Analisis Deskriptif Hasil dan Pembahasan

Tabel 4.2 Data Earning Per Share Jakarta Islamic Index Tahun 2006-2010 NO Nama Perusahaan Kode 2006 2007 2008 2009 2010 1 Aneka Tambang Persero Tbk ANTM 813,96 538,08 143,43 63,35 79,29 2 Bumi Resources Tbk BUMI 103,4 382,99 364,19 92,58 62,99 3 International Nickel Indonesia Tbk INCO 4.662,74 1.111,96 395,97 161,78 200,01 4 Indocement Tunggal Prakasa Tbk INTP 161,03 267,22 474,16 746,12 445,55 5 Kalbe Farma Tbk KLBF 66,62 69,49 69,6 91,47 56,35 6 Tambang Batubara Bukit Asam Tbk PTBA 210,78 329,93 741,18 1.183,84 394,12 7 Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM 545,91 637,75 526,76 562,11 297,78 8 United Tractors Tbk UNTR 326,26 523,58 799,77 1.147,48 567,46 9 Unilever Indonesia Tbk UNVR 225,63 257,49 315,5 398,97 232,00 Rata – rata 790,70 457,61 425,62 494,19 259,51 EPS Tertinggi 4.662,74 1.111,96 799,77 1.183,84 567,46 EPS Terendah 66,62 69,49 69,6 63,35 56,35 Jumlah Emiten 9 9 9 9 9 Sumber : Data diolah Nilai rata-rata Earning Per Share perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index untuk tahun 2006 adalah 790,70 dan tahun 2007 adalah 457,61., serta tahun 2008 adalah 425,62., sedangkan tahun 2009 adalah 494,19., dan tahun 2010 sebesar 259,51. Perusahaan yang memiliki Earning Per Share diatas rata-rata pada tahun 2006 hanya berjumlah 2 perusahaan, diantaranya adalah PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 4.662,74 dan PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 813,96. Pada tahun 2007 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami peningkatan menjadi 4 perusahaan, diantaranya adalah PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 538,08., PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 1.111,96., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 637,75., dan PT United Tractors Tbk sebesar 523,58. Pada tahun 2008 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami penurunan menjadi 3 peusahaan, diantaranya adalah PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 741,18., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 526,76., dan PT United Tractors Tbk sebesar 799,77. Pada tahun 2009 perusahaan yang berada diatas rata-rata meningkat menjadi 4 perusahaan diantaranya adalah, PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 746,12., PT Tambang Batubara Bukit Asam sebesar 1.183,84., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 562,11 dan PT United Tractors Tbk sebesar 1.147,48. Sedangkan pada tahun 2010 perusahaan yang berada diatas rata- rata sebanyak 4 perusahaan dan tidak mengalami peningkatan diantaranya adalah, PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 445,55., PT Tambang Batubara Bukit Asam sebesar 394,12., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 297,78 dan PT United Tractors Tbk sebesar 567,46. Nilai EPS tertinggi pada tahun 2006 dimiliki oleh PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 4.662,74. Pada tahun 2007 oleh PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 1.111,96. Pada tahun 2008 oleh PT United Tractors Tbk sebesar 799,77. Pada tahun 2009 oleh PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 1.183,84. Dan pada tahun 2010 nilai tertinggi dimiliki oleh PT United Tractors Tbk sebesar 567,46. Nilai EPS terendah dari tahun 2006 sampai tahun 2008 dimiliki PT Kalbe Farma Tbk yaitu sebesar 66,62., 69,49 dan 69,6. Sedangkan pada tahun 2009 dimiliki oleh PT Aneka Tambang Tbk sebesar 63,35. Kemudian pada tahun 2010 nilai EPS terendah dimiliki kembali PT Kalbe Farma Tbk sebesar 56,35. Gambar 4.1 Grafik Perkembangan Rata-rata EPS Jakarta Islamic Index Periode Januari 2006 – Desember 2010 Pada grafik diatas