Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU” (Studi Deskriptif Kuantitatif Untuk Mengetahui Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU).

POLA PENGGUNAAN TWITTER DI KALANGAN MAHASISWA FISIP USU
SKRIPSI
ANINDITA PUTRI ASMARANI 100904109

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
DEPARTEMEN ILMU KOMUNIKASI

MEDAN 2014
1

Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

POLA PENGGUNAAN TWITTER DI KALANGAN MAHASISWA FISIP USU
(Studi Deskriptif Kuantitatif Mengenai Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP Universitas Sumatera Utara)
SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelarsarjana Program Strata 1 (S1) pada Departemen Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas
Sumatera Utara
Anindita Putri Asmarani 100904109
DEPARTEMEN ILMU KOMUNIKASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2014
2 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Penelitian ini berjudul “Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU” (Studi Deskriptif Kuantitatif Untuk Mengetahui Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU). Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui motif, intensitas, dan manfaat Twitter di kalangan mahasiswa FISIP USU. Objek dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa FISIP USU yang masih aktif menjalani perkuliahan dan merupakan anggota (pemilik account) Twitter.
Teori yang digunakan adalah teori komunikasi, komunikasi massa, new media, internet, situs Twitter dan Uses and Gratifications. Populasi dalam penelitian ini berjumlah 4025 orang. Untuk menentukan jumlah sampel digunakan rumus Taro Yamane dengan presisi 10% dan tingkat kepercayaan 90% maka diperoleh sampel sebanyak 98 mahasiswa.
Teknik penarikan sampel mengunakan Proposional Stratified Samplingdan Purposive Sampling. Teknik pengumpulan data, peneliti menggunakan metode kuesioner(Field Research) dan metode kepustakaan (Library Research)dengan kuesioner yang berisi 24 pertanyaan tertulis, yang harus dijawab oleh para responden. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif, yaitu hanya memaparkan situasi atau peristiwa, tidak menguji hipotesis atau membuat prediksi. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisa tabel tunggal dan tabel silang dengan menggunakan Statistical Product and System Solution (SPSS) 13.0.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat frekuensi penggunaan jejaring sosial Twitter mahasiswa FISIP USU dalam seminggu tergolong sering. Mereka sering menggunakannya ketika memiliki waktu luang dan mereka bisa mengatur waktu penggunaan Twitter sesuai kebutuhan mereka. Motif mahasiswa FISIP USU mengakses Twitter yaitu untuk mendapatkan informasi mengenai pengguna lainnya, untuk memiliki account di Twitter, untuk dapat berbagi masalah dan mendapatkan feedback, untuk menjalin hubungan dengan orang lain dan sebagai wadah untuk pelepasan emosi. Serta manfaat yang mahasiswa FISIP USU dapatkan dari Twitter yaitu mendapatkan berita-berita lokal maupun internasional yang ter-update, mendapatkan informasi mengenai pengguna lain, menambah teman, mengetahui tanggapan pengguna lain mengenai suatu hal, dan juga menjadi hiburan.
Kata kunci: Internet, Twitter, Sosial Media, Deskriptif Kuantitatif
3
Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

ABSTRACT
This research entitled “The Usage Patterns of Twitter among FacultyofSocialandPoliticalScienceUniversity ofNorth Sumatra’s Students” (Quantitative Descriptive Study to Know The Usage Patterns of Twitter among FacultyofSocialandPoliticalScienceUniversity ofNorth Sumatra’s Students. This research wasconducted to determine themotive, the intensity, andthe benefits ofTwitter among FISIP USU’s students. The objects in this research were allstudents oftheFISIPUSU which is stillactivelyundergoingthe courseand is a member of Twitter.
Theories that are considered relevant to this study are: Communication, Mass Communication, New Media, Internet, Twitter, and Uses and Gratifications. The population in this research amounted to 4025 men.Todetermine thenumber of samplesusedTaro Yamane formulawitha precisionof 10%and aconfidencelevel of90%, thenobtained a sample of98students.
The sampling techniques using aproportionalstratified samplingandpurposivesampling. Data collection techniques, researchers used aquestionnairemethod(Field Research) and themethods of literature(Library Research), witha questionnaire containing24questionsin writing, whichmustbe answeredbytherespondents.Thedata analysis techniqueusinga singletableanalysis and cross table analysis, withuse ofthe StatisticalProduct andSystem Solution(SPSS) 13.0.
The results showedthat thelevel offrequency ofuse of social networkingTwitterFISIPUSU’sstudentsare oftenclassifiedin a week.Theyoftenuse itwhentheyhave free timeandcanset the timeaccording to the needsof theiruse ofTwitter. The motive for access Twitteristoobtaininformation aboutotherusers, tohave an accounton Twitter, tobe able toshareproblemsandgetfeedback, toforgerelationshipswithother peopleandas a placetoreleaseemotions.The benefits that students get from Twitteris getting local news and international that was updated, get information about other users, add friends, see what the other users on a matter, and also be an entertainment.
Key words: Internet, Twitter, Social Media, Quantitative Descriptive
4
Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI
ABSTRAK ........................................................................................................... i ABSTRACT .......................................................................................................... ii KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii DAFTAR ISI ....................................................................................................... vi DAFTAR TABEL .............................................................................................. ix DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xii
BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Masalah .................................................................................. 1 1.2 Perumusan Masalah ........................................................................................ 4 1.3 Pembatasan Masalah ........................................................................................ 4 1.4 Tujuan Penelitian ............................................................................................ 4 1.5 Manfaat Penelitian ........................................................................................... 5
BAB II URAIAN TEORITIS ............................................................................ 6 2.1 Komunikasi Massa ......................................................................................... 7
2.1.1 Pengertian Komunikasi dan Komunikasi Massa ................................. 7 2.1.2 Unsur-unsur Komunikasi Massa .......................................................... 8 2.1.3 Fungsi Komunikasi Massa ................................................................... 9 2.1.4 Media Komunikasi Massa .................................................................... 9 2.2 Internet ......................................................................................................... 10 2.2.1 Pengertian Internet ............................................................................. 10 2.2.2 Manfaat Internet ................................................................................. 12 2.2.3 Dampak Internet .................................................................................. 13 2.3 New Media .................................................................................................... 14 2.4 Twitter ........................................................................................................... 17
5 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

