Korelasi prestasi belajar pendidikan agama islam dengan ketaatan beribadah siswa kelas Viii di SMP Negeri 1 Cireudeu Ciputat

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING

KORELASI PRESTASI BELAJAR
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DENGAN
KETAATAN BERIBADAH SISWA
KELAS VIII DI SMP NEGERI 1 CIPUTAT
Skripsi Ini
Diajukan kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan
untuk Memenuhi Syarat-syarat Mencapai Gelar
Sarjana Pendidikan Islam (S.PdI)

Oleh :
DWI NURUL MUSLIMAH
NIM : 202011000931

Di Bawah Bimbingan
Pembimbing I,

Pembimbing II,

Prof. Dr. Rosyada, MA
NIP : 150 202 339

Yudhi Munadi, M.Ag
NIP : 150 289 434

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
U I N SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
1427 H / 2006 M

i

PENGESAHAN PANITIA UJIAN
Skripsi yang berjudul KORELASI PRESTASI BELAJAR PENDIDIKAN
AGAMA ISLAM DENGAN KETAATAN BERIBADAH SISWA KELAS VIII DI SMP
NEGRI 1 CIRENDEU CIPUTAT telah diujikan dalam sidang munaqasyah Fakultas Ilmu
Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta pada tanggal 10 November
2006. Skripsi ini telah diterima sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana
Program Strata 1 (S1) pada Jurusan Pendidikan Agama Islam.
Jakarta, 20 November 2006
Sidang Munaqasyah
Dekan/Ketua Merangkap Anggota,

Pudek 1/Sekretaris Merangkap Anggota,

Prof. Dr. Rosyada, MA
NIP : 150 202 339

Prof. Dr. H. Aziz Fachrurrozi, M.A
NIP : 150 202 343
Anggota :

Penguji I

Penguji II

Drs. E Kusnadi
NIP : 150 062 572

Drs. Abdul Fatah Wibisono, M.Ag
NIP : 150 236 009

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
U I N SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
1427 H / 2006 M
ii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan anugrah dan kasih sayang-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
skripsi ini. Shalawat serta salam senantiasa tercurah kepada Nabi Besar Muhamad SAW,
keluarga, sahabat serta kepada seluruh penerus perjuangannya.
Skripsi ini penulis susun dalam rangka memenuhi tugas sebagai salah satu syarat
memperoleh gelar Sarjana Program Strata Satu (SI) Jurusan Pendidikan Agama Islam
Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak begitu saja dapat diselesaikan
melainkan dengan bantuan dari berbagai pihak, karena itu penulis menyampaikan ucapan
terima kasih yang tulus dan mendalam kepada:
1. Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif
Hidayatullah Jakarta sekaligus pembimbing skripsi saya yang telah memberikan
khazanah keilmuwannya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan
baik.
2. Ketua dan Sekretaris Jurusan Pendidikan Agama Islam Fakultas Ilmu Tarbiyah
dan Keguruan
3. Bapak Yudhi Munadi, M.Ag, pembimbing skripsi yang telah memberikan arahan,
petunjuk dan bimbingan kepada penulis dalam menyelesaikan skripsi ini.

iii

4. Bapak Drs. Nurhadi, MM dan Bapak Ahmad SE, kepala sekolah dan wakil kepala
sekolah SMPN I Ciputat, serta para guru yang telah memberikan izin untuk
mengadakan penelitian di SMP N I Ciputat dalam rangka penyusunan skripsi ini.
5. Segenap Pimpinan dan jajaran Staf Pengajar yang telah memberikan ilmu
pengetahuan kepada penulis di Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas
Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
6. Pimpinan dan Staf perpustakaan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta yang telah menyediakan fasilitas dalam menyelesaikan skripsi ini.
7. Ayahanda dan ibunda tercinta yang telah membesarkan dan memberikan
dukungan materi maupun materil serta motivasi kepada penulis dalam do’a dan
kasih sayang yang tiada tara hingga saat ini.
8. Kakakku Ahadiyah Ika Wati beserta suami yaitu Ahmad Tadfi’ul Amin yang
telah memotivasi, mencurahkan perhatian dan memberikan saran-saran kepada
penulis dengan penuh keikhlasan.
9. Teman-temanku Jurusan Pendidikan Agama Islam (kelas A) angkatan 2002,
terkhusus untuk sahabatku Ita Yunita dan Ade Mahmud serta teman-teman
seperjuangan pada Praktek Profesi Keguruan Terpadu (PPKT) di SMPN I Ciputat,
terima kasih atas segala persahabatan dan perhatian yang terjalin di antara kita.
10. Semua pihak yang terlibat dalam penyelesaian skripsi ini yang tidak dapat penulis
sebutkan satu persatu, yang telah memberikan dukungan serta perhatian yang luar
biasa.

iv

Tiada daya dan kekuatan melainkan milik Allah semata, segala kekurangan dan
kesalahan yang telah saya buat dalam penyelesaian skripsi ini, mohon dimaafkan.
Semoga ini semua dapat bermanfaat hingga kedepannya.

Jakarta, November 2006

Penulis

v

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN PEMBIMBING ...........................................................

i

PENGESAHAN PANITIA UJIAN ...........................................................................

ii

KATA PENGANTAR ................................................................................................

iii

DAFTAR ISI ...............................................................................................................

vi

DAFTAR TABEL ......................................................................................................

ix

BAB I

PENDAHULUAN ....................................................................................

1

A. Latar Belakang Masalah ......................................................................

1

B. Identifikasi, Pembatasan dan Perumusan Masalah ..............................

8

1. Identifikasi Masalah ......................................................................

8

2. Pembatasan Masalah .....................................................................

9

3. Perumusan Masalah .......................................................................

11

C. Tujuan Penelitian...................................................................................

11

D. Kegunaan Hasil Penelitian ...................................................................

11

LANDASAN TEORI ...............................................................................

12

BAB II

A. Pengertian Prestasi Belajar Pendidikan Agama Islam
dan Ketaatan Beribadah ........................................................................

12

1. Pengertian, Faktor yang mempengaruhi Prestasi Belajar dan
Tujuan Pendidikan Agama Islam....................................................

12

a. Pengertian Belajar ....................................................................

12

vi

BAB III

b. Pengertian Prestasi ...................................................................

17

c. Pengertian Prestasi Belajar ......................................................

18

d. Faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar ................

19

e. Pengertian Pendidikan Agama Islam .......................................

26

f. Tujuan Pendidikan Agama Islam .............................................

30

2. Ketaatan Beribadah ........................................................................

34

a. Pengertian Ketaatan Beribadah ................................................

34

b. Urgensi Ketaatan Beribadah ....................................................

37

c. Indikator Ketaatan Beribadah ..................................................

39

B. Kerangka Berfikir ................................................................................

40

C. Hipotesa ...............................................................................................

41

METODOLOGI PENELITIAN .............................................................

43

A. Variabel Penelitian ...............................................................................

43

B. Populasi dan Sampel ............................................................................

46

C. Teknik Pengumpulan Data ...................................................................

47

D. Teknik Analisa Data ............................................................................

48

1. Prosentase ......................................................................................

49

2. Korelasi ..........................................................................................

50

a. Tabel Kerja ...............................................................................

