Konseptualisasi Berita KAJIAN TEORETIS DAN KONSEPTUAL

menentukan berita tersebut layak diterbitkan atau tidak. Menurut Eriyanto, hanya ada beberapa peristiwa yang mempunyai ukuran-ukuran atau nilai-nilai tertentu saja yang layak dan bisa disebut sebagai berita. 38 Nilai berita tersebut di antaranya adalah: 39 a. Immediacy atau biasa disebut timelines: terkait dengan kesegaran peristiwa yang dilaporkan. b. Proximity keterdekatan peristiwa dengan pembaca dalam keseharian hidup mereka. Karena biasanya orang-oarang akan tertarik dengan berita yang menyangkut dengan kehidupan mereka. c. Consequence berita yang mengubah kehidupan pembaca adalah yang mengandung nilai konsekuensi. d. Conflict peristiwa perang, demonstrasi, atau kriminalitas merupakan contoh elemen konflik di dalam pemberitaan. e. Oddity: peristiwa yang tidak biasa terjadi adalah sesuatu hal yang akan diperhatikan segera oleh masyarakat. 38 Eriyanto, Analisis Framing: Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media, Yogyakarta: LkiS, 2005, Cet. ke-3, h. 106. 39 Septiawan Santana K., Jurnalisme Kontemporer Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2005, h. 18-20. f. Sex seks sering menjadi elemen utama dari sebuah pemberitaan, tetapi sering pula seks menjadi elemen tambahan bagi pemberitaan tertentu, seperti pada berita olahraga, selebriti dan kriminal. g. Emotion elemenemotion ini kadang dinamakan elemen human interest. h. Prominence elemen ini adalah unsur keterkenalan selalu menjadi incaran pembuat berita. i. Suspence menunjukan sesuatu yang ditunggu-tunggu, terhadap sebuah peristiwa oleh masyarakat. Kejelasan mengenai suatu fakta sangat dituntut oleh masyarakat. j. Progress ini adalah elemen “perkembangan” suatu peristiwa yang ditunggu oleh masyarakat.

3. Kategori Berita

Proses kerja dan produksi berita adalah sebuah konstruksi. Sebagai sebuah konstruksi ia menentukan mana yang layak dan mana yang disebut berita atau tidak selain nilai berita, prinsip lain dalam proses produksi berita yakni kategori berita. Secara umum seperti yang dicatat Gaye Tuchman, wartwan menggunakan lima kategori berita. Kategori tersebut digunakan untuk membedakan isi berita dan kategori subjek peristiwa yang menjadi berita. Kelima kategori tersebut digambarkan sebai berikut: 40 1. Hard news. Berita mengenai peristiwa yang terjadi pada saat itu. Kategori berita ini sangat dibatasi oleh waktu dan aktualisasi. Semakin cepat diberitakan semakin baik. Bahkan ukuran keberhasilan dari kategori ini adalah kecepatannya. 2. Soft news. Kategori ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan kisah manusiawi Human Interest. Pada jenis berita ini tidak dibatasi oleh waktu. Ia bisa diberitakan kapan saja. 3. Spot news. Spot news adalah sub klasifikasi dan kategori yang bersifat hard news. Dalam spot news, peristiwa yang diliput tidak bisa direncanakan. 4. Developing news. Developing news adalah sub klasifikasi dari hard news yang umumnya berhubungan dengan peristiwa yang tidak terduga seperti spot news. Tetapi dalam developing news dimasukan elemen lain, seperti peristiwa yang diberitakan adalah bagian dari rangkaian berita yang akan diteruskan keesokan hari atau dalam berita selanjunya. 40 Eriyanto, Analisis Framing, h.110. 5. Continuing news. Adalah sub klasifikasi lain dari hard news. Dalam contining news, peristiwa-peristiwa yang bisa diprediksi dan direncanakan

4. Jenis-jenis Berita

Jenis-jenis berita dapat digolongkan menjadi lima bagian: 41 a. Straight News: Berita langsung straight news adalah berita yang ditulis apa adanya, ditulis secara singkat dan lugas. Sebagian besar halaman depan surat kabar berisi berita jenis ini. b. Deep News: Berita yang mendalam, dan dikembangkan dengan pendalaman hal-hal yang ada disudut permukaan. c. Investigation News: Berita yang dikembangkan berdasarkan penelitian dari berbagai sumber. d. Interpretative News: Berita yang dikembangkan berdasarkan pendapat wartawan, bedasarkan fakta yang ditemukan dilapangan. e. Opinion News: Berita mengenai pendapat seseorang, biasanya pendapat para tokoh atau cendikiawan mengenai suatu isu atau hal- hal tersebut. 41 Asep Syamsul Romli, Jurnalisme Untuk Pemula Bandung: Remaja Rosdakarya, 2005, h. 23.