menunjukkan adanya penurunan nilai rata- rata Earning Per Share dari tahun 2006 - 2010. Pada tahun 2006 nilai EPS sebesar 790,70., kemudian pada tahun 2007 turun menjadi 457,61., terus mengalami penurunan kembali pada tahun 2008 sebesar 425,62. Akan tetapi pada tahun 2009 mengalami peningkatan yang cukup signifikan menjadi 494,19., dan pada tahun 2010 mengalami penurunan yang drastis menjadi 259,51. b Price Earning Ratio PER Price Earning Ratio PER adalah suatu rasio yang menggambarkan bagaimana keuntungan perusahaan atau emiten saham terhadap harga sahamnya. PER yang kecil akan lebih menarik dibandingkan dengan PER yang tinggi. Rasio ini menggambarkan ketersediaan investasi membayar suatu jumlah tertentu untuk setiap perolehan laba perusahaan. Price earning ratio dapat dihitung dengan membagi harga pasar per saham dengan laba per saham. Rasio ini diperoleh dengan rumus sebagai berikut : Contoh : Perusahaan United Tractors Tbk UNTR tahun 2006 dan 2007 Tahun 2006 Tahun 2007 H. saham lmbr : 6.550 H. Saham lmbr : 10.900 EPS : 326,26 EPS : 523,58 = 20,0760 20,08 = 20,8182 20,82 Tabel 4.3 Data Price Earning Ratio Jakarta Islamic Index Tahun 2006 – 2010 NO Nama Perusahaan Kode 2006 2007 2008 2009 2010 1 Aneka Tambang Persero Tbk ANTM 9,83 8,32 7,6 53,78 24,80 2 Bumi Resources Tbk BUMI 8,7 11,95 2,5 10,12 9,46 3 International Nickel Indonesia Tbk INCO 6,65 8,07 4,87 25,44 10,31 4 Indocement Tunggal Prakasa Tbk INTP 35,71 32,37 9,7 20,24 18,97 5 Kalbe Farma Tbk KLBF 17,86 15,88 5,75 16,08 21,74 6 Tambang Batubara Bukit Asam Tbk PTBA 16,72 39,33 9,31 13,38 21,19 7 Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM 18,5 15,63 14,05 15,36 14,19 8 United Tractors Tbk UNTR 20,08 20,82 5,5 13,05 17,75 9 Unilever Indonesia Tbk UNVR 29,25 24,51 24,72 27,75 36,53 Rata – rata 18,14 19,65 9,33 21,69 19,44 PER Tertinggi 35,71 39,33 24,72 53,78 36,53 PER Terendah 6,65 8,07 2,5 10,12 9,46 Jumlah Emiten 9 9 9 9 9 Sumber : Data diolah Nilai rata-rata Price Earning Ratio pada perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index untuk tahun 2006 adalah 18,14 dan tahun 2007 adalah 19,65., serta tahun 2008 adalah 9,33., sedangkan tahun 2009 adalah 21,69., dan tahun 2010 sebesar 19,44. Perusahaan yang memiliki Price Earning Ratio diatas rata-rata pada tahun 2006 berjumlah 4 perusahaan, diantaranya adalah PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 35,71., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 18,5., PT United Tractors Tbk sebesar 20,08 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 29,25. Pada tahun 2007 perusahaan yang berada diatas rata-rata sebanyak 4 perusahaan, diantaranya adalah PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 32,37., PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 39,33., PT United Tractors Tbk sebesar 20,82 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 24,51 . Pada tahun 2008 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami penurunan menjadi 3 peusahaan, diantaranya adalah PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 9,7., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 14,05 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 24,72. Pada tahun 2009 perusahaan yang berada diatas rata-rata berjumlah 3 perusahaan diantaranya adalah, PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 53,78., PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 25,44 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 27,75. Sedangkan pada tahun 2010 perusahaan yang berada diatas rata- rata naik menjadi 3 perusahaan diantaranya adalah, PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 24,80., PT Kalbe Farma Tbk sebesar 