Ototoksisitas Cisplatin Pada Kemoterapi Tumor Ganas Kepala Dan Leher Di Rsup. H. Adam Malik Medan

OTOTOKSISITAS CISPLATIN PADA KEMOTERAPI
TUMOR GANAS KEPALA DAN LEHER
DI RSUP. H. ADAM MALIK MEDAN

TESIS

Oleh :

ZAINUL BAHRY SIHOTANG

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS
SUMATERA UTARA PROGRAM PENDIDIKAN
DOKTER SPESIALIS BIDANG STUDI ILMU
KESEHATAN TELINGA HIDUNG TENGGOROK
BEDAH KEPALA DAN LEHER
MEDAN
2007
Zainul Bahry Sihotang : Ototoksisitas Cisplatin Pada Kemoterapi Tumor Ganas Kepala Dan Leher Di..., 2007
USU e-Repository © 2008

2

LEMBAR PERSETUJUAN PESERTA PENELITIAN
( INFORMED CONCERN )

Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama

:

Umur

:

Jenis Kelamin

:

Telah menerima dan mengerti penjelasan dokter tentang penelitian ” Ototoksisitas
Cisplatin Pada Kemoterapi Tumor Ganas Kepala Dan Leher Di RSUP H. Adam
Malik Medan ” dengan menimbang untung ruginya dan dengan kesadaran serta
kerelaan sendiri saya bersedia menjadi peserta penelitian tersebut.
Demikianlah surat persetujuan ini saya buat atas dasar kesadaran sendiri tanpa
paksaan sipapun.

Medan,.......................2007
Yang Menyatakan

Peneliti

( ........................................... )

( dr. Zainul Bahry Sihotang )

3

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................... i
DAFTAR ISI .................................................................................................. viii
DAFTAR TABEL ........................................................................................... xi
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang ......................................................................... 1

1.2.

Perumusan Masalah .................................................................. 4

1.3.

Hipotesis Penelitian .................................................................. 4

1.4.

Tujuan Penelitian ..................................................................... 4

1.5.

Mamfaat Penelitian ................................................................... 5

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Embriologi Telinga Dalam ........................................................ 6
2.1.1. Labirin Membran .......................................................... 7
2.1.1.1. Makula ............................................................ 8
2.1.1.2. Krista dan Kupula ........................................... 9
2.1.1.3. OraganCorti ..................................................... 9
2.1.2. Labirin Tulang .............................................................. 10

2.2. Anatomi Telinga Dalam ............................................................ 11
2.2.1. Labirin Tulang ................................................................ 12
2.2.1.1. Vestibulum ...................................................... 12
2.2.1.2. Kanalis Semisirkularis ..................................... 13

4

2.2.1.3. Kohlea ............................................................. 15
2.2.2. Labirin Membran .......................................................... 17
2.2.2.1. Sakulus dan Utrikulus ..................................... 17
2.2.2.2.

Kanalis Semisirkularis Membran ................... 18

2.2.2.3.

Duktus Kohlearis ............................................ 19

2.2.2.4. Organ Corti .................................................... 20
2.2.3. Vaskularisasi Telinga Dalam ......................................... 23
2.2.4. Persarafan Telinga Dalam ............................................. 24
2.3. Fisiologi Vestibular .................................................................... 24
2.4. Fisiologi Pendengaran ................................................................ 25
2.5. Ototoksisitas ............................................................................... 26
2.5.1. Ototoksisitas Akibat Penggunaan Cisplatin .................. 27
2.5.2. Perubahan Histopatologi pada Ototoksis Cisplatin ....... 28
2.6. Tumor Ganas Kepala dan Leher ................................................ 29
2.7. Kemoterapi ................................................................................. 31
2.8. Audiometri Nada Murni ............................................................. 37
2.9. Faktor Resiko ............................................................................. 40

BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1. Rancangan Penelitian ................................................................. 42
3.2. Tempat dan Waktu Penelitian .................................................... 42
3.3. Sampel Penelitian ....................................................................... 42
3.3.1. Pemilihan Subyek Penelitian ................................. 42
3.3.2. Kriteria Subyek Penelitian ..................................... 42

5

3.3.2.1. Kriteria Inklusi ................................... 43
3.3.2.2. Kriteria Eksklusi ................................. 43
3.3.3. Besar Sampel ......................................................... 44
3.4. Kerangka Teori .......................................................................... 45
3.5. Kerangka Konsepsional ............................................................. 45
3.6. Batasan Operasional .................................................................. 46
3.7. Cara Kerja ...................................................................................46
3.8. Kerangka Kerja ...........................................................................47
3.9. Analisa Data ................................................................................48

BAB 4 HASIL PENELITIAN ....................................................................49
BAB 5 PEMBAHASAN ..............................................................................56
BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN
6.1. Kesimpulan .................................................................................61
6.2. Saran
.....................................................................................................62

KEPUSTAKAN ...............................................................................................63
LAMPIRAN ......................................................................................................70

6

DAFTAR TABEL DAN GRAFIK

Tabel 4.1. Distribusi Karakteristik Subyek Penelitian ...................................... 49
Tabel 4.2. Distribusi Lokasi Tumor Ganas Kepala dan Leher .......................... 50
Tabel 4.3. Distribusi Status Pendengatran Sebelum Kemoterapi ..................... 51
Tabel 4.4. Tabel Status Pendengaran Setelah Kemoterapi Pertama ................. 51
Tabel 4.5. Tabel Status Pendengaran Setelah Kemoterapi Kedua ................... 52
Tabel 4.6. Tabel Status Pendengaran Setelah Kemoterapi Ketiga .................... 52
Tabel 4.7. Distribusi Kelompok Umur Dengan Kejadian Ototoksik ................ 53
Tabel 4.8. Distribusi Jenis Kelamin Dengan Kejadian Ototoksik .................... 53
Tabel 4.9. Hubungan Kemoterapi Cisplatin Dengan Kejadian Ototoksik ........ 54
Grafik 4.1. Grafik Status Pendengaran Prakemoterapi dan Postkemoterapi....... 54

7

ABSTRAK

Latar Belakang
Ototoksitas adalah suatu keadaan dimana terjadi kerusakan pada koklea
ataupun apparatus vestibularis yang diakibatkan oleh paparan dari bahan kimia
termasuk obat-obatan. Cisplatin merupakan suatu antineoplastik yang sangat
potensial dan digunakan secara luas terhadap kemoterapi tumor ganas kepala dan
leher, namun sering menimbulkan efek samping, salah satu dari sekian banyak
efek toksiknya adalah ototoksik. Ciri khas dari ototoksik ini adalah terjadinya
penurunan ketajaman pendengaran yang bersifat sensorineural pada frekwensi
tinggi, bilateral, cepat dan progresif dapat sementara namun umumnya menetap,
pada paparan yang lebih lanjut bisa melibatkan frekwensi menengah atapun pada
semua frekwensi. Insidensi dari ototoksik sangat bervariasi tergantung dari dosis
dan lamanya paparan, pada beberapa penelitian terdapat perbedaan insidensi
mulai dari 11% hingga 33% dan bahkan ada yang melaporkan sampai 90%. Perlu
dilakukan penelitian angka kejadian ototoksik cisplatin di Departemen THT-KL
FK USU / RSUP H. Adam Malik Medan, oleh karena cisplatin merupakan obat
standar yang diberikan untuk kemoterapi pada pada tumor ganas kepala dan leher
di Departemen tersebut.

Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk melihat angka kejadian ototoksik cisplatin
pada kemoterapi tumor ganas kepala dan leher di Departemen THT-KL FK USU /
RSUP H. Adam Malik Medan, melihat perbedaan kejadian bila dihubungkan
dengan peningkatan siklus terapi.

Metodologi
Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian yang bersifat prosfektif
observasional, yaitu melihat gambaran audiometri nada murni pada 22 penderita

8

sebelum di lakukan kemoterapi dan sesudah kemoterapi pertama, kedua dan
ketiga.

Hasil Penelitian
Dari 22 penderita sebagai subyek penelitian di temukan angka kejadian
ototoksik pada kemoterapi pertama 2 penderita, pada kemoterapi kedua terjadi
penigkatan menjadi 4 penderita dan pada kemoterapi ketiga ditemukan 5
penderita. Pada hasil penelitian ditemukan angka kejadian ototoksik sebanyak 5
penderita dari 22 sampel ( 22,7% ). Semua penderita laki-laki, kelompok usia
terbanyak adalah umur 50-59 tahun, ototoksiknya bersifat bilateral dan menetap
selama waktun periode penelitian.

Kesimpulan
Terbukti ada hubungan yang signifikan antara kemoterapi cisplatin dengan
kejadian ototoksik, dimana pada uji marginal homogenitas di dapatkan nilai p =
0,027, berarti p < 0,05.

Kata Kunci : ototoksik, cisplatin, kemoterapi, tumor ganas kepala dan leher.

9

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan Bismillahirrahmanirrahim, Saya sampaikan rasa
syukur Kehadirat Illahi karena dengan rahmat dan karuniaNya, saya dapat
menyelesaikan penelitian ini sebagai salah satu syarat untuk memperoleh spesialis
dalam bidang Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Bedah Kepala dan
Leher di Departemen THT-KL Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara /
RSUP H. Adam Malik Medan.
Penelitian ini dilakukan secara prospektif observasional, dengan judul
penelitian adalah : OTOTOKSISITAS CISPLATIN PADA KEMOTERAPI
TUMOR GANAS KEPALA DAN LEHER DI RSUP. H. ADAM MALIK
MEDAN.
Saya menyadari bahwa tulisan ini mungkin jauh dari kesempurnaan baik
isi maupun pembahasannya, oleh karena itu kami mohon kritik dan saran yang
membangun untuk kemajuan ilmu pengetahuan, namun demikian saya berharap
tulisan ini dapat menambah perbendaharaan tentang ototoksisitas cisplatin
dibidang kemoterapi khususnya dibidang Ilmu Penyakit THT-KL.
Dengan telah berakhirnya masa pendidikan, pada kesempatan yang
berbahagia ini perkenankan saya menyampaikan penghargaan dan terimakasih
yang sebesar-besarnya kepada :
Yang terhornat Bapak Rektor Universitas Sumatera Utara, yang telah
memberikan kesempatan kepada saya untuk mengikuti Program Pendidikan
Dokter Spesialis I di Departemen Ilmu Penyakit Telinga Hidung Tenggorakan

10

Bedah Kepala dan Leher

Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara

Medan.
Yang terhormat Bapak Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera
Utara yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk mengikuti Program
Pendidikan Spesialis di Fakultas ini.
Yang terhormat Bapak Direktur Rumah Sakit Umum Pusat H. Adam
Malik Medan yang telah mengizinkan dan memberikan kepada saya untuk belajar
dan bekerja dilingkungan Rumah Sakit ini.
Yang terhormat Prof. dr. Abdul Rachman Saragih, Sp THT-KL (K),
sebagai Ketua Departemen THT-KL FK USU / RSUP H. Adam Malik Medan
yang telah banyak memberikan petunjuk, pengarahan serta nasehat baik sebagai
Ketua Departemen, sebagai guru bahkan orang tua selama saya mengikuti
pendidikan di Departemen THT-KL FK USU / RSUP H. Adam Malik Medan.
Yang terhormat Prof. dr. Askaroellah Aboet, Sp THT-KL (K) Sebagai
Ketua Program Studi Pendidikan Dokter Spesialis I di Departemen THT-KL FK
USU / RSUP H. Adam Malik Medan, atas bimbingannya dan dorongan semangat
yang diberikan sehingga menimbulkan rasa percaya diri, baik dalam bidang
keahlian maupun pengetahuan umum lainnya.
Yang terhormat dr. Adlin Adnan, Sp THT-KL sebagai Ketua pembimbing
tesis saya. Yang terhormat DR.dr. Delfitri Munir, Sp THT-KL (K) dan dr. Hafni
Sp THT-KL (K) sebagai anggota pembimbing tesis saya, yang telah banyak
memberikan petunjuk, perhatian serta bimbingan sehingga saya dapat
menyelesaikan tesis ini. Saya mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang

11

setinggi-tingginya atas waktu dan bimbingan yang telah diberikan, selama
perjalanan panjang saya mengikuti pendidikan hingga dalam pelaksanaan
penelitian serta penulisan tesis ini.
Yang terhormat para guru-guru saya di Departemen THT-KL FK USU /
RSUP H. Adam Malik Medan : Prof. dr. Ramsi Lutan, Sp THT-KL (K), dr.
Asroel Aboet, Sp THT-KL, dr. Yuritna Haryono, Sp THT-KL(K), dr. Muzakkir
Zamzam, SpTHT-KL(K), dr. T Sofia Hanum, Sp THT-KL(K), dr. Mangain
Hasibuan Sp THT-KL, dr. Linda I Adenin, SpTHT-KL, dr. Ida Sjailandrawati H,
SpTHT-KL, dr. Ainul Mardhiah, SpTHT-KL, dr. Rizalina A Asnir, SpTHT-KL,
dr. Siti Nursiah, SpTHT-KL, dr. Andrina YM Rambe, SpTHT-KL, dr. Harry A
Asroel, SpTHT-KL, dr. Farhat, SpTHT-KL, dr.Siti Hajar Haryuna, SpTHT-KL,
yang telah banyak memberikan bimbingan kepada saya selama menjalani
pendidikan dokter spesialis dalam ilmu dan pengetahuan di bidang THT-KL,
baik secara teori maupun keterampilan, yang kiranya sangat bermamfaat bagi saya
dikemudian hari, saya mengucapkan banyak terimakasih semoga mendapat
balasan yang berlipat ganda dari Allah SWT.
Yang terhormat Bapak Kepala Depertemen / Staf Radiologi FK USU /
RSUP H. Adam Malik Medan, Kepala Departemen / Staf Radiologi RS. Elisabeth
Medan, Kepala Departemen / Staf Anastesiologi dan Reanimasi FK USU / RSUP
H. Adam Malik Medan, Kepala Departemen / Staf Patologi Anatomi FK USU /
RSUP H. Adam Malik Medan, yang telah memberikan bimbingan kepada saya
selama menjalani stase asisten di Departemen tersebut, saya ucapkan banyak
terimaksih.

