Uji efek analgetik dan antiinflamasi ekstrak kering air gambir secara in vivo

UJI EFEK ANALGETIK DAN ANTIINFLAMASI
EKSTRAK KERING AIR GAMBIR SECARA IN VIVO

Skripsi
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Farmasi

Disusun oleh :
GITA PERMATA SARI
106102003380

PROGRAM STUDI FARMASI
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2010

LEMBAR PERSETUJUAN SKRIPSI

NAMA

: GITA PERMATA SARI

NIM

: 106102003380

JUDUL

: UJI EFEK ANALGETIK DAN ANTIINFLAMASI EKSTRAK
KERING AIR GAMBIR SECARA IN VIVO

Disetujui Oleh:

Pembimbing I

Pembimbing II

Drs. Ahmad Musir, M.Sc, Apt

Azrifitria, M.Si, Apt

NIP:

NIP: 197211272005012004

Mengetahui
Kepala Program Studi Farmasi
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Drs. M. Yanis Musdja, M.Sc, Apt.
NIP: 1956010619851010001

KATA PENGANTAR
Alhamdulillahirobbil ‘alamin. Segala pujian hanya pantas ditujukan kepada
Allah SWT. Tak ada satu pun makhluk di dunia ini yang pantas mendapatkan pujian
melebihi diri- Nya. Shalawat dan Salam hanyalah untuk Muhammad Rasulullah
SAW, seorang manusia luar biasa. Ia senantiasa menjadi inspirasi dan semangat
semangat penulis ketika melemah dan membutuhkan dukungan.
Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat menempuh ujian akhir
guna mendapatkan gelar Sarjana Farmasi pada Program Studi Farmasi Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah
Jakarta. Adapun judul skripsi ini adalah ”Uji Efek Analgetik dan Antiinflamasi
Ekstrak Kering Air Gambir Secara In Vivo”.
Selesainya penelitian dan penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan
berbagai pihak, maka dalam kesempatan ini perkenankanlah penulis menyampaikan
ucapan terimakasih yang tulus dan sebesar-besarnya, khusunya kepada:
1. Prof. Dr. (hc) dr. M. K. Tadjudin, Sp.And selaku Dekan Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
2. Drs. M. Yanis Musdja, M.Sc, Apt selaku Ketua Program Studi Farmasi
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah
Jakarta.
3. Ahmad Musir, Apt sebagai pembimbing I yang senantiasa dan dengan
sabar membimbing penulis dalam menyelesaikan penyusunan skripsi ini.
4. Azryfitria, M.Si, Apt sebagai pembimbing II yang senantiasa dan dengan
sabar membimbing penulis dalam menyelesaikan penyusunan skripsi ini.
5. Ayahanda Hartono dan Ibunda tercinta Endang Ketut Setyowati yang
selalu mendoakan dan mendukung penulis baik moril maupun materiil.
6. Ibu/Bapak Dosen dan Staf Akademika Program Studi Farmasi Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
7. Untuk kakakku Fariz Agung Kurniawan, dan sister tersayang Dymitri
Adhita, Nuri Prita Wardhani yang selalu memberikan dateline, dukungan
materiil dan semangat kepada penulis.
8. Sahabat-sahabat farmasiku Alfi Inayati, Arny Fitri Agus, Eli Felasih,
Nailul Hana, Reni Yandwi Sari, Putrisa Amnel Viona, Nindi Sesarowanti,
dan Yunita Haryati untuk kebersamaan yang sangat berharga dalam 4
tahun terakhir ini, semoga ini bukanlah perpisahan untuk kita.
9. Sahabat-sahabat farmasi UHAMKA ibu Fith, Pak Hadi, Ibu Dwita, Ibu
Alma, Hakim, Heru, Dian yang dengan senang hati mengajarkan dan
membantu pelaksanaan uji antiinflamasi.
10. Teman-teman apotek JMED bang udin, mba imah, mba Yeni dan Ricky
yang selalu memaklumi keterlambatan saya serta dr. Elsa, dr. Salfiah, dr.
Hestin, drg. Dede, dan drg. Desy yang memberikan masukan serta
motivasi dalam penyusunan skripsi ini.
11. Teman-teman seperjuangan Farmasi Teofilin 2006 untuk kekompakan dan
canda-tawa yang dihadirkan setiap hari meskipun saat kelas berlangsung.

i

12. Dan kepada semua pihak yang telah membantu penulis selama ini yang
tidak dapat disebutkan namanya satu persatu.
Penulis meyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan
karena tiada gading yang tak retak oleh karena itu penulis mengharapkan
saran dan kritik yang bersifat membangun untuk lebih menyempurnakan
skripsi ini serta memperbaiki kemampuan penulis dalam kesempatan lainnya.

Jakarta, September 2010

Penulis

ii

DAFTAR ISI
Kata Pengantar …………………………………………………………………...
i
Daftar Isi …………………………………………………………………………. iii
Daftar Tabel ………………………………………………………………………
v
Daftar Gambar ……………………………………………………………….......
vi
Daftar Lampiran …………………………………………………………………. vii
Abstrak …………………………………………………………………………… viii
Bab I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang ……………………………………………………... 1
1.2 Perumusan Masalah …………………………………………………. 2
1.3 Hipotesa …………………………………………………………… 3
1.4 Tujuan Penelitian ……………………………………………………. 3
1.5 Manfaat …………………………………………………………….. 3
Bab II Tinjauan Pustaka
2.1 Uraian Tanaman ……….…………………………………………….
2.1.1 Klasifikasi ……….…………………………………….……….
2.1.2 Nama Daerah ………………………………………………….
2.1.3 Deskripsi …………. …………………………………………
2.1.4 Kandungan Kimia ……………………………………………..
2.1.5 Khasiat …………………………………………………………
2.2 Persiapan Simplisia …….……………………………………………
2.3 Ekstrak dan Ekstraksi ………………………………………………..
2.3.1 Pengertian ekstrak dan ekstrak ………………………………...
2.3.2 Cara pembuatan ekstrak ……..…………………………………
2.4 Metode Ekstraksi ……………………………………………………..
2.5 Pengeringan Beku (Freeze Drying) …………………………………..
2.6 Parameter Ekstrak …………………………………………………....
2.7 Analgetik …………………………………………………………… ..
2.7.1 Pengertian analgetik ………………………………………
2.7.2 Mekanisme nyeri………………………… ………………..
2.7.3 Golongan obat analgetik.………………..…………………
2.7.4 Asam mefenamat …………………………………….……
2.7.5 Asam asetat ………………………………………………..
2.7.6 Pengujian efek analgetik …..………………………………
2.8 Inflamasi ……………………………………………………………..
2.8.1 Pengertian inflamasi ……………………………………….
2.8.2 Mekanisme inflamasi
…………………………………
2.8.3 Golongan obat antiinflamasi ………………………………
2.8.4 Natrium diklofenak
………………………………
2.8.5 Karagenan ………………………………………………
2.8.6 Pengujian efek antiinflamasi ………………………………

