Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra

NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO : KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA
TESIS
OLEH
HENNILAWATI 097009024/LNG
SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN 2011
Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Allah SWT, karena atas rahmar dan hidayah-Nya tesis ini dapat diselesaikan. Tesis ini berjudul “Nilai Moral Dalam Komik Naruto Kajian : Sosiologi Sastra.” Tesis ini merupakan salah satu syarat untuk mencapai derajat magister pada Program Studi Magister (S2) Linguistik, Konsentrasi Analisis Wacana Kesusastraan, Sekolah Pascasarjana Universitas Sumatera Utara. Penulis juga tidak lupa mengucapkan salawat dan salam pada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW.
Selama proses, pengerjaan tesis ini, penulis memperoleh bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, selayaknyalah penulis mengucapkan terima kasih kepada Ibu Dr. Asmyta Surbakti, M.Si., sebagai Pembimbing Akademik, dan Bapak Prof. Dr. Ikhwanuddin Pembimbing I. Selama penulis menjadi mahasiswa di Program Studi Magister, Program Studi Linguistik beliau telah banyak memberikan pelajaran yang berharga. Dengan selesainya tesis ini juga memberikan pelajaran yang berharga bagi penulis, karena telah banyak arahan, masukan, dan motivasi yang diberikan beliau kepada penulis dalam penyempurnaan tesis ini.
Terima kasih yang tulus juga penulis sampaikan kepada Ibu Dr. Thyrhaya Zein, M.A, yang telah bersedia menjadi pembimbing II. Beliau dengan penuh ketelitian dan perhatian memberikan bimbingan, masukan, dan motivasi
Universitas Sumatera Utara

yang sangat berharga demi perbaikan tesis ini. Perhatian beliau memberikan dorongan semangat bagi penulis untuk segera mungkin menyelesaikan tesis ini.
Pada kesempatan ini, penulis juga mengucapkan terima kasih kepada Rektor Universitas Sumatera Utara, Direktur Pascasarjana Universitas Sumatera Utara, Dekan Fakultas Ilmu Budaya Sastra, serta Ketua dan Sekretaris Program Magister Linguistik Universitas Sumatera Utara, beserta staf dan karyawan, yang telah memberikan peluang dan berbagai kemudahan kepada penulis sejak awal perkuliahan hingga menyelesaikan tesis ini.
Secara khusus, penulis rasa terima kasih yang tak terhingga kepada ayahanda, ibunda, adik, dan orang-orang tersayang di keluarga penulis, sahabat terdekat yang selalu memberikan dorongan dan bantuan selama penulis kuliah. Juga tidak lupa, penulis ucapkan terima kasih kepada teman-teman satu stambuk di sekolah Pascasarjana Studi Linguistik Universitas Sumatera Utara, serta kepada Yayasan Al-Iman dan STKIP “Tapanuli Selatan” Padang Sidimpuan, yang turut memberikan motivasi kepada penulis untuk dapat menyelesaikan tesis ini.
Medan, Juni 2011 Penulis,
Hennilawati, S.S.
Universitas Sumatera Utara

DAFTAR ISI

Halaman JUDUL PERSETUJUAN KOMISI PEMBIMBING PANITIA PENGUJI PERNYATAAN RIWAYAT HIDUP KATA PENGANTAR....................................................................................... i DAFTAR ISI...................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... vii ABSTRAK ......................................................................................................... viii ABSTRACT ........................................................................................................ ix

BAB I

PENDAHULUAN ............................................................................ 1.1 Latar Belakang Masalah.......................................................... 1.2 Perumusan Masalah ................................................................. 1.3 Tujuan Penelitian ..................................................................... 1.4 Manfaat Penelitian ..................................................................
1.4.1 Manfaat Teoretis ............................................................ 1.4.2 Manfaat Praktis ..............................................................

1 1 12 12 13 13 13

BAB II

KAJIAN PUSTAKA, KONSEP DAN LANDASAN TEORETIS ...................................................................................... 2.1 Kajian Pustaka.......................................................................... 2.2 Konsep.......................................................................................
2.2.1 Nilai Moral .....................................................................

14 14 15 15

Universitas Sumatera Utara

2.2.2 Kebudayaan Jepang......................................................... 2.2.3 Pandangan Moral Bagi Jepang...................................... 2.2.4 Komik Sebagai Genre ..................................................... 2.3 Landasan Teoretis ..................................................................... 2.3.1 Sastra Anak ..................................................................... 2.3.2 Genre Sastra Anak ......................................................... 2.3.3 Sosiologi Sastra................................................................ 2.3.4 Resepsi Sastra ..................................................................

21 23 28 30 30 31 33 34

BAB III

METODE PENELITIAN ............................................................. 3.1 Metode Penelitian...................................................................... 3.2 Lokasi Penelitian ....................................................................... 3.3 Teknik Pegumpulan Data .......................................................... 3.4 Teknik Analisis Data................................................................. 3.5. Sumber Data.............................................................................. 3.6 Model Penelitian .......................................................................

36 36 39 39 40 41 44

BAB IV

GAMBARAN UMUM KOMIK NARUTO.................................. 4.1 Strukturalisasi Komik Naruto ................................................... 4.2 Tokoh Dalam Komik Naruto .................................................... 4.3 Latar Tempat Di Dalam Komik Naruto ....................................
4.3.1 Negara Utama dan Desa Tersembunyi Dalam Komik Naruto ..............................................................................
4.4 Tema..........................................................................................

46 46 64 72
72 78

BAB V

BENTUK / WUJUD NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO ......................................................................................... 80 5.1 ......................................................................................... Arti
Moralitas dalam Karya Sastra .................................................... 80

Universitas Sumatera Utara

BAB VI

1. Empati ................................................................................... 84 2. Menghargai dan Menghormati Orang Lain........................... 92 3. Kontrol Diri........................................................................... 97 4. Keadilan ................................................................................ 103 RESEPSI PEMBACA ANAK INDONESIA TERHADAP NILAI MORAL DALAM KOMIK NARUTO............................ 110 6.1 ......................................................................................... Makna Nilai Moral dalam Komik Naruto ............................................. 110 6.1.1. Nilai Kekerasan dalam Komik Naruto......................... 112 6.1.2. Menumbuhkan Rasa Kebersamaan ................................. 127 6.1.3. Membangun Jiwa Kebangsaan........................................ 120 6.2 Temuan Nilai Moral dalam Komik Naruto ............................... 127

BAB VII SIMPULAN DAN SARAN............................................................. 132 7.1 ......................................................................................... Simpula n................................................................................................. 132 7.2 ......................................................................................... Saran ................................................................................................... 135

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 136

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Tokoh dan Karakterisasi dalam Komik Naruto ....................... Tabel 2. Nilai moral empati berupa Ucapan dan tindakan orang yang
memiliki empati.................................................................................. Tabel 3. Nilai moral menghargai dan menghormati yang ditunjukkan
dalam bentuk perkataan dan tindakan orang yang memiliki rasa hormat ......................................................................................... Tabel 4. Nilai moral dalam bentuk kontrol diri baik berupa perkataan dan perbuatan orang yang memiliki kontrol diri ....................................... Tabel 5. Nilai moral dalam bentuk keadilan baik ucapan atapun tindakan
orang yang adil ...................................................................................

