Metode Pengumpulan Data Opimization of skipjack tuna fisheries development in East Lombok District West Nusa Tenggara Province

3.2 Metode Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini yaitu metode penelitian survei. Menurut Singarimbun dan Effendi 1995, penelitian survei adalah penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpul data yang pokok. Gulo 2002 menambahkan bahwa terdapat beberapa ciri-ciri dari penelitian survei, diantaranya adalah: a. Dipakai pada sampel yang mewakili populasi, khususnya probabilistic sampling; b. Tanggapan respons didapatkan secara langsung dari responden; c. Karena biasanya survei dipakai pada sampel yang mewakili populasi, maka metode itu lebih disukai jika ingin ditarik kesimpulan dari sampel. Penggunaan metode survei melibatkan banyak responden, dan mencakup area yang lebih luas dibandingkan dengan metode lainnya; d. Survei dilaksanakan dalam situasi yang alamiah. Biasanya responden dikunjungi di kantor atau di rumah untuk dimintai informasi. Responden tidak perlu direpotkan dengan keharusan untuk menghadiri acara tertentu. Pada metode penelitian survei dilakukan penyelidikan yang diadakan untuk memperoleh fakta-fakta dari gejala-gejala yang ada dan mencari keterangan- keterangan secara faktual, baik tentang institusi sosial, ekonomi, atau politik dari suatu kelompok ataupun suatu daerah. Dalam metode survei juga dilakukan evaluasi serta perbandingan-perbandingan terhadap hal-hal yang telah dikerjakan orang dalam menangani situasi atau masalah yang serupa dan hasilnya dapat digunakan dalam pembuatan rencana dan pengambilan keputusan di masa mendatang Nazir 1988.

3.3 Metode Pengumpulan Data

Data yang dikumpulkan untuk penelitian ini ada dua jenis yaitu data sekunder dan data primer. Data sekunder diperoleh dari beberapa pihak terkait seperti Dinas Kelautan dan Perikanan DKP Provinsi NTB, DKP Kabupaten Lombok Timur, BAPPEDA Provinsi NTB dan PPP Labuhan Lombok serta penelusuran pustaka. Data primer diperoleh dari nelayan di wilayah Kabupaten Lombok Timur, khususnya nelayan-nelayan di PPP Labuhan Lombok, serta beberapa pihak terkait lainnya. Secara umum, jenis dan sumber data sekunder dan data primer yang dikumpulkan disajikan pada Tabel 1. Tabel 1 Jenis dan sumber data yang akan dikumpulkan selama penelitian Jenis Data Data yang Dibutuhkan Sumber Data Data sekunder Jenis alat tangkap yang menangkap ikan cakalang DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur, BAPPEDA Provinsi NTB Produksi ikan cakalang per alat tangkap per tahun selama 5 tahun DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur, kantor PPP Labuhan Lombok Nilai produksi ikan cakalang DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur, Kantor PPP Labuhan Lombok Ketersediaan BBM per tahun dan penggunaan BBM oleh unit penangkapan ikan cakalang per tahun DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur, Kantor PPP Labuhan Lombok Jumlah nelayan perikanan cakalang di Kabupaten Lombok Timur DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur, Kantor PPP Labuhan Lombok Kondisi umum Kabupaten Lombok Timur BAPPEDA Provinsi NTB Kondisi umum PPP Labuhan Lombok Kantor PPP Labuhan Lombok Data primer Deskripsi alat tangkap untuk ikan cakalang Nelayan di PPP Labuhan Lombok Produksi ikan cakalang per trip per musim penangkapan Nelayan di PPP Labuhan Lombok Nilai produksi ikan cakalang per kg per musim penangkapan Nelayan di PPP Labuhan Lombok, Kantor PPP Labuhan Lombok, DKP Provinsi Nusa Tenggara Barat, DKP Kabupaten Lombok Timur Penggunaan BBM per unit penangkapan ikan per trip Nelayan di PPP Labuhan Lombok Deskripsi unit penangkapan ikan cakalang Nelayan di PPP Labuhan Lombok Lanjutan Tabel 1 Jenis Data Data yang Dibutuhkan Sumber Data Data primer Biaya retribusi, biaya surat ijin penangkapan, dan lain-lain per trip per unit penangkapan ikan Nelayan di PPP Labuhan Lombok Faktor internal dan faktor eksternal yang mendukung pengembangan perikanan cakalang Pihak terkait di DKP Kabupaten Lombok Timur, kantor PPP Labuhan Lombok, serta nelayan di PPP Labuhan Lombok Metode pengumpulan data untuk data primer dilakukan dengan menggunakan purposive sampling. Metode sampling ini mengambil sampel secara sengaja yang dirasa dapat mewakili populasi sehingga tujuan yang diinginkan tercapai Mangkusubroto dan Trisnadi 1985. Populasi yang diteliti merupakan nelayan di wilayah Kabupaten Lombok Timur, khususnya di PPP Labuhan Lombok. Adapun nelayan tersebut yaitu nelayan pancing tonda. Pemilihan nelayan pancing tonda dikarenakan penangkapan cakalang di wilayah Kabupaten Lombok Timur dilakukan dengan menggunakan alat tangkap tersebut. Selain itu, responden yang digunakan pada penelitian ini yaitu pengelola PPP Labuhan Lombok serta stakeholder perikanan cakalang di Kabupaten Lombok Timur. Wawancara kepada nelayan pancing tonda di PPP Labuhan Lombok dilakukan dengan menggunakan kuesioner. Nelayan pancing tonda yang diwawancara adalah nelayan pancing tonda yang berada di dermaga PPP Labuhan Lombok pada saat penelitian dilakukan. Jumlah nelayan yang diwawancara yaitu 10 orang. Perlu diinformasikan bahwa nelayan pancing tonda yang diwawancara adalah nelayan pancing tonda yang menjabat sebagai nahkoda dan atau pemilik kapal pada satu unit penangkapan ikan pancing tonda sehingga informasi mengenai unit penangkapan ikan tersebut diperoleh dengan jelas dan akurat. Informasi lain yang berhubungan dengan penelitian ini, terutama mengenai faktor internal dan faktor eksternal dari kegiatan pengembangan perikanan cakalang di Kabupaten Lombok Timur diperoleh dari pengamatan langsung dilapangan serta wawancara secara tidak langsung kepada pengelola PPP Labuhan Lombok, staf DKP Provinsi NTB dan nelayan pancing tonda di PPP Labuhan Lombok.

3.4 Metode Analisis Data

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3873 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1029 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1215 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1086 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1319 23