Teungku Umar Umar Tokoh dan Penokohan

Pada tokoh Teungku Hasan, gelar Teungku yang diletakkan di awal nama tokoh sesuai dengan penulisan dalam novel. Teungku Hasan digambarkan sebagai laki-laki yang dihormati karena memiliki sikap dermawan. Jika pengarang ingin menggambarkan Teungku Hasan sebagai tokoh masyarakat sehingga menyandang gelar Teungku tetapi pengarang tidak menuliskan fakta cerita yang menunjukkan bahwa tokoh Teungku Hasan adalah seorang ulama atau memiliki pengetahuan mengenai keagamaan. Hal tersebut juga menunjukkan bahwa tokoh dalam novel ini tidak digambarkan secara mendalam, hanya dengan nama tokoh dan penokohan secara watak tanpa latar belakang yang jelas. Permasalahan mengenai gelar Teungku tersebut, memiliki kemungkinan bahwa pengarang kurang melakukan riset terhadap penggunaan gelar Teungku khususnya di wilayah Aceh atau bahkan pengarang tidak menyajikan cerita secara lengkap yang tentu saja dapat melemahkan kualitas novel tersebut.

e. Butet

Butet adalah anak muda yang diundang untuk datang Ke Pesantren Impian karena riwayat kejahatannya sebagai pengedar narkoba, namun riwayat kejahatannya tersebut tidak membuat Butet menjadi seseorang yang tidak memiliki sisi kebaikan. Kutipan di bawah ini menggambarkan penokohan pada tokoh Butet; “Rini terus menggeleng, berharap ini suatu mimpi buruk dan bukan kenyataan. Tapi saat matanya menatap surat yang masih di tangan. Tangis Rini makin keras. “Rin… sabar Rin. Kau kenapa ? Butet mengusap bahu Rini. Mencoba menenangkan.” 16 Berdasarkan kutipan tersebut menggambarkan sikap peduli Butet kepada temannya, berusaha mengerti dengan keadaan orang lain menyiratkan sifat empati seseorang. Kedatangan Butet ke pesantren bertujuan untuk mengubah dirinya menjadi lebih baik dengan berhenti 16 Ibid, h. 104. menjadi pengedar narkoba dan lebih mendekatkan diri kepada Tuhan seperti mengaji dan melakukan sholat malam berjamaah. “Saya merasa penuturan Butet bisa dipercaya. Artinya ia tidak berusaha jadi pengedar di sini. PI merupakan dunia baru baginya. Saya juga melihat kesungguhannya dalam mengikuti setiap kelas dan program pesantren. …” 17 Kesungguhan Butet dalam menjalani berbagai kegiatan di pesantren dapat menunjukkan bahwa ia memiliki tekad yang kuat untuk berhenti menjadi pengedar narkoba dan meyakinkan para pengurus pesantren bahwa kedatangannya ke pesantren memiliki tujuan untuk menjadi seseorang yang lebih baik.

