Food and Medicinal Ethnobotany of Communities around Gunung Rinjani National Park (Case Study on Sasak Tribe in Jeruk Manis Village, Sikur Sub-District, East Lombok District, West Nusa Tenggara)

ETNOBOTANI PANGAN DAN OBAT MASYARAKAT
SEKITAR TAMAN NASIONAL GUNUNG RINJANI
(Studi Kasus Pada Suku Sasak di Desa Jeruk Manis, Kecamatan
Sikur, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat)

ARYA ARISMAYA METANANDA

DEPARTEMEN
KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN DAN EKOWISATA
FAKULTAS KEHUTANAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012

ETNOBOTANI PANGAN DAN OBAT MASYARAKAT
SEKITAR TAMAN NASIONAL GUNUNG RINJANI
(Studi Kasus Pada Suku Sasak di Desa Jeruk Manis, Kecamatan
Sikur, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat)

ARYA ARISMAYA METANANDA

Skripsi
Sebagai salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Kehutanan pada
Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor

DEPARTEMEN
KONSERVASI SUMBERDAYA HUTAN DAN EKOWISATA
FAKULTAS KEHUTANAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2012

RINGKASAN

ARYA ARISMAYA METANANDA. Etnobotani Pangan dan Obat Masyarakat
Sekitar Taman Nasional Gunung Rinjani (Studi Kasus Pada Suku Sasak di Desa
Jeruk Manis, Kecamatan Sikur, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara
Barat). Dibimbing oleh ERVIZAL A.M. ZUHUD dan AGUS HIKMAT.
Pemanfaatan tumbuhan secara tradisional untuk memenuhi kebutuhan
pangan dan obat-obatan oleh masyarakat sekitar hutan sudah berlangsung sejak
lama. Hanya saja, saat ini pengetahuan mengenai pemanfaatan tumbuhan secara
tradisional tersebut belum banyak terdokumentasikan. Pendokumentasian
pemanfaatan tumbuhan sebagai bahan pangan dan obat dapat dilakukan dengan
kajian etnobotani. Tujuan penelitian yang dilakukan adalah untuk
mengidentifikasi keanekaragaman spesies tumbuhan pangan dan obat serta
kearifan tradisional masyarakat Suku Sasak terkait dengan upaya konservasi
tumbuhan pangan dan obat.
Penelitian ini dilaksanakan di Desa Jeruk Manis pada bulan Maret-April
2012. Data yang dikumpulkan terutama keanekaragaman spesies tumbuhan
pangan dan obat, kearifan tradisional masyarakat Suku Sasak serta data penunjang
lainnya. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah wawancara, survei
lapangan, pembuatan herbarium dan kajian pustaka.
Hasil penelitian teridentifikasi sebanyak 215 spesies dari 72 famili yang
terdiri dari tumbuhan pangan sebanyak 136 spesies dari 53 famili dan tumbuhan
obat sebanyak 156 spesies dari 62 famili. Sebanyak 77 spesies merupakan pangan
fungsional yakni tumbuhan yang berfungsi sebagai pangan juga obat. Sebagian
besar spesies tumbuhan pangan dan obat tersebut merupakan tumbuhan liar yang
juga berasal dari kawasan hutan Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR). Famili
yang paling dominan ditemukan pada tumbuhan pangan ialah famili Fabaceae,
sementara tumbuhan obat berasal dari famili Asteraceae. Habitus tumbuhan
pangan dan obat didominasi oleh habitus herba. Buah merupakan bagian yang
paling banyak digunakan pada tumbuhan pangan, sementara itu daun merupakan
bagian yang lebih banyak digunakan pada tumbuhan obat. Tumbuhan pangan
digunakan untuk memenuhi kebutuhan akan karbohidrat, protein, vitamin dan
mineral, bahan minum serta bumbu masakan sedangkan tumbuhan obat digunakan
untuk mengobati berbagai macam penyakit terutama kelompok penyakit sakit
kepala dan demam yang lebih banyak menyerang masyarakat. Padi (Oryza sativa)
merupakan sumber karbohidrat utama masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk
Manis. Sebagian besar tumbuhan pangan di desa ini diolah dengan cara direbus
sementara tumbuhan obat lebih banyak diolah dengan cara direbus dan ditumbuk.
Kesimpulan dari penelitian ini adalah tumbuhan pangan dan obat yang
diketahui dan digunakan oleh Suku Sasak di Desa Jeruk Manis cukup beragam,
sedangkan kearifan tradisional masyarakat dapat dilihat dari cara memperlakukan
padi dan sikap menghargai lingkungan.

Kata Kunci: Etnobotani, kearifan tradisional, Suku Sasak, pangan, obat.

