Kegiatan Yang Dijalani Orangtua Sehari-hari Di Panti Jompo Karya

56 Lie Kui Hai 81 Perempuan Sumber: Buku Induk Graha Residen Senior Panti Werdha Karya Kasih Data diatas menunjukkan bahwa dari 66 orangtua yang beretnis Tionghoa, ada sebanyak 13 orangtua yang tidak menikah, 53 orangtua yang menikah, dan dari 53 orangtua yang menikah tersebut terdapat sebanyak 42 orangtua yang memiliki anak. Di panti jompo Karya Kasih terdapat 3 kelas hunian yaitu: kelas hunian sosial, standar dan VIP. Kelas hunian VIP tiap-tiap kamar hanya memiliki 1 tempat tidur dan masing-masing ditempati oleh 2 orangtua, satu yang beretnis Tionghoa dan satunya lagi beretnis Batak. Adapun orangtua etnis Tionghoa yang tinggal di kelas hunian VIP tersebut adalah Tan Kebie seorang perempuan berusia 68 tahun dengan status tidak menikah dan alasan tinggal di panti jompo karena tidak bisa berjalan atau mengalami kelumpuhan. Selebihnya, orangtua tinggal di kelas hunian sosial dan standar, yang di dalam masing-masing ruangan kamar terdapat 3 hingga 5 buah tempat tidur.

4.2.2 Kegiatan Yang Dijalani Orangtua Sehari-hari Di Panti Jompo Karya

Kasih Di dalam buku album kenangan 50 tahun Karya Kasih dijelaskan bahwa orangtua lansia yang tinggal di Karya Kasih menjalani berbagai kegiatan yang disediakan oleh Panti Jompo Karya Kasih. Karya Kasih menyediakan balai pengobatan seperti: klinik gigi, klinik akupuntur dan klinik mata yang didukung oleh Departemen Kesehatan Sumatera Utara. Khusus bagi orangtua lansia disediakan pelayanan baru, yakni klinik fisioterapi yang didirikan karena sebagian besar orangtua menderita penyakit stroke bagi bekas penderita stroke. Orangtua lansia yang menderita stroke sangat membutuhkan fisioterapi yang bertujuan 57 untuk melatih dan menguatkan otot agar kondisi kesehatannya semakin membaik dan bisa pulih secara perlahan dan bagi bekas penderita stroke dapat mencegah terjadinya kembali penyakit stroke tersebut. Selain itu orangtua juga melakukan latihan fisik lainnya setiap hari seperti senam kebugaran dan senam otak yang bertujuan untuk melatih ingatan dan mengurangi kelupaan pikun. Berdasarkan hasil wawancara, Suster Theresia selaku pimpinan Panti Jompo Karya Kasih menjelaskan kegiatan orangtua di Karya Kasih. Adapun kegiatan yang dilakukan orangtua penghuni panti jompo dimulai pukul 07.00 WIB ada doa pagi di gereja, bagi orangtua yang beragama Katolik bisa mengikuti misa dan bagi agama lain juga bisa melakukan ibadat pagi. Selanjutnya pada pukul 07.30 WIB orangtua bisa berjemur di bawah sinar pagi untuk mendapatkan ultraviolet yang dibutuhkan oleh tubuh dan senam kebugaran dengan iringan musik gembira dan bersemangat di bawah tuntunan seorang instruktur. Sarapan pagi pukul 08.00 WIB, orangtua diwajibkan makan bersama dan dilakukan secara rutin 3 kali sehari: pagi, siang dan malam ditambah snack dan juice di sore hari. Sekitar pukul 10.00 WIB, orangtua mendapatkan perawatan fisioterapi sampai makan siang atau selama kurang lebih 2 jam. Makan siang pukul 12.00 WIB lalu fisioterapi dilanjutkan lagi pukul 15.00 WIB setelah istirahat siang. Snack dan juice diberikan pada pukul 16.00 WIB lalu makan malam pukul 19.00 WIB tidak diberikan pada orangtua yang tinggal di hunian kelas sosial. Adapun tidur malam pukul 21.00 WIB, paling lama pukul 22.00 orangtua sudah harus memasuki ruangan tidurnya masing-masing. Bagi anak ataupun sanak saudara yang ingin berkunjung diberikan keleluasan jam kunjungan pada pukul 10.00 WIB sampai 58 dengan 17.00 WIB. Biasanya keluarga melakukan kunjungan di akhir pekan yaitu: hari Sabtu dan Minggu.

4.3 Profil Informan

Dokumen yang terkait

Hubungan Kehilangan Gigi dengan Status Gizi pada Manula di Panti Jompo Karya Kasih Medan.

5 54 65

Panti Rehabilitasi Ketergantungan NAPZA.

14 112 194

Gambaran Gangguan Pendengaran pada Lanjut Usia di Panti Jompo Karya Kasih Medan pada Tahun 2014

1 17 56

PENANAMAN NILAI-NILAI NASIONALISME PADA ETNIS TIONGHOA Penanaman Nilai-Nilai Nasionalisme Pada Etnis Tionghoa (Studi Kasus pada Keluarga Etnis Tionghoa di Kampung Loji Wetan Kelurahan Kedung Lumbu Kecamatan Pasar Kliwon Surakarta).

0 1 18

PENANAMAN NILAI-NILAI NASIONALISME PADA ETNIS TIONGHOA Penanaman Nilai-Nilai Nasionalisme Pada Etnis Tionghoa (Studi Kasus pada Keluarga Etnis Tionghoa di Kampung Loji Wetan Kelurahan Kedung Lumbu Kecamatan Pasar Kliwon Surakarta).

0 2 16

Orientasi Nilai Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtua di Panti Jompo (Studi Deskriptif Pada Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtuanya di Panti Jompo Karya Kasih Medan)

0 1 9

Orientasi Nilai Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtua di Panti Jompo (Studi Deskriptif Pada Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtuanya di Panti Jompo Karya Kasih Medan)

0 0 12

Orientasi Nilai Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtua di Panti Jompo (Studi Deskriptif Pada Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtuanya di Panti Jompo Karya Kasih Medan)

0 0 20

Orientasi Nilai Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtua di Panti Jompo (Studi Deskriptif Pada Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtuanya di Panti Jompo Karya Kasih Medan)

0 0 4

Orientasi Nilai Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtua di Panti Jompo (Studi Deskriptif Pada Keluarga Etnis Tionghoa Yang Menitipkan Orangtuanya di Panti Jompo Karya Kasih Medan)

0 0 2

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3563 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 911 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 830 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 539 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 696 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1194 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

62 1097 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 700 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 974 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1190 23