f. Sinta dan Santi

Sinta dan Santi adalah saudara kembar yang diundang untuk datang ke Pesantren Impian dengan riwayat masa lalu mereka yaitu sebagai pemakai narkoba. Latar belakang Sinta dan Santi, mereka berasal dari keluarga broken home, apabila melihat latar belakang Sinta dan Santi terdapat kemungkinan bahwa alasan mereka menggunakan narkoba adalah tempat pelarian masalah yang mereka hadapi. Pada penceritaan kedua tokoh ini pengarang tidak terlalu memberikan penekanan pada penokohan mereka, tetapi melalui prilaku yang dilakukan oleh kedua tokoh ini dapat menyiratkan penggambaran penokohan mereka. Seperti pada kutipan di bawah ini; “Gadis itu sadar, ia butuh bantuan. Kalau tidak bisa-bisa ia makaw lagi. Tangan kurus Sinta terjulur kearah Ustadzah Hanum, menyerahkan kantong plastik kecil berisi serbuk putih, yang selama ini disembunyikannya di kloset. Serbuk mimpi, putaw” 18 Kutipan di atas menunjuk pada penokohan Sinta, berdasarkan yang dilakukan Sinta ia dapat digambarkan memiliki sifat yang jujur dengan 17 Ibid, h. 98. 18 Ibid, h. 45. menyerahkan narkoba yang mereka simpan secara diam-diam kepada pengurus pesantren, dengan menyerahkan norkoba tersebut dapat dikatakan bahwa tokoh Sinta memiliki tekad yang lebih kuat untuk sembuh dari pemakaian narkoba. Selain Sinta, terdapat penggambaran tokoh Santi melalui perilaku yang ia lakukan. Seperti pada kutipan di bawah ini; “Sinta mulai membatasi diri. Sayang, Santi setelah beberapa hari berpuasa ternyata tak bisa menahan ketergantungannya. Dan terjadilah peristiwa semalam saat gadis muda itu fly dan mendadak liar.” Kutipan tersebut menunjuk pada tokoh Santi yang menyiratkan bahwa penokohan Santi digambarkan sebagai tokoh yang memiliki tekad yang lemah untuk sembuh dari ketergantungan narkoba apabila dibandingkan dengan tokoh Sinta. Hal tersebut dituliskan secara jelas oleh pengarang ketika Santi tidak bisa menahan untuk tidak memakai narkoba, namun kedatangan mereka ke pesantren untuk mewujudkan tekad mereka agar dapat terlepas dari ketergantungan narkoba dengan menjalani masa rehabilitasi di pesantren. Dalam novel ini juga didukung oleh kehadiran tokoh-tokoh tambahan lainnya, seperti Ibu Hartini, Eni, Evi, Ina, Sri, Ipung, Sissy, Inong, Yanti, Ustadz Agam, Ustadzah Hanum, Ummu Shalihat, Cut Ana dan dokter Aulia. Berdasarkan pemaparan mengenai tokoh-tokoh tambahan di atas, fungsi deskriptif mengenai tokoh hanya penggambaran secara perwatakan tanpa penjelasan penokohan secara fisik. Hal tersebut juga yang membedakan antara tokoh utama dengan tokoh tambahan karena tokoh utama memang harus dibuat mendetail agar mampu menyampaikan tema dan amanat yang terkandung dalam cerita, pada dasarnya tokoh tambahan memang hanya berperan sebagai pendukung dalam cerita. Jika dilihat dari perannya tokoh tambahan memang tidak terlalu berpengaruh sehingga penggambaran mengenai perwatakan dirasa sudah cukup untuk membantu berjalannya sebuah cerita. Penjelasan tentang perwatakan tokoh utama dan tokoh tambahan tidak secara langsung dituliskan oleh pengarang, tetapi dilukiskan melalui sikap dan tindakan tokoh dengan tokoh lainnya.

3. Plot

Plot cerita dalam novel Pesantren Impian terlalu memaparkan permasalahan para tokoh yang sebenarnya membuat cerita menjadi tidak fokus, dari konflik satu ke konflik lainnya tidak ceritakan secara runtut yang tentu saja dapat menimbulkan ketidakfokusan cerita. Oleh karena itu, pada penelitian ini lebih mengutamakan pada tokoh Gadis. Plot dalam novel Pesantren Impian merupakan plot sorot balik atau flash back karena menyoroti keadaan tokoh Gadis dan peristiwa yang dialaminya untuk mengungkapkan tokoh Gadis dengan diawali penggambaran konflik yang tengah meruncing, kemudian baru tahap awal cerita dikisahkan. Seperti dalam penjelasalan Nurgiyantoro bahwa plot sorot balik, cerita tidak dimulai dari tahap awal, melainkan mungkin dari tahap tengah atau bahkan tahap akhir, baru kemudian tahap awal cerita dikisahkan. 19 Pemaparan plot dalam novel ini dapat digambarkan sebagai berikut.

a. Tahap Penyituasian

Tahap pengenalan dalam novel Pesantren Impian cerita dimulai dengan pengenalan latar dan penggambaran tokoh dalam novel. Pada kutipan di bawah ini merupakan penggambaran latar tempat yang memiliki hubungan dengan peristiwa yang terjadi pada tahap selanjutnya di pemuncakan konflik. “Medan, Tiara Hotel Ya Tuhan, kenapa begini? Gadis berambut panjang itu memandang sekeliling dengan paras pucat. Di hadapannya tergeletak sesosok tubuh tak bergerak. Beling pecahan botol berserakan, berbaur dengan percikan darah yang melebar menodai karpet.” 20 19 Burhan Nurgiyantoro, Teori Pengkajian Fiksi, Yogyakarta: Gajah Mada University Press, 1995, h. 214 20 Asma Nadia, Ibid, h. 2.

Dokumen yang terkait

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di sekolah

4 56 147

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra indonesia di sekolah

2 50 147

NILAI MORAL DALAM NOVEL SANG PENCERAH KARYA AKMAL NASERY BASRAL DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS

21 118 79

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

2 15 12

PENDAHULUAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA.

1 12 4

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

0 2 19

KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA DAN NILAI PENDIDIKAN NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA.

0 0 15

GAYA BAHASA DALAM NOVEL PESANTREN IMPIAN KARYA ASMA NADIA

1 4 19

NILAI RELIGI DALAM NOVEL ASSALAMULAIKUM BEIJING KARYA ASMA NADIA

0 1 12

ANALISIS NILAI-NILAI MORAL NOVEL CATATAN HATI SEORANG ISTRI KARYA ASMA NADIA - UNWIDHA Repository

0 0 35

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3545 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 903 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 823 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 535 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 689 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1186 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1090 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 692 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 967 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1180 23