Pengaruh Pengawasan Terhadap Efisiensi Kerja Pada PT Indah Sakti Motorindo

SKRIPSI

PENGARUH PENGAWASAN TERHADAP EFISIENSI KERJA PADA
PT INDAH SAKTI MOTORINDO
MEDAN

Oleh :
Saumanda Tazilio Ierhasy
070502064

PROGRAM STUDI STRATA I MANAJEMEN
DEPARTEMEN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2011

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Judul penelitian yaitu “Pengaruh Pengawasan Terhadap Efisiensi Kerja
Pada PT Indah Sakti Motorindo”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
dan menganalisis pengaruh Pengawasan terhadap Efisiensi Kerja Karyawan PT
Indah Sakti Motorindo.
Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksplanatori yaitu penelitian yang
menganalisis hubungan-hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya
atau bagaimana suatu variabel mempengaruhi variabel lainnya.
Teknis analisis data yang digunakan yaitu analisis deskriptif dan uji regresi
linier sederhana yang terdiri dari uji-t dan uji koefisien determinasi (R2).
Pengerjaan metode analisis data menggunakan SPSS 16.0 for Windows. Data yang
digunakan adalah data primer dan sekunder. Penelitian ini menggunakan 43
responden sebagai sampel penelitian.Metode penarikan sampel yang digunakan
adalah sensus.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa variabel pengawasan secara
simultan berpengaruh positif dan signifikan terhadap efisiensi kerja PT Indah
Sakti Motorindo. Berdasarkan uji signifikan parsial (uji-t) menunjukkan bahwa
variabel pengawasan berpengaruh positif dan signifikan terhadap efisiensi kerja
karyawan.

Kata kunci:pengawasan, efisiensi kerja karyawan

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT

The title of this research is "The Effect of Monitoring to Work Efficiency
At PT Indah Sakti Motorindo”. This research aim to define and analyze the
influence of Monitoring to Employees Work efficiency at PT. Indah
SaktiMotorindo.
This reseach is an explanatory research type, which is analyze the
relationship between a variable with another variable or how a variable affects
other variables.
Technicalof data analysis using descriptive analysis, simple linear
regression which is t-test and coefficient of determination (R2) test.The method of
data analysis is using SPSS 16.0 for Windows. The data are used primary and
secondary data. This research took 43 respondents as sample.The sampling
method is using census.
The results of this research showed that the variables of monitoring the ad
simultaneously has positive and significant influence on the work efficiency at
PT. Indah Sakti Motorindo. Based on partial significance test (t-test) showed that
monitoring has a positive and significant influence on work efficiency.
Keyword: monitoring, work efficiency.

Universitas Sumatera Utara

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga peneliti dapat menyelesaikan
skripsi ini dengan baik. Shalawat dan salam penulis hadiahkan kepada Nabi
Muhammad SAW. Penulisan skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk
menyelesaikan pendidikan di Fakultas Ekonomi

Universitas Sumatera Utara

untuk memperoleh gelar Strata 1 (S-1) Ekonomi Manajemen.
Peneliti khusus mempersembahkan skripsi ini teruntuk kedua orang tua
tercinta: Ayahanda Prof. Dr. lic. rer. reg. Sirojuzilam, SE dan Ibunda Dertawaty
Ginting. Terima kasih atas kasih sayang dan do’a yang tulus dan tidak pernah
putus untuk peneliti. Peneliti juga ingin mengucapkan terima kasih kepada pihakpihak yang telah membantu, antara lain:
1.

Bapak Drs. Jhon Tafbu Ritonga, M.Ec selaku Dekan Fakultas Ekonomi
Universitas Sumatera Utara.

2.

Ibu Dr. Isfenti Sadalia, SE, ME selaku Ketua Departemen Manajemen
Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara.

3.

Ibu Dra. Marhayanie, M.Si selaku Sekretaris Departemen Manajemen
Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara.

4.

Ibu Dr. Endang Sulistya Rini, SE, M.Si selaku Ketua Program Studi S1
Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara.

Universitas Sumatera Utara

5.

Ibu Dr. Prihatin Lumbanraja, SE, Msi selaku Dosen Pembimbing yang telah
banyak meluangkan waktu untuk membimbing serta memberi arahan dalam
menyusun skripsi ini.

6.

Ibu Dra. Lucy Anna dan Bapak Doli Muhammad Djafar Dalimunthe, SE,
Msi, selaku Dosen Penguji I dan II yang telah banyak memberikan masukan
dan arahan dalam penyusunan skripsi ini.

7.

Seluruh Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara yang telah
memberikan dan mengajarkan ilmu pengetahuan yang berguna selama
perkuliahan.

8.

Adik-adikku tercinta, Nadyatario Karier Hasyanda dan Sirojuqulbani
Ierhasyanda, terima kasih banyak atas doa dan dukungannya.

9.

Sahabat tersayang sekaligus kawan seperjuangan: Uwa, Alex, Budi, Ica,
Maliza, Rachmad, Wawan, Dinul, Apiz, Boy, Bebbi, Agung, Ibal, Dita, Eva,
Argon, Cipit, Widy, dan My Special Friend Hafidatul Fahmalitha serta semua
pihak yang telah membantu dalam penulisan skripsi ini, semoga diberikan
balasan oleh Tuhan Yang Maha Esa.
Peneliti menyadari bahwa penulisan dan penyusunan skripsi ini masih jauh

dari kesempurnaan. Oleh karena itu, peneliti mengharapkan saran dan kritikan
yang membangun dari semua pihak agar penulisan skripsi ini dapat lebih baik
lagi.

Medan,

Agustus 2011
Peneliti

Universitas Sumatera Utara

Saumanda Tazilio Ierhasy

DAFTAR ISI
Halaman
ABSTRAK........................................................................................................ i
ABSTRACT....................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................ vii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... ix
BAB I

PENDAHULUAN ..............................................................................
1.1. Latar Belakang .. ...........................................................................
1.2. Perumusan Masalah ......................................................................
1.3.Tujuan Penelitian....................................................................... ......
1.4.Manfaat Penelitian ........................................................................

