Ruang Lingkup Pembahasan Sistematika Penulisan

x 1. Bagaimana Media Indonesia dan Republika mendefinisikan masalah dalam pemebritaan Pro Kontra Undang-undang Pornografi? 2. Bagaimana Media Indonesia dan Republika memperkirakan sumber masalah dalam pemberitaan Pro Kontra Undang-undang Pornografi? 3. Bagaimana Media Indonesia dan Republika membuat keputusan moral terhadap pemberitaan Pro Kontra Undang-undang Pornografi? 4. Bagaimana Media Indonesia dan Republika menekankan penyelesaian dalam pemberitaan Pro Kontra Undang-undang Pornografi?

C. Ruang Lingkup Pembahasan

Ruang lingkup dalam penelitian ini dilaksanakan bertujuan melihat bagaimana berita itu dikemas atau dibentuk dan dikonstruksi oleh media. Analisis ini terdiri dari pengumpulan data, analisis data, dan pemaparan hasil penelitian. Dari hasil akhir pengolahan data dan konstruksi tersebut adalah adanya bagian yang ditonjolkan oleh kedua media tersebut. Akibatnya khalayak dapat dan lebih mudah mengingat aspek-aspek tertentu yang disajikan oleh media. Menjabarkan beberapa hasil temuan dengan menggunakan analisis framing Robert N. Entman. Langkah-langkah penelitian dari konsep Robert Entman meliputi: ‹ Define Problems Pendefinisian Masalah, merupakan elemen yang pertama kali dapat dilihat sebagai framing. Elemen ini merupakan master atau bingkai utama, menekankan bagaimana suatu peristiwa dipahami didefinisikan oleh wartawan. xi ‹ Diagnosa Couse Memperkirakan Penyebab Masalah, merupakan elemen framing yang digunakan untuk membingkai siapa yang dianggap sebagai aktor dari suatu peristiwa. Penyebab di sini dapat berarti siapa who, namun dapat juga berarti apa what. ‹ Make Moral Judgement Membuat Pilihan Moral adalah merupakan elemen framing yang dipakai untuk membenarkan atau memberikan argumentasi pada pendefinisian masalah yang sudah dibuat. ‹ Treatment Recomendation Menekankan Penyelesaian, elemen ini dipakai untuk menilai apa yang dikehendaki oleh wartawan, maksudnya jalan apa yang dipilih oleh wartawan untuk menyelesaiakn suatu masalah. Penyelesaian ini tentu saja bergantung pada bagaimana peristiwa tersebut dipahami, siapa yang menjadi aktor penyebabnya, dan bagaimana argumen yang diajukan.

D. Tujuan dan Manfaat

1. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui, menjelaskan, mengembangkan, dan mendeskripsikan mengenai analisis framing harian Media Indonesia dan Republika dalam Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak.

2. Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian ini yaitu:

a. Manfaat Akademis

Manfaat yang ingin dicapai ialah berpusat pada pengembangan ilmu pengetahuan, memperkuat khazanah keilmuan dan memberikan literatur yang xii memadai tentang Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak dengan menggunakan analisis framing yang memusatkan pada pemaknaan atas suatu peristiwa dalam teks berita.

b. Manfaat Praktis

Kajian tentang frame surat kabar dalam mengemas suatu berita diharapkan dapat memberikan kontribusi positif penulis dalam beranalisis dewasa ini, khususnya bagi mahasiswa untuk dapat berkembang dan melakukan penelitian selanjutnya sehingga akan memberikan sumbangan yang berarti bagi perkembangan beranalisis. Selain itu, juga mendorong agar para peneliti teks berita berikutnya untuk mulai menekuni analisis framing framing analysis dalam mengkaji suatu teks berita khususnya dalam beranalisis framing.