21,74., PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 21,19 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 36,53. Nilai PER tertinggi pada tahun 2006 dimiliki oleh PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 35,71. Pada tahun 2007 oleh PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 39,33. Pada tahun 2008 oleh PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 24,72. Pada tahun 2009 oleh PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 53,78. Dan pada tahun 2010 nilai tertinggi dimiliki kembali oleh PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 36,53. Sedangkan nilai PER terendah pada tahun 2006 dan 2007 dimiliki oleh PT International Nickel Indonesia Tbk yaitu sebesar 6,65 dan 8,07., sedangkan pada tahun 2008 sampai tahun 2010 dimiliki oleh PT Bumi Resources Tbk yaitu sebesar 2,5., 10,12 dan 9,46. Gambar 4.2 Grafik Perkembangan Rata-rata PER Jakarta Islamic Index Periode Januari 2006 – Desember 2010 Pada grafik diatas menunjukkan adanya fluktuasi perkembangan Price Earning Ratio. Nilai rata-rata Price Earning Ratio pada tahun 2006 sebesar 18,14., kemudian pada tahun 2007 naik menjadi 19,65., kemudian pada tahun 2008 mengalami penurunan yang sangat signifikan menjadi 9,33., dan pada tahun 2009 mengalami kenaikan kembali menjadi 21,69., akan tetapi pada tahun 2010 mengalami penurunan kembali menjadi 19,44. c Debt to Equity Ratio DER Debt to Equity Ratio adalah ukuran rasio dari jumlah hutang baik hutang jangka pendek maupun hutang jangka panjang dibandingkan dengan jumlah modal sendiri yang dijadikan jaminan untuk keseluruhan hutang. Dengan menambahkan hutang kedalam neracanya, perusahaan secara umum dapat meningkatkan profitabilitasnya, yang kemudian menaikkan harga sahamnya, sehingga meningkatkan kesejahteraan para pemegang saham dan membangun potensi pertumbuhan yang lebih besar. Rasio ini diperoleh dengan rumus sebagai berikut: Contoh : Perusahaan United Tractors Tbk UNTR tahun 2006 dan 2007 Tahun 2006 Tahun 2007 Total hutang : 6.606.651 Total hutang : 7.216.432 Modal sendiri : 4.594.437 Modal sendiri : 5.733.335 = 1,437967 1,44 = 1,258679 1,26 Tabel 4.4 Data Debt to Equity Ratio Jakarta Islamic Index Tahun 2006 – 2010 NO Nama Perusahaan Kode 2006 2007 2008 2009 2010 1 Aneka Tambang Persero Tbk ANTM 0,7 0,37 0,26 0,21 0,23 2 Bumi Resources Tbk BUMI 5,95 1,26 2,02 3,95 4,37 3 International Nickel Indonesia Tbk INCO 0,26 0,36 0,21 0,29 0,30 4 Indocement Tunggal Prakasa Tbk INTP 0,59 0,44 0,33 0,24 0,25 5 Kalbe Farma Tbk KLBF 0,36 0,33 0,38 0,39 0,37 6 Tambang Batubara Bukit Asam Tbk PTBA 0,35 0,4 0,51 0,4 0,41 7 Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM 1,39 1,16 1,38 1,22 1,24 8 United Tractors Tbk UNTR 1,44 1,26 1,05 0,76 0,89 9 Unilever Indonesia Tbk UNVR 0,95 0,98 1,1 1,02 2,06 Rata – rata 1,33 0,73 0,80 0,94 1,12 DER Tertinggi 5,95 1,26 2,02 3,95 4,37 DER Terendah 0,26 0,33 0,21 0,21 0,23 Jumlah Emiten 9 9 9 9 9 Sumber : Data diolah Dari tabel diatas penulis dapat menilai rata-rata Debt to Equity Ratio perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index dari tahun 2006 – 2010, sempat mengalami penurunan yang cukup drastis di tahun 2007, kemudian pada tahun 2008 hingga tahun 2010 mengalami peningkatan yang signifikan. Nilai rata-rata Debt to Equity Ratio untuk tahun 2006 adalah 1,33 dan tahun 2007 adalah 0,73., serta tahun 2008 adalah 0,80., sedangkan tahun 2009 adalah 0,94 dan pada tahun 2010 mengalami peningkatan kembali sebesar 1,12 . Perusahaan yang memiliki Debt to Equity Ratio diatas rata-rata pada tahun 2006 berjumlah 3 perusahaan, diantaranya adalah PT Bumi Resources Tbk sebesar 5,95., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 1,39 