50

b. Mencari angka indeks korelasi ‘r’ ............................................

50

c. Memberikan interpretasi ..........................................................

51

d. Menghitung besar pengaruh variabel .......................................

52

vii

BAB IV

BAB V

HASIL PENELITIAN .............................................................................

53

A. Gambaran Umum Objek Penelitian .....................................................

53

1. Sejarah berdirinya SMP Negeri 1 Ciputat .....................................

53

2. Jumlah Siswa dan Sarana Prasarana yang ada ...............................

54

a. Jumlah Siswa ...........................................................................

54

b. Jumlah Sarana Prasarana ..........................................................

55

B. Deskripsi Data ......................................................................................

56

C. Ulasan ..................................................................................................

75

PENUTUP .................................................................................................

77

A. Kesimpulan ..........................................................................................

77

B. Saran ....................................................................................................

79

DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................................

81

LAMPIRAN-LAMPIRAN .....................................................................................

83

viii

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Matriks Variabel
3.2

Kisi-kisi Pernyataan Ketaatan Beribadah Siswa

3.3

Matriks Populasi dan Sampel

4.1

Keadaan Siswa

4.2

Keadaan Sarana dan Prasarana

4.3 Melaksanakan shalat wajib 5X sehari
4.4

Selesai shalat, berdo’a atau berdzikir

4.5 Shalat tepat waktu
4.6

Meninggalkan shalat

4.7 Melaksanakan puasa di bulan Ramadhan
4.8

Melaksanakan puasa Ramadhan selama 30 hari

4.9 Melaksanakan puasa Ramadhan karena paksaan orang tua
4.10 Mendengarkan ceramah agama menjelang berbuka puasa
4.11 Melaksanakan shalat sunah
4.12 Melaksanakan puasa sunah
4.13 Shalat Tarawih di Bulan Ramadhan
4.14 Puasa Senin dan Kamis
4.15 Mengikuti Kegiatan Mengaji
4.16 Mengaji/Tadarus seusai shalat
4.17 Meluangkan waktu untuk mengaji/tadarus
4.18 Saat mengaji qur’an ada yang membimbing
4.19 Membaya zakat fitrah
4.20 Memberi sisa uang jajan kepada peminta-minta
4.21 Menyisihkan uang untuk beramal
4.22 Menyumbang untuk korban bencana
4.23 Tabel perhitungan variabel X dan Y
4.24 Tabel perhitungan variabel X dan Y menggunakan SPSS 12
Table Correlations
4.25 Descriptive Statistic
4.26 Case Processing Summary

ix

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan Islam merupakan bagian terpenting, sebab berkenaan dengan
aspek-aspek kepribadian siswa karena untuk mentransformasi kedalam sikap
keagamaan siswa bukan hanya tanggung jawab guru sekolah, tapi juga adalah
tanggung jawab orang tua yang berlangsung dalam kehidupan sehari-hari.
Kebijakan pemerintah dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam di
sekolah-sekolah, kaitannya dengan jam pembelajaran yang tersedia baik dari
mulai sekolah tingkat dasar, menengah maupun perguruan tinggi, hanya
disediakan waktu pembelajaran yang sangat sedikit. Kurikulum pendidikan yang
selalu berubah-ubah ini juga sangat mempengaruhi terhadap keberhasilan
pendidikan di negara ini.
Bagaimana mungkin dengan waktu yang sangat sedikit tersebut, target
dari pelajaran pendidikan agama dimana salah satu tujan pelajaran tersebut adalah
memberikan kemampuan dasar kepada siswa tentang agama dalam
mengembangkan kehidupan beragama sehingga menjadi manusia yang beriman
dan bertaqwa, akan dengan mudah tercapai.
Oleh karenanya, untuk mencapai target dan tujuan pendidikan, perlu
adanya sistem pendidikan agama yang terpadu, yaitu yang memperhatikan segala

10

11

unsur yang dapat menunjang keberhasilan pendidikan tersebut. Prestasi belajar
pendidikan agama Islam yang diperoleh siswa adalah karena ia taat dalam
beribadah atau siswa taat beribadah sehingga prestasi belajarnya bagus.
Ketaatan beribadah siswa adalah keteraturan dan kesungguhan seorang
siswa dalam menjalankan perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya.
Perintah tersebut meliputi pelaksanaan shalat lima waktu dan shalat-shalat sunnah
lainnya, puasa di bulan ramadhan dan puasa sunnah, pembiasaan
berinfak/shadaqah, berbakti kepada kedua orang tua, dan kesungguhan dalam
belajar. Sementara larangan Allah dapat berupa larangan berjudi, berzina, berkata
bohong dan keji, dan lain-lainnya.
SMP Negeri 1 Ciputat sebagai bagian dari lembaga pendidikan formal di
Indonesia, selalu berusaha mendidik dan mengarahkan seluruh peserta didiknya
menjadi manusia yang bertakwa dan berprestasi. Bahkan bertakwa dan berprestasi
merupakan dua kata yang menjadi jargon dan tujuan dari setiap lembaga
pendidikan di Indonesia. Namun demikian jargon tersebut tidak mudah untuk
diwujudkan, tidak semudah membalikkan kedua tangan.
Upaya mencapai prestasi dan ketakwaan siswa diwujudkan dalam bentuk
berbagai kegiatan pembelajaran baik yang bersifat intra kurikuler, ko kurikuler,
maupun ekstra kurikuler. Untuk mencapai prestasi belajar yang maksimal
dilakukan kegiatan pembelajaran yang dibimbing oleh guru-guru yang memiliki
kompetensi di bidangnya. Sementara untuk mencapai ketakwaan siswa, di

11

12

samping mereka belajar agama di kelas, juga ada beberapa kegiatan yang
diharapkan dapat menunjang kompetensi ketakwaan mereka. Namun demikian
nampaknya hingga saat ini tujuan tersebut belum sepenuhnya tercapai
Manusia adalah makhluk individu juga sebagai makhluk sosial merupakan
dua peran yang harus dijalankan dalam mengarungi alam kehidupannya. Dalam
hubungannya sebagai makhluk sosial terkandung suatu maksud bahwa manusia
bagaimanapun juga tidak dapat dipisahkan dari individu lain, dalam hidup dan
kehidupannya di dunia ini, manusia itu serba terhubung dengan manusia lain dan
saling tergantung dengan sesamanya. Kebersamaan hidup di antara sesama
manusia akan berlangsung di dalam bentuk komunikasi dan situasi. Dalam
kehidupan semacam inilah terjadi interaksi.1 Sebagaimana Firman Allah SWT :

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki
dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan
bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang
paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di
antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal”
(Q.S. Al-Hujurat 49 : 13 )

1

Sardiman A.M, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada, 2004), cet. Ke-11, h. 1