c. Tinjauan Kepustakaan

Penelitian skripsi ini yang berjudul Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak Analisis Framing terhadap Pemberitaan Media Indonesia dan Republika. Ini dibuat dari kondisi pemberitaan media cetak yang cenderung menonjolkan aspek-aspek tertentu dari realitas isu. Selain itu, kajian dalam framing terhadap kontradiktif permasalahan dengan substansi dan proseduralnya Undang-undang Pornografi yang tidak perlu disahkan. Sehingga penulis merasa tertarik untuk lebih dalam meneliti kajian ini. Adapun literatur kepustakaan yang penulis gunakan untuk penelitian skripsi ini antara lain: 1. Analisis Teks Media Suatu Pengantar untuk Analisis Wacana, Semiotik, dan Analisis Framing. Buku ini ditulis oleh Alex Sobur dan diterbitkan PT Remaja Rosdakarya pada tahun 2006. Buku ini menjelaskan dengan xiii lengkap tentang Analisis Wacana, Semiotik, dan Analisis Framing. Dalam analisis framing dengan lengkap pula menjelaskan model-model Zhongdan Pan dan Gerald M. Kosicki, Gamson dan Modigliani, dan Robert N. Entman. 2. Analisis Framing Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media. Buku ini ditulis oleh Eriyanto dan diterbitkan PT Lkis Pelangi Aksara pada tahun 2007. Buku ini menjelaskan dengan lengkap tentang konstruksi framing, ideologi, dan politik media. 3. Manajemen Public Relations dan Media Komunikasi. Buku ini ditulis oleh Ruslan Rosady dan diterbitkan PT Raja Grafindo Persada pada tahun 1998. Buku ini menjelaskan dengan lengkap pengertian dari media massa yang merupakan bagian dari media cetak. 4. Kebertubuhan Perempuan dalam Pornografi. Buku ini ditulis oleh Syarifah dan diterbitkan Yayasan Kota Kita pada tahun 2006. Buku ini menjelaskan tentang perempuan dan pornografi melalui pendekatan humanistis dan filosofis. Adapun setelah penulis mengadakan suatu kajian kepustakaan penulis akhirnya menemukan beberapa skripsi yang memiliki judul yang hampir sama dengan penulis teliti judul tersebut adalah Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi dalam Perdebatan Tokoh Politik skripsi hanya melihat dari segi dan dalam proses terbentuk Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi oleh ranah politik. xiv Sedangkan skripsi penulis membahas tentang Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak Analisis Framing terhadap Pemberitaan Media Indonesia dan Republika maksud pengkajian ini adalah agar dapat diketahui bahwa apa yang penulis teliti sekarang tidak sama dengan skripsi yang lain.

E. Metodologi penelitian

Penelitian ini melalui pendekatan kualitatif yaitu sebuah penelitian yang berupaya mengumpulkan data, mengolah data, dan menganalisis data secara kualitatif dan meliputi dua koran nasional yang beredar di Jakarta, yakni Harian Media Indonesia dan Republika yang memilih berita tentang Pro Kontra Undang- undang Pornografi di Media Cetak Edisi 31 Oktober – 5 November 2008. Dalam suatu objek analisis dalam pendekatan kualitatif adalah makna dari gejala-gejala sosial dan budaya dengan menggunakan kebudayaan dari masyarakat bersangkutan untuk memperoleh gambaran kategorisasi tertentu. 5 Jenis Penelitian Penulis dalam penelitian ini menggunakan analisis framing. Yang dimaksud dengan analisis framing adalah pendekatan untuk melihat bagaimana realitas itu dibentuk dan dikonstruksi oleh media. 6 Sehingga framing pada akhirnya menentukan bagaimana realitas itu hadir di hadapan pembaca. Framing dapat mengakibatkan suatu peristiwa yang sama dapat menghasilkan suatu peristiwa yang sama dapat menghasilkan berita yang secara radikal berbeda apabila 5 Burhan Burgin, Sosiologi Komunikasi, Jakarta: Prenata Media Group, 2007, h.337- 338. 6 Eriyanto, Analisis Framing Konstruksi, Ideologi, dan Politik Media, Jakarta: PT LKiS Pelangi Aksara, 2007, h.66. xv wartawan mempunyai frame yang berbeda ketika melihat peristiwa tersebut dan menuliskan pandangannya dalam berita. 7 Dalam hal ini juga analisis framing merupakan pendekatan untuk mengetahui bagaimana perspektif atau cara pandang yang digunakan oleh wartawan ketika menyeleksi isu dan menulis berita. Adapun tahapan-tahapan dalam penelitian ini sebagai berikut :

