Perbedaan hasil belajar biologi antara siswa yang menggunakan pembelajaran kooperatif teknik think pair share dan teknik think pair squre

PERBEDAAN HASIL BELAJAR BIOLOGI ANTARA SISWA
YANG MENGGUNAKAN PEMBELAJARAN KOOPERATIF
TEKNIK Think Pair Share DAN TEKNIK Think Pair Square
(Quasi eksperimen di Madrasah Aliyah An-nida Bekasi kelas X)
SKRIPSI
Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah & Keguruan UIN Syarif Hidayatullah
Untuk Memenuhi Sebagian Dari Syarat Untuk Memperoleh
Gelar Sarjana Pendidikan (S. Pd)

Oleh
KHUZAIYYATUN NISWAH
NIM. 105016100505

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
JURUSAN PENDIDIKAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2011 M/1432 H

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah
memberikan taufik dan hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan skripsi ini. Shalawat serta salam semoga tercurah kepada Nabi
Muhammad SAW.
Skripsi ini diajukan sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh
gelar kesarjanaan Strata Satu (S1) pada Program Studi Pendidikan Biologi,
Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam, Fakultas Ilmu Tarbiyah dan
Keguruan, Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Prof. Dr. Dede Rosyada, MA, Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan
Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
2. Ibu Baiq Hana Susanti, M.Sc, selaku Ketua Jurusan Pendidikan IPA FITK
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
3. Bapak Ir. H. Mahmud M Siregar, M. Si, selaku pembimbing I dan Ibu Eny
Rosyidatun, S. Si., M. A, selaku pembimbing II yang dengan kesabarannya
telah membimbing demi penyelesaian skripsi ini.
4. Seluruh Dosen dan Staf Jurusan Pendidikan IPA yang telah memberikan
saran serta semangat kepada penulis.
5. Bapak K.H. Ibnu Djauzi. AR, MA sebagai Kepala MA An-nida bekasi, yang
telah memberikan izin penelitian.
6. Bapak Jaja Subagja, S.Si sebagai Guru Bidang studi Biologi kelas X MA
An-nida Bekasi.
7. Siswa MA An-nida khususnya kelas X-B dan X-D yang telah berpartisipasi
dan banyak membantu dalam penyelesaian skripsi ini.
8. Kedua orang tua Bapak Abdullah, S. Pd dan ibu Mujizatul ‘Aeni, S. Pd. I,
adik-adikku tercinta (Nilma, Nanda, Luth, Ary, putri) yang selalu
memberikan do'a dan dukungannya baik saat suka maupun duka.
9. Suami tercinta Ulhak Jian, S. HI, buah hatiku Nahdlaturrahmah Tsabitulhaq
dan keluarga tercinta yang setia memberi dukungan dan semangat.

i

10. Teman-teman seperjuangan Jurusan Pendidikan IPA Biologi angkatan 2005
yang selalu memberikan semangat dan do'a.
11. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini.
Akhirnya, tiada untaian kata yang terindah dan berharga kecuali ucapan
Alhamdulillahirabbila'lamiin atas rahmat dan ridhaNya. Penulis berharap semoga
segala kebaikan dan keikhlasannya mendapat pahala dari Allah SWT. Amin

Penulis

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ....................................................................................... … i
DAFTAR ISI ……………………………………………………………………iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. ... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... .. vi
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... ..vii
ABSTRAK ......................................................................................................... .. .ix
ABSTRACT……………………………………………………………………....x
BAB I.

PENDAHULAN ............................................................................... ... 1

A. Latar Belakang ................................................................................. …1
B. Identifikasi Masalah .......................................................................... …
C. Pembatasan Masalah ......................................................................... ... 6
D. Perumusan Masalah .......................................................................... ... 6
E. Tujuan dan Manfaat Penelitian ......................................................... ... 6

BAB II.

DESKRIPSI

TEORETIS,

KERANGKA

PIKIR

DAN

PERUMUSAN HIPOTESIS .......................................……………..7
A. Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning)...........................7
1. Pengertian pembelajaran kooperatif…………….......................7
2. Unsur-unsur dalam pembelajaran kooperatif………………...10
3. Ciri-ciri pembelajaran kooperatif ...………………………….11
4. Peran guru dalam pembelajaran kooperatif ……….................12
5. Keunggulan dan kekurangan pembelajaran kooperatif ...........13
6. Konstruktivisme dalam pembelajaran IPA..............................15
B. Teknik-teknik Pembelajaran Kooperatif .......................................17
1. Teknik Think Pair Share .........................................................18
a.

Pengertian Think Pair Share ............................................18

b.

Langkah-langkah Think Pair Share …………………….20

2. Teknik Think Pair Square .......................................................23
a. Pengertian Think Pair Square …………………………...23
b. Langkah-langkah Think Pair Square ……………………24

iii

C. Hasil Belajar .................................…................…….....................28
1. Pengertian Hasil Belajar ..........................................................28
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi Hasil Belajar ....................30
3. Pengukuran Hasil Belajar.........................................................30
D. Hasil Penelitian Yang Relevan.......................................................31
E. Kerangka Pikir...............................................................................33
F. Perumusan Hipotesis ……….........................................................36
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN …………………………………..37
A. Waktu dan Tempat Penelitian ………………………………...…37
B. Metode dan Penelitian ……..………...........……………………..37
C. Populasi dan Sampel …………………………………………….38
D. Variabel Penelitian……………………………………………….38
E. Teknik Pengumpulan Data ………………………………………39
F. Instrumen Penelitian.......................................................................39
G. Teknik Analisis Data......................................................................41
H. Hipotesis Statistik...........................................................................43

BAB

IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................ ..42
A. Hasil Penelitian……………………………………….…………...…44
B. Pengujian Prasyarat Analisis Data ……...………………………...…46
C. Pembahasan Hasil Penelitian……………………………………...…49

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................ ..59
A. Kesimpulan. ........................................................................................ ..56
B. Saran ................................................................................................... ..56
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... ..57
LAMPIRAN ....................................................................................................... ..62

iv

DAFTAR TABEL
Tabel 3. 1. Desain Penelitian …………………………………………………….37
Tabel 4. 1. Ukuran Pemusatan dan Penyebaran Data Hasil Pretest..………....…44
Tabel 4. 2. Ukuran Pemusatan dan Penyebaran Data Hasil Posttest…….………45
Tabel 4.3. Perhitungan Normal Gain……………………………………………46
Tabel 4. 4. Rekapitulasi Hasil Pengujian Normalitas Dengan Uji Liliefors……..47
Tabel 4.5. Rekapitulasi Hasil Pengujian Homogenitas Dengan Uji Fisher……...48
Tabel 4. 6. Analisis Data Hasil Pengujian Hipotesis Dengan Uji t………………52

v

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1. Ilustrasi teknik think pair square …………………………...…….26
Gambar 2. 2. Kerangka berpikir teknik think pair share & think pair square
dengan hasil belajar …………………………………………….....35

