Lembar Kegiatan Peserta Didik LKPD

10 permasalahan yang mana merupakan aplikasi dari pengetahuan dalam konteks yang sama dan dalam beberapa kasus, untuk mengembangkan pengetahuan pada aplikasi nyata dalam kehidupan. Meskipun demikian tidak semua bahan ajar berisi kerangka tersebut secara lengkap. Kerangka tulis yang biasanya digunakan adalah model, pertanyaan kunci juga bisa diartikan pertanyaan yang kritis, latihan-latihan, dan permasalahan.

2.2 Lembar Kegiatan Peserta Didik LKPD

Dalam suatu pembelajaran biasa digunakan media sebagai alat bantu. Menurut Suherman 2003: 238, media merupakan bentuk jamak dari kata medium yang berarti suatu saluran untuk komunikasi. Media dikelompokkan menjadi dua, yaitu media sebagai pembawa informasi dan media sebagai alat untuk menanamkan konsep seperti alat-alat peraga pendidikan matematika. Penggunaan media merupakan salah satu usaha untuk memberikan variasi dalam kegiatan pembelajaran dan membuat pembelajaran lebih efektif. Dengan media belajar materi yang diajarkan menjadi lebih jelas maknanya sehingga secara tidak langsung peserta didik menjadi lebih banyak belajar karena tidak sekadar mendengarkan uraian dari guru. Menurut Nurlius sebagaimana dikutip oleh Rifmawati 2006: 25 mengelompokkan media menjadi empat bagian, yaitu: 1 media grafis media dua dimensi, yaitu media dalam bentuk grafisdua dimensi seperti gambar, foto, grafik, termasuk dapat berupa kartu; 2 media tiga dimensi; 3 media proyeksi, misalnya slide, film strip, serta OHP; dan 4 media lingkungan, yaitu penggunaan lingkungan sebagai media pengajaran. Lembar kegiatan peserta didik LKPD adalah lembaran berisi tugas yang harus dikerjakan oleh peserta didik. Lembar kegiatan peserta didik akan memuat judul, kompetensi dasar yang akan dicapai, waktu penyelesaian, informasi singkat, langkah kerja, tugas yang harus dilakukan, dan laporan yang harus dikerjakan Depdiknas, 2008: 25. Tujuan penggunaan LKPD dalam proses belajar mengajar adalah memberi penguatan, sikap dan keterampilan yang perlu dimiliki oleh peserta didik dan mengecek tingkat pemahaman peserta didik terhadap materi yang telah disajikan. Kelebihan penggunaan LKPD yaitu: 1 meningkatkan aktivitas belajar; 2 mendorong peserta didik mampu belajar mandiri; membimbing peserta didik secara baik ke arah pengembangan konsep. LKPD merupakan media yang baik untuk melibatkan peserta didik dalam proses belajar. Pemakaian LKPD yang jika diimbangi dengan penyampaian konsep secara matang akan membuat pemahaman peserta didik terhadap materi lebih kuat. Contoh LKPD yang digunakan dalam penelitian ini diperlihatkan pada gambar 2.1 sebagai berikut. Gambar 2.1 LKPD Materi Pokok Peluang Menurut Rustiyah 1982: 46, media pengajaran yang sejenis LKPD mempunyai beberapa manfaat bagi peserta didik, antara lain: 1 memperbesar atau meningkatkan perhatian peserta didik; 2 mencegah verbalisme; 3 membantu menumbuhkan pengertian yang sistematis; 4 mengembangkan sikap eksploratif; dan 5 dapat berorentasi langsung dengan lingkungan dan memberi kesatuan dalam pengamatan. Soal yang dikemas dalam LKPD dalam penelitian adalah soal berbentuk uraian. Menurut Arikunto 2009:163, kebaikan-kebaikan soal berbentuk uraian antara lain: 1 soal uraian lebih mudah disiapkan dan disusun; 2 soal berbentuk uraian tidak memberi banyak kesempatan untuk berspekulasi atau untung-untungan; 3 mendorong peserta didik untuk berani mengemukakan pendapat serta menyusunnya dalam bentuk kalimat yang bagus; 4 memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mengutarakan maksudnya dengan gaya bahasa dan caranya sendiri; dan 5 dapat mengetahui sejauh mana peserta didik mendalami suatu masalah yang diteskan.

2.3 Kemampuan Pemecahan Masalah


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

91 2508 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 645 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

32 556 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 356 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 482 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 811 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

37 721 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 450 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 652 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 802 23