Sarana dan Prasarana Transportasi di Indonesia

32 SMPMTs Kelas IX 6HODLQ SDULZLVDWD SHPDQIDDWDQ EXGD\D MXJD GLODNXNDQ GDODP UDQJND mempererat persahabatan antardaerah dan antarnegara. Melalui budaya, hubungan antarbangsa dan antarwarganya akan makin erat dengan mengenal budayanya. Interaksi antarwarga terjalin melalui budaya. Atraksi budaya OD]LPGLODNXNDQXQWXNPHQ\DPEXWWDPXQHJDUDVHKLQJJDPHQDPEDKNHHUDWDQ hubungan antarbangsa. XGD\D MXJD GDSDW GLPDQIDDWNDQ XQWXN EDKDQ NDMLDQ LOPLDK 3DUD DKOL budaya, antropolog, arkeolog sangat berkepentingan dengan kajian budaya. HUEDJDL LQIRUPDVL WHQWDQJ EXGD\D PDVD ODOX PHQMDGL PHQDULN GDQ menimbulkan rasa keingintahuan banyak kalangan. Pada akhirnya, bahan kajian tersebut memperkaya khasanah ilmu pengetahuan.

E. Sarana dan Prasarana Transportasi di Indonesia

Sarana dan prasarana transportasi berperan sangat penting dalam mendistribusikan barang dan jasa termasuk mobilitas manusia. Salah satu prasarana transportasi yang sangat penting dikembangkan adalah jalan, baik jalan raya maupun jalan kereta api. Keberadaan dan kualitas jalan yang baik akan sangat mendukung upaya percepatan pembangunan dan menarik minat investor dari luar untuk menanamkan modalnya di Indonesia. Keragaman budaya Indonesia patut kita syukuri karena tidak semua bangsa di dunia memilikinya. Keragaman budaya tersebut menjadi daya tarik bangsa lain untuk datang ke Indonesia. Sebagai generasi penerus bangsa, kamu memiliki tanggung jawab untuk menjaga dan melestarikannya agar tetap ada, dinikmati, dan PHQGDWDQJNDQPDQIDDWEDJLJHQHUDVLEHULNXWQ\D Renungkan Jalan merupakan prasarana transportasi yang sangat penting untuk mendukung arus pergerakan manusia dan barang. Tanpa jalan, aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat akan terhambat. Akibatnya, suatu wilayah akan sulit berkembang. Selanjutnya, perhatikanlah jalan yang ada di daerah kamu masing-masing. Lakukan aktivitas berikut ini. Aktivitas Kelompok Di unduh dari : Bukupaket.com 33 Ilmu Pengetahuan Sosial Seberapa memadai ukuran dan kualitas jalan di Indonesia? Sebelum menjawab pertanyaan tersebut, ada baiknya kamu ketahui beberapa istilah yang terkait dengan jalan. Menurut statusnya, jalan dikelompokkan menjadi jalan nasional, jalan provinsi, dan jalan kabupatenkota. 1. Jalan nasional merupakan jalan arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan antar-ibu kota provinsi, dan jalan strategis nasional, dan jalan tol. 2. Jalan provinsi merupakan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan ibu kota provinsi, ibu kota kabupatenkota, dan jalan strategis provinsi. 1. Carilah peta jaringan jalan yang ada di kecamatan atau kabupaten tempat kamu tinggal. 2. DULODK LQIRUPDVL WHQWDQJ VWDWXV MDODQ DSDNDK MDODQ QDVLRQDO MDODQ provinsi atau jalan kabupaten. 3. +DVLOSHQHOXVXUDQNDPXWXOLVSDGDWDEHOEHULNXWLQL No Nama Jalan Status jalan NasionalProvinsi KabupatenKota Kualitas jalan BaikSedang Buruk Panjang Jalan 1 2 3 dst 4. Buatlah peta jaringan jalan yang ada di daerah kalian masing-masing kabupaten, kota, atau provinsi. Bedakanlah jalan yang dibuat sesuai dengan status jalannya jalan nasional, provinsi, kabupaten, kota dengan memberi warna yang berbeda pada peta. 5. Buatlah analisis apakah jalan yang ada saat ini di wilayah kamu masing-masing sudah memadai atau belum. Sebagai perbandingan, FDULODKLQIRUPDVLWHQWDQJVLVWHPWUDQVSRUWDVL\DQJGLNHPEDQJNDQ Di unduh dari : Bukupaket.com 34 SMPMTs Kelas IX 3. Jalan kabupatenkota merupakan jalan lokal dalam sistem jaringan jalan primer yang tidak termasuk jalan nasional dan jalan provinsi, yang menghubungkan ibu kota kabupaten dengan ibu kota kecamatan, antar- ibu kota kecamatan, ibu kota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat kegiatan lokal, serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan sekunder dalam wilayah kabupaten, dan jalan strategis kabupatenkota. Pada