SUMMARY

ARYA ARISMAYA METANANDA. Food and Medicinal Ethnobotany of
Communities around Gunung Rinjani National Park (Case Study on Sasak Tribe
in Jeruk Manis Village, Sikur Sub-District, East Lombok District, West Nusa
Tenggara). Under Supervision of ERVIZAL A.M. ZUHUD and AGUS HIKMAT.
Traditional utilization of plants to meet the needs of food and medicine in
communities around the forests has been going since a long time ago. However,
nowadays the knowledge of traditional utilization of plants has not been widely
documented. Documentation of plants utilization as food and medicine can be
done with the study of ethnobotany. The objective of this research is to identify
the diversity of food and medicinal plant species as well as the traditional wisdom
of the community related to conservation efforts of food and medicinal plants.
This study was conducted in Jeruk Manis Village from March to April 2012.
The data collected were the diversity of plant species for food and medicine, the
traditional wisdom of Sasak Tribe community and other supporting informations.
The method used in the data collection were interview, field observation,
herbarium creation and literature review.
The study was able to identify 215 species from 72 families consisting of
136 species of food plants from 53 families and 156 species of medicinal plants
from 62 families. As many as 77 spesies were identified as functional food, which
means that they are functioning as food and also as medicine. Most of food and
medicinal plants are wild plants that comes from forest around the Gunung
Rinjani National Park (TNGR). The most dominant family found in food plants is
the Fabaceae family, while in medicinal plants is the Asteraceae family. Herbs is
the most dominant habitus of food and medicinal plants that were found. The fruit
is the most used part in food plants, while the foliage is the most used part in
medicinal plants. Food plants are utilized to meet the demand for carbohydrate,
protein, vitamins and minerals, also for drink ingredients and food seasoning.
Medicinal plants are utilized to cure several kind of diseases, such as headache
and fever. Rice (Oryza sativa) is the main source of carbohydrate for Sasak Tribe
community in Jeruk Manis Village. Most of food plants in this village are
processed by boiled, while medicinal plants are processed by boiled and pounded.
The conclusion of this research is that food and medicinal plants that have
been known and used by Sasak Tribe in Jeruk Manis Village is quite diverse,
while the traditional wisdom of the community can be seen from how they treat
rice and the attitude of respecting environment.

Keywords: Ethnobotany, traditional wisdom, Sasak Tribe, food, medicine.

PERNYATAAN
Dengan ini saya menyatakan bahwa skripsi berjudul “Etnobotani Pangan
dan Obat Masyarakat Sekitar Taman Nasional Gunung Rinjani (Studi Kasus Pada
Suku Sasak di Desa Jeruk Manis, Kecamatan Sikur, Kabupaten Lombok Timur,
Nusa Tenggara Barat)” adalah benar-benar hasil karya saya sendiri dengan
bimbingan dosen pemimbing dan belum pernah digunakan sebagai karya ilmiah
pada perguruan tinggi atau lembaga manapun. Sumber informasi yang berasal
atau dikutip dari karya yang diterbitkan maupun tidak diterbitkan dari penulis lain
telah disebutkan dalam teks dan dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian
akhir skripsi ini.

Bogor, September 2012

Arya Arismaya Metananda
NIM E34080002

Judul Skripsi

: Etnobotani Pangan dan Obat Masyarakat Sekitar Taman
Nasional Gunung Rinjani (Studi Kasus Pada Suku Sasak di
Desa Jeruk Manis, Kecamatan Sikur, Kabupaten Lombok
Timur, Nusa Tenggara Barat)

Nama

: Arya Arismaya Metananda

NIM

: E34080002

Menyetujui:
Pembimbing I,

Pembimbing I I,

Prof. Dr. Ir. H. Ervizal A.M. Zuhud, MS

Dr. Ir. Agus Hikmat, M.Sc.F

NIP. 195906 18 198503 1 003

NIP. 196209 18 198903 1 002

Mengetahui:
Ketua Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata
Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor

Prof. Dr. Ir. Sambas Basuni, MS
NIP. 195809 15 198403 1 003

Tanggal Lulus:

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayahNya sehingga skripsi ini berhasil diselesaikan. Skripsi ini merupakan salah satu
syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kehutanan pada Departemen Konservasi
Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan Institut Pertanian Bogor.
Skripsi ini berjudul “Etnobotani Pangan dan Obat Masyarakat Sekitar Taman
Nasional Gunung Rinjani (Studi Kasus Pada Suku Sasak di Desa Jeruk Manis,
Kecamatan Sikur, Kabupaten Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat)” yang
dibimbing oleh Prof. Dr. Ir. H. Ervizal A.M.

Zuhud, MS dan Dr. Ir. Agus

Hikmat, M.Sc.F.
Semoga skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi masyarakat khususnya
masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis sehingga kearifan tradisional dalam
hal pemanfaatan tumbuhan pangan dan obat tidak hanya dapat dilihat pada
generasi saat ini namun juga terus membudaya sampai dengan generasi
selanjutnya, juga bermanfaat bagi upaya pelestarian keanekaragaman hayati
tumbuhan di dalam kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani.

Bogor, September 2012
Penulis

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Sumbawa Besar, NTB pada tanggal 23
November 1989 sebagai anak pertama dari dua bersaudara
pasangan Bapak Irawan Syarifuddin dan Ibu Iyam Irawan.
Penulis memulai pendidikannya pada tahun 1995 di TK
Darmawanita, Taliwang, Kab. Sumbawa Barat dan lulus pada
tahun 1996, kemudian melanjutkan sekolah di SD Negeri 01
Kec. Alas Kab. Sumbawa. Tahun 2002 penulis melanjutkan pendidikan di SMP
Negeri 3 Sumbawa Besar dan SMA Negeri 1 Sumbawa Besar tahun 2005. Pada
tahun 2008 penulis diterima sebagai mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB)
melalui jalur USMI (Undangan Seleksi Masuk IPB), Departemen Konservasi
Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan.
Selama menempuh pendidikan di IPB, penulis aktif sebagai pengurus
Himakova dan anggota Kelompok Pemerhati Burung dan Kelompok Pemerhati
Mamalia Himakova periode 2009-2011 dan pernah menjadi Ketua Ekspedisi
Studi Konservasi Lingkungan (SURILI) di Taman Nasional Kerinci Seblat pada
tahun 2011. Penulis pernah melaksanakan praktek dan kegiatan lapangan antara
lain Eksplorasi Fauna, Flora dan Ekowisata Indonesia (RAFFLESIA) di Cagar
Alam Gunung Burangrang, Jawa Barat (2010) dan Taman Nasional Gunung
Halimun Salak, Jawa Barat (2011), SURILI di Taman Nasional Sebangau,
Kalimantan Tengah (2010) dan Taman Nasional Kerinci Seblat, Jambi (2011),
Praktek Pengenalan Ekosistem Hutan (PPEH) di Cagar Alam Gunung Sawal dan
Taman Wisata Alam Pangandaran (2010), Praktek Pengelolaan Hutan (P2H) di
Hutan Pendidikan Gunung Walat (2011), serta Praktek Kerja Lapang Profesi
(PKLP) di Taman Nasional Gunung Rinjani, Nusa Tenggara Barat (2012).
Dalam usaha memenuhi syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kehutanan
di Fakultas Kehutanan IPB, penulis menyusun skripsi berjudul “Etnobotani
Pangan dan Obat Masyarakat Sekitar Taman Nasional Gunung Rinjani (Studi
Kasus Pada Suku Sasak di Desa Jeruk Manis, Kecamatan Sikur, Kabupaten
Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat)” di bawah bimbingan Prof. Dr. Ir. H.
Ervizal A.M. Zuhud, MS dan Dr. Ir. Agus Hikmat, M.Sc.F.