12

Yang terhormat Direktur / Staf

Bagian THT RSUP Pirngadi Medan,

Direktur / Staf Bagian THT RSUD Lubuk Pakam, Direktur / Staf Bagian RS
Tembakau Deli dan Kepala Rumkit I Bukit Barisan, yang telah memberikan
kesempatan kepada saya untuk belajar dan menjalani stase asisten di Rumah Sakit
tersebut, saya ucapkan banyak terimakasih.
Yang terhormat dr. Arlinda Sari Wahyuni, M.Kes, Staf Departemen Ilmu
Kesehatan Masyarakat / Ilmu Kedokteran Pencegahan / Ilmu Kedokteran
Komonitas , yang telah banyak membantu saya di bidang statistik dan pengolahan
data tesis ini.
Yang Mulia Ayahanda Alm. L. Sihotang dan Ibunda Hj. Tiurlan Sitompul,
yang dengan segala daya upaya telah mengasuh, membesarkan dan membimbing
dengan penuh kasih sayang semenjak kecil hingga saya dewasa agar menjadi anak
yang berbakti kepada orang tua, agama, bangsa dan negara. Dengan memanjatkan
doa kehadirat Allah SWT, ampunilah dosa kedua orang tua saya, sayangilah
mereka sebagaimana mereka menyayangin saya sewaktu kecil. Terimakasih juga
saya tujukan kepada adik-adik saya yang telah memberikan dorongan semangat
selama saya menjalani pendidikan.
Yang terhormat kedua mertua saya alm. Drs. H. Mustafa Ramadhan Msc
dan Dra. Hj. Ade Djubaedah Witiawaty serta kakak dan adik ipar yang telah
memberikan dorongan semangat kepada saya sehingga pendidikan ini dapat
selesai.
Kepada istriku tercinta dr. Erga Radianti M serta anak-anakku tersayang
Fidzah Atsil M Sihotang, Naufal Razan Sihotang, Izdihar Ramadhani Sihotang

13

dan Muhammad Faris Sihotang, tiada kata yang lebih indah yang dapat diucapkan
selain

ucapan

terimakasih

yang

setulus-tulusnya

atas

perjuangan

dan

pengorbanan, kesabaran, ketabahan serta dorongan semangat yang tiada hentihentinya sehingga dengan ridho dari Allah SWT akhirnya kita sampai pada saat
yang berbahagia ini.
Kepada rekan-rekan sejawat peserta pendidikan keahlian Ilmu Kesehatan
THT-KL, yang telah bersama-sama dalam suka dan duka, saling membantu
sehingga terjalin rasa persaudaraan yang erat, penuh harapan saya rekan-rekan
lebih giat lagi agar dapat menyelesaikan pendidikan ini dengan baik, semoga
Allah SWT selalu memberikan rahmatNya kepada kita semua.
Untuk paramedis dan karyawan Departemen THT Bedah Kepala dan
Leher FK USU / RSUP H. Adam Malik Medan, saya ucapkan banyak terimakasih
atas bantuan dan kerjasamanya selama saya menjalani pendidikan ini.
Akhirnya izinkanlah saya mohon maaf yang setulus-tulusnya atas
kesalahan dan kekurangan selama mengikluti pendidikan ini, semoga segala
bantuan, dorongan petunjuk yang diberikan kepada saya selama mengikuti
pendidikan kiranya mendapat balasan yang berlipat ganda dari Allah SWT, Yang
Maha Pengasih, Maha Pemurah dan Maha Penyayang, Amin,Amin Ya
Rabbal,alamin.
Medan, Desember 2007
Penulis

Dr. Zainul Bahry Sihotang

14

RIWAYAT HIDUP

1. Nama

: Kapten Kes. dr.Zainul Bahry Sihotang

2. Tempat / tanggal lahir

: Simangambat Kec. Siabu Kab. Madina / 26
Pebruari 1968

3. Alamat

: Jl. Polonia G-19 Komplek TNI-AU Lanud
Medan

4. No. Telp./ HP

: (061) 4519683 / 081396460286

5. Riwayat Pendidikan
5.1 . SD Negeri II Simangambat (1974 - 1980)
5.2 . SMP Negeri Siabu (1980 - 1983)
5.3 . SMA Negeri 3 Banda Aceh (1983 - 1986)
5.4 . Sarjana Kedokteran FK. Universitas Syiah Kuala ( 1986 – 1992 )
5.5 . Dokter FK. Universitas Syiah Kuala ( 1992 - 1997 )
6. Riwayat Pendidikan Militer
6.1. Sekolah Perwira Prajurit Karier ABRI Angkatan II (1993 – 1994)
6.2. Kursus Orientasi Matra Angkatan XIV 1994
6.3. Sekolah Kesehatan Penerbangan dan Ruang Angkasa Angkata XVIII
2000
6.4. Dasar Pelatihan Helly Raid Skadron 465 Paskhas ( 2000 )
7. Riwayat Pekerjaan
7.1. Dokter TNI – AU (1994 – Sekarang)
7.2. Residen THT – KL (2004 – Sekarang)

15

8. Riwayat Penugasan
8.1. Pa Dp Dan Lanud Maemun Saleh Sabang (1994-1997)
8.2. Ka Unit Poli Umum Rumkit Lanud Adi Sucipto Yokyakrta (19972000 )
8.3. Operasi Siaga I Ambon ( 1999 )
8.4. Ka Unit Uji Badan Rumkit Lanud Medan (2000 – 2004)
8.4. Operasi Bakti TNI / Opslihkam Aceh (2001 )
8.5. Kakes Lanud Iskandar Muda Banda Aceh (2002 )
9. Tanda Kehormatan
9.1. Satya Lencana Wira Karya, No. 095/TK/Tahun 1999 ( Presiden
Republik Indonesia )
9.2. Satya Lencana Kesetiaan, No. Skep/167/XII/2002 ( KASAU )
8 . Anggota Profesi
8.1. IDI Yogyakarta (1997 - 2000)
8.2. IDI Sumatera Utara (2000 – Sekarang)
8.3. PERHATI – KL (2004 – Sekarang)

16

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Tumor ganas kepala dan leher merupakan 5% dari seluruh penyakit
keganasan di Amerika Serikat (Ballenger, 1994). Pada setiap tahunnya
terdiagnosa lebih kurang 40.000 kasus tumor ganas kepala leher, dari jumlah
tersebut 11.500 pasien meninggal tiap tahunnya. Lebih dari 70% pasien datang
dengan stadium lanjut (stadium III dan IV), secara histopatologi 90% merupakan
karsinoma sel skuamosa (Lee,, 2003 ; Saini et al, 2003 ; Nagar 2004).
Tumor ganas nasofaring, hidung dan sinus paranasal serta laring
merupakan 3 keganasan yang paling banyak ditemukan pada tumor ganas kepala
dan leher, kemudian tumor ganas telinga, esofagus/bronkus, orofaring dan mulut
(Sudarwi, 1996; Munir, 2001).
Penggunaan obat anti kanker dimulai sejak tahun 1946 dengan
ditemukannya secara kebetulan nitrogen mustard yang dapat dipakai mengobati
penyakit leukemia. Umumnya obat antikanker itu sangat toksik sehingga
penggunaannya harus dengan sangat hati-hati dan atas indikasi yang tepat
(Sukarja, 2000).
Salah satu dari sekian banyak efek toksik yang sesuai di bagian telinga,
hidung dan tenggorok adalah ototoksik yang ditandai dengan penurunan tajam
pendengaran pada penderita tumor ganas kepala leher pasca kemoterapi (Riggs et
al, 1998).