71 91
96 102 108

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Glossarium .................................................................................... Lampiran 2. Sinopsis Naruto ............................................................................. Lampiran 3. Pengarang Komik Naruto ............................................................. Lampiran 4. Gambar Sampul Komik Naruto .................................................... Lampiran 5. Angket Terhadap Pembaca Anak Tentang Nilai Moral Yang
Ada Dalam Komik Naruto ............................................................

141 150 157 162
167

Universitas Sumatera Utara

ASBTRAK
Nilai Moral dalam Komik Naruto : Kajian Sosiologi Sastra
Kerangka pikir dari penelitian itu dimulai dengan sastra anak yang dikaitkan dengan nilai moral dalam komik Naruto. Penelitian ini bertujuan mengungkapkan bagaimana nilai moral serta hasil resepsi pembaca anak Indonesia terhadap komik Naruto. Bentuk dan wujud nilai moral merupakan struktur dari komik Naruto diamati secara totalitasdipadukan dengan latar dan sejumlah tokoh sehingga tergambarlah kedudukan mereka sebagai pusat dari struktur itu. Ditinjau berdasarkan teori sosiologi sastra oleh Wellek dan Warren, yakni dengan menekankan pada sosiologi karya. Sedangkan untuk resepsi pembaca anak Indonesia ditinjau berdasarkan teori resepsi Iser setelah dipadukan dengan hasil sebaran angket terhadap pembaca anak.
Komik Naruto volume 1 sampai volume 10 karya Masashi Kisimoto ini merupakan sumber data penelitian yang dianalisis dengan menggunakan teknik analisis konten dan studi pustaka. Berdasarkan hasil analisis dalam pembahasan, diperoleh temuan nilai moral, yaitu, (1) Empati, (2) Rasa menghargai dan menghormati orang lain, (3) Kontrol diri serta (4) Rasa keadilan. Temuan tersebut mengindikasikan bahwa dari ke 10 nilai moral yang ada dalam komik Naruto, ternyata hanya empat yang berterima bagi anak Indonesia. Dalam arti tidak semua nilai moral produk Jepang bisa diterima oleh pembaca anak Indonesia.
Temuan berikutnya adalah ditemukannya Resepsi Pembaca Anak Indonesia setelah membaca komik Naruto berupa (1) Nilai kekerasan, (2) Menumbuhkan rasa kebersamaan, (3) Membangun jiwa kebangsaan. Temuan-temuan ini tidak bisa dilepaskan dari fakta dan makna cerita yang saling melengkapi dalam kemaknaan tesk sastra.
Kata kunci : nilai moral, resepsi pembaca, dan sosiologi sastra.
Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
The Moral Value in Naruto Comic: A Study On Sociological Literature
The consideration in this research is begin by the children literature that related to the moral value in Naruto Comic. This research aims to expose how the moral value and the reading perception of the Indonesia child to the Naruto comic. The form and manifestation of the moral value is a structure of the Naruto Comic that observed totally and integrated to the background and the number of figures that manifest their position as the center of the structure. This review is based on the literature sociology theory by Wellek and Warren, i.e. by focus to the work sociological work. While for the reading perception of the child of Indonesia is reviewed based on the perception theory of Iser after be integrated to the questionnaire on the child reading.
The Naruto Comic volume 1 up to volume 10 by Masashi Kisimoto is a source of data that analyzed by using the content analysis method and library research. Based on the results of analysis in discussion, it found the moral value, i.e. (1) empathy. (2) respect to the other people, (3) self control and (4) Justness sense. These results indicated that of 10 moral values in Naruto comic, only four of them that accepted by the Child of Indonesia. It means that did not all of the moral value of Japan product can be accepted by the child of Indonesia.
The next results is the reading perception of the child of Indonesia after to read the Naruto Comic are (1) Harshness value, (2) Build the togetherness value, (3) to build the nationality spirit. These conditions can not be separated from the fct and meaning of the story that support in the literature text meaning.
Keywords : Moral value, reading perception and literature sociology
Universitas Sumatera Utara