UCAPAN TERIMA KASIH

Alhamdulillahirabbil `aalamiin. Puji syukur kehadirat Allah SWT atas
segala nikmat dan karunia yang telah dilimpahkan-Nya kepada penulis sehingga
dapat menyelesaikan penyusunan skripsi ini. Salawat dan salam penulis
sampaikan kepada junjungan Nabi Besar Muhammad SAW, kepada keluarga dan
para sahabat serta para pengikutnya. Penulis menyadari bahwa terlaksananya
penelitian hingga penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari dukungan dan bantuan
berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung dalam bentuk moril
maupun materiil. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Prof. Dr. Ir. H. Ervizal A.M. Zuhud, MS dan Dr. Ir. Agus Hikmat, M.Sc.F
selaku dosen pembimbing, atas kesabaran dan keikhlasan dalam memberikan
ilmu, bimbingan dan nasehatnya.
2. Ir. Agus Budiono, M.Sc selaku Kepala Balai Taman Nasional Gunung
Rinjani, KSBTU, kepala seksi, kepala resort dan seluruh jajaran staff Taman
Nasional Gunung Rinjani yang telah memberikan izin, fasilitas dan informasi
kepada penulis.
3. Dr. Ir. Muhdin, M.Sc.F selaku dosen penguji dan Dr. Ir. Jarwadi Budi
Hernowo, M.Sc selaku ketua sidang yang telah menguji dan memberi
masukan dalam penyempurnaan skripsi ini.
4. Bapak dan ibu dosen, staff dan pegawai di TPB juga di Fakultas Kehutanan,
khususnya Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata yang
telah mengajar, mendidikku dan membantuku selama berkuliah di IPB.
5. Nurhadi Muis, SH selaku Kepala Desa Jeruk Manis dan seluruh jajarannya
yang telah memberikan izin dan memberikan informasi tentang profil Desa
Jeruk Manis.
6. Kang Wasmat Cakradinata, Bapak Sahibudin, Mas Muhammad Faisyal MY,
Ama Mahlin dan semua jajaran Polhut/PEH yang tidak bisa disebutkan satu
persatu atas kesediaannya turut serta menemani selama kegiatan penelitian
serta mengajarkan arti hidup kepada penulis.

7. Sahabat-sahabat terbaik Rifki Putra, Putra Wibowo Malau, Setiawan, Febri El
Bari, Septiani Dian Arimukti, Rizka Novia Setyaning Rahayu, Erlinda
Mutiara, Siti Rayhani, Siti Nurika, Lintang Prada Ken Padma Rinjani, Ajeng
Miranti yang selalu ada sebagai teman diskusi dan membantu mengoreksi
karya kecil ini.
8. Saudari Meyla Dona Paramita, Lighar Dwinda Prisbitari dan Mega Haditia
yang selalu bersedia membantu saya dikala memerlukan bantuan.
9. Keluarga besar KSHE 45 “Edelweiss” atas kebersamaan, kerjasama,
kekompakan, kebaikan, canda tawa dan kegilaan selama ini.
10. Teristimewa Ayahanda, ibunda, adikku tersayang Intan Pertiwi Kencana dan
seluruh keluarga besarku atas doa, kasih sayang dan segala dukungan yang
diberikan hingga skripsi ini selesai.
11. Semua pihak yang telah membantu penulis yang tidak dapat disebutkan satu
persatu.
Semoga kebaikan yang telah diberikan mendapat balasan dari Allah SWT,
Amin.

Bogor, September 2012

Arya Arismaya Metananda
NIM E34080002

DAFTAR ISI
Halaman
DAFTAR ISI ............................................................................................

i

DAFTAR TABEL ....................................................................................

iv

DAFTAR GAMBAR ................................................................................

v

DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................

vii

BAB I

BAB II

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ......................................................................

1

1.2 Tujuan Penelitian ..................................................................

2

1.3 Manfaat Penelitian ................................................................

3

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Etnobotani.............................................................................

4

2.2 Kearifan Tradisional ..............................................................

6

2.3 Pemanfaatan Tumbuhan ........................................................

7

2.3.1 Tumbuhan pangan .......................................................

8

2.3.2 Tumbuhan obat ............................................................

13

2.4 Tri-Stimulus Amar Konservasi ..............................................

14

BAB III METODE PENELITIAN
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian .................................................