17

Pada beberapa tahun terakhir, berbagai penelitian telah dilakukan
mengenai bermacam variasi kombinasi obat-obatan yang digunakan tidak hanya
pada kekambuhan dan penyakit lanjut, tetapi juga sebagai terapi pertama untuk
tumor ganas kepala leher. Problema penderita tumor ganas kepala dan leher yang
dihadapi oleh mereka yang menanganinya merupakan suatu tantangan untuk
pendekatan secara multidisipliner. (Ballenger, 1994 ; Vermey, 1999 )
Cisplatin merupakan suatu antineoplastik yang potensial digunakan secara
luas pada berbagai penyakit keganasan. Umumnya efek samping yang dapat
terjadi berupa neprotoksik dan ototoksik. Laporan angka kejadian ototoksik oleh
karena obat cisplatin sangat bervariasi pada beberapa penelitian. Pengaruh
penurunan pendengaran yang ditimbulkannya biasanya bilateral dan simetris
walaupun mungkin bisa unilateral (Riggs at al, 1998 ; Whitworth,2004 ).
Ciri khas ototoksik dihubungkan dengan gangguan pendengaran
sensorineural frekuensi tinggi, walaupun dapat juga meluas ke frekuensi
menengah, dapat bersifat sementara tetapi umumnya bersifat irreversible
(Rademaker at al, 2006 ; Riggs at al, 1998).
Hawkins (1976) menyatakan bahwa suatu ototoksisitas merupakan
kecenderungan dari obat maupun substansi kimiawi yang menyebabkan gangguan
fungsi dan degenerasi selular dari jaringan telinga dalam, khususnya end organ
dan neuron dari koklea maupun vestibular. Sensitivitas organ telinga dalam
terhadap efek toksik suatu obat telah lama dikenali sebagai efek samping
pengobatan dalam dunia kedokteran (Wright at al, 1997 ; Dehne, 2001).

18

Cisplatin digunakan sebagai standar pengobatan berbagai keganasan
termasuk tumor kepala dan leher, walaupun diketahui merupakan obat antikanker
yang paling banyak menyebabkan ototoksik, dilaporkan insiden ototoksik 33%
pada pasien yang diberikan cisplatin single dose 50 mg/m2 (Rademaker et al,
2006). Pada beberapa penelitian terdapat perbedaan insiden ototoksik mulai dari
11% sampai 33 % (Wright, 1997; Duta, 2005).
Ototoksisitas akibat penggunaan cisplatin merupakan efek samping yang
sangat perlu diperhitungkan sebelum menggunakannya sebagai terapi kanker,
karena kondisi ini dapat menjadi permanen sehingga mengurangi kualitas hidup
pasien serta menambah beban psikologi bagi si pasien maupun keluarganya.
Pelaksanaan kemoterapi di departemen THT FK USU/RSUP.H.Adam
malik Medan di berikan pada penderita tumor ganas kepala dan leher yang
memenuhi syarat dimana indeks Karnofsky ≥ 70 % , fungsi hati, hematologi dan
ginjal adekuat. Regimen terapi yang diberikan adalah kombinasi cisplatin 50-100
mg/m2, 5-fluorouracil 800 mg/m2/hari dan leucovorin 300 mg/m2/hari. Cisplatin
diberikan pada hari pertama, 5-FU dan leucovorin di berikan pada hari pertama
sampai hari kelima, pemberian sebanyak 3 siklus dengan interval 3-4 minggu.
Berdasarkan hal tersebut di atas serta literatur yang mendasarinya, maka
peneliti ingin mengetahui angka kejadian penurunan ketajaman pendengaran pada
pasien tumor ganas kepala leher pasca kemoterapi dengan cisplatin di departemen
THT FK USU/RSUP. H. Adam Malik Medan, sehingga di kemudian hari dapat
digunakan untuk dipertimbangkan sebagai langkah mencegah dan meminimalisasi
kejadian ototoksik sebagai efek samping dari kemoterapi.

19

1.2 Perumusan Masalah
Cisplatin merupakan salah satu obat antikanker yang sangat potensial dan
banyak digunakan pada terapi tumor ganas kepala leher namun dapat
menimbulkan efek samping ototoksik.
Di RSUP. H. Adam Malik Medan pemakaian cisplatin untuk terapi tumor
sangat sering digunakan, terutama untuk tumor ganas kepala leher di bagian THTKL. Bagaimana angka kejadian ototoksik pada kemoterapi tumor ganas kepala
dan leher yang menggunakan cisplatin di bagian THT-KL RSUP. H. Adam Malik
Medan.

1.3 Hipotesis Penelitian
Berdasarkan latar belakang di atas dan literatur yang mendasari penelitian
ini dapat disusun hipotesis sebagai berikut : Ada hubungan terjadinya penurunan
pendengaran pada kemoterapi tumor ganas kepala leher dengan memakai
cisplatin.

1.4 Tujuan Penelitian
1.4.1 Tujuan Umum
Mengetahui adanya kejadian ototoksik cisplatin pada kemoterapi tumor
ganas kepala leher.
1.4.2 Tujuan Khusus
1.Mengetahui kelompok usia relatif terbanyak dijumpai ototoksik oleh
karena cisplatin

20

2.Mengetahui distribusi jenis kelamin kejadian ototoksik oleh karena
cisplatin
3.Mengetahui distribusi jenis tumor ganas kepala dan leher.
4.Mengetahui distribusi jenis kelamin pada tumor ganas kepala dan
leher.
5.Mengetahui distribusi kelompok umur penderita tumor ganas kepala
dan leher

1.5 Manfaat Penelitian
Sebagai masukan kepada disiplin ilmu terkait terhadap efek samping
cisplatin yaitu ototoksik, sehingga pemberian cisplatin sebagai kemoterapi dapat
dipertimbangkan faktor resiko terjadinya penurunan pendengaran sebagai akibat
ototoksis

cisplatin,

diminimalisasi.

sehingga

diharapkan

efek

samping

tersebut

dapat

21

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Embriologi Telinga Dalam
Telinga

dalam

adalah

organ

pertama

dari

tubuh

yang

dalam

perkembangannya telah terbentuk secara sempurna baik dalam ukuran maupun
konfigurasinya yaitu pada umur kehamilan trimester kedua. Diferensiasi telinga
dalam dimulai pada awal minggu ketiga, perkembangan intra uterine yang
ditandai

dengan

tampaknya

plakode

auditori

ektoderm

pada

setingkat

myelencephalon. Plakode auditori berinvaginasi membentuk lubang (pit) auditori
sepanjang minggu ke 4, yang kemudian menjadi vesikula auditori (Mattox, 1991;
Austin, 1997).
Perkembangan prenatal dibagi dalam sejumlah periode yang terpisah,
periode pertama mulai dari waktu implantasi, perkembangan blastosit di dalam
dinding uterus sampai sirkulasi intra embrionik berkembang. Selama periode
pendahulu ini kurang lebih 25 hari, pelapisan dari ektoderm, mesoderm,
endoderm, berkembang membentuk lempeng yang mengandung notocord.
Struktur berasal dari lanjutan ektoderm dan meluas sepanjang dikus
embrionik dan membrana buko faringeal ke membran kloaka di mana endoderm
berhubungan langsung.
Periode kedua sekitar 35 hari yaitu sampai akhir minggu ke 8, disebut
periode embrionik. Selama waktu ini, ada pertumbuhan yang cepat dan
diferensiasi sel sehingga menjelang hari ke 56, semua sistem utama organ

22

dibentuk dan embrio mempunyai bentuk luar yang dikenal sebagai manusia
(Wright, 1997).