vi

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. RPP kelas Think Pair Share ……………………………...………..62
Lampiran 2. RPP kelas Think Pair Square ……………………...………………74
Lampiran 3. LKS…………………………………………………………………87
Lampiran 4. Nilai LKS …………………………………………….…………….95
Lampiran 5. Kisi-kisi Instrumen Hasil Belajar Biologi Siswa Materi Jamur
(Fungi) …………………………………………………………..….99
Lampiran 6. Soal validitas ………………………………………………...........112
Lampiran 7. Kunci jawaban……………..……………………………………...119
Lampiran 8. Rekapitulasi Analisis Butir Soal ..………………………………...120
Lampiran 9. Instrumen penelitian ……………..……………..……………...…122
Lampiran 10. Data pretes kelas X.D Think Pair Share ………………………...127
Lampiran 11. Data postes kelas X.D Think Pair Share ………………………….128
Lampiran 12.Data pretes kelas X.B Think Pair Square ……………………..…129
Lampiran 13. Data postes kelas X.B Think Pair Square ……………………..…130
Lampiran 14. Data hasil Belajar Siswa Kelompok Think Pair Share Pretes, Postes
dan N-Gain ………………….………………………………...…131
Lampiran 15. Data hasil Belajar Siswa Kelompok Think Pair Square Pretes,
Postes dan N-Gain ………………………………………....……132
Lampiran 16. Data hasil kemampuan awal (pretes), perhitungan banyak dan
panjang kelas interval kelompok think pair share ………………133
Lampiran 17. Data distribusi frekuensi, perhitungan mean, median, modus,
simpangan baku (standar deviasi) dan varians hasil tes kemampuan
awal (pretes) kelompok think pair share …………………….….134
Lampiran 18. Data hasil kemampuan akhir (postes), perhitungan banyak dan
panjang kelas interval kelompok think pair share ………………136
Lampiran 19. Data distribusi frekuensi, perhitungan mean, median, modus,
simpangan baku (standar deviasi) dan varians hasil tes kemampuan
akhir (postes) kelompok think pair share …………………….…137
Lampiran 20. Data hasil kemampuan awal (pretes), perhitungan banyak dan
panjang kelas interval kelompok think pair square …………….139
vii

Lampiran 21. Data distribusi frekuensi, perhitungan mean, median, modus,
simpangan baku (standar deviasi) dan varians hasil tes kemampuan
awal (pretes) kelompok think pair square ………………………140
Lampiran 22. Data hasil kemampuan akhir (postes), perhitungan banyak dan
panjang kelas interval kelompok think pair square …………..…142
Lampiran 23. Data distribusi frekuensi, perhitungan mean, median, modus,
simpangan baku (standar deviasi) dan varians hasil tes kemampuan
akhir (postes) kelompok think pair square ……………………...143
Lampiran 24. Perhitungan uji normalitas data …………………………………145
Lampiran 25. Perhitungan uji homogenitas data …………………….…………149
Lampiran 26. Perhitungan uji hipotesis data ………………………………...…151

viii

ABSTRAK

KHUZAIYYATUN NISWAH (105016100505). Perbedaan Hasil Belajar
Biologi Antara Siswa Yang Menggunakan Pembelajaran Kooperatif Teknik
Think Pair Share Dan Teknik Think Pair Square. Skripsi Program Studi
Pendidikan Biologi Jurusan Pendidikan IPA Fakultas Ilmu Tarbiyah dan
Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah, Jakarta, 2011.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar biologi
antara siswa yang diajarkan dengan Pembelajaran Kooperatif Teknik Think Pair
Share dan Teknik Think Pair Square. Pengambilan sampel penelitian berjumlah
46 siswa dari Madrasah Aliyah An-nida pada kelas X.B dan kelas X.D sebagai
subjeknya. Pengambilan data hasil belajar dengan menggunakan instrumen tes
hasil belajar (25 item). Analisis data menggunakan uji-t dan diperoleh nilai thitung
sebesar 1,22 pada taraf signifikan α 0,05 dan diperoleh ttabel sebesar 2,02, maka
thitung < ttabel, sehingga dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat perbedaan yang
signifikan antara hasil belajar biologi siswa yang diajar dengan pembelajaran
kooperatif teknik Think Pair Share dan teknik Think Pair Square, dengan nilai
rata-rata (mean) N-gain kelas X. D yang diajarkan dengan pembelajaran
kooperatif teknik Think Pair Share yaitu 0,62 dan nilai rata-rata (mean) N-gain
kelas X.B yang diajarkan dengan pembelajaran kooperatif teknik Think Pair
Square yaitu 0,57.

Kata kunci: Pembelajaran kooperatif teknik think pair share, pembelajaran
kooperatif teknik think pair square, hasil belajar

ix

ABSTRACT

KHUZAIYYATUN NISWAH (105016100505). The Comparison Of
Achievement Student Biology With Cooperative Learning The Tachnique Of
Think Pair Share And Think Pair Square. The skripsi of Biology Education
Department, Faculty of Tarbiyah and Education, State Islamic University of
Syarif Hidayatullah, Jakarta 2011
This research aim to know the comparison achievement by cooperative
learning technique of Think Pair Share and Think Pair Square. The research is
held 46 students from MA An-nida have been involved as subjects of X.B and X.D
students. Data were collected from test (25 items). Analyse data with t-test at
signification α 0,05 and obtained value thitung 1,22 and ttabel 2,02, so thitung < ttabel, it
can be concluded that there are no differences in thr result of biology student’s
learning betwen Cooperative Learning the technique of think pair share and think
pair square, with average score (mean) N-gain in class X. D that is taught by
Cooperative Learning think pair share technique it is 0,62 and average score
(mean) N-gain in class X. B that is taught by Cooperative Learning think pair
square technique it is 0,57.

Key word: Cooperative Learning Technique Think Pair Share, Cooperative
Learning Technique Think Pair Square, Achievment

x

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Tinggi rendahnya martabat suatu bangsa diukur dengan tinggi
rendahnya peradaban bangsa tersebut, makin tinggi peradaban makin tinggi
pula martabat bangsa. Untuk mencapai peradaban yang tinggi perlu
diupayakan pendidikan yang berkualitas. Pendidikan adalah suatu proses kerja
sama atau interaksi berbagai pihak untuk mencapai tujuan lembaga yaitu
mencapai perkembangan siswa yang optimal sebagai individu dan makhluk
sosial.1 Ada juga pendapat lain yang dikemukakan oleh Sumadi Suryabrata
bahwa pendidikan merupakan usaha manusia (pendidik) untuk dengan penuh
tanggung jawab membimbing anak-anak didik ke kedewasaan.2 Jadi, dapat
disimpulkan bahwa pendidikan merupakan suatu proses bimbingan atau
tuntunan yang dilakukan oleh manusia (pendidik) untuk membawa anak didik
ke arah yang lebih sempurna terhadap perkembangannya.
Pendidikan adalah usaha sadar untuk menumbuhkembangkan potensi
sumber daya manusia melalui kegiatan pengajaran. UU Sistem Pendidikan
Nasional No. 20 tahun 2004 bab 1 pasal 1 menyatakan bahwa pendidikan
adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan
proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi
dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri,
kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan
dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.3
Pendidikan sangat penting bagi setiap bangsa karena merupakan salah
satu sarana keberhasilan untuk bersaing dengan negara lain. Pendidikan
sebagai penggerak bagi perubahan bangsa seharusnya menjadi perhatian

