat keberadaan sektor usaha kecil dan menengah yang dikelolah oleh
pengusaha golongan ekonomi lemah (pengusaha kecil) dan permasalahan yang
dihadapi pengusahanya terutama tentang keterbatasan dana (keterbatasan modal),
serta melihat potensi besar yang dimiliki pengusahanya yang layak untuk
dikembangkan, maka atas dasar pemaparan tersebut penulis menetapkan judul
“Implementasi Kredit Usaha Rakyat Dalam Mengembangkan Usaha Kecil
(Studi pada PT. Bank Rakyat Indonesia (persero) Tbk Kantor Unit Pekan
Tolan, Kecamatan Kampung Rakyat, Kabupaten Labuhan Batu Selatan).”
1.2

Rumusan Masalah
Perumusan masalah sangat penting dalam suatu penelitian agar diketahui

arah jalan penelitian tersebut. Suharsimi Arikunto (1993;17) menguraikan bahwa
agar penelitian dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya, maka penulis harus
merumuskan masalahnya sehingga jelas dari mana harus memulai, kemana harus
pergi, dan dengan apa ia melakukan penelitian.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Berdasarkan latar belakang di atas, maka yang menjadi rumusan masalah
dalam penelitian ini adalah “Bagaimana Implementasi Program Kredit Usaha
Rakyat Dalam Mengembangkan Usaha Kecil pada PT. Bank Rakyat
Indonesia Unit Pekan Tolan?
1.3

Tujuan Penelitian
Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah maka tujuan yang

hendak dicapai dalam penulisan skripsi ini adalah:
1. Untuk mengetahui implementasi dalam pemberian Kredit Usaha Rakyat
(KUR) pada PT. Bank Rakyat Indonesia Unit Tolan Pekan.
2. Melihat hubungan yang ditimbulkan dari pemberian kredit yang dilakukan
oleh PT. Bank Rakyat Indonesia Unit Tolan Pekan dalam peningkatan
pendapatan dan pengembangan usaha kecil dan menengah yang dikelolah oleh
pengusaha kecil.
1.4

Manfaat Penelitian
Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah:

1. Secara subjektif, sebagai sarana untuk melatih dan mengembangkan
kemampuan berpikir ilmiah, sistematis dan kemampuan untuk menuliskannya
dalam bentuk karya ilmiah berdasarkan kajian-kajian teori dan aplikasi yang
diperoleh dari Ilmu Administrasi Negara.
2. Secara praktis, hasil penelitian ini diharapkan menjadi masukan atau
sumbangan pemikiran kepada PT. Bank Rakyat Indonesia (persero) Tbk Unit

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Tolan Pekan dalam peningkatan usaha kecil dan menengah yang dikelolah
oleh pengusaha kecil.
3. Secara akademis, penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi baik
secara langsung maupun tidak langsung bagi kepustakaan Departemen ilmu
Administrasi Negara.
1.5

Kerangka Teori
Menurut Kerlinger (dalam Sugiyono, 2004:41) teori adalah seperangkat

konstruk (konsep), definisi, dan proposisi yang berfungsi untuk melihat fenomena
secara sistematik, melalui spesifikasi hubungan antar variabel, sehingga dapat
berguna untuk menjelaskan dan meramalkan fenomena.
Oleh sebab itu, untuk memudahkan penulis dalam menyusun penelitian
ini, maka dibutuhkan suatu landasan berfikir yang dijadikan pedoman untuk
menjelaskan masalah yang disorot. Dengan demikian yang menjadi kerangka teori
dalam penelitian ini adalah:
1.5.1 Implementasi
1.5.1.1 Pengertian Implementasi Kebijakan
Menurut Pressman dan Wildavsky (dalam Tangkilisan 2003 : 17),
implementasi diartikan sebagai interaksi antara penyusunan tujuan dengan saranasarana tindakan dalam mencapai tujuan tersebut, atau kemampuan untuk
menghubungkan dalam hubungan kausal antara yang diinginkan dengan cara
untuk mencapainya. Implementasi mengatur kegiatan-kegiatan yang mengarah
pada penempatan suatu program ke dalam tujuan kebijakan yang diinginkan.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Tiga kegiatan utama yang paling penting dalam implementasi keputusan
menurut Tangkilisan (2003 : 18) adalah :
1.

Penafsiran, yaitu merupakan kegiatan yang menerjemahkan makna
program ke dalam pengaturan yang dapat diterima dan dapat dijalankan.