4
4
4
5
5
6
6
7
7
7
8
10
11
12
11
13
14
15
15
16
18
18
18
19
20
20
21

Bab III Kerangka Konsep Kerja ………………………………………………….. 24
iii

Bab IV Metodelogi Penelitian
4.1 Tempat dan Waktu Penelitian ……………………………………….
4.2 Alat dan Bahan Penelitian …………………………………………..
4.2.1 Alat penelitian ……………………………………………
4.2.2 Bahan tanaman ………………………………………….....
4.2.3 Bahan kimia ……………………………………………….
4.2.4 Bahan pereaksi …………………………………………….
4.2.5 Hewan percobaan ………………………………………….
4.3 Prosedur Penelitian ………………………………………………….
4.3.1 Penyiapan simplisia ……………………………………….
4.3.2 Pembuatan ekstrak air gambir……………………………..
4.3.3 Uji cemaran gambir (urea) ………………………………
4.3.4 Penapisan fitokimia ……………………………………….
4.3.5 Pengujian parameter non spesifik ekstrak ………………...
4.3.6 Persiapan hewan coba (aklimatisasi) ……………………...
4.3.7 Penetapan dosis ……………………………………………
4.3.8 Persiapan bahan ……………………………………………
4.3.9 Metode pengujian ………………………………………….
4.3.9.1 Uji analgetik ……………………………………….
4.3.9.2 Uji antiinflamasi …………………………………...
4.3.10 Teknik analisa data ………………………………………..

25
25
25
25
26
26
26
26
26
27
27
27
30
32
33
34
34
34
35
37

Bab V Hasil Penelitian dan Pembahasan
5.1 Hasil Penelitian ……………………………………………………….
5.1.1 Penapisan fitokimia …………………………………….... .
5.1.2 Pengujian parameter ekstrak ………………………………
5.1.3 Hasil penelitian …………………………………………...
5.1.3.1 Analgetik ………… ……………………………..
5.1.3.2 Antiinflamasi ……………………………………
5.2 Pembahasan ………………………………………………………….

39
39
40
40
40
42
44

Bab VI Kesimpulan dan Saran
6.1 Kesimpulan ………………………………………………………….. 55
6.2 Saran ………………………………………………………………… 56
Daftar Pustaka ……………………………………………………………………. 60
Lampiran
……………………………………………………………………… 61

iv

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1 Kelompok Perlakuan uji analgetik & antiinflamasi……………….. 33
Tabel 2 Kelompok Dosis Untuk Uji Analgetik…………………………….. 33
Tabel 3 Kelompok Dosis Untuk Uji Antiinflamasi………………………… 33
Tabel 4 Hasil Pengujian Penapisan Fitokimia……………………………… 39
Tabel 5 Karakteristik Ekstrak………………………………………………. 40
Tabel 6 Data Pengamatan Rata-rata Geliat..……………………………….. 40
Tabel 7 Data Persentase Proteksi Analgetik.……………………………….. 41
Tabel 8 Data Persentase Radang Telapak Kaki Tikus……………………… 42
Tabel 9 Data Penghambatan Radang Telapak Kaki Tikus…………………. 43
Tabel 10 Konversi Dosis Hewan ke HED Berdasarkan BSA……………… 71
Tabel 11 Data Pengamatan Geliat Mencit Pada Uji Analgetik ……………. 80
Tabel 12 Data Persentase Proteksi Analgetik ……………………………… 81
Tabel 13 Hasil Pengamatan Radang Pada Uji ANtiinflamasi …………… .. 83
Tabel 14 Hasil Persentase Radang Telapak Kaki Tikus …………………... 84
Tabel 15 Hasil Persentase Penghambatan Radang Telapak Kaki Tikus … .. 86
Tabel 16 Uji Normalitas ANOVA pada Analgetik ……………………… ..
88
Tabel 17 Uji Homogenitas ANOVA pada Analgetik ……………………… 90
Tabel 18 Uji ANOVA pada Analgetik …………………………………… .
91
Tabel 19 Uji Bobot Nyata Terkecil pada Analgetik ……………………… .
91
Tabel 20 Uji Normalitas ANOVA pada Antiinflamasi ……………… ……
94
Tabel 21 Uji Homogenitas ANOVA pada Antiinflamasi…………………..
95
Tabel 22 Uji ANOVA pada Antiinflamasi……………………………… …
97
Tabel 23 Uji Kruskal Wallis pada Antiinflamasi Jam 1………………… …
99
Tabel 24 Uji Bobot Nyata Terkecil pada Antiinflamasi…………………… 100

v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Data Rata-rata jumlah Geliat………………………………….. .
Gambar 2 Data Persentase Proteksi Analgetik .............................................
Gambar 3 Data Persentase Radang Telapak Kaki Tikus ..............................
Gambar 4 Data Persentase Penghambatan Radang Telapak Kaki Tikus......
Gambar 5 Bongkahan Gambir ......................................................................
Gambar 6 Hasil Freeze Drying Gambir........................................................
Gambar 7 Hewan Uji Mencit DDY ..............................................................
Gambar 8 Hewan Uji Tikus SD....................................................................
Gambar 9 Plethysmometer............................................................................
Gambar 10 Freeze Drying Gambir ...............................................................
Gambar 11 Penyondean Zat Uji .................................................................
Gambar 12 Penyuntikkan Asam Asetat Secara IP .......................................
Gambar 13 Mencit Meregangkan Perutnya (writhing).................................
Gambar 14 Penyuntikkan Karagenan Secara Subplantar .............................
Gambar 15 Radang Pada Telapak Kaki Tikus..............................................
Gambar 16 Pengukuran Volume Radang Pada Telapak Kaki Tikus............
Gambar 17 Identifikasi Cemaran Gambir (Urea) .........................................