1
1
6
6
6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................... 8
2.1. Uraian Teoritis ............................................................................ 8
2.2. Penelitian Terdahulu ................................................................... 21
2.3. Kerangka Konseptual .................................................................. 21
2.4. Hipotesis ................................................................................. 22
BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 23
3.1. Jenis Penelitian............................................................................ 23
3.2. Tempat dan Waktu Penelitian ...................................................... 23
3.3. Batasan Operasional .................................................................... 23
3.4. Operasionalisasi Variabel ............................................................ 24
3.5. Skala Pengukuran Variabel.......................................................... 24
3.6. Populasi dan Sampel ................................................................... 25
3.7. Jenis Data .................................................................................... 26
3.8. Metode Pengumpulan Data.......................................................... 26
3.9. Uji Validitas Dan Reliabilitas ...................................................... 27
3.10. Teknis Analisis .......................................................................... 30

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 32
4.1. Gambaran Umum Perusahaan ..................................................... 32
4.1.1. Sejarah Singkat PT. Indah SaktiMotorindo .......................... 32
4.1.2. Visi dan Misi Perusahaan .................................................... 34
4.1.3. Sepeda motor merk Honda sebagai salah satu produk
PT. Indah Sakti Motorindo .................................................. 35
4.2. Hasil Penelitian ........................................................................... 37

Universitas Sumatera Utara

4.2.1. Analisis Data ....................................................................... 37
4.3. Pembahasan ................................................................................ 48
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................... 51
5.1 Kesimpulan .................................................................................. 51
5.2 Saran .......................................................................................... 51

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 53
LAMPIRAN .................................................................................................... 55

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR TABEL
No.Tabel
Tabel 1.1

Tabel 1.2
Tabel 3.1
Tabel 3.2
Tabel 3.3
Tabel 3.4
Tabel 3.5
Tabel 4.1
Tabel 4.2
Tabel 4.3
Tabel 4.4
Tabel 4.5
Tabel 4.6

Judul
Halaman
Karyawan yang datang tepat waktu, menggunakan waktu istirahat
sesuai dengan ketetapan, dan jumlah kehadiran Pada PT. Indah Sakti
Motorindo ...................................................................................... 4
Penjualan dan servis berkala Pada PT.Indahsakti Motorindo .......... 5
OperasionalisasiVariabel ............................................................... 25
Jumlah karyawan PT. Indah Sakti Motorindo ................................ 26
Uji Validitas .................................................................................. 28
Validitas Instrumen ....................................................................... 29
Uji Reliabilitas .............................................................................. 30
Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ..................... 37
Karakteristik Responden Berdasarkan Usia ................................... 38
Tanggapan Responden Terhadap Variabel
Pengawasan (X) ............................................................................ 39
Tanggapan Responden Terhadap Variabel
Efisiensi Kerja (Y) ........................................................................ 42
Regresi Linear Sederhana .............................................................. 46
Uji Koefisien Determinasi R .......................................................... 47

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR GAMBAR

No.Gambar
Gambar 2.1
Gambar 4.1

Judul
Halaman
Kerangka Konseptual ............................................................. 22
Jenis Produk Sepeda Motor Honda......................................... 37

Universitas Sumatera Utara

DAFTAR LAMPIRAN

No. Lampiran
Lampiran 1
Lampiran 2
Lampiran 3
Lampiran 4

Judul
Halaman
Kuesioner ............................................................................ 55
Hasil Uji Validitas dan Realibilitas ...................................... 59
Jawaban Responden ............................................................. 61
Hasil Analisis Regresi Sederhana ......................................... 62

Universitas Sumatera Utara

ABSTRAK
Judul penelitian yaitu “Pengaruh Pengawasan Terhadap Efisiensi Kerja
Pada PT Indah Sakti Motorindo”. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
dan menganalisis pengaruh Pengawasan terhadap Efisiensi Kerja Karyawan PT
Indah Sakti Motorindo.
Penelitian ini merupakan jenis penelitian eksplanatori yaitu penelitian yang
menganalisis hubungan-hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya
atau bagaimana suatu variabel mempengaruhi variabel lainnya.
Teknis analisis data yang digunakan yaitu analisis deskriptif dan uji regresi
linier sederhana yang terdiri dari uji-t dan uji koefisien determinasi (R2).
Pengerjaan metode analisis data menggunakan SPSS 16.0 for Windows. Data yang
digunakan adalah data primer dan sekunder. Penelitian ini menggunakan 43
responden sebagai sampel penelitian.Metode penarikan sampel yang digunakan
adalah sensus.
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa variabel pengawasan secara
simultan berpengaruh positif dan signifikan terhadap efisiensi kerja PT Indah
Sakti Motorindo. Berdasarkan uji signifikan parsial (uji-t) menunjukkan bahwa
variabel pengawasan berpengaruh positif dan signifikan terhadap efisiensi kerja
karyawan.

Kata kunci:pengawasan, efisiensi kerja karyawan

Universitas Sumatera Utara

ABSTRACT

The title of this research is "The Effect of Monitoring to Work Efficiency
At PT Indah Sakti Motorindo”. This research aim to define and analyze the
influence of Monitoring to Employees Work efficiency at PT. Indah
SaktiMotorindo.
This reseach is an explanatory research type, which is analyze the
relationship between a variable with another variable or how a variable affects
other variables.
Technicalof data analysis using descriptive analysis, simple linear
regression which is t-test and coefficient of determination (R2) test.The method of
data analysis is using SPSS 16.0 for Windows. The data are used primary and
secondary data. This research took 43 respondents as sample.The sampling
method is using census.
The results of this research showed that the variables of monitoring the ad
simultaneously has positive and significant influence on the work efficiency at
PT. Indah Sakti Motorindo. Based on partial significance test (t-test) showed that
monitoring has a positive and significant influence on work efficiency.
Keyword: monitoring, work efficiency.

Universitas Sumatera Utara

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Sumber daya manusia atau biasa disingkat menjadi SDM memiliki
potensi yang terkandung dalam diri manusia untuk mewujudkan perannya
sebagai makhluk sosial yang adaptif dan transformatif yang mampu mengelola
dirinya sendiri serta seluruh potensi yang terkandung di alam menuju tercapainya
kesejahteraan kehidupan dalam tatanan yang seimbang dan berkelanjutan. Dalam
pengertian praktis sehari-hari, SDM lebih dimengerti sebagai bagian integral dari
sistem yang membentuk suatu organisasi. Sumber Daya Manusia yang berkualitas
memberikan pengaruh yang sangat baik apabila dimanfaatkan dengan sebaikbaiknya. Manfaat yang baik akan barguna bagi diri kita, masyarakat dan negara.
Karyawan adalah asset utama perusahaan yang menjadi pelaku aktif dari
setiap aktivitas organisasi. Karyawan memiliki perasaan,pikiran, keinginan, status,
dan latar belakang pendidikan, usia dan jenis kelamin yang berbeda, yang dibawa
ke dalam organisasi. Karyawan bukanlah mesin, uang dan materil yang sifatnya
pasif dan dapat dikuasai serta diatur sepenuhnya dalam mencapai tujuan
organisasi. Oleh karena itu, perusahaan harus melakukan pengawasan terhadap
para karyawannya dalam bekerja, karena terkadang banyak karyawan yang
melakukan pengingkaran dalam bekerja jika tidak diawasi seperti menunda waktu