1

John Rehena, Strategi pengajaran biologi di SMU dalam mengimbangi kemajuan
bioteknologi, (Jurnal Pendidikan & Humaniora, vol 1, nomor 1, April, 2002), h. 21
2
Sumadi Suryabrata, Psikologi pendidikan, (Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2006),
h. 293
3
Diknas, Undang-undang Tentang Sisdiknas dan Peraturan Pelaksanaannya, (Jakarta:
CV. Tamita utama, 2004), h. 4

1

2

utama bagi seluruh lembaga pendidikan formal yang mempunyai tanggung
jawab untuk mempersiapkan warga negara menjadi manusia yang potensial.
Upaya pencapaian cita-cita pendidikan nasional tersebut diaplikasikan
ke dalam dunia pendidikan di lembaga-lembaga yang bersifat formal seperti
sekolah, institut, universitas atau lembaga-lembaga lain yang bersifat informal
seperti kursus. Sekolah sebagai lembaga pendidikan formal mempunyai tugas
dan tanggung jawab yang cukup berat, terlebih lagi semakin meningkatnya
tuntutan masyarakat dan semakin kompleksnya permasalahan pendidikan dan
perubahan dalam kehidupan masyarakat.
Seiring dengan perkembangan sains dan teknologi, pada bidang
pendidikan diadakan usaha inovatif untuk semua jenjang yang senantiasa
mengacu pada tujuan pendidikan nasional. Di sisi lain, pendidikan di
Indonesia dihadapkan pada masalah kualitas pendidikan yang cukup
memprihatinkan.

Pengajaran keterampilan berpikir memiliki beberapa

kendala, salah satunya adalah terlalu dominannya peran guru di sekolah
sebagai penyebar ilmu atau sumber ilmu, sehingga siswa hanya ibarat sebagai
sebuah wadah kosong yang akan diisi dengan ilmu oleh guru. Salah satu usaha
yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas pelajaran termasuk
pelajaran biologi, ialah guru biologi harus memberikan metode pembelajaran
yang bervariasi dan tepat, serta memicu siswa untuk berpikir. Di samping itu,
siswa harus dilatih dalam kecakapan sosial selain pemahaman, pengetahuan
dan keterampilan psikomotor.
Hal ini sejalan dengan pendapat Rosmaini dkk, bahwa untuk proses
belajar biologi diperlukan strategi, bermacam pendekatan, metode, media,
agar siswa lebih aktif belajar dan berbuat untuk memahami konsep atau
prinsip-prinsip biologi sehingga diharapkan hasil belajar siswa lebih baik.4
Kalangan pendidik tentunya menyadari bahwa peserta didik memiliki

4

Rosmaini S*), Evi Suryawati dan Mariani N. L. Penerapan pendekatan struktural thinkpair-share (TPS) untuk meningkatkan hasil belajar dan aktivitas siswa kelas 1.7 SLTPN 20
pekanbaru pada pokok bahasan keanekaragaman hewan TA. 2002/2003. (Jurnal Biogenesis Vol.
1(1):9-14, 2004 © Program Studi Pendidikan Biologi FKIP Universitas Riau ISSN : 1829-5460,
h.9. 25-01-2009. 09.01), h. 9

3

bermacam cara belajar. Pendidik yang profesional tidak hanya memiliki dan
menguasai pengetahuan dalam bidang yang diampunya, tetapi juga harus
memiliki keterampilan dalam menerapkan suatu metode pembelajaran yang
sesuai. Rendahnya penguasaan konsep-konsep IPA seperti konsep biologi
tidak terlepas dari peranan guru dalam proses belajar mengajar.
Dalam dunia pendidikan, menurut Benyamin S. Bloom dan Krathwohl,
ada tiga aspek/ranah kompetensi yang harus dinilai untuk mengetahui dan
mengukur tingkat keberhasilan atau prestasi belajar seseorang yaitu ranah
kognitif (intelektual/pemahaman), ranah afektif (sikap dan perilaku) dan ranah
psikomotor (keterampilan).5 Sejalan dengan hal tersebut, dewasa ini
penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) menuntut
perubahan paradigma dalam pendidikan dan pembelajaran, khususnya pada
jenis dan jenjang pendidikan formal (sekolah). Salah satu perubahan
paradigma pembelajaran tersebut adalah orientasi pembelajaran yang semula
berpusat pada guru (teacher centered) beralih berpusat pada murid (student
centered).6 Perubahan tersebut harus pula diikuti oleh guru yang bertanggung
jawab atas penyelenggaraan pembelajaran di sekolah (di dalam kelas ataupun
di luar kelas). KTSP yang sudah mulai diterapkan di Indonesia sebenarnya
sudah cukup kondusif bagi pengembangan pengajaran yang mensyaratkan
siswa sebagai pusat belajar. Oleh karena itu, suasana belajar tidaklah monoton
hanya pada seorang pendidik yang menyampaikan materi, namun harus ada
juga peran aktif oleh peserta didik.
Metode

pembelajaran

sebagai

suatu

cara

untuk

melakukan

pembelajaran dalam upaya mencapai tujuan pembelajaran sangat berperan
dalam pencapaian tujuan pembelajaran tersebut. Jika pemilihan metode
pembelajaran tidak tepat, maka tidak sedikit peserta didik yang mengalami
kesulitan mengikuti pembelajaran yang berakibat tidak tercapainya tujuan

5

Martinis Yamin, Strategi pembelajaran berbasis kompetensi, (Jakarta: Gaung Persada
Press, 2005), h. 27
6
Trianto, Model-model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivistik, (Jakarta:
Prestasi Pustaka, 2007), h. 2

4

pembelajaran.7 Pada kenyataannya, dalam pembelajaran banyak guru yang
menggunakan metode konvensional saja, sehingga siswa kurang aktif dalam
pembelajaran dan prestasi belajar kurang memuaskan. Memilih metode
pembelajaran yang tepat merupakan suatu keterampilan yang harus dimiliki
oleh oleh guru agar didapatkan metode untuk mencapai tujuan pembelajaran
yang tepat.
Untuk memilih model pembelajaran yang tepat, tidak hanya
memperhatikan keterlibatan secara aktif saja, tetapi juga memperhatikan
karakteristik, potensi dan tingkat perkembangan siswa. Salah satu model yang
diharapkan sesuai sebagai variasi dan alternatif dalam mengajar adalah model
pembelajaran kooperatif. Menurut I Nyoman Selamat, dalam pendidikan yang
menggunakan sistem pembelajaran kooperatif, siswa dibentuk dalam suatu
kelompok

kecil

keterlibatannya

dimana
dan

siswa

anggota

bekerjasama

kelompoknya

dalam
dalam

mengoptimalkan
belajar.8

Dalam

pembelajaran kooperatif keterlibatan siswa lebih dominan dan saling bekerja
sama, saling membantu dalam memahami pelajaran dan mengerjakan tugas
kelompok.
Pembelajaran kooperatif teknik Think-Pair-Share yang dikembangkan
oleh Frang Lyman dan teknik Think-Pair-Square oleh Spencer Kagan ini
mengajarkan siswa untuk lebih mandiri dalam mengerjakan soal-soal yang
diberikan sehingga dapat membangkitkan rasa percaya diri siswa, di mana
siswa juga dapat bekerja sama dengan orang lain dalam kelompok kecil yang
heterogen.
Pelaksanaan kedua teknik tersebut diawali dengan pemberian tugas
oleh guru kemudian siswa diberi waktu secukupnya untuk berpikir sejenak
terhadap topik yang ada di depan mereka (think), kemudian meminta mereka
mendiskusikan dengan teman sebelahnya (pair), setelah itu mereka