2.4.1 Asal Mula Twitter ............................................................................... 19 2.4.2 Konten Twitter ................................................................................... 20 2.4.3 Manfaat Twitter ................................................................................... 21 2.5 Uses and Gratifications Theory .................................................................... 22 2.6 Kerangka Konsep ......................................................................................... 26 2.6.1 Pola Penggunaan ................................................................................. 26 2.6.2 Twitter ................................................................................................. 26 2.6.3 Karakteristik Responden ..................................................................... 27 2.7 Model Teoritis ............................................................................................... 27 2.8 Operasional Variabel ...................................................................................... 28 2.9 Definisi Operasional ...................................................................................... 28
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ....................................................... 31 3.1 Metodologi Penelitian ................................................................................... 38
3.1.1 Metode Penelitian ............................................................................... 31 3.1.2 Lokasi Penelitian ................................................................................ 31 3.2 Deskripsi Lokasi Penelitian ........................................................................... 31 3.2.1 Sejarah Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik USU ........................... 31 3.2.2 Program Studi ..................................................................................... 39 3.2.3 Visi dan Misi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik USU .................. 39 3.2.4 Tujuan, Tugas dan Fungsi FISIP USU ................................................ 40 3.3 Populasi dan Sampel ...................................................................................... 41 3.3.1 Populasi ................................................................................................ 41 3.3.2 Sampel .................................................................................................. 42 3.4 Teknik Penarikan Sampel ............................................................................. 43 3.4.1 Sampel Stratifikasi Proporsional .......................................................... 43 3.4.2 Purposive Sampling ............................................................................. 44
6 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

3.5 Teknik Pengumpulan Data ........................................................................... 45 3.5.1 Penelitian Kepustakaan (Library Research) ........................................ 45 3.5.2 Penelitian Lapangan (Field Research) ................................................. 45
3.6 Teknik Analisis Data ..................................................................................... 45 3.6.1 Analisis Tabel Tunggal ........................................................................ 45 3.6.2 Analisis Tabel Silang ........................................................................... 46
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 47 4.1 Pelaksanaan Pengumpulan Data ............................................................... 47
4.1.1 Tahap Awal ......................................................................................... 47 4.1.2 Pengumpulan Data ............................................................................... 48 4.2 Teknik Pengolahan Data ................................................................................ 48 4.3 Analisis Tabel Tunggal .................................................................................. 48 4.4 Analisis Tabel Silang ..................................................................................... 83 4.5 Pembahasan .................................................................................................... 89
BAB V KESIMPULAN dan SARAN .............................................................. 91 5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 91 5.2 Saran ............................................................................................................. 92
DAFTAR REFERENSI .................................................................................... 93 LAMPIRAN
7 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR
Pertama-tama dan paling utama dengan mengucapkan rasa syukur kehadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat, hidayah serta rezeki akhirnya peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini dalam rangka memenuhi dan melengkapi prasyarat untuk menyelesaikan program Sarjana pada Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara, dengan judul “Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU”. Hasil yang diperoleh dari penulisan skripsi ini diharapakan dapat dijadikan sebagai suatu sumbangan pemikiran bagi masyarakat luas dan khususnya bagi para pengguna jejaring sosial Twitter dan dapat menjadi pedoman dalam melakukan penelitian di masa-masa yang akan datang.
Peneliti menyadari bahwa banyak kekurangan yang perlu diperbaiki dalam skripsi ini, untuk itu berbagai saran dan kritik sangat peneliti harapkan untuk perbaikan skripsi ini. Peneliti juga menyadari bahwa banyak pihak yang berperan dan telah membantu peneliti dalam menyelesaikan skripsi ini.
Terima kasih yang sebesar-besarnya peneliti sampaikan kepada kedua Orang Tua tercinta Dr. H. Muhammad Haidir SpOG MHA dan Hj. Yuliana Lubis yang telah membesarkan, mendidik dan membimbing saya, memberikan motivasi baik moril maupun materil yang tidak ternilai harganya dengan apapun, serta seluruh doa yang tiada hentinya ditujukan kepada peneliti. Semoga Allah SWT selalu melimpahkan berkah untuk Mama dan Papa.
Selain itu, peneliti juga mengucapkan banyak terima kasih kepada pihakpihak yang telah membantu peneliti selama proses penyelesaian skripsi ini, yaitu:
1. Bapak Prof. Dr. Badaruddin, M.Si, selaku dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara.
2. Ibu Dra. Fatma Wardy Lubis, M.A selaku Ketua Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU.
8 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

3. Ibu Dra. Dayana Manurung, M.Si selaku Sekretaris Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU.
4. Bapak Haris Wijaya, S.Sos, M. Comm selaku dosen pembimbing yang telah banyak meluangkan waktu dan dengan sabar membimbing saya dalam menyelesaikan skripsi ini.
5. Seluruh dosen di Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU yang telah memberikan bekal berupa ilmu pengetahuan, arahan, dan bimbingan selama peneliti menimba ilmu di Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU.
6. Seluruh staf di Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU, khususnya Kak Maya, Kak Cut, Bang Ria dan Pak Tangkas yang telah mempermudah peneliti di dalam mengurus berbagai keperluan administrasi selama peneliti menuntut ilmu di Departemen Ilmu Komunikasi FISIP USU.
7. Kak Hanim dan Kak Puan, yang dengan sabar memberi bimbingan dan arahan kepada peneliti.
8. Untuk Abang Gafur dan Mbak Tin terima kasih atas perhatian dan motivasinya.
9. Muhammad Fadhil Hakim, ST yang selalu memberi perhatian, dukungan, dan selalu sabar menemani peneliti dalam proses penyusunan skripsi ini hingga selesai.
10. Untuk Fanny Aulia Putri, Wan Tria Baros, Rara Siregar, Lia Atikah, Irene Fara, Melisa Siregar dan Lisfi Iswana terima kasih sayang-sayang atas hiburan, canda tawa selama di bangku kuliah dan segala pertolongan kalian selama ini, semoga kebaikan kalian dibalas Allah SWT dan semoga kita semua sukses kedepannya!!!
11. Untuk seluruh teman-teman Ilmu Komunikasi stambuk 2010 yang cantik-cantik dan ganteng-ganteng. Peneliti bangga dan senang karena telah menjadi bagian dari angkatan 2010.
9
Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