Universitas Sumatera Utara

pekerjaan, bekerja tidak sepenuh hati, melakukan kecurangan sehingga akan
berdampak negative kepada pencapaian tujuan yang efektif dan efisien.
Efesiensi kerja dapat diartikan sebagai perbandingan terbaik antara suatu
pekerjaan dengan hasil yang dicapai dari pekerjaan tersebut sesuai dengan target
baik dalam hal mutu maupun hasilnya. Menurut Siagian (2003:113) efisiensi
adalah perbandingan yang negatif antara input dengan output. Negatif karena
sumber, alat dan tenaga kerja yang dipergunakan lebih kecil dari hasil yang
diperoleh.
Efisiensi kerja pada umumnya merupakan hasil dari cara – cara kerja yang
sesuai dengan prosedur kerja. Cara kerja yang efisien adalah cara yang tanpa
sedikitpun mengurangi hasil yang hendak dicapai seperti cara termudah, tercepat,
termurah, teringan, terpendek.
Menurut Husnaini (2001:400) pengawasan merupakan proses pemantauan,
penilaian dan pelaporan rencana atas pencapaian tujuan yang telah ditetapkan
untuk tindakan korektif guna penyempurnaan tugas lebih lanjut karena
pengawasan merupakan suatu hal yang sangat penting dilaksanakan oleh
perusahaan.
Pengawasan merupakan bagian terakhir dari fungsi manajemen karena
dapat mengetahui apakah ada penyimpangan dalam pelaksanaan kegiatan yang
berlangsung pada suatu perusahaan. Penyimpangan yang merugikan perusahaan
akan dapat ditekan sekecil mungkin jika pengawasan yang dilakukan pihak
manajemen telah terlaksana dengan baik.

Universitas Sumatera Utara

Pada dasarnya pengawasan berarti pengamatan dan pengukuran sesuatu
kegiatan operasional dan hasil yang dicapai dibandingkan dengan sasaran dan
standar yang telah ditetapkan sebelumnya. Pengawasan dilakukan dalam usaha
menjamin terlaksananya kegiatan sesuai dengan kebijakan, strategi, keputusan,
rencana dan program kerja yang telah dianalisa, dirumuskan dan ditetapkan
sebelumnya dalam wadah yang disusun (Siagian, 2003:113).
Pengawasan kerja sangatlah penting dalam setiap pekerjaan baik itu
organisasi kecil maupun organisasi besar. Sebab dengan adanya pengawasan kerja
yang baik maka suatu pekerjaan akan dapat berjalan dengan lancar dan dapat
menghasilkan hasil kerja yang baik pula. Pengawasan yang dilaksanakan
pimpinan bukanlah untuk mencari-cari kesalahan, pengawasan terutama ditujukan
agar rencana-rencana dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.
Organisasi yang melaksanakan pengawasan secara baik sesuai dengan
aturan yang telah ditetapkan dan dilaksanakan sesuai dengan tugas dan wewenang
yang telah ditentukan, maka diharapkan dapat memperkecil timbulnya hambatanhambatan yang terjadi dan segera mungkin diantisipasi sehingga dapat
meningkatkan efesiensi kerja karyawan demi kelancaran aktivitas perusahaan.
PT. Indah Sakti Motorindo merupakan salah satu lembaga pemasaran yang
bergerak di dalam Jasa dealer dan automobile yang mana produk nya adalah
sepeda motor dan sparepart. PT.Indahsakti Motorindo yang merupakan salah satu
lembaga dalam jasa dealer (penjualan) sepeda motor dan sparepart .Penjualan
tersebut dilakukan oleh bagian counter sales,salesman,dan bagian sparepart.
Kemudian di jasa automobile ataupun tempat pengadaan servis sepeda motor

Universitas Sumatera Utara

secara berkala, servis dilakukan oleh montir-montir bengkel yang sudah terlatih
dan di awasi oleh kepala bengkel.
Dengan berbagai macam bidang yang ada di perusahaan tersebut, maka
pengawasan sangatlah penting dilakukan oleh pimpinan. Metode pengawasan
yang dilakukan ada 2 macam yaitu pengawasan langsung dan tidak langsung.
Pengawasan langsung dilakukan oleh kepala bagian dan pengawasan tidak
langsung dilakukan oleh kepala cabang dengan cara melihat data penjualan dan
daftar absensi.Sejak diberlakukan nya uang makan, tingkat kehadiran karyawan
terus meningkat dan karyawan yang datang tidak tepat waktu terjadi penurunan.
Bagi karyawan yang tidak hadir, maka pimpinan memberikan kebijakan untuk
memotong waktu cuti nya. Kemudian jika ada karyawan yang menggunakan
waktu istirahat melewati batas waktu yang telah ditentukan perusahaan, maka
karyawan tersebut akan diberikan surat peringatan. Ketiga hal tersebut merupakan
faktor yang penting dalam meningkatkan efisiensi kerja dan meningkatkan
keuntungan perusahaan. Pada Tabel 1.1 dapat kita lihat terjadi peningkatan
karyawan yang datang tepat waktu, menggunakan waktu istirahat sesuai dengan
waktu yang ditetapkan perusahaan, dan tingkat kehadiran karyawan.

Tabel 1.1

No.

Persentase
(%)
2009 2010

Keterangan

1 Karyawan yang datang tepat waktu

92% 95%

2 Karyawan yang menggunakan waktu istirahat sesuai dengan

87% 91%

Universitas Sumatera Utara

yang ditetapkan perusahaan
3 Tingkat kehadiran karyawan
91% 95%
Karyawan yang datang tepat waktu, menggunakan waktu istirahat sesuai
dengan ketetapan, dan tingkat kehadiran Pada PT. Indah Sakti Motorindo
Sumber: PT. Indah Sakti Motorindo 2010

Pada Tabel 1.1 dapat dilihat bahwa belum seluruhnya karyawan
menggunakan waktu dengan baik, tetapi pada tahun 2009 sejak diberlakukan nya
uang makan maupun uang lembur, tingkat kehadiran dan ketidak terlambatan
karyawan mengalami kenaikan. Dapat dilihat pada tahun 2010 terjadi kenaikan
persentase karyawan yang datang tepat waktu sebesar 3% yang berarti masih ada
5% karyawan yang tidak datang tepat pada waktunya. Kemudian terjadi juga
kenaikan dalam menggunakan waktu istirahat secara efisien sebesar 4% yang
berarti masih ada 9% karyawan yang tidak menggunakan waktu istirahat sesuai
dengan waktu yang ditetapkan perusahaan dan juga terjadi kenaikan tingkat
kehadiran karyawan sebesar 4% yang berarti masih ada 5% ketidakhadiran yang
dilakukan oleh karyawan. Dibandingkan tahun sebelumnya, tahun 2010 memiliki
kenaikan persentase karyawan yang menggunakan waktu secara efisien.
Kemudian juga dapat kita lihat pada Tabel 1.2 terjadi peningkatan penjualan dan
peningkatan konsumen yang melakukan servis berkala di perusahaan ini.
Tabel 1.2
Penjualan dan servis berkala Pada PT.Indah Sakti Motorindo
No.

