Prevalensi insomnia pada mahasiswa FKIK UIN angkatan 2011 pada tahun 2012

PREVALENSI INSOMNIA PADA MAHASISWA FKIK
UIN ANGKATAN 2011 PADA TAHUN 2012
Laporan Penelitian ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar
SARJANA KEDOKTERAN

OLEH :
Mohamad ibnu imadudin
NIM: 109103000018

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1433 H/2012 M

LEMBAR PERNYATAAN KEASLIAN KARYA

Dengan ini saya menyatakan bahwa:
1. Laporan penelitian ini merupakan hasil karya asli saya yang diajukan untuk
memenuhi salah satu persyaratan memperoleh gelar strata 1 di UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta.
2. Semua sumber yang saya gunakan dalam penulisan ini telah saya cantumkan
sesuai dengan ketentuan yang berlaku di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
3. Jika di kemudian hari terbukti bahwa karya ini bukan karya asli saya atau
merupakan hasil jiplakan dari karya orang lain, maka saya bersedia menerima
sanksi yang berlaku di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Ciputat, 24 September 2012
Materai
Rp 6000

Mohamad ibnu imadudin

ii

KATA PENGANTAR
Alhamdulillahirobil’alamin berkat taufiq dan hidayahnya penelitian ini
dapat terselesaikan denga judul “Prevalensi Insomnia Pada Mahasiswa FKIK UIN
Angkatan 2011 Pada Tahun 2012”.
Saya menyadari bahwa tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai
pihak,sulit bagi saya untuk menyelesaikan penelitian ini.Oleh karena itu,dalam
kesempatan kali ini saya ingin menyampaikan rasa terimakasih yang tak terhingga
kepada :
1.Prof. DR. (HC). Dr. M.K. Tadjudin. Sp.And, dan dr. Djauhari Widjajakusuma
selau Dekan Fakultas Kedokteran dan Ilmu kesehatan Universitas Islam Negeri
Syarif Hidayatullah Jakarta.
2.dr. H. Syarief Hasan Lutfie, Sp.KFR selaku ketua Program Studi Pendidikan
Dokter.
3.dr. Hendro Birowo,Sp.S , dan dr. Poppy Chandra Dewy, M.Sc,Sp.S selaku dosen
pembimbing yang telah banyak menyediakan waktu,tenaga,dan pikiran untuk
mengarahkan saya dalam penyusunan penelitian ini.
4. Ayahanda Dr. H. Ajak Muslim M.Pd, serta ibunda Dra. Hj. Enong Rostiawati
M.Pd, dan keluarga besar saya serta sahabat saya PSPD 2009 yang telah memberi
kasih sayang, dan dorongan baik moril maupun materil yang tidak bisa saya
sebutkan satu persatu.
5.drg. Laifa Annisa Hendarmin,PhD selaku penanggung jawab Riset angkatan
2009 yang telah memberikan motivasi agar penelitian ini selesai tepat waktu.
6.Mahasiswa FKIK angkatan 2011 yang telah bersedia menjadi responden dalam
penelitian ini.
7.Semua pihak yang telah memberikan bantuanya sehingga penelitian dapat
terselesaikan.
Ciputat, 24 september r 2012

v

ABSTRAK
Mohamad ibnu imadudin. Program Studi Pendidikan Dokter. Prevalensi insomnia
pada mahasiswa FKIK UIN angkatan 2011 pada tahun 2012
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui prevalensi insomnia pada mahasiswa
FKIK UIN angkatan 2011 pada tahun 2012.Penelitian ini menggunakan kuesioner
wawancara terstruktur mengenai prevalensi insomnia dikalangan mahasiswa atau
mahasiswi.Alat ukur yang digunakan adalah Insomnia Severity Index
(ISI).Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian deskriptif dan desain
penelitian cross sectional serta teknik pengambilan sampel yakni sistem
pencuplikan konsekutif.Responden berjumlah 160 orang 57 orang laki-laki dan
103 orang perempuan.Kesimpulanya adalah prevalensi insomnia pada mahasiswa
FKIK UIN angkatan 2011 pada tahun 2012 adalah 49,4%
Kata Kunci: Prevalensi Insomnia
ABSTRACT
Mohamad ibnu imadudin. Doctor of Education Studies Program. Prevalence of
insomnia in UIN FKIK student class of 2011 in 2012
This study aimed to determine the prevalence of insomnia in college students t in
FKIK UIN 2012 .This research using a structured interview questionnaires on the
prevalence of insomnia among students or student. Measuring tool used is the
Insomnia Severity Index (ISI). Study used a descriptive study ,cross-sectional
research design and sampling techniques the consecutive sampling system ..
Respondents totaled 160 people 57 men and 103 woman. The conculsion is the
prevalence of insomnia in FKIK UIN 2011 in 2012 is 49,4%
Keywords: Prevalence of Insomnia.

