Analisis Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi Terhadap Besarnya Jumlah Tabungan Pada PT. BPR Syariah Puduarta Insani Medan

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
FAKULTAS EKONOMI
PROGRAM S-1 EKSTENSI
MEDAN

ANALISIS PENGARUH TINGKAT BAGI HASIL DAN INFLASI
TERHADAP BESARNYA JUMLAH TABUNGAN PADA
PT. BPR SYARIAH PUDUARTA INSANI MEDAN

SKRIPSI

OLEH
SURIANITA SEMBIRING
060521090
DEPARTEMEN MANAJEMEN

Guna Memenuhi Salah Satu Syarat
Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi
Universitas Sumatera Utara
Medan
2010

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

Surianita Sembiring (2010) Analisis Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi
Terhadap Besarnya Jumlah Tabungan Pada PT. BPR Syariah Puduarta
Insani Medan. Dibimbing oleh Dra. Lisa Marlina, MS, Prof. Dr. Ritha F
Dalimunthe, SE, M.Si, Drs. Syahyunan, M.Si, Syafrizal Helmi Situmorang,
SE, M.Si.
Penulis melakukan beberapa prosedur untuk menganalisis data yaitu
syarat-syarat uji regresi linier berganda dan hipotesis dengan menggunakan SPSS
Versi 12.00 yang merupakan metode yang digunakan untuk melihat analisis
pengararuh tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap besarnya jumlah tabungan pada
PT. BPR Syariah Puduarta Insani Medan.
Hasil analisis data yang dilakukan diperoleh bahwa variabel bagi hasil dan
inflasi mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya jumlah tabungan
secara simultan atau serentak dengan nilai signifikan sebesar 0,000 dengan tingkat
kesalahan 0,05. Sedangkan secara parsial menunjukkan bahwa tingkat bagi hasil
mempunyai pengaruh yang signifikan dengan nilai 0,000 terhadap jumlah
tabungan. Sedangkan variabel inflasi secara parsial tidak mempunyai pengaruh
yang signifikan dengan nilai 0,266 dengan tingkat kesalahan 0,05.
Kata kunci : tingkat bagi hasil, tingkat inflasi, jumlah tabungan

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas
BerkatNya yang melimpah sehingga penulis dapat memulai, menjalani, dan
mengakhiri masa perkuliahan serta menyelesaikan skripsi ini.
Skripsi ini merupakan karya ilmiah sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Ekonomi Universitas Sumatera Utara dengan judul
“Analisis Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi Terhadap Besarnya Jumlah
Tabungan Pada PT. BPR Syariah Puduarta Insani Medan”.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih memiliki banyak kekurangan.
Karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun dari
semua pembaca demi kesempurnaan skripsi ini.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang tidak
terhingga kepada pihak-pihak yang telah banyak membantu penulis demi
terwujudnya skripsi ini, terutama :
1. Bapak Drs. Jhon Tafbu Ritonga, MEc, selaku Dekan Fakultas Ekonomi
Universitas Sumatera Utara.
2. Ibu Prof. Dr. Hj. Ritha F Dalimunthe, SE, M.Si selaku Ketua Departemen
Manajemen dan Ibu Nisrul Irawati, MBA selaku Sekretaris Departemen
Manajemen Universitas Sumatera Utara.

Universitas Sumatera Utara

3. Ibu Dra. Lisa Marlina, MS selaku dosen pembimbing yang telah banyak
memberikan masukan, bimbingan, dan arahan hingga skripsi ini bisa
diselesaikan.
4. Bapak Drs. Syahyunan, M.Si selaku Penguji 1 yang telah memberikan
koreksi dan masukan yang sangat bermanfaat untuk perbaikan skripsi ini.
5. Bapak Syafrizal Helmi Situmorang, SE, M.Si selaku Penguji 2 yang telah
memberikan kritik dan saran yang membangun untuk perbaikan skripsi ini.
6. Segenap Dosen dan Staf pengajar Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera
Utara yang telah memberikan bekal ilmu pengetahuan kepada penulis.
7. Bapak H. Saparuddin Siregar, SE, Ak, M.Ag selaku Direktur Utama PT.
BPR Syariah Puduarta Insani Medan, serta seluruh karyawan yang telah
banyak membantu penulis dalam pengumpulan data dan informasi yang
diperlukan untuk penyelesaian skripsi ini.
8. Teman-teman angkatan 2006 kak Jenny, kak Meutia, Rizna, Indah, Diana,
Tisa, Ike, tetty, dan yang lainnya yang tidak mungkin penulis sebutkan
satu persatu. Terima kasih atas bantuan, dukungan, serta kebersamaannya
selama ini.
9. Buat seseorang tersayang terima kasih atas segalanya yang Kau berikan.
Dengan penuh rasa sayang dan cinta yang sedalam-dalamnya penulis juga
menucapkan terima kasih yang setulusnya kepada ayahanda K. Sembiring dan
Ibunda J. Br. Ginting. Terima kasih atas kasih sayang, kesabaran, pengorbanan
moral dan material, dorongan, nasehat, serta Doa yang tidak ada hentinya. Terima

Universitas Sumatera Utara

kasih juga kepada abang, kakak, serta adikku (Lipinus Sembiring, ST dan
keluarga, Helena Farida Br. Sembiring, SE dan keluarga, Berliana Br. Sembiring)
atas Doa dan dukungannya.
Akhir kata penulis mengharapkan semoga skripsi ini dapat bermanfaat dan
membantu bagi semua pihak yang memerlukannya. Terutama rekan-rekan
mahasiswa yang melakukan penelitian di bidang perbankan syariah.

Medan, Maret 2010
Penulis

(Surianita Sembiring)

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Halaman
ABSTRAK.................................................................................................. i
KATA PENGANTAR ............................................................................... ii
DAFTAR ISI ............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ..................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................. viii
BAB I : PENDAHULUAN ......................................................................... 1
A. Latar Belakang Masalah........................................................ 1
B. Perumusan Masalah .............................................................. 5
C. Kerangka Konseptual ............................................................ 5
D. Hipotesis ............................................................................... 7
E. Tujuan dan Manfaat Penelitian ................................................ 7
1. Tujuan Penelitian ............................................................... 7
2. Manfaat Penelitian ............................................................... 8
F. Metode Penelitian .................................................................... 8
1. Batasan Operasional Variabel .............................................. 8
2. Tempat dan Waktu Penelitian ............................................ 9
3. Jenis Data .......................................................................... 9
4. Teknik Pengumpulan Data ................................................. 9
G. Metode Analisis Data .............................................................. 10
1. Metode Analisis Deskriptif .................................................. 10
2. Uji Asumsi Klasik................................................................ 10
3. Metode Analisis Regresi Linier Berganda ............................ 11
4. Uji Hipotesis ........................................................................ 12
BAB II : URAIAN TEORITIS............................................................... 14
A. Penelitian Terdahulu ............................................................. 14
B. Bank Perkreditan Rakyat Syariah........................................... 14
1. ................................................................................... Pengert
ian BPR Syariah ............................................................. 14
2. ................................................................................... Perang
kat Yang Digunakan BPR Syariah .................................. 15
3. ................................................................................... Fungsi
dan Peranan Bank Syariah .............................................. 18
4. ................................................................................... Tujuan
BPR Syariah ................................................................... 18
5. ................................................................................... Ciriciri BPR Syariah ............................................................. 19
C. Inflasi .................................................................................... 20
1. ................................................................................... Pengert
ian Inflasi ....................................................................... 20
2. ................................................................................... Inflasi
dan Suku Bunga ............................................................. 21
3. ................................................................................... Faktor
Penyebab Inflasi ............................................................. 22