vi

Halaman
41
42
43
44
60
60
60
60
60
61
61
61
61
61
62
62
62

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran 1Gambar Alat dan Bahan Penelitian............................................
61
Lampiran 2 Kegiatan Penelitian ...................................................................
62
Lampiran 3 Sertifikat Natrium Diklofenak ..................................................
64
Lampiran 4 Sertifikat Analisa Diklofenak Sodium ......................................
65
Lampiran 5 Sertifikat Karagenan .................................................................
66
Lampiran 6 Absorbansi Asam Mefenamat...................................................
67
Lampiran 7 Skema Kerja (Pembuatan Ekstrak) ………………………..….
68
Lampiran 8 Skema Kerja Uji Analgetik …………………………………… 69
Lampiran 9 Skema Kerja Uji Antiinflamasi…...…………………………… 70
Lampiran 10 Rumus Perhitungan Dosis Hewan ………………………….
71
Lampiran 11 Perhitungan Dosis Untuk Hewan Uji ………………………
72
Lampiran 12 Pemeriksaan Parameter Ekstrak ……………………………
79
Lampiran 13 Data Pengamatan Geliat Mencit……………………………...
80
Lampiran 14 Data Persentase Proteksi Analgetik ….………………………
81
Lampiran 15 Hasil Pengamatan Radang Pada Uji Antiinflamasi………… ..
83
Lampiran 16 Hasil Persentase Radang telapak Kaki Tikus………………… 84
Lampiran 17 Hasil Persentase Penghambatan Radang Telapak Kaki Tikus.. 86
Lampiran 18 Hasil Statistik Uji Efek Analgetik …………………………… 88
Lampiran 19 Hasil Statistik Uji Efek Antiinflamasi………………………..
94

vii

ABSTRACT

Title : Analgesic and Anti-Inflammatory Effect of The Dryed Aqueous Extract
of Gambir In Vivo
The dryed aqueous extract of gambir was investigated for the analgesic and antiinflammatory effect in scienctific. This experiment is aims as a anti-inflammatory and
analgesic drugs thus the side effect of AINS drugs can be minimize. The result
showed that the dryed aqueous extract of gambir administered at dose of 3,5 mg/200
g body weight, 7 mg/200 g body weight dan 14 mg/200 g body weight reduced
significantly the formation of oedema induced by carrageenan in rat. In the aceticacid induced writhing model, the extract showed a good analgesic effect
characterized by a significant reduction in the number of writhes or abdominal
stretches in mice with dose 1,4 mg/20 g body weight used when compared to the
positive control group. The analgesic and anti-inflammatory effect of the dryed
aqueous extract of gambir could be related to the presence of catechin, tannin and
gambiriin in this extract, which it can inhibition the siklooxygenase and
lipooxygenase pathway thus the formation arachidonat acid can be eliminated.
ANOVA statistic result showed in analgetic and anti-inflammatory there is no
different significantly with the positive control group.

Key word : Anti-inflammatory, Analgesic, Cathecin, Tannin, Gambiriin

viii

ABSTRAK

Judul : Uji Efek Analgetik dan Antiinflamasi Ekstrak Kering Air Gambir
Secara In Vivo
Ekstrak air gambir diasumsikan memiliki efek analgetik dan antiinflamasi secara
ilmiah. Penelitian ini bertujuan sebagai obat analgetik dan antiinflamasi sehingga
efek samping yang ditimbulkan oleh obat-obat AINS dapat diminimalisasi. Hasil
penelitian menunjukkan pemberian oral pada dosis 3,5 mg/200 gBB, 7 mg/200 gBB
dan 14 mg/200 gBB dapat menghambat pembentukkan radang yang ditimbulkan oleh
karagenan dan histamine pada tikus. Pada metode writhing yang diinduksi dengan
asam asetat,ekstrak air gambir menunjukkan efek analgetik yang baik dalam
mereduksi jumlah geliat mencit pada dosis 1,4 mg/20 g BB dibandingkan dengan
control positif. Efek analgetik dan antiinflamasi pada ekstrak air gambir berhubungan
dengan katekin, tannin dan gambiriin yang terkandung didalamnya yang dapat
menghambat jalur siklooksigenase dan lipooksigenase sehingga pembentukan asam
arakidonat tidak terbentuk. Hasil statistik ANOVA menunjukkan bahwa data
analgetik dan antiinflamasi tidak terdapat perbedaan secara bermakna dengan kontrol
positif

Kata kunci : Antiinflamasi, Analgetik, Katekin, Tannin, Gambiriin

ix

DAFTAR ISI
Kata Pengantar …………………………………………………………………...

i

Daftar Isi ………………………………………………………………………….

ii

Daftar Tabel ………………………………………………………………………

iii

Daftar Gambar ……………………………………………………………….......

iv

Daftar Lampiran ………………………………………………………………….

v

Abstrak …………………………………………………………………………….

vi

Bab I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang ……………………………………………………...

1

1.2 Perumusan Masalah ………………………………………………….

2

1.3 Hipotesa ……………………………………………………………

2

1.4 Tujuan Penelitian …………………………………………………….

2

1.5 Manfaat ……………………………………………………………..

3

Bab II Tinjauan Pustaka
2.1 Uraian Tanaman ……….…………………………………………….

4

2.1.1 Klasifikasi ……….…………………………………….……….

4

2.1.2 Nama Daerah ………………………………………………….

4

2.1.3 Deskripsi …………. …………………………………………

5

2.1.4 Kandungan Kimia ……………………………………………..

5

2.1.5 Khasiat …………………………………………………………

5

2.2 Persiapan Simplisia …….……………………………………………

6

2.3 Ekstrak dan Ekstraksi ………………………………………………...

6

2.3.1 Pengertian ekstrak dan ekstrak ………………………………...

6

2.3.2 Cara pembuatan ekstrak ……..…………………………………

7

2.4 Metode Ekstraksi ……………………………………………………... 8
2.5 Pengeringan Beku (Freeze Drying) …………………………………... 9
2.6 Parameter Ekstrak ……………………………………………………. 10
2.7 Analgetik ……………………………………………………………... 11
2.7.1 Pengertian analgetik …………………………………………...

11

2.7.2 Golongan obat analgetik ………………………………………. 11

i

2.7.3 Beberapa pengujian untuk menentukan efek analgetik ………..

12

2.8 Inflamasi ……………………………………………………………… 13
2.8.1 Pengertian inflamasi …………………………………………...

13

2.8.2 Pengujian efek antiinflamasi …………………………………..

14

2.8.3 Golongan obat antiinflamasi …………………………………..

15

Bab III Kerangka Konsep Kerja

17

Bab IV Metodelogi Penelitian
4.1 Tempat dan Waktu Penelitian ………………………………………. 18
4.2 Alat dan Bahan Penelitian ………………………………………….. 18
4.2.1 Alat penelitian ……………………………………………

18

4.2.2 Bahan tanaman …………………………………………..... 18
4.2.3 Bahan kimia ………………………………………………. 19
4.2.4 Bahan pereaksi ……………………………………………. 19
4.2.5 Hewan percobaan …………………………………………. 19
4.3 Prosedur Penelitian …………………………………………………. 19
4.3.1 Penyiapan simplisia ………………………………………. 20
4.3.2 Pembuatan ekstrak air gambir……………………………..

20

4.3.3 Identifikasi Urea ………………………………………….. 20
4.3.4 Penapisan fitokimia ………………………………………. 21
4.3.5 Pengujian parameter non spesifik ekstrak ………………...

