Karakteristik Tari Anak Kelas Tinggi

40 teman sakit, suka menolong orang lain, mau memperhatikan di lingkungan keluarganya dan lain lain. 2 Bentuk gerak Anak SD kelas tinggi sudah memiliki keberanian dan kemampuan mengekspresikam kegiatan-kegiatan yang telah dilakukannya menjadi bentuk-bentuk gerak tari. Dalam hal ini anak sudah memiliki keterampilan melakukan gerak yang cukup tinggi kualitasnya, misalkan: gerak mengekspresikan orang marah, gerak mengekspresikan orang sedih, gerak menirukan tingah laku manusia dalam kehidupan sehari-hari, dan gerak lain- lain uang diambil dari alam sekitarnya 3 Bentuk iringan Berbincang tentang bentuk iringan pada kelas tinggi, paling tidak anak sudah mempunyai kepekaan irama pada musik pengiringnya. Mereka dapat mengekspresikan gerak tariannya sesuai dengan suasana garapan atau temanya. Misalkan: iringan pada suasana sedih, marah, gembira, sakit, menangis, dan lain-lain 4 Jenis tari Jenis tari pada anak kelas tinggi yaitu: 1 Jenis tari yang menggambarkan kepahlawanan misalnya tari satria, eka prawira, wira pertiwi, dan lain-lain; 2 Jenis tari yang menggambarkan kehidupan sosial misalnya tari tani, tari perang, dan lain-lain. Menurut Sekarningsih dan Rohayani 2006:95 tari yang sesuai dengan kemampuan dasar dan kebutuhan anak SD 6-14 tahun dari sisi intelektual, 41 emosional, sosial, perseptual, fisikal, estetika, dan kreatif, kiranya dapat dijelaskan sebagai berikut: 1 Tari bertema Pembelajaran tari di sekolah kiranya akan lebih cocok jika menyampaikan atau mengungkapkan sebuah tema yang jelas dan dapat diketahui tujuannya oleh para siswa. Pertimbangan akan aspek tari bertema agar para siswa dapat berekspresi sesuai tuntutan tema tarian yang dipelajarinya. Dengan demikian, diharapkan kepekaan rasa, kematangan sikap dan perilaku, mengambil keputusan, serta aspek-aspek lainnya dapat terasah dan termotivasi untuk dapat diungkapkan melalui pembelajaran tari. 2 Gerak tari tiruan imitatif Proses kegiatan praktik tari dalam gerak bersifat tiruan imitatif, merupakan salah satu langkah untuk para siswa dapat berekspresi secara individual sebebas mungkin sesuai interpretasi terhadap objek yang ditirukannya. Tujuannya tiada lain memberi kesempatan untuk menampilkan situasi kehidupan nyata berdasarkan kemampuannya dalam memahami dan menanggapi hal-hal yang dilihat, didengar, dan dirasakannya, memberi kesempatan untuk bereksplorasi hal-hal yang dikenalnya tentang lingkungan sekitar dan tentang mereka sendiri. 3 Diiringi musik Unsur musik menjadi bagian terpenting dalam sebuah karya seni tari, bisa berfungsi beraneka ragam, diantaranya musik berfungsi sebagai pengiring tarian, ilustrasi untuk tarian, pembawa suasana, dan sebagainya. 42 4 Gerak tari lebih variatif Tari untuk anak SD lebih baik dapat menghasilkan gerak-gerak yang variatif dengan kombinasi beraneka ragam. Kombinasi jenis gerak yang bersemangat dapat diselingi dengan gerak yang tidak membutuhkan tenaga banyak. Tujuan dari gerak yang variatif ini dapat memberi kesempatan kepada anak untuk memperlihatkan otot pada seluruh tubuhnya dengan kemampuan mengapliaksikan gerak dari berbagai kemungkinan serta kebutuhannya 5 Masalah waktu menari Kecenderungan anak SD tentang lamanya waktu, baik ketika proses latihan maupun kebutuhan waktu disaat peserta didik tidak memakan waktu atau menggunakan waktu yang terlalu lama. Artinya durasi waktu sebuah tarian jangan terlalu lama sehingga menimbulkan kebosanan dan kelelahan bagi para siswa terutama kelas 1,2, dan 3. Rentang waktu yang digunakan kira-kira cukup antara 5-10 menit. 6 Pola lantai sederhana Pengaturan pola lantai dalam proses belajar tari diupayakan sederhana agar para siswa tidak dibuat rumit. Tujuannya memberi kesempatan dalam kegiatan yang kompleks, yakni bergerak sambil melakukan perubahan posisi tempat menari dan melakukan perubahan arah. Oleh sebab itu, pertimbangkan tingkatan kelas anak, sebab kemanapun anak untuk berkonsentrasi menghafal urutan gerak sekaligus menghafal ututan pola lantai sangat beraneka ragam. 7 Bentuk tari 43 Dalam pembelajaran tari, upayakan tari bersifat kelompok, sehingga para siswa diberi kesempatan untuk mengembangkan kebutuhan sosialnya. Dengan menari berkelompok, anak mendapatkan berbagai hal positif dalam berhubungan dengan orang lain, memperhatikan dan peka terhadap orang lain toleran, dan saling berbagai kesempatan dalam kegiatan. Pembelajaran tari disesuaikan dengan karaktristik tari anak menurut tingkat kelas rendah dan kelas tinggi, agar proses pembelajaran dapat berjalan lancar. Apabila disesuaikan dengan tingkatan kelas, maka siswa dapat begerak dinamis dan aktif secara fisik. Siswa mampu menarikan tarian dengan gerakan sederhana dan dinamis. Secara singkat karakteristik tari anak sekolah dasar dapat dikatakan sederhana, gerakannya bermakna dan bertema di mana tiap gerakan mengandung arti atau tema tertentu. Siswa juga sudah mampu menirukan gerak keseharian orang disekitarnya, juga dapat menirukan gerak binatang melalui pengamatannya.