Universitas Sumatera Utara

4. ................................................................................... Akibat
Buruk Inflasi .................................................................. 23
5. ................................................................................... Macam
-macam Inflasi ................................................................ 25
6. ................................................................................... Solusi
Pengendalian Inflasi ....................................................... 27
D. Tabungan .............................................................................. 29
1. ................................................................................... Pengert
ian Tabungan .................................................................. 29
E. Bagi Hasil .............................................................................. 30
1. ................................................................................... Pengert
ian Bagi Hasil ................................................................. 30
2. ................................................................................... Penera
pan Metode Bagi Hasil ................................................... 30
3. ................................................................................... Prinsip
Bagi Hasil....................................................................... 31
BAB III : GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN. ................................. 35
A. Sejarah Berdirinya Perusahaan .............................................. 35
B. Struktur Organisasi Perusahaan ............................................. 36
BAB IV : ANALISIS DAN PEMBAHASAN ............................................ 46
A. Deskriptif Data Penelitian ..................................................... 46
B. Uji Asumsi Klasik ................................................................. 49
1. Uji Normalitas ................................................................... 49
2. Uji Heterokedastisitas ......................................................... 51
3. Uji Autokorelasi .................................................................. 52
4. Uji Multikolinieritas ............................................................ 53
C. Metode Analisis Regresi Linier Berganda ................................ 54
D. Uji Hipotesis ........................................................................... 55
1. Uji Adjusted R Square ......................................................... 55
3. Uji – F (Statistik F) .............................................................. 56
4. Uji – t (Uji Signifikan Parsial) ............................................. 57
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN .................................................... 59
A. Kesimpulan........................................................................... 59
B. Saran..................................................................................... 60
DAFTAR PUSTAKA

Universitas Sumatera Utara

DAFTRA TABEL
Halaman
Tabel 1.1 Laporan Tingkat Bagi Hasil, Inflasi, dan Jumlah
Tabungan PT. BPRS Puduarta Insani Medan tahun 2006 ....... 4
Tabel 4.1 Laporan Tingkat Bagi Hasil, Inflasi, dan Jumlah Tabungan
PT. BPRS Puduarta Insani Medan tahun 2006-2008 ............... 46
Tabel 4.2 One-Sample Kolmogorv-Smirnov Test .................................... 51
Tabel 4.3 Runs Test ................................................................................... 52
Tabel 4.4 Multikolinieritas ....................................................................... 53
Tabel 4.5 Coeficient (a) ............................................................................. 54
Tabel 4.6 Model Summary ....................................................................... 55
Tabel 4.7 Anova (b) ................................................................................... 56
Tabel 4.8 Coeficients (a) ............................................................................ 57

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1.1 Kerangka Konseptual .......................................................... 7
Gambar 3.1 Struktur Organisasi ............................................................. 37
Gambar 4.1 Grafik Normal P-Plot ........................................................... 50
Gambar 4.2 Normal Scatterplot ............................................................... 52

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK

Surianita Sembiring (2010) Analisis Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi
Terhadap Besarnya Jumlah Tabungan Pada PT. BPR Syariah Puduarta
Insani Medan. Dibimbing oleh Dra. Lisa Marlina, MS, Prof. Dr. Ritha F
Dalimunthe, SE, M.Si, Drs. Syahyunan, M.Si, Syafrizal Helmi Situmorang,
SE, M.Si.
Penulis melakukan beberapa prosedur untuk menganalisis data yaitu
syarat-syarat uji regresi linier berganda dan hipotesis dengan menggunakan SPSS
Versi 12.00 yang merupakan metode yang digunakan untuk melihat analisis
pengararuh tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap besarnya jumlah tabungan pada
PT. BPR Syariah Puduarta Insani Medan.
Hasil analisis data yang dilakukan diperoleh bahwa variabel bagi hasil dan
inflasi mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya jumlah tabungan
secara simultan atau serentak dengan nilai signifikan sebesar 0,000 dengan tingkat
kesalahan 0,05. Sedangkan secara parsial menunjukkan bahwa tingkat bagi hasil
mempunyai pengaruh yang signifikan dengan nilai 0,000 terhadap jumlah
tabungan. Sedangkan variabel inflasi secara parsial tidak mempunyai pengaruh
yang signifikan dengan nilai 0,266 dengan tingkat kesalahan 0,05.
Kata kunci : tingkat bagi hasil, tingkat inflasi, jumlah tabungan

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Tabungan merupakan simpanan yang paling populer di kalangan
masyarakat umum. Pada awalnya menabung masih secara sederhana, yaitu
menyimpan uang

didalam rumah. Namun faktor resiko menyimpan uang di

rumah begitu besar seperti resiko kehilangan atau kerusakan. Kerugian lainnya
adalah menabung didalam rumah jumlahnya tidak pernah akan bertambah, jadi
tetap saja sama seperti jumlah uang yang disimpan. Menurut Undang-undang
Perbankan No. 10 tahun 1998 tabungan adalah simpanan yang penarikannya
hanya dapat dilakukan menurut syarat-syarat tertentu yang disepakati tetapi tidak
dapat ditarik dengan cek, bilyet giro, dan atau alat lainnya yang dipersamakan
dengan itu. Sesuai dengan perkembangan jaman, dewasa ini kegiatan menabung
sudah beralih dari rumah ke lembaga keuangan seperti bank. Menabung di bank
bukan saja menghindarkan dari resiko kehilangan atau kerusakan, akan tetapi juga