12. Seluruh abang/kakak,teman-teman,adik-adik yang telah membantu dalam pengisian kuesioner. Terima kasih atas waktunya.
13. Untuk Hafiza Adlina, Ezza, Saras, Nica Larissa, terima kasih atas bantuan dan support yang diberikan kepada peneliti.
14. Dan semua pihak yang turut membantu kelancaran skripsi ini baik disadari maupun tidak. Peneliti Anindita Putri Asmarani
10 Universitas Sumatera Utara
Ubiversitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Penelitian ini berjudul “Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU” (Studi Deskriptif Kuantitatif Untuk Mengetahui Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU). Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui motif, intensitas, dan manfaat Twitter di kalangan mahasiswa FISIP USU. Objek dalam penelitian ini adalah seluruh mahasiswa FISIP USU yang masih aktif menjalani perkuliahan dan merupakan anggota (pemilik account) Twitter.
Teori yang digunakan adalah teori komunikasi, komunikasi massa, new media, internet, situs Twitter dan Uses and Gratifications. Populasi dalam penelitian ini berjumlah 4025 orang. Untuk menentukan jumlah sampel digunakan rumus Taro Yamane dengan presisi 10% dan tingkat kepercayaan 90% maka diperoleh sampel sebanyak 98 mahasiswa.
Teknik penarikan sampel mengunakan Proposional Stratified Samplingdan Purposive Sampling. Teknik pengumpulan data, peneliti menggunakan metode kuesioner(Field Research) dan metode kepustakaan (Library Research)dengan kuesioner yang berisi 24 pertanyaan tertulis, yang harus dijawab oleh para responden. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif, yaitu hanya memaparkan situasi atau peristiwa, tidak menguji hipotesis atau membuat prediksi. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisa tabel tunggal dan tabel silang dengan menggunakan Statistical Product and System Solution (SPSS) 13.0.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa tingkat frekuensi penggunaan jejaring sosial Twitter mahasiswa FISIP USU dalam seminggu tergolong sering. Mereka sering menggunakannya ketika memiliki waktu luang dan mereka bisa mengatur waktu penggunaan Twitter sesuai kebutuhan mereka. Motif mahasiswa FISIP USU mengakses Twitter yaitu untuk mendapatkan informasi mengenai pengguna lainnya, untuk memiliki account di Twitter, untuk dapat berbagi masalah dan mendapatkan feedback, untuk menjalin hubungan dengan orang lain dan sebagai wadah untuk pelepasan emosi. Serta manfaat yang mahasiswa FISIP USU dapatkan dari Twitter yaitu mendapatkan berita-berita lokal maupun internasional yang ter-update, mendapatkan informasi mengenai pengguna lain, menambah teman, mengetahui tanggapan pengguna lain mengenai suatu hal, dan juga menjadi hiburan.
Kata kunci: Internet, Twitter, Sosial Media, Deskriptif Kuantitatif
3
Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
This research entitled “The Usage Patterns of Twitter among FacultyofSocialandPoliticalScienceUniversity ofNorth Sumatra’s Students” (Quantitative Descriptive Study to Know The Usage Patterns of Twitter among FacultyofSocialandPoliticalScienceUniversity ofNorth Sumatra’s Students. This research wasconducted to determine themotive, the intensity, andthe benefits ofTwitter among FISIP USU’s students. The objects in this research were allstudents oftheFISIPUSU which is stillactivelyundergoingthe courseand is a member of Twitter.
Theories that are considered relevant to this study are: Communication, Mass Communication, New Media, Internet, Twitter, and Uses and Gratifications. The population in this research amounted to 4025 men.Todetermine thenumber of samplesusedTaro Yamane formulawitha precisionof 10%and aconfidencelevel of90%, thenobtained a sample of98students.
The sampling techniques using aproportionalstratified samplingandpurposivesampling. Data collection techniques, researchers used aquestionnairemethod(Field Research) and themethods of literature(Library Research), witha questionnaire containing24questionsin writing, whichmustbe answeredbytherespondents.Thedata analysis techniqueusinga singletableanalysis and cross table analysis, withuse ofthe StatisticalProduct andSystem Solution(SPSS) 13.0.
The results showedthat thelevel offrequency ofuse of social networkingTwitterFISIPUSU’sstudentsare oftenclassifiedin a week.Theyoftenuse itwhentheyhave free timeandcanset the timeaccording to the needsof theiruse ofTwitter. The motive for access Twitteristoobtaininformation aboutotherusers, tohave an accounton Twitter, tobe able toshareproblemsandgetfeedback, toforgerelationshipswithother peopleandas a placetoreleaseemotions.The benefits that students get from Twitteris getting local news and international that was updated, get information about other users, add friends, see what the other users on a matter, and also be an entertainment.
Key words: Internet, Twitter, Social Media, Quantitative Descriptive
4
Universitas Sumatera Utara

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah Manusia pada hakikatnya membutuhkan manusia lain untuk bertahan
hidup. Mempertahankan hidup bukan hanya menjaga kebutuhan fisik akan tetapi juga kebutuhan untuk saling berinteraksi. Satu-satunya cara untuk dapat berinteraksi dengan manusia lain adalah dengan berkomunikasi. Komunikasi merupakan aspek terpenting dan kompleks bagi kehidupan manusia (Morrisan, 2009:1).Manusia sangat dipengaruhi oleh komunikasi yang dilakukannya dengan manusia lain, baik yang dikenal maupun tidak dikenal (Littlejohn,2008:2). Komunikasi tersebut bisa melalui media verbal dan nonverbal. Komunikasi verbal terbagi menjadi dua, yakni komunikasi langsung dan tidak langsung. Kedua komunikasi sama-sama membutuhkan media agar pesan yang ditransformasikan bisa tersampaikan dengan sempurna kepada komunikan.
Pada saat ini perkembangan teknologi dan komunikasi telah mempermudah aktivitas untuk berinteraksidan mengalami perkembangan yang cukup menakjubkan. Khususnya pada perkembangan media massa, yang diawali dengan munculnya surat kabar, radio dan televisi. Pengiriman maupun penerimaan pesan dan informasi tersebut kini bisa dilakukan dengan menggunakan beragam media yakni audio, visual, audiovisual serta digital.Hingga hari ini, terbentuklah sebuah bentuk media massa baru yang dikenal dengan sebutan New Media.Editor dari buku Handbook of New Media, Lievrouw dan Livingstone, pada tahun 2006 mendefinisikan New Media sebagai gabungan dari teknologi komunikasi dan informasi (Information Communication Technology) yang terkait dengan beberapa konteks sosialnya yang tergabung ke dalam tiga elemen, yaitu: peralatan dan perlengkapan teknologi; aktivitas, praktek dan penggunaan; serta susunan sosial dan organisasinya yang terbentuk di sekitar peralatan dan penggunaannya (McQuail, 2010: 39).Banyak koran dan sumber siaran berita sekarang ini memiliki website untuk menyalurkan berita. Seiring dengan berkembangnya internet, semakin banyak pula situs maupun website yang dibuat sebagai sarana untuk memenuhi kebutuhan penggunanya, mulai dari
11
Universitas Sumatera Utara