ASBTRAK
Nilai Moral dalam Komik Naruto : Kajian Sosiologi Sastra
Kerangka pikir dari penelitian itu dimulai dengan sastra anak yang dikaitkan dengan nilai moral dalam komik Naruto. Penelitian ini bertujuan mengungkapkan bagaimana nilai moral serta hasil resepsi pembaca anak Indonesia terhadap komik Naruto. Bentuk dan wujud nilai moral merupakan struktur dari komik Naruto diamati secara totalitasdipadukan dengan latar dan sejumlah tokoh sehingga tergambarlah kedudukan mereka sebagai pusat dari struktur itu. Ditinjau berdasarkan teori sosiologi sastra oleh Wellek dan Warren, yakni dengan menekankan pada sosiologi karya. Sedangkan untuk resepsi pembaca anak Indonesia ditinjau berdasarkan teori resepsi Iser setelah dipadukan dengan hasil sebaran angket terhadap pembaca anak.
Komik Naruto volume 1 sampai volume 10 karya Masashi Kisimoto ini merupakan sumber data penelitian yang dianalisis dengan menggunakan teknik analisis konten dan studi pustaka. Berdasarkan hasil analisis dalam pembahasan, diperoleh temuan nilai moral, yaitu, (1) Empati, (2) Rasa menghargai dan menghormati orang lain, (3) Kontrol diri serta (4) Rasa keadilan. Temuan tersebut mengindikasikan bahwa dari ke 10 nilai moral yang ada dalam komik Naruto, ternyata hanya empat yang berterima bagi anak Indonesia. Dalam arti tidak semua nilai moral produk Jepang bisa diterima oleh pembaca anak Indonesia.
Temuan berikutnya adalah ditemukannya Resepsi Pembaca Anak Indonesia setelah membaca komik Naruto berupa (1) Nilai kekerasan, (2) Menumbuhkan rasa kebersamaan, (3) Membangun jiwa kebangsaan. Temuan-temuan ini tidak bisa dilepaskan dari fakta dan makna cerita yang saling melengkapi dalam kemaknaan tesk sastra.
Kata kunci : nilai moral, resepsi pembaca, dan sosiologi sastra.
Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT
The Moral Value in Naruto Comic: A Study On Sociological Literature
The consideration in this research is begin by the children literature that related to the moral value in Naruto Comic. This research aims to expose how the moral value and the reading perception of the Indonesia child to the Naruto comic. The form and manifestation of the moral value is a structure of the Naruto Comic that observed totally and integrated to the background and the number of figures that manifest their position as the center of the structure. This review is based on the literature sociology theory by Wellek and Warren, i.e. by focus to the work sociological work. While for the reading perception of the child of Indonesia is reviewed based on the perception theory of Iser after be integrated to the questionnaire on the child reading.
The Naruto Comic volume 1 up to volume 10 by Masashi Kisimoto is a source of data that analyzed by using the content analysis method and library research. Based on the results of analysis in discussion, it found the moral value, i.e. (1) empathy. (2) respect to the other people, (3) self control and (4) Justness sense. These results indicated that of 10 moral values in Naruto comic, only four of them that accepted by the Child of Indonesia. It means that did not all of the moral value of Japan product can be accepted by the child of Indonesia.
The next results is the reading perception of the child of Indonesia after to read the Naruto Comic are (1) Harshness value, (2) Build the togetherness value, (3) to build the nationality spirit. These conditions can not be separated from the fct and meaning of the story that support in the literature text meaning.
Keywords : Moral value, reading perception and literature sociology
Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Perkembangan kognisi, emosi, dan keterampilan anak tidak bisa lepas dari peran karya sastra. Buktinya, sekalipun dalam gempuran budaya elektronik (Barat), sampai saat ini sastra masih digunakan guru dan orangtua, sebagai media untuk menanamkan nilai-nilai edukasi dan moral pada anak. Sastra anak merupakan salah satu jenis satra yang ditujukan kepada anak. Sebagai media tersebut, cenderung dilupakan karena anak sering disuguhkan dengan televisi, yang secara langung dapat menarik perhatian anak. Sastra anak yang meliputi beragam jenis dan bentuk, baik syair maupun prosa, contohnya hikayat, beragam pantun, dongeng, legenda, dan mitos. Ternyata karya-karya itu telah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Berikut pernyataan yang menyatakan bahwa Indonesia kaya akan karya sastra,
“Kita sudah mempunyai pengalaman bersastra yang lama, paling tidak selama seribu tahun kita sudah memiliki sastra tulis. Jika bertolak dari kehidupan sastra lisan, pengalaman kita lebih panjang lagi. Jadi, kita sudah bersastra mulai pada milenium pertama, dan terus berlangsung pada milenium kedua. Dalam sepanjang pengalaman itu kita sudah memiliki hasil sastra yang cukup banyak. Kita memiliki khasanah sastra klasik yang tersimpan dalam berbagai bahasa daerah di seluruh Indonesia”(Rusyana,1999:2).
Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan survey terhadap penjualan buku anak di Tokoh Buku Gramedia Matraman Jakarta, dari 100 persen buku anak dan remaja, 52 persen penjualan komik dan sisanya buku fiksi anak. Buku fiksi ini belum terbagi lagi menjadi fiksi modern, terjemahan, dan klasik. Penjualan komi1k bisa mencapai 32.000 eksemplar setiap bulan meskipun terkadang turun menjadi 12.000. Menurut pengelola toko, hampir 80 persen dari total komik yang laku terjual adalah komik Jepang (Kulsum, 2008:1 dalam www.kompas.com).
Kenyataan di atas menunjukkan bahwa karya sastra merupakan bagian penting yang tidak bisa dipisahkan dari kehidupan anak. Anak dengan dunianya yang penuh imajinasi menjadi begitu bersahabat dengan sastra (cerita), karena dengan cerita, dunia imajinasi anak bisa terwakili. Oleh karena itu Nurgiyantoro (2005: vi) mengatakan,” bahwa penyediaan buku bacaan sastra kepada anak-anak yang tepat sejak dini, sejak masih bernama anak, diyakini akan membantu literasi dan kemauan membaca anak pada perkembangan usia lanjut.”
Sebagai karya ciptaan manusia, hakikatnya karya sastra itu berfungsi sebagai media komunikasi antara penulis (writer) dengan pembaca (reader). Hal ini berarti, sastra sebagai karya mempunyai isi (content), yang berupa pesan-pesan dan makna yang digambarkan dalam kehidupan (dunia dalam kata) dengan media bahasa yang estetis, yaitu bahasa yang indah dan berbeda dengan bahasa sehari-hari.
Bahasa yang digunakan dalam sastra anak adalah bahasa yang mudah dipahami oleh anak, yaitu bahasa yang sesuai dengan tingkat perkembangan dan
Universitas Sumatera Utara

pemahaman anak. Pesan yang disampaikan berupa nilai-nilai moral dan pendidikan yang disesuaikan pada tingkat perkembangan dan pemahaman anak.
Dengan demikian, sastra anak adalah sastra yang dari segi isi dan bahasa sesuai dengan tingkatan perkembangan intelektual dan emosional anak, karena anak masih mempunyai tingkatan keterbatasan kreativitas berhubungan dengan mencipta dan memahami kehidupan. Pada aspek pembaca, sastra anak boleh, bahkan mengharuskan untuk dibaca orang dewasa, khususnya para orangtua, guru, atau pemerhati anak. Dengan dibaca oleh orangtua dan orang yang berhubungan dengan anak, maka mereka bisa lebih memahami dunia anak dan bisa menyampaikan isi karya itu sebagai bahan pengajaran.
Tentunya, dengan apresiasi yang baik, maka masyarakat akan semakin bisa memahami dan meningkatkan kemampuan kognisi, emosi, dan psikomotorik anak. Sastra bisa dijadikan sebagai salah satu media untuk mendidik dan mencerdaskan anak karena anak dan cerita seperti dunia yang tidak terpisahkan. Dalam perkembangannya anak selalu menyukai cerita (karya sastra) karena dengan cerita anak bisa mengembangkan kemampuan imajinasi intelektual, emosional, dan belajar mengidentifikasi dirinya.
Sosiologi dan karya sastra memiliki hubungan yang erat. Yakni sosiologi adalah ilmu yang objek studinya adalah manusia, sedangkan sastra merupakan hasil ekspresi kehidupan manusia yang tidak lepas dari akar masyarakatnya (Endraswara, 2008: 78). Oleh karena itu, studi sosiologi sastra hakikatnya adalah menerapkan
Universitas Sumatera Utara