tahun 2012, total panjang jaringan jalan yang ada di Indonesia mencapai 501.969 km, terdiri atas jalan nasional sepanjang 38.570 km, jalan provinsi sepanjang 409.757 km dan jalan kabupatenkota sepanjang 501.969 km BPS, 2012. Pertumbuhan kendaraan yang tinggi melampaui pembangunan jalan berdampak pada kemacetan di sejumlah daerah perkotaan. Beberapa kota besar di Indonesia menghadapi masalah kemacetan, di antaranya Jakarta dan Bandung. Selain jalan, Indonesia juga memiliki jalan kereta api. Jalan kereta api di ,QGRQHVLDWHODKGLEDQJXQVHMDN]DPDQNRORQLDOHODQGDWDKXQ6DPSDL dengan tahun 1939, panjang jalur kereta api di Indonesia mencapai 6.811 km. Pada tahun 1950, panjang jalan kereta api berkurang, diperkirakan dibongkar Jepang untuk dibawa ke Burma. Sampai dengan tahun 2008, panjang rel kereta api mencapai 4.813.000 km dengan jumlah gerbong mencapai 5.120 unit. -XPODKORNRPRWLISDGDWDKXQPHQFDSDLXQLW8PXPQ\DORNRPRWLI kereta api di Indonesia sudah tua, bahkan PT KAI kesulitan memperoleh suku cadangnya karena sudah tidak diproduksi lagi. Jumlah penumpang yang terlayani pada tahun 2013 mencapai 216.010.000 orang BPS, 2013. Sumber: http:2.bp.blogspot.com Di unduh dari : Bukupaket.com 35 Ilmu Pengetahuan Sosial Sumber: http:4.bp.blogspot.com Gambar 1.14 Peta Jalur Kereta Api di Pulau Jawa dan Sumatra Sarana dan prasarana yang tak kalah penting di Indonesia adalah pelabuhan. Dilihat dari lingkup pelayarannya, pelabuhan dapat di kelompokkan menjadi pelabuhan internasional, pelabuhan nasional, pelabuhan regional, dan pelabuhan lokal. 1. Pelabuhan internasional, pelabuhan yang melayani nasional dan internasional dalam jumlah besar dan merupakan simpul dalam jaringan laut internasional. 2. Pelabuhan nasional, pelabuhan yang melayani nasional dan internasional dalam jumlah menengah. 3. Pelabuhan regional, pelabuhan pengumpan primer ke pelabuhan utama yang melayani secara nasional. 4. Pelabuhan lokal, pelabuhan pengumpan sekunder yang melayani lokal dalam jumlah kecil. Sebagai negara maritim, transportasi laut sangat penting untuk dikembangkan. Keunggulan transportasi laut adalah kemampuannya mengangkut barang dan manusia dalam jumlah besar. Oleh karena itu, ketersediaan pelabuhan menjadi prasarana yang mesti tersedia. Saat ini, Indonesia memiliki sekitar 2.400 pelabuhan berskala internasional, nasional, regional, dan lokal. Namun, pelabuhan di Indonesia kedalamannya hanya Di unduh dari : Bukupaket.com 36 SMPMTs Kelas IX sekitar 6 meter sehingga kapal-kapal berukuran besar sulit berlabuh. Singapura dan Malaysia umumnya memiliki pelabuhan dengan kedalaman sekitar 14 meter. Sumber: Dephub, 2012 Gambar 1.15 Sebaran Sarana Pelabuhan di Jawa Sarana tranportasi laut memiliki kelemahan berupa lamanya waktu perjalanan. Penggunaan alat transportasi darat juga tidak mungkin karena sebagian besar pulau jaraknya berjauhan. Oleh karena itu, Indonesia memerlukan alat transportasi pesawat untuk menjangkau pulau-pulau dengan cepat. Beruntung Indonesia memiliki industri pembuatan pesawat yaitu IPTN di Bandung, yang mampu menyediakan kebutuhan pesawat untuk keperluan tranportasi di Indonesia. Sumber: Dephub, 2012 Gambar 1.16 Sebaran Sarana Bandara Udara di Indonesia Di unduh dari : Bukupaket.com 37 Ilmu Pengetahuan Sosial

F. Karakteristik Negara Maju dan Upaya Indonesia Menjadi Negara Maju di Dunia


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1617 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 416 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 376 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 237 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 345 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 487 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 429 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 276 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 511 23