16

3.2 Alat, Bahan dan Obyek Penelitian .........................................

16

3.3 Jenis Data yang Dikumpulkan ...............................................

17

3.4 Metode Pengumpulan Data ...................................................

19

3.4.1 Wawancara ..................................................................

19

3.4.2 Survei lapangan ...........................................................

20

3.4.3 Pembuatan dan identifikasi contoh herbarium ..............

20

3.4.4 Kajian pustaka .............................................................

21

3.5 Pengolahan Data dan Analisis Data .......................................

21

BAB IV KONDISI UMUM LOKASI PENELITIAN
4.1 Kondisi Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR) ...............

25

4.1.1 Letak ...........................................................................

25

4.1.2 Topografi.....................................................................

25

4.1.3 Geologi, tanah dan hidrologi........................................

26

ii

BAB V

4.1.4 Iklim............................................................................

26

4.1.5 Potensi flora dan fauna Resort Kembang Kuning .........

27

4.2 Kondisi Desa Jeruk Manis ....................................................

28

4.2.1 Letak geografis dan luas ..............................................

28

4.2.2 Sosial ekonomi masyarakat ..........................................

28

4.2.3 Budaya masyarakat ......................................................

30

4.2.4 Tata guna lahan ...........................................................

31

HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1 Karakteristik Responden .......................................................

33

5.1.1 Jenis kelamin ...............................................................

33

5.1.2 Kelompok umur...........................................................

35

5.1.3 Pendidikan...................................................................

36

5.1.4 Pekerjaan .....................................................................

38

5.2 Tumbuhan Pangan.................................................................

40

5.2.1 Keanekaragaman spesies .............................................

40

5.2.2 Keanekaragaman famili ...............................................

42

5.2.3 Keanekaragaman tipe habitat .......................................

45

5.2.4 Bagian yang digunakan................................................

47

5.2.5 Keanekaragaman habitus .............................................

49

5.2.6 Sumber karbohidrat .....................................................

50

5.2.7 Sumber protein ............................................................

52

5.2.8 Sumber vitamin dan mineral ........................................

54

5.2.9 Bahan minum ..............................................................

59

5.2.10 Bahan pelengkap/rempah/perasa ................................

62

5.2.11 Cara pengolahan ........................................................

63

5.2.12 Pola konsumsi pangan masyarakat .............................

66

5.3 Tumbuhan Obat ....................................................................

69

5.3.1 Keanekaragaman spesies .............................................

69

5.3.2 Keanekaragaman famili ...............................................

70

5.3.3 Keanekaragaman tipe habitat .......................................

72

5.3.4 Kelompok penyakit .....................................................

74

5.3.5 Bagian yang digunakan................................................

78

iii

5.3.6 Keanekaragaman habitus .............................................

79

5.3.7 Bentuk ramuan ...........................................................

80

5.3.8 Cara pengolahan .........................................................

82

5.3.8 Cara pemakaian ..........................................................

85

5.4 Kondisi Kesehatan Masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk
Manis ....................................................................................

89

5.5 Kearifan Lokal Masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis

91

5.4.1 Cara memperlakukan padi ...........................................

92

5.4.2 Sikap menghargai lingkungan ......................................

94

5.6 Sintesis Pengembangan Tumbuhan Pangan dan Obat
Potensial ..............................................................................

96

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan ...........................................................................

101

6.2 Saran .....................................................................................

101

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................

102

LAMPIRAN ..............................................................................................

110

iv

DAFTAR TABEL
No.

Halaman

1.

Jenis data dan metode pengumpulan data......................................

18

2.

Klasifikasi kelompok penyakit/penggunaan dan macam
penyakit/penggunaannya................................................................

22

3.

Tata guna lahan berdasarkan luasnya.............................................

31

4.

Jumlah spesies dan persentase bagian tumbuhan pangan yang
digunakan........................................................................................

48

Jumlah spesies dan persentase tumbuhan pangan berdasarkan
habitusnya.......................................................................................

49

6.

Pemenuhan kebutuhan karbohidrat selain padi (Oryza sativa)......

50

7.

Sumber protein masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis.......

53

8.

Tumbuhan pangan buah yang digunakan oleh warga masyarakat
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

54

Tumbuhan pangan sayur yang digunakan oleh warga masyarakat
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

57

Spesies tumbuhan yang digunakan untuk bahan minuman
oleh warga masyarakat di Desa Jeruk Manis..................................

59

Bahan pelengkap/perasa yang digunakan
oleh
warga
masyarakat di Desa Jeruk Manis....................................................

62

Bahan yang digunakan pada setiap menu masakan Suku Sasak
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

64

13.

Beberapa jenis olahan tumbuhan pangan di Desa Jeruk Manis......

65

14.

Kelompok penyakit dan spesies tumbuhan obatnya......................

75

15.

Jumlah spesies dan persentase bagian tumbuhan obat
yang digunakan...............................................................................

78

Jumlah spesies dan persentase tumbuhan obat berdasarkan
habitus.............................................................................................

79

17.

Bentuk ramuan berdasarkan jenis penyakit atau penggunaannya..

81

18.

Jumlah spesies tumbuhan obat dilihat dari cara pengolahannya....

82

19.

Jumlah spesies tumbuhan obat dilihat dari cara pemakaian...........

86

5.

9.
10.
11.
12.

16.

v

DAFTAR GAMBAR
No

Halaman

1.

Peta lokasi penelitian...........................................................................

16

2.

Persentase responden berdasarkan jenis kelamin................................

33

3.

Perempuan turut membantu laki-laki dalam meningkatkan
pendapatan keluarga............................................................................ 34

4.

Jumlah responden berdasarkan kelompok umur.................................. 35

5.