seperangkat cara pandang dan paradigma sosiologi untuk menganalisis dan memaknai karya sastra.
Salah satu aspek yang menjadi objek realitas peneliti disini adalah hasil karya sastra yang ditujukan kepada anak. Sebagaimana halnya sastra dewasa, sastra anak juga mengenal apa yang disebut genre, maka pembicaraan mengenai genre sastra anak juga diberlakukan, karena sastra anak diyakini memiliki kontribusi yang besar bagi kepribadian anak dalam proses menuju kedewasaan sebagai manusia yang mempunyai jati diri yang jelas. Komik dapat dikategorikan sebagai kesastraan jenis sastra anak populer yang memiliki keunikan tersendiri karena adanya gambar (Nurgiyantoro,2005 : 409). Gambar-gambar komik berbeda dengan gambar-gambar dalam cerita yang disebut dengan buku cerita bergambar (picturebooks).
Di abad ke-21 ini, masyarakat terbiasa menikmati atau mengapresiasi suatu karya dengan mudah. Karya fenomenal William Shakespeare Romeo and Juliet kini jarang diapresiasi di gedung opera, tetapi di gedung bioskop atau melalui Dividi Compact Disk (DVD) yang bisa diapresiasi secara pribadi. Cerita-cerita rakyat bisa diapresiasi melalui sarana sinetron atau film layar lebar. Bahkan, salah satunya melalui media komik.
Mengenai komik, sejak lama, menurut Bonnef, komik merupakan bacaan ‘terlarang’. Komik tabu dibaca oleh kalangan dewasa bahkan anak-anak karena dianggap merusak moral dan mentalitas pembacanya (2008:3). Terlebih catatan Bonnef (1976) yang menunjukkan bahwa komik Indonesia lebih didominasi cerita
Universitas Sumatera Utara

silat yang menonjolkan kekerasan dan cerita roman remaja yang menonjolkan kisah percintaan (2008:37).
Penelitian wajib menunjukkan sebuah penelitian serius terhadap perkembangan komik Indonesia yang dilkukan Marcell Bonneff. Penelitian lawas pada tahun 1971 yang dilakukan Marcel Bonnef pada bulan April dan Juli ini, menunjukkan bahwa komik Indonesia lebih didominasi oleh komik dewasa. Kategori komik dewasa itu adalah komik silat 48,75 persen (427 judul), roman remaja 36,75 persen (322 judul), dagelan 6,40 persen (55 judul), fiksi ilmiah dan cerita fantastik 4,20 persen (37 judul), dan lain-lain seperti komik koboi dan detektif 2,20 persen (20 judul). Kategori komik yang dapat di baca anak-anak seperti komik dongeng dan legenda anak-anak hanya terhadap komik khusus anak-anak sangatlah minim, jauh lebih sedikit daripada komik dewasa ( Bonnef, 2008 : 50 ).
Setelah 37 tahun kemudian, kondisi komik Indonesia tidak jauh berbeda, tetapi persentasenya semakin menyusut. Komik dewasa dan komik anak-anak lebih didominasi oleh komik manga dari Jepang. Data Buku Laris Pustakaloka Kompas menyatakan sebagai berikut,
“Sejak tahun 2003 hingga kini, komik Jepang yang diterbitkan Elex Media Komputindo menempati urutan teratas atau lima best seller. Ini membuktikan bahwa komik manga sangat digemari masyarakat. Dominannya komik manga dalam industri komik Indonesia diakui oleh Sari, redaksi komik Elex Media Komputindo. Setiap bulan, Elex menerbitkan 60 judul komik, dengan proporsi 52 komik Jepang, 7 komik korea, dan 1 komik Indonesia (Kulsum, 2008 dalam www.kompas.com).”
Universitas Sumatera Utara

Data lain dari penerbit M&C, penerbit komik terkemuka memunculkan data bahwa dari 40 volume yang diterbitkan setiap bulan, 70 persen adalah komik Jepang. Selebihnya diisi oleh komik Hongkong, Amerika, Eropa, Korea, Mandarin, dan Indonesia. Jika dalam setiap volume rata- rata dicetak 15.000-20.000, maka setiap bulan paling tidak M&C memproduksi sekitar 420.000 eksemplar komik manga (Kulsum,2008 dalam www.kompas.com). Sastra diyakini mampu dipergunakan sebagai salah satu sarana untuk menanam, memupuk, mengembangkan dengan melestarikan nilai-nilai yang diyakini baik dan berharga oleh keluarga, masyarakat, dan bangsa.
Salah satu sarana sastra yang diyakini melestarikan nilai-nilai baik dan berharga tersebut adalah nilai moral. Menurut Nurgiyantoro (2005 : 265) Moral, amanat, atau messages dapat dipahami sebagai sesuatu yang ingin disampaikan kepada pembaca. Moral berurusan dengan masalah baik dengan masalah baik dan buruk, namun istilah moral itu selalu dikonotasikan dengan hal-hal yang buruk.
Moral dalam karya sastra biasanya mencerminkan pandangan hidup pengarang yang bersangkutan, pandangannya tentang nilai-nilai kebenaran, dan hal itulah yang ingin disampaikan kepada pembaca.
Sebuah karya fiksi ditulis oleh pengarang antara lain, untuk menawarkan model kehidupan yang diidealkannya fiksi mengandung penerapan moral dalam sikap dan tingkah laku para tokoh-tokoh itulah pembaca diharapkan dapat mengambil hikmah dari pesan-pesan moral yang disampaikan.
Universitas Sumatera Utara

Karya sastra, fiksi, senantiasa menawarkan pesan moral yang berhubungan dengan sifat-sifat luhur kemanusiaan tersebut pada hakikatnya bersifat universal. Artinya, sifat-sifat itu memiliki dan diyakini kebenarannya oleh manusia sejagad. Ia tidak hanya bersifat kesebangsaan, apalagi keseorangan, walaupun terdapat ajaran moral kesusilaan yang hanya berlaku dan diyakini oleh kelompok tertentu.
Moral dalam karya sastra, atau hikma yang diperoleh pembaca lewat sastra, selalu dalam pengertian yang baik. Jika dalam sebuah karya ditampilkan sikap dan tingkah laku tokoh-tokoh yang kurang terpuji, baik mereka berlaku sebagai tokoh antagonis maupun protagonis, tidaklah berarti bahwa pengarang menyarankan kepada pembaca untuk bersikap dan bertindak secara demikian. (Nurgiyantoro, 2009: 232). Dengan demikian, kehadiran unsur moral dalam sebuah cerita fiksi, apalagi fiksi anak merupakan sesuatu yang mesti ada. Sebagai cerita fiksi bacaan komik merupakan jenis bacaan yang digemari pembaca anak-anak tetapi juga orang dewasa. Bacaan komik hadir dengan keunikannya.
Menurut Franz dan Meier dalam Nurgiyantoro (2005 : 410), “Komik adalah cerita yang bertekanan pada gerak dan tindakan yang ditampilkan pada urutan gambar yang dibuat secara khas dengan paduan kata-kata.” Dewasa ini Indonesia kebanjiran komik produk mancanegara khususnya dari Jepang seperti Serial Ninja Hadori, Kapten Tsubasa, Dora Emon, Crayon Sinchan, dan lain-lain. Istilah komik di Jepang disebut sebagai “manga” dan di Cina “Man Hua”(Mustaqin, 2004, dalam www.cesb.net.my/va/Lbelakang.asp.
Universitas Sumatera Utara