Keterangan

1

Penjualan sepeda motor

2

Konsumen yang melakukan servis berkala

Jumlah
2009

2010

1795

1844

16425

17032

Sumber: PT. Indah Sakti Motorindo 2010

Universitas Sumatera Utara

Pada Tabel 1.2 dapat kita lihat bahwa terjadi kenaikan pada penjualan dan
pelaksanaan servis berkala yang dilakukan. Tahun 2009 dapat kita lihat penjualan
sepeda motor sebanyak 1795 unit dan kemudian terjadi peningkatan yang cukup
tinggi pada tahun 2010 sebanyak 1844 unit. Pada tahun 2009, konsumen yang
melakukan servis berkala adalah sebesar 16425 yang juga mengalami peningkatan
pada tahun 2010 sebesar 17032.
Dapat kita lihat bahwa pengawasan yang dilakukan oleh pimpinan
perusahan berpengaruh terhadap efisiensi kerja karyawan yang mengakibatkan
keuntungan yang cukup besar bagi perusahaan. Berdasarkan uraian tersebut
diatas, maka peneliti tertarik melakukan penelitian tentang “ Pengaruh
Pengawasan terhadap Efisiensi Kerja pada PT.Indah Sakti Motorindo “
1.2. Perumusan Masalah
Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: “Apakah pengawasan
berpengaruh positif dan signifikan dengan efisiensi kerja karyawam di PT.Indah
Sakti Motorindo “
1.3. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh
pengawasan terhadap efisiensi kerja karyawan di PT. Indah Sakti Motorindo.
1.4. Manfaat Penelitian
Penelitian ini diharapkan bermanfaat:
a. Bagi PT.Indah Sakti Motorindo

Universitas Sumatera Utara

Penelitian ini dapat mengetahui kendala-kendala yang dihadapi dan
berusaha untuk memecahkan masalah-masalah yang berkaitan dengan
pengawasan dan efisiensi kerja
b. Bagi akademisi
Penelitian ini diharapkan dapat menambah referensi dibidang sumber
daya manusia, khususnya terhadap permasalahan yang berhubungan
dengan pengawasan dan efisiensi kerja. Jadi hasil penelitian ini nantinya
diharapkan dapat menambah informasi dan pengetahuan sebagai bahan
referensi dalam penelitian selanjutnya.
c. Bagi peneliti
Suatu kesempatan yang baik bagi peneliti untuk dapat menerapkan
ilmu yang telah diperoleh selama proses perkuliahan dan memperluas cara
berpikir ilmiah dalam bidang manajemen sumber daya manusia dan untuk
menambah pengetahuan dan wawasan yang berkaitan dengan pengawasan
dan efisiensi kerja sebagai kajian dalam bidang Manajemen.
d. Bagi pihak-pihak lain
Hasil penelitian ini dapat dipakai sebagai bahan masukan untuk
memecahkan masalah yang berkaitan dengan pengawasan dan efisiensi
kerja. Dan dapat sekiranya digunakan sebagai tambahan informasi bagi
pengembangan penelitian lebih lanjut.

Universitas Sumatera Utara

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Uraian Teoritis
2.1.1. Pengertian Pengawasan
Setelah

perusahaan

melakukan

perekrutan,

penempatan,

dan

mempekerjakan karyawan maka tugas selanjutnya adalah melakukan pengawasan.
Ini penting bagi perusahaan agar kegiatan operasionalnya dapat terlaksana dengan
baik. Pengawasan sangat penting dilakukan oleh perusahaan dalam kegiatan
operasionalnya

untuk

mencegah

kemungkinan

terjadi

penyimpangan-

penyimpangan dengan melakukan tindakan koreksi terhadap penyimpangan
tersebut untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh perusahaan
sebelumnya.
Menurut G.R Terry dalam Hasibuan (2001:242) mengemukakan hal
sebagai berikut:
”Controlling can be defined as the process of determining what is to be
accomplished, that is the standar; what is being accomplished, that is the
performance, evaluating the performance and if necessary applying corrective
measure so that performance takes place according to plans, that is, in conformity
with the standard.” Pengawasan dapat didefinisikan sebagai proses penentuan,
apa yang harus dicapai yaitu standar, apa yang sedang dilakukan yaitu
pelaksanaan, menilai pelaksanaan dan melakukan perbaikan-perbaikan, sehingga
pelaksaanaan sesuai dengan rencana yaitu selaras dengan standar.

Universitas Sumatera Utara

Menurut Harahap (2001:14), pengawasan adalah keseluruhan sistem,
teknik, cara yang mungkin dapat digunakan oleh seorang atasan untuk menjamin
agar segala aktivitas yang dilakukan oleh dan dalam organisasi benar-benar
menerapkan prinsip efisiensi dan mengarah pada upaya untuk mencapai
keseluruhan tujuan organisasi. Sedangkan, menurut Ernie dan Saefullah (2005:8),
pengawasan adalah proses yang dilakukan untuk memastikan seluruh rangkaian
kegiatan direncanakan, diorganisasikan, dan diimplementasikan bisa berjalan
sesuai dengan target yang diharapkan, sekalipun berbagai perubahan terjadi dalam
lingkungan yang dihadapi.
Menurut Henry Fayol dalam Harahap (2001:10) mengartikan pengawasan
sebagai berikut: “Control consist in verifying whether everything occurs in
conformity with the plan adopted, the instruction issued and principles
established. It has objective to point out weaknesses and errors in order to rectify
then prevent recurrence”. Pengawasan mencakup upaya memeriksa apakah
semua terjadi sesuai dengan rencana yang ditetapkan, perintah yang dikeluarkan,
dan prinsip yang dianut. Juga dimaksudkan untuk mengetahui kelemahan dan
kesalahan agar dapat dihindari kejadiannya dikemudian hari.
Menurut Simbolon (2004:61) pengawasan adalah proses dimana pimpinan
ingin mengetahui hasil pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan bawahan sesuai
dengan rencana, perintah, tujuan, kebijakan yang telah ditentukan. Sedangkan,
Manulang (2002:173) pengawasan adalah suatu proses untuk menerapkan
pekerjaan apa yang sudah dilaksanakan, menilainya, dan bila perlu mengoreksi
dengan maksud supaya pelakasanaan pekerjaan sesuai dengan rencana semula.

Universitas Sumatera Utara

Sementara itu, menurut Siagian (2003:112), pengawasan adalah proses
pengamatan pelaksanaan seluruh kegiatan organisasi untuk menjamin agar semua
pekerjaan yang sedang dilakukan berjalan sesuai dengan rencana yang telah
ditentukan sebelumnya.
Berdasarkan penjelasan para ahli di atas, maka dapat diambil kesimpulan
bahwa pengawasan merupakan suatu tindakan pemantauan dan pemeriksaan
kegiatan perusahaan untuk menjamin pencapaian tujuan sesuai dengan rencana
yang ditetapkan sebelumnya. Pengawasan dapat menilai sejauh mana prinsip
efisiensi telah terjadi dari hasil pelaksanaan kegiatan perusahaan. Pengawasan
yang efektif membantu usaha dalam mengatur pekerjaan dapat terlaksana dengan
baik.
2.1.2. Fungsi Pengawasan
Menurut Sule dan Saefullah (2005:12), fungsi pengawasan adalah:
1. Mengevaluasi keberhasilan dan pencapaian tujuan serta target sesuai
dengan indikator yang ditetapkan.
2. Mengambil langkah klarifikasi dan koreksi atas penyimpangan yang
mungkin ditemukan.
3. Melakukan berbagai alternative solusi atas berbagai masalah yang terkait
dengan pencapaian tujuan perusahaan.
Menurut Simbolon (2004:128) fungsi pengawasan adalah:
1. Mempertebal rasa dan tanggung jawab pekerja yang diserahi tugas dalam
melaksanakan pekerjaan.

