Model dan Instrumen Pengumpulan Data

dimaksudkan untuk melihat apakah siswa mengalami peningkatan pemahaman berkaitan dengan soal-soal lingkaran yang diujikan.

2. Instrumen pengumpulan data

Ada instrumen pengumpulan data yang digunakan peneliti yaitu: a. Instrumen pengajaran yang meliputi: Soal-soal untuk tes diagnostik, RPP Rencana Pelaksanaan Pembelajaran, LKS, Ringkasan materi, Tes remedial, dan rubric penilaian. b. Instrumen pendataan peserta didik yang meliputi: tes pemahaman awal, tes diagnostik, daftar pertanyaan wawancara, pembelajaran remedial, dan tes remediasi. 1. Tes pemahaman awal Tes ini dilakukan untuk melihat tingkat pemahaman siswa terkait materi lingkaran. Soal pada tes pemahaman awal sebanyak 15 soal objektif dimana masing-masing butir soal terdiri atas 4 pilihan jawaban. Indikator pencapaian kompetensi sama dengan tes diagnostik. 2. Tes diagnostik Tes ini dimaksudkan untuk melihat sejauh mana pemahaman peserta didik mengenai materi Lingkaran. Selain itu, tes diagnostik dimaksudkan untuk melihat kemampuan peserta didik dalam memaknai perintah yang dimaksud dalam soal. Beberapa hal yang akan dites adalah sebagai berikut: Tabel 3.1: Kisi-kisi soal tes diagnostik dan remediasi No Indikator pencapaian Jumlah soal 1 Mampu menyebutkan unsur-unsur dan bagian- bagian lingkaran 2 2 Mampu menyebutkan sifat-sifat tali busur dari sebuah lingkaran 1 3 Mampu menentukan mana yang termasuk sudut keliling dan pusat lingkaran dan menentukan besar sudut keliling dan sudut pusat lingkaran. 2 4 Mampu menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan cara menentukan Keliling dan Luas Lingkaran 2 5 Mampu menentukan panjang busur, panjang apotema, luas juring, dan luas tembereng dari sebuah lingkaran 1 6 Penerapan materi luas daerah lingkaran dalam kehidupan sehari-hari 2 3. Wawancara a. Wawancara subjek penelitian Berikut ini adalah kisi-kisi yang digunakan peneliti dalam melakukan wawancara subjek penelitian Tabel 3.2: Kisi-kisi pertanyaan wawancara siswa No. Indikator pertanyaan 1 Motivasi belajar siswa dalam bidang matematika 2 Cara belajar siswa dalam bidang matematika 3 Sumber belajar siswa 4 Kelemahan siswa dalam matematika lingkaran 5 Suasana lingkungan belajar 6 Peran serta orang tua dalam peningkatan prestasi siswa 7 Alokasi waktu yang disediakan untuk belajar matematika 8 Tanggung jawab terhadap tugas yang diberikan PR, dll b. Wawancara guru bidang studi Narasumber yang digunakan dalam metode ini adalah guru mata pelajaran matematika dan peserta didik yang memiliki kesulitan dalam memahami materi lingkaran. Kisi-kisi yang akan digunakan adalah sebagai berikut: Tabel 3.3: Kisi-kisi pertanyaan wawancara guru bidang studi No. Indikator pertanyaan 1 Pendapat guru bidang studi tentang cara belajar Kelas VIII.A 2 Pendapat guru tentang suasana belajar di sekolah 3 pendapat guru tentang media dan sumber belajar di kelas 4 Pendapat guru tentang prestasi siswa yang telah diwawancara sebelumnya 5 Pendapat guru tentang kelemahan dari siswa yang telah diwawancara oleh peneliti sebelumnya 6 pendapat guru tentang kelebihan yang dimiliki siswa 7 Suasana kelas selama kegiatan pembelajaran berlangsung 8 Keaktifan peserta didik selama mengikuti kegiatan pembelajaran di kelas 9 Alat pembelajaran yang dimiliki peserta didik buku, LKS, dll. 4. Pembelajaran remedial Pembelajaran remedial dilakukan setelah peneliti mengetahui letak kelemahan dan kesulitan siswa. Oleh karena itu, pada pembelajaran remedial ini, peneliti akan mencoba melakukan pendekatan kepada siswa berdasarkan kesulitan yang mereka alami pada tes diagnostik yang telah dilakukan sebelumnya. 5. Tes remediasi Pelaksaan tes remediasi dimaksudkan untuk melihat tingkat perubahan pemahaman siswa terhadap materi lingkaran. Ini adalah tahap terakhir dalam seluruh tahap penelitian. Dari hasil tes remediasi ini, peneliti bisa melihat siswa-siswa yang mengalami peningkatan dalam belajar dan mana yang tidak.