23

4.3.6 Persiapan hewan coba (aklimatisasi) ……………………... 25
4.3.7 Penetapan dosis …………………………………………… 26
4.3.8 Persiapan bahan …………………………………………… 27
4.3.9 Metode pengujian …………………………………………. 27
4.3.9.1 Uji analgetik ………………………………………. 27
4.3.9.2 Uji antiinflamasi …………………………………... 28
4.3.10 Teknik analisa data ……………………………………….. 30

Bab V Hasil Penelitian dan Pembahasan
5.1 Hasil Penelitian ………………………………………………………. 32

ii

5.1.1 Penapisan fitokimia …………………………………………....

32

5.1.2 Pengujian parameter ekstrak …………………………………... 33
5.1.3 Hasil penelitian ………………………………………………... 33
5.1.3.1 Analgetik ………………………………………………

34

5.1.3.2 Antiinflamasi ……………………………………….....

36

5.2 Pembahasan …………………………………………………………...

38

Bab VI Kesimpulan dan Saran
6.1 Kesimpulan …………………………………………………………… 48
6.2 Saran ………………………………………………………………….. 49

Daftar Pustaka ……………………………………………………………………. 50
Lampiran

……………………………………………………………………… 54

iii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Kesehatan merupakan suatu hal yang sangat penting bagi manusia demi
mencapai kesejahteraan dan kebahagian baik moral maupun spiritual. Untuk
mendapatkan kesehatan yang diinginkan, dapat ditempuh dengan menggunakan
obat-obatan, baik dengan tujuan penyembuhan ataupun pencegahan. Untuk
tujuan ini selain digunakan obat-obatan modern yang berupa bahan kimia dapat
juga digunakan obat-obatan tradisional. Pengetahuan tentang obat tradisional
berdasar pada pengalaman dan ketrampilan yang secara turun temurun telah
diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya.
Pengertian obat tradisional berdasarkan Peraturan Menteri kesehatan
Nomor 246/Menkes/Per/V/1990 Pasal 1 menyebutkan bahwa : Obat tradisional
adalah ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan hewan, bahan
mineral, sediaan galenik atau campuran dan bahan-bahan tersebut, yang secara
traditional telah digunakan untuk pengobatan berdasarkan pengalaman.
Dari berbagai macam tanaman obat terdapat satu jenis tanaman yang
akan dijadikan objek penelitian yaitu gambir yang memiliki nama latin Uncaria
gambir Roxb, tanaman ini termasuk dalam suku Rubiaceae. Gambir merupakan

1

2

ekstrak air panas dari daun dan ranting tanaman gambir dan kemudian dicetak
serta dikeringkan (Puguh, 2009)
Kandungan utama gambir adalah katekin (51%), zat penyamak (20-25%),
asam catechutannat, guersetin, catechu merah, gambir flouresein, abu, asam
lemak, lilin (BPOM RI, 2007). Kelarutan katekin yang optimum pada keadaan
hangat sekitar 400 C (Lusida et al., 2007).
Menurut jurnal The key to medicinal plants research resolves around the
detection, isolation, and characterization of antioxidants as therapeutic agents
(Misra, 2009) mengatakan gambir dapat digunakan sebagai analgetik, dimana
kandungan dari gambir seperti tannin, katekin dan gambiriin berfungsi sebagai
antioksidan. Antioksidan ini diasumsikan sebagai penghambat siklooxygenase
dan lipooxygenase sehingga nyeri dan inflamasi tidak terjadi (Esvandiary et
al.,2004). Nyeri adalah suatu mekanisme protektif bagi tubuh, ia timbul
bilamana jaringan sedang dirusak. Inflamasi merupakan suatu gejala pada
beberapa penyakit dan dirasa oleh banyak orang tidak nyaman (Ganiswara et al.,
1995).

1.2 Perumusan Masalah
Apakah ekstrak kering air gambir memiliki efek analgetik dan
antiinflamasi yang diberi secara oral pada mencit putih jantan dan tikus putih
betina.

3

1.3 Hipotesa
Ekstrak kering air gambir memiliki efek analgetik dan antiinflamasi yang
diberi secara oral pada mencit putih jantan dan tikus putih betina.

1.4 Tujuan Penelitian
Penelitian ini dilakukan untuk menguji pengaruh pemberian ekstrak
kering air gambir terhadap pengurangan rasa nyeri pada mencit putih jantan dan
radang (inflamasi) pada tikus putih betina dalam berbagai konsentrasi dengan
asam mefenamat dan natrium diklofenak sebagai pembanding.

1.5 Manfaat Penelitian
1) Penelitian diharapkan memberikan informasi ilmiah mengenai efek analgetik
dan antiinflamasi dari ekstrak kering air gambir.
2) Untuk pengembangan penggunaan zat analgetik dan antiinflamasi yang
berasal dari ekstrak kering air gambir sebagai bahan pengganti obat
analgetik dan antiinflamasi.
3) Sebagai dasar penelitian lebih lanjut dalam usaha pengembangan obat
tradisional lain sebagai upaya peningkatan kesehatan masyarakat.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Uraian Tanaman
2.1.1 Klasifikasi (DepKes RI,1989)
Berdasarkan ilmu taksonomi, klasifikasi tumbuhan gambir adalah sebagai
berikut:
Kingdom

: Plantae

Divisi

: Magnoliophyta

Kelas

: Magnoliopsida

Ordo

: Asteridae

Familia

: Rubiaceae

Genus

: Uncaria

Spesies

: Uncaria gambir Roxb

Sinonim

: Uncaria gambir Roxb

2.1.2 Nama daerah (DepKes RI, 1989)
Sumatera: gambee, gani, kacu, sontang, gambie, gambu, gimber,
pangilom, sepelet.
Jawa: santun, ghambhir
Kalimantan: kelare, abi, gamer, kambin, sori.

4

5

Maluku: kampir, kambir, ngamir, gaamer, gabi, tagabere, gagabere,
gabere, gambe.
Nusa Tenggara: tagambe, gambele, gamelo, gambit, gambe, gambiri.

2.1.3 Deskripsi
Tanaman gambir termasuk tumbuhan perdu memanjat yang
memiliki batang keras, bila dibiarkan akan tumbuh melingkar. Tinggi
tanaman 1,5-2 meter, warna batang coklat muda sampai coklat tua,
percabangan banyak bersudut 30-50 derajat dari batang utama. Daunnya
berwarna hijau muda-hijau coklat dan coklat muda, dengan panjang 0,2-0,4
cm berwarna hijau. Bunganya berwarna putih, berbentuk kecil-kecil dan
tongkol bulat. Perakaran tanaman gambir adalah berakar tunggang atau
tunjang dan fungsi akar adalah untuk mempengaruhi pertumbuhan daun
dan batang. Perakaran tanaman gambir sangat penting sekali sebagai organ
penyerap air dan unsur hara, tempat menyimpan makanan, jangkar
tanaman, dan sebagai tempat terbentuknya berbagai senyawa organik
(BPOM RI, 2007).