mempromosikan suatu produk, mengirimkan pesan, memberikan informasi, sampai pada fungsi lainnya yaitu jejaring sosial. Banyak situsjejaring sosial yang kita ketahui bisa diakses di internet secara cuma-cuma. Dalam melakukan aktivitasnya melalui new media, para pengguna internet kerap mengaksesjejaring sosial yang merupakan suatu akun sosial dimana para anggota akun dapat saling berkomunikasi.
Jejaring sosial menjadi primadona baru dalam perkembangan media dunia dan menyita perhatian masyarakat Indonesia khususnya remaja. Jejaring sosial dinilai bisa menjadi wadah bagi karya, ide, tanggapan, opini, bahkan media untuk mengekspresikan keadaan yang terjadi. Hanya dengan membuat akun pribadi, para pengguna bisa menuliskan kemudian mempublikasikan karya maupun tanggapannya pada khalayak. Inilah yang menjadi daya tarik jejaring sosial, ketika apa yang ditulis bisa dibaca, dipahami, kemudian mendapatkan komentar dari orang lain.
Salah satu bentuk jejaring sosial yang paling cepat pertumbuhannya adalah Twitter. Jumlah pengguna akun Twitter di Indonesia di tahun 2013 mencapai 29 juta pengguna dan menempati urutan kelima sebagai negara pengguna akun Twitter terbanyak didunia setelah Amerika, Brazil, Jepang dan Inggris, menurut grup analis bernama Semiocast.
Twitter adalah sebuah micro-blogging atau blog micro, yang didirikan oleh 3 orang yaitu Jack Dorsey, Biz Stone, dan Evan Williams pada bulan Maret tahun 2006 dan baru diluncurkan bulan Juli ditahun yang sama. Twitter adalah sebuah jejaring sosial dan micro-blogging dimana kita sebagai pengguna (user) dapat berbagi informasi, opini, cerita, statusdan lain sebagainya dengan batasan 140 karakter untuk setiap update. Dikarenakan format update dari Twitter yang singkat seperti halnya opini singkat seseorang akan suatu kejadian dan didukung dengan tingkat penyebarannya yang cepat, menyebabkan populasi pengguna akun Twitter semakin bertambah.
Fasilitas utama dari Twitter disebut Tweet, yang merupakan pernyataan sebanyak 140 karakter di Twitter. Isi dari tweet biasanya memuat mengenai kejadian terkini di wilayah internasional, regional nasional maupun lokal. Isi tweet pun bisa saja berisi mengenai kejadian di sekitar pengguna Twitter yang
12
Universitas Sumatera Utara

akhirnya di-update dan disebarkan kepada para pengguna Twitter khususnya follower-nya sendiri sebagai audiens.
Twitter Indonesia semakin mudah mendobrak Trending Topics di Twitter, yang merupakan topik yang sedang banyak dibicarakan banyak pengguna dalam suatu waktu yang bersamaan. Beberapa kata kunci berhasil didorong menjadi kehebohan dan kemudian menjadi 10 kata kunci paling hot di Twitter, sehingga berpotensi dilirik, dibaca, disebarkan dan diklik oleh pengguna Twitter di seluruh dunia. Berdasarkan data versi situs Sycomos, Indonesia sendiri merupakan negara pengguna Twitter terbesar di Asia, menyumbang 2,34% dari total pengguna Twitter di seluruh dunia, disusul oleh Jepang (1,47%) dan India (0,97%).
Seperti yang kita ketahui bahwa masyarakat saat ini cenderung lebih bersikap terbuka dengan blog pribadi ataupun status di sebuah microblogging untuk menuliskan kejadian yang sedang dialaminya daripada harus bercerita dengan lingkungan sekitarnya. Secara psikologis, kita memang terkadang merasa ini cukup aneh. Namun, begitulah fenomena yang terjadi belakangan ini. Para pengguna blog atau situs microblogging merasa lebih leluasa dalam menceritakan keluh kesahnya melalui microblogging dengan asumsi bahwa orang yang melihat tulisannya tersebut dapat memberikan masukan kepada dirinya, tanpa harus bertatap muka langsung dengan yang bersangkutan. Cukup sederhana dan sangat membantu dalam bertukar pikiran.Twitter dengan cepat mengambil perhatian masyarakat Indonesia, remaja pada khususnya. Kebanyakan isi dalam Twitter adalah hal-hal pribadi dimana seseorang bisa berbagi cerita, opini, dan aktivitasnya kepada orang-orang pilihan. Twitter hanya memberi ruang 140 karakter bagi penggunanya untuk mengirim pesan. Twitter dirasa wadah yang pantas untuk menyalurkan aspirasi, melihat karakter mahasiswa yang kritis, penuh aktivitas, ide, karya dan opini. Mahasiswa FISIP USU, tidak terlepas dari demam Twitter dan punya cara sendiri untuk membentuk citra dan mengeksistensikan keberadaan mereka didunia maya.
Atas dasar itulah maka peneliti tertarik untuk meneliti pola penggunaan Twitter dan memilih mahasiswa FISIP Universitas Sumatera Utara sebagai objek penelitian karena berdasarkan hasil pengamatan peneliti, sebanyak 8 departemen
13
Universitas Sumatera Utara