Universitas Sumatera Utara

2. Mendidik para pekerja agar melaksanakan pekerjaan sesuai dengan
prosedur yang telah ditentukan.
3. Untuk mencegah terjadinya penyimpangan, penyelewengan, kelalaian agar
tidak terjadi kerugian yang tidak diinginkan.
Berdasarkan fungsi dari pengawasan tersebut dapat diambil kesimpulan
bahwa fungsi dari pengawasan adalah mengevaluasi hasil dari aktivitas
pekerjaan yang telah dilakukan dalam organisasi dan melakukan tindakan
koreksi bila diperlukan.

2.1.3. Langkah-langkah dalam Pengawasan
Adapun beberapa langkah dalam pengawasan yang hendak nya diterapkan
oleh perusahaan khusus nya pengawasan yang dilakukan oleh pimpinan, antara
lain:
1. Monitor dan Ukur Kinerja
Agar pelaksanaan pengukuran kinerja berlangsung dengan tepat, maka
perlu dikumpulkan data dan mendeteksi permasalahan. Untuk mengumpul
data tentang kinerja dapat dilakukan dengan metode obsevasi, wawancara atau
angket. Pengamatan atas laporan, baik laporan lisan maupun laporan tertulis.
Jika data atau informasi sudah dikumpulkan melalui individu, kelompok atau
unit kerja yang dikontrol, harus diuji validitasnya. Sebab ada kemungkinan
karyawan akan memberikan data palsu dapat dihindarkan.

Universitas Sumatera Utara

2. Bandingkan Hasil Aktual dengan Standar
Tahap kedua dalam proses pengawasan ini ialah membandingkan hasil
kinerja aktual dengan standar. Untuk itu, dibutuhkan standar yang jelas dan
pasti yang digunakan sebagai ukuran yang diperbandingkan. Perbandingan ini
untuk mengetahui apakah perbedaan dan ini menentukan kebutuhan untuk
tindakan.
Hasil dari perbandingan kinerja aktual dan standar mengarah pada dua
kemungkinan, yaitu secara signifikan konsisten dengan standar atau lebih dan
secara signifikan berbeda dengan standar. Tetapi, ketika membandingkan hasil
aktual dengan standar perlu menentukan batas yang dapat diterima tentang
derajat penyimpangan.
3. Ambil Tindakan Perbaikan
Tindakan korektif atau penyesuaian biasanya mengambil satu dari tiga
bentuk, yaitu: Maintain Current Status, jika hasil akhir konsisten dengan
standar; Make Adjustment, jika hasil menyimpang dari standar karena
pelakasanaan tidak tepat; Change The Standart, jika hasil secara signifikan
menyimpang dari standar karena standar yang digunakan tidak tepat. Hasil
kinerja yang sesuai dengan standar maka respon yang tepat dari manajer
adalah mengakui kinerja dapat diterima dan memelihara status quo dan
kemudian monitor dan mengukur pelakasanaan hasil kerja, namun jika hasil
kinerja aktual menyimpang dari, tidak sesuai dengan atau belum mencapai
standar yang ditentukan maka atasan melakukan tindakan perbaikan atau
penyesuaian hingga mengubah standar yang digunaka

Universitas Sumatera Utara

2.1.4. Jenis-jenis Pengawasan
Menurut Simbolon (2004:62), pengawasan terbagi 4, yaitu:
1. Pengawasan dari dalam Organisasi
Pengawasan yang dilakukan oleh unit organisasi untuk mengumpul data
informasi yang diperlukan oleh organisasi untuk menilai kemajuan dan
kemunduran organisasi.
2. Pengawasan dari Luar Organisasi
Pengawasan yang dilakukan oleh suatu organisasi di luar perusahaan. Ini
untuk kepentingan tertentu.
3. Pengawasan Preventif
Pengawasan dilakukan sebelum rencana itu dilaksanakan. Dengan tujuan
untuk mencegah terjadianya kesalahan/kekeliruan dalam pelaksanaan
kerja.
4. Pengawasan Represif
Pengawasan ang dilakukan setelah adanya pelaksanaan pekerjaan agar
hasilnya sesuai dengan hasil yang direncanakan.
Menurut Sule dan Saefullah (2005:327), jenis pengawasan terbagi atas 3,
yaitu:
1. Pengawasan Awal
Pengawasan yang dilakukan pada saat dimulainya pelaksanaan pekerjaan.
Ini

dilakukan

untuk

mencegah

terjadinya

penyimpangan

dalam

pelaksanaan pekerjaan.

Universitas Sumatera Utara

2. Pengawasan Proses
Pengawasan dilakukan pada saat sebah proses pekerjaan tengah
belangsung untuk memastikan apakah pekerjaan yang dilaksanakan sesuai
dengan tujuan yang ditetapkan.
3. Pengawasan Akhir
Pengawasan yang dilakukan pada saat akhir proses pengerjaan pekerjaan.
2.1.5. Tujuan Pengawasan
Secara filosofis dikatakan bahwa pengawasan sangat penting karena
manusia pada dasarnya mempunyai sifat salah atau khilaf, sehingga manusia
dalam organisasi perlu diawasi, bukan untuk mencari kesalahannya kemudian
menghukumnya, tetapi untuk mendidik dan membimbingnya. Menurut Husnaini
(2001:400), tujuan pengawasan adalah sebagai berikut:

1. Menghentikan atau meniadaka kesalahan, penyimpangan, penyelewengan,
pemborosan, dan hambatan.
2. Mencegah terulang kembali kesalahan, penyimpangan, penyelewengan,
pemborosan, dan hambatan.
3. Meningkatkan kelancaran operasi perusahaan.
4. Meningkatkan kinerja perusahaan.
5. Melakukan tindakan koreksi terhadap kesalahan-kesalahan yang dilakukan
dalam pencapaian kinerja yang baik.
Menurut Simbolon (2004:61), tujuan pengawasan adalah sebagai berikut:
1. Mencegah

dan

memperbaiki

kesalahan,

penyimpangan,

dan

ketidaksesuaian dalam pelaksanaan tugas yang dilakukan.