1. Pengumpulan Data

a. Observasi Teks Sebagai metode ilmiah, observasi adalah suatu cara penelitian untuk memperoleh data dalam bentuk pengamatan dan pencatatan dengan sistematis fenomena yang diselidiki. Dalam hal ini, penulis hanya mengamati mengobservasi suatu pemberitaan Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak dalam Harian Media Indonesia dan Republika. b. Wawancara Untuk mendapatkan data yang dibutuhkan maka peneliti menggunakan teknik pengumpulan data dengan metode wawancara. Yaitu merupakan teknik yang sangat tepat dalam penelitian, karena penulis dapat memperoleh jawaban secara langsung sehingga memudahkan pengumpulan data. Wawancara ini juga merupakan cara yang peneliti gunakan dalam rangka mengumpulkan data dengan tanya jawab sepihak dengan media cetak yang dikerjakan secara sistematis dan berlandasan kepada tujuan penelitian. 7 Ibid, h.82. xvi c. Pengolahan Data Dalam pengolahan data kemudian data diolah dengan menggunakan tabel- tabel yang merujuk pada konsep model Robert N. Entman. Dari penyajian tabel tersebut akan tampak mengenai perbedaan kedua berita mengenai Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak berdasarkan rumusan-rumusan masalah.

2. Teknik Analisis Data

Menafsirkan dan memetakan perbedaaan bingkai atau frame dari kedua Harian Media Indonesia dan Republika berdasarkan model analisis framing yang digunakan. Analisis data terdiri atas pengkategorian, pentabulasian, ataupun pengkombinasian kembali bukti-bukti untuk merujuk proposisi awal suatu penelitian. Menganalisa bukti studi kasus adalah suatu hal yang sulit karena strategi dan tekniknya belum teridentifikasikan secara memadai di masa lalu. 8 Menurut Patton analisis data adalah proses mengatur urutan data, mengorganisasikannya ke dalam suatu pola, kategori, dan satuan uraian dasar. 9 Penulis melakukan analisis framing terhadap praktek keredaksian, yaitu mengamati dan mewawancarai bagaimana pekerja media tersebut memproduksi berita seputar Pro Kontra Undang-undang Pornografi di Media Cetak ini. Dengan Robert K. Yin, Studi Kasus Desain dan Metode Jakarta: PT Raja Grafindo Persada, 2004, h.133. 9 Lexy J. Moleong, Metodologi Peneltian Kualitatif Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 1997, h.103. xvii begitu diharapkan penulis mampu mengidentifikasi terhadap gejala-gejala yang mengarah kepada mekanisme konstruksi dalam produksi berita kasus Pro Kontra Undang-undang Pornografi yang ditampilkan oleh Media Indonesia dan Republika .

3. Tempat dan Waktu Penelitian

Tempat penelitian ini adalah kantor redaksional Harian Media Indonesia yang beralamat Kompleks Delta Kedoya, Jl. Pilar Raya Kav. A-D, Kedoya Selatan, Kebun Jeruk, Jakarta Barat 11520, dan kantor Koran Republika yang beralamat Jl. Warung Buncit Raya No.37 Jakarta Selatan serta perpustakaan sebagai tempat pengumpulan data-data, dokumen, arsip, dan data kepustakaan lainnya. Dengan segala pertimbangan dan persiapan yang harus dilakukan untuk penelitian ini maka waktu pelaksanaan penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Desember - Maret 2009.

4. Pencatatan Data

Penulis melakukan pengamatan dan pencatatan data terhadap keredaksian media cetak yaitu Media Indonesia dan Republika. Penggunaan tape recorder adalah yang digunakan dalam pencatatan data yang paling menonjol. Dalam menggunakan tape recorder mempunyai keuntungan yang dapat diamati, dan didengar secara berulang-ulang sehingga apa yang diragukan dalam penafsiran dapat dicek kembali dengan memutarkan kaset rekaman yang ada. Tape recorder memberikan dasar dalam pengecekan hasil kesahihan dan keandalan rekaman. 10 10 Ibid, h.130. xviii Kelemahan dalam penggunaan alat elektronik seperti memakan waktu dan biaya. Sampai sejauh ini, masih menitik beratkan cara mengumpulkan data melalui pengamatan berperan serta dan wawancara.