7

Moch. Agus Krisno Budianto, Sekilas Metode Pembelajaran Mata Pelajaran Biologi,
(Jurnal Pemikiran Pendidikan, Th. X No. 1, Juni, 2002,) h. 9
8
I Nyoman Selamat, Pengembangan pembelajaran kooperatif melalui metode bermain
untuk meningkatkan proses dan hasil belajar siswa pada konsep-konsep kimia SMU, (Jurnal
Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, no. 2 TH. XXXVI, April, 2003), h. 36

5

mengungkapkan hasil diskusi kepada seluruh kelas (share). Perbedaan dari
kedua teknik tersebut hanya pada tahap diskusinya saja. Pada teknik ThinkPair-Square, dimana setelah tahap think (berpikir) dan Pair (berpasangan)
siswa melakukan tahapan Square (berempat).
Pengajaran yang baik meliputi mengajarkan siswa bagaimana belajar,
bagaimana mengingat, bagaimana berpikir, dan bagaimana memotivasi diri
mereka sendiri.9 Kedua teknik pembelajaran kooperatif ini menghendaki
optimalisasi partisipasi siswa, selain itu menghendaki siswa untuk lebih
banyak berpikir, menjawab, dan saling membantu dalam kelompok kecil yang
heterogen. Dengan kelompok kecil ini diharapkan siswa lebih aktif belajar
untuk menyelesaikan tugas-tugas akademik dan semua anggota kelompok
merasa terlibat di dalamnya. Keadaan siswa yang demikian dengan
menggunakan metode ini diharapkan akan mempengaruhi hasil belajar siswa
menjadi baik. Hal inilah yang mendasari penulis mengambil judul “Perbedaan
hasil belajar biologi antara siswa yang menggunakan pembelajaran kooperatif
teknik think pair share dan teknik think pair square”.

B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut, beberapa masalah yang dapat
diidentifikasi sebagai berikut:
1. Strategi pembelajaran yang sering digunakan guru untuk menyampaikan
materi pelajaran tidak bervariasi.
2. Guru tidak melakukan hal-hal yang inovatif sehingga menyebabkan siswa
merasa jenuh atau bosan selama pembelajaran.
3. Pembelajaran kooperatif yang baik berpengaruh pada hasil belajar siswa.

9

Mohamad Nur, Strategi-strategi belajar, (Surabaya: UNESA, UNIVERSITY PRESS,
2000), h. 5

6

C. Pembatasan Masalah
Dari berbagai permasalahan yang telah diidentifikasi di atas, maka
penulis membatasi permasalahan skripsi ini sebagai berikut:
1. Pembelajaran kooperatif teknik Think Pair Share dan teknik Think Pair
Square yang dikembangkan oleh Prof. Frank Lyman dan Kagan.
2. Hasil belajar siswa dibatasi pada aspek kognitif dari C1 sampai C4 yang
diambil dari instrument penelitian yang dibuat oleh penulis setelah siswa
diberikan pembelajaran dengan teknik Think Pair Share dan teknik Think
Pair Square.

D. Perumusan Masalah
Dari uraian identifikasi dan pembatasan masalah tersebut di atas, maka
permasalahan dapat dirumuskan: Apakah terdapat perbedaan hasil belajar
biologi antara siswa yang menggunakan pembelajaran kooperatif teknik Think
Pair Share dan teknik Think Pair Square?

E. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan hasil belajar
biologi antara siswa yang menggunakan pembelajaran kooperatif teknik
Think Pair Share dan teknik Think Pair Square.

2. Manfaat penelitian
Penelitian ini diharapkan bermanfaat bagi pembaca, agar pembaca
dapat memilah-milah model pembelajaran yang cocok diterapkan dalam
pembelajaran di sekolah.

BAB II
DESKRIPSI TEORETIS, KERANGKA PIKIR, DAN HIPOTESIS
PENELITIAN

A. Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning)
1. Pengertian Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning)
Sebelum membahas pengertian pembelajaran kooperatif, berikut
akan dipaparkan mengenai alasan penggunaan pembelajaran kooperatif.
Slavin yang dikutip oleh Wina Sanjaya memberikan alasan dianjurkannya
penggunaan Cooperative learning oleh para ahli pendidikan adalah:
Pertama: Beberapa hasil penelitian membuktikan bahwa penggunaan
pembelajaran kooperatif dapat meningkatkan prestasi belajar
siswa sekaligus dapat meningkatkan kemampuan hubungan
sosial, menumbuhkan sikap menerima kekurangan diri dan
orang lain, serta dapat meningkatkan harga diri.
Kedua:
Pembelajaran kooperatif dapat merealisasikan kebutuhan siswa
dalam belajar berpikir, memecahkan masalah, dan
mengintegrasikan pengetahuan dengan keterampilan.1
Johnson & Johnson menyatakan bahwa lingkup pembelajaran dapat
dibagi menjadi 3 kategori:2
1. Kompetitive

learning,

lingkup

ini

memungkinkan

siswa

untuk

berkompetisi satu sama lain sehingga nantinya akan ditemukan siswa yang
unggul dan siswa yang tidak unggul dan akan diketahui pula siapa yang
terbaik.
2. Individual learning, adalah lingkup dimana murid akan mempelajari dan
merealisasikan tujuan tanpa keterkaitan terhadap cara yang dilakukan oleh
murid lain.

