Kekerasan Simbolik Analisa Data Deskriptif

Sama halnya dengan Kompas, Waspada juga memberikan gambaran negatif terhadap Hamas dalam pemberitaannya. Hamas digambarkan sebagai kelompok yang menjadi penyebab agresi tersebut terjadi. Berikut Waspada menuliskan: ”Dia juga secara tidak langsung mengecam kelompok itu sebagai penyebab banyaknya kematian, dan mengatakan kelompok itu menempatkan pangkalan dan gudang senjata di daerah-daerah padat penduduk.” Waspada, 31122008 PBB Protes Israel

IV.1.5 Kekerasan Simbolik

Proses seleksi dan menghadirkan suatu informasi tertentu menjadi sangat penting mengingat fakta adalah informasi yang diberitakan. Dalam kerangka ini, kita tidak hanya bicara tentang suatu organisasi media memproduksi dan mereproduksi ideologi pemilik media melainkan juga media secara mandiri langsung mengendalikan informasi. Hal ini terjadi karena sedari awal berita hakikatnya adalah proses negoisasi antara editor, jurnalis dan narasumber. Pada operasional pemberitaan, editor dan jurnalis memainkan peran dominan dalam menafsirkan apa yang diungkapkan oleh narasumber. Berita hakikatnya adalah sebuah produk permainan bahasa melalui media massa. Keberadaan bahasa dalam media tidak saja sebagai alat untuk mendeskripsikan realitas melainkan mengkonstruksi realitas itu sendiri. Media massa menjadi medan makna melalui pengembangan kata-kata yang baru beserta makna asosiatifnya, pemerluasan makna dari istilah yang telah ada, pengubahan makna dari sebuah istilah yang telah ada hingga memantapkan konvensi makna yang telah ada dalam suatu sistem bahasa. Teks berita mampu menentukan konteks, mengkonstruksi pemaknaan seseorang atas realitas melalui diversifikasi kata sehingga konteks pun dapat termanipulasi. Sebagai sebuah wacana, bahasa dalam media dapat memainkan peran strategis, yakni eufimisme penghalusan makna, disfemisme sarkasme makna, labelling penjulukkan dan stereotipe Universitas Sumatera Utara pengimbuhan yang menetap. Pertarungan makna sejatinya adalah perjuangan wacana, bagaimana sebuah gagasan bertarung untuk menguasai ranah kekuasaan melalui proses legitimasi di media. Itu pula sebabnya, media cetak dapat menjadi cermin pergulatan kekuasaan baik yang represif maupun ideologis. Dan, kekuasaan sebagaimana sediakala tak pernah luput dari praktik kekerasan. Seperti halnya SKH Kompas dan Waspada. Dari 90 item berita yang layak uji di dua surat kabar yang diteliti tersebut, 76 item 84,44 diantaranya mengandung kekerasan simbolik dan sisanya 14 item 15,56 tidak mengandung kekerasan simbolik. Dari 76 item berita yang bermuatan kekerasan simbolik, SKH Kompas menyumbang 38 item berita 50. Demikian halnya dengan SKH Waspada yang juga menyumbang 38 pemberitaan 50. Berikut penjelasan untuk masing-masing surat kabar tersebut. Tabel 4.16 Kekerasan Simbolik di SKH Kompas ∗ ∗ Sebuah berita dapat mengandung satu atau lebih jenis kekerasan simbolik. Dalam lembar koding, ada lima jenis kekerasan simbolik, yakni stigmatisasi labelisasi, eufemisme, disfemisme, jargon dan metafora. Untuk penyusunan tabel, kategori disederhanakan, berita bermuatan lebih dari satu jenis kekerasan simbolik kombinasi hanya dihitung jenis kekerasan simbolik paling “utama”. Universitas Sumatera Utara Sumber Hasil Pengkodingan Dari tabel di