Sinta dan Santi Tokoh dan Penokohan

mereka harus keluar dari lingkungan saat ini yang kasar dan terkenal sebagai gudang penjahat, agar tidak terus-terusan menjadi korban. Sebelumnya, Wulan, anak empat tahun itu kepalanya di lempar pakai batu bata, oleh laki-laki mabuk yang ngamuk, hingga bocor dan harus dijahit. Lalu uang hasil jual koran Andi dipalak preman setempat. Karena melawan, tangan kanan anak itu dibacok. Untung Adi sempat menghindar. Meski begitu tangannya luka parah ” 23 Kutipan tersebut menggambarkan peristiwa yang dialami Gadis dan anak-anak asuhnya karena perlakuan kasar masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya yang mayoritas penghuninya adalah preman. Pada bagian penokohan Gadis telah dijelaskan bahwa ia adalah seorang perempuan yang memiliki anak-anak asuh yang ia berikan tempat tinggal dan kebutuhan hidupnya. Pemunculan konflik tersebut terjadi karena adanya penindasan pada anak-anak Gadis, dan ketidakberdayaan Gadis dalam melawan para preman karena mereka berada dikaum yang lebih lemah dibandingkan para preman yang ada di lingkungan itu. Hal tersebut yang memberi pengaruh pada cara berpikir Gadis, ia harus bekerja keras untuk mendapatkan uang dan mencari tempat tinggal yang lebih aman untuk anak-anaknya. Berlatar pada peristiwa tersebut menimbulkan peristiwa lainnya yang akan berkembang pada tahap berikutnya.

c. Tahap peningkatan konflik

Pada tahap peningkatan konflik berlatar dari peristiwa yang terjadi pada Gadis dan anak-anak asuhnya. Peningkatan konflik terjadi ketika Gadis dengan permasalahannya yang sudah dipaparkan dalam pemunculan konflik membuat ia memilih bekerja sebagai „wanita malam’, namun hal tersebut bukan seluruhnya keinginan Gadis. Pada kenyataannya menjadi „wanita malam’ bukan merupakan pekerjaan yang diharapkan oleh setiap 23 Ibid, h. 119. perempuan, sudah pasti terdapat faktor yang melatarbelakangi ketika seorang perempuan memilih menjadi „wanita malam’. Pada kutipan di bawah ini menggambarkan pekerjaan yang sedang dilakukan oleh Gadis; “Seperti yang sudah-sudah, setelah tiba di hotel, atau apartemen ia akan cepat-cepat menuang minuman dan membubuhkan obat tidur dalam jumlah agak banyak. Lalu membujuk “si teman” meminumnya. Tidak lama menunggu lama, setelah korbannya pulas, si Gadis dengan leluasa mengambil barang berharga milik korban, dan melenggang keluar.” 24 “Lelaki bertubuh gendut yang digandengnya tertawa-tawa saat menghenyakkan tubuh dan bersandar di sofa. Seperti biasa, si Gadis menyodorkan minuman yang barusan dipesannya, dan telah dibubuhi obat tidur, trik selama ini. Itu pula alasan kenapa ia masih bisa menjaga kesuciannya. Tak perlu waktu lama bagi siapa pun yang meminumnya untuk tergolek tak sadarkan diri.” 25 Kutipan tersebut menunjukkan bahwa pekerjaan yang Gadis lakukan bukan keinginan hatinya dengan Gadis harus memberi obat tidur kepada setiap laki-laki yang datang kepadanya untuk ia ambil harta bendanya. Jika melihat yang dilakukan Gadis hal tersebut adalah upaya Gadis untuk mendapatkan uang dan menjaga keselamatan dirinya. Apabila melihat penokohan Gadis yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya, Gadis dapat digambarkan sebagai tokoh yang suka menolong, dan penyayang, terdapat suatu pertentangan antara kepribadian Gadis dengan pekerjaannya yang ia pilih. Pertentangan ini berupa keterpaksaan ia dalam menjalankan pekerjaannya sebagai „wanita malam’, tetapi karena faktor kebutuhan hidup yang membuatnya harus mendapatkan uang untuk menghidupi dirinya dan anak-anak asuhnya. Oleh karena itu, dapat dikatakan alasan yang mendasari Gadis memilih pekerjaan tersebut adalah faktor ekonomi dan faktor rendahnya pendidikan dimilikinya. 24 Ibid., h. 120 25 Ibid., h. 270

