Urgensi Penyusunan Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan

xxiii

B. Urgensi Penyusunan Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan

Pornoaksi Peraturan perundang-undangan yang ada belum secara tegas mendefinisikan pornografi. Baik di dalam KUHP, dan peraturan perundang-undangan yang menyebut-nyebut istilah “pornografi” yakni Undang-undang No. 40 Tahun 1999 tentang Pers, dan Undang-undang No. 32 Tahun 2002 tentang Penyiaran, definisi “pornografi” tidak ada. Sedangkan menurut sosiolog Prof. Dr. Leke Sartika Iriany, Dra, M.S., menyatakan bahwa negara sudah memiliki aturan yang dapat menanggulangi masalah pornografi dan pornoaksi, yaitu KUHP Pasal 282 dan 533, serta Undang- undang Pokok Pers No. 401999 Pasal 5 dan 13. 17 Dengan demikian, perangkat hukum yang menangani masalah pornografi sudah ada, sehingga tidak perlu adanya lagi disusun Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi. Padahal, semua peraturan perundang-undangan tersebut sangat diperlukan dalam menangani masalah pornografi di media massa dan bentuk-bentuk pornografi lainnya. Pada era globalisasi dan perkembangan teknologi informasi dan komunikasi yang semakin cepat sekarang ini, apabila tidak ada undang- undang yang secara khusus mendefinisikan “pornografi”, dikuatirkan upaya penegakan hukum akan terus mengalami banyak kesulitan, seperti yang terjadi selama ini. 18 17 Yeyet Suprianawati, Observasi Menyikapi Pornografi dan Pornoaksi Bandung: Simbiosa Rekatama Media, 2006, h.35-36. 18 Naskah Akademik Rancangan Undang-undang Pornografi, diakses tanggal 15 Januari 2009, Pukul 11.00 Wib. xxiv Kehadiran Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi ini bukan untuk golongan tertentu, tapi seluruh rakyat Indonesia. Oleh karena itu sudah selayaknya pemerintah turut campur. Apabila rancangan undang-undang ini disahkan, Undang-undang ini harus mampu mengayomi dan menguntungkan seluruh lapisan masyarakat Indonesia, sebagai benteng pertahanan moral bangsa yang tidak ternilai harganya. 19 Rancangan Undang-undang tentang Pornoaksi diharapkan bisa memberikan kontribusi bagi upaya pengintegrasian masalah pelanggaran kesusilaan kedalam suatu sistem hukum yang terpadu yang menyangkut media massa, media elektronik, dan pariwisata ke dalam pembangunan moral bangsa. Pembuatan Undang-undang tentang Kependudukan juga memiliki makna sebagai suatu usaha memberikan koridor hukum bagi perkembangan teknologi komunikasi yang saat ini semakin cepat terjadi. Berdasarkan diskusi dengan berbagai narasumber, maka manfaat undang-undang tentang pornoaksi antara lain: 1. Memberikan kepastian dan jaminan hukum mengenai pelanggaran kesuilaan, karena peraturan perundang-undangan yang ada di Indonesia sampai saat ini belum memadai. 2. Memberikan akses yang luas kepada masyarakat untuk mendapatkan perlindungan hukum terdapat hal-hal yang dinilai melanggaraan norma-norma kesopanan dan kesuilaan, sebagai bentuk pengakuan terhadap hak atas penghidupan yang layak bagi kemanusiaan. 3. Meningkatkan mutu perencanaan dan kebijakan kependidikan yang komprehensif yang mencakup segenap matra yang mungkin melalui 19 Ibid, xxv pengaturan terhadap sosialisasi nilai-nilai kepatutan, relativitas budaya dalam masyaarakat majemuk, dengan perspektif 1 pembangunan berkelanjutan sustainable development, dalam arti pengakuan atas nilai budaya masyarakat; 2 perspektif gender gender perspective, terutama penghormatan atas harkat dan martabat wanita; dan 3 hak asasi manusia human right. 4. Memberikan pedoman bagi penegak hukum dan instansi lain yang berwenang terhadap penanganan masalah pornografi dan pornoaksi, baik dipusat ataupun didaerah sesuai dengan kewenangannya, sebagai bentuk pemenuhan hak asasi manusia. 20

C. Pasal-pasal yang bermasalah dalam Rancangan Undang-undang Anti

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3879 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1032 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 926 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 776 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1219 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 807 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1089 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1321 23