D. Konflik

1. Konflik secara Umum Konflik merupakan suatu bentuk interaksi di mana tempat, waktu dan intensitas tunduk pada perubahan. Sosiolog Lewis A. Coser menyebutkan bahwa konflik merupakan proses instrumental dalam pembentukan, penyatuan dan pemeliharaan struktur sosial. Konflik dapat secara positif fungsional sejauh ia bergerak memperkuat disfungsional melawan struktur. 42 Konflik juga dapat merupakan proses yang bersifat instrumental dalam pembentukan, penyatuan dan pemeliharaan struktur sosial. Selain itu, konflik dapat pula menempatkan dan menjaga garis batas antara dua atau lebih kelompok. 43 Menurut Soerjono Soekanto, konflik merupakan suatu proses sosial di mana orang per orangan atau kelompok manusia berusaha untuk memenuhi tujuannya dengan jalan menentang pihak lawan yang disertai ancaman atau kekerasan. Dari berbagai pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa konflik berlangsung dengan melibatkan orangorang atau kelompok-kelompok yang saling menantang dengan ancaman kekerasan.Dalam bentuk ekstrimnya, konflik dilangsungkan tidak hanya sekadar untuk mempertahankan hidup dan eksistensi. Konflik juga bertujuan sampai tahap pembinasaan eksistensi orang atau kelompok lain yang dipandang sebagai lawan atau saingannya. Teori konflik merupakan perubahan sosial yang tidak terjadi melalui proses penyesuaian nilai-nilai yang membawa perubahan, tetapi terjadi akibat adanya 42 Lewis Coser, The Function of Social Conflict New York: Free Press, 1956, h. 23 43 Lewis Coser, The Function of Social Conflict New York: Free Press, 1956, h. 151-210 konflik yang menghasilkan kompromi yang berbeda dengan kondisi semula. 44 Teori ini berdasarkan pada pemilikan sarana produksi sebagai unsur pokok pemisahan kelas dalam masyarakat.Teori ini merupakan antitesis dariteori struktural fungsional, di mana teori struktural fungsional sangat mengedepankan keteraturan dalam masyarakat sedangkan teori konflik melihat pertikaian dan konflik dalam sistem sosial. Teori konflik menegaskan bahwa masyarakat tidak akan selamanya berada pada keteraturan. Teori ini menyebutkan bahwa konflik membicarakan mengenai otoritas yang berbeda-beda sehingga melahirkan superordinasi dan subordinasi.Perbedaan antara superordinasi dan subordinasi dapat menimbulkan konflik karena adanya perbedaan kepentingan.Oleh sebabnya, teori konflik masyarakat disatukan dengan “paksaan”.Maksudnya, keteraturan yang terjadi di masyarakat sebenarnya karena adanya paksaan koersi.Oleh karena itu, teori konflik lekat hubungannya dengan dominasi, koersi, dan power.Terdapat dua tokoh sosiologi modern yang berorientasi serta menjadi dasar pemikiran pada teori konflik, yaitu Lewis A. Coser dan Ralf Dahrendorf. Dalam teori Coser, ia merumuskan suatu pemikiran yang disebut dngan katup penyelamat safety value. Katup penyelamat berfungsi sebagai jalan ke luar yang meredakan permusuhan, yang tanpa itu hubungan- hubungan di antara pihak-pihak yang bertentangan akan semakin menajam.Katup Penyelamat ialah salah satu mekanisme khusus yang dapat dipakai untuk mempertahankan 44 Bernard Raho,Teori Sosiologi Modern. Jakarta: Prestasi Pustaka Publisher, 2007. hlm. 54 kelompok dari kemungkinan konflik sosial.Katup penyelamat merupakan sebuah institusi pengungkapan rasa tidak puas atas sebuah sistem atau struktur. 45 Berikut ini merupakan faktor-faktor penyebab konflik: a. Perbedaan individu yang meliputi perbedaan pendirian dan perasaan. Setiap manusia adalah individu yang unik.Artinya, setiap orang memiliki pendirian dan perasaan yang berbeda-beda satu dengan lainnya. Perbedaan pendirian dan perasaan akan sesuatu hal atau lingkungan yang nyata ini dapat menjadi faktor penyebab konflik sosial, sebab dalam menjalani hubungan sosial, seseorang tidak selalu sejalan dengan kelompoknya. Misalnya, ketika berlangsung pentas musik di lingkungan pemukiman, tentu perasaan setiap warganya akan berbeda-beda. Ada yang merasa terganggu karena berisik, tetapi ada pula yang merasa terhibur. b. Perbedaan latar belakang kebudayaan sehingga membentuk pribadi- pribadi yang berbeda. Seseorang sedikit banyak akan terpengaruh dengan pola-pola pemikiran dan pendirian kelompoknya. Pemikiran dan pendirian yang berbeda itu pada akhirnya akan menghasilkan perbedaan individu yang dapat memicu konflik. 45 Lewis Coser , 1956. The Function of Social Conflict. New York: Free Press. page. 151- 210 c. Perbedaan kepentingan antara individu atau kelompok. Manusia memiliki perasaan, pendirian maupun latar belakang kebudayaan yang berbeda.Oleh sebab itu, dalam waktu yang bersamaan, masing- masing orang atau kelompok memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Kadang-kadang orang dapat melakukan hal yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda-beda. d. Perubahan-perubahan nilai yang cepat dan mendadak dalam masyarakat. Perubahan adalah sesuatu yang lazim dan wajar terjadi, tetapi jika perubahan itu berlangsung cepat atau bahkan mendadak, perubahan tersebut dapat memicu terjadinya konflik sosial. Misalnya, pada masyarakat pedesaan yang mengalami proses industrialisasi yang mendadak akan memunculkan konflik sosial sebab nilai-nilai lama pada masyarakat tradisional yang biasanya bercorak pertanian secara cepat berubah menjadi nilai-nilai masyarakat industri. Nilai-nilai kekerabatan bergeser menjadi hubungan struktural yang disusun dalam organisasi formal perusahaan.Nilai-nilai kebersamaan berubah menjadi individualis dan nilai-nilai tentang pemanfaatan waktu yang cenderung tidak ketat berubah menjadi pembagian waktu yang tegas seperti jadwal kerja dan istirahat dalam dunia industri. Perubahan-perubahan ini, jika terjadi seara cepat atau mendadak, akan membuat kegoncangan proses-proses sosial di masyarakat, bahkan akan terjadi upaya penolakan terhadap semua bentuk