2.1.1 Labirin Membran
Labirin membran derivat dari otocyst ektoderm, merupakan bagian telinga
yang pertama dibentuk, berkembang sendiri dari bagian telinga yang lain, yang
merupakan derivat utama dari aparatus brankial. Mulai berdiferensiasi pada akhir
minggu ke 3 dengan munculnya plakode auditori.
Pada permulaan periode diferensiasi vesikula auditori (minggu ke 6),
mesenkim di sekelilingnya berubah menjadi prekartilago dan pada minggu ke 9
telah menjadi tulang rawan sejati. Pertumbuhan labirin yang telah berdiferensiasi
ini berlangsung dalam dinding tulang rawan tersebut melalui dua proses. Terjadi
suatu regresi tulang rawan yang luas di sekeliling duktus semisirkuler disertai
dengan pertumbuhan jaringan ikat ke dalam. Pada waktu yang bersamaan tulang
rawan pada lengkungan kanalis semisirkularis yang sedang terbentuk tidak
berdiferensiasi, sedang tulang rawan pada pinggir menyusut dibangun kembali.
Kanalis superior mencapai ukuran dewasa terlebih dahulu (minggu ke 20), diikuti
kanalis poterior dan terakhir kanalis semisirkularis lateral. Osiifikasi tulang rawan
di sekitarnya telah dimulai kira-kira pada minggu ke 16 dan sempurna pada
minggu ke 24 segera setelah labirin membranosa mencapai ukuran penuh.
Sel-sel pada struktur neuroepitel labirin otik pada dasarnya sama tetapi
bentuknya berbeda tergantung kepada stimulus tertentu harus diberi respons.
Masing-masing organ akhir sensorik ini dibentuk oleh epitel skuamosa simpleks

23

labirin otik dan terdiri dari sel-sel rambut sensoris, sel penunjang dan suatu
struktur gelatin yang terdapat di atas tempat silia sel rambut tertanam. Struktur itu
ialah krista ampularis kanalis semisirkuler, makula utrikulus dan sakulus, dan
organ cortis duktus koklear (Austin, 1997).

2.1.1.1 Makula
Makula terbentuk dari epitel yang terletak pada bagian dimana saraf-saraf
memasuki dinding dari sakulus dan utrikulus.
Dua tipe sel berdiferensiasi, sel-sel sensori dengan kinolinium tunggal dan
banyak stereosilia yang berproyeksi ke dalam.
Ruangan dari otocyst dari sel-sel yang mendukungnya, sel yang terakhir
ini tampaknya bertanggung jawab terhadap pembentukan otokonia, walaupun
tahap awalnya belum dipahami sepenuhnya kemungkinan besar otokonia primitif
yang mengandung kalsium yang berukuran sangat kecil adalah dihasilkan oleh
sel-sel yang mendukung otokonia-otokonia ini yang menjadi nukleus untuk
pengendapan lapisan multiple dari bentuk kalsipit dari kalsium karbonat, untuk
menghasilkan otokonia matang dengan bentuk yang khas.
Sel-sel pendukung juga menghasilkan satu matrik bergelatin, yang
selanjutnya membentuk lapisan bergelatin dari membrana otokonia, yang definitif
pada tahap lebih awal dari otokonia pada manusia,
Matrik ini tidak ada namun pada usia 14-16 minggu, bagian-bagian
individual dari makula telah mengambil bentuk dewasa dengan sel-sel sensorik

24

dan sel-sel penunjang telah dilapisi oleh membrana otokonia matang (Anson,
1991 ; Wright 1997).

2.1.1.2. Krista dan Kupula
Krista ampularis terbentuk di dalam ampula pada tempat serabut saraf
masuk. Ampula terletak pada lengan anterior kanalis semisirkularis superior dan
lateral dan pada cabang inferior kanal semisirkuler posterior dekat asalnya dari
utrikulus.
Krista memulai perkembangannya pada saat yang bersamaan dengan
makula, meninggi sebagai suatu penonjolan dengan lapisan gelatin yaitu kupula,
membentuk suatu penutup valvula yang merentang sepanjang ampula sehingga
setiap pergerakan cairan otik akan menyebabkan defleksi kupula.
Krista dan kupula terbentuk sedemikian rupa sehingga penonjolannya
tegak lurus arah gerakan endolimf (Austin, 1997 ; Anson, 1991).

2.1.1.3. Organ Corti
Perkembangan organ Corti di dalam struktur kohlea lebih rumit karena
mempunyai proses yang lebih kompleks menyangkut perubahan morfologik
ketiga elemen : sel-sel rambut, sel-sel penunjang, dan membran gelatin.
Sel-sel dinding kohlea tersusun berlapis pada saat duktus itu pertama kali
berdiferensiasi.
Kemudian dindingnya mulai menipis, hanya bagian saja yang tetap
berlapis.

25

Pada minggu ke 12, kedua tipe sel dapat dibedakan dan satu lapis material
gelatin yaitu membran tektorial terletak di atas permukaan bebas sel-sel tersebut.
Ketika janin berusia 15 minggu, tampak suatu tipe sel, yang berlainan terlihat
pada dinding duktus kohlea yang berada pada suatu jaringan ikat vaskuler yang
membentuk stria vaskularis dengan epitel tipe kelenjar.
Sel-sel dinding inferior melipat sedikit ke arah dalam membentuk sulkus
interna, pada waktu yang sama terowongan Corti terbentuk melalui suatu proses
migrasi sel.
Ruang periotik telah terbentuk pada minggu ke 8, kemudian mulai
bergabung dengan dinding duktus kohlea untuk membentuk membran Reissner
dengan penyatuan skala vestibuli dengan skala media dan membran basiler, dan
dengan penggabungan skala timpani dengan dinding inferior skala media.
Pada minggu ke 20 organ Corti sudah berdiferensiasi dan sudah dapat
mendengar dan konfigurasi dewasa akan terbentuk pada minggu ke 25 (Austin,
1991; Wright, 1997).

2.1.2

Labirin Tulang
Prekartilago yang langsung mengelilingi labirin otik membentuk ruang

periotik melalui suatu proses deferensiasi. Proses ini terjadi pada waktu zona luar
prekartilago berubah menjadi tulang rawan sejati.
Kedua zona ini nyata pada minggu ke-8, dan karena selanjutnya diikuti
oleh pertumbuhan labirin otik, maka zona dalam prekartilago secara bertahap
bermodifikasi membentuk tiga zona; suatu lapisan dalam jaringan areolar padat

26

yang mengelilingi labirin otik, suatu lapisan tengah jaringan longgar menyerupai
arakhnoid yang berisi cairan (perilimf atau cairan periotik), dan pemadatan bagian
luar yang menjadi endosteum kapsul otik.
Vestibulum terbentuk segera setelah skala vestibuli dan skala timpani jelas
terbentuk dan kemudian ruang-ruang berkembang di sekeliling duktus
semisirkular otik. Secara bertahap ruang periotik membesar dan bergabung
sampai terbentuk satu labirin periotik yang berkesinambungan.
Skala timpani berhubungan dengan skala duktus koklear melalui suatu
lubang yang disebut helikotrema.
Ruang periotik tidak mengelilingi sistem otik secara keseluruhan, karena
duktus semisirkuler melekat ke dinding tulang rawan kapsul otik di sepanjang
lengkungannya, duktus koklea melekat ke dinding stria, dan sakulus dan utrikulus
melekat pada tempat masuknya saraf.
Ruang periotik telah terbentuk secara sempurna pada bulan ke-5
kehidupan janin (Austin, 1997 ; Wright, 1997).