1

Wina Sanjaya, Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan,
(Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2007), h. 240
2
Ayhan Dikici, dkk, The effects of cooperative learning on the abilities of pre-service art
teacher candidates to lesson planning in Turkey, (Australian journal of teacher education, vol. 31,
No. 2, 2006), h. 36

7

8

3. Cooperative learning, lingkup ini memungkinkan siswa untuk bekerja
dalam sebuah kelompok. Berhasil atau tidak berhasil mereka akan bekerja
secara bersama-sama untuk meraih suatu tujuan yang bermutu.
Pembelajaran kooperatif berbeda dengan pembelajaran lainnya.
Perbedaan tersebut dapat dilihat dari proses pembelajaran yang lebih
menekankan kepada proses kerja sama dalam kelompok. Adanya kerja
sama inilah yang menjadi ciri khas dari pembelajaran kooperatif.3
Selanjutnya

mengenai

pengertian

pembelajaran

kooperatif,

sebagaimana dipaparkan oleh Roger T. Johnson & David W. Johnson
bahwa kooperatif adalah bekerja bersama-sama untuk mencapai tujuan
bersama. Sementara itu, aktivitas individu dalam kooperatif adalah
mencari hasil yang menguntungkan bagi dirinya sendiri maupun bagi
seluruh anggota kelompok. Pembelajaran kooperatif itu sendiri merupakan
sebuah pola pembelajaran dengan memanfaatkan sedikit/beberapa
kelompok sehingga para siswa akan bekerja secara bersama dan untuk
mengoptimalkan dirinya terhadap pelajaran.4 Pembelajaran kooperatif
didasarkan pada sebuah kepercayaan/keyakinan bahwa pembelajaran akan
lebih efektif ketika siswa secara aktif terlibat dalam bertukar ide dan
bekerjasama dalam menyelesaikan tugas akademik.5 Kedua pengertian
tersebut

menggambarkan

bahwa

pembelajarn

kooperatif

adalah

pembelajaran yang melibatkan para siswa untuk bekerjasama dalam
belajar, dimana semua anggota kelompok bertanggung jawab terhadap
dirinya sendiri.
Menurut

Olsen

dan

Kagan,

cooperative

learning

dapat

didefinisikan sebagai sebuah bagian dari karya sastra dan penelitian yang
telah diuji coba dampak dari kerjasamanya pada sebuah pendidikan.

3

Wina Sanjaya,...., h. 242
Roger T. Johnson and David W Johnson, Introduction to cooperative learning,
(http://ei.cs.vt.edu/~mm/s01/docs/cooplearning.pdf.2001), diakses: 30-10-09
5
Effandi Zakaria and Zanaton Iksan, Promoting Cooperative Learning in Science and
Mathematics Educatio: A Malaysian Perspective, (Eurasia Journal of Mathematics, Science &
Technology education, vol. 3 (1), 35-39, Universiti Kebangsaan, Selangor, Malaysia, 2007), h. 36
4

9

Cooperative learning ini menawarkan cara untuk mengelola kelompok
agar bekerjasama untuk meningkatkan prestasi akademik.6
Model pembelajaran kooperatif sebagai strategi belajar mengajar
yang menekankan pada sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau
membantu di antara sesama dalam struktur kerja sama yang teratur di
dalam kelompok, yang terdiri atas dua orang atau lebih.7 Proses
pembelajaran kooperatif yang aktif memberikan kesempatan kepada siswa
untuk bersama-sama dengan guru dan siswa lain mengkonstruksi
pengetahuan mereka sendiri.8 Dengan demikian pembelajaran kooperatif
membuat siswa bukan hanya belajar dan menerima apa yang disajikan
oleh guru dalam proses pembelajaran, melainkan siswa juga dituntut untuk
belajar dalam kelompoknya dengan cara belajar dari siswa lainnya, dan
sekaligus mempunyai kesempatan untuk membelajarkan siswa yang lain.
Dari definisi-definisi di atas, maka secara ringkas dapat
disimpulkan

bahwa

pembelajaran

kooperatif

merupakan

sistem

pembelajaran yang di dalamnya siswa dikelompokkan secara heterogen
dan mencerminkan pandangan bahwa manusia belajar dari pengalaman
mereka, dan dituntut untuk saling partisipasi aktif dalam kelompok kecil
membantu siswa belajar keterampilan sosial yang demokratis dan melatih
siswa untuk dapat berpikir secara logis, sehingga dapat memaksimalkan
kemampuan belajarnya.

6

Sonia Casal Madinabeitia, Cooperative learning , (Greta, 2006), h. 80
Yusri Panggabean, dkk, Strategi, Model, dan Evaluasi Pembelajaran Kurikulum 2006,
(Bandung: Bina Media Informasi, 2007), h. 75
8
Khoirul Anam, Implementasi cooperative learning dalam pembelajaran geografi,
adaptasi model jigsaw dan field study, Buletin pelangi pendidikan, Volume 3 No.2, 2000, h. 2
7

10

2. Unsur-unsur dalam Pembelajaran Kooperatif
Menurut Lungren, unsur-unsur dasar yang perlu untuk ditanamkan
kepada siswa agar pembelajaran kooperatif dapat berjalan lebih efektif
adalah sebagai berikut:9
a. Para siswa harus memiliki persepsi sama bahwa mereka “tenggelam”
atau “berenang” bersama.
b. Para siswa memiliki tanggung jawab terhadap tiap siswa lain dalam
kelompoknya, di samping tanggung jawab terhadap diri sendiri, dalam
mempelajari materi yang dihadapi.
c. Para siswa harus berpandangan bahwa mereka semuanya memiliki
tujuan yang sama.
d. Para siswa harus membagi tugas dan berbagi tanggung jawab sama
besarnya di antara para anggota kelompok.
e. Para siswa akan diberikan satu evaluasi atau penghargaan yang akan
ikut berpengaruh terhadap evaluasi seluruh anggota kelompok.
f. Para siswa berbagi kepemimpinan sementara mereka memperoleh
keterampilan bekerjasama selama belajar.
g. Para siswa akan diminta mempertanggungjawabkan secara individual
materi yang ditangani dalam kelompok kooperatif .

Sumber lain menyebutkan, terdapat tiga inti pokok dari unsur
pembelajaran kooperatif: 10
a) Ketergantungan positif
b) Tanggung jawab individual
c) Interaksi face to face
d) Pemanfaatan kecakapan diri dan group yang tepat.

9

Trianto, Model-model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivistik, (Jakarta:
Prestasi Pustaka, 2007), h. 47
10
Ian Clark, Assessment is for learning: Formative assessment and positive learning
interactions, (Florida journal of education administration & policy vol 2, issue 1, 2008), h. 3

11

Dari

beberapa

unsur

tersebut,

dapat

disimpulkan

bahwa

pembelajaran kooperatif memerlukan kerjasama antar siswa dan saling
ketergantungan dalam struktur pencapaian tugas, tujuan, dan penghargaan.
Keberhasilan pembelajaran ini tergantung dari keberhasilan masingmasing individu dalam kelompok dimana keberhasilan tersebut sangat
berarti untuk mencapai suatu tujuan yang positif.

3. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran kooperatif sangat menekankan adanya kerja sama
siswa dalam menyelesaikan masalah atau tugas yang dihadapi ketika
proses pembelajaran berlangsung. Sebagaimana yang dikutip oleh Syukur
Ghazali, Shepardson menyatakan ciri Belajar Kooperatif (BK) seperti
berikut ini: 11
a. Pendidik harus mengupayakan terwujudnya interaksi antarpeserta didik
yang berada dalam sebuah kelompok (student-to-student interaction).
Karena itu, guru harus dapat menciptakan kondisi yang mampu
memberikan kesempatan yang merata kepada anggota kelompok untuk
memberikan pendapat, menyampaikan ringkasan, mempertahankan
pendapat, atau pun memberikan jalan keluar jika diskusi mengalami
kemacetan.
b. Pendidik harus menciptakan interdependensi positif di kalangan
anggota kelompok. Artinya, masing-masing anggota kelompok harus
diupayakan terlibat dalam kegiatan belajar ini. Dengan cara
memberikan giliran yang telah diatur sebelumnya, pendidik dapat
membuat murid untuk ikut berperan dalam kelompoknya. Pendidik
perlu menjelaskan kepada kelompok bahwa masing-masing anggota
harus membiasakan diri mendengarkan dengan baik pendapat anggota
lain, menerima pendapat anggota lain jika pendapat itu lebih baik, dan
11

A. Syukur Ghazali, Menerapkan Paradigma Konstruktivisme melalui Strategi Belajar
Kooperatif dalam Pembelajaran Bahasa,( Jurnal pendidikan & pembelajaran, vol.9, No. 2,
Oktober 2002), h. 120

12

berupaya dapat membantu teman lain dengan menyumbangkan
pikirannya.
c. Kemampuan masing-masing anggota kelompok diperhitungkan secara
adil (individual accountability). Di dalam BK tidak ada peserta
kelompok yang diperbolehkan mengemukakan pendapatnya secara
sukarela. Berdasarkan kesepakatan yang telah dibuat sebelumnya,
masing-masing anggota kelompok akan menyampaikan pendapatnya.
Karena itu, pada gilirannya, seorang anggota kelompok akan menerima
tugas dari pendidik, misalnya sebagai pemimpin kelompok, sebagai
perumus hasil diskusi, atau sebagai penyampai hasil diskusi.
d. Strategi BK menekankan pada pencapaian tujuan bersama (group
process skill). Strategi ini mengajarkan kepada peserta didik untuk
saling memberi informasi, saling mengajar jika ada anggota kelompok
yang belum mampu, dan saling menghargai pendapat anggotanya.
Proses

mencapai

kesepakatan

kelompok

ini

dipraktikkan,

ditumbuhkan, dan dipantau selama diskusi kelompok ini berlangsung.
Oleh karena itu, Cooperative Learning mempunyai peranan
yang cukup penting dalam peningkatan kemampuan belajar dan
hubungan positif di antara murid serta kesehatan jiwa.

4. Peran Guru dalam Pembelajaran Kooperatif
Peran guru dalam pembelajaran kooperatif adalah sebagai
fasilitator, motivator, dan manajer belajar. Jadi, dalam pembelajaran
dengan Cooperative learning peranan guru sangat kompleks, di samping
sebagai seorang fasilitator guru juga berperan sebagai manager dan
konsultan dalam memberdayakan kerja kelompok siswa.12 Dengan
demikian pengetahuan tidak ditransfer atau dipindahkan begitu saja dari
otak seorang guru kepada peserta didiknya, namun peserta didiklah yang
harus mengartikan apa yang telah diajarkan dengan menyesuaikan
12

Khoirul Anam, Implementasi cooperative learning dalam pembelajaran geografi,
adaptasi model jigsaw dan field study, (Buletin pelangi pendidikan, Volume 3 No.2, 2000)

13

terhadap pengalaman mereka atau konstruksi yang telah mereka miliki
sebelumnya.

5. Keunggulan dan kekurangan pembelajaran kooperatif
Pembelajaran kooperatif tentunya memiliki beberapa keunggulan
dan kelemahan, antara lain: 13
a. Keunggulan pembelajaran kooperatif di antaranya:
1) Siswa tidak terlalu menggantungkan pada guru, akan tetapi dapat
menambah kepercayaan, kemampuan berpikir sendiri, menemukan
informasi dari berbagai sumber, dan belajar dari siswa yang lain.
2) Dapat mengembangkan kemampuan mengungkapkan ide atau
gagasan dengan kata-kata secara verbal dan membandingkannya
dengan ide-ide orang lain.
3) Dapat membantu anak untuk respek (peka) pada orang lain dan
menyadari akan segala keterbatasannya serta menerima segala
perbedaan.
4) Dapat membantu memberdayakan setiap siswa untuk lebih
bertanggungjawab dalam belajar.
5) Merupakan suatu strategi yang cukup ampuh untuk meningkatkan
prestasi

akademik

sekaligus

kemampuan

sosial,

termasuk

mengembangkan rasa harga diri, hubungan interpersonal yang
positif dengan yang lain, mengembangkan keterampilan mengatur
waktu, dan sikap positif terhadap sekolah.
6) Dapat mengembangkan kemampuan siswa untuk menguji ide dan
pemahamannya sendiri, menerima umpan balik. Siswa dapat
berpraktik memecahkan masalah tanpa takut membuat kesalahan,
karena

keputusan

yang

dibuat

adalah

tanggung

jawab

kelompoknya.
7) Dapat meningkatkan kemampuan siswa menggunakan informasi
dan kemampuan belajar abstrak menjadi nyata (riil).
13

Wina Sanjaya,…., h. 247

14

8) Interaksi selama kooperatif berlangsung dapat meningkatkan
motivasi dan memberikan rangsangan untuk berpikir. Hal ini
berguna untuk proses pendidikan jangka panjang.

b. Kelemahan pembelajaran kooperatif
Disamping memiliki keunggulan, pembelajaran kooperatif juga
memiliki kelemahan, antara lain sebagai berikut:
1) Untuk memahami dan mengerti filosofi pembelajaran kooperatif
memang membutuhkan waktu. Sangat tidak rasional kalau kita
mengharapkan secara otomatis siswa dapat mengerti dan
memahami filsafat cooperative learning. Untuk siswa yang
dianggap memiliki kelebihan contohnya, mereka akan merasa
terhambat oleh siswa yang dianggap kurang memiliki kemampuan.
Akibatnya, keadaan semacam ini dapat mengganggu iklim kerja
sama dalam kelompok.
2) Ciri utama dari pembelajaran kooperatif adalah bahwa siswa saling
membelajarkan. Oleh karena itu, jika tanpa peer teaching yang
efektif, maka dibandingkan dengan pengajaran langsung dari guru,
bisa terjadi cara belajar yang demikian apa yang seharusnya
dipelajari dan dipahami tidak pernah dicapai oleh siswa.
3) Penilaian diberikan didasarkan kepada hasil kerja kelompok.
Namun demikian, guru perlu menyadari bahwa sebenarnya hasil
atau prestasi yang diharapkan adalah prestasi setiap individu siswa.
4) Keberhasilan

pembelajaran

kooperatif

dalam

upaya

mengembangkan kesadaran berkelompok memerlukan periode
waktu yang cukup panjang. Dan hal ini tidak mungkin dapat
tercapai hanya dengan satu kali atau sekali-sekali penerapan.
5) Walaupun kemampuan bekerja sama merupakan kemampuan yang
sangat penting untuk siswa, akan tetapi banyak aktivitas dalam
kehidupan yang hanya didasarkan kepada kemampuan individual.