5. Keabsahan Data

Dalam keabsahan data penulis menggunakan ketekunan pengamatan karena unsur-unsur ini masih berkaitan dengan persoalan atau isu yang sedang terjadi dan kemudian memusatkan diri pada hal-hal tersebut secara rinci. Dari pengamatan terhadap isu yang diangkat oleh Media Indonesia dan Republika bisa diamati dengan ketekunan pengamatan secara mendalam. Sehingga bisa dilihat mengenai isu yang di tampilkan oleh kedua media tersebut. 11 Kekurangan tekunan pengamatan bisa terjadi apabila disebabkan oleh tekanan subjek atau karena tidak terbuka terhadap isu yang ada. Persolan itu, bisa terjadi apabila subjek tidak jujur, ketakutan berita yang diangkat, atau berpura- pura tidak bisa berkomentar karena isu tersebut sensitif dan dia tidak mau menanggapi apakah mendukung atau menolak terhadap isu yang diangkat.

F. Sistematika Penulisan

Agar penulisan skripsi ini bersifat sistematis, maka penulis membaginya menjadi 5 lima bab, yang pada tiap-tiap babnya terdiri dari sub-sub bab. Adapun sistematika penulisannya adalah sebagai berikut: BAB 1. Di dalamnya menguraikan tentang Latar Belakang Masalah Penelitian, Pembatasan dan Perumusan Masalah, Tujuan dan Manfaat 11 Ibid, h.177 xix Penelitian, Tinjauan Pustaka, Metodologi Penelitian, dan Sistematika Penulisan. BAB II. Berisi tentang Sejarah terbentuknya Undang-undang Pornografi Pengertian Pornografi, Urgensi Penyusunan RUU Anti Pornografi dan Pornoaksi, Pasal-pasal yang bermasalah dalam RUU APP, Media Massa, Framing, Konsep Framing, dan Proses Framing. BAB III. Gambaran Umum Media Cetak Harian Media Indonesia dan Republika , Sejarah Singkat dan Perkembangan Media Indonesia dan Republika , Visi, dan Misi Media Indonesia dan Republika, Struktur Redaksional Media Indonesia dan Republika, Mekanisme Kerja Redaksi Media Indonesia dan Republika. BAB IV. Temuan dan Hasil Penelitian, Framing Koran Media Indonesia dan Republika , Hasil Penelitian Analisis Berita Analisis Framing Pemberitaan Media Indonesia dan Republika, Analisis Perbandingan Framing Pemberitaan Media Indonesia dengan Republika, Persamaan Framing Media Indonesia dengan Republika, Perbedaan Framing Media Indonesia dengan Republika dan perbedaan Framing kedua media. BAB V. Penutup, Kesimpulan, dan Saran. xx

BAB II KAJIAN TEORETIS

A. Sejarah Undang-undang Pornografi Pengertian Pornografi

Pembahasan Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi RUU APP sudah dimulai tahun 1997 di DPR-RI. Mengenai Rancangan Undang- undang Anti Pornografi dan Pornoaksi ini mengemuka di awal tahun 2006 ketika DPR-RI akan menggodok rencana ini untuk segera disahkan menjadi Undang- undang. Dalam perjalanannya, draf Rancangan Undang-undang Anti Pornografi dan Pornoaksi pertama kali diajukan pada tanggal 14 Februari 2006 yang berisi 11 Bab dan 93 Pasal. Pada draf kedua, beberapa pasal yang kontroversi dihapus sehingga kini tersisa 8 Bab dan 82 Pasal. Namun begitu, isu ini sudah sejak lama digulirkan, tetap saja menimbulkan kontroversi di kalangan masyarakat maupun seniman, baik mengenai definisi maupun isi, hingga perlu atau tidaknya Undang- undang ini ada. 12 Di antara pasal yang dihapus pada rancangan kedua adalah pembentukan badan anti pornografi dan pornoaksi nasional, selain itu juga rancangan kedua juga mengubah definisi pornografi dan pornoaksi. Karena definisi ini dipermasalahkan, maka disetujui untuk menggunakan definisi pornografi yang berasal dari bahasa Yunani, yaitu “Porne” pelacur dan graphos gambaran, atau tulisan yang secara harfiah tulisan atau gambar tentang pelacur. 13 12 Agung Sasongko, Wawancara Wakil Ketua Pansus RUU Pornografi, DPR RI Nusantara 1 Lt. 5, Jakarta, 25 September 2008 dan Ali Mochtar Ngabalin, Wawancara Anggota Pansus RUU Pornografi, DPR RI Nusantara 1 Lt.21, Jakarta, 20 November 2008 13 www. DetikNews. com, diakses Tanggal 12 Januari 2009, Pukul 20.00 Wib.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3879 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1032 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 926 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 776 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1219 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 807 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1090 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1321 23