2.1.4 Kandungan Kimia
Kandungan utama gambir adalah katekin, asam catechutannat,
guersetin, catechu merah, gambir flouresein, abu, asam lemak, lilin,
alkaloid tannin (BPOM RI, 2007).

6

2.1.5 Khasiat
Kandungan tannin dalam gambir bekerja baik sebagai antibakteri
dan antifungi. Gambir dapat digunakan sebagai astringent dan pada dosis
besar dapat digunakan untuk mengobati diare (Kress, 2009). Secara
empirik gambir telah digunakan untuk radang gusi, radang tenggorokan,
serak batuk, caries gigi, bisul, dan obat luka bakar (Haryanto, 2009).
Sediaan antiseptic mulut dari katekin gambir dapat mencegah plak pada
gigi (Lucida et al.,2007).

2.2 Persiapan Simplisia
Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang
belum mengalami pengolahan apapun juga dan kecuali dikatakan lain, berupa
bahan yang telah dikeringkan (Gunawan, Didik et al., 2004).
Simplisia dibedakan menjadi simplisia nabati, simplisia hewani,
simplisia pelican (mineral). Simplisia nabati yang akan digunakan pada
penelitian kali ini. Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tumbuhan
utuh, bagian tumbuhan atau eksudat tumbuhan. Eksudat tumbuhan ialah isi sel
dengan cara tertentu dikeluarkan dari selnya. Eksudat tanaman dapat berupa zatzat atau bahan-bahan nabati lainya yang dengan cara tertentu dipisahkan atau
diisolasi dari tanaman (Gunawan, Didik et al., 2004).

7

2.3 Ekstrak dan Ekstraksi
2.3.1 Pengertian ekstrak dan ekstraksi
Ekstrak adalah sediaan kering, kental atau cair yang diperoleh
dengan mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia
hewani menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir
semua pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan
sedemikian hingga memenuhi baku yang telah ditetapkan (Depkes RI,
2000).
Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat
larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan pelarut
cair (Harbone, 1996).

2.3.2 Cara pembuatan ekstrak (DepKes RI, 2000)
Pembuatan ekstrak melalui tahap-tahap sebagai berikut:
a. Pembuatan serbuk simplisia
Proses awal pembuatan ekstrak adalah tahapan pembuatan serbuk
simplisia kering. Dari simplisia dibuat serbuk simplisia.
b. Cairan pelarut (penyari)
Cairan pelarut dalam proses pembuatan ekstrak adalah pelarut yang
baik (optimal) untuk dapat melarutkan kandungan zat aktif sehingga
senyawa tersebut dapat terpisahkan dari senyawa lainnya.

8

c. Pemisahan dan pemurnian
Tujuan dari tahapan ini adalah untuk menghilangkan (memisahkan)
senyawa yang tidak dikehendaki semaksimal mungkin tanpa
berpengaruh pada senyawa kandungan yang dikehendaki, sehingga
diperoleh ekstrak yang lebih murni.
d. Pengeringan ekstrak
Pengeringan berarti menghilangkan pelarut dari bahan sehingga
menghasilkan serbuk, massa kering-rapuh.
e. Rendemen
Rendemen adalah perbandingan antara ekstrak yang diperoleh dengan
simplisia awal.

2.4 Metode Ekstraksi (DepKes RI, 2000)
Metode ekstraksi dengan menggunakan pelarut terdiri dari dua cara,
yaitu cara dingin dan cara panas.
1. Cara dingin
a. Maserasi
Maserasi adalah proses pengekstrakan simplisia dengan menggunakan
pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau pengadukan pada
temperatur

ruang

(kamar).

Maserasi

kinetik

berarti

dilakukan

pengadukan yang kontinu (terus-menerus), sedangkan remaserasi berarti

9

dilakukan

pengulangan

penambahan

pelarut

setelah

dilakukan

penyaringan maserat pertama dan seterusnya.
b. Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru sampai
sempurna (exhaustive extraction) yang umumnya dilakukan pada
temperatur ruang.
2. Cara panas
a. Refluks
Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut sampai pada temperatur titik
didihnya selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang relatif
konstan dengan adanya pendingin balik.

Umumnya dilakukan

pengulangan proses pada residu pertama sampai 3-5 kali sehingga dapat
termasuk proses ekstraksi sempurna.
b. Sokhletasi
Sokhletasi adalah ekstraksi menggunakan pelarut yang selalu baru yang
umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga terjadi ekstraksi
berkelanjutan dengan jumlah pelarut yang relatif konstan dengan adanya
pendingin balik.
c. Digesti
Digesti adalah maserasi kinetik (dengan pengadukan kontinyu) pada
temperatur yang lebih tinggi dari temperatur ruangan, secara umum
dilakukan pada temperatur 40o-50oC.

10

d. Infus
Infus adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur penangas air
(bejana infus tercelup dalan penangas air mendidih), temperatur terukur
96o-98oC selama waktu tertentu (15-20 menit).
e. Dekok
Dekok adalah infus ada waktu yang lebih lama (≥ 30oC) dan temperatur
sampai titik didih air.

2.5 Pengeringan Beku (Freeze Drying)
Prinsip

kerja

Freeze

drying

meliputi

pembekuan

larutan,

menggranulasikan larutan yang beku tersebut, mengkondisikannya pada
vacum ultra-high dengan pemanasan yang sedang sehingga mengakibatkan air
pada bahan pangan tersebut akan menyublin dan akan menghasilkan produk
padat (solid product) (Ridwansyah, 2003).
Metode ini menghilangkan air melalui 3 tahap yaitu pembekuan atau
freezing dengan cara sublimasi, pengeringan primer, dan pengeringan
sekunder. Pada proses freezing sampel dibekukan pada suhu -400C, kemudian
pada pengeringan primer padatan tersebut disublimkan tanpa menjadi cair
dahulu dengan cara menurunkan tekanan udara pada ruangan sampai 0,1 bar
kemudian suhu dinaikkan dan menarik H2O ke kondensor. Kemudian pada
proses selanjutnya untuk mengangkat air yang masih tersisa, zat diuapkan

11

dengan cara biasa namun dengan tekanan udara yang sangat rendah dan suhu
lebih tinggi daripada pengeringan primer (Tambunan, 2000).