2.2 Anatomi Telinga Dalam
Telinga dalam terletak sebelah medial dari telinga tengah dalam pars
petrosa

tulang

temporial,

yang

mengandung

organ

pendengaran

dan

keseimbangan disebut juga dengan labirin (Donaldson, 1991; Dhingra, 2004).
Labirin terdiri dari 2 bagian, yaitu :
1. Labirin tulang yang merupakan susunan ruangan yang terdapat dalam pars
petrosa os temporalis dan merupakan salah satu tulang yang terkeras dari

27

tubuh. Labirin tulang terdiri dari vestibulum, kanalis semi sirkularis dan
kohlea.
2. Labirin membran merupakan susunan kantong-kantong dan duktus yang
saling berhubungan dan terdapat di dalam labiring tulang. Labirin membran
terdiri dari sakulus utrikulus, kanalis semi sirkularis dan kohlea (Wright, 1997;
Gulya, 2003).
Diantara bagian labirin tulang dan labirin bagian membran terdapat suatu
ruangan yang berisi cairan perilimfe yang melalui duktus perilimfatikus atau
aquaduktus koklea berhubungan dengan sub arakhnoid. Sebagian dari cairan
perilimfe berasal dari liquor serebrospinal dan sebagian lagi mendapat cairan
secara infiltrasi dari darah. Resorbsi cairan dari perilimfe melalui vena-vena yang
berjalan dalam ruangan perilimfe. Di dalam bagian labirin membran terdapat
endolimfe, cairan ini terbentuk dari dalam stria vaskularis dan resorbsi pada sakus
endolimfatikus. Antara perilimfe dan endolimfe melalui membran Reissner
terdapat pertukaran ion. Selain perilimfe dan endolimfe terdapat pula kortilimfe
yang banyak mengandung natrium dan endolimfe banyak kalium (Austin , 1991 )

2.2.1 Labirin Tulang
2.2.1.1 Vestibulum
Vestibulum merupakan bagian sentral labirin tulang dan terletak antara
kanalis semi sirkularis dan koklea, serta antara telinga tengah dan fundus meatus
akustikus internus, sebelah medial dari kavum timpani.

28

Pada dinding lateral vestibulum terdapat foramen ovale yang ditutupi foot
plate stapes beserta ligamentum anulare.
Dinding medial vestibulum menghadap ke meatus akustikus internus dan
ditembus oleh saraf. Pada dinding medial ini terdapat dua cekungan yaitu
cekungan speris untuk sakulus dan cekungan elips untuk utrikulus.
Di bawah cekungan elips terdapat lubang kecil akuaduktus vestibularis
yang menyalurkan duktus endolimf ke fosa kranii posterior di luar durameter di
belakang cekungan speris terdapat alur yang disebut vestibular crest.
Pada ujung bawah alur ini terpisah untuk mencakup resesus kohlearis yang
membawa serabut saraf kohlea ke basis kohlea.
Serabut saraf untuk ultrikulus, kanalis semi sirkularis superior dan lateral
menembus dinding tulang pada daerah yang berhubungan dengan nervus
vestibularis pada fundus meatus akustikus internus.
Pada dinding posterior vestibulum terdapat lima lubang kanalis semi
sirkularis dan di dinding anterior vestibulum ada 2 lubang yang berbentuk elips ke
skala vestibulus kohlea (Wright, 1997; Dhingra, 2003).

2.2.1.2 Kanalis Semsirkularis
Terdapat 3 buah kanalis yaitu kanalis semi sirkularis superior, posterior
dan lateral yang terletak di atas dan belakang vestibulum. Ketiga kanalis
semisirkularis bermuara pada utrikulus.
Bentuk kanalis seperti 2/3 lingkaran dengan panjang yang tidak sama,
tetapi mempunyai diamater yang hampir sama yaitu ± 0,8 mm.

29

Pada salah satu ujung masing-masing kanalis ini melebar disebut ampula
dan mengandung sel-sel rambut krista yang berisi epitel sensori vestibular dan
terbuka ke vestibulum.
Sel-sel rambut menonjol pada kupula gelatinosa, gerakan endolimfe dalam
kanalis semisirkularis akan menggerakkan kupula selanjutnya akan menggerakkan
silia sel-sel rambut dan merangsang reseptor.
Ampula kanalis semisirkularis superior dan lateral letaknya bersebelahan
pada masing-masing ujung antero lateralnya. Sedangkan ampula kanalis semi
sirkularis posterior terletak di bawah dekat lantai vestibulum.
Ujung kanalis superior dan posterior yang tidak mempunyai ampula
bertemu dan bersatu membentuk krus komunis yang masuk ke vestibulum pada
dinding posterior bagian tengah.
Ujung kanalis semi sirkularis lateralis yang tidak mempunyai ampula ke
vestibulum sedikit di bawah krus komunis ( Austin, 1997 ; Wright, 1997 ).
Kanalis lateralis kedua telinga terletak pada bidang yang hampir sama
yaitu bidang miring ke bawah dan belakang dengan sudut 30 derajat terhadap
bidang horizontal bila orang berdiri.
Kanalis yang lain letaknya tegak lurus terhadap kanalis lateralis sehingga
kanalis superior telinga kiri letaknya hampir sejajar dengan kanalis poterior
telinga kanan. Demikian pula kanalis posterior telinga kiri sejajar dengan kanalis
posterior telinga kanan.
Kanalis lateralis menonjol ke dinding media epitimpanum dengan apek
kanalis superior dengan apek kanalis superior letaknya dekat sekali dengan lantai

30

fosa krani media. Eminensia arcuata os petrosus sering kali menutupi bagian
kanalis superior (Wright, 1997).