2.

Organisasi, yaitu merupakan unit atau wadah untuk menempatkan program
ke dalam tujuan kebijakan.

3.

Penerapan yang berhubungan dengan perlengkapan rutin bagi pelayanan,
upah, dan lain-lainnya.
Dalam setiap perumusan kebijakan apakah menyangkut proram maupun

kegiatan-kegiatan selalu diiringi dengan suatu tindakan pelaksanaan atau
implementasi. Betapa pun baiknya suatu kebijakan tanpa implementasi maka tidak
akan banyak berarti. Implementasi kebijakan bukanlah sekedar bersangkut paut
dengan mekanisme penjabaran keputusan-keputusan politik ke dalam prosedur
rutin lewat saluran-saluran birokrasi, melainkan lebih dari itu, ia menyangkut
masalah konflik, keputusan dan siapa yang memperoleh apa dari suatu kebijakan
(Grindle dalam Wahab, 1990 :59). Oleh sebab itu, tidak berlebihan jika dikatakan
implementasi kebijakan merupakan aspek yang penting dari keseluruhan proses
kebijakan. Ini menunjukkan adanya keterkaitan yang erat antara perumusan
kebijakan dengan implementasi kebijakan dalam arti walaupun perumusan
dilakukan dengan sempurna namun apabila proses implementasi tidak bekerja
sesuai persyaratan, maka kebijakan yang semula baik akan menjadi jelek begitu
pula sebaliknya. Dalam kaitan ini, seperti dikemukakan oleh wahab (1990:51),
menyatakan bahwa pelaksanaan kebijakan adalah sesuatu yang penting, bahkan
jauh lebih penting daripada pembuatan kebijaksanaan. Kebijaksanaan hanya

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

sekedar impian atau rencana bagus yang tersimpan dalam arsip kalau tidak
mampu diimplementasikan.
Van Master dan Van Horn (dalam Wahab, 1990:51), merumuskan proses
implementasi atau pelaksanaan sebagai berikut : “tindakan-tindakan yang
dilakukan

oleh

individu

atau

pejabat-pejabat

atau

kelompok-kelompok

pemerintah/swasta yang diarahkan pada tercapainya tujuan-tujuan yang telah
ditetapkan dan digariskan dalam keputusan kebijaksanaan. Sedangkan dalam
Cheema dan Rondinelii (Wibawa, 1994 :19), implementasi adalah sebagai berikut
:”Dalam pengertian luas, implementasi maksudnya adalah pelaksanaan dan
melakukan suatu program kebijaksanaan dan dijelaskan bahwa satu proses
interaksi diantara merancang dan menentukan seseorang yang diinginkan”.
Selanjutnya Jones (dalam Hesel Nogi, 2002 :23) menyebutkan apakah
implementasi program efektif atau tidak, maka standar penilaian yang dapat
dipakai adalah sebagai berikut:
1.

Organisasi

Maksudnya di sini adalah bahwa organisasi/instansi PT. Bank Rakyat
Indonesia (persero) Tbk yang selanjutnya organisasi tersebut harus memiliki
struktur organisasi, adanya sumber daya manusia sebagai tenaga pelaksana
perlengkapan atau alat-alat kerja serta didukung dengan perangkat hukum yang
jelas. Struktur organisasi yang kompleks, struktur ditetapkan sejak semula dengan
desain dari berbagai komponen atau subsistem yang ada tersebut.
Sumber daya manusia yang berkualitas yang berkaitan dengan kemapuan
pegawai dalam melaksanakan tugas-tugasnya. Pegawai dalam hal ini adalah

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

petugas-petugas yang terlibat dalam pelaksanaan pemberian Kredit Usaha Rakyat.
Agar tugas-tugas dapat dilaksanakan secara efektif maka setiap unsur dituntun
memiliki kemampuan yang memadai dengan bidang tugasnya.
2.

Interpretasi

Maksudnya di sini adalah agar implementasi dapat dilaksanaan sesuai
dengan

peraturan

atau

ketentuan

yang

berlaku,

harus

dilihat

apakah

pelaksanaannya telah sesuai dengan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis
yang dikeluarkan oleh pejabat yang berwenang. Hal tersebu dapat dilihat dari :
a.

Sesuai dengan peraturan, berarti setiap pelaksanaan kebijakan harus sesuai
dengan peraturan yang berlaku.

b.

