Khalayak Masyarakat Tentang Pembelajaran Perang Badar

26 Dengan metode pembelajaran yang text book yang digunakan dalam pembelajaran siswa saat ini, berpengaruh terhadap kurangnya daya tarik siswa, untuk menanggapi materi dan kesulitan untuk memvisualisasikan kejadian tentang perang Badar. Dengan metode text book, menjadi salah satu kendala bagi sebagian siswa yang memiliki kecenderungan tidak suka membaca. Selain itu, mempelajari perang Badar menjadi hal yang tabu sebagian kecil siswa seperti menganggap mempelajari materi perang Badar adalah hal yang negatif. Hal ini yang harus diluruskan dan diberikan arahan mengenai betapa pentingnya untuk mempelajari materi perang Badar secara mendalam.

II.5 Khalayak Masyarakat Tentang Pembelajaran Perang Badar

Khalayak masyarakat tentang pembelajaran perang Badar, dapat diuraikan sebagai berikut: II.5.1 Demografis Jenis Kelamin : Laki-laki dan perempuan Usia : 16 – 18 Tahun Usia 16-18 tahun adalah usia rata-rata anak kelas X sepuluh. Dimana materi ini diberikan. Pendidikan : Sekolah Menengah Tingkat Menengah ini SMASMA-ITSMK, dipilih sebagai target audien karena objek penelitian berkaitan dengan kurikulum pada pelajaran Pendidikan Agama Islam PAI yang ditempuh oleh siswa pada kelas X Sepuluh. Tingkat Sosial : Menengah dan menengah atas Menurut data yang dikeluarkan oleh Janoe dalam persentasinya yang berjudul newlanscape of marketing communication Tingkat sosial kelas menengah ini tingkat konsumtifnya lebih tinggi dan tingkat mengakses pencarian informasi yang berkelanjutan. Untuk menengah atas, tingkat sosial ini cenderung sudah memiliki media 27 elektronik komunikasi baik laptop, komputer, handphone, dan lainnya yang sudah menjadi dasar gaya hidupnya. Agama : Islam

II.5.2 Geografis

Wilayah : Kota Lokasi Kota : Kota-kota besar di Indonesia Kawasan : Pendidikan Pemilihan tempat pendidikan di kawasan kota-kota besar, karena pemilihan ini dilihat dari tingkat sosial yang dimiliki target audien. Studi kasus : SMA Pasundan 2 Bandung, SMA Al-Falah Bandung, dan SMK Al-Falah Bandung.

II.5.3 Psikografis

Usia 16 – 18 tahun ini adalah usia rata-rata anak sekolah kelas X sepuluh tingkat Sekolah Menengah. Dalam usia ini adalah fase perkembangan remaja madya atau pertengahan dimana dalam fase ini remaja sudah dapat berhubungan dengan peristiwa-peristiwa menganalisis dan abstrak. Dalam fase ini juga remaja sudah dapat berfikir abstrak dan memecahkan masalah Yusuf, 2014. Pada masa ini remaja mulai tumbuh dalam dirinya dorongan untuk hidup, kebutuhan untuk memiliki teman yang dapat memahami dan menolongnya. Pada masa ini juga remaja sebagai masa mencari sesuatu yang dapat dipandang bernilai. Pada anak laki-laki sering aktif dalam meniru, sedangkan pada anak perempuan kebanyakan pasif, mengagumi, dan berimajinasi. Pada keduanya memiliki rasa keingintahuan pada sesuatu, tetapi tidak mengetahui apa yang diinginkannya Yusuf, 2014. Dalam sikap remaja menurut Pikunas 1967 yang mengungkapkan pendapat Luella Cole yang dikutip oleh Yusuf dalam bukunya yakni kematangan emosional, pemantapan minat-minat hetero seksual, kematangan sosial, kematangan intelektual, identifikasi diri. 28

II.6 Ringkasan dan Solusi

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3538 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 903 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 820 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 535 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 688 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1186 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1088 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 690 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 966 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1178 23