12

13

Dengan demikian, kegiatan hidup manusia akan selalu dibarengi dengan
proses interaksi atau komunikasi, baik interaksi dengan alam lingkungan,
interaksi dengan sesamanya, maupun interaksi dengan Tuhannya, baik itu di
sengaja maupun tidak disengaja. Dari berbagai bentuk interaksi, khususnya
mengenai interaksi yang disengaja, ada istilah interaksi edukatif. Interaksi
edukatif adalah yang berlangsung dalam suatu ikatan untuk tujuan pendidikan dan
pengajaran. Oleh karena itu, interaksi edukatif perlu dibedakan dari bentuk
interaksi yang lain. Dalam arti yang lebih spesifik pada bidang pengajaran, di
kenal adanya istilah interaksi belajar-mengajar. Dengan kata lain, apa yang
dinamakan interaksi edukatif, secara khusus adalah sebagai interaksi belajarmengajar.2
Sesungguhnya pendidikan adalah masalah penting yang aktual sepanjang
zaman. Karena pendidikan, manusia menjadi maju. Dengan bekal ilmu
pengetahuan dan teknologi, manusia mampu mengolah alam yang dikaruniakan
Allah SWT Kepada manusia. Islam mewajibkan setiap manusia, baik laki-laki
maupun perempuan, untuk menuntut ilmu. Manusia dianjurkan untuk belajar
sejak dari buaian sampai ke liang lahad.3 Rasulullah SAW bersabda :

( ‫ﺴ ﺔ )روا ا ﺎرىﻮ ﺴ‬
ْ ‫ﺴ و‬
ْ

‫ا ْ ْ ﺮ ْﻀﺔ ﻰ آ‬

‫ﻃ‬

“Menuntut ilmu adalah kewajiban atas setiap orang Islam, laki-laki atupun
perempuan” (H.R. Bukhari dan Muslim)

2

Ibid., h. 1

3

Zakiah Daradjat,Pendidikan Islam dalam Keluarga dan Sekolah, (Jakarta: CV Ruhama,
1994), cet. Ke-1, h. 1

13

14

(‫ﺪا ﺮ‬

‫ا ْﻬْﺪ ا ىﺎ ْﺪ )روا ا‬

ْ ْ ‫ﻃ ﻮاا‬
ْ ‫ا‬

“ Tuntutlah ilmu itu sejak dari ayunan sampai ke liang lahad (mulai dari
kecil sampai mati).” (H.R. Ibn. Abd. Bar) 4

Sejak manusia menghendaki kemajuan dalam kehidupan, maka sejak itu
timbul gagasan untuk melakukan pengalihan, pelestarian dan pengembangan
kebudayaan melalui pendidikan. Maka itu dalam sejarah pertumbuhan
masyarakat, pendidikan senantiasa menjadi perhatian utama dalam rangka
memajukan kehidupan generasi demi generasi sejalan dengan tuntutan kemajuan
masyarakatnya.5
Pada awal berkembangnya agama Islam di Indonesia, pendidikan Islam
dilaksanakan secara informal. Sistem pendidikan Islam secara informal ini,
terutama yang berjalan dalam lingkungan keluarga sudah diakui keampuhannya
dalam menanamkan sendi-sendi agama dalam jiwa anak-anak. Anak-anak dididik
dengan ajaran-ajaran agama sejak kecil dalam keluarganya. Mereka dibiasakan
untuk melakukan perbuatan-perbuatan dengan didahului membaca Basmallah.
Mereka dilatih membaca Al-Qur’an, melakukan sholat dengan berjamaah,
berpuasa di bulan Ramadhan, dan lain-lain.6
Usaha-usaha pendidikan agama di masyarakat, yang saat ini di kenal
dengan pendidikan non-formal, ternyata mampu menyediakan kondisi yang
sangat baik dalam menunjang keberhasilan pendidikan Islam dan memberi
4

Zakiah Daradjat, dkk, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Bumi Aksara, 1996), cet. Ke-3,

5

M.Arifin, Ilmu Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Bumi Aksara, 2000), cet. Ke-5, h. 1

6

Zuhairini, dkk, Sejarah Pendidikan Islam, (Jakarta: PT Bumi Aksara, 2000), cet. Ke-6,

h. 6

h. 211

14

15

motivasi yang kuat bagi umat Islam untuk menyelenggarakan pendidikan agama
yang lebih baik dan lebih sempurna.7
Apabila proses belajar itu diselenggarakan secara formal di sekolahsekolah, tidak lain ini dimaksudkan untuk mengarahkan perubahan pada diri
siswa secara terencana, baik dalam aspek pengetahuan, keterampilan, maupun
sikap. Interaksi yang terjadi selama proses belajar tersebut dipengaruhi oleh
lingkungannya, yang antara lain terdiri atas murid, guru, petugas perpustakaan,
kepala sekolah, bahan atau materi pelajaran dan berbagai sumber belajar dan
fasilitas.8
Pendidikan Islam diartikan sebagai upaya sadar yang dilakukan oleh
mereka yang memilki tanggung jawab terhadap pembinaan, bimbingan,
pengembangan serta pengarahan potensi yang dimiliki anak agar mereka dapat
berfungsi dan berperan sebagaimana hakikat kejadiannya. Jadi, dalam pengertian
ini, pendidikan Islam tidak dibatasi oleh institusi ( kelembagaaan ) ataupun pada
lapangan pendidikan tertentu. Pendidikan Islam diartikan dalam ruang lingkup
yang luas.
Pendidikan agama di lembaga pendidikan bagaimanapun akan memberi
pengaruh dimaksud, sangat tergantung berbagai faktor yang dapat memotivasi
anak untuk memahami nilai-nilai agama. Sebab, pendidikan agama pada
hakikatnya merupakan pendidikan nilai. Oleh karena itu, pendidikan agama lebih

7

Ibid., h. 211

8

Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2002), cet. Ke-3,

h. 1

15

16

dititikberatkan pada bagaimana membentuk kebiasaan yang selaras dengan
tuntunan agama.9
Sekolah harus menjadi sumber kebaikan, menjadi sumber akhlak yang
mulia, menjadi tempat untuk kesucian dan kesempurnaan. Sekolah yang tak
mencapai kesempurnaan dari segi ilmiah, amal perbuatan, jasmani, akal, akhlak,
kemasyarakatan,

kerohanian

dan

perasaan,

berarti

belum

menunaikan

kewajibannya terhadap pendidikan dan pengajaran. Pendidikan sekolah harus
berusaha mendidik siswa-siswinya supaya sampai kepada kesempurnaan
perseorangan dan kesempurnaan masyarakat seluruhnya. Ia tidak mementingkan
dirinya sendiri, tetapi mementingkan masyarakat seluruhnya. Seseorang belum
dapat dikatakan tinggi akhlaknya, kecuali bila ia melupakan kepentingan dirinya
untuk kebaikan masyarakat. Dengan demikian, ia menjadi anggota yang hidup
dalam masyarakat.10
Tujuan pengajaran agama dan akhlak adalah menanamkan perasaan
keagamaan dan akhlak yang mulia dalam dada anak didik, sehingga mereka
menjadi orang yang beragama dengan arti kata yang sebenarnya serta berakhlak
yang mulia. Untuk mencapai tujuan itu haruslah pengajaran agama dan akhlak itu
diberikan dengan sungguh-sungguh, bukan saja dalam jam pelajarannya, bahkan
juga di luar jam pelajaran itu.11
Falsafah mengajak kita kepada kependidikan yang bersifat menyeluruh
yang dilandasi oleh iman, karena kita menghendaki pendidikan keagamaan yang
berdasarkan keimanan. Karena kita yakin bahwa sesungguhnya iman yang benar
itu menjadi dasar bagi setiap pendidikan yang benar, karena iman yang benar
memimpin kita kearah akhlak mulia. Akhlak mulia memimpin kita kearah usaha
9