Seorang nenek menjual pakis yang diambilnya dari kawasan hutan
Resort Kembang Kuning, TNGR....................................................... 36

6.

Komposisi tingkat pendidikan responden............................................ 37

7.

Komposisi pekerjaan atau mata pencaharian responden.....................

8.

Pengetahuan dan penggunaan tumbuhan berdasarkan status
budidaya............................................................................................... 40

9.

Jumlah tumbuhan yang diketahui dan dimanfaatkan sebagai bahan
pangan dan obat tradisional................................................................. 41

10. Jumlah spesies tumbuhan pangan berdasarkan famili.........................

39

42

11. Sayur yang ditanam di pematang sawah.............................................. 43
12. Sekur (Kaempferia galanga)...............................................................

44

13. Komposisi tumbuhan pangan berdasarkan tipe habitat.......................

45

14. Pengetahuan dan penggunaan tumbuhan pangan berdasarkan status
budidaya............................................................................................... 46
15. Tumbuhan liar: (a) Bebele (Centella asiatica); (b) umbe atau omba
(Piper umbellatum).............................................................................. 47
16. Spesies eksotik TNGR: terep ((Artocarpus elasticus)......................... 47
17. Blincang: (a) Begonia isoptera; (b) Begonia grandis.......................... 48
18. Spesies tumbuhan pangan hutan yang digunakan bagian daunnya.....

49

19. Pantek bale...........................................................................................

51

20. Durian (Durio zibethinus): buah dari hutan yang dijual dengan
sistem lolo............................................................................................ 55
21. Warga masyarakat yang mengambil pakis.......................................... 57
22. Spesies tumbuhan pangan yang jarang dikonsumsi............................. 58
23. Cara penggunaan tetandan ginantrum (Uncaria gambir)....................

60

24. Kayu sepang (Caesalpinia sappan).....................................................

60

25. Air enau atau air aren (Arenga pinnata)..............................................

61

26. Ceraken: tempat menyimpan bumbu masak........................................ 63

vi

27. Tungku masak di Desa Jeruk Manis....................................................

64

28. Salah satu contoh olahan sayuran: kla pedis........................................ 66
29. Jumlah spesies tumbuhan obat berdasarkan famili.............................. 70
30. Kesembung (Elephantopus scaber).....................................................

71

31. Spesies tumbuhan obat di hutan dari famili Euphorbiaceae................ 72
32. Persentase tumbuhan obat berdasarkan tipe habitat............................

73

33. Pengetahuan dan penggunaan tumbuhan obat berdasarkan status
budidaya............................................................................................... 74
34. Binahong (Anredera cordifolia)..........................................................

76

35. Kuyit (Curcuma domestica) yang diparut..........................................

84

36. Bubus: ramuan obat yang terbuat dari bahan dasar padi (Oryza
sativa)................................................................................................... 87
37. Para istri dilibatkan dalam kegiatan mencabut bibit padi (reas).......... 92
38. Diagram alir tri stimulus amar mewujudkan konservasi..................... 100

vii

DAFTAR LAMPIRAN
No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Halaman
Spesies tumbuhan pangan yang digunakan masyarakat Suku
Sasak di Desa Jeruk Manis............................................................

109

Spesies tumbuhan pangan fungsional yang digunakan
masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis................................

118

Tumbuhan pangan buah yang digunakan oleh warga masyarakat
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

122

Tumbuhan pangan sayur yang digunakan oleh warga masyarakat
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

124

Tumbuhan pangan pelengkap/perasa/bumbu yang digunakan
oleh warga masyarakat di Desa Jeruk Manis.................................

127

Spesies tumbuhan obat yang digunakan masyarakat Suku Sasak
di Desa Jeruk Manis.......................................................................

129

Spesies tumbuhan obat yang digunakan berdasarkan kelompok
penyakit...........................................................................................

139

Bentuk ramuan berdasarkan jenis penyakit atau penggunaannya..

155

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pemanfaatan tumbuhan secara tradisional untuk memenuhi kebutuhan
pangan dan obat-obatan oleh masyarakat sekitar hutan sudah berlangsung sejak
lama. Hanya saja, saat ini pengetahuan mengenai pemanfaatan tumbuhan secara
tradisional tersebut belum banyak terdokumentasikan. Kenyataan saat ini banyak
tumbuhan yang belum diketahui demikian juga pemanfaatan tradisionalnya oleh
masyarakat, kemudian hilangnya sumberdaya alam dan pengetahuan tradisional
yang begitu cepat sebelum dikaji serta rusak dan berubahnya lingkungan akibat
pengaruh budaya modern dan pembangunan yang terus berkembang, menjadi isu
penting bagi upaya pengkajian pemanfaatan tumbuhan.
Masalah lainnya adalah meningkatnya harga kebutuhan hidup khususnya
pangan dan biaya kesehatan, menuntut masyarakat untuk mandiri dalam
pemenuhan kebutuhannya. Pemanfaatan tumbuhan lokal sebagai sumber pangan
dan obat-obatan merupakan alternatif ke depan yang dapat dikembangkan.
Keanekaragaman tumbuhan pangan dapat menjadi solusi program diversifikasi
guna mencapai kedaulatan pangan sedangkan keanekaragaman tumbuhan obat
dapat menjadi alternatif pilihan untuk mengobati berbagai jenis penyakit. Di
samping itu efek yang ditimbulkan dari penggunaan obat tradisional (jamu atau
herbal), lebih kecil dibandingkan penggunaan obat kimia buatan (modern).
Pendokumentasian mengenai pemanfaatan tumbuhan sebagai bahan pangan dan
obat-obatan ini dapat dilakukan dengan kajian etnobotani.
Oleh karena itu kajian etnobotani perlu dilakukan agar segala informasi
mengenai pemanfaatan tumbuhan dapat terhimpun untuk dapat memberi
kesadaran banyak pihak agar memelihara, menjaga keutuhan dan keberadaan
tumbuhan. Kajian etnobotani pangan dan obat ini dapat menjadi solusi bagi upaya
pencapaian kemandirian dan kedaulatan masyarakat khususnya masyarakat desa
yang tinggal di sekitar hutan.
Salah satu masyarakat desa di sekitar hutan yang menarik untuk dikaji
dalam upaya pencapaian kemandirian dan kedaulatan pangan dan obat adalah