Universitas Sumatera Utara

memperoleh penghasilan dari bunga. Dengan demikian jumlah uang akan
bertambah dari waktu ke waktu sekalipun uang tersebut tidak di tambah.
Penerapan metode bunga diharapkan dapat mendorong laju pertumbuhan
ekonomi. Namun, pada kenyataannya perbankan yang didasarkan pada metode
bunga menimbulkan dampak negatif berupa ketidakstabilan ekonomi, konsentrasi
kekayaan pada segelintir orang, menumpuknya hutang negara, ekonomi biaya
tinggi, dan macetnya roda perekonomian nasional. Permasalahan perbankan
tersebut memunculkan pemikiran untuk melakukan perombakan mendasar pada
sistem perekonomian agar dapat mengatasi permasalahan yang ditimbulkannya
serta mengarahkan sistem perekonomian yang baru kepada tujuan keadilan,
keamanan dan kemajuan. Salah satunya adalah dengan mencari alternatif selain
metode bunga dalam dunia perbankan dan meletakkan perekonomian diatas
landasan etika dan moral.
Perbankan Syariah atau Perbankan Islam adalah suatu sistem perbankan
yang dikembangkan berdasarkan Syariah (hukum) Islam. Usaha pembentukan
sistem ini didasari oleh larangan dalam Agama Islam untuk memungut maupun
meminjam dengan bunga atau yang disebut dengan riba serta larangan investasi
untuk usaha-usaha yang dikategorikan haram, misalnya usaha yang berkaitan
dengan produksi makanan dan minuman haram, dimana hal ini tidak dapat
dijamin oleh sistem perbankan konvensional.
Implementasi dari alternatif ini adalah dikembangkannya kegiatan usaha
bank berdasarkan prinsip syariah yang operasinya tidak didasarkan pada metode
bunga, melainkan dengan metode bagi hasil. Bank Syariah di Indonesia telah
mendapatkan legitimasi dalam Undang-Undang Perbankan No. 7 tahun 1992.

Universitas Sumatera Utara

Bank Konvensional maupun Bank Syariah beroperasi dengan menyimpan dana
dari nasabah kreditur dan meminjamkan dana tersebut kepada nasabah debitur.
Dari segi hukum, ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur Bank
Konvensional dengan metode bunga telah sangat mapan dan berjalan lama,
sedangkan pengaturan mengenai Bank Syariah dan kaitannya dengan hukum
nasional masih perlu dikaji lebih dalam. Lebih dari itu, walaupun terdapat indikasi
adanya minat masyarakat yang sangat besar untuk memanfaatkan jasa Bank
Syariah, namun karena kurangnya sosialisasi dan pemahaman masyarakat tentang
praktek bank berdasarkan prinsip syariah ini mengakibatkan perkembangan bank
syariah kurang dinamis.
Sistem bagi hasil merupakan sistem di mana dilakukannya perjanjian atau
ikatan bersama di dalam melakukan kegiatan usaha. Di dalam usaha tersebut
diperjanjikan adanya pembagian hasil atas keuntungan yang akan di dapat antara
kedua belah pihak atau lebih. Bagi hasil dalam sistem perbankan syari’ah
merupakan ciri khusus yang ditawarkan kapada masyarakat, dan di dalam aturan
syari’ah yang berkaitan dengan pembagian hasil usaha harus ditentukan terlebih
dahulu pada awal terjadinya kontrak (akad). Besarnya penentuan porsi bagi hasil
antara kedua belah pihak ditentukan sesuai kesepakatan bersama, dan harus terjadi
dengan adanya kerelaan (An-Tarodhin) di masing-masing pihak tanpa adanya
unsur paksaan.
Keuntungan dari pemanfaatan dana dari nasabah yang disalurkan ke dalam
berbagai usaha akan dibagikan kepada nasabah. Jika hasil usaha semakin tinggi,
maka semakin tinggi pula keuntungan yang dibagikan bank kepada nasabahnya.
Jadi konsep bagi hasil hanya bisa berjalan jika dana nasabah di bank dinvestasikan

Universitas Sumatera Utara

terlebih dahulu kedalam usaha, barulah keuntungan usaha dibagikan. Nasabah dan
bank dalam sistem bagi hasil memang tidak bisa mengetahui berapa hasil yang
pasti akan diterima, tetapi nasabah dan bank akan membagi keuntungan secara
lebih adil dari pada sistem bunga, karena kedua belah pihak selalu membagi
dengan adil sesuai nisbah berapapun hasilnya. Dalam prakteknya, nisbah
tabungan berkisar 45:55 % dari investasi yang dilakukan bank, artinya nasabah
akan menerima 45% dari keuntungan yang diperoleh bank atas dana yang telah
diinvestasikan, dan bank akan menerima 55% dari keuntungan tersebut.
Determinan lain yang penting dari tabungan adalah faktor ketidakpastian
yang sering di proxy oleh laju inflasi. Di negara sedang berkembang, inflasi dapat
menekan tingkat tabungan karena adanya dorongan untuk melakukan pengeluaran
terhadap barang-barang tahan lama, sehingga akan menurunkan tingkat tabungan.
Inflasi akan mendorong orang untuk mengganti asset nominal menjadi asset riil.
PT. Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS) Puduarta Insani Medan
adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang perbankan dengan prinsip syariah.
Kegiatan utamanya bergerak dibidang jasa pelayanan (service) yaitu menghimpun
dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kembali ke
masyarakat.
Berikut ini adalah Tabel 1.1 yaitu perkembangan tingkat bagi hasil, inflasi,
dan jumlah tabungan pada PT. BPRS Puduarta Insani Medan selama 6 bulan
tahun 2006.
Tabel 1.1
Laporan Tingkat Bagi Hasil, Inflasi dan Jumlah Tabungan
PT. BPRS Puduarta Insani Medan
Selama 6 Bulan Tahun 2006
Tingkat Bagi
Tingkat Inflasi
Jumlah
Bulan
Hasil Tabungan
(%)
Tabungan (Rp)

Universitas Sumatera Utara

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni

(%)
9.7410
9.7078
9.7244
9.7281
9.7240
9.7262

-0.03
0.97
0.47
-0.38
0.68
0.02

1,825,358,506
1,934,479,579
2,032,203,691
2,066,023,391
2,044,449,707
1,948,760,948

Sumber : PT. BPRS Puduarta Insani Medan
Badan Pusat Statistik Medan

Berdasarkan Tabel 1.1 dapat diketahui bahwa tingkat bagi hasil, inflasi
dan jumlah tabungan berfluktuasi dari bulan ke bulan. Tingkat bagi hasil
mengalami penurunan pada bulan Februari sedangkan tingkat inflasi mengalami
peningkatan dan demikian juga dengan jumlah tabungan. Pada bulan Maret dan
April tingkat bagi hasil dan jumlah tabungan mengalami peningkatan, sedangkan
tingkat inflasi mengalami penurunan. Pada bulan Mei tingkat bagi hasil dan
jumlah tabungan mengalami penurunansedangkan tingkat inflasi meningkat. Dan
pada bulan Juni tingkat bagi hasil mengalami peningkatan, sedangkan tingkat
inflasi dan jumlah tabungan mengalami penurunan. Pada Tabel 1.1 diatas dapat
dilihat bahwa besarnya peningkatan tingkat bagi hasil tidak dapat sepenuhnya
mendorong naiknya tabungan. Begitu juga dengan tingkat inflasi selama 6 bulan
yang berfluktuasi sehingga dengan terjadinya keadaan seperti itu jumlah tabungan
di perusahaan mengalami peningkatan yang disertai dengan penurunan.
Berdasarkan uraian tersebut maka penulis tertarik untuk melakukan
penelitian dengan judul “Analisis Pengaruh Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi
Terhadap Besarnya Jumlah Tabungan Pada PT. BPR Syariah Puduarta Insani
Medan”.
B. Perumusan Masalah