Aspek visual dan verbal dalam komik dapat dipandang sebagai media representasi yang menyebabkan komik hadir dihadapan pembaca, yang memiliki unsur-unsur struktural sebagaimana halnya cerita fiksi. Unsur-unsur struktural yang dimaksud adalah penokohan, alur, latar, tema, pesan, bahasa dan lain-lain. Aspek sudut pandang lebih ditekankan pada siapa yang berbicara dan bukan sudut pandang persona karena tokoh komik mirip dengan tokoh drama. Unsurunsur struktural penokohan tersebut ditemukan pada komik. Adapun yang menjadi objek kajian peneliti adalah Komik Naruto.
Komik Naruto merupakan karya Mashashi Kishimoto, yang cukup fenomenal. Komik Naruto pertama kali diterbitkan di Jepang oleh Shueisha pada tahun 1999 dalam edisi ke-43 majalah Shonen Jump. Di Indonesia komik ini diterbitkan oleh Elex Media Komputindo. Popularitas Naruto (terutama di Jepang) menyaingi Dragon Ball karya Akira Toriyama. Karena keberhasilan komik Naruto di Jepang, dibuat versi animasi dan versi layar lebar, serta dan permainan game.
Sejak awal penerbitannya, Naruto telah memancing munculnya ribuan situs penggemar yang berisi tentang informasi rinci, panduan dan forum internet tentang komik ini. Beberapa situs terkenal muncul setelah versi Inggrisnya di terbitkan pada Agustus 2003. Selain itu muncul pula situs-situs yang menyediakan pindaian komik versi Jepang yang telah diterjemahkan dalam bahasa Inggris yang dapat di unduh secara gratis. Volume 7 dari serial ini berhasil memenangkan Quill Award untuk kategori best graphic novel di Amerika Utara. Sementara, dalam sebuah poling 100 animasi versi TV Asahi, Naruto menempati peringkat pertama.
Universitas Sumatera Utara

Sejatinya, Naruto Uzumaki hanyalah seorang tokoh utama dalam komik Jepang. Karya masterpiece Masashi Khisimoto, yang mempunyi potensi besar untuk mempengaruhi pola hidup siapapun, maka Naruto menjelma menjadi salah satu referensi hidup, karena mengandung berbagai nilai, baik positif maupun negatif. Kisah petualangan yang berliku itu ditulis secara menarik, melibatkan banyak tokoh dan karakter, dengan alur cerita yang kompleks.
Pada waktu menciptakan karakter Naruto, Masashi Kishimoto membayangkan seorang laki-laki yang nakal, tetapi tidak gampang menyerah seperti dirinya. Masashi juga terkenal sebagai salah satu mangaka (pengarang komik) terhebat sepanjang sejarah, hanya dalam beberapa tahun, dengan komiknya yang sangat disukai dan populer yaitu Naruto. Komik Naruto lantas menjadi salah satu komik yang terpopuler dan best seller, dibaca oleh jutaan pembaca diberbagai belahan dunia. Karena dapat dinikmati dalam berbagai ragam produk, baik berupa komik, animasi, film, suvenir, poster dan lain-lainnya maka Naruto menjadi salah satu karya yang paling digemari di seluruh dunia (Alfi Satiti, 2009:12).
Dibalik kemunculan yang fenomenal ini, ternyata karya fiksi Masashi Kishimoto tersebut mulai mendapatkan berbagai reaksi positif maupun reaksi negatif dari berbagai macam kalangan masyarakat luas. Dari sisi positif, komik dan animasi Naruto di dalamnya banyak mengajarkan nilai moral, menyangkut kebersamaan atau kekompakan suatu tim. Selain itu, juga mengenalkan tentang berbagai macam karakter tertentu dari anak. Salah satu nilai moral yang bisa diambil dari komik
Universitas Sumatera Utara

Naruto adalah semangat hidup. Semangat hidup merupakan alasan mendasar bagi seseorang untuk tetap bertahan hidup dan memperjuangkan cita-cita hidupnya di dunia ini.Dalam komik Naruto pelajaran tentang semangat hidup ditampilkan oleh tokoh-tokoh protagonis berkarakter baik, dalam porsi yang relatif besar. Misalnya, Sang Tokoh utama, Naruto Uzumaki, sosok yang mempunyai semangat hidup.
Sejak kecil, Naruto telah menjadi anak yatim piatu. Mayoritas penduduk Konohagakure membencinya karena ditubuhnya bersemayam monster Kyuubi (Rubah Ekor Sembilan). Selain itu mereka membecinya karena Naruto merupakan pribadi yang cenderung hiperaktif, ambisius dan identik dengan karakter negatif, seperti banyak bicara/berisik, gegabah/tidak sabaran, sok tahu dan sok usil. Naruto sering membuat keributan di desanya karena ingin mendapatkan perhatian dari penduduk setempat, yang membenci dan menjauhinya karena di dalam tubuhnya bersemayam monster Kyuubi.
Namun, Naruto tidak mengeluh dengan semua keadaan itu. Justru, dengan segala kelemahan yang dimilikinya, dia tetap mempunyai semangat hidup, yang mampu memperteguh tekadnya untuk terus memperjuangkan cita-citanya, yaitu menjadi hokage di desanya (Naruto, volume 1).
Adapun dari sisi negatifnya, karya fiksi Naruto ini banyak mengandung kekerasan, sehingga anak yang notabene masih sulit membedakan antara rekayasa dan fakta, mereka biasanya akan mudah meniru gaya Naruto yang didalamnya ada kekerasan ataupun persaingan. Inilah hal yang dikhawatirkan sebagian orang yang
Universitas Sumatera Utara