Sesuai dengan petunjuk pelaksana, berarti pelaksanaan dari peraturan sudah
dijabarkan

cara

pelaksanaannya

pada kebijaksanaan yang bersifat

aministratif, sehingga memudahkan pelaksana dalam melakukan aktivitas
pelaksanaan program.
c.

Sesuai dengan petunjuk teknis, berarti kebijaksanaan yang sudah
dirumuskan bantuk petunjuk pelaksana dirancang lagi secara teknis agar
memudahkan dalam operasionalisasi program. Petunjuk teknis ini bersifat
strategis lapangan agar dapat berjalan efisian dan efektif, rasional dan
realistis.
3.

Penerapan

Maksud penerapan disini yaitu peraturan kebijakan yang berupa petunjuk
pelaksana dan petunjuk teknis telah berjalan sesuai dengan ketentuan dimana

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

untuk dapat melihat ini harus pula dilengkapi dengan adanya prosedur kerja yang
jelas, program kerja serta jadwal kegiatan disiplin. Hal ini dapat dilihat dari :
a.

Program kerja yang sudah ada memiliki prosedur kerja agar dalam
pelaksanaannya tidak terjadi tumpang tindih, sehingga tidak bertentangan
antara inti kegiatan yang terdapat di dalamnya.

b.

Program kerja harus sudah terprogram dan terencana dengan baik, sehingga
tujuan program dapat direalisasikan dengan efektif.

c.

Jadwal kegiatan disiplin berarti program yang sudah ada harus dijadwalkan
kapan dimulai dan diakhirinya agar mudh dalam megadakan evaluasi.
Dalam hal ini diperlukan adanya tanggal pelaksanaan dan rampungnya
sebuah program yang sudah ditentukan sebelumnya.

1.5.1.2 Proses Implementasi Kebijakan
Implementasi sebuah kebijakan secara konseptual bisa dikatakan sebagai
sebuah proses pengumpulan sumber daya (alam, manusia maupun biaya) dan
diikuti dengan penentuan tindakan-tindakan yang harus diambil untuk mencapai
tujuan kebijakan. Rangkaian tindakan yang diambil tersebut merupakan bentuk
transformasi rumusan-rumusan yang diputuskan dalam kebijakan menjadi polapola operasional yang pada akhirnya akan menimbulkan perubahan sebagaimana
diamanatkan dalam kebijakan yang telah diambil sebelumnya. Hakikat utama
implementasi adalah pemahaman atas apa yang harus dilakukan setelah sebuah
kebijakan diputuskan. (http://hykurniawan.wordpress.com/2010/02/26/konsepimplementasi-kebijakan-publik/)

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Untuk dapat mengkaji dengan baik suatu implementasi kebijakan publik
perlu diketahui variabel atau faktor-faktor penentunya. Van Meter dan Van Horn
dalam Winarno (2007 : 155) mengemukakan delapan variabel penting yang
tercakup dalam suatu proses implementasi, yaitu :
1. Ukuran-Ukuran Dasar dan Tujuan Kebijakan
Variabel ini didasarkan pada kepentingan utama terhadap faktor-faktor
yang menentukan kinerja kebijakan. Identifikasi indikator-indikator kinerja
merupakan tahap penting dalam analisis implementasi kebijakan. Indikatorindikator kinerja ini menilai sejauh mana ukuran-ukuran dasar dan tujuan-tujuan
kebijakan telah direalisasikan, yang kemudian dapat digunakan dalam mengurai
tujuan-tujuan keputusan kebijakan secara menyeluruh.
2. Sumber-Sumber Kebijakan
Sumber-sumber kebijakan layak mendapat perhatian karena menunjang
keberhasilan implementasi kebijakan. Sumber-sumber yang dimaksud mencakup
dana atau perangsang (incentive) lain yang mendorong dan memperlancar
implementasi yang efektif. Dalam beberapa kasus, besar kecilnya dana akan
menjadi faktor yang menentukan keberhasilan implementasi kebijakan.
3. Komunikasi Antar Organisasi dan Kegiatan-Kegiatan Pelaksanaan
Implementasi akan berjalan efektif bila ukuran-ukuran dan tujuan-tujuan
dipahami oleh individu yang bertanggung jawab dalam kinerja kebijakan. Oleh
karena itu, sangat penting untuk memberi perhatian yang besar pada ketepatan
komunikasi antar pelaksana kebijakan, dan konsistensi atau keseragaman dari
ukuran dasar dan tujuan-tujuan yang dikomunikasikan dengan berbagai sumber
informasi.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

