ViktimologiIlmu Pengetahuan mengenai Korban

Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 berlangsung sebaik-baiknya tanpa ada hambatan atau gangguan yang berarti. Tanggungjawab orangtua dalam pendidikan anak sebagian diserahkan kepada pihak sekolah, dimana terlihat dewasa ini seorang anak sudah mulai bersekolah sejak berusia 4 tahun. Selama kurang lebih 14 tahun seorang anak akan menjalani pendidikan di TK, SD, SLTP, SLTA. Pada masa antara 4 empat tahun sampai 18 delapan belas tahun merupakan masa yang sangat penting dalam perkembangan anak menuju dewasa. Keluaraga mempunyai peranan yang sangat penting dalam uapaya pengembangan seorang anak. Perawatan dan pemeliharaan orang tua yang penuh dengan kasih sayang dan pendidikan tentang nilai-nilai kehidupan, agama maupun budaya merupakan faktor yang kondusif dan positif untuk mempersiapkan anak menjadi pribadi dan anggota masyarakat yang sehat. Masyarakat yang terdiri dari anggota masyarakat yang sehat pasti akan berpengaruh baik kepada pekembangan perekonomian masyarakat, turunnya angka kejahatan dan pelanggaran, intelegensia masyarakat dan lain-lain. Seorang anak perlu dipersiapkan secara khusus untuk kehidupannya setelah dewasa. Anak harus memperoleh cukup pengetahuan dan keterangan mengenai peranan mereka sendiri, hak-hak dan kewajiban-kewajiban di dalam keluarga maupun diluar kehidupan keluarga. Dengan menanggulangi masalah anak dan berusaha mengarahkan perkembangan kepribadian anak melalui bimbingan di rumah dan disekolahluar sekolah, diharapkan anak-anak kelak akan menjadi warga negara yang ideal, berkepribadian kuat, matang, penuh pengabdian, baik bagi masyarakat, bangsa, negara dan agama.