2.6 Parameter Ekstrak (DepKes RI, 2000)
a. Susut pengeringan
Susut pengeringan adalah pengukuran sisa zat setelah pengeringan pada
temperatur 105oC selama 30 menit atau sampai berat konstan, yang
dinyatakan sebagai nilai persen (%). Tujuannya untuk memberikan batasan
maksimal (rentang) tentang besarnya senyawa yang hilang pada proses
pengeringan. Nilai untuk susut pengeringan jika tidak dinyatakan lain
adalah kurang dari 10%.
b. Kadar air
Kadar air adalah pengukuran kandungan air yang berada di dalam bahan.
Tujuannya untuk memberikan batasan maksimal (rentang) tentang besarnya
kandungan air di dalam bahan. Nilai untuk kadar air sesuai dengan yang
tertera dalam monografi.
c. Kadar abu
Untuk penentuan kadar abu, bahan dipanaskan pada temperatur dimana
senyawa organik dan turunannya terdestruksi dan menguap sehingga hanya
tersisa unsur mineral dan anorganik. Tujuannya adalah untuk memberikan
gambaran tentang kandungan mineral internal dan eksternal yang berasal

12

dari proses awal sampai terbentuknya ekstrak. Nilai untuk kadar abu sesuai
dengan yang tertera dalam monografi.

2.7 Analgetik
2.7.1 Pengertian nyeri
Nyeri adalah pengalaman sensorik dan emosional yang tidak
menyenangkan dan yang berkaitan dengan (ancaman) kerusakan
jaringan. Rasa nyeri dalam kebanyakan hal hanya merupakan suatu
gejala, yang berfungsi melindungi tubuh. Nyeri disebabkan oleh
rangsangan mekanis, kimiawi atau fisis (kalor, listrik), dapat
menimbulkan kerusakan pada jaringan (Tjay & Rahardja, 2002).
Kualitas nyeri berdasarkan tempat terjadinya dibagi atas nyeri
somatik dan nyeri visceral. Nyeri somatik dibagi atas dua kualitas yaitu
nyeri permukaan dan nyeri dalam (Mustchler, 1991).
Nyeri dalam bila rasa nyeri berasal dari kulit, otot, persendian,
dan tulang. Nyeri dalam bersifat menekan dan membakar yang sukar
dilokalisasi sertag kebanyakan menyebar ke daerah sekitar. Sedangkan
nyeri permukaan bertempat pada kulit, misalnya tertusuk dengan jarum
pada kulit. Nyeri permukaan mempunyai karakter yang ringan, dapat
dilokalisasi (Mustchler, 1991).

13

Nyeri viseral atau nyeri perut adalah nyeri yang disebabkan oleh
rangsangan pada saraf nyeri di daerah visera terutama dalam rongga
dada dan perut (Mustchler, 1991).

2.7.2 Mekanisme nyeri (Guyton, 1995)
Mekanisme terdiri atas 4 proses utama, yaitu:
1. Transduksi adalah proses dimana stimulus nyeri merupakan aktivitas
elektrik reseptor terkait.
2. Transmisi, dalam proses ini terlibat tiga komponen saraf yaitu saraf
sensorik perifer yang meneruskan impuls ke medulla spinalis,
kemudian jaringan saraf yang meneruskan impuls yang menuju ke
atas (ascendens), dari medulla spinalis ke batang otak dan
hipothalamus.

Yang

terakhir

hubungan

timbal

balik

antara

hipothalamus dan cortex.
3. Modulasi yaitu aktivitas saraf untuk mengontrol transmisi nyeri. Suatu
analgetik tubuh secara selektif menghambat transmisi nyeri di medulla
spinalis. Analgetik ini diaktifkan oleh stress atau obat analgetika
seperti morfin.
4. Persepsi,

Proses

impuls

nyeri

yang

ditransmisikan

hingga

menimbulkan perasaan subyektif dari nyeri sama sekali belum jelas.
bahkan struktur otak yang menimbulkan persepsi tersebut juga tidak
jelas. Sangat disayangkan karena nyeri secara mendasar merupakan

14

pengalaman subyektif sehingga tidak terhindarkan keterbatasan untuk
memahaminya.

2.7.3 Golongan obat analgetik
Analgetik
meringankan rasa

adalah
nyeri

senyawa

yang

(Mutschler,

dalam

2007).

dosis

terapetik

Berdasarkan

kerja

farmakologinya, analgetik dibagi 2 kelompok besar, yaitu analgetik
narkotik dan analgetik non-narkotik.
a. Analgetik narkotik
Zat ini mempunyai daya penghalau nyeri yang kuat sekali dengan
titik kerja yang terletak di sistem saraf sentral, analgetik ini
umumnya menurunkan kesadaran (sifat meredakan dan menidurkan)
dan menimbulkan perasaan nyaman (euforia), serta mengakibatkan
ketergantungan fisik dan psikis (ketagihan, adiksi) bila pengobatan
dihentikan (Tjay & Rahardja, 2002).
b. Analgetik non-narkotik
Analgetik non-narkotik bersifat tidak adiktif dan kurang kuat
dibandingkan dengan analgetik narkotik. Obat-obat ini juga
dinamakan analgetik perifer, tidak menurunkan kesadaran dan tidak
mengakibatkan ketagihan secara kimiawi (Tjay & Rahardja, 2002).

15

2.7.4 Asam Mefenamat
Asam mefenamat digunakan sebagai obat analgetik. Asam
mefenamat bekerja dengan cara menghambat sintesa prostaglandin
dalam jaringan tubuh dengan menghambat enzim siklooxygenase. Efek
samping dapat

terjadi gangguan saluran cerna, antara lain iritasi

lambung, kolik usus, mual, muntah dan diare, rasa mengantuk, pusing
sakit kepala, penglihatan kabur, vertigo (Wilmana, 1995). Asam
mefenamat memiliki waktu paruh (T ½) sekitar 2 jam dan waktu puncak
2-4 jam. Ikatan protein asam mefenamat > 90% dan eliminasi ginjal
sekitar 52% (Sukandar, 2008).

2.7.5 Asam asetat
Asam asetat, asam etanoat atau asam cuka

adalah senyawa

kimia asam organik yang dikenal sebagai pemberi rasa asam dan aroma
dalam makanan. Asam cuka memiliki rumus empiris C2H4O2. Rumus ini
seringkali ditulis dalam bentuk CH3-COOH,
CH3CO2H.

Asam

asetat

murni

(disebut asam

CH3COOH,
asetat

atau

glasial)

adalah cairan higroskopis tak berwarna, dan memiliki titik beku 16,7°C.

16

2.7.6 Beberapa pengujian untuk menentukan efek analgetik (Turner, R.A,
1965)
1. Analgetik narkotik
a.

Metode tgail-clip
Dilakukan oleh Bianchi dan Franchesch ini menggunakan
rangsang tekan melalui suatu artery clip pada pangkal ekor
mencit.

b. Metode green at.al.
Ransang analgetik pada metode ini adalah tekanan yang
diberikan kepada ekor tikus menggunakan suatu tabung yang
diisi oleh suatu cairan. Tabung tersebut dihubungkan dengan
sebuah manometer untuk mengukur tekanan (dalam mm Hg).
c. Metode dengan rangsang panas (Thermal stimulus)
Metode ini dilakukan dengan cara menempatkan hewan
percobaan di atas suatu permukaan panas.
2. Analgetik non narkotik
a.