4. Karateristik Badan-Badan Pelaksana
Dalam melihat karateristik badan-badan pelaksana, pembahasan ini tidak
bisa lepas dari struktur birokrasi. Struktur birokrasi diartikan sebagai karateristik,
norma dan pola-pola hubungan dalam badan-badan eksekutif yang mempunyai
hubungan, baik potensial maupun nyata dengan apa yang mereka miliki dengan
menjalankan kebijakan.
5. Kondisi Ekonomi, Sosial dan Politik
Variabel ini mencakup sumber daya ekonomi, partisipasi publik yang ada
di lingkungan serta lingkungan yang mendukung keberhasilan atau pun menolak
implementasi kebijakan.
6. Kecenderungan Pelaksanaan
Arah kecenderungan pelaksanaan terhadap ukuran-ukuran dasar dan
tujuan-tujuan kebijakan merupakan suatu hal yang sangat penting. Penerimaan
terhadap ukuran-ukuran dasar dan tujuan-tujuan kebijakan yang diterima secara
luas oleh pelaksana kebijakan akan menjadi pendorong keberhasilan bagi
implementasi kebijakan.
7. Kaitan Antara Komponen-Komponen Model
Komponen yang dimaksud disini ukuran-ukuran dasar dan tujuan,
komunikasi antar organisasi dan kegiatan-kegiatan pelaksanaannya, karateristik
dari badan pelaksana dan kecenderungan para pelaksana yang semuanya saling
berkaitan dalam mengimplementasikan kebijakan.
8. Masalah Kapasitas
Kapasitas

merupakan

salah

satu

faktor

yang

berpengaruh

bagi

implementasi kebijakan. Hal ini menyangkut staf yang terlatih dan banyaknya

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

pekerjaan yang dikerjakan, sumber-sumber keuangan dan hambatan-hambatan
waktu yang bisa menjadikan implementasi kebijakan tidak berjalan dengan baik.
Selain kedelapan variabel penting yang dikemukakan Van Meter dan Van
Horn tersebut, George C. Edwards III juga mengemukakan empat variabel yang
sangat

menentukan

keberhasilan

implementasi

suatu

kebijakan.

(http://mulyono.staff.uns.ac.id/2009/05/28/model-implementasi-kebijakan-georgeedward-iii/) Keempat variabel tersebut adalah:
1. Komunikasi
Proses penyampaian informasi baik antar pegawai maupun komunikasi
pegawai dengan masyarakat yang dapat dilakukan melalui sosialisasi program.
2. Sumber Daya
Sumber daya yang dimaksud mencakup sumber daya manusia yang
memadai di bidang administrasi, ketersediaan informasi maupun fasilitas-fasilitas
pendukung seperti perangkat teknologi informasi, perelengkapan kantor, serta
sumber dana yang mencukupi untuk pelaksanaan program.
3. Disposisi atau Sikap
Disposisi atau sikap disini maksudnya adalah keinginan dan sikap dari
berbagai

pihak

untuk

mendukung

suatu

kebijakan.

Hal

ini

meliputi

penyempurnaan pelayanan dan adanya komitmen dari seluruh aparat pemerintah
dalam memberikan pelayanan prima serta adanya keinginan kuat dari masyarakat
untuk terus melakukan perbaikan.
4. Struktur Organisasi
Yaitu tatanan organisasi yang mengatur pedoman kerja dan penjabaran
wilayah tanggung jawab setiap aparatur pelaksana kebijakan.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1.5.2

Pengertian Bank
Istilah bank berasal dari kata “banco” (bahasa Italia) yang berarti bangku.

Banco ini pada mulanya adalah tempat penukaran uang untuk memperolah uang
yang berlaku disuatu tempat. Orang yang melakukannya disebut pedagang uang,
sedangkan tempat penukaran uang yang dilakukan disebut “bacus”. Usaha ini
kemudian berkembang dengan menrima tabungan, penitipan atau meminjamkan
uang

dengan

memungut

bunga

pinjaman.