Jalaludin, Psikologi Agama, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2001), cet. Ke-5, h. 220

10

Muhammad Yunus, Pokok-pokok Pendidikan dan Pengajaran, (Jakarta: PT Hidakarya
Agung, 1990), cet. Ke-3, h. 31-32
11

Ibid; h.39

16

17

mendalami hakikat dan menuntut ilmu yang benar, sedangkan ilmu yang benar
memimpin kita kearah amal soleh.12
Orang yang beribadat kepada Allah adalah orang yang disayangi-Nya.
Kepada umat manusia, diturunkan suatu ajaran melalui Rasul-Nya secara berturut
dan beruntun, mulai dari Rasul pertama, Adam A.S. sampai kepada Rasul
terakhir, Muhammad SAW. Ajaran yang telah disempurnakan melalui Rasul ini
bernama Syari’at Islam yang terkumpul dalam suatu kitab yang bernama AlQur’an, dan yang telah dijelaskan oleh Rasulullah dengan sabda-Nya, dengan
perbuatannya

dan

pengakuannya,

seterusnya

dikembangkan

oleh

para

pengikutnya yang sudah memiliki kemampuan untuk berijtihad. Manusia adalah
makhluk Allah. Ia dan alam semesta bukan terjadi sendirinya, tetapi dijadikan
oleh Allah. Allah menciptakan manusia untuk mengabdi kepada-Nya. Untuk ini
Ia memerintahkan supaya manusia itu beribadat kepada-Nya13. Firman-Nya :

(

) ‫واْﻻ ْﺲ إﻻ ْ ﺪوْن‬

ْ‫و ﺎ ْ ا‬

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka
menyembah-Ku” (Q.S. Adz-Dzariyat 51 : 56 )
Fenomena tersebut menarik untuk dikaji lebih sehingga penulis tergerak
menelitinya dengan judul “KORELASI PRESTASI BELAJAR PENDIDIKAN
AGAMA ISLAM DENGAN KETAATAN BERIBADAH SISWA KELAS
VIII DI SMP NEGERI 1 CIRENDEU CIPUTAT”

12

Fadhil Al-Djamali, Menerabas Krisis Pendidikan Dunia Islam, (Jakarta: PT Golden
Terayon Press, 1988), cet. Ke-1, h. 44
13
Zakiah Daradjat, dkk, Ilmu Pendidikan Islam, op cit., h. 2

17

18

B. Identifikasi, Pembatasan dan Perumusan Masalah
1. Identifikasi Masalah
Prestasi belajar agama dan ketaatan beribadah merupakan dua variabel yang saling berkorelasi. Secara teoritis, siswa
yang berprestasi tinggi dalam mata pelajaran agama seharusnya ketaatan beribadahanya menjadi tinggi, sebagai efek
dari prestasinya tersebut. Demikian pula siswa yang taat beribadah seharusnya prestasi belajar agamanaya tinggi,
sebab ketaatan beribadah akan berimplikasi kepada prestasi belajar agama. Namun demikian, prestasi belajar dan
ketaatan beragama juga dipengaruhi oleh variabel-variabel lain seperti motivasi, perhatian orang tua, disiplin,
kepemimpinan kepala sekolah, kompetensi guru, pergaulan, dan lain sebagainya, sehingga jika dicoba diadakan
pemetaan terhadap variabel-variabel tersebut, dapat diidentifikasi sebagai berikut:
a)

Ada atau tidaknya pengaruh kepemimpinan kepala sakolah, cara mengajar guru di sekolah, keteladanan orang
tua, dan pergaulan siswa terhadap prestasi belajar Pendidikan Agama Islam dengan Ketaatan beribadah.

b)

Seberapa besar motivasi dalam diri siswa untuk mencapai prestasi belajar dan taat dalam beribadah.

c)

Bagaimana peran orang tua dalam meningkatkan prestasi belajar dan ketaatan beribadah.

d)

Bagaimana pergaulan siswa dalam meningkatkan prestasi belajar dan ketaatan beribadah.

2. Pembatasan Masalah
Berdasarkaan identifikasi masalah diketahui bahwa ketaatan beribadah seorang siswa secara teoritis sangat
dipengaruhi dan berkorelasi dengan banyak variabel, ini berarti bahwa tumbuh dan berkembangnya ketaatan
beribadah seorang siswa bukanlah suatu hal yang berdiri sendiri dan bukan pula muncul dengan sendirinya atau
terserah pada takdir (given).
Mengingat keterabatasan peneliti dalam hal waktu, tenaga, kemampuan akademik, dan biaya, maka walaupun banyak
variabel yang berkorelasi dengan ketaatan beribadah siswa, penelitian ini hanya dibatasi pada satu variabel yang
berkorelasi dengan ketaatan beribadah siswa, yaitu variabel prestasi belajar, sehingga penelitian ini hanya dibatasi
pada hubungan antara prestasi belajar dengan ketaatan beribadah siswa.
Prestasi belajar yang dimaksud dalam penelitian ini hanya dibatasi pada prestasi belajar mata pelajaran pendidikan
agama. Prestasi belajar siswa maksudnya kemampuan siswa dalam memahami mata pelajaran Pendidikan Agama
Islam di sekolah, kemampuan tersebut dibuktikan dengan perolehan nilai yang baik dari hasil belajar siswa, dalam
hal ini siswa yang menjadi subyek penelitian adalah yang memperoleh nilai 8 atau lebih diraportnya pada semester II.
Sementara ketaatan beribadah hanya dibatasi pada ibadah shalat, puasa, dan shadaqah dengan alasan bahwa manusia
yang taat menjalankan sholat, puasa dan membayar zakat, tentunya ia akan menjauhkan diri dari perbuatan-perbuatan
yang dilarang Allah SWT, serta akan menimbulkan keuntungan yang berlipat ganda bagi manusia itu sendiri. Namun
bukan berarti ibadah yang lain tidak demikian, pengabdian manusia tidaklah untuk kepentingan Allah, karena Allah
tidak menghajatkan kepada yang lain. Pengabdian dimaksudkan untuk mengembalikan manusia kepada asal
penciptanya yaitu fitrah atau kesuciannya dan agar kehidupan di dunia ini di ridoi oleh Allah SWT.

3. Perumusan Masalah
Bertitik tolak pada identifikasi masalah dan pembatasan masalah tersebut diatas, maka dapat dirumuskan
sebagai berikut :
Apakah prestasi belajar Pendidikan Agama Islam berkorelasi secara positif dengan ketaatan beribadah siswa di SMP
Negeri 1 Cirendeu Ciputat ?