Peritoneal test (writhing test)
Pemberian secara intra peritoneal dari beberapa zat kimia, dapat
memberikan respon yang khas pada mencit, yaitu adanya
gerakan peregangan berupa konstraksi dari dinding perut,
kepala dan kaki ditarik ke belakang sehingga abdomen
menyentuh dasar dari ruang yang ditempatinya. Gejala ini

17

dinamakan writhing atau peregangan

yang dapat dihitung

secara kuantiitatif (Carvalho et.al., 1999).
b. Podolorimeter
Metode ini menggunakan arus listrik sebagai rangsang
analgetik. Mencit diletakkan pada alas yang terbuat dari logam.
Alat tersebut dialiri arus listrik yang voltasenya diketahui.
Voltase minimum yang menimbulkan respon mencicit dicatat,
kemudian voltase berangsur-angsur dinaikkan. Zat-zat yang
berefek analgetik akan menyebabkan kenaikan voltase yang
dibutuhkan untuk menimbulkan respon mencicit. Pertambahan
voltase ini diidentikan dengan efek analgetik.
c.

Rectodolorimeter
Metode ini menggunakan plate tembaga yang dihubungkan
dengan sebuah kumparan induksi. Kumparan tersebut
dihubungkan dengan sebuah elektroda tembaga berbentuk
silinder yang dimasukkan ke dalam rectum. Untuk mengukur
voltase (tegangan) listrik digunakan sebuah voltmeter dengan
sensitifitas 0,1 volt. Prosedur kerja dan pengamatan sama
seperti pada metode podolorimeter. Voltase yang dibutuhkan
untuk menimbulkan respon mencicit adalah 1 sampai 2 volt.

18

2.8 Inflamasi
2.8.1 Pengertian inflamasi
Inflamasi adalah respon terhadap cedera jaringan dan infeksi.
Ketika proses inflamasi berlangsung, terjadi reaksi vaskular dimana
cairan, elemen-elemen darah, sel darah putih dan mediator kimia
berkumpul pada tempat cedera jaringan atau infeksi. Proses inflamasi
merupakan suatu mekanisme perlindungan tubuh untuk menetralisir dan
membasmi agen-agen yang berbahaya pada tempat cedera dan
mempersiapkan keadaan untuk perbaikan jaringan (Wilmana, 1995).
Ciri khas inflamasi dikenal dengan tanda-tanda utama inflamasi, yaitu:
a. Eritema (kemerahan)
b. Edema (pembengkakan)
c. Kolor (panas)
d. Dolor (nyeri)
e. Functio laesa ( hilangnya fungsi )

2.8.2 Mekanisme inflamasi
Terjadinya inflamasi dimulai dengan adanya stimulus yang
merusak jaringan, mengakibatkan sel mast pecah dan terlepasnya
mediator-mediator inflamasi. Terjadi vasodilatasi dari seluruh pembuluh
darah pada daerah inflamasi sehingga aliran darah meningkat.
Terjadinya perubahan volume darah dalam kapiler dan venula yang

19

menyebabkan sel-sel endotel pembuluh darah meregang dan terjadi
kenaikan permeabilitas pembuluh darah serta protein plasma keluar dari
pembuluh sehingga timbul edema. Infiltrasi leukosit dengan cara
melengket pada dinding endotelium venula kemudian menuju daerah
inflamasi dan memfagositosis penyebab inflamasi (EkaPutri, 2001).

2.8.3 Golongan obat antiinflamasi
NSAID dikenal sebagai penghambat prostaglandin, mempunyai
efek analgetik dan antipiretik yang berbeda-beda tetapi terutama dipakai
sebagai agen antiinflamasi untuk meredakan inflamasi dan nyeri
(Wilmana,

1995).

Berdasarkan

mekanisme

kerjanya

obat-obat

antiinflamasi terbagi kedalam golongan :
a.

Antiinflamasi steroid
Bekerja dengan cara menghambat pelepasan prostaglandin dari selsel sumbernya, termasuk golongan obat ini antara lain :
hidrokortison,

pednison,

prednisolon,

metyl

prednisolon,

triamsinolon, deksametason dan betametason (Bowman, WC,
1980).
b.

Antiinflamasi non steroid
Bekerja dengan cara menghambat enzim siklooxygenase sehingga
konversi asam arakidonat menjadi terganggu. Termasuk golongan

20

obat ini adalah aspirin, natrim diklofenak ibuprofen dan lain-lain
(Gan, Sulistia, 1995).

2.8.4 Natrium Diklofenak
Natrium diklofenak memiliki efek sebagai antiinflamasi,
analgetik dan antipiretik. Efek sampingnya adalah gangguan saluran
cerna, perdarahan saluran cerna dan tukak lambung (Katzung, 2001).
Obat ini adalah penghambat siklooksigenase yang relatif nonselektif dan
kuat, juga mengurangi bioavailabilitas asam arakidonat (Tjay dan
Kirana, 2002). Obat ini terikat 99% pada protein plasma dan mengalami
efek lintas awal (first-pass) sebesar 40-50%. Waktu paruh natrium
diklofenak singkat yakni 1-3 jam (Wilmana, 1995).

2.8.5 Karagenan
Karagenan merupakan suatu ekstrak kering ganggang laut merah
(EkaPutri, 2001). Zat ini dapat digunakan untuk memicu terbentuknya
udem yang diinduksikan secara subplantar pada telapak kaki tikus
(Anggraini, 2008).

21

2.8.6 Pengujian efek antiinflamasi
1. Pengujian berdasarkan penghambatan radang yang ditimbulkan oleh
iritan pada telapak kaki mencit
Zat penginduksi untuk menghasilkan radang sangat mempengaruhi hasil
pengujian obat. Efek penghambatan pembentuk radang oleh obat
antiinflamasi dinilai dengan pengukuran volume telapak kaki mencit pada
selang waktu tertentu dengan menggunakan alat plethysmometer (Hamid,
2004).
2. Pengujian berdasarkan penghambatan leukosit terhadap peritonitis
Percobaan ini menggunakan 0,25 ml karagenin 0,75% dalam NaCl
fisiologis sebagai iritan yang diinjeksikan intraperitoneal, 4 jam kemudian
hewan dibedah dan cairan peritonealnya dikumpulkan lalu dicampur
dengan NaCl fisiologis dengan dapar fosfat yang bebas Ca2+ Mg2+. Total
leukosit ditentukan dalam kamar hitung Neubauer (Turner, R.A, 1965).
3. Pengujian berdasarkan penghambatan pembentukan eritema dengan
radiasi ultra violet
Pengujian ini dilakukan dengan penyinaran sinar ultra violet kulit hewan
uji yang telah dicukur rambutnya, lalu eritema yang terbentuk diamati
Penekanan respon eritema berhubungan dengan keefektifan obat yang
dipakai dalam pengobatan arthritis rematoid. Perubahan suhu kulit pada
daerah inflamasi juga dapat dipakai untuk mengukur efek obat anti
inflamasi pada inflamasi sendi karena arthritis rematoid. Dinding