2.2.1.3 Kohlea
Koklea terletak di depan vestibulum dan berbentuk seperti rumah siput
mengarah kedasar dari kanalis auditorius interna, dan sumbunya yang panjang
mengarah keluar dengan membentuk sudut 300 dengan bidang horizontal.
Rumah siput ini berputar 2 3/4 putaran lingkaran dengan jarak kira-kira 35
mm mengelilingi sumbu dari bagian tengah tulang yang disebut modiolus,
membentuk bagian dalam dari koklea. Koklea ini disokong oleh modiolus suatu
spiral lapisan tulang tipis yang melekat pada kapsula otik melalui suatu septa yang
fungsinya memisahkan dan membentuk garis putaran koklea, modiolus menebal
pada bagian dasarnya tetapi cepat menipis ke arah apeks. Serabut-serabut saraf
VIII cabang auditorius di dalam modiolus naik keatas hingga ujung-ujungnya
mencapai sel-sel rambut melalui saluran kecil di dalam lamina spiral osseosa,
yakni suatu penonjolan keluar dari modiolus yang memegang pada duktus koklea
dibagian sentral ( Austin, 1997 )
Dinding luar sumbu ini merupakan dinding dalam dari kanalis. Suatu
tulang tipis yang berasal dari modiolus memisahkan kanalis sepanjang
perjalanannya menjadi dua bagian yaitu skala timpani dan skala vestibuli.
Pada pinggir bebas lamina spiralis osea menempel membran basilaris yang
membentang ke dinding luar dari tulang kohlea dan memisahkan kanal ini
menjadi dua bagian yaitu skala vestibuli dan skala timpani kecuali di apek

31

terdapat lubang kecil yang menghubungkan kedua bagian kanalis ini disebut
helikotrema.
Kohlea terdiri dari 3 saluran yaitu skala media atau duktus koklearis di
tengah, skala vestibuli di bagian atas dan skala timpani di bagian bawah.
Skala media dipisahkan dengan skala vestibuli oleh membran reisner dan
dipisahkan dengan skala timpani oleh membran basilaris.

Gambar 1. Potongan Melintang pada Putaran Kedua Koklea.
Dikutip dari Boies

Skala vestibuli dan skala timpani berisi cairan perilimfa dengan
konsentrasi Na+ 140 mEq/l dan K+ 5,5-6,25 mEq/l. Skala media berada di tengah
dibatasi membran Reisner yang tipis, membran basilaris sempit pada basisnya,
lengket pada lamina spiralis dan melebar pada apeks, berisi cairan endolimfa,

32

dengan konsentrasi Na+ 12-16 mEq/l dan K+ 140 mEq/l (Austin, 1997 ; Ekborn ,
2003).

2.2.2

Labirin Membran
Merupakan kantongan dan saluran yang saling berhubungan di dalam

labirin bagian tulang.
Labirin otik dapat dibagi menjadi; bagian superior atau labirin vestibularis;
sakus endolimfatikus; bagian inferior atau kohlea.
Didalam vestibulum bagian tulang, terdapat sakulus dan utrikulus; tiga
kanalis semisirkularis, bagian membran terletak di dalam kanalis bagian tulang
dan duktus kohlearis (skala media) di dalam kohlea bagian tulang, labirin
membran berisi cairan endolimf (Austin, 1997).

2.2.2.1 Sakulus dan Utrikulus
Utrikulus terletak di bagian lekukan dinding atas dari vestibulum, sakulus
jauh lebih kecil tapi strukturnya sama dan terletak di dalam lekukan bagian bawah
dan di depan utrikulus. Sakulus menyokong suatu struktur makula pada dinding
medilnya dalam suatu bidang vertikal yang meluas ke dinding anterior. Sakulus
berhubungan dengan utrikulus melalui suatu duktus yang sempit yang juga
merupakan saluran menuju sakus endolimfatikus. Makula utrikulus terletak pada
bidang tegak lurus terhadap makula sakulus, Utrikulus dan sakulus seluruhnya
dikelilingi oleh perilimfe kecuali pada tempat saraf masukdi daerah makula (
Liston at al, 1997 ).

33

Kedua kantong ini berhubungan secara tidak langsung dengan saluran
membran yang ramping dan disebut duktus endolimfatikus. Utrikulus terbuka
lebar kedalam duktus kanalikuli sakulus berhubungan bagian koklea melalui suatu
penghubung sempit yaitu duktus sakular dan duktus reuniens. Duktus reuniens
merupakan duktus yang menghubungkan sakulus dengan duktus koklearis (Austin
1997; Wright, 1997).
Duktus endolimfatikus mula-mula melebar dan disebut sinus, sebelum
menyempit untuk masuk ke akueduktus bagian tulang. Akueduktus ini melebar
sedikit melalui bagian ismus dari duktus ini. pada tempat yang lebar ini duktus
dikelilingi jaringan ikat vaskular dan ditutupi oleh membran berbentuk ”rugae”
yang akan membentuk bagian proksimal dari sakus endolimfatikus.
Bagian distal dari sakus yang relatif lebih kecil letaknya di dalam
durameter yang menutupi permukaan posterior dari piramid os petrosus dan
berakhir pada sinus sigmoid. Duktus utrikulus sewaktu keluar dari utrikulus
membelok dengan sudut tajam membentuk seperti katup di sekitar lobang dari
duktus.
Katup utrikulo-endolimfatikus dibentuk sedemikian rupa sehingga
memudahkan cairan endolimf masuk ke dalam dan bukan sebaliknya (Austin
1997; Wright, 1997).

2.2.2.2 Kanalis Semsirkularis Membran
Bagian ini terbuka ke bagian posterior dari utrikulus melalui lima lobang
yang terpisah dan letaknya tegak, ini merupakan tiga dataran pada ruang. Masing-

34

masing duktus pada semisirkularis melebar pada salah satu ujungnya yang
membentuk ampula dan terletak pada saluran tulang yang melebar. Panjang
sumbu dari masing-masing ampula kira-kira 2 mm.

2.2.2.3 Duktus Kohlearis
Duktus kohlearis disebut juga skala media dan merupakan bagian labirin
membrana kohlea, sedang bagian labirin tulang kohlea disebut skala vestibuli dan
skala timpani.
Bentuk duktus kohlearis ini mengikuti bentuk labirin tulang kohlea berupa
dua setengah sampai dua tiga perempat putaran spiral.
Pada penampang melintang duktus kohlearis terlihat berbentuk segitiga
dengan dasarnya dibentuk oleh membrana basilaris yang membentang dari pinggir
lamina spiralis osea ke dinding luar tulang kohlea.
Atapnya dibentuk oleh membrana yang tipis disebut membrana
vestibularis atau membrana Reissner yang hanya terdiri dari dua lapis sel serta
membentuk sudut 45 derajat.
Membrana basilaris lebih tebal oleh karena permukaan bawahnya dilapisi
jaringan ikat vaskuler.
Membrana basilaris melekat pada dinding luar, pada ligamentum spiralis
yang dibentuk oleh penebalan periost dan beberapa jarak di atasnya melekat
membran Reissner.
Bagian kanal yang terletak di atas skala media disebut skala vestibuli dan
yang terletak di bawah membrana basilaris disebut skala timpani.

35

Skala vestibuli dan skala timpani berisi cairan perilimf dan skala media
atau duktus kohlearis berisi cairan endolimf. Pada daerah dekat basis kohlea
membrana basilaris lebih sempit bila dibanding dengan daerah dekat apeks
kohlea.
Duktus kohlearis meluas mulai dari basis kohlea sampai ke apeks kohlea
kemudian akan berakhir sebagai saluran buntu pada apeks yang disebut caecum
cupulare. Skala vestibulis dan skala timpani pada apeks kohlea berhubungan satu
sama lain pada helikotrema (Austin, 1997; Wright, 1997).