vi

DAFTAR ISI
LEMBAR PERNYATAAN .................................................................
LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................
KATA PENGANTAR ..........................................................................
ABSTRAK ............................................................................................
ABSTRACT .........................................................................................
DAFTAR ISI ........................................................................................
DAFTAR TABEL ................................................................................
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................
1.1 Latar Belakang ................................................................................
1.2 Rumusan Masalah ...........................................................................
1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................
1.4 Manfaat Penelitian .........................................................................
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .........................................................
2.1 Tidur ..............................................................................................
2.1.1 Fisiologi Tidur.............................................................................
2.1.2 Pola Tidur Berdasarkan Usia.......................................................
2.1.3 Faktor Yang Mempengruhi Tidur................................................
2.2 Definisi Insomnia..........................................................................
2.3 Epidemiologi..................................................................................
2.4 Klasifikasi Insomnia......................................................................
2.4 1Insomnia Akut dan Kronik...........................................................
2.4 2Salah Peresepsi Keadaan Tidur.....................................................
2.4 3Insomnia Idiopatis........................................................................
2.4.4Insomnia Psiko Fisiologis……………………………………….….
2.4.5Insomnia Berasosiasi Dengan Penyakit Medis…………………….
2.5 Kerangka Teori……………………………………………................
2.6 Kerangka Konsep…………………………………………................
2.7 Definisi Operasional……………………………………...................
BAB III METODOLOGI PENELITIAN ............................................
3.1 Jenis dan Desain Penelitian ...............................................................
3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ...........................................................
3.3 Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................
3.4 Kriteria Penelitian..............................................................................
3.5 Identifikasi Variabel..........................................................................
3.6 Instrumen Penelitan............................................................................
3.7 Alur Penelitian……………………………........................................
3.8 Metode Pengolahan Data....................................................................
3.9 Analisis Data........................................................................................
3.10 Etik Penelitian ..................................................................................

vii

ii
iii
iv
V
vii
vii
viii
x
xi
xii
1
2
2
2

3
3
6
6
7
7
7
7
7
8
8
9
9
10
11
11
11
11
12
12
13
13
14
14
14

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ....................................................
4.1 Distribusi Reponden Berdasarkan Usia...................................................
4.2 Prevalensi Insomnia Pada FKIK Angkatan 2011…………………….....
4.8.Keterbatasan Penelitian…………………………………………………..

15
16
16

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ...........................................................
5.1 Simpulan ................................................................................................
5.2 Saran ......................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................
LAMPIRAN ...............................................................................................

17
17
18
19

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Distribusi responden berdasarkan usia dan jenis kelamin pada
mahasiswa FKIK angkatan 2011……………………………………..……
Tabel 4.2 Prevalensi Insomnia Pada FKIK Angkatan 2011…………..…..

15
16

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Pola tidur berdasarkan usia.....................................................

7

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Formulir Persetujuan (Informed Consent)...............................
Lampiran 2 Kuesioner.................................................................................
Lampiran 3 Data Hasil Uji Statistik............................................................
Lampiran 4 Riwayat Penulis.......................................................................

viii

19
20
22
23

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Tidur merupakan suatu fenomena umum dimana terjadi keadaan kehilangan kesadaran yang
bersifat sementara dan merupakan suatu keadaan fisiologik aktif yang ditandai dengan adanya
fluktuasi yang dinamik pada parameter susunan saraf pusat, hemodinamik, ventilasi dan
metabolik. Kegunaan tidur belum sepenuhnya diketahui, tetapi tidur merupakan proses penting
dalam konsolidasi ingatan serta proses penyembuhan. Hampir 25% remaja mengalami
gangguan tidur yang bervariasi mulai dari kesulitan untuk tidur, terbangun tengah malam
sampai dengan gangguan tidur primer yang serius seperti obstructive sleep apnea
syndrome.Gangguan tidur menyebabkan morbiditas yang berarti serta mengganggu akademik,
sistim kardiovaskular dan endokrin serta memperberat persepsi nyeri.3
Gangguan tidur yang sering terjadi adalah insomnia.Insomnia adalah kesukaran dalam
memulai atau mempertahankan tidur yang bisa bersifat sementara atau persisten. Insomnia
mempunyai dampak merugikan bagi penderitanya, antara lain insomnia menurunkan kualitas
hidup, sebagai pencetus penyakit gangguan jiwa, menurunkan stamina dan menurunkan
produktivitas. Dampak insomnia tidak dapat dianggap remeh, karena bisa menimbulkan
kondisi yang lebih serius dan membahayakan kesehatan dan keselamatan.3
Prevalensi insomnia meningkat sesuai usia. Pada beberapa penelitian mengenai
insomnia pada populasi umum yang dilakukan oleh Li et al., (2002) di Hongkong didapatkan
prevalensi insomnia pada pria (12.9%), wanita (17.5%) dengan kisaran usia

15-45 tahun.

Pada penelitian yang dilakukan oleh Asplund(1998) pada wanita yang dilakukan di Swedia
didapatkan angka prevalensi insomnia 18.1% pada usia 18-45 tahun. Ganguli et al. (1996) di
Hawai meneliti insomnia berdasarkan usia dan jenis kelamin dimana prevalensi tertinggi pada
usia 20-35 tahun dengan persentase 26.7% (pria) dan 44.1% (wanita), McKinlay et al., (2002)
di Swedia dimana prevalensi insomnia pada pria (25.4%), wanita (36%) dengan kisaran usia
20-45 tahun. Ohayon (2002) di Jerman mendapatkan prevalensi insomnia sebesar 6% pada usia
18 tahun.
Penelitian mengenai perbedaan gender untuk kejadian insomnia pada sebuah studi yang
di lakukan di Hongkong dimana wanita mempunyai faktor risiko 1.6 kali terjadinya insomnia

2

dibanding pria. Pada analisis multivariat di dapatkan signifikan pada kelompok yang tidak
bekerja.Sejauh ini, status pendidikan rendah, dan pensiunan merupakan faktor risiko terjadinya
insomnia pada pria sedangkan status perkawinan merupakan faktor risiko terjadinya insomnia
pada wanita (Li et al., 2002).Penelitian mengenai insomnia pada populasi umum didapatkan
hubungan kejadian insomnia dengan rendahnya status pendidikan baik pada pria dan wanita
(Rocha, 2002).Dari semua faktor risiko tersebut, adanya gangguan psikiatris berupa depresi
merupakan faktor risiko yang paling sering mengakibatkan terjadinya insomnia pada pria serta
wanita (Li et al., 2002).Simptom depresi sering diiringi dengan insomnia.Gangguan depresi
selalu mengakibatkan