22

pembuluh juga akan mengalami kebocoran terhadap protein dan hal ini
dapat digunakan untuk mengukur kemampuan obat dalam menekan efek
mediator endogen terhadap permeabilitas vaskuler. Dalam pengujian ini
biasanya digunakan zat warna biru seperti evans blue, trypan blue yang
dapat bergabung dengn protein plasma dan memperlihatkan terjadinya
perubahan permeabilitas vaskuler. Zat warna ini disuntikkan melalui
pembuluh darah ekor hewan coba. Peningkatan permeabilitas vaskuler
dapat menimbulkan kebococran protein yang telah berikatan dengan zat
warna biru, sehingga kulit bewarna biru pada daerah yang rusak. Tingkat
pembiruan

dapat

diukur

dengan

berbagai

cara,

dapat

dengan

mengekstraksi daerah kulit yang biru atau hanya diamati secara visual
(Turner, R.A, 1965).
4. Pengujian berdasarkan metode granuloma pouch
Metode ini dilakukan dengan penyuntikkan 20-25 ml udara dan sejumlah
kecil iritan ke dalam jaringan subkutan punggung tikus, yang terjadi
inflamsi yang berupa abses. Luasnya inflamasi yang terbentuk diukur 4-14
hari sesudah induksi dengan mengukur tebalnya dinding granulasi yang
terbentuk sekitar abses, ditimbang potongan granuloma (Turner, R.A,
1965).

23

5. Pengujian dengan metode pembentukan granuloma oleh cotton pellets
atau sponge (kubus busa poliuretan)
Metode ini menggunakan cotton pellets atau sponge yang ditanam secara
subkutan pada hewan coba, 5-8 hari sesudahnya cotton pellets atau sponge
dikeluarkan. Pellets kemudian diinkubasi pada suhu 37 0C selama 24 jam
lalu dikeringkan pada suhu 60 0C hingga beratnya konstan. Pertambahan
berat pada bobot keringnya menunjukkan formasi granuloma (Turner,
R.A, 1965).

BAB III
KERANGKA KONSEP KERJA

Ekstrak kering
air gambir

1.
2.
3.
4.

Serbuk

Uji penapisan fitokimia
Uji cemaran gambir (urea)
Susut pengeringan
Kadar abu

Dibuat
infusa

Larutan ekstrak
kering air gambir

Freeze
drying

Ekstrak uji
0,7; 1,4; 2,8 mg/20 gBB

Uji efek
analgetik

Ekstrak uji
3,5; 7; 14 mg/200 gBB

Uji efek
antiinflamasi

Ekstrak kering air
gambir

24

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian dilakukan di Laboratorium Kimia dan Farmakologi Jurusan
Farmasi Fakultas Kedokteran & Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri
Syarif Hidayatullah Jakarta dan Laboratorium Farmakologi UHAMKA
Jakarta. Penelitian ini dilakukan selama ± tiga bulan (Mei– Juli 2010).

4.2 Alat dan Bahan Penelitian
4.2.1 Alat penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini meliputi : (1) Neraca analitik
(Wiggen Hauser); (2) Spuit injeksi suplantar dan peroral 1 ml
(Terumo); (3) Stopwatch (Olympic); (4) Alat-alat gelas (Pyrex Iwaki
Glass); (5) Freeze drying (LIPI); (6) Plethysmometer; (7) Kandang
mencit & tikus; (8) Sonde; (9) Timbangan hewan; (10) Kapas; (11)
Lumpang dan stamfer; (12) Tissu gulung; (13) Label; (14) Botol vial;
(15) Spatel.

4.2.2 Bahan tanaman
Simplisia yang digunakan adalah bongkahan gambir yang diperoleh
dari perkebunan gambir Payakumbuh, Sumatra Barat.

25

26

4.2.3 Bahan kimia
Aquades, Asam asetat, Asam mefenamat dari PT. Kimia Farma,
Natrium Karboksimetilselulosa (NaCMC) dari PT. Brataco, Aquades,
Karagenan (LIPI), Na diklofenak dari PT. Kimia Farma, NaCl 0,9%
steril (Otsuka Pharmaceutical Indonesia), Air Raksa (Hg), Methylen
blue.

4.2.4 Bahan pereaksi
Bahan pelarut untuk ekstraksi adalah aquades.
Bahan untuk penapisan fitokimia adalah ammonia (10%, 25%), etil
asetat, HCl (1%, 1:10), pereaksi Dragendorff, pereaksi Mayer,
aquadest, lempeng magnesium, HCl pekat, butanol, larutan besi (III)
klorida (FeCl3) 1%, pereaksi Stiasny, NaOH 1 N, eter, asam asetat
anhidrat, H2SO4 pekat, pereaksi Libermann-Burchard, petroleum eter.

4.2.5 Hewan percobaan
Hewan percobaan yang digunakan dalam penelitian adalah mencit
putih jantan (Mus musculus) dan tikus putih betina (Rattus novergicus)
yang diperoleh dari Laboratorium Fakultas Kedokteran Hewan Institut
Pertanian Bogor (IPB).

4.3 Prosedur Penelitian
4.3.1 Penyiapan simplisia
Bongkahan gambir langsung digerus sampai diperoleh serbuk halus.

27

4.3.2 Pembuatan ekstrak air gambir
Pembuatan ekstrak dilakukan dengan metode infusa. Sebanyak 200
gram serbuk ekstrak air gambir dilarutkan dalam aquades secukupnya,
kemudian dididihkan selama 15 menit pada suhu 900-980 sambil
diaduk. Setelah itu, larutan gambir disaring menggunakan kapas dan
ditampung dalam botol. Selanjutnya filtrat gambir yang sudah disaring
kemudian diuapkan menggunakan freeze drying di LIPI. Dihitung hasil
rendemen ekstrak dengan rumus:

4.3.3 Uji cemaran gambir (urea)
Panaskan 500 mg dalam tabung kimia hingga meleleh dan bau
ammonia. Lanjutkan pemanasan hingga cairan keruh lalu dinginkan
dan larutkan dalam campuran 10 ml air dan 0,5 ml larutan Natrium
hidroksida P, tambahkan 1 tetes larutan tembaga (III) sulfat P; terjadi
perubahan warna violet. Larutkan 100 mg dalam 1 ml air, tambahkan 1
ml asam nitrat P; terbentuk endapan hablur putih. (Anonim, 1995).

4.3.4 Penapisan fitokimia (Fansworth,1969)

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2930 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 746 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 645 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 419 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

24 574 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 964 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 879 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 533 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 787 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 952 23