E. Metode Analisis Data

1. Analisis tes pemahaman awal Setelah siswa mengikuti tes pemahaman awal, peneliti menggunakan bantuan Microsoft Excel untuk menganalisis dan menentukan siswa mana yang mengalami kesulitan dan juga menentukan materi remediasinya yang mana setiap jawaban yang benar akan diberi nilai 1 dan yang salah akan diberi nilai 0. Persentase ketuntasan secara umum adalah sebagai berikut: � = � ℎ � � ℎ � ℎ × Sedangkan untuk penilaian secara pribadi dari pekerjaan siswa adalah sebagai berikut: � ℎ = ℎ � ℎ 2. Analisis hasil tes diagnostik Pelaksanaan tes diagnostik pada dasarnya untuk melihat kelemahan peserta didik dalam mengerjakan beberapa latihan soal yang berkaitan dengan materi Lingkaran. Untuk menganalisnya, peneliti menggunakan standar penilaian yang sesuai dengan KKM Kriteria Ketuntasan Minimal yang diterapkan oleh pihak sekolah. Persentase ketuntasan tersebut dapat dihitung dengan menggunakan cara: � = � ℎ � � ℎ � ℎ × 3. Analisis hasil wawancara Wawancara yang dilakukan kepada para siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar dan kepada guru bidang studi akan sangat membantu peneliti dalam menentukan tindakan apa yang perlu dilakukan dalam pembelajaran remedial. Hasil wawancara tersebut dapat memberikan gambaran secara umum tentang kelemahan dan persoalan yang dihadapi siswa dan juga kesalahan yang cendrung dilakukan oleh siswa dalam menyelesaikan soal-soal yang berkaitan dengan lingkaran. 4. Analisis tes remediasi Sama halnya pada tes diagnostik, analisis hasil tes remediasi dilakukan secara keseluruhan untuk melihat tingkat pemahaman siswa kelas VIII.A secara umum yaitu seperti berikut ini: � = � ℎ � � ℎ � ℎ ×

F. Prosedur Pelaksanaan Penelitian Secara Keseluruhan

1. Tahap persiapan

Sebelum melaksanakan penelitian ke SMP Budi Mulia Minggir, peneliti terlebih dahulu melakukan beberapa persiapan seperti berikut ini: a. Menemui kepala SMP Budi Mulia Minggir untuk meminta ijin melaksanakan penelitian di sekolah tersebut. b. Menemui guru bidang studi untuk meminta ijin melakukan observasi di kelas yang diampunya dan juga untuk melakukan diskusi terkait materi matematika yang hendak diteliti. c. Menyerahkan surat ijin penelitian dari kampus kepada pihak sekolah bersangkutan. d. Menyesuaikan jadwal pengambilan data dengan jadwal sekolah e. Melakukan validasi terhadap soal-soal yang hendak diujikan pada tes diagnostik. 2. Tahap observasi Pada tahap ini, peneliti melakukan observasi secara umum ke kelas VIII.A yang hendak dijadikan sebagai subjek penelitian. 3. Tahap pengambilan data Langkah pertama pada tahap ini adalah pemberian tes awal kepada siswa kelas VIII.A yang selanjutnya akan diberikan tes diagnostik, wawancara, pembelajaran remedial, dan tes remedial.

Dokumen yang terkait

analisis kesulitan beleaar dalam mengerjakan soal-soal akutansi pokok bahasan laporan keuangan pad siswa kelas 1.3 cawu 1 man 2 jember tahun ajaran 2000/2001

0 12 64

Identifikasi miskonsepsi materi biologi kelas II semester 1 pada siswa SMP negeri di kecamatan Kencong tahun ajaran 2003/2004

2 6 94

Identifikasi miskonsepsi dalam pembelajaran IPA ruang lingkup materi dan sifatnya di SMP Joannes Bosco Yogyakarta kelas VIII tahun ajaran 2014-2015

1 3 9

Perbedaan hasil belajar siswa yang diajarkan dengan model pembelajaran project based learning (pjbl) dan konvensional pada pokok bahasan lingkaran kelas viii smp n 3 Tanjung Morawa tahun ajaran 2017-2018 - Repository UIN Sumatera Utara

0 0 162

BAB V PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN - Penerapan model pembelajaran kreatif dan produktif pada materi pokok zat dan wujudnya kelas VII semester I SMP-N 7 Palangka Raya tahun ajaran 2013/2014. - Digital Library IAIN Palangka Raya

0 1 9

Penerapan model pembelajaran berbasis masalah dan model pembelajaran inkuiri terbimbing pada materi pokok tekanan kelas VIII semester II MTsN 2 Palangka Raya tahun ajaran 2014/2015 - Digital Library IAIN Palangka Raya

0 0 12

Penerapan model pembelajaran berbasis masalah dan model pembelajaran inkuiri terbimbing pada materi pokok tekanan kelas VIII semester II MTsN 2 Palangka Raya tahun ajaran 2014/2015 - Digital Library IAIN Palangka Raya

0 0 29

Penerapan model pembelajaran berbasis masalah dan model pembelajaran inkuiri terbimbing pada materi pokok tekanan kelas VIII semester II MTsN 2 Palangka Raya tahun ajaran 2014/2015 - Digital Library IAIN Palangka Raya

1 1 21

Penerapan model pembelajaran berbasis masalah dan model pembelajaran inkuiri terbimbing pada materi pokok tekanan kelas VIII semester II MTsN 2 Palangka Raya tahun ajaran 2014/2015 - Digital Library IAIN Palangka Raya

0 1 48

Diagnosis kesulitan belajar matematika SMP

2 2 64

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2977 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 758 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 656 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 428 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 582 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 976 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 892 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 542 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 800 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 966 23