(http://manskm.blogspot.com/2009/03/pengertian-bank.html)
Menurut Prof. G.M. Verryn Stuart di dalam bukunya Bank Politik
mengatakan bahwa bank adalah suatu badan yang bertujuan untuk memuaskan
kebutuhan kredit, baik dengan alat-alat pembayaran sendiri, dengan uang yang
diperolehnya dari orang lain, maupun dengan jalan memperedarkan alat-alat
penukar uang berupa uang giral. (O.P. Simorangkir, 2004:10)
Pengertian bank menurut UU No.7 Tahun 1992 tentang perbankan:
1. Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam
bentuk simpanan, dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam rangka
meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
2. Bank umum adalah bank yang dapat memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1.5.3 Kredit
1.5.3.1 Pengertian Kredit
Kredit berasal dari bahasa Yunani yaitu Credere artinya kepercayaan, dan bahasa
Latin Creditum yang artinya kepercayaan akan kebenaran. Oleh karena itu dasar
dari pemberian kredit adalah kepercayaan (http://id.shvoong.com/businessmanagement/1988528-kredit). Kredit adalah pemberian prestasi oleh suatu pihak
lain yang akan dikembalikan lagi pada suatu masa teretntu disertai dengan kontra
prestasi berupa bunga dengan kata lain, uang atau yang diterima sekarang akan
dikembalikan pada masa yang akan datang
Menurut Undang-Undang Perbankan No.10 tahun 1998, Kredit adalah
penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu berdasarkan
kesepakatan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank pihak
peminjam yang mewajibkan kedua belah pihak untuk melunasi hutangnya setelah
jangka waktu tertentu dengan pemberian bunga.
Menurut Rahmad Firdaus (1985:12) dalam buku Analisa kredit, menyebutkan
yang dimaksud dengan kredit adalah penyerahan sesuatu yang berharga kepada
pihak lain, apakah uang, barang atau jasa dengan janji, bahwa di hari tertentu
penerimanya akan membayarnya secara ekivalen/sebanding.
1.5.3.2 Jenis-Jenis Kredit Perbankan
Menurut Drs. Mohamad Djumhana, SH (yang dikutip oleh H. Budi
Untung,SH, MM) dalam bukunya Kredit Perbankan di Indonesia mengatakan
bahwa kredit terdiri dari beberapa jenis bila diluhat dari berbagai pandangan.
Dalam hal ini macam atau jenis kredit yang ada juga tidak bisa dipisahkan dari
kebijaksanaan perkreditan yang digariskan sesuai tujuan pembangunan. Jenis
Kredit dapat dibedakan menurut beberapa kriteria, yaitu: dari kriteria lembaga

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

pemberi-penerima kredit, jangka waktu serta penggunaan kredit,kelengkapan
dokumen perdagangan.
Dari segi lembaga pemberi dan penerima kredit, dapat digolongkan
sebagai berikut:
1. Kredit perbankan kepada masyarakat untuk kegiatan usaha dan konsumsi
Menurut Dr. Faried Wijaya M.,M.A. (1999:46), harus dibedakan antara
kredit produksi kepada dunia usaha dengan kegiatan konsumsi
masyarakat. Pemberian kredit kepada masyarakat unuk konsumsi yaitu
suatu bank memberikan kredit berupa cicilan dalam pembelian barangbarang konsumsi seperti mobil, sepeda motor, dan perabot rumah tangga
lainnya. Sedangkan kredit perbankan untuk kegiatan usaha dapat
dibedakan menjadi 3 yaitu:
(1) Kredit Investasi
Kredit investasi ini merupakan program pemerintah yang ditujukan
untuk mendorong kegiatan usaha kecil dengan kesempatan kerja
yang besar atau usaha padat tenaga kerja. Pemberian kredit
investasi

ini

ditujukan

dalam

pemberian

fasilitas

bagi

pengembangan dunia usaha yang bersifat padat modal.
(2) Kredit Eksploatasi
Kredit eksploatasi merupakan program kredit perbankan yang
berhubungan dengan pembiayaan modal kerja berjangka pendek
kepada dunia usaha.
(3) Kredit untuk golongan Ekonomi lemah

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Kredit untuk gongan Ekonomi Lemah ini mulai dilaksanakan sejak
Repelita III, yang merupakan program pemerintah untuk
membantu dan mengembangkan produsen dan golongan ekonomi
lemah di bidang industry kecil dan menengah, pengolahan hasilhasil pertanian dan jasa-jasa serta perdagangan. Pelaksanaan dari
kredit untuk golongan Ekonomi Lemah ini diberikan dalam bentuk
program pemberian kredit KIK (Kredit Industri Kecil) dan KUR
(Kredit Usaha Rakyat). Pemberian kredit ini diharapkan akan
menaikkan pendapatan pengusaha kecil disamping itu juga
diharapkan dapat meningkatkan pendapatan pengusaha kecil dan
juga dapat menciptakan kesempatan kerja cukup besar.
2. Kredit Likuiditas
Kredit likuiditas merupakan kredit yang diberikan oleh Bank sentral
kepada bank-bank yang beroperasi di Inonesia, yang selanjutnya
digunakan untuk membiayai perkreditannya. Kredit ini dilaksanakan oleh
Bank Indonesia sesuai dengan pasal 29 UU Bank Sentral tahun 1968,
Yaitu memajukan urusan perkreditan dan sekaligus bertindak sebagai
pengawas atas urusan kredit tersebut.
3. Kredit Langsung
Kredit langsung merupakan kredit yang diberikan oleh Bank Indonesia
kepada lembaga pemerintah atau semi pemerintah
Menurut jangka waktunya, kredit dikelompokkan menjadi:

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1. Kredit jangka pendek
Yaitu kredit yang berjangka waktu maksimum 1 tahun. Bentuknya dapat
berupa kredit rekening Koran, kredit penjualan, kredit pembeli, dan kredit
wesel.
2. Kredit jangka Menengah
Yaitu kredit berjangka waktu antara 1 tahun sampai 3 tahun.
3. Kredit jangka Panjang
Kredit yang berjangka waktu lebih dari 3 tahun
Dilihat dari segi besar-kecilnya aktivitas perputaran perusahaan, maka kredit
dapat digolongkan menjadi:
1. Kredit kecil
Yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang digolongkan sebagai
pengusaha kecil. Kredit ini dilaksanakan berdasarkan kebijaksanaan
Januari 1990 yang mengharuskan bank-bank menyalurkan 20% kreditnya
kepada kegiatan usaha kecil (Kredit Usaha Kecil) yang realisasinya
sebagai penilaian kesehatan sebuah Bank.
2. Kredit Menengah
Yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang asetnya lebih besar
daripada pengusaha kecil

3. Kredit Besar
Yaitu kredit yang diberikan kepada pengusaha yang asetnya besar. Dan
biasanya

kredit

digunakan

untuk

memperluas

jaringan

usaha

perusahaannya.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1.5.3.3 Fungsi dan Manfaat Kredit Perbankan
Fungsi kredit perbankan dapat dirasakan baik oleh dunia usaha maupun
bagi lembaga keuangan pemberi kredit tersebut.
Bagi dunia usaha, kredit dapat berfungsi sebagai:
1. Sebagai

sumber

permodalan

untuk

menjaga

kelangsungan

atau

meningkatkan usahanya
2. Pengembalian kredit wajib dilakukan tepat waktu, diharapkan dapat
diperoleh dari keuntungan usahanya
Bagi lembaga keuangan, kredit dapat berfungsi sebagai penyalur dana masyarakat
dalam bentuk kredit kepada dunia usaha
Selain tiu juga, Pemberian kredit perbankan dapat bermanfaat bagi debitur
atau penerima pinjaman dan juga bermanfaat bagi lembaga keuangan sebagai
pemberi kredit.
Bagi debitur atau bidang usaha:
1. Memberi keuntungan usaha dengan adanya tambahan modal dan
berkembangnya usaha.
2. Dapat memberikan peningkatan pendapatan bagi pengusaha untuk
mengembangkan usahnya.
Bagi lembaga keuangan, kredit dapat berfungsi sebagai memberi keuntungan dari
selisih bunga pemberian kredit atau jasa lainnya.
1.5.4 Kredit Usaha Rakyat