atas, diketahui berdasarkan validitas data, ada sejumlah 9 item berita 19,1 yang tidak memuat kekerasan simbolik. Dari 47 item pemberitaannya, stigmatisasi labelisasi mendominasi jenis kekerasan simbolik yang ada pada surat kabar ini, dengan jumlah 23 pemuatan 48,9. Disusul disfemisme sejumlah 8 pemuatan 17, jargon sejumlah 5 pemuatan 10,6, eufemisme dan metafora masing-masing berjumlah 1 pemuatan 2,1. Stigmatisasi labelisasi merupakan jenis kekerasan simbolik yang paling banyak mewarnai pemberitaan Kompas. Dari 38 item berita yang mengandung kekerasan simbolik di SKH Kompas, lebih dari setengahnya 23 pemuatan mengandung jenis kekerasan simbolik ini. Berdasarkan hasil pengamatan, stigma label yang dominan dan paling banyak ditemukan adalah julukan-julukan yang diberikan kepada pihak Israel ataupun Hamas. Berbagai peristilahan yang dipakai untuk mendefinisikan kedua belah pihak yang terlibat konflik senjata di Jalur Gaza tersebut bisa dikatakan sebagai proses labelling. Stigmatisasi. labelisasi adalah penerapan kata-kata, istilah atau frase ofensif kepada individu, kelompok, atau kegiatan sehingga melahirkan pengertian yang berbeda dari sesungguhnya. Dalam penelitian ini, ada berbagai istilah yang ditemukan dan dipergunakan untuk mendefinisikan Israel, seperti ’Zionis Israel’, ’negara Yahudi’, ’agresor’, ’penjahat perang’, ’negara teroris’, ’penjajah’ dan ’pasukan pendudukan’. Belum lagi istilah-istilah tersebut biasanya dipergunakan bersamaan dengan atau dipakai untuk mendefinisikan perilaku-perilaku yang ”terkesan buruk”, seperti yang terlihat dalam kutipan berita berikut: Universitas Sumatera Utara ”Selain agresor, Otri juga menyebut Israel sebagai teroris. Israel jelas negara teroris yang melanggar hukum dari segala aspek.” Kompas, 1312009 Indonesia dan Suriah Kecewa Labelisasi ini ternyata juga dilakukan terhadap Hamas, antara lain yang berhasil diidentifikasi ’kelompok teroris’, ’pejuang bersenjata Hamas’, ’pejuang Palestina’, ’penguasa Jalur Gaza’ dan ’pejuang Islam di Palestina’. Berikut kutipan berita yang mengandung labelisasi untuk Hamas: ”Menurut PM Israel Ehud Olmert, pihaknya berusaha memulihkan kehidupan normal, tenang dan damai bagi warga Gaza dan Israel yang menderita akibat serangan roket dan mortir dari kelompok bersenjata Hamas selama bertahun-tahun. Untuk itu, Menlu Tzipi Livni justru meminta dunia ’membuka mata’ dan melihat Hamas sebagai biang keladi.” Kompas, 30122008 Israel Dikecam Keras Jenis kekerasan simbolik lainnya, disfemisme juga hadir dalam pemberitaan seputar agresi Israel ke Jalur Gaza. Disfemisme – mengasarkan mengeraskan fakta melalui kata atau kalimat sehingga maknanya berbeda dari sesungguhnya – muncul sebanyak 8 kali 17. Dalam teks berita, disfemisme terwujud dalam pilihan kata misalnya, ’serangan membabi- buta’, ’kampanye berdarah Israel’, ’tindakan brutal’ dan ’genosida’. ”Presiden Venezuela Hugo Chavez menyebut serangan Israel itu sebagai ”genosida”. Serangan tidak berperikemanusiaan Israel. Kompas, 812009 Venezuela Usir Dubes Israel Kata ”genosida” dipakai untuk menggambarkan bahwa apa yang dilakukan oleh Israel di Jalur Gaza sudah disetarakan dengan pemusnahan pembersihan etnis terhadap warga Gaza. Tindakan ini merupakan serangan yang tidak berperikemanusiaan yang dilakukan