Pengaruh Kerusakan Lingkungan Terhadap Kesejahteraan masyarakat

semakin tinggi terbuka kesempatan kerjayang diperoleh masyarakat, akan semakin tinggi pula tingkat kesejahteraan masyarakat, karena sumber pendapatan masyarakat diperoleh melalui pekerjaan pada kegiatan penambangan galian C tersebut.

4.7.2 Pengaruh Kerusakan Lingkungan Terhadap Kesejahteraan masyarakat

Hasil dari uji koefisien karelasi pengaruh kerusakan lingkungan terhadap kesejahteraan masyarakat dapat disajikan pada table 4.30 berikut ini. Table 4.30.Hasil estimasi X 2 terhadap Y Variabel Koefisien Regresi t Sig hitung Konstanta -5,336 -0,707 0,481 Kerusakan Lingkungan X 2 1,892 1.585 0,116 R = 0,488 R Square = 0,238 Adjusted R Squared = 0,230 Sumber : data diolah 2012 Koefisien korelasi kerusakan lingkungan mempunyai hubungan kuat atau positif dan tidak signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat. Besaran hubungan korelasinya sedang dalam hal kerusakan lingkungan terhadap kesejahteraan masyarakat adalah sebesar 0,488. Dengan demikian, tingkat kesejahteraan masyarakat yang dipengaruhi oleh kerusakan lingkungan sebesar 0,488, sedangkan sisanya 51 dijelaskan faktor lain di luar model. Hasil ini menujukkan bahwa masyarakat kurang peduli dengan kondisi lingkungan mereka, karena sumber pendapatan mereka dari bekerja sebagai buruh penambangan galian bukan sebagai petani atau pekebun. . Besaran nilai regresi 1,892 ini membuktikan bahwa dengan ada kegiatan penambangan galian C didaerah mereka berarti semakin tinggi kerusakan lingkungan oleh masyarakat, akan semakin tinggi pula tingkat kesejahteraan Universitas Sumatera Utara masyarakat, karena sumber pendapatan masyarakat diperoleh melalui pekerjaan pada kegiatan penambangan galian C tersebut. 4.7.3 Pengaruh Terbukanya lapangan kerja dan kerusakan lingkungan terhadap Kesejahteraan Masyarakat Untuk melihat hasil estimasi ke dua variabel dari kegiatan penambangan galian C pengaruh terbukanya lapangan kerja dan kerusakan lingkungan terhadap kesejahteraan masyarakat dapat diestimasi dari hasil regresi koefisien diterminasi atau secara menyeluruh dapat disajikan pada table 4.31 sebagai berikut. Table 4.31.Hasil estimasi X 1 , X 2 Variabel terhadap Y Koefisien Regresi t Sig hitung Konstanta -15,826 -2,635 0,010 Terbukanya lapangan kerja X 1 1,756 5,001 0,000 Kerusakan Lingkungan X 2 0,634 1,585 0,116 R = 0,632 R Square = 0,400 Adjusted R Squared = 0,387 F = 30,979 hitung Sig = 0,000 Sumber : data diolah 2012. Koefisien Determinasi R 2 adalah untuk mengukur seberapa besar kemampuan dari model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Dalam hal ini keofisien determinasi yang digunakan adalah Adjusted R Square yang telah disesuaikan adjusted- R 2 Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh hasil nilai adjusted R . 2 Square sebesar 0,387. Hal ini menunjukkan bahwa hubungan dinyatakan lemah dalam kegiatan penambangan galian C yang terdiri dari variabel terbukanya lapangan kerja, kerusakan lingkungan berpengaruh positif dan signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat, sedangkan sisanya 61 dijelaskan oleh variabel lainnya yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Universitas Sumatera Utara Secara koefisien diterminasi kegiatan penambangan galian C yang terdiri dari variabel terbukanya lapangan kerja, kerusakan lingkungan berpengaruh positif dan signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat. Besaran diterminasiR 2 Sedangkan sisanya dipengaruhi oleh faktor lain di luar model. model simultan ini terjadi secara signifikan. Hal ini dapat dilihat dari probability sig 0,000 atau p 0,05. Pengujian signifikansi lebih lanjut diteruskan dengan pengujian individual melalui parameter statistik t. Pada variabel terbukanya lapangan kerja berpengaruh positif dan signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari probability sig atau 0,05. Besaran pengaruh terbukanya lapangan kerja terhadap kesejahteraan masyarakat adalah sebesar 0,516. Besaran nilai ini membuktikan bahwa tinggi rendahnya terbukanya lapangan kerja tidak signifikan berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraan masyarakat.Jadi dalam hal ini pemerintah tidak terlalu menitik-beratkan penerimaan daerah melalui penambangan galian ini, karena kegiatan penambangan galian C ini kurang memberikan dampak positif terhadap kesejahteraan masyarakat.Dengan demikian, hipotesis penelitian yang menyatakan bahwa kegiatan penambangan galian C berpengaruh negatif dan signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat tidak diterima atau dengan kata lain penelitian ini menolak H adalah 0,387 merupakan kontribusi dari variabel terbukanya lapangan kerja dan kerusakan lingkungan terhadap kesejahteraan masyarakat. a dan menerima H Pada variabel kerusakan lingkungan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap kesejahteraan masyarakat. Hal ini dapat dilihat dari probability sig atau 0,05. Besaran pengaruh kerusakan lingkungan terhadap kesejahteraan masyarakat adalah sebesar 0,164. Besaran nilai ini membuktikan bahwa semakin rendahnya kerusakan 0. Universitas Sumatera Utara lingkungan akan semakin meningkatnya tingkat kesejahteraan masyarakat. Dalam kondisi ini, pemerintah harus mampu menjaga lingkungan dari kerusakan, sehingga tingkat resiko yang dihadapi masyarakat akan semakin rendah, dan pada akhirnya masyarakat memiliki banyak waktu dan kesempatan memanfaatkan lingkungan seperti bertani, berkebun dan lain sebagainya sebagai sumber pendapatan mereka. Dengan demikian, hipotesis penelitian yang menyatakan bahwa kerusakan lingkungan berpengaruh negatif terhadap kesejahteraan masyarakat tidak diterima atau dengan kata lain hipotesis penelitian ini menolak H a dan menerima H o

4.7.4. Pengaruh Tidak Langsung Indirect Effect dan Jumlah total pengaruh Total Effect.


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

92 2531 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 654 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 558 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 356 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 483 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 819 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 727 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 453 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 660 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 805 23