15

Oleh karena itu idealnya melalui pembelajaran kooperatif selain
siswa belajar bekerja sama, siswa juga harus belajar bagaimana
membangun kepercayaan diri. Untuk mencapai kedua hal itu dalam
pembelajaran kooperatif memang bukan pekerjaan yang mudah.
Dari uraian mengenai keunggulan dan kelamahan pembelajaran
kooperatif tersebut, maka dapat dianalisis bahwa dengan menggunakan
model pembelajaran kooperatif, dalam proses pembelajaran dapat
meningkatkan interaksi antara guru dengan siswa, antara siswa dengan
siswa lainnya, bersifat multi arah, serta sangat komunikatif.

6. Konstruktivisme Dalam Pembelajaran IPA
Pembelajaran

kooperatif

menganut

pandangan

konstruktivis

dengan anggapan bahwa dalam proses belajar (a) murid-murid tidak
menerima begitu saja pengetahuan yang didapatkan dan menyimpannya di
kepala, melainkan mereka menerima informasi dari dunia sekelilingnya,
kemudian membangun pandangan mereka sendiri tentang pengetahuan
yang mereka dapatkan, dan (b) semua pengetahuan disimpan dan
digunakan oleh setiap orang melalui pengalaman yang berhubungan
dengan ranah pengetahuan tertentu.14
Pembelajaran kooperatif mengutamakan kerja sama dalam
menyelesaikan permasalahan untuk

menerapkan pengetahuan dan

keterampilan dalam rangka mencapai tujuan pembelajaran. Tujuan model
pembelajaran kooperatif adalah hasil belajar akademik siswa meningkat
dan siswa dapat menerima berbagai keragaman dari temannya, serta
pengembangan keterampilan sosial.
Paham
hubungan

konstruktivisme

yang

sangat

erat

merupakan
dengan

paham

yang

pembelajaran

memiliki
kooperatif.

Konstruktivisme adalah salah satu filsafat pengetahuan yang menekankan
bahwa pengetahuan kita adalah konstruksi kita sendiri.
14

Fachrurrazy, Pendekatan Konstruktivis untuk Pengajaran Reading Bahasa Inggris,
(Jurnal pendidikan & pembelajaran, Vol. 9, No. 1, April, 2002)

16

Menurut konsep konstruktivisme, pengetahuan seseorang bersifat
temporer, terus berkembang, terbentuk dengan mediasi masyarakat dan
budaya. Pengetahuan itu tidak pernah berhenti berkembang. Pengetahuan
dalam diri seseorang terbentuk ketika seseorang mengalami tempaan
kognitif. Melalui perspektif ini belajar dapat dipahami sebagai proses
terbentuknya konflik kognitif yang bergulir dengan sendirinya dalam diri
seseorang ketika yang bersangkutan memperoleh pengalaman kongkret,
wacana kolaboratif, dan kegiatan melakukan refleksi.15
Konstruktivisme menganggap bahwa peserta didik mulai dari usia
kanak-kanak sampai dengan perguruan tinggi memiliki gagasan atau
pengetahuan tentang lingkungan dari peristiwa (gejala) yang terjadi di
lingkungan sekitar. Konstruktivisme ini yang menjadi landasan terhadap
berbagai seruan dan kecenderungan

yang muncul dalam dunia

pembelajaran, seperti perlunya siswa berpartisipasi aktif dalam proses
pembelajaran,
mengembangkan

perlunya

siswa

pengetahuannya

memiliki
sendiri,

kemampuan
perlunya

untuk
siswa

mengembangkan kemampuan belajar mandiri serta perlunya guru berperan
sebagai fasilitator, mediator dan manager dalam proses pembelajaran. Hal
ini berkaitan dengan pembelajaran IPA yang memuat aktivitas
mempertanyakan dan meneliti fenomena alam melalui kegiatan observasi
serta pencarian makna dari hasil observasinya, sehingga pembelajaran IPA
tidak hanya mencakup produk IPA tetapi juga proses pembelajaran itu
sendiri.
Catherine Twomey Fosnot dalam buku yang berjudul In Search of
Understanding the Case for Constructivist Classrooms seperti yang
dikutip oleh Syukur Ghazali memformulasikan 5 prinsip belajar menurut
paradigma konstruktivisme yang satu sama lain berjalin berkelindan,
yaitu:
a. Menghadapkan peserta didik kepada problem yang saling berkaitan
b. Membuat struktur pembelajaran lewat konsep pokok dan di sekitar
pikiran dasarnya

15

Syukur Ghazali,…., h. 116

17

c. Mendorong dan menghargai munculnya pandangan dari dalam diri
peserta didik
d. Kurikulum disesuaikan dengan kebutuhan dan kemauan peserta didik
e. Selalu menilai kemajuan peserta didik melalui konteks pembelajaran. 16
Kelima prinsip akan menjadi lebih hidup subur di dalam kelas
apabila guru dengan ikhlas menerima dan mendorong tumbuhnya otonomi
dalam diri siswa, data mentah hasil belajar dan sumber utama rekaman
hasil belajar lainnya dijadikan dasar untuk meneliti kemajuan belajar
siswa. Kelas akan menjadi hidup dan suasana kelas konstruktivisme akan
mendapatkan lahan yang subur apabila guru menerima dengan dada
terbuka dan memberikan tempat terhadap munculnya pikiran siswa, rasa
ingin tahu, keinginan meneliti, dialog guru-siswa dan siswa-siswa, serta
keberanian mempersoalkan sesuatu yang belum jelas.

B. Teknik-teknik Pembelajaran kooperatif
Pembelajaran kooperatif memiliki banyak teknik, dua di antaranya
adalah teknik Think-Pair-Share dan teknik Think-Pair-Square. Kompetensi
inti dari kedua teknik tersebut yaitu:17
1. Menulis, berbicara dan bentuk ekspresi diri lainnya.
2. Sintesis (perpaduan) dan analisis dalam memecahkan masalah, berpikir
kritis meliputi penerapan alasan dan metode penafsiran serta pemikiran
kuantitatif.
3. Pembelajaran kolaboratif dan kerja kelompok (teamwork).
4. Kompetensi alternatif yang signifikan bagi pembelajaran aktif yang
didesain untuk dan sesuai bagi suatu topik tertentu.
Selanjutnya mengenai pengertian dan langkah-langkah dari teknik think
pair share dan teknik think pair square, berikut penjelasannya:

16

Syukur Ghazali,...., h. 115
Schreyer institute for teaching excellence, Think Pair Share, (Penn state: University
Park, 2007), h. 2
17

