Pengertian Pembelajaran Kooperatif Pembelajaran Kooperatif

Individualization TAI, Cooperative Integrated Reading and Composition CIRC dan Jigsaw. 12

b. Ciri-ciri Pembelajaran Kooperatif

Belajar secara kooperatif dalam kelompok kecil membantu siswa dan anggota dalam tim untuk menyelesaikan tugas secara bersama-sama. Secara umum pembelajaran kooperatif terdiri dari lima karakteristik, yaitu: 13 1 Siswa belajar bersama pada tugas-tugas umum atau aktivitas untuk menyelesaikan tugas atau aktivitas pembelajaran. 2 Siswa saling bergantung secara positif. Aktivitas diatur sehingga siswa membutuhkan siswa lain untuk mencapai hasil bersama. Pembelajaran yang paling baik ditangani jika melalui kerja kelompok. 3 Siswa belajar bersama dalam kelompok kecil yang terdiri dari 2 sampai 5 siswa. 4 Siswa menggunakan perilaku kooperatif. 5 Setiap siswa secara mandiri bertanggungjawab untuk pekerjaan pembelajaran mereka. Ciri-ciri pembelajaran kooperatif adalah sebagai berikut: 14 1 Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menuntaskan materi belajarnya. 2 Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan tinggi, sedang, rendah. 3 Bilamana mungkin, anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin yang berbeda-beda. 4 Penghargaan lebih berorientasi pada kelompok daripada individu. 12 Suprayekti, “Strategi Penyampaian Pembelajaran Kooperatif”, dalam Jurnal Pendidikan Penabur, No.07Th.VDesember 2006, h. 90 13 Zulfiani, dkk.., Strategi Pembelajaran Sains, Jakarta: Lembaga Penelitian UIN Jakarta, 2009 cet. ke-1 h. 131 14 Wahyu Sulistyorini, Op. Cit., h. 44 Carin mengemukakan bahwa pembelajaran kooperatif ditandai oleh ciri- ciri sebagai berikut: 15 1 Setiap anggota mempunyai peran 2 Terjadi interaksi langsung diantara siswa 3 Setiap anggota kelompok bertanggungjawab atas belajarnya dan juga teman- teman sekelompoknya 4 Peran guru adalah membantu siswa untuk mengembangkan keterampilan- keterampilan interpersonal kelompok 5 Guru hanya berinteraksi dengan kelompok saat diperlukan Bannet menyatakan ada lima unsur dasar yang dapat membedakan pembelajaran kooperatif dengan kerja kelompok, yaitu: 16 1 Positive interdependence 2 Interaction face to face 3 Adanya tanggungjawab pribadi mengenai materi pelajaran dalam anggota kelompok 4 Membutuhkan keluwesan 5 Meningkatkan keterampilan bekerja sama dalam memecahkan masalah proses kelompok Pada pembelajaran kooperatif siswa dikondisikan untuk bekerja dan belajar dalam kelompok. Aktivitas kerja dan belajar dalam kelompok belajar kooperatif berbeda dengan kelompok belajar tradisional. Kelompok tradisional adalah kelompok belajar yang sering diterapkan di sekolah, seperti kelompok diskusi, kelompok tugas dan kelompok belajar lainnya. Perbedaan tersebut dapat dilihat pada tabel 2.1 berikut. 17 15 Zulfiani, dkk.., Op. Cit., h. 132 16 Isjoni, Op. Cit.,, h. 60 17 Zulfiani, dkk, Op. Cit., h. 135 Tabel 2.1 Perbedaan Kelompok Belajar Kooperatif dengan Kelompok Belajar Tradisional No. Kelompok Belajar Kooperatif Kelompok Belajar Tradisional 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Kepemimpinan bersama Saling ketergantungan positif Kelompok heterogen Mempelajari ketarampilan kooperatif Sama-sama bertanggungjawab Menekankan pada penyelesaian tugas dan mempertahankan hubungan Guru memperhatikan proses kelompok belajar sehingga efektif Satu hasil kelompok Evaluasi kelompok Satu pemimpin Tidak saling bergantung Kelompok homogen Asumsi adanya keterampilan sosial Tanggungjawabnya hanya untuk diri sendiri Hanya menekankan pada penyelesaian tugas Guru tidak memperhatian proses kelompok belajar Beberapa hasil kelompok Evaluasi individual

c. Keunggulan dan Kelemahan Pembelajaran Kooperatif

Pembelajaran kooperatif mempunyai beberapa keunggulan, antara lain sebagai berikut: 1 Semua anggota kelompok wajib mendapat tugas 2 Ada interaksi langsung antar siswa dengan siswa dan siswa dengan guru 3 Siswa dilatih untuk mengembangkan keterampilan sosial 4 Mendorong siswa untuk menghargai pendapat orang lain 5 Dapat meningkatkan kemampuan akademik siswa 6 Melatih siswa untuk berani berbicara di depan kelas 18 Selain memiliki keunggulan, pembelajaran kooperatif juga mempunyai kelemahan-kelemahan, antara lain sebagai berikut: 1 Jika ditinjau dari sarana kelas, maka untuk membentuk kelompok kesulitan mengatur dan mengankat tempat duduk. 18 Ruhadi. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe “STAD” Salah Satu Alternatif dalam Mengajarkan Sains IPA yang Menggunakan Kurikulum Berbasis Kompetensi dalam Jurnal Pendidikan Serambi Ilmu, Sept 2008, Volume 6 Nomor I, h. 49 2 Karena rata-rata jumlah siswa di dalam kelas adalah 40 orang, maka guru kurang maksimal dalam mengamati belajar kelompok secara bergantian. 3 Guru dituntut bekerja cepat dalam menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan pembelajaran yang telah dilakukan, antara lain koreksi pekerjaan siswa, menentukan perubahan kelompok belajar. 4 Memerlukan waktu dan biaya yang banyak untuk mempersiapkan dan kemudian melaksanakan pembelajaran kooperatif tersebut. 19

d. Jenis-jenis Pembelajaran Kooperatif

Terdapat lima macam metode belajar kooperatif yang berhasil dikembangkan para peneliti pendidikan di John Hopkins University yaitu: STAD Student Teams Achievement Division, TGT Teams Games Tournament, TAI Teams Accelerated Instruction, CIRC Cooperative Integrated Reading Composition, dan Jigsaw. 1 STAD Student Teams Achievement Division Student Teams Achievement Division STAD merupakan pendekatan kooperatif yang paling sederhana. Dalam metode ini, siswa dibagi dalam bentuk kelompok beranggotakan 4 – 5 orang yang berbeda jenis kelamin, etnis dan kemampuan. Guru menyajikan informasi akademik baru kepada siswa setiap minggu menggunakan presentasi verbal atau teks. Secara individual setiap 2 minggu siswa diberi kuis. Kuis itu di skor perkembangan. 2 Jigsaw Materi pembelajaran diberikan kepada siswa dalam bentuk teks. Setiap anggota bertanggungjawab untuk mempelajari bagian tertentu yang diberikan. Jigsaw terdiri dari lima langkah, yaitu mahasiswa membaca dan mengkaji bahan ajar, diskusi kelompok ahli, diskusi kelompok mahasiswa homogen, teskuis, dan penguatan dari guru. 19 Ibid, h. 49

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

98 2999 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

36 765 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

34 659 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

15 429 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 587 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 981 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

49 900 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

14 546 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

21 802 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

33 969 23