insomnia.Insomnia selalu mengakibatkan

gejala depresi

dan

meningkatkan risiko depresi akut.Studi prospektif dan retrospektif sampel besar berbasis
populasi mendukung kesimpulan diatas.Munculnya insomnia memprediksi terjadinya depresi.
(Ford et al., 1989; Breslau et al., 1996; Chang et al., 1997)
Perkuliahan pada masa kini semakin kompleks, banyak aktivitas yang terlibat dalam
kegiatan kuliah akan sangat berdampak bagi mahasiswa. Usia mahasiswa yang pada tahap
remaja sampai dewasa muda masih labil dalam menghadapi masalah dan cenderung terlihat
kurang berpengalaman. Masalah-masalah yang dihadapi oleh mahasiswa akan menimbulkan
distress yang mengancam, karena ketika ada stressor yang datang, maka tubuh akan
meresponnya. Menurut data www.cureresearch.com, prevalensi insomnia di Indonesia sekitar
10 persen. Artinya, kurang lebih 28 juta dari total 238 juta penduduk Indonesia menderita
insomnia.
Berdasarkan latar belakang di atas, saya tertarik untuk melakukan penelitian mengenai
prevalensi insomnia dan faktor yang mempengaruhinya pada mahasiswa FKIK.

3

I.2 Perumusan Masalah
Dari uraian diatas dapat dirumuskan beberapa permasalahan sebagai berikut :
1.

Berapa prevalensi insomnia pada mahasiswa FKIK UIN ?

2.

Faktor-faktor risiko apa sajakah yang melatar belakangi munculnya insomnia di kalangan

mahasiswa FKIK UIN ?

1.3 Tujuan Penelitian
Penelitian bertujuan untuk :
1. Mengetahui prevalensi insomnia di FKIK UIN Jakarta
2. Mengetahui faktor-faktor apa sajakah yang melatarbelakangi terjadinya insomnia
1.4 Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian adalah :
1. Sebagai bahan masukan bagi masyarakat mengenai prevalensi insomnia di kalangan
mahasiswa kedokteran.
2. Sebagai bahan masukan bagi tenaga kesehatan agar memiliki pemahaman mengenai
penyakit insomnia di kalangan mahasiswa kedokteran,sehingga dapat memberikan edukasi
yang baik.
3. Untuk melengkapi sumber data bagi institusi perguruan tinggi yang merupakan lembaga
yang menyelenggarakan pendidikan penelitian dan pengabdian masyarakat.

4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tidur
2.1.1 Fisiologi Tidur
Tidur merupakan fenomena fisiologis yang penting dalam menjaga keseimbangan tubuh.2
Kira-kira sepertiga kehidupan manusia dijalankan dengan tidur.1,2 Tidur adalah suatu fenomena
kehidupan yang berlangsung dalam suatu siklus tidur-bangun berupa siklus sirkadian yang
secara langsung diatur oleh pusat sirkadian di nukleus suprakiasma hipotalamus regio
anteroventral hipotalamus.2,3
Fisiologi tidur merupakan proses yang kompleks dan hasil interaksi antara ARAS
(Ascending Reticular Activating System), nukleus di batang otak, dan neurotransmiter.3
Fisiologi tidur dapat diterangkan melalui gambaran aktifitas sel-sel otak selama tidur. Aktivitas
tersebut dapat direkam melalui gelombang otak pada elektroensefalogram (EEG), gerakan
mata pada elektrookulogram (EOG) dan tonus otot pada elektromiogram (EMG).1,2,4Pencatatan
variabel tersebut dikenal sebagai polisomnografi. Setiap malam, seseorang mengalami dua tipe
tidur yang saling bergantian, tidur dengan pergerakan mata tidak cepat (Non- Rapid Eye
Movement, NREM) dan tidur dengan pergerakan mata yang cepat (Rapid Eye Movement,
REM).1,2,3-5 Tidur NREM disebut tidur ortodoks karena terjadi penurunan aktivitas sel-sel otak
pada gambaran EEG, sedangakan tidur REM disebut tidur disebut juga tidur paradoks karena
gambaran EEG pada stadium ini sama dengan keadaan jaga. Tidur REM juga diidentikan
dengan mimpi.3 Tidur NREM dan REM terjadi menurut siklus dengan selang waktu 90 menit.
Dalam semalam terjadi 4 hingga 6 siklus tidur.5
Tidur NREM yang meliputi 75% dari keseluruhan waktu tidur, dibagi dalam empat stadium,
antara lain:
1. Stadium 1, berlangsung selama 5% dari keseluruhan waktu tidur. Stadium ini dianggap
stadium tidur paling ringan.EEG menggambarkan gambaran

kumparan

tidur

yang

khas,bervoltase rendah dengan frekuensi 3 sampai 7 siklus perdetik, yang disebut gelombang
teta.