Israel terhadap Gaza dan rakyatnya. Angka yang lumayan besar juga ditujukan oleh kekerasan simbolik jenis jargon sebanyak 8 pemuatan 10,6. Berita-berita yang menyajikan kekerasan simbolik jenis jargon – kata atau istilah khas yang digunakan sebuah kelompok masyarakat tertentu, yang Universitas Sumatera Utara kemudian dipakai dalam konteks ideologi, kekuasaan dan diadopsi masyarakat luas- tampil dalam kutipan berita berikut: ”Selain itu, PBB perlu memberikan pengakuan terhadap kedaulatan dan kemerdekaan rakyat, bangsa, dan negara Palestina dan menghormatinya secara sungguh-sunggguh karena tanpa itu perdamaian di Palestina tidak akan terwujud dalam arti yang sesungguhnya,” uajrnya Kompas, 31122008 Gus Dur Kecam Serangan Israel Meruaknya kekerasan simbolik dalam pemberitaan mengenai agresi Israel ke Jalur Gaza di SKH Kompas semakin terlihat dengan munculnya jenis kekerasan simbolik lainnya yaitu eufemisme dan metafora, yang muncul masing-masing 1 kali. Berikut kutipan berita yang mengandung eufemisme: ”Sebenarnya yang dilakukan Israel terhadap Jalur Gaza bukan sebuah perlindungan diri, melainkan tindakan yang bisa dikatakan keterlaluan dan tidak berimbang.” Kompas, 212009 Serangan Dilakukan dengan Akurasi Tinggi Kutipan berita di atas menunjukkan Kompas melakukan penghalusan bahasa dengan penggunaan istilah ”tindakan yang bisa dikatakan keterlaluan dan tidak berimbang” untuk menggantikan penyerangan dan pengeboman yang dilakukan Israel terhadap Gaza. Eufemisme mungkin tak selalu buruk, setidaknya sampai tingkat tertentu, cara bahasa seperti itu dianggap sebagai bagian dari sopan santun. Tetapi eufemisme jadi buruk bila dipakai untuk menyembunyikan kenyataan. Jadi bagaimanapun pers harus punya komitmen untuk menggambarkan kenyataan apa adanya. Sementara, kutipan berita yang menunjukkan penggunaan metafora, yaitu: ”Kilatan cahaya oranye dari tembakan roket, artileri dan tank milik Israel di Jalur Gaza membuat 1,5 juta warga Gaza memilih tetap tingal dalam ruang berdinding yang diharapkan bisa meredam daya ledak mesin-mesin pembunuh tadi. Suasana gelap akibat aliran listrik yang terputus membuat suasana kian mencekam.” Kompas, 612009 Takut, Gelap, Dingin Menyelimuti Warga Tabel 4.17 Universitas Sumatera Utara Kekerasan Simbolik di SKH Waspada ∗ Dalam penelitian ini, ada berbagai istilah yang diberikan untuk menjuluki Israel maupun Hamas. Label atau stigma yang sering diberikan terhadap Israel, antara lain ’penjahat genosida’, ’rezim anti HAM dan kemanusiaan’, ’musuh jahat dan berbahaya’, ’Israel pembunuh’ dan sebagainya. Sementara untuk Hamas, diantaranya ’pahlawan perlawanan’, Sumber Hasil Pengkodingan Berdasarkan tabel 4.17, jenis kekerasan simbolik yang paling banyak mewarnai pemberitaan agresi Israel ke Jalur Gaza di SKH Waspada adalah stigmatisasi labelisasi sejumlah 16 pemuatan atau sebesar 37,2. Disusul kemudian jenis kekerasan simbolik eufemisme dan disfemisme yang sama- sama berjumlah 9 pemuatan atau sebesar 20,9, lalu ada 4 pemuatan 9,3 mengandung jargon dan 5 pemuatan lagi 11,6 tidak memuat kekerasan simbolik. Kekerasan simbolik jenis stigmatisasi labelisasi menempati posisi atas dari segi kuantitas daripada jenis kekerasan simbolik lainnya. Dalam situasi konflik seperti halnya agresi Israel di Jalur