C. Tujuan Penelitian

18

19

1. Untuk megetahui secara objektif kegiatan belajar mengajar pada pelajaran Pendidikan Agama Islam di SMP Negeri 1
Cirendeu Ciputat.
2. Untuk mengetahui seberapa besar korelasi antara prestasi belajar Pendidikan Agama Islam dengan ketaatan beribadah
siswa khususnya kelas VIII di SMP Negeri 1 Cirendeu Ciputat.

D. Kegunaan Hasil Penelitian
1.

Sebagai bahan masukan bagi pihak-pihak terkait untuk memberikan sumbangan yang berarti bagi khazanah
intelektual Islam khususnya bidang pendidikan.

2.

Dapat dijadikan literatur tambahan bagi mereka yang membutuhkan informasi berkaitan dengan bahasan dimaksud.

19

20

BAB II
LANDASAN TEORI

A.

Pengertian Prestasi Belajar Pendidikan Agama Islam dan Ketaatan Beribadah
1.

Pengertian, Faktor yang mempengaruhi Prestasi Belajar dan Tujuan Pendidikan Agama Islam
a.

Pengertian Belajar
Belajar dalam pengertian umum adalah setiap perubahan perilaku yang diakibatkan pengalaman atau sebagai
hasil interaksi individu dengan lingkungannya. Hal ini disebabkan karena manusia bersifat dinamis dan terbuka
terhadap berbagai bentuk perubahan yang dapat terjadi pada dirinya dan pada lingkungannya, maka proses
belajar selalu terjadi tanpa henti dalam kehidupan manusia.14
Dalam pengertian luas, belajar dapat diartikan sebagai kegiatan psiko-fisik menuju ke perkembangan pribadi
seutuhnya. Kemudian dalam arti sempit, belajar dimaksudkan sebagai usaha penugasan materi ilmu
pengetahuan yang merupakan sebagian kegiatan menuju terbentuknya kepribadian seutuhnya. Relevan dengan
ini, ada pengertian bahwa belajar adalah ‘penambahan pengetahuan’.
Selanjutnya, ada yang mendefinisikan: “belajar adalah berubah”. Dalam hal ini yang dimaksudkan belajar
berarti usaha mengubah tingkah laku. Jadi, belajar akan membawa suatu perubahan pada individu-individu yang
belajar. Perubahan tidak hanya berkaitan dengan penambahan ilmu pengetahuan, tetapi berbentuk kecakapan,
keterampilan, sikap, pengertian, harga diri, minat, watak, dan penyesuaian diri.15
Dalam pengertian yang lebih spesifik, belajar dapat didefinisikan sebagai akuisisi atau perolehan pengetahuan
dan kecakapan baru. Pengertian inilah yang merupakan tujuan pendidikan formal di sekolah-sekolah atau di
lembaga-lembaga pendidikan yang memiliki program terencana, tujuan instruktusional yang konkrit, dan diikuti
oleh semua siswa sebagai suatu kegiatan yang dilakukan secara sistematis dan dinamis.16
Belajar juga dapat didefinisikan sebagai suatu usaha atau kegiatan yang bertujuan mengadakan perubahan di
dalam diri seseorang, mencakup perubahan perilaku, sikap, kebiasaan, ilmu pengetahuan, keterampilan dan
sebagainya.17
Belajar adalah suatu proses yang kompleks yang terjadi pada diri setiap orang sepanjang hidupnya. Proses
belajar itu terjadi karena adanya interaksi antara seseorang dengan lingkungannya. Oleh karena itu, belajar
dapat terjadi kapan saja dan dimana saja. Salah satu pertanda bahwa seseorang itu telah belajar adalah adanya

14

Saifudin Azwar, Pengantar Psikologi Intelegensi, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1999), cet.
Ke-2, h. 164
15
Sardiman A.M, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar,(Jakarta: PT Raja Grafindo
Persada, 2004), cet. Ke-11, h. 20-21
16

Imam Barnadib, Filsafat Pendidikan, Sistem dan Metode, (Yogyakarta: Yayasan Penerbit
Fakultas Pendidikan, 1997), cet. Ke- 9, h. 55
17

Ahmad Mudzakir, et al., Psikologi Pendidikan, (Bandung: CV Pustaka Setia, 1997), cet.
Ke-1, h. 34

20

21

perubahan tingkah laku pada diri orang itu yang mungkin disebabkan oleh terjadinya perubahan pada tingkat
pengetahuan, keterampilan atau sikapnya.18
Sehubungan dengan uraian diatas, maka kegiatan belajar itu cenderung diketahui sebagai suatu proses
psikologis, terjadi di dalam diri seseorang. Oleh karena itu, sulit diketahui dengan pasti bagaimana terjadinya.
Karena prosesnya begitu kompleks, maka timbul beberapa teori tentang belajar. Dalam hal ini secara global ada
tiga teori yakni, teori Ilmu Jiwa Daya, Ilmu Jiwa Gestalt dan Ilmu Jiwa Asosiasi.
1)

Teori Belajar Menurut Ilmu Jiwa Daya oleh Salz dan Walff
Menurut teori ini, jiwa manusia terdiri dari bermacam-macam daya. Masing-masing daya dapat dilatih
dalam rangka untuk memenuhi fungsinya. Untuk melatih suatu daya itu, dapat digunakan berbagai cara
atau bahan. Sebagai contoh untuk melatih daya ingat dalam belajar misalnya dengan menghafal kata-kata
atau angka, dan istilah asing. Begitu pula dengan daya-daya yang lain. Yang penting dalam hal ini bukan
penguasaan bahan atau materinya, melainkan pembentukan dari daya-daya itu. Kalau sudah demikian,
maka seseorang yang belajar itu akan berhasil.

2)

Teori Belajar Menurut Ilmu Jiwa Gestalt
Teori ini berpandangan bahwa keseluruhan lebih penting dari bagian-bagian/unsur. Sebab keberadaan
keseluruhan itu juga lebih dulu. Sehingga dalam kegiatan belajar, bermula pada suatu pengamatan.
Pengamatan itu penting dilakukan menyeluruh. Dalam mempersoalkan belajar, Koffka berpendapat bahwa
hukum-hukum organisasi dalam pengamatan itu berlaku/bisa diterapkan dalam kegiatan belajar. Hal ini
berdasarkan kenyataan bahwa belajar itu pada pokoknya yang terpenting adalah penyesuaian pertama,
yakni mendapatkan respons yang tepat. Karena penemuan respons yang tepat tergantung pada kesediaan
diri si subjek belajar dengan segala panca indranya. Dalam kegiatan pengamatan keterlibatan semua panca
indra itu sangat diperlukan. Menurut teori ini memang mudah atau sukarnya suatu pemecahan masalah itu
tergantung pada pengamatan.