6

timbulnya keadaan tidur.Keadaan tidak bisa tidur atau berkurangnya waktu tidur terjadi jika
nucleus raphe rusak.Locus coeruleus(LC) menghasilkan norepinefrin yang akan menurunkan
tidur REM dan meningkatkan keadaan terjaga.1,2,3
Asetilkolin yang dikenal sebagai neurotransmiter eksitatorik ternyata juga terlibat dalam
tidur terutama dalam menghasilkan tidur REM. Penyuntikan agonis kolinergik-muskarinik ke
dalam nucleus reticularis pontine (NRP) menyebabkan pergeseran dari terjaga penuh ke tidur
REM pada binatang.1 Sedangkan dopamin yang dihasilkan oleh substansia nigra memiliki efek
membangunkan.1,3
Histamin yang dihasilkan Tuberomammilary Nucleus (TM) juga berperan penting dalam
menjaga kesadaran. Oleh karena itu, obat yang mengandung antihistamin menyebabkan kantuk
dan menurunkan aktivitas korteks.3
Tidur NREM dimulai oleh sinyal yang berasal dari Ventro Lateral Preoptic Area (VLPO).
Sel-sel pada daerah ini memproduksi gaba yang akan menginhibisi nucleus penghasil
serotogenik, noradrenergik, dan kolinergik di formatsio reticularis batang otak serta nucleus
penghasil histamin di hipotalamus posterior. Aktivitas neuron di VLPO menginhibisi aktivitas
sel neuron di aras. Inhibisi pada aras yang berfungsi menjaga kesadaran tentunya akan
menyebabkan penurunan kesadaran dan menyebabkan tidur.3
Neuron kolinergik di lateral dorsal tegmental (LTD) dan peduculopontine tegmental (PPT)
berperan dalam menghasilkan tidur REM dengan cara memproyeksikan sinyal ke talamus dan
korteks. Neuron kolinergik dihambat oleh sel-sel pada locus coereleus (LC) dan nucleus raphe
(NR) selama bangun dan tidur REM. Sel di LTD dan PPT ini disebut REM-on cell, sedangkan
sel di lc dan (NR) disebut REM-off cell. Transisi antara tidur NREM dan REM terjadi karena
proses inhibisi gaba-ergik pada LC dan NR.

3

Sistem limbik sebagai pusat emosi juga

berhubungan dengan keadaan terjaga dan bangun, mungkin berhubungan dengan ansietas dan
depresi yang dapat mengganggu tidur.2

7

2.1.2 Pola Tidur Berdasarkan Umur

2.1.3 Faktor Yang Mempengaruhi Tidur
Kebutuhan tidur menurun seiring bertambahnya usia.1,2,6 gangguan tidur dapat disebabkan oleh
oleh kondisi medik umum seperti gangguan gastrointestinal, asma, bronkitis, nyeri kepala,
nyeri karena artritis, neoplasma, infeksi, kelainan degeneratif, kelainan endokrin (diabetes
melitus, hipertiroid), kelainan jantung (gagal jantung), arteriosklerosis dan kelainan
neurologis.1,2,7Tidur dipengaruhi oleh keadaan psikologis dan kelainan psikiatrik. Keadaankeadaan seperti gangguan kecemasan, depresi, mania, dan psikosis akut dapat menyebabkan
insomnia.1,2,7
Hormon yang mempengaruhi tidur antara lain hormon melatonin, hormon pertumbuhan,
prolaktin, tiroid dan kortison. Kekurangan homon-hormon tersebut juga dapat menyebabkan
gangguan tidur. Keadaan ini sering terjadi pada lanjut usia.2
Tidur juga dipengaruhi oleh siklus sikardian.1,2 Gangguan siklus sikardian memperlihatkan
fase tidur yang melambat, waktu tidur-bangun lebih lambat, kesulitan tertidur pada waktu yang
diinginkan, sedangkan total jumlah waktu tidur normal.2
Zat dan obat-obatan yang dapat menimbulkan gangguan tidur antara lain cafein, nikotin
(rokok), alkohol, amfetamin, tranquilizer seperti benzodiazepine, dan phenothiazine, obat-obat
trisiclic anti depressant. Gangguan dapat muncul pada pemakaian awal maupun karena

8

pemakain kronis (efek toleransi dan putus obat).1
2.2 Definisi Insomnia
Insomnia adalah kesukaran dalam memulai atau mempertahankan tidur yang bisa bersifats
ementara atau persisten.1,2
2.3 Epidemiologi
Insomnia ditandai dengan kesulitan memulai (falling asleep) dan mempertahankan tidur.
Survai populasi menunjukkan bahwa angka prevalensi insomnia, dalam satu tahun, berkisar
antara 35%-45% (2). Sebuah penelitian melaporkan bahwa insomnia merupakan masalah
kesehatan masyarakat yang bermakna. Ia mengganggu sebanyak 16%-40% populasi umum.
Sebanyak 9%-25% menunjukkan insomnia kronik 15. Sebuah survai yang dilakukan di Hawaii
dan California melaporkan pula bahwa total prevalensi insomnia adalah 69%, dan 19%
menyatakan bahwa mereka mengalami insomnia kronik

16

Sebuah penelitian lainnya yang

menggunakan kriteria insomnia yang cukup ketat ( terjadi hampir setiap malam, perlu waktu
paling sedikit dua jam sebelum jatuh tertidur, terbangun dua jam lebih awal, terbangun paling
sedikit satu jam sepanjang malam) menemukan bahwa prevalensi insomnia, di pusat pelayanan
primer adalah 10%.8
2.4 Klasifikasi Insomnia
2.4.1 Insomnia Akut Dan Kronik
Ada pakar yang membagi insomnia jangka pendek (akut) dan jangka panjang (kronis) dengan
batas 3 minggu. Insomnia jangka pendek sering dijumpai dan sebagian besar individu pernah
mengalaminya dan umumnya meminta bantuan kepada dokter, keadaan ini bisa dijumpai
dalam keadaan stres, seperti : sakit berat, kehilangan anggota keluarga, gagal ujian.
Insomnianya dianggap normal dan disebut sebagai insomnia sepintas “transcient
insomnia”.Insomnia jangka pendek umumnya tidak disertai komplikasi.Lain halnya dengan
insomnia jangka panjang (kronis), yang dapat mengganggu kualitas hidup, gangguan mental
dan fisik.Penderita insomnia kronis rawan terhadap jejas yang berkaitan dengan lelah, dan
kecelakaan mengendara.8
2.4.2 Salah Persepsi Keadaan Tidur (Misperception Sleep State)
Cenderung

mengeluhkan stamina yang buruk untuk menyelesaikan tugas rutin dan sulit

berkonsentrasi. Penderitanya mudah tersinggung, irritable dan nervous, mudah sedih dan