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan sebelumnya,
maka permasalahan dalam penelitian ini adalah : “Apakah tingkat bagi hasil dan
inflasi mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya jumlah tabungan
pada PT. BPRS Puduarta Insani Medan?”.
C. Kerangka Konseptual
Bank Syariah adalah bank yang sesuai dengan prinsip Agama Islam yang
melarang sistem bunga atau riba yang memberatkan, oleh sebab itu Bank Syariah
beroperasi berdasarkan kemitraan pada semua aktifitas bisnis atau dasar
kesetaraan dan keadilan, dimana untuk menghindari sistem bunga maka sistem
yang dikembangkan adalah dalam bentuk bagi hasil. Hasil keuntungan dari
pemanfaatan dana nasabah yang disalurkan ke dalam berbagai usaha itulah yang
akan dibagikan kepada nasabah. Hasil usaha semakin tinggi maka semakin besar
pula keutungan yang dibagikan bank kepada nasabahnya. Jadi konsep bagi hasil
hanya bisa berjalan apabila dana nasabah diinvestasikan terlebih dahulu kedalam
usaha (Danareksa.com).
Menurut Diana (2005:15) dalam penghimpunan dana, Bank Syariah
melakukan mobilisasi dan investasi tabungan untuk pembangunan perekonomian
dengan cara yang adil sehingga keuntungan yang adil dapat dijamin bagi semua
pihak. Tujuan mobilisasi dana merupakan hal penting karen Islam secara tegas
mengutuk penimbunan tabungan dan menuntut penggunaan sumber dana secara
produktif dalam rangka mencapai tujuan sosial ekonomi Islam.
Menurut Khalwaty (2006:6) inflasi merupakan suatu keadaan dimana
terjadi kenaikan harga-harga secara tajam yang berlangsung terus-menerus dalam
jangka waktu cukup lama. Determinan lain yang penting dalam tabungan adalah

Universitas Sumatera Utara

faktor ketidakpastian. Di negara sedang berkembang, inflasi dapat menekan
tingkat tabungan karena adanya dorongan untuk melakukan pengeluaran barangbarang yang tahan lama. Inflasi akan mendorong orang untuk mengganti asset
nominal menjadi asset riil. Sehingga akan menurunkan tingkat tabungan.
Menurut sudarsono (2003:20) bagi hasil adalah keuntungan atau hasil yang
diperoleh dari pengelolaan dana baik investasi maupun transaksi jual beli yang
diberikan kepada nasabah. Perhitungan bagi hasil menggunakan profit and loss
sharing yaitu nasabah akan menerima bagi hasil apabila dana yang diinvestasikan
tersebut mendapat keuntungan, dan apabila usaha merugi maka kerugian akan
ditanggung bersama oleh kedua belah pihak. Bagi hasil dalam sistem perbankan
syariah merupakan ciri khusus yang ditawarkan kepada nasabah, dan di dalam
aturan syariah bagi hasil ini harus ditentukan terlebih dahulu pada awal kontrak
(akad) antara kedua belah pihak.
Berdasarkan uraian tersebut dapat diketahui bahwa jumlah tabungan
dipengaruhi oleh tingkat bagi hasil dan inflasi. Kerangka konseptual yang telah
diuraikan tersebut dapat digambarkan sebagai berikut :

Tingkat bagi hasil (X1)
Jumlah tabungan (Y)
Tingkat inflasi (X2)
Sumber : Khalwaty (2000:143), sudarsono (2003:21), Diana (2005), diolah.
Gambar1.1 Kerangka Konseptual

D. Hipotesis

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan perumusan masalah, maka hipotesis dalam penelitian ini
adalah : tingkat bagi hasil dan inflasi mempunyai pengaruh yang signifikan
terhadap besarnya jumlah tabungan pada PT. BPRS Puduarta Insani Medan.
E. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan menganalisis pengaruh
tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap besarnya jumlah tabungan pada PT. BPRS
Puduarta Insani Medan.

2. Manfaat penelitian
a. Bagi Perusahaan
Penelitian ini dapat dijadikan sebagai masukan untuk mengetahui
pengaruh tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap jumlah tabungan, serta sebagai
tambahan informasi dalam pengambilan keputusan dan kebijakan pada PT. BPRS
Puduarta Insani Medan.
b. Bagi kalangan akademis lain
Penelitian ini dapat menambah pengetahuan dan menjadi referensi dalam
melakukan penelitian dengan masalah yang sama di masa yang akan datang
dengan menambah variabel-variabel lain.
c. Bagi penulis
Penelitian ini dapat menambah wawasan dan pemahaman bagi penulis di
bidang perbankan khususnya perbankan syariah.

Universitas Sumatera Utara

F. Metode penelitian
1. Batasan Operasional
Untuk menghindari terlalu luasnya pembahasan dan analisis masalah,
diperlukan pembatasan penelitian yang sesuai dengan kemampuan dan
pengetahuan penulis serta keterbatasan yang diperoleh pada objek penelitian.
Penelitian yang dilakukan penulis terbatas untuk mengetahui pengaruh
tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap besarnya jumlah tabungan pada PT. BPRS
Puduarta Insani Medan. Data yang digunakan adalah laporan tingkat bagi hasil,
laporan tingkat inflasi, dan laporan jumlah tabungan selama 3 tahun, yaitu tahun
2006-2008. Sedangkan alat analisis yang digunakan adalah Analisis Regresi
Linier Berganda.
2. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan di PT. BPRS Puduarta Insani Medan, Jln. Besar
Tembung No. 13A Medan, mulai Bulan September – Desember 2009.
3. Jenis Data
Data yang digunakan sebagai informasi untuk melakukan analisis dan
evaluasi adalah data sekunder yaitu data yang diperoleh tidak secara langsung
yang diberikan pihak lain maupun perusahaan. Data sekunder yang dibutuhkan
oleh penulis yang berkaitan dengan penelitian ini adalah sejarah singkat
perusahaan, struktur organisasi perusahaan, laporan tingkat bagi hasil, laporan
tingkat inflasi, laporan jumlah tabungan selama 3 tahun (2006-2008), hasil
publikasi, buku-buku ilmiah, dan literatur lainnya yang berkaitan dengan topik
bahasan dalam penelitian yaitu analisis tingkat bagi hasil dan inflasi terhadap
besarnya jumlah tabungan

Universitas Sumatera Utara

4. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data merupakan suatu cara pengumpulan data untuk
memperoleh suatu kebenaran secara ilmiah dalam melakukan penelitian. Dalam
penelitian ini, pengumpulan data dilakukan dengan cara melakukan studi
dokumentasi yaitu dengan cara mengumpulkan data yang telah terdokumentasi di
perusahaan, berupa laporan tingkat bagi hasil, tingkat inflasi, dan laporan jumlah
tabungan dalam 3 tahuun.