menganggap bahwa komik bisa berdampak buruk bagi perkembangan jiwa anak. (Musbikin, 2009: 7).
Pada dasarnya, komik Naruto bercerita tentang kehidupan tokoh utamanya, Naruto Uzumaki yaitu ninja remaja dan liku-liku petualangannya dalam mencapai cita-cita memperoleh gelar Hokage, yakni posisi ninja terkuat di desanya.
Fenomena merebaknya kebiasaan membaca komik di kalangan anak-anak dan remaja menjadi dasar bagi peneliti untuk melakukan penelitian tentang nilai moral pada komik Naruto, disamping itu dapat dijadikan celah sarana apresiasi satra. Lewat resepsi pembaca anak, yang peneliti lakukan khususnya pecinta komik Naruto, yang peneliti klasifikasikan berdasarkan gender yaitu anak laki-laki dan anak perempuan ternyata dari sepuluh nilai moral yang disebarkan dalam bentuk angket yang terdapat dalam komik Naruto ditemukan nilai moral tentang semangat hidup memiliki persentase yang cukup tinggi yakni 100 persen, baik pembaca anak laki-laki maupun anak perempuan setujuh bahwa semangat hidup merupakan nilai moral yang bisa diambil oleh pembaca komik anak Indonesia. Sedangkan persentase terendah bagi pembaca anak laki-laki adalah nilai moral kebencian sebesar 50 persen, sedangkan persentase terendah bagi pembaca anak perempuan adalah nilai moral balas dendam sebesar 63 persen. Jadi dari hasil resepsi pembaca anak dapat diambil kesimpulan bahwa nilai moral yang ada dalam komik Naruto banyak memberikaan contoh yang positif bagi anak.
Dengan memusatkan perhatian pada nilai moral dalam Komik Naruto, mengarahkan penulis untuk menguraikan nilai moral dalam karya yang mungkin
Universitas Sumatera Utara

saja bertentangan dengan teori sosiologi sastra serta bagamana hasil resepsi pembaca anak Indonesia tentang komik Naruto, melihat nilai moral yang ada dalam komik Naruto yang ditulis oleh mangaka Jepang mendapat respon yang positif jika dibandingkan dengan pembelajaran lewat televisi. Komik Naruto yang akan dianalisis pada kesempatan ini adalah Naruto Uzumaki (Vol.1), The Worst Client (Vol. 2), For Your Dreams (Vol. 3), dan Heroes Brid (Vol.4), Para Peserta Ujian (Vol. 5), Sakura’s Decision (Vol. 6), Jalan yang harus Kau tempuh (Vol. 7), Pertarungan mempertaruhkan nyawa (Vol. 8), Neji and Hirarki (Vol. 9), dan a great Ninja (Vol. 10). Adapun alasan penulis memilih ke 10 jenis volume komik tersebut, karena selain sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, ke 10 komik tersebut sudah dapat mewakili nilai moral dan cukup representatif untuk memahami bentuk nilai moral yang terdapat dalam sastra anak dengan genre komik.
1.2 Perumusan Masalah
1. Bagaimanakah bentuk/wujud nilai moral dalam komik Naruto? 2. Bagaimanakah resepsi pembaca anak Indonesia terhadap nilai moral dalam komik
Naruto?
1.3 Tujuan Penelitian
Adapun penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan : 1. Bentuk/wujud nilai moral dalam komik Naruto.
Universitas Sumatera Utara

2. Resepsi pembaca anak Indonesia terhadap nilai moral dalam komik Naruto.
1.4 Manfaat Penelitian
1.4.1 Manfaat Teoritis Manfaat teoritis penelitian sebagai berikut :
1. Untuk dapat mengembangkan ilmu pengetahuan karya sastra pada umumnya, dan memperkenalkan Komik sebagai genre sastra anak.
2. Sebagai salah satu sumbangan pemikiran untuk menambah khazanah penerapan kajian sosiosastra terhadap karya sastra Indonesia dengan menggunakan teori sosiosastra dan semiotika, khususnya pada genre sastra anak jenis komik.
3. Penelitian ini juga diharapkan bermanfaat bagi penelitan-penelitian berikutnya, baik penelitian genre sastra anak Komik Naruto maupun genre sastra lainnya.
1.4.2 Manfaat Praktis Manfaat praktis penelitian ini sebagai berikut :
1. Membantu masyarakat, khusus orangtua agar dapat memahami aspek moral anak, yang dikembangkan lewat komik anak khususnya nilai moral dalam Komik Naruto.
2. Sarana komunikasi yang bersifat evolusi kepada masyarakat tentang bagaimana konsep dan visi kehidupan yang dikemas dalam gambar dan balon teks verbal.
Universitas Sumatera Utara

3. Memperkaya khasanah kesusastraan Indonesia genre sastra anak.
Universitas Sumatera Utara

BAB II
KAJIAN PUSTAKA, KONSEP, DAN LANDASAN TEORETIS
2.1 Kajian Pustaka
Pada kajian pustaka ini dilakukan penelusuran atas penelitian-penelitian sebelumnya dan sebagian laporan itu telah dimuat dalam bentuk buku ataupun jurnal. Adapun beberapa kajian pustaka yaitu penelitian yang terkait dengan judul ini akan dikemukakan sebagai berikut. Dalam bentuk jurnal dilakukan oleh Siti Hariti Sastriyani, dengan judul “Studi Gender dalam Komik-komik Perancis Terjemahan”, dalam Diksi Jurnal Ilmiah bahasa dan Sastra , dan Pengajarannya, Volume 16, Nomor 2, halaman 123-132. Jurnal ini sangat membantu penulis dalam memahami karakter tokoh lewat gender dalam komik.
Penulisan dalam bentuk Buku dilakukan oleh (1) Alfi Satiti yang berjudul Mewaspadai Misteri Gila Naruto terbit 2009. Buku ini merupakan panduan praktis menonton Naruto. Panduan tersebut merinci dan mengatur jadwal harian anak, mempelajari, membimbing dan mengarahkan bakat serta minat anak.
Penelitian ini sangat bermanfaat bagi penulis dalam memahami dampak psikologi anak lewat komik. (2) Selanjutnya Imam Musbikin menulis buku dengan judul Anakku Diasuh Naruto. Buku ini memberikan informasi tentang bagaimana kepedulian terhadap kesehatan dan kecerdasan jiwa generasi muda dengan
14
Universitas Sumatera Utara

menyajikan uraian memikat dan menyeluruh tentang fenomena komik/animasi Naruto bagi kesehatan dan psikologi (mentalis) anak. Buku yang ditulis Imam Musbikin sangat membantu penulis dalam memahami manga atau komik tentang Naruto. Dengan demikian diketahui bahwa pembicara tentang Nilai moral dalam komik Naruto, sejauh pengetahuan penulis belum pernah dilakukan. Oleh karena itu, penulis tertarik untuk melanjutkan penelitian tentang Nilai Moral dalam Komik Naruto dalam pendekatan sosiologi sastra.
2.2 Konsep
2.2.1 Nilai Moral Nilai moral mencerminkan siapa diri kita yang sebenarnya, nilai moral
merefleksikan siapa diri kita yang seharusnya. Nilai moral itu mendemonstrasikan bagian terbaik atau terburuk dari diri kita. Pertama, kita harus mengembalikan masalah ke tempat kedudukan semula yakni perbedaan nilai moral yang seharusnya. Kita harus tahu apa tolak ukur nilai moral.
Moral adalah nilai ke-absolutan dalam kehidupan bermasysrakat secara utuh. Penilaian terhadap moral diukur dari kebudayaan masyarakat setempat. Moral adalah perbuatan/tingkah laku/ucapan seseorang dalam berinteraksi dengan manusia. Moral adalah produk dari budaya dan agama. Setiap budaya memiliki standar moral yang berbeda-beda sesuai dengan sistem nilai yang berlaku dan telah terbangun sejak lama.
Universitas Sumatera Utara