9

depresi sebagai akibat dari perubahan fisik dan mental. Prestasi penderita insomnia ini
menurun hingga cenderung dipecat dari pekerjaannya.8
Banyak pasien dengan insomnia kronis mempunyai persepsi yang buruk terhadap
lamanya ia tidur. Mereka mungkin mengemukakan hanya tidur 3-4 jam 1 malam, padahal bila
diukur lama sebenarnya ialah 6-7 jam.9
2.4.3 Insomnia Idiopatis
Insomnia yang tidak disebabkan oleh gangguan seperti ansietas, depresi, nyeri, alergi.Pada
insomnia ini “berdiri sendiri” digunakan kata primary insomnia oleh DSM IV.10 Ini bukan
berarti pasien tersebut tanpa kelainan medik atau psikiatrik. Ini hanya berarti penyebab lain
mungkin tidak ikut terlibat dalam menyebabkan insomnia.8
2.4.4 Insomnia Psiko-Fisiologis
Insomnia yang berbarengan atau tidak jarang berasosiasi dengan gangguan psikiatrik. DSM IV
memasukan kesulitan tidur sebagai gejala dan kriteria diagnostik bagi penderita gangguan
psikiatrik, misalnya depresi mayor, ansietas, stress paska trauma. Pada penelitian yang
dilakukan secara acak terhadap pasien psikiatrik, didapatkan tiga kali lipat lebih banyak
penderita insomnia pada penderita psikiatrik dibanding kontrol. Beratnya insomnia berkorelasi
dengan intensitas gejala psikiatrik.8
Ansietas sering dijumpai pada pasien dengan insomnia dibanding populasi umum.
Bergantung pada cara penelitiannya didapatkan kira-kira 25-40% penderita insomnia menderita
ansietas yang signifikan.8Penyalahgunaan zat dan alkohol meningkat pada insomnia ketimbang
mereka yang tidur baik.Pasien depresi sering bangun lebih pagi.Pasien mania sering tidurnya
sedikit, namun mereka tidak mengeluhkan hal ini. Salah satu gejala stress pasca trauma adalah
insomnia atau gangguan tidur.8
Insomnia psikofisiologis merpakan salah satu penyebab insomnia kronis yang sering
,misalnya mula-mula pasien mengalami stres akut yang mengakibatkan insomnia yang
cenderung bersifat sementara pada kebanyakan orang. Namun pada individu yang predisposisi,
insomnia akut mengakibatkan ansietas dan stress atas gangguan tidurnya (insomnia). Keadaan
ini dapat membentuk lingkaran setan, tidur yang buruk mengakibatkan kecemasan mengenai
insomnia yang kemudian menyebabkan lagi insomnia.8

10

2.4.5 Insomnia Berasosiasi Dengan Penyakit Medis
Keluhan gangguan tidur atau sulit tidur sangat umum dijumpai pada penderita kelainan medik.
Sulit tidur dapat berkaitan dengan rasa nyeri, nafas pendek, efek samping obat . Pasien dengan
nyeri kronis dapat mengalami sulit jatuh tidur dan kesulitan mempertahankan tidur.8
Penderita kanker tidak jarang mengalami insomnia. Kesulitan ini dapat diakibatkan oleh berbagai
faktor, diantaranya gangguan pada mekanisme tidur, imunitas, akibat dari nyeri kronis, mual,
muntah, gangguan mental seperti ansietas atau depresi atau efek samping pengobatan
(penyinaran, kemoterapi, steroid).pendek nafas atau sesak nafas di malam hari sering
mengganggu tidur. Serangan asma dimalam hari harus dicegah dan diobati dengan baik.8
2.5

Faktor Risiko Insomnia

2.5.1 Jenis kelamin
Kadar serotonin pada wanita lebih rendah dari pada pria dimana pada wanita kecepatan
biosintesis serotonin rendah dibanding pria sehingga biasanya wanita lebih mudah mengalami
depresi dibanding pria (Keshavan et al, 2008).Penelitian kualitas tidur subyektif pada pasien
depresi dimana mayoritas pasien depresi mengeluh adanya insomnia (Nofzinger, 1999).
Penyebab lain yang diperkirakan berhubungan dengan insomnia pada perempuan adalah
menopause. Penelitian di Perancis yang melibatkan 1000 perempuan setengah baya
menunjukkan adanya hubungan antara menopause dengan gangguan tidur. Hal ini diperkirakan
sebagai efek dari perubahan endokrin. Pada perempuan yang mendapat terapi estrogen
dilaporkan mengalami perbaikan dalam tidurnya (Anonim, 2007; Amir, 2007).
2.5.2 Merokok dan alkoholisme
Banyak ditemukan dibelahan dunia yaitu perilaku merokok yang sudah menjadi kebiasaan bagi
masyarakat di banyak negara.Merokok menyebabkan masalah tidur, salah satunya karena nikotin
dalam rokok yang merupakan stimulan otak (Widya, 2010). Di samping itu, otak yang sudah
ketagihan dengan efek nikotin akan menyebabkan gangguan tidur pada malam hari saat mau
tidur. Pada penelitian kepada 82 perokok aktif di Universitas Islam Sultan Agung diketahui
bahwa rokok dapat menimbulkan gangguan sulit tidur yang bermakna .
Secara teori nikotin akan hilang dari otak dalam waktu 30 menit. Tetapi reseptor di otak
seorang pecandu seakan menginginkan nikotin lagi, sehingga mengganggu proses tidur. Nikotin
digolongkan dalam bentuk zat stimulan yang dapat menstimulus otak, karena stimulan
merupakan zat yang memberi efek menyegarkan, sehingga perokok dapat merasa tenang dan