2. ViktimologiIlmu Pengetahuan mengenai Korban

Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 Anak dalam kekerasan pada anak menempati posisi sebagai korban, untuk itu kita perlu tahu juga mengenai ilmu pengetahuan dasar tentang korban. Permasalahan mengenai korban saat ini menjadi masalah yang universal kemanusiaan. Tidak hanya sudah maju, masalah korban menjadi masalah yang mulai diperhatikan secara lebih. Hal ini merupakan wujud perkembangan kesadaran masyarakat dunia akan hukum humaniter. Sebagai salah satu tanda perhatian masyarakat dunia dapat kita lihat dengan diadakannya Internasional Symposium on Victimology yang pertama di Yerusalem pada tahun 1973 dan yang kedua di Boston, Massachusette, Amerika Serikat pada tahun 1976. Korban sebenarnya bukan merupakan suatu masalah yang baru, hanya saja justru paling diabaikan dalam ilmu pengetahuan hukum pidana. Hal ini menyebabkan seorang korban menjadi korban yang keduakalinya dari sistem peradilan pidana. Harus disadari korban memiliki peranan yang sangat penting dalam proses pencarian kebenaran materil dari suatu kejahatan. Permasalahan korban harus diselesaikan dan dikaji secara interdisipliner. Tidak hanya dalam ilmu pengetahuan hukum atau kriminologi saja tetapi juga melibatkan psikologi, sosiologi, dan lain-lain. Menurut Arif Gosita, seorang dosen Viktimologi dan Kriminologi Universitas Indonesia, yang dimaksud dengan korban adalah mereka yang menderita jasmani dan rohani sebagai akibat tindakan orang lain yang mencari pemenuhan kepentingan diri sendiri atau orang lain yang bertentangan dengan kepentingan dan hak asasi yang menderita dalam hal ini dapat berarti individu atau kelompok. Baik korban maupun si pembuat korban kedua-duanya adalah manusia yang memiliki martabat yang sama Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 dan sederajat dengan kita semua sebagai keseluruhan anggota masyarakat, sehingga kita harus memperhatikan setiap tindakan dan sikap yang di ambil terhadap korban atau sipembuat korban demi keadilan dan hak azasi mereka, pembuat korban walaupun berkedudukan sebagai pelaku kejahatan dan dibenci oleh masyarakat tetaplah juga seorang manusia. Kesadaran seperti ini akan mencegah lahirnya korban lain yang tidak diinginkan baik itu sikorban sendiri, pembuat korban ataupun orang lain yang berhubungan dengan peristiwa itu. Victimologi Inggris berasal dari bahasa latin, kata victima yang berarti korban dan kata logos yang berarti ilmu pengetahuan . victimology pertama kali dikeluarkan oleh Benjamin Mendelson seorang pengacara di kota Yerusalem. Bermula pada tahun 1942 E de Greeff mengarang buku yang berjudul Amor et Crime d amour di Brusel yang membahas mengenai pentingnya huhungan antara korban dan pelaku kejahatan khususnya kejahatan yang mengandung unsur rasa dendam. Pada tahun 1948 Von Hentig mengeluarkan bukunya yang berjudul The Criminal and His Victim mengenai pentingnya peranan korban dalam suatu kejahatan. Setahun W.H Nagel yang telah melakukan banyak pengamatan dan peninjauan mengenai masalah korban kejahatan mengeluarkan tulisannya yang bernama De Criminaliteit van Oss, Groningen. Sepuluh tahun setelah itu Victimologi mulai berkembang di seluruh dunia. Pada tahun 1958 hal ini menjadi tema konfrensi Kriminologi di Brusel, Belgia. Pada tahun 1959, P. Cornil salah seorang sarjana kriminologi berkesimpulan bahwa Victimologi seharusnya mendapat perhatian yang lebih besar dari Kriminologi dan bahwa Victimologi harus di perhatikan dalam Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 membuat kebijaksanaan kriminil dan juga dalam pembinaan pelangar. Sejak saat itu perhatian dunia internasional mulai meningkat terhadap masalah victimologi ditandai dengan banyaknya muncul karya-karya tulis mengenai masalah vicitimologi, dan diadakannya simposium-simposium tingkat internasional. Simposium I Victimologi di Jerusalem, Israel pada tanggal 5-6 September 1976, Simposium III di Munster, Jerman Barat pada tahun 1979, Simposium IV di Tokyo, Jepang pada tahun 1982 dan lain- lain. Ada beberapa pandangan mengenai hubungan antara victimologi dan kriminologi. Yang pertama adalah yang berpendapat bahwa victimologi adalah bagian dari kriminologi yaitu sebagai sub kategori dari kriminologi. Pendapat yang kedua mengatakan bahwa kriminologi adalah suatu cabang ilmu pengetahuan yang berbeda dari kriminologi. Tetapi viktimologi sebenarnya menempatkan kriminologi pada suatu kedudukan dengan taraf ilmiah yang lebih tinggi. Dalam membahas masalah korban kejahatan kita perlu melihatnya secara kritis, macam korbannya, bentuk korban, peranan korban, hubungan antara korban dengan pembuat korban. Kadang-kadang masyarakat juga punya kaitan dalam lahirnya korban. Dengan bersikap memberi kesempatan kepada pembuat korban, oleh karena alasan takut, malas dan lain-lain. Masyarakat memberi kesempatan pembuat korban untuk melakukan, atau melakukan kembali perbuatannya sehingga timbullah korban. Masalah lain adalah masalah Pembiaran permissiveness. Pembiaran menurut Arif Gosita bisa disebabkan karena pertama; masyarakat sendiri yang tidak mampu bereaksi terhadap penyimpangan yang terjadi, kedua; badan kontrol sosial atau si Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 korban sendiri memiliki ketakutan akan adanya kemungkinan