2

masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis. Desa Jeruk Manis ini berbatasan
langsung dengan kawasan Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR).
Masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis atau pada umumnya Suku
Sasak di Pulau Lombok memandang hutan memiliki fungsi ekologi dan
konservasi yang dilihat dari keanekaragaman hayati yang tumbuh dan
berkembang di kawasan hutan, fungsi sosial budaya yakni hutan sebagai pusat
pelaksanaan kegiatan-kegiatan sosial budaya dan tempat peninggalan sejarah para
leluhur serta fungsi ekonomi yaitu hutan dilihat dari potensi non kayu yang dapat
dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari seperti buah kemiri
(Aleurites moluccana), buah nangka (Artocarpus heterophyllus), buah kenari
(Canarium commune), pohon aren (Arenga pinnata), pakis (Diplazium
esculentum), cabe (Capsicum frutescens) dan lain sebagainya (BTNGR 2011). Hal
ini menunjukkan bahwa antara hutan dan kehidupan masyarakat Suku Sasak
memiliki hubungan yang erat.
Masyarakat Suku Sasak khususnya yang tinggal di Desa Jeruk Manis dalam
memanfaatkan sumberdaya hutan di atas tentu memiliki kearifan tersendiri atau
pengetahuan akan pemanfaatan sumberdaya tersebut. Salah satunya adalah
tumbuhan pangan dan tumbuhan obat. Namun demikian, saat ini data dan
informasi mengenai pengetahuan akan pemanfaatan tumbuhan pangan dan obat
tersebut belum tersedia. Oleh karena itu penelitian pemanfaatan tumbuhan pangan
dan tumbuhan obat oleh masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis perlu
dilakukan.

1.2 Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengidentifikasi:
1. Keanekaragaman spesies tumbuhan pangan dan obat yang diketahui dan
digunakan oleh masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis
2. Kearifan tradisional masyarakat terkait dengan upaya konservasi tumbuhan
pangan dan obat

3

1.3 Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat

menjadi sumber

informasi

(dokumentasi) tentang tumbuhan pangan dan tumbuhan obat yang diketahui dan
digunakan oleh masyarakat Suku Sasak di sekitar Taman Nasional Gunung
Rinjani (TNGR) khususnya yang tinggal di Desa Jeruk Manis. Selain itu, data dan
informasi ini dapat berguna bagi pengembangan pemanfaatan pangan dan obat
berbasis kearifan tradisional masyarakat Suku Sasak di Desa Jeruk Manis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Etnobotani
Etnobotani berasal dari Bahasa Yunani yang tersusun atas kata ethnos dan
botany. Ethnos berarti bangsa dan botany yang berarti tumbuh-tumbuhan,
sehingga etnobotani dapat diartikan sebagai disiplin ilmu yang mempelajari
hubungan langsung antara manusia dengan tumbuhan dalam pemanfaatan secara
tradisional. Istilah etnobotani pada awalnya diusulkan oleh Harsberger pada tahun
1893 dan didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari pemanfaatan tumbuhan
secara tradisional oleh suku bangsa yang masih primitif atau terbelakang
(Soekarman & Riswan 1992).
Rifai dan Walujo (1992) menyatakan bahwa yang dimaksud dengan
etnobotani adalah ilmu yang mendalami hubungan budaya suatu masyarakat
dengan komunitas alam hayati di sekitarnya (khususnya tumbuhan). Dharmono
(2007) mendefinisikan etnobotani sebagai ilmu botani mengenai pemanfaatan
tumbuhan dalam keperluan sehari-hari dan adat suku bangsa. Etnobotani ini
merupakan ilmu yang kompleks karena tidak hanya melibatkan satu disiplin ilmu.
Banyak disiplin ilmu yang dibutuhkan untuk menunjang pelaksanaan dan
pendekatan etnobotani, misalnya linguistik, antropologi, sejarah, pertanian,
kedokteran, farmasi dan lingkungan (Suwahyono et al. 1992).
Menurut Purwanto (2000) ruang lingkup kajian etnobotani, di antaranya : 1)
etnoekologi, mempelajari sistem pengetahuan tradisional tentang fenologi
tumbuhan, adaptasi dan interaksi dengan organisme lainnya, pengaruh
pengelolaan tradisional terhadap lingkungan alam; 2) pertanian tradisional,
mempelajari sistem pengetahuan tradisional tentang varietas tanaman dan sistem
pertanian, pengaruh alam dan lingkungan pada seleksi tanaman serta sistem
pengelolaan sumberdaya tanaman; 3) etnobotani kognitif, studi tentang persepsi
tradisional terhadap keanekaragaman sumberdaya alam tumbuhan, melalui
analisis simbolik dalam ritual dan mitos serta konsekuensi ekologinya, organisasi
dari sistem pengetahuan melalui studi etnoksonomi; 4) budaya materi,
mempelajari sistem pengetahuan tradisional dan pemanfaatan tumbuhan serta