di FISIP USU memiliki account Twitternya masing-masing yang menunjukkan bahwa Twitter dirasa penting dan memiliki banyak manfaat.
Mulai dari sekedar bersosialisasi melalui situs-situs jejaring sosial, bahkan lewat media internet dosen dan mahasiswa dapat berinteraksi melalui jarak jauh. Melihat begitu luasnya jangkauan jejaring sosial, fenomena pola penggunaan mahasiswa FISIP USU di Twitterinilah yang menjadi daya tarik untuk diteliti lebih lanjut.
1.2 Perumusan Masalah Berdasarkan pada latar belakang masalah yang telah diuraikan sebelumnya, peneliti merumuskan masalah yang akan diteliti sebagai berikut: “Bagaimanakah Pola Penggunaan Twitter di Kalangan Mahasiswa FISIP USU?”
1.3 Pembatasan Masalah Untuk menghindari ruang lingkup yang terlalu luas sehingga dapat mengaburkan penelitian, maka peneliti membatasi masalah yang akan diteliti. Pembatasan masalah yang akan diteliti adalah sebagai berikut: 1. Penelitian ini menggunakan studi deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. 2. Sampel penelitian dibatasi pada mahasiswa FISIP USU yang masih aktif menjalani perkuliahan dan merupakan anggota (pemilik account) di Twitter. 3. Penelitian ini dilakukan selama bulan Januari 2013 sampai bulan April 2014.
1.4 Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah: 1. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui intensitas penggunaan Twitter di kalangan mahasiswa FISIP USU.
14
Universitas Sumatera Utara

2. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui motifpenggunaanTwitter di kalangan mahasiswa FISIP USU.
3. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui manfaat yang diperoleh mahasiswa FISIP USU setelah menggunakan Twitter.
1.5 Manfaat Penelitian Manfaat dari penelitian ini adalah: 1. Secara teoritis, penelitian ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan mengenai perkembangan media baru. 2. Secara akademis, penelitian ini diharapkan dapat memperluas dan memperkaya bahan referensi, bahan penelitian serta sumber bacaan di lingkungan FISIP USU, khususnya Departemen Ilmu Komunikasi. 3. Secara praktis, penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan yang berguna bagi mahasiswa, pengelola media massa, atau pihak-pihak yang memberikan perhatian terhadap pengetahuan yang berhubungan dengan media massa khususnya internet.
15 Universitas Sumatera Utara

BAB II URAIAN TEORITIS
2.1 Komunikasi Massa 2.1.1 Pengertian Komunikasi dan Komunikasi Massa
Secara etimologis, istilah komunikasi berasal dari bahasa Latin “Communicatio”. Istilah ini bersumber dari perkataan “Communis” yang berarti sama. Sama yang dimaksud berarti sama makna atau sama arti. Jadi komunikasi terjadi apabila terdapat kesamaan makna mengenai suatu pesan yang disampaikan oleh komunikator dan diterima oleh komunikan (Effendy, 2004:30). Dari hal tersebut dapatlah diartikan jika tidak terjadi kesamaan makna antara komunikator dan komunikan, maka komunikasi tidak akan terjadi.
Menurut Harold Laswell (Mulyana, 2005:62) cara yang baik untuk menggambarkan komunikasi adalah dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Who Says What In Which Channel To Whom With What Effect? (Siapa Mengatakan Apa Dengan Saluran Apa Kepada Siapa Dengan Efek Apa?). Jawaban bagi pertanyaan paradigmatik Laswell merupakan unsur-unsur proses komunikasi yang meliputi komunikator, pesan, media, komunikan, dan efek (Effendy, 2004:253). Pesan yang disampaikan oleh komunikator merupakan suatu informasi yang mungkin diperolehnya dari pengalaman hidup, melalui orang lain atau bahkan media massa. Segala pengetahuan dan informasi mengenai berbagai kejadian di berbagai wilayah baik lokal, regional maupun internasional dapat diperoleh melalui media massa. Media massa sendiri memiliki tindak komunikasi yang akhirnya disebut sebagai komunikasi massa.
Komunikasi massa (mass communication) adalah komunikasi yang menggunakan media massa, baik cetak (surat kabar, majalah) atau elektronik (radio, televisi dan internet) yang dikelola oleh suatu lembaga atau orang yang dilembagakan, yang ditujukan kepada sejumlah besar orang yang tersebar di banyak tempat, anonim dan heterogen. Pesan-pesannya bersifat umum, disampaikan secara cepat, serentak dan selintas (khususnya media elektronik) (Mulyana, 2005:75).
16
Universitas Sumatera Utara

Komunikasi massa mempunyai efek tertentu.Menurut Liliweri, (2004:39), secara umum terdapat tiga efek komunikasi massa, yaitu: (a) efek kognitif, dimana pesan komunikasi massa mengakibatkan khalayak berubah dalam hal pengetahuan, pandangan dan pendapat terhadap sesuatu yang diperolehnya. Efek ini berkaitan dengan transmisi pengetahuan, keterampilan, kepercayaan atau informasi (b) efek afektif, dimana pesan komunikasi massa mengakibatkan berubahnya perasaan tertentu dari khalayak. Orang dapat menjadi lebih marah dan berkurang rasa tidak senangnya terhadap sesuatu akibat membaca surat kabar, mendengarkan radio atau menonton televisi. Efek ini ada hubungannya dengan emosi, sikap atau nilai (c) efek konatif, dimana pesan komunikasi massa mengakibatkan orang mengambil keputusan untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu. Efek ini merujuk pada perilaku nyata yang tidak dapat diamati, yang meliputi pola-pola tindakan, kegiatanatau kebiasaan berperilaku.
Menurut Freidson (Ardianto, 2004: 4), komunikasi massa dibedakan dari jenis komunikasi lainnya dengan suatu kenyataan bahwa komunikasi massa dialamatkan kepada sejumlah populasi dari berbagai kelompok dan bukan hanya satu atau beberapa individu atau sebagian khusus populasi. Komunikasi massa juga mempunyai anggapan tersirat akan adanya alat-alat khusus untuk menyampaikan komunikasi agar komunikasi itu dapat mencapai pada saat yang sama semua orang dengan mewakili berbagai lapisan masyarakat. Khalayak yang banyak dan tersebar itu dinyatakan dengan istilah sejumlah populasi, dan populasi tersebut merupakan representasi dari berbagai lapisan masyarakat. Artinya pesan tidak hanya ditujukan untuk sekelompok orang tertentu, melainkan untuk semua orang. Freidson dapat menunjukkan ciri komunikasi massa yang lain yaitu adanya unsur keserempakan penerimaan pesan oleh komunikan, pesan dapat mencapai pada saat yang sama kepada semua orang yang mewakili berbagai lapisan masyarakat.
17 Universitas Sumatera Utara