18

1. Teknik Think Pair Share
a. Pengertian Think Pair Share
Kepandaian peserta didik sangat ditentukan oleh pendidik
bagaimana

mengarahkan

siswa

dalam

berpikir

serta

dalam

menyampaikan pendapatnya sendiri meskipun pendapatnya kurang
tepat akan tetapi hal tersebut merupakan satu tolak ukur siswa dalam
menyampaikan pendapatnya sendiri. Strategi diskusi yang melibatkan
siswa-siswa berpikir secara individual dan berbagi ke seluruh kelas
guna menjawab pertanyaan, mencari solusi dari suatu masalah atau
mengerjakan tugas pelajaran itulah yang dimaksud dengan Think-PairShare.18 Think-Pair-Share adalah sebuah strategi sederhana untuk
melibatkan kelas.19 Teknik ini mendorong siswa untuk berpikir tingkat
tinggi dan mensyaratkan siswa untuk berpikir terlebih dahulu sebelum
berdiskusi dengan temannya.20 Prof. Frank Lyman dan asosiasinya
(University of Maryland Howard County Southern Teacher Education
Center, MD) telah mengembangkan suatu konsep yang sederhana
tetapi memiliki daya guna yaitu konsep keahlian berpikir, Think-PairShare. Dalam Think-Pair-Share sebuah masalah dimunculkan, siswa
berpikir sendiri tentang masalah yang dimunculkan itu dalam waktu
yang

telah

ditentukan

kemudian

siswa

berpasangan

untuk

mendiskusikan masalah dengan pasangannya. Selama waktu yang
yang diberikan oleh guru untuk berbagi, siswa tergerak untuk berbagi
solusi/jawaban dengan seluruh kelas.21
Dalam

penerapan

pembelajaran

kooperatif

(Cooperative

learning) teknik Think Pair Share pada kelas X-D ini terlebih dahulu
diawali dengan pemberian pertanyaan oleh guru kepada seluruh siswa
yang ada dalam Lembar Kerja Siswa (LKS) yang kemudian masing18

http://www.ilstu.edu/~hefishe/websitedoc/thinkpairshare.doc, May, 10 2007
Susan Ledlow, Using Think pair share in the college classroom, (Arizona state
university: center for learning and teaching excellence, 2001), h.1
20
Ian Clark, ….., h. 4
21
Spencer Kagan, Cooperative Learning, (Resources for theachers, Inc. 1(800) Wee Coop,2000), h. 11:2
19

19

masing siswa diinstruksikan supaya berpikir secara mandiri [“think”],
berpikir dalam mencari jawaban atas pertanyaan tersebut. Hal ini
penting untuk merangsang daya pikir masing-masing siswa sebelum
sampai pada tahap

[“Pair”] yaitu proses bertukar jawaban atau

gagasan sesama pasangan sebagai output dari proses berpikir pada
tahapan sebelumnya. Selama tahap ini, siswa mendiskusikan jawaban
mereka secara bersama-sama dari setiap pasangan kemudian mengisi
jawaban mereka di Lembar Kerja Siswa yang telah disediakan.
Berikutnya adalah tahapan yang terakhir yaitu [“share”], setiap
pasangan yang terpilih bertugas untuk mengemukakan hasil diskusinya
kepada teman kelasnya sebagai kesempurnaan dari keseluruhan
prosedur pembelajaran yang telah dilaksanakan.
Pada tahap [”think”] dalam Think Pair Share, inilah segala
kenyataan bahwa 100% dari pelajar secara serempak bersama berjuang
berfikir secara aktif. Pada tahap [“pair”], ada kemungkinan besar
ditentukan oleh waktu, 50% siswa berbincang-bincang memecahkan
permasalahan secara aktif.22 Think-Pair-Share merupakan suatu cara
yang efektif untuk membuat variasi suasana pola diskusi kelas. Dengan
asumsi bahwa semua resitasi atau diskusi membutuhkan pengaturan
untuk mengendalikan kelas secara keseluruhan, dan prosedur yang
digunakan dalam think-pair-share dapat memberi siswa lebih banyak
waktu berpikir, untuk merespon dan saling membantu. Guru hanya
melengkapi penyajian singkat atau siswa membaca tugas, atau situasi
yang

menjadi

tanda

tanya.

Guru

menginginkan

siswa

mempertimbangkan lebih banyak apa yang telah dijelaskan dan
dialami.

Guru

memilih

menggunakan

think-pair-share

membandingkan tanya jawab kelompok keseluruhan.

22

James L. Cooper & Pamela Robinson, Getting Started: Informal Small-Group
Strategies in Large Classes, (New direction for teaching and learning, no. 81, 2000), h. 18

untuk

20

Menurut Tom Creed, sebagaimana yang dikutip oleh Vera
Apnia Handayani bahwa think pair share memiliki ciri-ciri sebagai
berikut:23
1) Keadaan saling tergantung positif.
2) Siswa dapat belajar dari temannya.
3) Siswa bertanggung jawab secara individu.
4) Siswa dapat bertanggung jawab terhadap temannya dan berbagi
ide. Siswa juga wajib membagi idenya kepada pasangan lain
atau ke seluruh kelompok.
5) Adanya partisipasi yang sama.
6) Tiap siswa dalam kelompok memiliki kesempatan yang sama
untuk berbagi. Guru harus mengontrol agar tidak terjadi
dominasi dari salah satu siswa saja.
7) Interaksi bersama.
8) Derajat interaksi yang tinggi. Hal ini terlihat pada saat seluruh
siswa aktif dalam berbicara dan mendengarkan.

b.

Langkah-langkah Think Pair Share
Prose

Dokumen yang terkait

Pengaruh model cooperative learning teknik think-pair-share terhadap hasil belajar biologi siswa pada konsep sistem peredaran darah : kuasi eksperimen di smp pgri 2 ciputat

0 11 202

Upaya meningkatkan hasil belajar IPS melalui pendekatan pembelajaran kooperatif model think, pair and share siswa kelas IV MI Jam’iyatul Muta’allimin Teluknaga- Tangerang

1 8 113

Perbandingan hasil belajar biologi dengan menggunakan metode pembelajaran cooperative learning tipe group investigation (GI) dan think pair share (TPS)

1 5 152

Peningkatan hasil belajar PKn melalui pendekatan Think-Pair-Share

0 9 153

Penerapan model pembelajaran cooperative teknik think pair square (Tps) dalam meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran fiqih kelas VIII H di Mts pembangunan uin Jakarta

0 14 161

Perbedaan hasil belajar biologi siswa menggunakan model Rotating Trio Exchange (RTE) dengan Think Pair Share (TPS) pada konsep virus

1 7 181

Peningkatan Hasil Belajar Ips Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Thinks Pair Share Pada Siswa Kelas V Mi Manba’ul Falah Kabupaten Bogor

0 8 129

PERBEDAAN HASIL BELAJAR BIOLOGI MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SQUARE DAN THINK PAIR SHARE Perbedaan Hasil Belajar Biologi Menggunakan Model Pembelajaran Think Pair Square Dan Think Pair Share Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Sukodono Sragen Tahu

0 1 15

PERBEDAAN HASIL BELAJAR BIOLOGI MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN THINK PAIR SQUARE DAN THINK PAIR SHARE Perbedaan Hasil Belajar Biologi Menggunakan Model Pembelajaran Think Pair Square Dan Think Pair Share Siswa Kelas VIII SMP Negeri 1 Sukodono Sragen Tahu

0 1 11

PERBEDAAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DAN KOMUNIKASI MATEMATIS ANTARA SISWA YANG DIBERI PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE THINK-PAIR-SQUARE DENGAN THINK-PAIR-SHARE.

0 2 24

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

117 3877 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 1031 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

40 925 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 622 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 774 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

60 1322 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

65 1216 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

20 805 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 1087 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1320 23