3)

Teori Belajar Menurut Ilmu Jiwa Asosiasi
a) Teori Konektionisme dari Thorndike
Menurut Thorndike, dasar dari belajar itu adalah asosiasi antara kesan panca indra (sense impresion)
dengan impuls untuk bertindak (impuls to action). Asosiasi yang demikian itu dinamakan
‘connecting’. Dengan kata lain, belajar adalah pembentukan hubungan antara stimulus dan respons,
antara aksi dan reaksi. Antara stimulus dan respons ini akan terjadi suatu hubungan yang erat kalau
sering dilatih. Berkat latihan yang terus menerus, hubungan antara stimulus dan respons itu akan
menjadi terbiasa, otomatis.

b)

Teori Conditioning dari Pavlov
Secara eksplisit dapat dikonklusikan bahwa suatu proses perubahan terjadi karena adanya syaratsyarat (conditions) yang kemudian menimbulkan reaksi (response) yang diutamakan dalam teori ini
adalah hal belajar yang terjadi secara otomatis (alami). Pengamat teori ini mengatakan bahwa:
“setiap tingkah laku manusia, juga tidak lain adalah hasil dari conditioning yakni hasil dari latihanlatihan atau kebiasaan-kebiasaan mereaksi terhadap syarat-syarat/perangsang-perangsang tertentu
yang dialaminya didalam kehidupannya”.
Dalam praktek kehidupan sehari-hari pola seperti itu banyak terjadi. Seseorang akan melakukan
sesuatu kebiasaan karena adanya sesuatu tanda. Misalnya anak sekolah mendengar lonceng,
kemudian berkumpul; tentara akan mengerjakan atau melakukan segala sesuatu gerakan karena abaaba dari komandannya; permainan sepak bola akan berhenti kalau mendengar bunyi pluit.

18

Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2002), cet. Ke-3,

h. 1

21

22

Teori ini menganggap bahwa belajar itu hanyalah terjadi secara otomatis (alami), bahwa hal ini
sekaligus merupakan suatu kelemahan juga, dari pada teori ini. Ini dapat dikatakan karena teori ini
menghiraukan keaktifan dan penentu pribadi dalam peranan latihan/kebiasaan terlalu menonjol.
4)

Teori Konstruktivisme oleh Von Glasersfeld
Menurut pandangan teori ini, belajar merupakan proses aktif dari si subjek belajar untuk merekonstruksi
makna, sesuatu entah itu teks, kegiatan dialog, pengalaman fisik, dan lain-lain. Belajar merupakan proses
mengasimilasikan dan menghubungkan pengalaman atau bahan yang dipelajarinya dengan pengertian
yang sudah dimiliki, sehingga pengertiannya menjadi berkembang.

Sesuai dengan prinsip-prinsip tersebut, maka proses mengajar, bukanlah kegiatan memindahkan
pengetahuan dari guru ke subjek belajar/siswa, tetapi suatu kegiatan yang memungkinkan subjek belajar
merekonstruksi sendiri pengetahuannya. Mengajar adalah bentuk partisipasi dengan subjek belajar dalam
membentuk pengetahuan, dan membuat makna, mencari kejelasan dan menentukan justifikasi. Karena itu
guru dalam hal ini berperan sebagai mediator dan fasilitator untuk membantu optimalisasi belajar siswa.19
Dari beberapa teori belajar di atas, dapat disimpulkan bahwa:
a.

Belajar merupakan pelatihan daya-daya yang dimiliki setiap individu sesuai fungsinya seperti daya ingat,
hafal ataupun menghitung agar keberhasilan dalam belajar mudah diperoleh.

b.

Belajar merupakan pelatihan pada panca indra dalam mengembangkan kemampuannya untuk
mendapatkan pengetahuan-pengetahuan yang baru. Antara komponen yang satu dengan yang lainnya
harus saling berhubungan agar proses belajar individu mudah difahami dan direalisasikan dalam
kehidupannya

c.

Belajar merupakan suatu usaha seseorang dengan menggunakan potensi yang dimilikinya untuk
mengadakan perubahan baik fisik, mental, juga tingkah laku yang harus didukung oleh lingkungannya.
Belajar juga merupakan sebuah proses mengubah kebiasaan dari hal yang buruk menjadi baik, mengubah
sikap dan mental seseorang, yang terpokok bahwa belajar sebagai proses menambah pengetahuan dalam
berbagai ilmu dan pengetahuan.

b.

Pengertian Prestasi
Prestasi secara sederhana dan umum dapat diartikan sebagai sesuatu yang dapat diraih oleh seseorang,
keberhasilan dalam meraih sesuatu tersebut dapat diukur dalam bentuk indikator-indikator yang diverbalkan
sesuai dengan hal yang diraihnya. Dijelaskan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, “Prestasi adalah hasil yang
telah dicapai dari yang telah dilakukan, dikerjakan dan sebagainya”.20
Prestasi didefinisikan apa yang telah dapat diciptakan, hasil pekerjaan, hasil yang menyenangkan hati yang
diperoleh dengan jalan keuletan kerja. Sedangkan belajar merupakan kegiatan yang berproses dan merupakan
unsur yang sangat fundamental dalam setiap penyelenggaraan jenis dan jenjang pendidikan. Hal ini

19

Sardiman A.M., Interaksi Belajar Mengajar, op cit, h. 30-38
Department Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta: Balai
Pustaka, 1995), cet. Ke-7, h. 787
20

22

23

menunjukkan bahwa berhasil tidaknya pencapaian tujuan pendidikan itu sangat tergantung pada proses belajar
mengajar yang dialami oleh siswa.21
Prestasi yang dimaksudkan penulis adalah prestasi siswa yang melaksanakan kegiatan belajar di dalam kelas,
oleh karenaya prestasi yang di maksud merupakan hasil dari proses kegiatan belajar-mengajar yang
direncanakan dan diharapkan, baik oleh individu, guru, maupun lingkungannya. Prestasi tersebut bisa dilihat
melalui hasil tes berupa angka-angka yang terlihat dalam raport yang terbentuk dari kegiatan-kegiatan afektif,
kognitif dan psikomotorik maupun perubahan-perubahan positif dari siswa yang melaksanakan kegiatan belajar
tersebut dalam kehidupannya.
c.

Pengertian Prestasi Belajar
Prestasi belajar menurut W.S. Winkel dalam Psikologi Pengajaran, “hasil belajar yang diraih oleh seseorang
selama dan sesudah ia mengalami proses belajar. Prestasi belajar merupakan hasil dari suatu proses belajar”.22
Prestasi belajar adalah penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran,
lazimnya ditunjukkan dengan nilai tes atau angka nilai yang diberikan oleh guru.23
Prestasi belajar siswa adalah hasil yang telah diraih oleh seorang siswa dalam belajarnya atau selama dan
sesudah ia mengalami proses belajar, atau dapat juga dikatakan hasil perkembangan berupa pengetahuan, sikap,
keterampilan, nilai, keyakinan dan lain-lain yang diperolehnya melalui belajar.
Salah satu konsep yang pernah dirumuskan para ahli mengatakan bahwa keberhasilan dalam prestasi belajar
sangatlah dipengaruhi oleh banyak faktor, baik yang bersumber dari dalam diri siswa sendiri (internal) maupun
yang bersumber dari luar diri individu (eksternal).
Yang dimaksud dengan prestasi belajar oleh penulis, merupakan keberhasilan siswa yang dicapai melalui proses
belajar mengajar, adapun keberhasilan tersebut dapat dilihat dengan bertambahnya pengetahuan pada diri siswa
baik melalui nilai-nilai tes yang tertuang pada nilai raport siswa dari kegiatan-kegiatan afektif, kognitif dan
psikomotorik setelah ia melakukan pendidikan selama satu semester, maupun perubahan pada cara ia berifkir
dan bersikap kearah positif serta bermanfaat bagi orang lain dalam kehidupannya sehari-hari.

d.

Faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar
Faktor yang mempengaruhi prestasi seseorang yang datang dari individu dirinya (internal) ada yang bersifat
fisik, yaitu panca indra dan kondisi fisik secara umum, dan ada pula yang bersifat psikologis, meliputi minat,
motivasi dan intelegensi. Sebagai contoh, seorang yang berusia 5 tahun tidak akan sama prestasi belajarnya
dengan anak yang berusia 7 tahun, begitupun dengan anak yang dilahirkan memiliki panca indra yang normal
tidak akan sama prestasi yang diraihnya dengan anak yang cacat panca indranya.
Selanjutnya, faktor yang mempengaruhi prestasi belajar seseorang yang datang dari luar diri individunya
(eksternal), ada yang bersifat fisik seperti tempat belajar, sarana belajar, perlengkapan belajar, materi pelajaran,
kondisi lingkungan belajar dan lainnya. Sedangkan yang bersifat sosial seperti dukungan dari lingkungan baik
keluarga maupun masyarakat, serta pengaruh budaya dimana individu siswa itu tinggal.
Sementara itu, menurut pendapat H. Abu Ahmadi dan Joko Tri Prasetyo, menjelaskan bahwa faktor yang
mempengaruhi prestasi belajar adalah :
1.

Faktor Row Input yakni, faktor peserta didik itu sendiri, dimana setiap anak memilki kondisi yang
berbeda.

2.

Faktor environmental input, yakni faktor lingkungan, baik itu lingkungan alami maupun lingkungan

3.

Faktor instrumental input yang didalamnya antara lain, kurikulum, program/bahan pengajaran, sarana dan

sosial.
fasilitas, guru/tenaga pengajar.24

21

A.G. Lunadi, Pendidikan Orang Dewasa, (Jakarta: Gramedia, 1981 ), h. 3

22

W.S. Winkel, Psikologi Pendidikan, (Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 1996 ), h. 52

23

Department Pendidikan dan Kebudayaan, Op Cit, h. 787

23

24

Thomas F. Staton menguraikan enam macam faktor psikologi yang diperlukan dalam pencapaian prestasi
belajar secara optimal, diantaranya :
1.

Motivasi
Motivasi dalam hal ini meliputi dua hal : (1) mengetahui apa yang akan dipelajari; dan (2) memahami
mengapa hal tersebut patut dipelajari. Dengan berpijak pada kedua unsur tersebut, motivasi inilah sebagai
dasar permulaan yang baik untuk belajar. Sebab tanpa motivasi , kegiatan belajar-mengajar sulit untuk
berhasil.

2.

Konsentrasi
Konsentrasi dimaksudkan memusatkan segenap kekuatan perhatian pada suatu situasi belajar. Di dalam
belajar, mungkin juga ada perhatian sekedarnya, tetapi tidak konsentrasi, maka materi yang masuk dalam
pikiran mempunyai kecenderungan berkesan, tetapi samar-samar di dalam kesadaran. Kesan itu mungkin
juga jelas bagi seseorang untuk memahami secara umum apa yang telah dilihat atau didengarnya, tetapi
tidak cukup kuat untuk membuat kesan yang hidup dan tahan lama (abadi). Dalam hubungan antara
kegiatan belajar dan tingkat konsentrasi, Thomas F. Staton membuat penjelasan seperti terlihat dibawah
ini :
a)

Reaksi
Di dalam kegiatan belajar diperlukan keterlibatan unsur fisik maupun mental, sebagai suatu wujud
reaksi. Pikiran dan otot-ototnya harus dapat bekerja secara harmonis, sehingga subjek belajar itu
bertindak atau melakukannya. Belajar harus aktif, tidak sekedar apa adanya, menyerah pada
lingkungan, tetapi semua itu harus dipandang sebagai tantangan yang memerlukan reaksi. Jadi,
orang yang belajar harus aktif, bertindak dan melakukannya dengan segala panca indranya secara
optimal.

b)

Organisasi
Perbedaan belajar yang berhasil dengan kebingungan, kemungkinan besar hanyalah perbedaan
antara cara penerimaan dan pengaturan fakta-fakta dan ide-ide dalam pikiran siswa yang belajar.
Dalam hal ini dibutuhkan keterampilan mental untuk mengorganisasikan stimulus (fakta-fakta, ideide). Untuk membantu siswa agar cepat dapat mengorganisasikan fakta atau ide-ide dalam
pikirannya, maka diperlukan perumusan tujuan yang jelas dalam belajar.

c)

Pemahaman
Pemahaman atau comprehension dapat diartikan menguasai sesuatu dengan pikiran. Karena itu,
belajar berarti harus mengerti secara mental, makna dan filosofinya, maksud dan implikasi serta
aplikasi-aplikasinya, sehingga menyebabkan siswa dapat memahami suatu situasi. Memahami
maksudnya, menangkap maknanya, adalah tujuan akhir dari setiap belajar. Comprehension atau
pemahaman, memiliki arti yang sangat mendasar yang meletakkan bagian-bagian belajar pada
proporsinya. Tanpa itu, skill pengetahuan dan sikap tidak akan bermakna.
Kemudian perlu juga ditegaskan bahwa comprehension bersifat dinamis. Dengan ini diharapkan,
pemahaman akan bersifat kreatif. Ia akan menghasilkan imajinasi dan pikiran yang tenang. Apabila
subjek belajar atau siswa benar-benar memahaminya, maka akan siap memberi jawaban yang pasti
atas pertanyaan-pertanyaan atau berbagai masalah dalam belajar.

24

Abu Ahmadi, et. al.., Strategi Belajar Mengajar, (Bandung: Pustaka Setia, 1997), cet.
Ke-1, h. 103

24

25

d)

Ulangan
Mengulang-ulang suatu pekerjaan atau fakta yang sudah dipelajari membuat kemampuan para siswa
untuk mengingatnya akan semakin bertambah. Mengulangi atau memeriksa dan mempelajari
kembali apa yang sudah dipelajari, maka kemungkinan untuk mengingat bahan pelajaran menjadi
lebih besar.

Ada yang mengklasifikasikan faktor-faktor psikologis dalam belajar itu adalah sebagai berikut :
1.

Perhatian, maksudnya adalah pemusatan energi psikis yang tertuju kepada suatu objek pelajaran atau
dapat dikatakan sebagai banyak sedikitnya kesadaran yang menyertai aktivitas belajar.

2.

Pengamatan, adalah cara mengenal dunia riil, baik dirinya sendiri maupun lingkungan dengan seganap
panca indra. Jadi, dalam belajar itu unsur keseluruhan jiwa dengan segala panca indranya harus bekerja
untuk mengenal pelajaran tersebut.