d. Klimaks

Klimaks merupakan bagian yang melukiskan puncak ketegangan dalam cerita. Tahap ini berkaitan dengan tahap penyituasian yang telah dipaparkan sebelumnya. Tahap klimaks sengaja dibuat berkaitan untuk menegaskan pertalian kronoligisnya dengan tahap awal yang telah dipaparkan. Konflik mencapai puncaknya ketika Gadis dalam menjalankan pekerjaannya di sebuah hotel tanpa sengaja membunuh seorang laki-laki yang saat itu sedang bersamanya. Seperti dalam kutipan berikut; “Tapi kali ini berbeda. Lelaki yang memboyongnya ke kamar hotel bersikeras menolak minuman yang disodorkan, dengan alasan dia muslim. “Kamu tau kan, Cantik, kalau orang Islam haram meminum minuman keras?” dalihnya yang membuat Gadis tertegun. Situasi semakin tak terkendali ketika kemudian tubuh gendut menubruk dan memaksanya ke tempat tidur. Si Gadis berusaha meronta dan menendang sia-sia. Kesempatan untuk menyelamatkan diri baru muncul ketika tanpa disengaja tangannya meraih botol minuman di meja kecil dekat ranjang. Tanpa berpikir, murni didorong kepanikan, si Gadis menghantamkan botol minuman kuat-kuat ke kepala lelaki yang berusaha memeluk hingga dia nyaris tak bisa bernapas. Ia tak punya niat membunuh siapa pun. Si Gadis baru tersadar saat lelaki itu mengendurkan pelukan lalu menggelosor, terbaring di karpet dalam keadaan tak bernyawa. Sepenuhnya kecelakaan.” 26 Jika melihat kutipan tersebut, yang saat itu dirasakan Gadis adalah ia merasa takut, panik, dan berusaha untuk menyelamatkan diri karena merasa dalam bahaya dengan perlakuan laki-laki tersebut. Gadis yang saat itu melakukan usaha untuk menyelamatkan diri, tanpa sengaja memukul lelaki tersebut hingga tewas. Pada dasarnya penokohan Gadis sejak awal pemaparan tidak ada yang menunjukkan bahwa Gadis menyukai atau pun mempunyai sikap yang kasar. 26 Ibid., h. 275-276.

Dokumen yang terkait

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra Indonesia di sekolah

4 56 147

Nilai moral dalam novel orang miskin dilarang sekolah karya Wiwid Prasetyo dan implikasinya terhadap pembelajaran bahasa dan sastra indonesia di sekolah

2 50 147

NILAI MORAL DALAM NOVEL SANG PENCERAH KARYA AKMAL NASERY BASRAL DAN IMPLIKASINYA PADA PEMBELAJARAN SASTRA DI SEKOLAH MENENGAH ATAS

21 118 79

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

2 15 12

PENDAHULUAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA.

1 12 4

NILAI-NILAI PENDIDIKAN DALAM NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA: TINJAUAN SOSIOLOGI SASTRA DAN Nilai-Nilai Pendidikan dalam Novel Rumah Tanpa Jendela Karya Asma Nadia: Tinjauan Sosiologi Sastra dan Implementasinya dalam Pembelajaran Sastra di SMA

0 2 19

KAJIAN SOSIOLOGI SASTRA DAN NILAI PENDIDIKAN NOVEL RUMAH TANPA JENDELA KARYA ASMA NADIA.

0 0 15

GAYA BAHASA DALAM NOVEL PESANTREN IMPIAN KARYA ASMA NADIA

1 4 19

NILAI RELIGI DALAM NOVEL ASSALAMULAIKUM BEIJING KARYA ASMA NADIA

0 1 12

ANALISIS NILAI-NILAI MORAL NOVEL CATATAN HATI SEORANG ISTRI KARYA ASMA NADIA - UNWIDHA Repository

0 0 35

Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

111 3545 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 903 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

39 823 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

18 535 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 689 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

57 1186 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

61 1090 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 692 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

29 967 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

41 1180 23