2.1.2 Unsur - unsur Komunikasi Massa Wiryanto, dalam bukunya Pengantar Ilmu Komunikasi (2004:70)
mengatakan bahwa komunikasi massa terdiri dari unsur-unsur sumber (source), pesan (message), saluran (channel), penerima (receiver), serta efek (effect).
a. Sumber Semua peristiwa komunikasi akan melibatkan sumber sebagai pembuat atau pengirim informasi. Sumber bisa terdiri dari satu orang atau bisa juga dalam bentuk kelompok misalnya seperti partai, organisasi atau lembaga.
b. Pesan Pesan adalah sesuatu yang disampaikan pengirim kepada penerima. Pesan dapat disampaikan dengan cara tatap muka atapun melalui media komunikasi. Isinya bisa berupa ilmu pengetahuan, hiburan informasi, nasihat, opini atau propaganda.
c. Saluran/ Media Media adalah alat yang digunakan untuk memindahkan pesan dari sumber kepada penerima. Dalam komunikasi massa, media adalah alat yang dapat menghubungkan antara sumber dan penerima dengan sifatnya terbuka, dimana semua orang dapat melihat, membaca dan mendengarnya.
d. Penerima Penerima bisa terdiri dari satu orang atau lebih, bisa dalam bentuk kelompok, partai atau negara. Penerima adalah elemen terpenting dalam proses komunikasi, karena dialah yang menjadi sasaran komunikasi.
e. Pengaruh Pengaruh atau efek adalah perbedaan antara apa yang dipikirkan, dirasakan dan dilakukan oleh penerima sebelum dan sesudah menerima pesan. Pengaruh ini bisa terjadi pada pengetahuan, sikap dan tingkah laku seseorang. Oleh karena itu, pengaruh juga bisa diartikan perubahan atau penguatan keyakinan pada pengetahuan, sikap dan tindakan seseorang sebagai akibat penerimaan pesan.
18
Universitas Sumatera Utara

2.1.3 Fungsi Komunikasi Massa Dalam merumuskan fungsi dari komunikasi massa, Alexis S. Tan
menyederhanakannya ke dalam Tabel 2.1 (Nurudin, 2007:65) sebagai berikut:

Tabel 2.1 Fungsi Komunikasi Massa menurut Alexis S. Tan

Tujuan Komunikator

Tujuan Komunikan

Mempelajari ancaman dan peluang,

Memberi informasi

memahami lingkungan, menguji

kenyataan, meraih keputusan

Memperoleh pengetahuan dan

keterampilan yang berguna

Mendidik

memfungsikan dirinya secara efektif

dalam masyarakatnya, mempelajari

nilai, tingkah laku yang cocok agar

diterima dalam masyarakatnya.

Memberi keputusan, mengadopsi nilai,

Mempersuasi

tingkah laku, dan aturan yang cocok

agar diterima dalam masyarakatnya.

Menggembirakan, mengendorkan urat

Menyenangkan, memuaskan kebutuhan saraf, menghibur, dan mengalihkan

komunikan

perhatian dari masalah yang dihadapi.

2.1.4 Media Komunikasi Massa Dalam Pengantar Ilmu Komunikasi (Wiryanto, 2004:74), saluran atau
media menyangkut peralatan mekanik yang digunakan untuk menyebarluaskan pesan-pesan komunikasi massa. Tanpa saluran tersebut pesan tidak dapat menyebar secara tepat dan luas. Media yang mempunyai kemampuan tersebut merupakan media yang dapat dibedakan atas dua macam, yakni:

19 Universitas Sumatera Utara

a. Media cetak, seperti surat kabar, majalah, buku, brosur, bulletin, poster, spanduk dan sebagainya.
b. Media elektronik, seperti radio, film, televisi, komputer, electronic board, audio cassette dan sebagainya. Media komunikasi massa disebut juga sebagai media massa, yang
merupakan saluran-saluran atau cara pengiriman pesan-pesan massa. Media massa dapat berupa surat kabar, video, CD-ROM, komputer, TV, radio dan sebagainya (West, dan Turner 2009:41). Mereka pun menuliskan bahwa meskipun komunikasi massa merujuk pada surat kabar, video, CD-ROM dan radio, diskusi mengenai media massa akan melebar pada media baru (new media), yang terdiri dari teknologi berbasis komputer. Teknologi komunikasi ini termasuk e-mail, internet, televisi, kabel digital, teknologi video seperti DVD, pesan instan dan telepon genggam.
Maka dari itu, pembahasan mengenai Twitter akan berhubungan pula dengan media baru yaitu internet, sebagai koneksinya.
2.2 Internet 2.2.1 Pengertian Internet
Internet berasal dari kata Interconnected-networking yang mempunyaiarti hubungan komputer dengan berbagai tipe yang membentuk sistem jaringan yang mencakup seluruh dunia (jaringan komputer global) dengan melalui jalur telekomunikasi seperti telepon, radio link, satelit dan lainnya. Selain itu, internet merupakan jaringan longgar dari ribuan komputer yang menjangkau jutaan orang diseluruh dunia. Misi awalnya adalah menyediakan sarana bagi para peneliti untuk mengakses data dari sumber daya perangkat keras. Alasan penggunaannya beraneka ragam, mulai dari sekedar untuk berkomunikasi hingga untuk mengakses data yang penting (Ardianto, 2004:141).
Dalam mengatur integrasi dan komunikasi jaringan komputer ini digunakan protokol yaitu TCP/IP. TCP (Transmission Control Protocol) bertugas memastikan bahwa semua hubungan bekerja dengan benar, sedangkan IP (Internet Protocol) yang mentransmisikan data dari satu komputer ke komputer lain.TCP /IP secara umum berfungsi memilih rute terbaik transmisi data, memilih
20
Universitas Sumatera Utara

