Butet Tokoh dan Penokohan

“Bodoh Gadis itu berulang kali menepuk kening, mestinya lelaki itu Cuma pingsan, kalau saja ia tidak menghantamnya terlalu keras. Panik, perempuan muda itu membersihkan noda darah di blus putihnya. Ketika tak juga hilang, ia meraih jas si lelaki yang kebesaran, lalu tergesa melangkah ke luar kamar hotel. Sesegera mungkin dia harus menemukan tempat persembunyian yang aman. Tapi ke mana?” 21 Kutipan tersebut menggambarkan situasi latar tempat tokoh Gadis yang sedang menjalankan pekerjaannya sebagai „wanita malam’ di sebuah hotel, dan merupakan awal penceritaan yang berintikan peristiwa Gadis tanpa sengaja telah membunuh seorang laki-laki. Selain riwayat pekerjaannya sebagai „wanita malam’ peristiwa tersebut juga mendorong Gadis untuk datang ke Pesantren Impian. Pada tahap berikutnya akan mengisahkan awal cerita untuk mengetahui konflik-konflik yang menyebabkan terjadinya peristiwa pada kutipan latar tersebut.

b. Tahap Pemunculan Konflik

Dalam tahap ini merupakan awal munculnya konflik, peristiwa yang terjadi merupakan sorot balik karena mengisahkan peristiwa yang dialami Gadis sebelum terjadinya peristiwa pembunuhan tersebut dan peristiwa di bawah ini yang melatarbelakangi Gadis bekerja sebagai „wanita malam’. Peristiwa yang terjadi seperti dalam kutipan berikut; “Ada apa, Di? Ya, ampun, kamu berdarah” Suara si Gadis Kaget. “Kamu luka?” Agak gagap Edi menjelaskan, “Bu…bukan Bu… bukan Edi, Kak Tapi Bayu… dia…dia..di..” “Dia kenapa, Di? Kenapa?” Si Gadis tambah cemas. Dia ditu.. ditusuk orang, Kak. Sekarang di luar, barusan Edi bawa pa…pakai becak ke… sini.” 22 “Perempuan muda itu merasa dengkulnya lemas. Kejadian ketiga dalam bulan ini. Uang tabungannya sudah ludes untuk biaya sehari-hari sekolah anak-anak, ditambah biaya rumah sakit. Sudah lama sebetulnya 21 Ibid., h. 2-3. 22 Ibid, h. 119. mereka harus keluar dari lingkungan saat ini yang kasar dan terkenal sebagai gudang penjahat, agar tidak terus-terusan menjadi korban. Sebelumnya, Wulan, anak empat tahun itu kepalanya di lempar pakai batu bata, oleh laki-laki mabuk yang ngamuk, hingga bocor dan harus dijahit. Lalu uang hasil jual koran Andi dipalak preman setempat. Karena melawan, tangan kanan anak itu dibacok. Untung Adi sempat menghindar. Meski begitu tangannya luka parah ” 23 Kutipan tersebut menggambarkan peristiwa yang dialami Gadis dan anak-anak asuhnya karena perlakuan kasar masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya yang mayoritas penghuninya adalah preman. Pada bagian penokohan Gadis telah dijelaskan bahwa ia adalah seorang perempuan yang memiliki anak-anak asuh yang ia berikan tempat tinggal dan kebutuhan hidupnya. Pemunculan konflik tersebut terjadi karena adanya penindasan pada anak-anak Gadis, dan ketidakberdayaan Gadis dalam melawan para preman karena mereka berada dikaum yang lebih lemah dibandingkan para preman yang ada di lingkungan itu. Hal tersebut yang memberi pengaruh pada cara berpikir Gadis, ia harus bekerja keras untuk mendapatkan uang dan mencari tempat tinggal yang lebih aman untuk anak-anaknya. Berlatar pada peristiwa tersebut menimbulkan peristiwa lainnya yang akan berkembang pada tahap berikutnya.

c. Tahap peningkatan konflik

Pada tahap peningkatan konflik berlatar dari peristiwa yang terjadi pada Gadis dan anak-anak asuhnya. Peningkatan konflik terjadi ketika Gadis dengan permasalahannya yang sudah dipaparkan dalam pemunculan konflik membuat ia memilih bekerja sebagai „wanita malam’, namun hal tersebut bukan seluruhnya keinginan Gadis. Pada kenyataannya menjadi „wanita malam’ bukan merupakan pekerjaan yang diharapkan oleh setiap 23 Ibid, h. 119.

Dokumen yang terkait

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di sekolah

4 56 147

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra indonesia di sekolah

2 50 147

NILAI MORAL DALAM NOVEL SANG PENCERAH KARYA AKMAL NASERY BASRAL DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS

21 118 79

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

2 15 12

PENDAHULUAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA.

1 12 4

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

0 2 19

KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA DAN NILAI PENDIDIKAN NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA.

0 0 15

GAYA BAHASA DALAM NOVEL PESANTREN IMPIAN KARYA ASMA NADIA

1 4 19

NILAI RELIGI DALAM NOVEL ASSALAMULAIKUM BEIJING KARYA ASMA NADIA

0 1 12

ANALISIS NILAI-NILAI MORAL NOVEL CATATAN HATI SEORANG ISTRI KARYA ASMA NADIA - UNWIDHA Repository

0 0 35

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3545 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 903 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 823 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 535 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 689 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1186 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1090 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 692 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 967 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1180 23