Universitas Sumatera Utara

2. Agar pelaksanaan yang dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah
ditetapkan sebelumnya.
Tujuan perusahaan dapat tercapai, jika fungsi pengawasan dilakukan
sebelum terjadinya
mencegah

penyimpangan-penyimpangan sehingga

(preventive

control)

dibandingkan

dengan

lebih

bersifat

tindakan-tindakan

pengawasan sesudah terjadinya penyimpangan, maka tujuan pengawasan adalah,
menjaga hasil pelaksanaan kegiatan sesuai dengan rencana, ketentuan-ketentuan,
dan instruksi yang telah ditetapkan bena-benar diimplementasikan, sebab
pengawasan yang baik akan tercipta tujuan perusahaan yang efektif dan efisien.
2.1.6 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengawasan
Menurut Reksohadiprojo (2000:152), beberapa faktor yang mempengaruhi
pengawasan adalah:
1) Perubahan yang selalu terjadi, baik dari luar maupun dari dalam
organisasi.
2) Kompleksitas organisasi memerlukan pengawasan formal karena adanya
desentralisasi kekuasaan.
3) Kesalahan/penyimpangan yang dilakukan anggota organisasi memerlukan
pengawasan.
2.1.7. Teknik-teknik Pengawasan
Proses pengawasan pada dasarnya dilakukan dengan mempergunakan dua
macam teknik, yaitu:

Universitas Sumatera Utara

a. Pengawasan Langsung
Pengawasan yang dilakukan apabila pimpinan organisasi melakukan
sendiri terhadap kegiatan yang sedang dijalankan oleh bawahan.
b. Pengawasan Tidak Langsung
Pengawasan dari jarak jauh. Artinya, pengawasan dilakukan melalui
laporan yang disampaikan oleh para bawahan, baik itu tertulis maupun
lisan.
2.1.8. Pengertian Efisiensi Kerja
Secara umum efisiensi kerja adalah: Perbandingan terbaik antara suatu
usaha dengan hasil yang dicapai. Efisiensi kerja adalah perbandingan terbaik
antara suatu pekerjaan yang dilakukan dengan hasil yang dicapai oleh pekerjaan
tersebut sesuai dengan yang ditargetkan baik dalam hal mutu maupun hasilnya.
Menurut Miraza (2004: 87) efisiensi adalah pemakaian biaya ataupun
bentuk pengorbanan lainnya dari setiap komponen pada setiap aktivitas usaha
yang berjalan secara wajar. Komponen tersebut meliputi biaya, waktu dan tenaga
kerja. Sedangkan menurut Siagian (2003: 113) efisiensi adalah perbandingan yang
negatif antara input dengan output.Negatif karena sumber, alat dan tenaga kerja
yang dipergunakan lebih kecil dari hasil yang diperoleh. Artinya suatu pekerjaan/
tugas dikatakan efisiensi dalam penyelenggaraannya apabila input (pengorbanan)
yang dikeluarkan lebih kecil dari hasil yang diperoleh.
Menurut Sedarmayanti (2001: 112), efisiensi adalah perbandingan terbaik
atau rasionalitas antara hasil yang diperoleh atau output dengan kegiatan yang
dilakukan serta sumber-sumber dan waktu yang dipergunakan (input).

Universitas Sumatera Utara

Perbandingan ini dilihat dari:
1. Segi hasil
Suatu pekerjaan disebut lebih efisien bila dengan usaha tersebut
memberikan hasil yang maksimal mengenai hasil pekerjaan tersebut.
2. Segi usaha
Suatu pekerjaan dapat dikatakan efisien bila suatu hasil tertentu tercapai
dengan usahayang minimal. Usaha tersebut lima unsur yaitu: pikiran,
tenaga, waktu, ruang, benda (termasuk biaya).

Berdasarkan uraian diatas bahwa perbandingan terbaik antara usaha dan
hasilnya dalam setiap pekerjaan terutama ditentukan oleh bagaimana pekerjaan itu
dilakukan. Jika efisiensi kerja pada umumnya merupakan hasil dari cara-cara kerja
yang sesuai dengan prosedur kerja. Cara kerja yang efisien adalah cara yang tanpa
sedikitpun mengurangi hasil yang hendak dicapai seperti: cara termudah, tercepat,
termurah, teringan, terpendek.
2.1.9. Sumber-sumber Efisiensi Kerja
Menurut Sedarmayanti (2001: 118) sumber utama efisiensi kerja adalah
manusia, karena dengan akal, pikiran dan pengetahuan yang ada, manusia mampu
menciptakan cara kerja yang efisien. Unsur efisien yang melekat pada manusia
adalah:

Universitas Sumatera Utara

a. Kesadaran
Kesadaran manusia akan sesuatu merupakan modal utama bagi
keberhasilannya. Dalam hal efisiensi ini, kesadaran akan arti dan makna
efisien sangat membantu usaha-usaha kearah efisiensi.
Efisiensi sesungguhnya berkaitan erat dengan soal tingkah laku dan sikap
hidup seseorang. Artinya bahwa tingkah laku dan sikap hidup seseorang
dapat mengarah perbuatan yang efisien atau sebaliknya. Adanya kesadaran
mendorong orang untuk berkeinginan membangkitkan semangat atau
kehendak untuk melakukan sesuatu yang sesuai dengan kesadarannya.
b. Keahlian
Sesuatu yang dikerjakan oleh orang yang ahli, hasilnya akan lebih baik
dan lebih cepat daripada apabila sesuatu itu dikerjakan oleh yang buka
ahlinya. Unsur keahliandalam efisiensi, melekat juga pada manusia.
Keahlian manusia akan sesuatu perlu ditunjang dengan peralatan, supaya
efisiensi yang akan dicapai dapat lebih tinggi daripada tanpa menggunakan
alat. Sebab keahlian tanpa disertai fasilitas, tidak mungkin dapat
diterapkan guna menghasilkan sesuatu yang terbaik dan selancar sperti
kalau disertai dengan fasilitas. Dengan demikian keahlian merupakan
unsur jaminan akan dapat hasil yang lebih efisien.
c. Disiplin
Kedua unsur termaksud belum akan menjamin hasil kerja yang baik, kalau
tidak disertai dengan unsur disiplin. Oleh karena itu dalam efisiensi
termasuk faktor waktu, sedangkan disiplin mengandung unsur waktu,

Universitas Sumatera Utara

maka antara efisiensi dan disiplin adalah satu unsur penting dalam
efisiensi.Unsur disiplin sesungguhnya berkaitan erat dengan unsur
kesadaran, sebab disiplin ini timbul juga dari kesadaran. Hanya bedanya
kalau kesadaran timbulnya atau prosesnya dapat memakan waktu lama dan
sulit dilaksanakan sedangkan disiplin dapat ditumbuhkan dalam waktu
yang relatif singkat dan pada mulanya dapat dipaksakan dengan
menggunakan suatu aturan, apabila disiplin dapat diwujudkan dengan baik
amaka semua pekerjaan dapat dilaksanakan dengan hasil yang baik.
2.1.10. Syarat Dapat Dicapainya Efisiensi Kerja
Syarat dapat dicapainya hasil efisiensi kerja anatara lain:
a. Berhasil guna atau efektif
Kegiatan telah dilaksanakan dengan tepat, artinya target tercapati
sesuai dengan waktu yang ditetapkan.
b. Ekonomis
Usaha pencapaian tujuan yang efisien termasuk biaya, tenaga kerja,
material, waktu, dan lain-lain.
c. Pelaksanaan kerja yang dapat di Pertanggungjawabkan
Membuktikan bahwa di dalam pelaksanaan kerja, sumber-sumber telah
dimanfaatkan dengan setepat-tepatnyadan dilaksanakan dengan penuh
tanggung jawab sesuai dengan yang telah ditetapkan.
d. Pembagian kerja yang nyata
Berdasarkan pemikiran bahwa tidak mungkin manusia seorang diri
mengerjakan

segala

macam

pekrjaan

dengan

baik.