5

produk tumbuhan dalam seni dan teknologi; 5) fitokimia tradisional, studi tentang
pengetahuan tradisional mengenai penggunaan berbagai spesies tumbuhan dan
kandungan bahan kimianya, contohnya insektisida lokal dan tumbuhan obatobatan; 6) paleobotani, studi tentang interaksi masa lalu antara populasi manusia
dengan tumbuhan yang mendasarkan pada interpretasi peninggalan arkeologi.
Disiplin ilmu lain yang terkait kajian etnobotani adalah ilmu taksonomi, ekologi
dan geografi tumbuhan, pertanian, kehutanan, sejarah, antropologi dan ilmu yang
lain (Soekarman & Riswan 1992).
Pengkajian etnobotani saat ini menjadi penting di tengah krisis dimensional
yang terjadi. Banyak di antara para ilmuan mengkaji aspek ini sebagai upaya
pencapaian kemakmuran dan kesejahteraan nasional juga upaya konservasi mulai
dari keanekaragaman flora yang ada, juga kearifan tradisional yang mulai
menghilang. Dengan kajian etnobotani diharapkan dapat menggali potensi
tumbuhan berguna dan pola pemanfaatannya. Dengan diketahuinya pola
pemanfaatan tradisional terhadap tumbuhan oleh masyarakat diharapkan dapat
mengimbangi perkembangan teknologi yang pesat.
Bentuk pemanfaatan tumbuhan disetiap daerah di Indonesia sangat beragam.
Hal ini dipengaruhi oleh pengetahuan, potensi tumbuhan dan kebudayaan yang
dimiliki oleh masyarakat tersebut. Misalnya, pada masyarakat Papua, tumbuhan
yang banyak dijadikan sumber pangan adalah ubi dan sagu (Somantri 2008).
Kemudian masyarakat Etnis Dani yang menempati Lembah Baliem, Jaya Wijaya,
di sekitar Wamena dan Karulu. Mereka menganggap bahwa hutan tidak hanya
sebagai hal yang magis religius, tetapi juga sebagai sumber yang menguntungkan
dan memberi hidup bagi mereka. Mereka menggunakan sumberdaya alam sebagai
bahan sandang, pangan, obat tradisional dan lain-lain (Purwanto & Walujo 1992).
Pemanfaatan tumbuhan sebagai bahan obat juga ditunjukkan oleh
masyarakat Suku Sasak di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Tidak kurang
dari 25 spesies tumbuhan yang digunakan untuk mengobati berbagai penyakit
rakyat seperti sakit batuk, diare, luka, cacingan, gatal karena jelateng, demam,
gatal, cacar, terkena gigitan kalajengking, malaria, mata merah, goaman, “keloh”,
disentri, sesak nafas dan terkena gigitan ular. Hal ini merupakan wujud bentuk

6

kearifan lokal masyarakat Suku Sasak yang berada di Desa Senaru dalam
memanfaatkan tumbuhan (Riswan & Andayaningsih 2008).
Beragamnya bentuk pemanfaatan tumbuhan dari berbagai daerah dapat
menjadi kekayaan bagi kebudayaan Indonesia. Selain perbedaan dalam pola
pemanfaatan tumbuhan, juga memungkinkan masyarakat dapat memanfaatkan
tumbuhan yang sama dalam manfaat yang berbeda maupun tumbuhan berbeda
dengan manfaat yang sama.
Terdapat empat usaha utama yang berkaitan erat dengan etnobotani, yaitu:
1) pendokumentasian pengetahuan etnobotani tradisional; 2) penilaian kuantitatif
tentang pemanfaatan dan pengelolaan sumber-sumber botani; 3) pendugaan
tentang keuntungan yang dapat diperoleh dari tumbuhan, untuk keperluan sendiri
maupun untuk tujuan komersial; dan 4) proyek yang bermanfaat untuk
memaksimalkan nilai yang dapat diperoleh masyarakat lokal dari pengetahuan
ekologi dan sumber-sumber ekologi (Martin 1998).
Dokumentasi sebagai salah satu usaha utama dalam etnobotani merupakan
pengumpulan bukti-bukti dan keterangan-keterangan. Dokumentasi tersebut dapat
berupa dokumen tertulis, rekaman foto, majalah, film dokumenter. Dalam hal
botani, dokumentasi juga dilakukan dengan cara pengumpulan spesimen
(herbarium).

2.2 Kearifan Tradisional
Kearifan tradisional adalah semua bentuk pengetahuan, keyakinan,
pemahaman atau wawasan, serta adat kebiasaan atau etika yang menuntun
perilaku manusia dalam kehidupan di dalam komunitas ekologis (Keraf 2002).
Pengetahuan tradisional adalah pengetahuan yang dimiliki oleh masyarakat lokal
secara turun temurun (Soekarman & Riswan 1992).
Pengetahuan

merupakan kapasitas

manusia

untuk

memahami dan

menginterpretasikan baik hasil pengamatan langsung maupun pengalaman
sehingga dapat digunakan untuk meramalkan ataupun sebagai dasar pertimbangan
dalam pengambilan keputusan (Kartikawati 2004). Bangsa Indonesia yang
tersebar dari Sabang hingga Merauke terdiri dari suku-suku mempunyai
kebudayaan dan adat istiadat masing-masing yang berkembang dan diwariskan

7

secara turun-temurun dari satu generasi ke generasi selanjutnya. Kehidupan sukusuku tersebut terutama yang mempunyai interaksi dekat dengan sumberdaya dan
lingkungannya secara turun-temurun pula mewarisi pola hidup tradisional yang
dijalani oleh leluhurnya. Pola hidup tradisional inilah yang kemudian membentuk
kearifan tradisional.
Kearifan tradisional menyangkut pengetahuan, pemahaman adat dan
kebiasaan tentang manusia, alam dan bagaimana hubungan di antara semua
penghuni komunitas ekologis harus dibangun. Berdasarkan hal tersebut di atas
Keraf (2002) menyebutkan bahwa :
1.