11

santai saat menghirup asap rokok tersebut. Rokok meningkatkan tekanan darah, mempercepat
denyut jantung dan meningkatkan aktifitas otak.Pada pecandu akut yang baru mulai kecanduan
rokok, selain lebih sulit tidur, seseorang juga dapat terbangun oleh keinginan kuat untuk
merokok setelah tidur kira-kira dua jam. Setelah merokok, seseorang akan sulit untuk tidur
kembali karena efek stimulan dari nikotin.
Alkohol terutama dalam bentuk etanol telah mengambil tempat penting dalam sejarah
umat manusia paling sedikit selama 8000 tahun.Saat ini, alkohol dikonsumsi secara luas.Sama
seperti obat-obat sedatif-hipnotik lainnya, alkohol dalam jumlah rendah sampai sedang bisa
menghilangkan kecemasan dan membantu menimbulkan rasa tenang atau bahkan euphoria. Akan
tetapi, alkohol juga dikenal sebagai obat yang paling banyak disalahgunakan di dunia, suatu
alasan yang tepat atas kerugian besar yang mesti ditanggung masyarakat dan dunia medis
(Masters, 2002). Kandungan alkohol minuman berkisar dari 4- 6 % (volume/volume) untuk bir,
10-15% untuk anggur, dan 40% dan lebih tinggi untuk spirit hasil distilasi.Proof(kekuatan
alkohol) minuman mengandung alkohol dua kali persen alkoholnya (sebagai contoh, alkohol 40
% adalah 80 proof) (Fleming et al. 2007).
Alkoholisme sulit untuk menentukan jumlah alkohol yang dikonsumsi tetapi dapat
diketahui jika kebiasaan tersebut dalam beberapa cara memengaruhi kehidupan seseorang secara
bertolak belakang.Alkoholisme menyebabkan gangguan fungsi sosial dan pekerjaan,
meningkatkan toleransi terhadap efek alkohol, dan ketergantungan fisiologik (Chandrasoma dan
Taylor, 2005).Alkohol dapat meningkatkan depresi terhadap sistem saraf pusat,alkohol diserap
oleh tubuh melalui berbagai cara, termasuk juga melalui pernapasan. Penyerapan terjadi setelah
alkohol masuk ke dalam usus halus,alkohol didistribusikan ke jaringan tubuh dan dimetabolisasi
menjadi asetaldehida, asam asetat, dan akhirnya karbon dioksida. Metabolisme tersebut terjadi di
hati, ginjal, paru-paru dan otot.Metabolisme tersebut kira-kira 8 gram tiap jam.Alkohol yang
tidak dimetabolisasi diekskresi melalui urin dan paru-paru.13
Dengan efek depresi terhadap system saraf pusat juga mempengaruhi kerja
neurotransmitter-neurotransmiter yang bekerja di otak sehingga menyebabkan keadaan insomnia

2.5.3 Depresi dan ansietas
Menurut Kaplan, depresi merupakan salah satu gangguan mood yang ditandai oleh hilangnya
perasaan kendali dan pengalaman subjektif adanya penderitaan berat. Mood adalah keadaan

12

emosional internal yang meresap dari seseorang, dan bukan afek, yaitu ekspresi dari isi
emosional saat itu Menurut Kaplan, depresi merupakan salah satu gangguan mood yang
ditandai oleh hilangnya perasaan kendali dan pengalaman subjektif adanya penderitaan berat.
Mood adalah keadaan emosional internal yang meresap dari seseorang, dan bukan afek, yaitu
ekspresi dari isi emosional saat itu 1
Neurotransmiter yang terkait dengan patologi depresi adalah serotonin dan epineprin.
Penurunan serotonin dapat mencetuskan depresi, dan pada pasien bunuh diri, beberapa pasien
memiliki serotonin yang rendah.Pada terapi despiran mendukung teori bahwa norepineprin
berperan dalam patofisiologi depresi.Selain itu aktivitas dopamin pada depresi adalah menurun.
Hal tersebut tampak pada pengobatan yang menurunkan konsentrasi dopamin seperti Respirin,
dan penyakit dimana konsentrasi dopamin menurun seperti parkinson, adalah disertai gejala
depresi. Obat yang meningkatkan konsentrasi dopamin, seperti tyrosin, amphetamine, dan
bupropion, menurunkan gejala depresi 1
Sejumlah neuron penyekresi nrepinefrin terletak di batang otak,terutama pada lokus
sereolus. Neuron-neuron ini mengirimkan serabut-serabutnya menuju ke atas menuju sebagian
besar system limbik otak,thalamus,dan korteks serebri.selain itu,neuron penghasil serotonin
yang terletak di pertengahan nukleus raphe pada bagian bawah pons dan medulla ,mengirimkan
serabut-serabut ke sejumlah besar area system limbik dan beberapa area lain di otak.4
Serotonin merupakan hasil metabolisme asam amino triptopan.Dengan bertambahnya jumlah
triptopan, maka jumlah serotonin yang terbentuk juga meningkat sehingga timbulnya keadaan
mengantuk. Apabila terjadi penghambatan pembentukan serotonin maka terjadi keadaan tidak
bisa tidur. Neuron-neuron yang terbanyak mengandung norepinefrin terletak di badan nukleus
cereleus di batang otak. Kerusakan sel neuron pada lokus cereleus sangat mempengaruhi
penurunan atau hilangnya tidur REM. Obat-obatan yang mempengaruhi peningkatan aktifitas
neuron adrenergic akan menyebabkan penurunan yang jelas pada tidur REM dan peningkatan
keadaan siaga.4
2.5.4 Konsumsi kopi
Kafein adalah senyawa alkaloida turunan xantine (basa purin) yang berwujud kristal
berwarna putih. Kafein bersifat psikoaktif, digunakan sebagai stimulan sistem saraf pusat
dan mempercepat metabolisme (diuretik). Konsumsi kafein berguna untuk meningkatkan