G. Metode Analisis Data
1. Metode Analisis Deskriptif
Metode analisis deskriptif adalah suatu metode yang menganalisis keadaan
perusahaan melalui pengumpulan, penyusunan, dan mengenai sejarah, struktur
organisasi dan gambaran umum perusahaan.
2. Uji Asumsi Klasik
Model penelitian ini akan digunakan setelah memenuhi syarat uji asumsi
klasik yaitu:
a. Normalitas bertujuan untuk mengetahui apakah distribusi sebuah data
mengikuti atau mendekati distribusi normal, yakni distribusi data dengan
bentuk lonceng. Data yang baik adalah data yang mempunyai pola seperti
distribusi normal, yakni distribusi data tersebut tidak melenceng ke kiri
atau menceng ke kanan.

Universitas Sumatera Utara

b. Heterokedastisitas pada prinsipnya ingin menguji apakah sebuah grup
mempunyai varians yang tidak sama di antara anggota grup tersebut.
Sedangkan jika grup tersebut mempunyai varians yang sama daikatakan
terjadi homokedastisitas. Alat untuk menguji heterokedastisitas bisa dibagi
dua, yakni dengan alat analisis grafik atau dengan analisis residual yang
berupa statistik.
c. Autokorelasi yaitu korelasi antara anggota serangkaian observasi yang
diurutkan menurut waktu atau ruang. Uji autokorelasi bertujuan untuk
menguji apakah dalam model regresi linier ada korelasi antara kesalahan
pengganngu pada perode sebelumnya. Autokorelasi muncul karena
observasi yang berurutan sepanjang waktu berkaitan satu sama lainnya.
Masalah ini timbul karena residual tidak bebas dari satu observasi ke
observasi lainnya. Hal ini biasanya terjadi pada data times series. Karena
gannguan pada satu data cenderung mengganggu data lainnya.
d. Multikolinieritas yaitu adanya hubungan linier yang sempurna atau pasti
diantara beberapa atau semua variable yang menjelaskan dari model
regresi. Singkatnya multikolinieritas dapat diartikan sebagai hubungan
linier antara variable eksplanatoris dari suatu model regresi adalah
sempurna.
3. Metode Analisi Regresi Linier Berganda
Metode analisis regresi linier berganda merupakan metode analisis statistik
yang dikerjakan dengan komputer menggunakan

software SPSS (Statistic

Product and Service Solution) versi 12.00. Dengan model ini penulis dapat

Universitas Sumatera Utara

mengetahui pengaruh antara dua variabel bebas (independent variable) yaitu X1
dan X2 dan variable tidak bebas (dependent variable) yaitu Y.
Menurut Situmorang, dkk (2007:116) secara sistematis, model persamaan
regresi linier berganda adalah :
Y=B0+B1X1+B2X2+e
Dimana :
Y

: Besarnya jumlah tabungan

Bo

: Konstan

B1B2 : Koefisien regresi parsial
X1

: Tingkat bagi hasil

X2

: Tingkat inflasi

e

:Kesalahan pengganggu (disturbance’s error).

4. Uji Hipotesis
Menurut Salvatore (2001:164) dalam analisis regresi linier berganda,
hipotesis pengujian yang dapat digunakan dalam penelitian ini ada 3 jenis yaitu :
a. Uji Adjusted R2 (koefisien determinasi adjusted R square)
Koefisien determinan dinyatakan sebagai proporsi dari variasi total atau
dispersi dari variabel terkait yang bisa dijelaskan oleh variasi dari variabelvariabel bebas atau penjelas dalam regresi. Atau dengan kata lain jika Adjusted R2
semakin besar (semakin mendekati satu) maka dapat dikatakan variabel bebas
mempunyai pengaruh yang besar terhadap variabel tidak bebas. Atau sebaliknya
juka Adjusted R2 semakin kecil (mendekati nol) maka dapat dikatakan variabel
bebas tidak mempunyai pengaruh terhadap variabel tidak bebas.
b. Uji-F (Statistik F)

Universitas Sumatera Utara

Uji ini dapat menerangkan secara seluruhnya dari keseluruhan regresi yang
dapat diuji dengan analisis varians. Statistik F digunakan untuk menguji hipotesis
bahwa variasi dari semua variabel bebas (X) menerangkan proporsi yang
signifikan dari variasi pada variabel tidak bebas (Y). hipotesisi dari uji ini adalah :
1. H0 : b1 = b2 = 0 artinya, secara serentak variable bebas (X1,X2) tidak
mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel tidak bebas (Y).
2. Ha : b1 ≠ b2 = 0 artinya, secara serentak variabel bebas (X1,X2) mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap variabel tidak bebas (Y).
Kriteria pengambilan keputusan uji F ini adalah :
1. Terima H0 jika F hitung ≤ F table (pada α = 5%, df 1 = k-1, df2 = n-k).
2. Tolak Ha jika F hitung ≥ F table (pada α = 5%, df 1 = k-1, df2 = n-k).

c. Uji-t (Uji Signifikan Parsial)
Uji-t menentukan seberapa besar pengaruh variabel bebas secara parsial
terhadap variabel tidak bebas. Hipotesis dari uji-t ini adalah :
1. H0 : b1= 0 artinya, secara parsial veriabel bebas (X1,X2) tidak mempunyai
pengaruh yang signifikan terhadap variabel tidak bebas (Y).
2. Ha : b1 ≠0 artinya, secara parsial variable bebas ( X1,X2) mempunyai pengaruh
yang signifikan terhadap variable tidak bebas (Y).
Kriteria pengambilan keputusan uji F ini adalah :
1. Terima H0 jika t hitung ≤ t tabel (pada α = 5% /2,df=n-k))
2. Tolak Ha jika t hitung ≥ t table (pada α = 5 % / 2, df = n-k)