timbulnya akibat yang bertentangan, ketiga; adalah adanya iklim sosial yang ada dimana tidak ada reaksi yang luas dari adanya tingkah laku yang menyimpang tersebut. Pembuat korban akan menganggap ini sebagai toleransi yang diberikan oleh masyarakat. Perlu dicermati pembiaran berbeda dengan toleransi. Victim Area, faktor ini diungkapkan oleh Von Henting menganai adanya suatu aspek ekologistempat dimana seseorang mudah untuk menjadi objek kejahatan tertentu. Sebagai contoh daerah taman pada waktu malam, daerah lampu merah, pasar dan lain-lain menjadi tempat subur untuk terjadi suatu kejahatan tertentu. Faktor keikutsertaan korban dalam terjadinya suatu kejahatan adalah keadaan dimana korban ikut berperan aktif melakukan sesuatu yang menyebabkan terjadinya suatu kejahatan dan dirinya sendiri sebagai korban. Sebagai contoh, seorang wanita yang berpakaian minim, berkenalan dengan sembarangan orang, diajak jalan-jalan dan sebagainya menyebabkan dirinya menjadi korban perkosaan. Atau seseorang yang ingin mendapatkan barang yang berkualitas baikterkenal dengan harga murah mengakibatkan dia menjadi korban penipuan, dan lain-lain. Faktor lain yang dapat mengakibatkan timbulnya korban kejahatan adalah peranan orang yang menyaksikansaksi kejahatan. Saksi yang mengetahui akan terjadinya suatu tindak kejahatan tertentu, yang sebenarnya dapat melakukan sesuatu untuk mencegah terjadinya atau berlanjutnya suatu tindak kejahatan namun tidak melakukan apa-apa. Hal ini disebabkan karena saksi itu sendiri yang takut akan terjadinya sesuatu hal yang merugikan dirinya jika ia bertindak, atau ketika ia melapor Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 hal tersebut malah akan menyebabkan ia ikut serta, atau laporan yang sudah diberikan tidak pernah ditindak lanjuti oleh pihak yang berwajib dan lain-lain. Dapat terjadi suatu kemungkinan terjadinya korban adalah akibat dari struktur- struktur yang ada di masyarakat. Maksudnya adalah antara korban dan pembuat korban kemungkinan memiliki hubungan struktural, baik itu kabur atau jelas dan oleh karena adanya hubungan tersebut dirinya menjadi korban. Sebagai contoh adalah, hubungan atasan dengan bawahan, orang tua dengan anaknya, atau kondisi fisik seseorang dari masyarakat yaitu ketika seseorang memiliki kondisi fisik yang tidak sempurna, oleh karena kondisi fisik tersebut dirinya didiskriminasi oleh masyarakat, dan orang tersebut menganggap dia tidak bisa berbuat apa-apa karena Tuhan menciptakan dia seperti itu, Tuhan adalah pencipta dan dia hanyalah manusia. Hal selanjutnya yang perlu diperhatikan untuk menindak lanjuti seseorang korban kejahatan adalah dengan mempelajari akibat-akibat yang timbul dari menjadi korbanyaitu apa yang dilakukan korban setelah dia menjadi korban. Setelah seseorang menjadi korban sikap apa dan tindakan apa yang kemudian diambilnya. Menjadi masalah jika tindakan yang diambilnya bersifat negative agresif yaitu dengan tidak melaporkan apa yang pernah dialaminya, membiarkan terjadinya korban lebih lanjut, memenuhi peranan korban negatif, frustasi, melakukan pembalasan karena dendam sampai melakukan hal yang sama yang pernah dilakukan terhadap orang lain di kemudian hari dan lain-lain. Hal ini menjadi suatu yang penting untuk kita kaji dan pikirkan karena harus diakui masalah tidak akan selesai dengan mudah hanya karena kita menghukum Muhammad Ansori Lubis : Perlindungan Hukum Terhadap Anak Korban Tindak Kekerasan yang Dilakukan..., 2007 USU e-Repository © 2008 pelakunya tetapi perlu juga kita melihat dari sisi yang lebih luas yaitu bagaimana nasib korban yang membutuhkan pemulihan dalam kehidupannya. Berbagai jenis treatmentperawatan yang dibutuhkan korban tindak lanjut yang perlu diambil apakah itu rehabilitasi, terapi khusus dan lain-lain. Harapan idealnya jika energi yang dimiliki si korban akibat pengalaman yang pernah dialaminya disalurkan kepada hal-halkegiatan yang bisa membantu mengurangi kejahatan yang serupa atau membantu merehabilitasi korban dengan jenis kejahatan yang serupa dengan yang pernah dialaminya. Yang menjadi kesimpulan dari sub bab ini adalah fenomena terjadinya suatu kejahatan yang dikaji melalui kriminologi tidak boleh hanya terfokus sebagian besar sebagai salah satu faktor yang mempunyai peranan sangat penting dalam terjadinya suatu kejahatan. Pencegahan suatu kejahatan tertentu perlu diselesaikan tidak hanya melalui pendekatan terhadap pelaku kejahatan tetapi juga melalui pendekatan terhadap korban dari suatu kejahatan dan karakteristik yang dimilikinya. Korban mempunyai peranan yang penting dalam terjadinya sebuah kejahatan. Tanpa korban kejahatan tidak mungkin ada.

3. Kekerasan pada Anak di Dalam Keluarga Domestic child abuse


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

76 1813 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 472 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 426 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 255 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 377 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 555 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 490 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

10 315 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 484 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 568 23