13

kewaspadaan, menghilangkan kantuk dan menaikkan mood. Overdosis kafein akut, biasanya
lebih dari 300 mg per hari, dapat menyebabkan sistem saraf pusat terstimulasi secara berlebihan.
Kondisi ini disebut keracunan kafein, gejalanya antara lain gelisah, gugup, insomnia, emosional,
urinasi berlebihan, gangguan pencernaan, otot berkedut, denyut jantung yang cepat dan tidak
teratur. Gejala yang lebih parah adalah munculnya depresi, disorientasi, halusinasi dan
dampak fisik seperti kerusakan jaringan otot rangka. 5
Efek fisiologis kafein yang beraneka ragam mungkin disebabkan oleh tiga mekanisme
kerjanya, (1) mobilisasi kalsium intrasellular, (2) peningkatan akumulasi nukleotida siklik karena
hambatan phosphodiesterase., dan (3) antagonisme reseptor adenosine (Nehlig, 1999).
Mobilisasi kalsium intrasellular dan inhibisi phosphodiesterase khusus hanya berlaku pada
konsentrasi kafein yang sangat tinggi dan tidak fisiologis.Oleh sebab itu, mekanisme kerja yang
paling relevan

adalah

antagonisme

reseptor

adenosine.

Adenosine

berfungsi

untuk

mengurangkan kadar ledakan neuron selain menghambat transimisi sinaptik dan pelepasan
meurotransmitter.12,13
Adenosin merupakan neurotransmitter yang efeknya mengurangkan aktivitas sel terutama
sel saraf.Oleh sebab itu, apabila reseptor adenosine berikatan dengan kafein, efek yang
berlawanan dihasilkan, lantas menjelaskan efek stimulans kafein (Allsbrook, 2008). Walaupun
mekanisme utama kafein adalah antagonisme reseptor adenosine, hal ini akan menjurus ke efek
sekunder dari berbagai jenis

neurotransmitter seperti norepinefrin, dopamine, asetilkolin,

glutamate dan GABA sehingga akan mempengaruhi fungsi fisiologis tubuh yang berbeda.13

14

2.6 Kerangka Teori
Jenis kelamin

Konsumsi kopi

Roko dan alkohol

Dpresi dan ansietas

Wanita

Adenosin

Efek stimulant nikotin
dan efek depresi ssp

Sintesis serotonin

Insomnia

Gambar 2 : Kerangka Teori

serotonin

15

2.7 Kerangka Konsep

Faktor risiko

Usia

Jenis kelamin

merokok

depresi

ansietas

Insomnia
Gambar 3: Kerangka Konsep

Konsumsi
kopi

alkoholisme

16

2.8 DEFINISI OPERASIONAL

1

Jenis
Kelamin

Petanda gender
responden

Peneliti

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1.
2.

Laki-laki
Wanita

2

Merokok

Responden yang
merokok atau
tidak merokok

Peneliti

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1.
2.

Merokok
Tidak
merokok

3

alkoholisme

Responden uang
mengkonsumsi
alcohol atau
tidak

Peneliti

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1.

Responden yang
mengkonsumsi
kopi atau tidak

Peneliti

Konsumsi
alcohol
Tidak
konsumsi
alkohol
Konsumsi
kopi
Tidak
konsumsi
kopi

Responden yang
mengalami
depresi atau
tidak

Peneliti

Responden yang
mengalami
ansietas atau
tidak

Peneliti

4

5

6

Kopi

Depresi

Ansietas

2.

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1
2

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1.
2.

Kuesioner

Kuesioner

Nominal

1
2

>15 :
depresi
14 :
ansietas
0,05 sehingga bisa disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan
antara merokok dengan insomnia.berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh punjabi dan
kawan-kawan di tahun 2006 (dalam Sanchi, 2009) yang meneliti efek nikotin pada pola tidur
seseorang. Perokok ternyata membutuhkan waktu lebih lama untuk tertidur dibanding orang
yang tidak merokok. Secara teoritis, nikotin akan hilang dari otak dalam waktu 30 menit. Tetapi
reseptor di otak seorang pecandu seolah menagih nikotin lagi, sehingga mengganggu proses
tidur. Pada pecandu akut yang baru mulai kecanduan rokok, selain lebih sulit tidur, mereka juga
dapat terbangun oleh keinginan kuat untuk merokok setelah tidur kira-kira 2 jam.12

4.4 Hubungan antara konsumsi alkohol dengan Insomnia
Distribusi responden menurut riwayat konsumsi alcohol dengan insomnia dapat dilihat pada
tabel 4.5
Tabel 4.5 Hubungan antara konsumsi alcohol dengan insomnia
Konsumsi alcohol
Ya
Tidak

Insomia
Tidak Insomnia
N (%)
0 (0,00)
48 (50)

Insomnia
N (%)
3 (3,1)
45 (46,9)

P
0,121*

Ket: * Analisis Fisher
Berdasarkan tabel 4.5 diketahui bahwa terdapat 3 responden

yang mengkonsumsi alkohol

(3,1%) mengalami insomnia, dan 0 orang mengkonsumsi alkohol ( 0%) yang tidak mengalami