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Kredit Usaha Rakyat (KUR) adalah salah satu jenis kredit yang terbentuk
dari hasil kerjasama dengan pemerintah. Kredit ini diberikan melalui bank sebagai
kreditur atau penyedia dana untuk masyarakat yang ingin membangun usaha
sendiri. Karena merupakan bagian dari program kerja pemerintah maka
pengucuran dari KUR ini umumnya dilakukan oleh Bank Rakyat Indonesia (BRI)
dimana Bank Rakyat Indonesia (BRI) merupakan bank milik negara.
KUR ini adalah kredit yang ditujukan bagi peminjam yang ingin merintis
usaha sendiri tetapi masih dengan skala mikro, kecil dan menengah. Bank Rakyat
Indonesia sendiri memiliki komitmen untuk untuk membantu mengembangkan
Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) serta meningkatkan kesejahteraan
masyarakat. Salah satu bentuk komitment itu adalah dengan dibukanya Kredit
untuk Modal usaha bagi UMK dan koperasi yang disebut dengan KUR. KUR ini
merupakan alternatif bagi Usaha Kecil, Mikro dan Koperasi untuk mendapatkan
modal usaha. Kendala yang seringkali dihadapi oleh pengusaha Kecil, Mikro dan
Koperasi adalah masalah permodalan di dalam mengembangkan usahanya.
KUR sendiri pertama kali diluncurkan oleh Presiden Susilo Bambang
Yudhoyono pada tanggal 5 November 2007. Tujuan diluncurkannya KUR adalah
untuk mempercepat pengembangan sektor riil dan pemberdayaan UMKM, untuk
meningkatkan akses pembiayaan kepada UMKM dan Koperasi dan untuk
penanggulangan kemiskinan dan perluasan kesempatan kerja. Sampai dengan
akhir tahun 2006, jumlah unit UMKM (Usaha Mikro Kecil dan Menengah) di
Indonesia mencapai angka 48,8 juta unit usaha. Namun demikian, dari jumlah
tersebut, yang telah memperoleh kredit dari perbankan hanya sekitar 39,06% atau
19,1 juta, sehingga sisanya sejumlah 29,7 juta sama sekali belum tersentuh

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

perbankan. Dari sejumlah 48,8 juta UMKM tersebut ternyata 90 persennya adalah
Usaha Mikro yang berbentuk usaha rumah tangga, pedagang kaki lima, dan
berbagai jenis usaha mikro lain yang bersifat informal, di mana pada skala inilah
paling banyak menyerap tenaga kerja (pro job) dan mampu menopang
peningkatan taraf hidup masyarakat (pro poor).
Pada dasarnya, KUR merupakan modal kerja dan kredit investasi yang
disediakan secara khusus untuk unit usaha produktif melalui program penjaminan
kredit. Perseorangan, kelompok atau koperasi dapat mengakses program ini
dengan kredit maksimum Rp 500 juta. Sumber dana adalah bank yang ditunjuk
dengan tingkat bunga maksimum 16 persen per tahun. Persentase kredit yang
dijamin adalah 70 persen dari alokasi total kredit yang disedikan oleh bank
tersebut. Masa pinjam kredit untuk modal kerja maksimum 3 tahun dan 5 tahun
untuk investasi. Untuk agribisnis, bidang usaha yang layak adalah input produksi
hingga penyediaan alat dan mesin pertanian, aktivitas on-farm, dan pengolahan
dan pemasaran hasil-hasil pertanian. Secara nasional penyaluran KUR banyak
diarahkan ke sektor perdagangan, restoran dan hotel yang mencapai 55 % dari
total penyaluran KUR diikuti dengan penyaluran ke sektor pertanian sebesar 27 %
dan sektor lain sebesar 9 %.
Ada tiga Skim yang dapat dilayani oleh Kredit Usaha Rakyat (KUR) ini yaitu :
1. KUR Ritel
Untuk KUR Ritel, Modal usaha dengan plafond Rp. 5 Juta s/d Rp. 500 juta dapat
di layani Kantor cabang BRI dan Kantor Cabang Pembantu.
2. KUR MIKRO

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

Untuk KUR Mikro, Modal Usaha dengan plafond dibawah Rp. 5 juta, dapat
dilayani oleh BRI Unit.
3. KUR Linkage
KUR Linkage, ditujukan untuk BKD, KSP/USP, BMT, LKM lainnya dapat
dilayani di Kantor Cabang dan Kantor Cabang Pembantu. Plafond kredit Rp. 5
Juta s/d Rp. 500 juta. Pinjaman LKM ke end user maksimal Rp. 5 juta.
1.5.4.1 Syarat Pemberian Kredit Usaha Rakyat
Dalam penyaluran dana KUR, BRI menetapkan beberapa syarat dalam
pengajuan KUR itu sendiri terhadap calon penerimanya atau disebut juga debitur.
Syarat-syarat dalam bentuk berkas-berkas yang harus dilengkapi oleh debitur
dalam peminjaman KUR yang diberlakukan oleh BRI tersebut antara lain yaitu:
BRI sebagai kreditur tentu saja harus memperhatikan kondisi dan latar belakang
dari krediturnya dah harus benar-benar teliti menilai permohonan kredit dari
debitur sesuai dengan prinsip-prinsip yang ada yaitu:
1. Bank hanya memberikan kredit apabila permohonan kredit diajukan secara
tertulis. Hal ini berlaku baik untuk kredit baru, perpanjangan jangka waktu,
tambahan kredit, maupun permohonan perubahan persyaratan kredit,
2. Permohonan kredit harus memuat informasi yang lengkap dan memenuhi
persyaratan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh bank itu sendiri,
3. Bank harus memastikan kebenaran data informasi yang disampaikan dalam
permohonan kredit.