2.2.2.4 Organ Corti
Sepanjang duktus kohlearis di atas membrana basilaris terdapat organ
reseptor untuk pendengaran yang disebut organ Corti.
Organ Corti merupakan suatu struktur yang kompleks yang terdiri dari tiga
bagian utama yaitu sel penyangga, sel-sel sensoris yaitu sel-sel rambut dan
membrana tektoria.
Sel-sel rambut dibedakan atas 2 jenis yaitu sel rambut luar dan sel rambut
dalam. Keduanya dipisahkan oleh terowongan Corti yang berbentuk segitiga dan
berisi cairan Cortilimf yang berbeda dari endolimf.
Pada permukaan sel-sel rambut terdapat stereosilia yang menutupi
permukaan sel-sel sensoris tersebut secara berkelompok. Di sebelah atas sel-sel
rambut terdapat membrana tektoria yang berasal dari limbus spiralis.
Sel rambut dalam terletak sebelah medial dari terowongan Corti, dekat
perlekatannya pada lamina spiralis, terdiri dari sederetan sel saja.

36

Sedang sel rambut luar yang terletak lateral terhadap terowongan Corti
terdiri dari 3-5 deretan sel dan lebih kecil dibandingkan dengan sel rambut dalam.
Ujung bebas silia dari sel rambut luar ini menempel pada permukaan
bawah membrana tektoria.
Sel-sel penyangga terdiri dari sel Hensen, Deiter dan Claudius bentuknya
panjang pada bagian yang dekat ke sel rambut dan menjadi pendek bila menjauhi
sel rambut, sehingga organ Corti berbentuk landai.
Permukaan superior dari organ Corti dibentuk oleh membrana tektoria
yaitu susunan suatu membran yang terdiri dari serabut gelatinosa dan matriks
yang transparan. Membran tektoria di sentral disokong oleh limbus, suatu
penebalan sel sisa dari lima spiralis ossea.
Pada ujung lain membran ini melekat pada penyangga Hensen. Membran
basilaris panjangnya kira-kira 32 mm dengan lebar yang bervariasi antara 0,08
mm sampai 0,498 mm.
Pada bagian basal membrana basilaris sempit kaku, menjadi luas dan
flasid di bagian apeks.
Organ Corti mengandung kira-kira 15.000 sel rambut yaitu kira-kira 3.500
sel rambut dalam dan kira-kira 12.000 sel rambut luar. Dekat basis ada 3 deretan
sel rambut luar, kemudian akan bertambah pada putaran tengah dan biasanya
menjadi 5 deret sel pada bagian apeks (Austin,1997; Lim ,2006).
Seluruh ujung rambut saraf efferen untuk pendengaran berhubungan
dengan sel rambut dalam maupun sel rambut luar.

37

Gambar 2. Organ Corti.
Dikutip dari Ballenger JJ

Dinding lateral duktus kohlearis terbagi menjadi dua daerah, stria
vaskularis di bagian atas, penonjolan spiralis di bagian bawah, dan daerah transisi
di antaranya.
Sel-sel pada stria vaskularis terdiri dari 3 (tiga) lapisan dan sel-sel lapisan
paling permukaan (sel marginal) sangat kaya dengan mitokondria, alat golgi, dan
retikulum endoplasmik.
Stria vaskularis merupakan jaringan dengan aktivitas metabolik yang
tinggi dan memegang peranan penting dalam mempertahankan kompoisisi ion dan
potensial elektrik pada endolimf.
Stria vaskularis mempunyai kadar yang tinggi ion K+ dan Na+, ATP-ase,
adenilat siklase dan karbonik anhidrase yang merupakan enzim-enzim penting

38

dalam mekanisme pemompaan secara aktif ion-ion serta transport cairan ke dalam
endolimf (Austin, 1997; Wright, 1997).

2.2.3

Vaskulariasi Telingan Dalam
Telinga dalam mendapat vaskularisasi dari a. labirintin cabang dari a.

Serebellaris anterior-inferior, tetapi dapat juga sebagai cabang langsung dari a.
basilaris atau a. vertebralis, arteri ini tidak punya anastomosis.
Arteri ini masuk meatus akustikus internus dan terpisah menjadi a.
vestibularis anterior dan a. koklearis communis yang bercabang pula menjadi a.
koklearis dan a. vestibulokohlearis.
A. vestibularis anterior memperdarahi vestibularis, utrikulus dan sebagian
duktus semisirkularis.
A. vestibulokohlearis sampai di modiolus di daerah putaran basal kohlea
terpisah menjadi cabang terminal vestibular dan cabang koklear. Cabang
vestibular memperdarahi sakulus, sebagian besar kanalis semisirkularis dan ujung
basal kohlea.
Cabang kohlear memperdarahi ganglion spiralis, lamina spiralis ossea,
limbus dan ligamen spiralis. A. kohlearis berjalan mengitari n. akustikus di
kanalis akustikus internus, dan di dalam kohlea mengitari modiolus.
Vena dialirkan ke v. labirintin yang diteruskan ke sinus petrosus inferior
atau sinus sigmoideus.
Vena-vena kecil melewati akuaduktus vestibularis dan kohlearis ke sinus
petrosus superior dan inferior (Austin, 1997; Wright, 1997).

39

2.2.4

Persarafan Telinga Dalam
N. vestibulokohlearis (n. akustikus) yang dibentuk oleh bagian kohlear dan

vestibular, di dalam meatus akustikus internus bersatu pada sisi lateral akar n.
fasialis dan masuk batang otak antara pons dan medulla. Sel-sel sensoris
vestibularis dipersarafi n. koklearis dengan ganglion vestibularis (Scarpa) terletak
di dasar di meatus akustikus internus. Sel-sel sensoris pendengaran dipersarafi n.
kohlearis dengan ganglion spiralis Corti terletak di modiolus, pada dasar meatus
akustikus internus terletak ganglion vestibulare (Donaldson, 1991; Austin, 1997).

2.3

Fisiologi Vestibular
Kanalis semisirkularis merupakan alat keseimbangan dinamik dan

terangsang oleh gerakan melingkar, sehingga kemana saja arah gerakan kepala,
asal gerakan itu membentuk putaran, maka gerakan tersebut akan tertangkap oleh
satu, dua atau oleh ketiga kanalis semisirkularis bersama-sama.
Diantara ketiga kanalis semisirkularis yang paling dominan fungsinya
adalah kanalis semisirkularis horizontal, hal ini karena manusia lebih banyak
bergerak secara horizontal di banding vertikal.
Utrikulus dan sakulus merupakan alat keseimbangan statik, yang
terangsang oleh gerak percepatan atau perlambatan yang lurus arahnya dan juga
oleh gravitasi. Utrikulus terangsang oleh gerakan percepatan lurus dalam bidang
mendatar, sedangkan sakulus terangsang oleh gerakan percepatan bidang vertikal.
Dalam keadaan diam gravitasi berpengaruh, baik terhadap utrikulus
maupun sakulus.

40

Hubungan sistem vestibular dengan otot-otot mata sangat erat sekali,
sehingga semua gerakan endolimfe selalu diikuti oleh gerakan mata, sehingga
menimbulkan gejala pada tubuh ( Austin, 1997 ; Wright, 1997 ).

2.4

Fisiologi Pendengaran
Proses mendengar diawali oleh ditangkapnya energi bunyi oleh telinga

luar yang akan diteruskan ke telinga tengah setelah menggetarkan membran
timpani.
Di dalam telinga tengah terdapat rangkaian tulang pendengaran ’ossicle’
yang akan mengamplifikasi getaran tersebut melalui daya ungkit tulang
pendengaran dan perkalian perbandi

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3877 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1216 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1087 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23