Faktor Internal Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar

23

b. Faktor Eksternal

1 Faktor Lingkungan Kondisi lingkungan juga mempengaruhi proses dan prestasi belajar siswa. Lingkungan ini dapat berupa lingkungan fisik atau alam dan dapat berupa lingkungan sosial. 32 Lingkungan alam, misalnya keadaan suhu, kelembaban, dan sebagainya. Belajar pada tengah hari di ruang yang memiliki ventilasi udara kurang tentunya akan berbeda belajar di pagi hari yang udaranya masih segar dengan ruangan yang cukup mendukung. Lingkungan sosial baik yang berwujud manusia maupun hal-hal lainnya, juga dapat mempengaruhi proses dan prestasi belajar siswa. Hirik pikuk lingkungan sosial seperti, suara mesin pabrik, lalu lintas, gemuruhnya pasar dan lain-lain juga akan berpengaruh terhadap proses dan prestasi belajar siswa. 2 Faktor Instrumental Faktor instrumental adalah faktor yang keberadaan dan penggunaannya dirancang sesuai dengan prestasi belajar yang diharapkan. Faktor-faktor instrumental ini dapat berupa kurikulum, sarana dan prasarana dan guru, yang jelas sangat besar pengaruhya dalam proses dan prestasi belajar siswa karena faktor instrumental inilah yang menentukan bagaimana proses belajar mengajar itu akar terjadi di dalam diri si pelajar. 33 Salah satu faktor yang berpengaruh besar terhadap prestasi belajar siswa adalah guru. Guru dalam Islam adalah orang yang bertanggung jawab terhadap perkembangan anak didik dengan mengupayakan seluruh potensinya, baik potensi kognitif, afektif, maupun psikomotorik. Guru juga berarti orang dewasa yang bertanggung jawab memberikan pertolongan pada anak didik dalam perkembangan jasmani dan rohaninya 32 Zikri Neni Iska, Psikologi…, h. 89 33 Ngalim Purwanto, Psikologi Pendidikan, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2007, h. 107 24 agar mencapai tingkat kedewasaan, serta mampu berdiri sendiri dalam memenuhi tugasnya sebagai hamba Allah SWT. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utamanya mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, dan mengevaluasi peserta didik. Oleh sebab itu guru diharuskan memiliki beberapa kompetensi, diantaranya kompetensi pedagogik, kepribadian, sosial, dan kompetensi profesional agar siswa memperoleh hasil belajar terbaik sesuai harapan. Selain itu dalam rangka mengoptimalkan prestasi siswa, guru dituntut untuk dapat meningkatkan kemampuan belajar pendidikan agama Islam dengan jalan mengefektifkan proses pembelajaran. Tindakan guru dalam mengatasi masalah ini adalah sebagai berikut: 34 1. Guru harus mampu menyusun perencanaan pembelajaran yang bijak. Setiap guru harus mengetahui unsur-unsur perencanaan pembelajaran yang baik, antara lain, kebutuhan-kebutuhan siswa, tujuan-tujuan yang hendak dicapai, berbagai strategi yang relevan digunakan untuk mencapai tujuan tersebut, dan kriteria evaluasi. 2. Guru harus mampu berkomunikasi secara efektif dengan siswa- siswanya. Seorang guru harus mengetahui teori-teori komunikasi yang efektif, karena tidak akan terlalu bermanfaat ilmu yang dikuasai guru kalau dia tidak mampu mengkomunikasikannya pada siswa secara baik. 3. Guru harus mampu mengembangkan strategi pembelajaran yang membelajarkan. Guru tidak bisa mengontrol intensitas siswa dalam menyerap bahan-bahan pelajaran, untuk itulah guru sebaiknya terus mengubah dan mengembangkan strategi agar mampu membuat siswa-siswanya belajar. 4. Guru harus mampu menguasai kelas. Dalam hai ini, guru harus mengenali benar siswa-siswanya sesuai dengan kemampuan siswa dengan menggunakan berbagai pendekatan pedagogis yang mampu 34 Dede Rosyada, Paradigma Pendidikan Demokratis, Jakarta: Kencana, 2004, Cet. 1, h. 122 25 menciptakan suasana tenang, penuh keceriaan dan motivasi untuk belajar. 5. Guru harus mampu melakukan evaluasi secara benar. Seorang guru yang baik, tidak cukup hanya didukung oleh perencanaan pembelajaran, kemampuan mengembangkan proses pembelajaran, penguasaannya terhadap bahan ajar, serta kemampuan peguasaan kelas, tanpa diimbangi dengan kemampuan melakukan evaluasi terhadap pencapaian kompetensi siswa, yang sangat menentukan dalam konteks perencanaan berikutnya.

C. Kerangka Berpikir

Pendidikan agama Islam merupakan pengetahuan yang penting untuk membentuk moral siswa menjadi manusia yang bertaqwa kepada Allah SWT. Oleh sebab itu, pendidikan agama Islam wajib dimasukkan dalam kurikulum sekolah pada setiap jenis, jalur dan jenjang pendidikan Pendidikan agama Islam di setiap sekolah, memiliki susunan kurikulum yang berbeda sesuai dengan jenis, jalur dan jenjang pendidikannya. Pendidikan agama Islam di MTs berbeda dengan pendidikan agama Islam di, SMP misalnya, siswa MTs memperoleh pelajaran agama lebih banyak dibandingkan siswa SMP. Hal ini disebabkan karena pelajaran agama Islam yang dipelajari di SMP hanya dalam satu modul saja, sedang di MTs mata pelajaran agama Islam dibagi dalam beberapa sub bidang studi, seperti Al Quran Hadits, Aqidah Akhlak, Fiqih, Tarikh, dan Bahasa Arab. Terlihat ada perbedaan antara MTs dengan SMP dalam beban dan pengalaman belajar agama Islam. Perbedaan kurikulum mata pelajaran Pendidikan Agama Islam antara MTs dengan SMP tersebut membawa pengaruh terhadap prestasi belajar siswa, ditinjau dari penguasaan sejumlah pengetahuan atau materi pendidikan Agama Islam, kemampuan membaca Al Quran, dan sikap keberagamaan

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

84 2132 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 551 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

30 478 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

12 309 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 422 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 672 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

31 580 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

11 379 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

16 559 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

27 676 23