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

1.5.4.2 Tahap-Tahap Pengajuan dan Pemberian Kredit Usaha Rakyat
Adapun tahap-tahap dalam mengajukan permohonan KUR terhadap Bank
Rakyat Indonesia antara lain adalah :
1. Calon debitur mengajukan permohonan KUR secara tertulis kepada pihak BRI
Unit Tolan Pekan. Calon debitur KUR datang ke kantor BRI Unit Tolan Pekan,
kemudian dengan dibantu oleh Customer Service, calon debitur KUR mengisi
formulir pendaftaran atau formulir pengajuan permohonan KUR yang sudah
disediakan pihak bank, kemudian ditandatangani oleh pemohon. Calon debitur
KUR diharuskan memenuhi persyaratan yang telah ditetapkan dalam hal
pengajuan permohonan KUR. KUR diperkenalkan sebagai kredit yang mudah
didapat, maka syarat-syarat yang ditetapkan pun sangat sederhana. Syarat-syarat
yang perlu disertakan adalah bukti identitas diri berupa fotokopi Kartu Tanda
Penduduk (KTP), fotokopi Kartu Keluarga (KK), dan Surat Keterangan Usaha.
2. Tahap Analisis Kredit/ Tahap Pemeriksaan
Berdasarkan arahan Bank Indonesia sebagaimana termuat dalam SK
Direksi Bank Indonesia No. 27/162/KEP/DIR tanggal 31 Maret 1995, setiap
permohonan kredit yang telah memenuhi syarat harus dianalisis secara tertulis
dengan pinsip sebagai berikut :
a. Bentuk, format, dan kedalaman analisis kredit ditetapkan oleh bank yang
disesuaikan dengan jumlah dan jenis kredit,
b. Analisis kredit harus menggambarkan konsep hubungan total permohonan
kredit. Ini berarti bahwa persetujuan pemberian kredit tidak boleh
berdasarkan semata-mata atas pertimbangan permohonan untuk satu

 
Universitas Sumatera Utara

 

 

transaksi atau satu rekening kredit dari pemohon, namun harus didasarkan
atas dasar penilaian seluruh kredit dari pemohon kredit yang telah
diberikan dan atau

Dokumen yang terkait

Analisis Pengaruh Kredit Usaha Rakyat (KUR) Terhadap Tingkat produktivitas Hasil Panen Padi di Kecamatan Air Putih Kabupaten Batu Bara

13 132 73

Analisis Fasilitas Kredit Perumahan Rakyat Terhadap Kepemilikan Rumah Pada Masyarakat Kota Medan Di Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Cabang Medan

0 37 94

Pengaruh Kredit Usaha Rakyat (KUR) terhadap Pendapatan Usaha Tani Kelapa Sawit di Kecamatan Aek Kuasan Kabupaten Asahan

14 113 76

Implementasi Kredit Usaha Rakyat dalam Mengembangkan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Cabang Stabat

9 138 130

Analisis Fasilitas Kredit Perumahan Rakyat Terhadap Kepemilikan Rumah Oleh Masyarakat Kota Medan Di Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk Cabang Medan

1 41 81

Pengaruh Program Kredit Usaha Rakyat PT. Bank Rakyat Indonesia Unit Teluk Panji Terhadap Kehidupan Sosial Ekonomi Masyarakat Di Desa Teluk Panji Kecamatan Kampung Rakyat Kabupaten Labuhanbatu Selatan

1 42 224

Efektivitas Penyaluran Kredit Usaha Rakyat KUR) Pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Unit Bangkatan Binjai

30 200 67

PELAKSANAAN PEMBERIAN KREDIT USAHA RAKYAT TANPA AGUNAN PADA PT. BANK RAKYAT INDONESIA ( Persero. Tbk ) UNIT DALUNG.

0 0 16

PENANGANAN KREDIT USAHA RAKYAT (KUR) BERMASALAH PADA PT.BANK RAKYAT INDONESIA (PERSERO) TBK. UNIT GATOT SUBROTO DENPASAR.

0 5 45

BAB I PENDAHULUAN - Implementasi Kredit Usaha Rakyat dalam Mengembangkan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah pada PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Cabang Stabat

0 1 50