Universitas Sumatera Utara

BAB II
URAIAN TEORITIS

A. Penelitian Terdahulu
Fakhrina (2007) melakukan penelitian dengan judul “Analisis Pengaruh
Tingkat Bagi Hasil dan Inflasi Terhadap Besarnya Jumlah Tabungan pada PT.
BPRS Gebu Prima Medan”. Penelitian ini menggunakan metode analisis
deskriptif dan menggunakan perhitungan aplikasi komputer SPSS Windows Versi
12.00 dengan tingkat signifikan α=5% menunjukkan bahwa variabel tingkat bagi
hasil mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap besarnya jumlah tabungan,
sedangkan variabel inflasi tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap
besarnya jumlah tabungan.
B. Bank Perkreditan Rakyat Syariah

Universitas Sumatera Utara

1. Pengertian Bank Perkreditan Rakyat Syariah
Menurut Zainul Arifin (2002:2) Bank berasal dari kata Bangue dalam
Bahasa Perancis dan dari kata Banco dalam Bahasa Italia yang berarti peti, lemari
atau bangku. Kata peti atau lemari menyiratkan fungsi sebagai tempat menyimpan
benda-benda berharga seperti mas, uang, berlian, dan lain sebagainya. Dalam AlQur’an, istilah bank tidak disebutkan secara eksplisit. Tetapi jika yang dimaksud
adalah manajemen, fungsi, hak dan kewajiban maka semua itu disebutkan dengan
jelas seperti Zakat, sadaqah, ghanimah (rampasan perang), ba’I (jual-beli), dayn
(utang dagang), maal (harta), dan sebagainya, yang memiliki fungsi yang
dilaksanakan oleh peran tertentu dalam kegiatan ekonomi.
Bank Perkreditan Rakyat (BPR) menurut Undang-Undang Perbankan No.7
tahun 1992 adalah lembaga keuangan bank yang menerima simpanan hanya
dalam bentuk deposito berjangka tabungan, dan/atau bentuk lain yang
dipersamakan dengan itu dan menyalurkan dana sebagai usaha BPR. Sedangkan
menurut UU Perbankan No. 10 tahun 1998, BPR adalah bank yang melaksanakan
kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan syariah yang dalam
kegiatannya tidak memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.
Surat Direksi Bank Indonesia No. 32/36/KEP/DIR tentang BPR
berdasarkan prinsip syariah tanggal 12 Mei 1993 mengatur tentang izin
pelaksanaan berdasarkan prinsip syariah. Maka dalam teknisnya PT. BPRS
Puduarta Insani Medan dapat diartikan sebagai lembaga keuangan yang
menggunakan prinsip-prinsip syariah.
2. Perangkat Yang Digunakan Bank Perkreditan Rakyat Syariah

Universitas Sumatera Utara

Menurut Tim Pengembangan Perbankan Syariah (2001:274), perangkat
yang digunakan Bank Syariah sebagai “pemain tunggal” pada mulanya digunakan
Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) mudharabah dan bai’ al dayn. Dengan
berkembangnya Bank Syariah maka otoritas moneter menyediakan perangkat
pengganti dalam mengelola likuidasi yaitu Pasar Uang Antar Bank Syariah
(PUAS) dan Sertifikat Wadiah Bank Indonesia (SWIB).
a. Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) Mudharabah
Surat Berharga Pasar Uang (SBPU) Mudharabah digunakan untuk
membantu Bank Syariah untuk mengatasi kesenjangan likuidasi yang bersifat
sementara akibat missmatch dalam pendanaan, ataupun mengatasi kemungkinan
terjadinya kekalahan kliring dan sebagainya. Melalui SBPU milik nasabah Bank
Syariah kepada BI berdasarkan prinsip bagi hasil. Ketentuan-ketentuan SBPU
adalah :
1. Permintaan SBPU nasabah Bank Syariah adalah sebesar nilai nominal tanpa
diskon dengan jangka waktu maksimal 180 hari.
2. Bank Syariah dapat membeli kembali SBPU tersebut pada tanggal jatuh tempo
sebesar nilai nominalnya.
3. Dalam penggunaan fasilitas SBPU ini, Bank Syariah akan memberikan
imbalan dalam bentuk bagi hasil yang berlaku pada Bank Syariah yang
tercermin dari pendapatan operasional Bank Syariah dan dihitung secara
berkala setiap 90 hari.
b. Bai’Al Dayn
Bai’al dayn atau jual beli hutang merujuk kepada pembiayaan hutang.
Dalam prinsip ini pembiayaan dibuat berdasarkan jual beli dokumen perdagangan

Universitas Sumatera Utara

dan pembiayaan digunakan bagi tujuan pengeluaran, perdagangan dan
perkidmatan.

Keputusan

Dewan

Pengawas

Syariah

(DPS)

pada

awal

beroperasinya Bank Syariah berdasarkan keadaan darurat dimana Bank Syariah
masih sebagai pemain tunggal, Bank Syariah diijinkan untuk memanfaatkan
excess atau idle fund dengan menggunakan perangkat al dayn, dengan ketentuan
sebagai berikut :
1. Nasabah yang telah menerima fasilitas jual beli dari Bank Syariah akan
mengeluarkan surat hutang, karena Bank Syariah sendiri tidak dapat
menerbitkan surat hutang, maka surat hutang tersebut dirubah menjadi
underlying transaction untuk menerima dari bank konvensional.
2. Kompensasi atas penempatan dana (placing) dan penerimaan dana (taking)
masih mengacu pada hitungan yang ditetapkan oleh pihak bank konvensional
dimana bank syariah pada waktu itu harus mengoptimalkan kelebihan dananya
dan masuk sebagai pendatang baru dengan sistem yang belum dikenal oleh
bank konvensional.
c. Pasar Uang Antar Bank Syariah (PUAS)
Pasar Uang Bank Syariah (PUAS) menggunakan piranti sertifikat Investasi
Mudharabah Antar Bank (IMA) yang berjangka waktu maksimal 90 hari yang
diterbitkan oleh kantor pusat bank syariah atau unit usaha syariah bank
konvensional dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Pemindah tanganan sertifikat IMA hanya dapat dilakukan oleh bank penanam
dana pertama, sedangkan bank penanam dana kedua tidak diperkenankan
memindahtangankan sertifikat tersebut pada bank lain sampai berahirnya
jangka waktu.