3.

Tanggapan, yang dimaksudkan adalah gambaran/bekas yang tinggal dalam ingatan setelah orang
melakukan pengamatan. Tanggapan itu akan memiliki pengaruh terhadap perilaku belajar setiap siswa.

4.

Fantasi, adalah sebagai kemampuan untuk membentuk tanggapan-tanggapan baru berdasarkan atas
tanggapan yang ada, atau dapat dikatakan sebagai suatu fungsi yang memungkinkan individu untuk
berorientasi dalam alam imajiner, menerobos dunia realitas. Dengan fantasi ini, maka dalam belajar akan
memiliki wawasan yang lebih longgar karena dididik untuk memahami diri atau pihak lain.

5.

Ingatan, secara teoritis ingatan akan berfungsi :
a)

Mencampakkan atau menerima kesan-kesan dari luar;

b)

Menyimpan kesan; dan

c)

Memproduksi kesan.

Oleh karena itu, ingatan akan merupakan kecakapan untuk menerima, menyimpan dan memproduksi
kesan-kesan di dalam belajar. Hal ini sekaligus untuk menghindari kelupaan karena lupa sebagai gejala
psikologis yang selalu ada.
6.

Berpikir, adalah aktivitas mental untuk dapat merumuskan pengertian, menyintesis dan menarik
kesimpulan.

7.

Bakat, adalah salah satu kemampuan manusia untuk melakukan suatu kegiatan dan sudah ada sejak
manusia itu ada. Hal ini dekat dengan persoalan intelegensia yang merupakan struktul mental yang
melahirkan ‘kemampuan’ untuk memahami sesuatu.

8.

Motifasi.25

Diantara faktor-faktor yang menghambat prestasi belajar siswa adalah:
1.

25

Keadaan ekonomi keluarga

Sardiman A.M., Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar., op cit., h. 40-46

25

26

Keadaan ekonomi keluarga cukup berperan dalam pencapaian prestasi belajar siswa, sebab hampir segala
fasilitas belajar yang ada perlu di miliki oleh siswa.
2.

Bakat
Seringkali kita dapatkan di masyarakat bahwa banyak sekali siswa yang melanjutkan sekolah pada jenjang
kemudian, tidak sesuai dengan bakat yang dimilikinya tetapi hanya ikut-ikutan teman-temannya, sehingga
hal ini sangat mempengaruhi prestasi siswa tersebut disekolah.

3.

Minat
Seorang siswa yang melanjutkan sekolah tidak dengan kemauan dirinya, dalam artian paksaan dari orang
tuanya, dapat mempengaruhi prestasi belajarnya dikemudian hari, dan tidak menutup kemungkinan akan
menghambat prestasi belajar siswa tersebut.26

Diperolehnya prestasi belajar karena adanya proses yang disebut dengan pendidikan, Lunadi mengutip pendapat dari
UNESCO tentang pendidikan orang dewasa, dimana hasil dari orang dewasa tampak pada perilakunya. Perubahan
perilaku ini terjadi prosese belajar mengubah sikap tidak percaya diri dengan menambah pengetahuan atau
keterampilan. Hal ini berarti prestasi belajar merupakan perubahan dari tingkah laku, dimana perubahan tersebut
perlu digerakkan dengan pengetahuan baru, keterampilan dan material.27
Dengan demikian pengertian atau hakekat prestasi belajar siswa adalah hasil yang telah diraih oleh seorang siswa
dalam balajarnya atau selama dan sesudah ia mengalami proses belajar, atau dapat juga dikatakan hasil
perkembangan berupa pengetahuan, sikap, keterampilan, nilai, keyakinan dan lain-lain yang diperolehnya melalui
belajar.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa prestasi belajar siswa di sekolah sifatnya relatif, artinya dapat berubah
setiap saat. Hal ini terjai karena prestasi belajar siswa sangat berhubungan dengan faktor yang mempengaruhinya.
Faktor-faktor tersebut saling berkaitan antara satu dengan yang lainnya, kelemahan salah satu faktor, akan dapat
mempengaruhi keberhasilan seseorang dalam belajar. Dengan demikian, tinggi rendahnya prestasi belajar yang
dicapai siswa di sekolah didukung oleh faktor internal dan eksternal seperti tersebut di atas.
e.

Pengertian Pendidikan Agama Islam
Bila kita akan melihat pengertian pendidikan dari segi bahasa, maka kita harus melihat kepada kata Arab karena
ajaran Islam itu diturunkan dalam bahasa tersebut. Kata ‘Pendidikan’ yang umum kita gunakan sekarang, dalam
bahasa Arabnya adalah ‘Tarbiyah’, dengan kata kerja ‘Rabba’. Kata ‘Pengajaran’ dalam bahasa Arabnya adalah
‘Ta’lim’ dengan kata kerjanya ‘Allama’. Pendidikan dan pengajaran dalam bahasa Arabnya ‘Tarbiyah wa
Ta’lim’ sedangkan ‘Pendidikan Islam’ dalam bahasa Arabnya adalah ‘Tarbiyah Islamiyah’.
Kata kerja rabba (mendidik) sudah digunakan pada zaman Nabi Muhammad SAW seperti terlihat dalam ayat
Al-Qur’an dan Hadist Nabi28. Dalam ayat Al-Qur’an kata ini digunakan dalam susunan sebagai berikut :

‫ا ﺮ ْ ﺔ و ْ رب ا ْر ْﻬ ﺎ آ ﺎ ر ﺎ‬

‫ﺎح ا ﺬل‬

‫ﺾ ﻬﺎ‬
ْ ْ ‫وا‬
‫ﻐ ﺮا‬

(٢ )
“Dan rebahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah, 'Wahai Tuhan,
kasihanilah keduanya (ibu bapaku) sebagaimana mereka telah mengasuhku (mendidiku) waktu kecil”. (Q.S. AlIsra’ 17:24)

26

Agus Soejanto, Bimbingan ke Arah Belajar yang Sukses, (Surabaya: Aksara Baru, 1990 ),

27

A.G. Lunadi., Pendidikan Orang Dewasa., op cit ., h. 3
Zakiah Daradjat,dkk., Ilmu Pendidikan Islam., (Jakarta: Bumi Aksara, 1996), cet. Ke-3,

h. 74
28

h. 25-26

26

27

Dalam buku Ilmu Pendidikan Islam, Dr Zakiah Daradjat dan kawan-kawan menjelaskan bahwa yang
dimaksud dengan Pendidikan Agama Islam adalah : Suatu usaha bimbingan dan asuhan terhadap anak didik
agar nantinya setelah selesai dari pendidikan dapat memahami apa yang terkandung di dalam Islam secara
keseluruhan, menghayati makna dan maksud serta tujuannya dan pada akhirnya dapat mengamalkannya serta
menjadikan ajaran-ajaran agama Islam yang telah dianutnya itu sebagai pandangan hidupnya sehingga dapat
mendatngkan keselamat

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

119 3984 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1057 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 945 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 632 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 790 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1348 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

66 1253 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 825 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 1111 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1350 23