Sebab

Universitas Sumatera Utara

bagaimanapun juga kemampuan setiap orang terbatas. Oleh sebab itu
harus ada pembagian kerja yang nyata, yaitu berdasarkan beban kerja,
ukuran kemampuan kerja, dan waktu yang tersedia.
e. Prosedur kerja yang praktis
Pekerjaan yang dapat dipertanggungjawabkan serta pelayanan kerja
yang memuaskan yang merupakan kegiatan operasional dapat
dilaksanakan dengan lancar.
2.1.11. Hubungan Pengawasan dengan Efisiensi Kerja
Banyak cara yang dapat dilakukan dan harus ditempuh untuk
meningkatkan efisiensi kerja dalam suatu perusahaan. Efisiensi dapat ditingkatkan
dengan rencana yang baik. Efisiensi dapat ditingkatkan melalui organisasi yang
sederhana, efisiensi dapat tercapai apabila kesimpangsiuran wewenang dan
tanggung jawab dapat dicegah serta ada pendelegasian wewenang yang sistematis.
Efisiensi dapat pula dicapai melalui sistem penggerakan yang merangsang para
bawahan bekerja dengan ikhlas, jujur, dan loyal. Singkatnya efisiensi dapat
ditingkatkan melalui pelaksanaan fungsi-fungsi organik dan fungsi pelengkap
dengan setepat-tepatnya.
Salah satu sasaran pokok manajemen dalam menjalankan kegiatankegiatan dalam suatu organisasi ialah efisiensi yang semaksimal-maksimalnya.
Seperti menurut Siagian (2003: 113) menyatakan bahwa fungsi organik
pengawasan harus dilaksanakan dengan seefektif mungkin, karena pelaksanaan
fungsi pengawasan dengan baik akan memberikan sumbangan yang besar pula
dalam meningkatkan efisiensi.

Universitas Sumatera Utara

2.2.

Penelitian Terdahulu
Hasil penelitian Idris (2007) tentang “Hubungan Pengawasan Terhadap

Efisiensi Kerja Karyawan Pada PT. Asuransi Kredit Indonesia (ASKRINDO)
Cabang Medan”. Peneliti menggunakan skala likert sebagai teknik pengukuran
variabel. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pengawasan berpengaruh positif
terhadap efisiensi kerja dengan koefisien determinasi sebesar 27,24 %.
Hasil penelitian Saragih (2009) tentang “Analisis Hubungan Pengawasan
Terhadap Efisiensi Kerja Karyawan Pada Asuransi Bumiputera Cabang Pematang
Siantar” .Peneliti menggunakan item rating scale sebagai teknik pengukuran
variabel. Hasil penelitian ini menerangkan bahwa komunikasi juga berpengaruh
positif terhadap efisiensi kerja dengan koefisien determinasi sebesar 27,8%.
2.3.

Kerangka Konseptual
Pengawasan yang dilaksanakan di perusahaan bertujuan agar semua

sumber daya dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya sehingga tidak terjadi
pemborosan yang dapat mengakibatkan kerugian perusahaan. Di dalam
pengawasan terdapat beberapa elemen-elemen yaitu: Metode dan sifat-sifat
pengawasan (Siagian,2003:114). Sedangkan efisiensi kerja adalah pelaksanaan
pekerjaan yang terbaik antara (Output) dengan (Input) yang digunakan. Efisiensi
disini adalah:Cara mengerjakannya, biaya, waktu, beban, dan jaraknya
(Sedarmayanti,2001:112).
Menurut Siagian (2003:113) fungsi pengawasan harus dilaksanakan
seefektif mungkin, karena pelaksanaan fungsi pengawasan dengan baik akan
memberikan sumbangan yang besar dalam meningkatkan efisiensi.

Universitas Sumatera Utara

Berdasarkan uraian diatas maka dibuat kerangka konseptual sebagai
berikut:

-

Pengawasan (X)
Pengawasan Langsung
Pengawasan Tidak
Langsung

Efisiensi Kerja (Y)
- Waktu
- Cara Kerja

Sumber : Siagian (2003:114) dan Sedarmayanti (2001: 112) diolah.

Gambar 2.1. Kerangka Konseptual

2.4. Hipotesis
Menurut Kerlinger (2000:30), hipotesis adalah pernyataan dugaan tentang
hubungan antara dua variabel atau lebih dengan kata lain hipotesis merupakan
jawaban sementara terhadap rumusan masalah penelitian, berdasarkan teori yang
ada. Berdasarkan rumusan masalah yang telah dikemukakan, hipotesis dalam
penelitian ini adalah: “ Pengawasan berpengaruh positif dan signifikan terhadap
Efisiensi Kerja pada PT. Indahsakti Motorindo ”

Universitas Sumatera Utara

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian
Jenis penelitian ini adalah eksplanatori. Eksplanatori adalah penelitian
bertujuan untuk menguji suatu teori atau hipotesis guna memperkuat atau bahkan
menolak teori atau hipotesis hasil penelitian yang sudah ada. Berdasarkan
penjelasan di atas, dapat diketahui bahwa penelitian eksplanatori bertujuan untuk
menganalisis hubungan-hubungan antara satu variable dengan variable lainnya
atau bagaimana suatu variable mempengaruhi variable lainnya. Kemudian untuk
memberikan penjelasan pengaruh antara variable melalui pengujian hipotesis pada
judul penelitian “Pengaruh Pengawasan Terhadap Efisiensi Kerja Karyawan
PT.Indah Sakti Motorindo”.
3.2. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan di PT. Indah Sakti Motorindo, Jl.Asia Raya
Komplek Asia Mega Mas B1 A/11-14, Sei Rengas I, Medan Area, Medan 20214.
Penelitian ini dilakukan dari bulan April 2011 sampai bulan Juli 2011.
3.3. Batasan Operasional Variabel
Penelitian ini membahas hubungan pengawasan yang merupakan variabel
bebas (independent) dengan efisiensi kerja sebagai variabel terikat (dependent) di
PT. Indah Sakti Motorindo.