Dilihat dari segi bentuk isi karya sasra moral merupakan unsur isi yang ingin disampaikan oleh pengarang kepada pembaca, berupa makna yang terkandung dalam sebuah karya. Makna moral biasanya menyarankan pengertian ajaran tentang baik buruk berupa perbuatan, sikap, kewajiban dan sebagainya.
Namun tidak jarang pengertian baik buruk itu sendiri dalam hal-hal tertentu bersifat relatif. Artinya, suatu hal yang dipandang baik oleh orang yang satu atau bangsa pada umumnya, belum tentu sama bagi orang lain, atau bangsa yang lain. Padangan seseorang tentang moral, nilai-nilai, dan kecenderungankecenderungan, biasanya dipengaruhi oleh pandangan hidup bangsanya.
Velazquez memberikan pemaparan pendapat para ahli etika tentang lima ciri yang berguna untuk menentukan hakikat standar moral (2005: 9-10).
Kelima ciri tersebut adalah : 1) Standar moral berkaitan dengan persoalan yang dianggap akan merugikan secara
serius atau benar-benar menguntungkan manusia. Contoh standar moral yang dapat diterima oleh banyak orang adalah perlawanan terhadap pencurian, pemerkosaan, perbudakan, pembunuhan, dan pelanggaran hukum. 2) Standar moral ditetapkan atau diubah oleh keputusan dewan otoritatif tertentu. Meskipun demikian, validitas standar moral terletak pada kecukupan nalar yang digunakan untuk mendukung dan membenarkannya. 3) Standar moral harus lebih diutamakan dari pada nilai lain termasuk kepentingan diri. Contoh pengutamaan standar moral adalah ketika lebih memilih menolong
Universitas Sumatera Utara

orang yang jauh di jalan, ketimbang ingin cepat sampai tempat tujuan tanpa menolong orang tersebut. 4) Standar moral berdasarkan pada pertimbangan yang tidak memihak. Dengan kata lain, pertimbangan yang dilakukan bukan berdasarkan keuntungan atau kerugian pihak tertentu, melainkan memandang bahwa setiap masing-masing pihak memiliki nilai yang sama. 5) Standar moral diasosiakan dengan emosi tertentu dan kosa kata tertentu. Emosi yang mengasumsikan adanya standr moral adalah perasaan bersalah, sedangkan kosakata atau ungkapan yang mempresentasikan adanya standar moral yaitu “ini salah saya”, “saya menyesal”, dan sejenisnya.
Dari kelima standar moral tersebut, nilai moral dalam komik Naruto lebih ditekankan pada standar moral yang keempat yang tidak memihak. Moral dalam karya sastra seperti komik Naruto biasanya mencerminkan pandangan hidup pengarang, tentang nilai-nilai kebenaran. Ia berupa petunjuk yang sengaja diberikan oleh pengarang tentang berbagai hal yang berhubungan dengan masalah kehidupan, melalui cerita, sikap dan tingkah-tingkah tokohnya.
Dalam kamus psikologi Chaplin (2001), disebutkan bahwa “Moral mengacu pada akhlak yang sesuai dengan peraturan sosial, atau menyangkut hukum adat kebiasaan yang mengatur tingkah laku.
Sementara Kohlberg dalam Monks dan Rahayu Hotituna (2006 : 312) meneliti penilaian moral dalam perkembangannya, jadi apa yang dianggap baik
Universitas Sumatera Utara

(seharusnya dilakukan) dan tidak baik (tidak pantas dilakukan) oleh anak dalam stadium yang berbeda-beda.
Berdasarkan defenisi di atas, dapatlah disimpulkan bahwa “Moral adalah suatu keyakinan tentang benar salah, baik dan buruk yang sesuai dengan kesepakatan sosial, yang mendasari tindakan atau pemikiran.Nilai moral tidak terpisah dari nilai-nilai jenis lainnya. Setiap nilai dapat memperoleh suatu “bobot moral”, bila diikutsertakan dalam tingkah laku moral. Kejujuran, misalnya, merupakan suatu nilai moral, tetapi kejujuran itu sendiri “kosong”, bila tidak diterapkan pada nilai lain, seperti nilai ekonomis. Kesetiaan merupakan suatu nilai moral yang lain, tapi harus diterapkan pada nilai manusiawi lebih umum, misalnya, cinta antara suami-istri. Jadi, nilai-nilai yang disebut sampai sekarang bersifat “pramoral”. Nilai-nilai itu mendahului tahap moral, tapi bisa mendapat bobot moral.
Walaupun nilai moral biasanya menumpang pada nilai-nilai lain, namun ia tampak sebagai suatu nilai baru, bahkan sebagai nilai yang paling tinggi. Menurut Bertens (2007: 142-147) nilai moral mempunyai ciri-ciri (1) berkaitan dengan tanggung jawab, (2) berkaitan dengan hati nurani, (3) mewajibkan, (4) bersifat formal. 1. Berkaitan dengan Tanggung Jawab Kita
Nilai moral berkaitan dengan pribadi manusia tetapi hal yang sama dapat dikatakan juga tentang nilai-nilai lain. Khusus menandai nilai moral bahwa nilai ini berkaitan dengan pribadi manusia yang bertanggung jawab. Nilai-nilai moral mengakibatkan bahwa seseorang bersalah atau tidak bersalah, karena ia
Universitas Sumatera Utara