rute alternatif jika suatu rute tidak dapat digunakan, mengatur dan mengirimkan paket-paket pengiriman data.
Istilah Internet Indonesia adalah istilah-istilah yang diserap dari bahasa asing karena kemajuan teknologi internet. Mayoritas istilah-istilah tersebut adalah berasal daribahasa Inggris Amerika, karena dipandang memiliki kekayaan kosakata internet yang paling luas.
Internet lahir pada masa perang dingin sekitar tahun 1969 dan digunakan pertama kali untuk keperluan militer. Pada saat itu DARPA (Defense, Advance Research Projects Agency) suatu bagian dari Departemen Pertahanan Amerika Serikat, bekerja sama dengan beberapa universitas dan beberapa fasilitas penelitian membangun sistem jaringan komputer yang disebut ARPANet. Jaringan ini menghubungkan semua computer di daerah – daerah vital untuk mengatasi masalah bila terjadi serangan nuklir. Pada mulanya jaringan interkoneksi ini disebut DARPA Internet, tetapi lama kelamaan disebut sebagai internet saja (Febrian, 2005: 21).
Faktor utama yang berperan dalam pesatnya pertumbuhan internet adalah potensi transaksi jual beli melalui internet, disamping itu internet memungkinkan semua orang di belahan dunia untuk saling berkomunikasi dengan cepat dan mudah. Keanggotaan internet tidak mengenal batas negara, ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor-faktor lain yang biasanya dapat menghambat pertukaran pikiran. Internet adalah suatu komunitas dunia yang sifatnya sangat demokratis serta memiliki kode etik yang dihormati segenap anggotanya.
2.2.2 Manfaat Internet Ada banyak manfaat yang dapat diperoleh apabila seseorang mempunyai
akses internet, yaitu (Tharom, Dinata dan Xerandy, 2006:61): a) Komunikasi Internet memungkinkan terjadinya komunikasi yang super cepat antara suatu pihak dengan pihak lainnya, tanpa mengenal batasan ruang dan waktu. Hal ini dimungkinkan karena jangkauan Internet yang telah mengglobal. Asal kita mengetahui alamat seseorang atau satu lembaga di Internet, kita dapat mengirim informasi kapan saja dan ke mana saja di seluruh dunia dalam waktu yang sangat singkat dan dengan cara yang 21
Universitas Sumatera Utara

sangat mudah. Internet juga dapat menghemat biaya komunikasi yang dikeluarkan. b) Informasi Begitu banyaknya komputer yang terhubung ke Internet, di mana masingmasing komputer memiliki kandungan informasinya sendiri-sendiri, maka gabungan seluruh informasi di Internet sangatlah luar biasa. Internet merupakan sumber informasi yang melimpah (hampir tanpa batas) yang terus berkembang seiring dengan makin berkembangnya Internet itu sendiri. c) Kolaborasi Kolaborasi yang dimaksudkan disini adalah suatu proses menyelesaikan suatu pekerjaan secara bersama-sama (teamwork). Anggota tim bisa terdiri dari berbagai macam ahli dari berbagai bidang yang tersebar di berbagai negara di dunia. Internet merupakan media yang sangat membantu suatu kolaborasi yang biasanya terhambat oleh ruang dan waktu. Melalui Internet kita dapat melakukan suatu konferensi (conference) dengan berbagai pihak dimanapun mereka berada. Kita bahkan dapat mengerjakan suatu pekerjaan secara bersamaan melalui Internet.
2.2.3 Dampak Internet Perkembangan internet yang begitu memukau dan begitu cepat dengan
varian-varian programmnya menjadikan bumi ini berada dalam cengkeraman teknologi (Bungin, 2006:135). Secara umum fungsi internet adalah menyediakan suatu sarana yang memiliki standarisasi dan mendefinisikan prosedur jaringan sehingga informasi dapat saling dipertukarkan. Adapun dampak internet yaitu:
Dampak Positif a. Mengalirnya informasi yang berhubungan dengan ilmu pengetahuan dan
teknologi (iptek) baik ilmu sosial, eksakta kedokteran, filsafat, teknik dan sebagainya. Semua ini dapat menambah dan meningkatkan sumber daya manusia karena motto yang terkenal pada dua dasawarsa terakhir adalah “Siapa yang menguasai informasi dialah yang kuat”.
22
Universitas Sumatera Utara

b. Kini adalah era globalisasi dan informasi. Dunia seperti sebuah kota. Kejadian di luar negeri bisa disaksikan di tanah air. Internet membuat semua makin mudah, cepat, tepat dan tanpa batas. Dalam sekejap informasi dapat tersebar luas.
c. Internet dapat menyadarkan umat manusia bahwasanya kita saling membutuhkan. Tak seorangpun di dunia ini dapat hidup sendiri tanpa bantuan dari orang lain meski bantuan itu tidak disadarinya. Dengan internet orang bisa saling berkenalan, tukar pikiran, membagi pengalaman dan sebagainya.
Dampak Negatif a. Karena internet telah memasuki segala kehidupan manusia maka muncul
banyak resiko terlebih bagi kaum muda yang masih labil. Sebab dalam internet banyak hal-hal yang dapat merusak moral misalnya, situs porno dan maraknya kejahatan dalam dunia maya (cybercrime). b. Pola hidup yang semakin individualistis. Orang kini merasa gengsi jika tidak berinternet, padahal belum tentu dia membutuhkan informasi. Karena penjelajahan lewat internet sangat mengasyikkan sehingga membuat orang lalai dari kehidupan sosial. Orang lebih suka bermain game atau melakukan chat yang menghabiskan begitu banyak pulsa telepon hanya sekedar mencari kesenangan. c. Konsumerisme yang makin tinggi. Banyak orang kini melakukan online shopping lewat internet. Semakin sering akses ke internet dan mengunjungi web-web komersial semakin banyak barang-barang yang dilihat, yang pada akhirnya tergoda dan terpikat untuk membeli. Dengan adanya kartu kredit semuanya semakin mudah saja dan inilah kombinasi yang ampuh untuk menghamburkan uang.
2.3 New Media Perkembangan teknologi komunikasi belakangan ini telah mengalami
kemajuan yang sangat pesat dan kemunculan new media merupakan salah satu hasil dari perkembangan teknologi komunikasi yang baru dan digital.Dalam
23
Universitas Sumatera Utara