Universitas Sumatera Utara

2. Jumlah imbalan sertifikat IMA yang dibayarkan pada awal bulan dihitung atas
dasar tingkat realisasi imbalan deposito investasi mudharabah pada bank
penerbit sebelum didistribusikan sesuai jangka waktu penanaman.
d. Sertifikat Wadiah Bank Indonesia (SWBI)
Pelaksanaan operasi pasar terbuka berdasarkan prinsip syariah dapat
berjalan dengan baik, maka otoritas moneter menciptakan suatu prinsip syariah
dalam bentuk SWIB. SWIB dapat dijadikan sarana penitipan dana jangka pendek
bagi bank yang mengalami kelebihan likuidasi dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Jumlah dana yang dapat dititipkan sekurang-kurangnya Rp 500.000.000,- dan
sebaliknya dengan kelipatan RP 500.000.000. jangka waktu SWIB adalah satu
bulan, dua bulan, dan tiga bulan yang dinyatakan dalam hari.
2. Bank Indonesia memberikan bonus kepada bank dan unit usaha syariah pada
saat jatuh tempo dana dengan pemberian bonus. Besarnya bonus akan dihitung
dengan menggunakan acuan tingkat indikasi imbalan PUAS, yaitu rata-rata
tertimbang dan tingkat imbalan sertifikat IMA yang terjadi di PUAS pada
tanggal penitipan dana.
3. Fungsi dan Peranan Bank Syariah
Menurut Tim Pengembangan Perbankan Syariah (2001:24), Fungsi dan
peranan bank syariah yang diantaranya tercantum dalam pembukaan standar
akuntansi yang akan dikeluarkan oleh AAOIFI (Accounting and Auditing
Organization for Islamic Financial Institution), sebagai berikut :
a. Manajer investasi, bank syariah dapat mengelola investasi dana nasabah.
b. Investor, bank syariah dapat menginvestasikan dana yang dimilikinya maupun
dana nasabah yang dipercayakan kepadanya.

Universitas Sumatera Utara

c. Penyedia jasa keuangan dan lalu lintas pembayaran, bank syariah dapat
melakukan kegiatan jasa layanan perbankan sebagaimana lazimnya.
d. Pelaksana kegiatan sosial, sebagai ciri yang melekat pada entitas keuangan
syariah, Bank Islam juga memiliki kewajiban untuk mengeluarkan, mengelola,
menghimpun, mengadministrasikan, dan mendistribusikan zakat serta danadana sosial lainnya.
4. Tujuan Bank Perkreditan Rakyat Syariah
Menurut Isa Abdurahman dalam Sudarsono (2003:40), BPR syariah
mempunyai beberapa tujuan yaitu :
a. Meningkatkan kesejahteraan ekonomi umat Islam, terutama masyrakat
golongan ekonomi lemah yang pada umumnya berada di daerah pedesaan.
b. Menambah lapangan kerja terutama di tingkat kecamatan sehingga dapat
mengurangi arus urbanisasi.
c. Membina semangat Ukhwah Islamiyah melalui kegiatan ekonomi dalam
rangka meningkatkan pendapatan perkapita menuju kulaitas hidup yang
memadai.
Tujuan operasional BPRS memerlukan strategi operasional, yaitu sebagai
berikut :
a. BPRS tidak bersifat menunggu terhadap datangnya permintaan fasilitas,
melainkan bersifat aktif dengan melakukan sosialisasi/penelitian kepada
usaha-usaha yang berskala kecil yang perlu dibantu dalam hal tambahan
modal, sehingga memiliki prospek bisnis yang baik.

Universitas Sumatera Utara

b. BPRS memiliki jenis usaha yang waktu perputaran uangnya dalam jangka
pendek dengan mengutamakan usaha skala menengah dan kecil.
c. BPRS mengkaji pangsa pasar, tingkat kejenuhan serta tingkat kompetitif
produk yang akan diberi pembiayaan.
5. Ciri-ciri Bank Perkreditan Rakyat Syariah
Menurut Sumitro dalam Sudarsono (2003:41), Bank syariah mempunyai
ciri-ciri berbeda dengan bank konvensional, yaitu :
a. Beban biaya yang disepakati bersama pada waktu akad perjanjian diwujudkan
dalam bentuk jumlah nominal, yang besarnya tidak kaku dan dapat dilakukan
dengan kebebasan untuk menawar dengan batas kewajaran. Beban biaya
tersebut hanya dikenkan sampai batas sesuai dengan kesepakatan dalam
kontrak.
b. Penggunaan persentase dalam kewajiban untuk melakukan pembiayaan selalu
dihindari, karena persentase bersifat melekat pada sisi hutang meskipun batas
waktu perjanjian telah berahir.
c. Kontrak-kontrak pembiayaan proyek dalam bank syariah tidak menerapkan
perhitungan berdasarkan keuntungan yang pasti yang ditetapkan di muka,
karena pada hakikatnya yang mengetahui tentang ruginya suatu proyek yang
dibiayai bank hanyalah Allah semata.
d. Pengerahan dana masyarakat dalam bentuk deposito dan tabungan oleh
penyimpan dianggap sebagai titipan yang diamanatkan sebagai penyertaan
dana pada proyek-proyek yang dibiayai bank yang beroperasi sesuai dengan
prinsip syariah sehingga pada penyimpanan tidak dijanjikan imblan yang
pasti.

Universitas Sumatera Utara

e. Dewan Pengawas Syariah (DPS) bertugas untuk mengawasi operasionalisasi
bank dari sudut syariahnya. Selain itu manajer dan pimpinan bank islam harus
menguasai dasar-dasar muamalat islam.
f. Fungsi kelembagaan bank syariah selain menjembatani antara pihak pemilik
modal dengan pihak yang membutuhkan dana, juga mempunyai fungsi khusus
yaitu fungsi amanah, artinya berkewajiban menjaga dan bertanggung jawab
atas keamanan dana yang disimpan dan siap bila sewaktu-waktu dana diambil
pemiliknya.
C. Inflasi
1. Pengertian Inflasi
Menurut Khalwaty (2000:143) inflasi merupakan suatu keadaan dimana
terjadi kenaikan harga-harga secara tajam (absolute) yang berlangsung secara
terus-menerus dalam jangka waktu yang cukup lama. Seirama dengan kenaikan
harga-harga tersebut nilai uang turun secara tajam pula sebanding dengan
kenaikan harga-harga tersebut.
Inflasi adalah suatu keadaan yang mengindikasikan semakin melemahnya
daya beli masyarakat yang diikuti oleh semakin merosotnya mata uang suatu
Negara (Biro Pusat Statistik 2005:5).
2. Inflasi dan Suku Bunga
Menurut Khalwaty (2006:143), Suku bunga merupakan instrument bank
konvensional untuk mengendalikan atau menekan laju pertumbuhan tingkat
inflasi. Suku bunga yang tinggi akan mendorong orang untuk menanamkan
dananya di bank dari pada menginvestasikannya pada sektor produksi atau
industri yang resikonya jauh lebih besar jika dibandingkan dengan menanamkan