dan PT United Tractors Tbk sebesar 1,44. Pada tahun 2007 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami peningkatan menjadi 4 perusahaan, diantaranya adalah PT Bumi Resources Tbk sebesar 1,26., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 1,16., PT United Tractors Tbk sebesar 1,26., dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 0,98. Pada tahun 2008 perusahaan yang berada diatas rata-rata sebanyak 4 peusahaan, diantaranya adalah PT Bumi Resources Tbk sebesar 2,02., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 1,38., PT United Tractors Tbk sebesar 1,05., dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 1,1. Pada tahun 2009 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami penurunan menjadi 3 perusahaan diantaranya adalah, PT Bumi Resources Tbk sebesar 3,95., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 1,22., dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 1,02. Kemudian pada tahun 2010 perusahaan yang berada diatas rata- rata sebanyak 3 perusahaan diantaranya adalah, PT Bumi Resources Tbk sebesar 4,37., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar 1,24., dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 2,06. Nilai DER tertinggi pada tahun 2006 sampai 2010 dimiliki oleh PT Bumi Resources Tbk sebesar 5,95 untuk tahun 2006, sedangkan pada tahun 2007 PT Bumi Resources Tbk dan PT United Tractors Tbk mempunyai nilai DER yang sama, sebesar 1,26 dan nilai DER pada tahun 2008 sampai 2010 sebesar 0,80., 0,94 dan 4,37. Nilai DER terendah dari tahun 2006 dimiliki oleh PT International Nickel Indonesia Tbk yaitu sebesar 0,26., pada tahun 2007 dimiliki oleh PT Kalbe Farma Tbk sebesar 0,33., pada tahun 2008 dimiliki oleh PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 0,21., dan pada tahun 2009 dan 2010 dimiliki oleh PT Aneka Tambang Persero Tbk yaitu sebesar 0,21 dan 0,23. Gambar 4.3 Grafik Perkembangan Rata-rata DER Jakarta Islamic Index Periode Januari 2006 – Desember 2010 Pada grafik diatas menunjukkan adanya penurunan Debt to Equity Ratio, kemudian mengalami peningkatan kembali pada tahun berikutnya. Nilai rata-rata Debt to Equity Ratio pada tahun 2006 sebesar 1,33., kemudian pada tahun 2007 mengalami penurunan menjadi 0,73., akan tetapi pada tahun 2008 mengalami peningkatan menjadi 0,80., dan selanjutnya terus mengalami peningkatan pada tahun 2009 dan 2010 sebesar 0,94 dan 1,12. d Return Saham Return merupakan pengembalian suatu hasil yang diperoleh dari suatu investasi. Return saham diperoleh dari selisih antara harga saham pada periode tertentu dan harga saham periode sebelumnya. Retrun saham mencerminkan kondisi yang dimiliki perusahaan, karena semakin tinggi return saham perusahaan mempunyai kondisi yang baik. Rasio ini dapat diperoleh dengan rumus sebagai berikut : Contoh : Perusahaan United Tractors Tbk UNTR tahun 2006 dan 2007 Tahun 2006 Tahun 2007 Pada bulan Januari Pada bulan Januari Pt : 3.825 Pt : 6.750 Pt – 1 : 3.675 Pt – 1 : 6.650 = 0,0408 = 0,0150 Untuk mencari return selama satu tahun, maka hasil return selama satu bulan di jumlah kemudian dibagi dua belas bulan. Tabel 4.5 Data Return Saham Jakarta Islamic Index Tahun 2006 – 2010 NO Nama Perusahaan Kode 2006 2007 2008 2009 2010 1 Aneka Tambang Persero Tbk ANTM 0,0787 0,033 -0,101 0,0644 -0,0071 2 Bumi Resources Tbk BUMI 0,0197 0,1741 -0,1046 0,1362 0,0216 3 International Nickel Indonesia Tbk INCO 0,0728 0,1016 -0,1712 0,0665 0,0275 4 Indocement Tunggal Prakasa Tbk INTP 0,0444 0,0311 -0,0328 0,1008 0,0136 5 Kalbe Farma Tbk KLBF 0,0227 0,0058 -0,0792 0,1189 0,0887 6 Tambang Batubara Bukit Asam Tbk PTBA 0,0643 0,1146 -0,0216 0,0831 0,0302 7 Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM 0,0461 -0,0018 -0,0217 0,0318 -0,0161 8 United Tractors Tbk UNTR 0,046 0,0458 -0,0461 0,1177 0,036 9 Unilever Indonesia Tbk UNVR 0,0384 -0,0025 -0,0073 0,0333 0,0361 Rata – rata 0,05 0,06 -0,07 0,08 0,026 Return Tertinggi 0,0787 0,1741 -0,0073 0,1362 0,0887 Return Terendah 0,0197 -0,0025 -0,1712 0,0318 -0,0161 Jumlah Emiten 9 9 9 9 9 Sumber : Data diolah Nilai rata-rata Return perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index dari tahun 2006 - 2010. Nilai rata-rata Return untuk tahun 2006 adalah 0,05 dan tahun 2007 adalah 0,06., serta tahun 2008 adalah -0,07., sedangkan tahun 2009 adalah 0,08 dan pada tahun 2010 sebesar 0,026. Perusahaan yang memiliki Return diatas rata-rata pada tahun 2006 berjumlah 3 perusahaan, diantaranya adalah PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 0,0787., PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar0,0728., PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk 0,0643. Pada tahun 2007 perusahaan yang berada diatas rata-rata sebanyak 3 perusahaan, diantaranya adalah PT Bumi Resources Tbk sebesar 0,1741., PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 0,1016., dan PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar 0,1146. Pada tahun 2008 perusahaan yang berada diatas rata-rata mengalami peningkatan menjadi 5 peusahaan, diantaranya adalah PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar -0,0328., PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk sebesar -0,0216., PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar -0,0217., PT United Tractors Tbk sebesar - 0,0461 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar -0,0073. Pada tahun 2009 perusahaan yang berada diatas rata-rata sebanyak 5 perusahaan diantaranya adalah, PT Bumi Resources Tbk sebesar 0,1362., PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk sebesar 0,10087., PT Kalbe Farma Tbk sebesar 0,1189., PT Tambang Batubara Bukit Asam sebesar 0,0831., dan PT United Tractors Tbk sebesar 0,1177. Selanjutnya pada tahun 2010 perusahaan yang berada diatas rata-rata sebanyak 5 perusahaan diantaranya adalah, PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar 0,0275., PT Kalbe Farma Tbk sebesar 0,0887., PT Tambang Batubara Bukit Asam sebesar 0,0302., dan PT United Tractors Tbk sebesar 0,036 dan PT Unilever Indonesia Tbk sebesar 0,0361. Nilai Return tertinggi pada tahun 2006 dimiliki oleh PT Aneka Tambang Persero Tbk sebesar 0,0787. Pada tahun 2007 oleh PT Bumi Resources Tbk sebesar 0,1741. Pada tahun 2008 oleh PT Unilever Indonesia Tbk sebesar -0,0073. Pada tahun 2009 oleh PT Bumi Resources Tbk sebesar 0,1362. Dan pada tahun 2010 dimiliki oleh PT Kalbe Farma Tbk sebesar 0,0887 Nilai Return terendah dari tahun 2006 dimiliki oleh PT Bumi Resources Tbk yaitu sebesar 0,0197., pada tahun 2007 dimiliki oleh PT Unilever Indonesia Tbk sebesar -0,0025., pada tahun 2008 dimiliki oleh PT International Nickel Indonesia Tbk sebesar -0,1712., dan pada tahun 2009 dimiliki oleh PT Telekomunikasi Indonesia Tbk yaitu sebesar 0,0318. Kemudian pada tahun 2010 dimiliki oleh PT Telekomunikasi Indonesia Tbk sebesar -0,0161. Gambar 4.4 Grafik Perkembangan Rata-rata Return Jakarta Islamic Index Periode Januari 2006 – Desember 2010 Pada grafik diatas menunjukkan adanya fluktuasi perkembangan Return saham dari tahun 2006 sampai 2010. Nilai rata-rata Return pada tahun 2006 sebesar 0,05., kemudian pada tahun 2007 naik menjadi 0,06., akan tetapi pada tahun 2008 mengalami penurunan yang sangat drastis menjadi -0,07 dan pada tahun 2009 mengalami peningkatan yang sangat signifikan menjadi 0,08. akan tetapi pada tahun 2010 mengalami penurunan kembali menjadi 0,026