2.1.9. Kemampuan Gerak Anak

Pada umumnya anak dapat melakukan berbagai macam gerak. Menurut Sunaryo dalam Purwatiningsih dan Harini 2002: 69-70 anak dapat melakukan kegiatan-kegiatan bergerak sebagai berikut: 1 Menirukan. Apabila ditunjukkan kepada anak didik suatu action yang dapat diamati obervable, maka ia akan mulai membuat tiruan terhadap action itu sampai pada tingka otot-ototnya dan dituntun oleh dorongan kata hari untuk menirukannya. 44 2 Manipulasi. Pada tingkat ini anak didik dapat menampilkan suatu action seperti diajarkan dan juga tidak hanya pada seperti yang diamati. Dia mulai dapat membedakan antara satu set action dengan yang lain, menjadi mampu memilih action yang diperlukan dan mulai memiliki keterampilan dalam manipulasi implementasi. 3 Kesaksamaan precision. Ini meliputi kemampua anak didik pada penampilan yang telah sampai pada tingkat perbaikan yang lebih tinggi dan memproduksi suatu kegiatan tertentu. 4 Artikulasi articulation. Yang utama di sini anak didik telah dapat mengoordinasikan serentetan action dengan menetapkan urutansikuen tepat di antara action yang berbeda-beda. 5 Naturalisasi. Tingkat terakhir dari kemampuan psikomotorik adalah apabila anak telah dapat melakukan secara alami satu action atau sejumlah action yang urut. Keterampilan penampilan ini telah sampai pada kemampuan yang paling tinggi dan action tersebut ditampilkan dengan pengeluaran energi yang minimum. Menurut Purwatiningsih dan Harini 2002: 70, dalam perkembangan siswa SD pada kelas rendah umumnya dapat melakukan kegiatan-kegiatan bergerak sebagai berikut: 1 Menirukan. Anak-anak Sekolah Dasar pada tingkat rendah, dalam bermain senang menirukan sesuatu yang dilihatnya. Gerak-gerak apa yang dilihat baik di TV maupun gerak-gerak yang secara langsung dilakukan oleh orang lain, teman atau binatang.

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3564 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 912 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 830 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 539 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 696 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1194 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

62 1097 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 700 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 974 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1190 23