Gaza, setiap pihak yang bertikai selalu menciptakan citra atau imej sebagai kelompok yang benar, sekaligus menciptakan imej yang negatif buat lawannya. Imej ini salah satu caranya bisa dilakukan lewat penjulukan –penjulukan khas bagi pihak-pihak yang dianggap lawan. ∗ Sebuah berita dapat mengandung satu atau lebih jenis kekerasan simbolik. Dalam lembar koding, ada lima jenis kekerasan simbolik, yakni stigmatisasi labelisasi, eufemisme, disfemisme, jargon dan metafora. Untuk penyusunan tabel, kategori disederhanakan, berita bermuatan lebih dari satu jenis kekerasan simbolik kombinasi hanya dihitung jenis kekerasan simbolik paling “utama”. Universitas Sumatera Utara ’gerilyawan Hamas’, ’militan Palestina’, ’Hamas teroris’, dan lainnya. Berikut kutipan beritanya: ”Jeda kemanusiaan yang dirancang PBB pun dilanggar Israel, karena niat jahat Zionis sebenarnya ingin menghabisi Palestina, bukan hanya Hamas.” Waspada, 1812009 Israel, Si Manusia Setan ”Kami akan katakan pada orang-orang di Gaza dan pahlawan perlawanan, anda tidak sendiri, kami bersama anda. Kemenangan adalah milik anda, Insya Allah, ”Mohammed Raad, seorang pejabat senior Hizbullah Waspada, 1212009 Unjukrasa Anti-Israel Marak di Dunia Jenis kekerasan simbolik lain yang menonjol adalah eufemisme 20,9 dan disfemisme 20,9. Beberapa kata yang teridentifikasi sebagai kata-kata yang tergolong eufemisme antara lain ’bentrokan senjata ekstensif’ atau ’ofensif besar-besaran’ untuk menggambarkan telah terjadi pertempuran atau peristiwa tembak-menembak yang mana biasanya pasti akan menimbulkan korban, dan ’tragedi kemanusiaan’ yang untuk kondisi Gaza diartikan sebagai suatu keadaan dimana telah terjadi tindakan kekerasan yang tidak berperikemanusiaan. ”Sebagian besar dari korban tewas akibat ofensif besar-besaran Israel sejak Sabtu itu adalah para anggota pasukan keamanan Hamas.” Waspada, 30122008 Dibom Israel, Hamas Membalas Dengan Roket Sementara pengasaran pengerasan fakta ditandai dengan kutipan berita berikut: ”Ia menambahkan, Rezim Zionis terus memburu kebijakan pembumihangusan karena mereka menghadapi kebuntuan militer di Jalur Gaza.” Waspada, 1912009 Ahmadinejad Tuntut Pemimpin Israel Diadili Kata ”pembumihangusan” dipakai untuk menggambarkan situasi yang kian buruk di Gaza. Penggunaan kata tersebut mengesankan kalau Israel telah melakukan tindakan yang semena-mena di Gaza. Universitas Sumatera Utara Selain itu, ada juga kekerasan simbolik jargon yang turut hadir dalam pemberitaan seputar agresi Israel di SKH Waspada. Berikut kutipan beritanya: ”Dalam rangka untuk mencapai perdamaian yang adil dan beradab serta langgeng bagi semua bangsa dan negara di kawasan itu, DPR mendesak pemerintah aktif mendorong penyelesaian konflik Israel-palestina berdasarkan kemerdekaan penuh Palestina dan integritas teritorialnya.” Waspada, 1412009 DPR Keluarkan ’Resolusi’ Kutuk Agresi Israel ke Palestina

IV.2 Diskusi Hasil Penelitian

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3865 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1026 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 617 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1214 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 803 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1315 23