2. Uji Asumsi Klasik

Model regresi harus memenuhi asumsi klasik, untuk mengetahui apakah model persamaan regresi yang digunakan dalam penelitian memenuhi asumsi klasik, maka harus dilakukan uji asumsi klasik atas model persamaan tersebut. Uji asumsi klasik terdiri atas uji multikolinieritas, uji autokorelasi, uji normalitas dan uji heterokedastisitas.

a. Uji Normalitas

Uji normalitas dilakukan untuk mengidentifiksi distribusi penyebaran data variabel independen dan dependen ataupun keduannya, dan mengukur apakah data yang digunakan bersifat normal atau tidaknya ketika digunakan dalam model regresi. Uji normalitas data dilakukan dengan melihat hasil grafik P-Plot, yaitu: 1. Jika titik-titiknya mendekati garis diagonal berarti memenuhi asumsi normalitas. 2. Jika titik-titiknya menjauhi garis diagonal maka tidak memenuhi asumsi normalitas. Adapun hasil dari uji normalitas untuk penelitian ini adalah seperti yang tergambar dalam output Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual dan analisisnya, yaitu sebagai berikut : Gambar 4.5 Output Normal P-P Plot Heterokedastisitas Dari grafik hasil uji normalitas tersebut dapat disimpulkan bahwa pola menunjukkan penyebaran titik-titik disekitar garis diagonal, dan mengikuti arah garis diagonal mengindikasikan model regresi memenuhi asumsi normalitas. 3

b. Multikolinieritas

Multikolinieritas adalah suatu keadaan dimana satu atau lebih variabel independen dinyatakan sebagai kondisi linier dengan variabel lainnya. Artinya bahwa jika diantara pengubah-pengubah bebas yang digunakan sama sekali tidak berkorelasi satu dengan yang lain maka bisa dikatakan tidak terjadi multikolinieritas. 4 Permodelan regresi majemuk mempunyai berbagai permasalahan yang tidak ditemukan dalam regresi sederhana. Digunakannya beberapa variabel bebas mengakibatkan berpeluangnya variabel bebas tersebut saling berkolerasi, atau yang dikenal dengan adanya ‘multikolinieritas’ diantara variabel bebas. Bila hal itu terjadi, maka akan mengganggu ketepatan model yang dibuat. 5 Uji multikolinieritas merupakan uji yang ditunjukkan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas independent variable. Model uji regresi yang baik selayaknya tidak terjadi multikolinieritas. 3 Ety Rochaety, dkk, Metodologi Penelitian Bisnis: Dengan Aplikasi SPSS, Jakarta: Mitra Wacana Media, 2007, h. 104. 4 Imam Ghozali, Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS, Edisi Revisi Semarang : Badan Penerbit Universitas Diponegoro, 2009, h. 95. 5 Nachrowi dan Hardius Usman, Pendekatan Populer dan Praktis Ekonometrika Untuk Analisis Ekonomi dan Keuangan, Jakarta: Lembaga Penerbit Fakults Ekonomi Universitas Indonesia,2006. h.91.

Dokumen yang terkait

Analisis variabel makro ekonomi dan rasio keuangan terhadap return saham pada perusahaan LQ 45 di BEI

0 7 125

Pengaruh return on equty (REO), return on asset (ROA) dan economic value added (EVA) terhadap return saham pada perusahaan yang tercatat di Jakarta Islamic Index (JII) : studi empiris pada Perusahaan Manufaktur di BEI

29 331 109

Pengaruh kenerja keuangan perusahaan terhadap return saham Syariah (studi pada perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic Index)

0 4 109

Analisis pengaruh rasio modal saham terhadap return yang diterima oleh pemegang saham (studi empiris pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI periode 2004-2008)

0 4 96

Pengaruh modal kerja terhadap kinerja keuangan : studi perusahaan yang terdaftar di Jakarta Islamic index tahun 2006-2007

0 6 130

Pengaruh faktor fundamental perusahaan terhadap beta saham syariah (studi pada Jakarta Islamic Index tahun 2004-2010)

1 8 168

Pengaruh laporan arus kas dan likuiditas perusahaan terhadap return saham pada perusahaan yang terdaftar di BEI

0 8 82

Pengaruh profitablitas dan rasio leverage terhadap return saham pada perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)

0 15 1

Pengaruh tingkat suku bunga dan rasio harga laba terhadap return saham : (studi kasus pada perusahaan sektor pertambangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia)

0 8 1

Pengaruh arus kas operasi dan likuiditas terhadap return saham pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI0

1 5 1

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

97 2714 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

35 704 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 591 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 390 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 527 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

43 892 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

43 810 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 494 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 734 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 881 23