25

insomnia. Sedangkan diketahui 48 orang tidak mengkonsumsi alkohol (50%) yang tidak
mengalami insomnia, dan 45 orang tidak mengkonsumsi alkohol (46,9%) yang mengalami
insomnia. Karena nilai p>0,05, maka dapat diambil kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan
antara minum alkohol dengan kejadian insomnia.
Alkohol dapat meningkatkan depresi terhadap sistem saraf pusat. Alkohol diserap oleh
tubuh melalui berbagai cara, termasuk juga melalui pernapasan. Penyerapan terjadi setelah
alkohol

masuk ke dalam usus halus.Alkohol didistribusikan ke jaringan tubuh dan

dimetabolisasi menjadi asetaldehida, asam asetat, dan akhirnya karbon dioksida. Metabolisme
tersebut terjadi di hati, ginjal, paru-paru dan otot. Metabolisme tersebut kira-kira 8 gram tiap
jam. Alkohol yangtidak dimetabolisasi diekskresi melalui urin dan paru-paru. Dengan efek
depresi terhadap system saraf pusat juga mempengaruhi kerja neurotransmitter-neurotransmiter
yang bekerja di otak sehingga menyebabkan keadaan insomnia13
4.5 Hubungan antara Konsumsi Kopi dengan Insomnia
Distribusi responden menurutriwayat konsumsi kopi dengan insomnia dapat dilihat pada tabel
4.6
Tabel 4.6 Hubungan antara konsumsi kopi dengan insomnia
Konsumsi kopi
Ya
Tidak

Insomia
Tidak Insomnia
N (%)
37 (38,5)
11 (11,5)

Insomnia
N (%)
29 (30,2)
19 (19,8)

p
0,078

Ket: * Analisis Chi Square

Berdasarkan tabel 4.6 diketahui bahwa 37 orang mengkonsumsi kopi (38,5%) yang tidak
mengalami insomnia, dan 29 orang mengkonsumsi kopi ( 30,2%) yang mengalami insomnia.
Sedangkan diketahui 11 orang tidak mengkonsumsi kopi (11,5%) yang tidak mengalami
insomnia, dan 19 orang tidak mengkonsumsi kopi (19,8%) yang mengalami insomnia. karena
nilai p >0,05, maka dapat diambil kesimpulan bahwa tidak terdapat hubungan antara konsumsi
kopi dengan insomnia.)

Pada literatur disebutkan bahwa efek overdosis dari kafein mulai terjadi jika dikonsumsi
lebih dari 300 mg yang salah satu efeknya adalah insomnia5..Pada penelitian kali ini peneliti

26

hanya menanyakan riwayat konsumsi kopi responden,sehingga peneliti tidak mendapatkan data
spesifik riwayat konsumsi kopi respoden.5
4.6 Hubungan antara Depresi dengan Insomnia
Distribusi responden menurut riwayat depresi dengan insomnia dapat dilihat pada tabel 4.7
Tabel 4.7 Hubungan antara riwayat depresi dengan insomnia
Depresi
Ya
Tidak

Insomia
Tidak Insomnia
N (%)
16 (16,7)
32 (33,3)

Odd Ratio
Insomnia
N (%)
6 (6,3)

p
0,015*

3,5
1,231-9,951

42 (43,8)

Ket: * Analisis Chi Square
Berdasarkan tabel 4.7 diketahui bahwa 16 orang yang mengalami depresi (16,7%)

tidak

mengalami insomnia, dan 6 orang mengalami depresi ( 6,3%) yang mengalami insomnia.
Sedangkan diketahui 32 orang tidak mengalami depresi (33,3%) yang tidak mengalami
insomnia, dan 42 orang tidak mengalami depresi (43,8%) yang mengalami insomnia. karena nilai
p < 0,05, maka dapat diambil kesimpulan bahwa terdapat hubungan antara depresi dengan
insomnia. Pada penelitian didapatkan bahwa depresi memiliki risiko 3,5 kali lipat mengalami
insomnia (OR = 3,5% CI 1,231-.9,951)
Neurotransmiter yang terkait dengan patologi depresi adalah serotonin dan epineprin.
Penurunan serotonin dapat mencetuskan depresi. Sejumlah neuron penyekresi nrepinefrin
terletak di batang otak,terutama pada lokus sereolus. Neuron-neuron ini mengirimkan serabutserabutnya menuju ke atas menuju sebagian besar sistem limbik otak,thalamus,dan korteks
serebri.selain itu,neuron penghasil serotonin yang terletak di pertengahan nukleus raph pada
bagian bawah pons dan medula ,mengirimkan serabut-serabut ke sejumlah besar area sistem
limbik dan beberapa area lain di otak.4
Serotonin merupakan hasil metabolisme asam amino triptopan.Dengan bertambahnya
jumlah triptofan, maka jumlah serotonin yang terbentuk juga meningkat sehingga timbulnya
keadaan mengantuk. Apabila terjadi

penghambatan pembentukan serotonin maka terjadi

keadaan tidak bisa tidur yang terjadi pada depresi.4
penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari North Carolina, Eric Johnson, yang
melakukan penelitiannya pada Research Triangle Institute International pada tahun 2006, Ia
menemukan dalam penelitiannya bahwa setengah dari remaja yang pernah mengalami gangguan

27

Insomnia didapati mengembangkan gangguan psikiatris. Diantara itu semua, mereka yang
mengalami Insomnia dan depresi, ditemukan bahwa 69% dari kasus depresi diawali dengan
insomnia 7
4.7 Hubungan antara Ansietas dengan Insomnia
Distribusi responden menurut riwayat ansietas dengan insomnia dapat dilihat pada tabel 4.8
Tabel 4.8 Hubungan antara ansietas dengan insomnia
Ansietas
Ya
Tidak

Insomia
Tidak Insomnia
N (%)
28 (29,2)

Odd Ratio
Insomnia
N (%)
6 (6,3)

20 (20,8)

P
0,000*

9,8
3,499-27,451

42
(43,8)

Ket: * Analisis Chi Square

Berdasarkan tabel 4.8 diketahui bahwa 28 orang

yang mengalami ansietas (29,2%) tidak

mengalami insomnia, da

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2974 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 758 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 655 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 427 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 582 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 976 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 891 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 541 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 799 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 965 23