Universitas Sumatera Utara

uang di bank terutama dalam bentuk deposito. Suku bunga yang tinggi menyedot
jumlah uang yang beredar di masyarakat. Namun disisi lain, suku bunga yang
tinggi akan mengakibatkan meningkatnya nilai uang. Keterkaitan antara inflasi
dan tingkat suku bunga adalah:
a. Penawaran dan Permintaan Uang
Untuk menentukan keputusan konsumsi dan investasi baik bagi para
pelaku ekonomi individual maupun dalam keadaan ekonomi makro, ketersediaan
uang merupakan faktor yang sangat menentukan. Untuk mencegah mreningkatnya
inflasi, jumlah uang yang beredar harus sesuai dengan kebutuhan agregat. Jika
terjadi kelebihan penawaran uang terhadap kebutuhan uang, nilai uang akan jatuh
dan pada kondisi demikian akan terjadi inflasi. Sebaliknya jika penawaran uang
lebih kecil dari pada kebutuhan agregat, nilai uang akan naik dan disebut
depresiasi. Untuk menstabilkan nilai uang, secara syariah instrument yang umum
digunakan dalam ilmu ekonomi moneter adalah pengaturan tingkat suku bunga.
Jika tingkat suku bunga dinaikkan, jumlah uang yang beredar akan
berkurang karena orang lebih senang menabung dari pada memutarkan dananya
pada sektor-sektor produktif. Sebaliknya jika tingkat suku bunga terlalu rendah
jumlah uang yang beredar di masyarakat akan bertambah karena orang lebih
senang memutarkan uangnya pada sektor-sektor yang dinilai produktif. Dengan
demikian tingkat inflasi dapat dikendalikan melalui kebijakan tingkat suku bunga
bank yang dalam hal ini merupakan tugas dari Bank Indonesia (Bank Sentral).
b. Instrument Pengawasan Suplai Uang
Untuk menekan atau mengendalikan laju pertumbuhan inflasi pada tingkat
yang diinginkan baik periode bulanan maupun tahunan diperlukan instrument

Universitas Sumatera Utara

pengawasan terhadap supplai uang disamping menaikkan tingkat suku bunga.
Bank Indonesia selaku Bank Sentral menggunakan dua instrument untuk menekan
laju pertumbuhan inflasi, yaitu dengan menaikkan tingkat suku bunga dan
melakukan pengawasan terhadap jumlah uang yang beredar.
3. Faktor Penyebab Inflasi
Menurut Miraza (2006:79) faktor penyebab inflasi adalah :
a. Turunnya nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, dengan turunnya nilai
tukar rupiah maka harga barang-barang impor yang dinyatakan dalam rupiah
menjadi naik.
b. Kebijakan pemerintah mengurangi subsidi atas barang-barang tertentu yang
selama ini harganya dikontrol oleh pemerintah seperti pengurangan subsidi
Bahan Bakar Minyak (BBM), tarif listrik dan berbagai harga barang dan jasa.
c. Semakin

menurunnya

kepercayaan

masyarakat

kepada

pemerintah,

ketidakpercayaan ini bisa dalam bentuk kemampuan pemerintah dalam
menyelesikan masalah ekonomi dan juga dalam bentuk hilangnya kewibawaan
pemerintah dihadapan masyarakat.
d. Tidak ditemukannya kepastian di dalam masyarakat baik dalam kehidupan
sosial maupun hukum, politik dan ekonomi. Keamanan dan ketertiban menjadi
kacau dan tidak ada yang mau peduli untuk menertibkannya. Perampokan,
pembunuhan, dan penguasaan atas milik orang lain merupakan hal yang biasa
terjadi. Kekhawatiran yang tinggi ini menciptakan biaya yang tinggi, banyak
biaya-biaya yang harus dilakukan untuk mengantisipasi kekhawatiran yang
pada ahirnya menciptakan high cost economy.

Universitas Sumatera Utara

e. Belum selesainya proses desentralisasi atau dengan kata lain setiap daerah
menciptakan peraturannya sendiri-sendiri secara sempit tanpa mau tahu
keadaan daerah sekelilingnya. Pemikiran kearah persatuan dan kebersamaan
hampir hilang, keadaan ini menciptakan ketidakpastian pada masyarakat setiap
daerah dan mendorong naiknya harga-harga barang.
4. Akibat Buruk Inflasi
a. Akibat Buruk Pada Perekonomian
1. Inflasi menggalakkan penanaman modal spekulatif
Pada masa inflasi terdapat kecenderungan diantara pemilik modal untuk
menggunakan uangnya dalam investasi yang bersifat spekulatif, misalnya
membeli rumah dan tanah, menyimpan barang yang berharga akan lebih
menguntungkan dari pada melakukan investasi yang produktif.

2. Tingkat bunga meningkat
Untuk menghindari kemerosotan nilai modal yang bank pinjamkan,
institusi keuangan akan meningkatkan tingkat bunga. Makin tinggi tingkat inflasi,
makin tinggi pula tingkat bunga yang akan bank tentukan.
3. Inflasi menimbulkan ketidakpastian mengenai keadaan ekonomi di masa
depan
Inflasi akan bertambah cepat jalannya apabila tidak dikendalikan, pada
ahirnya inflasi akan menimbulkan ketidakpastian dan arah perkembangan
ekonomi tidak lagi dapat diramalkan dengan baik.

Universitas Sumatera Utara

4. Menimbulkan neraca pembayaran
Inflasi menyebabkan harga barang impor lebih murah dari pada barang
yang dihasilkan di dalam negeri, maka pada umumnya inflasi akan menyebabkan
impor berkembang lebih cepat tetapi sebaliknya perkembangan ekspor akan lebih
lambat. Disamping itu aliran modal keluar akan lebih banyak dari pada yang
masuk kedalam negeri. Berbagai kecenderungan ini akan memperburuk keadaan
neraca pembayaran, hal ini seterusnya akan menimbulkan kemerosotan nilai mata
uang.
b. Akibat Buruk Pada Individu dan Masyarakat
1. Memperburuk distribusi pendapatan
Dalam masa inflasi nilai harta tetap seperti tanah, rumah, bangunan pabrik
dan pertokoan akan mengalami kenaikan harga yang ada kalanya lebih cepat dari
kenaikan inflasi itu sendiri.

2. Pendapatan riil merosot
Sebagian tenaga kerja di setiap Negara terdiri dari pekerja-pekerja bergaji
tetap. Dalam masa inflasi biasanya kenaikan harga-harga mendahului kenaikan
pendapatan. Dengan demikian inflasi cenderung menimbulkan kemerosotan
pendapatan riil sebagian besar tenaga kerja, ini berarti kemakmuran masyarakat
merosot.
3. Nilai riil tabungan merosot
Dalam

perekonomian

biasanya

masyarakat

menyimpan

sebagian

kekayaannya dalam bentuk deposito dan tabungan di institusi keuangan. Nilai riil

Universitas Sumatera Utara

tabungan tersebut akan merosot sebagai akibat dari inflasi, juga pemegangpemegang uang tunai akan dirugikan karena kemerosotan nilai riilnya.
5. Macam-macam Inflasi
Sehubungan dengan kompleksnya faktor yang menjadi sumber terjadinya
inflas