Universitas Sumatera Utara

3.4. Operasional Variabel
Definisi operasional dalam penelitian ini adalah:
a. Pengawasan (X)
Menurut Siagian (2003 : 112), pengawasan adalah proses memantau
aktivitas atau pekerjaan karyawan untuk menjaga perusahaan agar tetap
berjalan ke arah pencapaian tujuan dan membuat koreksi jika diperlukan.
b. Efisiensi (Y)
Menurut Sedarmayanti (2001: 112), efisiensi kerja adalah perbandingan
terbaik atau rasionalitas antara hasil yang diperoleh (Output)

dengan

kegiatan-kegiatan yang dilakukan serta sumber-sumber dan waktu yang
dipergunakan (Input)
3.5. Skala Pengukuran Variabel
Peneliti menggunakan skala likert sebagai alat ukur. Skala likert adalah
skala yang digunakan untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang
atau sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono, 2004: 86) untuk
keperluan analisis kuantitatif maka diberi lima alternatif jawaban kepada
responden untuk masing-masing variabel dengan menggunakan skala 1 sampai 5,
adapun skor yang diberikan adalah:
5

=

Sangat Setuju (SS)

4

=

Setuju (B)

3

=

Kurang Setuju (KS)

2

=

Tidak Setuju (TS)

1

=

Sangat Tidak Setuju (STS)
Tabel 3.1

Universitas Sumatera Utara

Operasionalisasi Variabel
Defenisi Variabel
Indikator Variabel

Variabel
Pengawasan (X)

Proses pemantauan
aktivitas atau
pekerjaan
karyawan untuk
menjaga
perusahaan agar
tetap berjalan ke
arah pencapaian
tujuan dan
membuat koreksi
jika diperlukan
Efisiensi Kerja (Y) Perbandingan
terbaik atau
rasionalitas antara
hasil yang
diperoleh (output)
dengan kegiatankegiatan yang
dilakukan serta
sumber-sumber
dan waktu yang
dipergunakan
(input)

1.Pengawasan langsung
2.Pengawasan tidak
langsung

1.Waktu
2.Cara kerja

Skala
Ukur
Likert

Likert

Sumber : Siagian (2003:113) dan Sedarmayanti (2001:112) diolah.

3.6. Populasi dan Sampel
Populasi pada penelitian ini adalah seluruh karyawan PT. Indah Sakti
Motorindo yang berjumlah 43 orang. Berhubung jumlah populasi pada objek
penelitian ini hanya 43 orang maka untuk penarikan sampel peneliti menggunakan
metode sensus dimana semua anggota populasi menjadi sampel, karena jumlah
populasi relatif kecil.

No

Tabel 3.2 Jumlah karyawan PT. Indah Sakti Motorindo
Seksi-seksi
Jumlah karyawan

Universitas Sumatera Utara

1
2
3

Bagian Administasi, Keuangan, Akuntansi
Bagian penjualan
Bagian sparepart dan bengkel
Total Jumlah Karyawan

10
23
10
43

Sumber: PT. Indah Sakti Motorindo 2010

3.7. Jenis Data
Adapun jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
a. Data Primer Data yang diperoleh langsung dari responden melalui
kuesioner atau pernyataan tentang variabel yang di teliti dan wawancara
langsung dengan atasan.
b. Data Sekunder Data yang diperoleh dari buku pedoman dari perusahaan
(sejarah perusahaan, struktur organisasi, dll), buku ilmiah dan literatur
lainnya yang diperoleh sehubungan dengan masalah penelitian ini.
3.8. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data pada penelitian ini adalah:
a. Kuesioner yaitu suatu daftar yang berisi pertanyaan-pertanyaan yang di isi
oleh responden.
b. Wawancara, suatu cara pengumpulan data yang digunakan oleh peneliti
dengan bertanya langsung kepada baik atasan maupun responden.
c. Studi dokumentasi / Studi pustaka, yaitu melakukan pengumpulan data
dengan cara membaca, mempelajari dokumen,buku-buku, literatur yang
berhubungan dengan masalah yang diteliti.

3.9. Uji Validitas dan Reliabilitas

Universitas Sumatera Utara

Sebelum instrumen penelitian digunakan maka terlebih dahulu diadakan
uji validitas dan realibilitas:
a. Uji Validitas
Uji validitas dilakukan untuk mengukur apakah data yang telah
didapat setelah penelitian merupakan data yang valid dan alat ukur yang
digunakan (kuesioner) (Sugiyono, 2007:109). Uji validitas ini dilakukan
kepada 30 orang pegawai CV. Indako Trading Co Medan. Metode yang
digunakan adalah dengan membandingkan antara nilai korelasi atau rhitung
dari variabel penelitian dengan nilai rtabel.Pengujian validitas dan
reliabilitas dalam penelitian ini menggunakan bantuan software SPSS
(Statistic Package and Social Science) 16.0 for Windows.
Kriteria dalam menentukan validitas suatu uesioner adalah sebagai berikut:
1. Jika rhitung > rtabel maka pertanyaan dinyatakan valid.
2. Jika rhitung > rtabel maka pertanyaan dinyatakan tidak valid.
Pengujian instrumen dalam penelitian ini menggunakan bantuan
software SPSS 16.0 for windows. Peneliti mengajukan kuesioner yang
berisi 10 pertanyaan yang menyangkut variabel bebas yaitu pengawasan
serta variabel terikat yaitu efisiensi kerja kepada 30 orang responden. Hasil
pengelolaan dari uji validitas dapat dilihat pada Tabel 3.3

Tabel 3.3
Uji Validitas
Item-Total Statistics

Universitas Sumatera Utara

Pertanyaan
P1
P2
P3
P4
P5
P6
P7
P8
P9
P10

Scale Mean if
Item Deleted

Scale Variance
if Item Deleted

35.6333
34.5667
34.6667
35.4000
35.9000
35.1333
34.9333
35.0667
35.2000
34.8000

29.757
30.806
29.816
30.110
29.955
32.051
33.582
28.064
31.407
30.372

Corrected
Item-Total
Correlation
.557
.622
.638
.401
.473
.525
.513
.731
.507
.677

Cronbach's
Alpha if Item
Deleted
.832
.827
.824
.853
.842
.835
.839
.814
.836
.823

Sumber: Hasil olahan SPSS 16.0 For Windows (Juni.2011)

Corrected item-total correlation menunjukkan korelasi antara skor
item dengan skor total item yang dapat digunakan untuk menguji validitas
instrumen. Untuk mengetahui validitas pada setiap pertanyaan, maka nilai
pada kolom corrected item-total correlation yang merupakan nilai rhitung
dibandingkan dengan rtabel. Adapun pada α = 0,05 dengan derajat bebas df =
30, sehingga r (0,05:30), diperoleh rtabel adalah 0,361.
Tabel 3.3 menunju

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

Pengaruh Pengawasan Terhadap Efisiensi Kerja Pada PT Indah Sakti Motorindo