praktek komunikasi, baik yang dilakukan oleh individu, kelompok, organisasi maupun negara, telah banyak memanfaatkan new media sebagai salah satu alat untuk mendukung proses komunikasi. Sama halnya dengan media cetak dan media elektronik, new media pun memiliki kemampuan untuk menyampaikan informasi kepada target komunikasi (audiens). Mungkin hal yang dipertanyakan disini adalah media seperti apa yang dikategorikan sebagai new media, yang pada akhirnya dapat membedakannya dengan media lainnya.
New media atau media baru adalah media yang berbasis internet dengan menggunakan komputer dan telepon genggam canggih. Dua kekuatan utama perubahan awalnya adalah komunikasi satelit dan pemanfaatan komputer. Kunci untuk kekuatan komputer yang besar sebagai sebuah mesin komunikasi terletak pada proses digitalisasi yang memungkinkan segala bentuk informasi dibawa dengan efisien dan saling berbaur(McQuail, 2010:43).
Editor dari buku Handbook of New Media, Lievrouw dan Livingstone, pada tahun 2006 mendefinisikan new media sebagai gabungan dari teknologi komunikasi dan informasi (Information Communication Technology) yang terkait dengan beberapa konteks sosialnya yang tergabung ke dalam tiga elemen, yaitu: peralatan dan perlengkapan teknologi; aktivitas, praktek dan penggunaan; serta susunan sosial dan organisasinya yang terbentuk di sekitar peralatan dan penggunaannya (McQuail, 2010:39).
New media menurut Miles, Rice dan Barr dalam Media: An Introduction 3rdEdition (Flew, 2008:2) merupakan suatu media yang merupakan hasil dari integrasi maupun kombinasi antara beberapa aspek teknologi yang digabungkan, antara lain teknologi komputer dan informasi, jaringan komunikasi serta media dan pesan informasi yang digital.New media sendiri diawali dengan perkembangan dari salah satu aspek yang telah disebutkan sebelumnya yang kemudian berkonvergensi. Konvergensi media adalah bergabungnya atau terkombinasinya berbagai jenis media yang sebelumnya dianggap terpisah dan berbeda, seperti media cetak, radio, televisi dan internet, ke dalam sebuah media tunggal. Gerakan konvergensi media tumbuh berkat adanya kemajuan teknologi akhir-akhir ini, khususnya dari munculnya internet. Konvergensi media ini
24
Universitas Sumatera Utara

menyatukan “The Three C’s of Convergent Media” (Computing, Communication dan Content) yang dapat dilihat pada gambar berikut:
Gambar 2.1 The Three Cs of Convergent Media

COMMUNICATION NETWORKS

Mobile telephony
COMPUTING/ INFORMATION TECHNOLOGY

Internet & World Wide Web

Cable TV, Interactive TV

CD-ROM, DVD

CONTENT (MEDIA)

Sumber: Barr, Newmedia.com.au (Flew, 2008: 3)
Mengacu pada pendapat Flew (2008:4), konsep dari perkembangan new mediatidak dapat terlepas dari kemunculan internet dan World Wide Web akibat globalisasi teknologi informasi. Ciri-ciri utama internet sebagai media adalah:
a. Teknologi berbasis komputer b. Karakteristiknya hibrida, tidak berdedikasi, fleksibel c. Potensi interaktif d. Fungsi publik dan privat e. Peraturan yang tidak privat
25
Universitas Sumatera Utara

f. Kesalingterhubungan g. Ada dimana-mana/ tidak tergantung lokasi h. Dapat diakses individu sebagai komunikator i. Media komunikasi massa dan pribadi
Kemunculan media baru turut memberikan andil akan perubahan pola komunikasi masyarakat. Media baru, dalam hal ini internet sedikit banyak mempengaruhi cara individu bekomunikasi dengan individu lainnya. Internet di kehidupan sekarang hadir untuk memenuhi kebutuhan manusia dalam berkomunikasi dan memperoleh informasi. Internet berfungsi sebagai jaringan global untuk komunikasi dari satu lokasi ke lokasi lainnya di belahan dunia. Internet juga berfungsi sebagai aspek penyedia informasi yang tidak ada batasan. Mengakses internet saat ini sudah menjadi rutinitas kebanyakan masyarakat. Tidak hanya dengan menggunakan komputer atau laptop saja tetapi kini dapat mengaksesnya melalui handphone dengan berbagai kemudahan yang ditawarkan oleh sejumlah provider telepon seluler.
2.4 Twitter Twitter adalah sebuah situs web yang dimiliki dan dioperasikan oleh
Twitter Inc., yang menawarkan jaringan sosial berupa mikroblog sehingga memungkinkan penggunanya untuk mengirim dan membaca pesan yang disebut tweets. Tweets adalah teks tulisan hingga 140 karakter yang ditampilkan pada halaman profil pengguna. Tweets bisa dilihat secara luar, namun pengirim dapat membatasi pengiriman pesan ke daftar teman-teman mereka saja. Pengguna dapat melihat tweets penulis lain yang dikenal dengan sebutan pengikut (followers).
Twitter termasuk salah satu situs social networking dan microblogging yang sangat populer di internet. Fungsi utama dari Twitter ini adalah sebagai media bagi kita untuk men-share sesuatu apapun itu melalui sebuah pesan (tidak lebih dari 140 karakter) yang biasa disebut tweet. Kita bisa menulis tweet ini dengan cara login ke account Twitter kita, menggunakan software-software yang dibuat khusus untuk keperluan meng-update Twitter seperti TwitterDeck, atau bisa juga melalui aplikasi Blackberry.
26
Universitas Sumatera Utara

Di Twitter kita bisa mengikuti tweet-tweet yang ditulis oleh orang lain d

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3871 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1029 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 620 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1215 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1086 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1318 23