bertanggung jawab. Nilai moral hanya bisa diwujudkan dalam perbuatanperbuatan yang sepenuhnya menjadi tanggung jawab orang bersangkutan. Karena itu harus kita katakan bahwa manusia itu sendiri menjadi sumber nilai moralnya. Manusia sendiri membuat tingkah lakunya menjadi baik atau buruk dari sudut moral. Hal itu tergantung pada kebebasannya. Misalnya, keadilan sebagai nilai moral, tidak lagi merupakan nilai sungguh-sungguh, kalau tidak berasal dari keputusan bebas manusia. Tentu saja, dalam keadaan normal nilai-nilai lain juga mengandaikan peranan manusia sebagai pribadi yang bebas. Misalnya nilai-nilai intelektual dan estetis.
2. Berkaitan dengan Hari Nurani Semua nilai minta untuk diakui dan diwujudkan. Nilai selalu mengandung
semacam undangan atau imbauan. Nilai estetis, misalnya, seolah-olah “minta” supaya diwujudkan dalam bentuk lukisan, komposisi musik, atau cara lain. Kalau sudah jadi, lukisan “minta” untuk dipamerkan dan musik “minta” untuk diperdengarkan. Tapi pada nilai-nilai moral tuntutan ini lebih mendesak dan lebih serius. Mewujudkan nilai-nilai moral merupakan “imbauan” dari hati nurani. Salah satu ciri khas nilai moral adalah bahwa hanya nilai ini menimbulkan “suara” dari hati nurani yang menuduh kita bila meremehkan atau menetang nilainilai moral dan memuji kita bila mewujudkan nilai-nilai moral.
Hati nurani dapat diberi batasan sebagai keputusan praktis akalbudi yang mengatakan bahwa suatu perbuatan individual adalah baik dan harus dikerjakan
Universitas Sumatera Utara

suatu perbuatan buruk. Menurut Poespoprodjo (1999:243). Ada tiga hal yang tercakup dalam hati nurani, yaitu:
”a. Intelek sebagai kemampuan yang membentuk keputusankeputusan tentang perbuatan-perbuatan individual benar dan salah. b. Proses pemikiran yang di tempuh secara intelek guna mencapai keputusan semacam itu. c. Keputusannya sendiri merupakan kesimpulan proses pemikiran.” Hati nurani dapat menjadi penuntun bagi perbuatan-perbuatan yang akan datang, mendorong kita untuk melakukannya atau menghindarinya, karena keputusan hati nurani adalah keputusan intelek dan keintelekan bias salah karena memakai premis-premis yang menarik sebuah kesimpulan yang tidak logis.
3. Mewajibkan Berhubungan erat dengan ciri mewajibkan adalah bahwa nilai-nilai moral
mewajibkan kita secara absolute dan dengan tidak bisa ditawar-tawar. Nilai-nilai lain sepatutnya diwujudkan atau seyogyanya diakui. Nilai estetis, umpamanya. Orang yang berpendidikan dan berbudaya akan mengakui serta menikmati nilai estetis yang terwujud dalam sebuah lukisan yang bermutu tinggi.
Orang yang tidak mempunyai nilai-nilai ini tetap merupakan manusia yang sungguh-sungguh dan lengkap. Tetapi diharapkan dan malah dituntut bahwa setiap orang menjunjung tinggi dan mempraktekkan nilai-nilai moral. Orang yang tidak mempunyai nilai moral mempunyai cacat sebagai manusia. Apalagi, setiap orang diharapkan menerima semua nilai moral dan menolak nilai moral lainnya. Tidak mungkin, misalnya, seseorang mengatakan: “saya menerima kejujuran dan
Universitas Sumatera Utara

kesetiaan sebagai nilai dalam hidup saya, tetapi keadilan saya tolak.” Nilai-nilai moral mewajibkan manusia dengan cara demikian agar setiap orang harus menerima semuanya.
4. Bersifat Formal Nilai moral tidak merupakan suatu jenis nilai yang bisa ditempatkan
begitu saja di samping jenis-jenis nilai lainnya. Biarpun nilai-nilai moral merupakan nilai-nilai tertinggi yang harus dihayati di atas semua nilai lain, seperti yang sudah menjadi jelas dari analisis sebelumnya, namun itu tidak berarti bahwa nilai-nilai ini menduduki jenjang teratas dalam suatu hierarki nilai-nilai. Nilainilai moral tidak membentuk suatu kawasan khusus yang terpisah dari nilai-nilai lain. Jika kita mewujudkan nilai-nilai moral, kita tidak perbuat sesuatu yang lain dari biasa. Seorang pedagang berperilaku moral bernilai ekonomis. Seorang seniman berperilaku moral pada saat ia berkecimpung dalam nilai-nilai estetis.
2.2.2 Kebudayaan Jepang Dalam kenyataan yang sesungguhnya kebudayaan Jepang dan Indonesia
merupakan suatu bangsa Asia yang kurang lebih memiliki kesamaan sifat. Salah satunya adalah masyarakat Jepang juga menilai budaya gotong royong, serta memiliki suatu mentalitas yang berorientasi vertikal kearah atasan, yaitu kearah orang-orang senior dan orang-orang berpangkat tinggi. Tetapi perbandingannya bangsa Indonesia sangat sulit meniru orang Jepang. Hal ini disebabkan
Universitas Sumatera Utara

kebudayaan Jepang mempunyai beberapa sifat yang tidak ada dalam kebudayaan Indonesia, sedangkan suatu persentase besar orang Jepang mempunyai sifat-sifat yang jelas tidak atau belum dimiliki oleh suatu persentase besar orang Indonesia. Koentjaraningrat (1990 : 91). Sifat-sifat itu adalah :
“1) Keseragaman amat besar dari kebudayaan Jepang, 2) Pendorong Psikologis yang memberi motivasi kepada orang Jepang untuk membangun suatu abad yang lalu, 3) Kesiap-siagaan mental orang Jepang pada saat pembangunan dimulai terutama karena sifat hemat mereka, 4) Sistem hukum adat waris dalam masyarakat Jepang sesuai untuk memecahkan masalah tenaga kerja pada permulaan pembangunan, 5) Agama Shinto yang amat mendorong kekuatan manusia dalam dunia yang panah ini cocok untuk pembangunan.”
Berbeda dengan kebudayaan Indonesia yang terdiri dari banyak kebudayaan sukusuku bangsa yang amat berbeda satu dengan yang lain, yang mengenal banyak agama yang berbeda-beda, yang mengenal banyak bahasa dan logat yang sulit dipahami oleh orang yang tidak memakainya, maka kebudayaan, agama dan bahasa Jepang adalah seram dan dipahami oleh semua orang Jepang. Sifat keanekaragaman yang dimiliki bangsa Indonesia satu sisi sangat menguntungkan, tetapi untuk dapat memudahkan penyusunan rencana kebijaksanaan sangat sulit. Sejalan dengan apa yang dikemukakan Koentjiraningrat (1990 : 91), “Suatu bangsa yang seragam