Dokumen yang terkait

KONSTRUKSI PEMBERITAAN KONFLIK PARTAI POLITIK DI MEDIA ONLINE (Analisis framing pemberitaan konflik Munas IX Partai Golkar pada media online mediaindonesia.com, dan vivanews.com edisi 30 November 2014 - 15 Desember 2014)

0 12 15

Sikap Politik Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Dalam Suksesi Kepemimpinan Negara Pada Pemilu 2014

0 5 0

Citra Partai Keadilan Sejahtera di Pemilu 2014 (Analisis Wacana Pemberitaan Partai Keadilan Sejahtera pada Media Online Detikcom)

0 13 0

Analisis Framing Pemberitaan Perjalanan Koalisi Gerindra Dengan Ppp Pada Pilpres 2014 Di Harian Kompas

0 22 143

Analisis Framing Pemberitaan Konflik Tolikara Pada Harian Kompas Dan Republika

4 29 207

ISU KOALISI PARTAI DI MEDIA INDONESIA ISU KOALISI PARTAI DI MEDIA INDONESIA (Analisis Framing Pemberitaan tentang Koalisi Partai Menjelang PILPRES pada PEMILU 2009 dalam surat kabar Harian Media Indonesia Edisi 9 April 2009- 16 Mei 2009).

0 3 12

PENDAHULUAN ISU KOALISI PARTAI DI MEDIA INDONESIA (Analisis Framing Pemberitaan tentang Koalisi Partai Menjelang PILPRES pada PEMILU 2009 dalam surat kabar Harian Media Indonesia Edisi 9 April 2009- 16 Mei 2009).

0 3 28

DESKRIPSI OBJEK PENELITIAN ISU KOALISI PARTAI DI MEDIA INDONESIA (Analisis Framing Pemberitaan tentang Koalisi Partai Menjelang PILPRES pada PEMILU 2009 dalam surat kabar Harian Media Indonesia Edisi 9 April 2009- 16 Mei 2009).

0 2 11

KESIMPULAN DAN SARAN ISU KOALISI PARTAI DI MEDIA INDONESIA (Analisis Framing Pemberitaan tentang Koalisi Partai Menjelang PILPRES pada PEMILU 2009 dalam surat kabar Harian Media Indonesia Edisi 9 April 2009- 16 Mei 2009).

0 5 129

Analisis Framing Pemberitaan Konflik Israel - Palestina dalam Harian Kompas dan Radar Sulteng

0 0 15

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3866 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1027 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 924 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 617 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 772 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1320 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1214 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 803 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1084 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1316 23