Kearifan tradisional adalah milik komunitas bukan individu.

2.

Kearifan tradisional yang juga berarti pengetahuan tradisional, lebih bersifat
praktis mencakup bagaimana memperlakukan setiap kehidupan di alam
dengan baik.

3.

Kearifan tradisional lebih bersifat holistik karena menyangkut pengetahuan
dan pemahaman tentang seluruh kehidupan dengan segala relasinya di alam
semesta.

4.

Berdasarkan kearifan tradisional masyarakat adat juga memahami semua
aktivitasnya sebagai aktivitas moral.

2.3 Pemanfaatan Tumbuhan
Pemanfaatan tumbuhan tradisional dilakukan secara turun temurun oleh
masyarakat adat, tradisional maupun masyarakat sekitar kawasan yang masih
menurunkan warisan kearifan tradisional leluhurnya. Pemanfaatan ini bukan
dipandang sebagai suatu yang misterius, melainkan sebagai sumber yang
menguntungkan dan memberi hidup bagi masyarakat.
Menurut Soekarman dan Riswan (1992), baru sekitar 3-4% tumbuhan
bermanfaat yang ada di Indonesia sudah dibudidayakan dan ditanam, sementara
sisanya masih tumbuh liar di hutan-hutan. Pemanfaatan tumbuhan oleh
masyarakat yang berasal dari hutan digunakan sebagai bahan sandang, bahan
noken (anyaman), bahan pewarna, bahan obat tradisional, upacara adat dan
kegiatan sosial, bahan pangan, bahan bangunan, bahan tali-temali, kayu bakar,

8

bahan alat (tani, parang atau senjata) dan bahan lain-lain (Purwanto & Walujo
1992).
Menurut Zuhud et al. (2004), tumbuhan dapat diklasifikasikan dalam
beberapa kelompok kegunaan di antaranya tumbuhan obat, tumbuhan aromatik,
tumbuhan pangan, tumbuhan penghasil warna, tumbuhan penghasil pestisida
nabati, tumbuhan hias, tumbuhan penghasil pakan ternak, tumbuhan untuk
keperluan ritual dan keagamaan, tumbuhan penghasil tali, anyaman, kerajinan,
tumbuhan penghasil kayu bakar, tumbuhan penghasil minuman dan tumbuhan
penghasil bahan bangunan. Selain beragamnya pemanfaatan (fungsi) tumbuhan di
atas, setiap bagian tumbuhan yang dimanfaatkan juga berbeda-beda, misalnya saja
bagian yang dimanfaatkan adalah buah, daun, umbi, akar, kulit, bunga, biji, getah,
batang dan sebagainya.
Berdasarkan habitus tumbuhan yang dimanfaatkan, tumbuhan juga
dikelompokkan dalam beberapa habitus. Habitus merupakan penampakan luar dan
sifat tumbuh suatu tumbuhan. Adapun habitus berbagai spesies tumbuhan menurut
Tjitrosoepomo (1988) adalah sebagai berikut:
a)

Pohon merupakan tumbuhan berkayu yang tinggi besar, memiliki satu batang
yang jelas dan bercabang jauh dari permukaan tanah.

b) Perdu merupakan tumbuhan berkayu yang tidak terlalu besar dan bercabang
dekat dengan permukaan tanah atau di dalam tanah.
c)

Semak merupakan tumbuhan berkayu yang mengelompok dengan anggota
yang sangat banyak membentuk rumpun, tumbuh pada permukaan tanah dan
tingginya dapat mencapai 1 m.

d) Herba merupakan tumbuhan tidak berkayu dengan batang lunak dan berair.
e)

Liana merupakan tumbuhan berkayu, yang batangnya menjalar/memanjat
pada tumbuhan lain.

f)

Epifit merupakan tumbuhan yang menumpang pada tumbuhan lain sebagai
tempat hidupnya.

2.3.1 Tumbuhan pangan
Pangan merupakan kebutuhan pokok bagi kehidupan manusia. Pangan
berasal dari bahan hewani dan nabati (tumbuh-tumbuhan). Menurut Kamus Besar

9

Bahasa Indonesia bahan pangan nabati atau lebih dikenal tumbuhan pangan
adalah segala sesuatu yang tumbuh, hidup, berbatang, berakar, berdaun dan dapat
dimakan atau dikonsumsi oleh manusia (apabila dikonsumsi hewan disebut
pakan).
Produk pangan yang telah lama diproduksi, berkembang dan dikonsumsi di
suatu daerah atau suatu kelompok masyarakat lokal tertentu, produk tersebut
umumnya diolah dari bahan baku lokal menggunakan teknologi lokal dikenal
dengan sebutan pangan lokal. Proses pengadaan pangan lokal tersebut
berdasarkan pengetahuan lokal dan biasanya dikembangkan sesuai dengan
preferensi konsumen lokal pula. Biasanya produk lokal sering menggunakan nama
daerah seperti dodol garut dan talas bogor.
Menurut Undang-Undang No. 7 Tahun 1996 menjelaskan pengertian
pangan adalah segala sesuatu yang berasal dari sumber hayati dan air, baik yang
diolah maupun yang tidak diolah, yang diperuntukkan sebagai makanan atau
minuman bagi konsumsi manusia, termasuk bahan tambahan pangan, bahan baku
pangan dan bahan lain yang digunakan dalam proses penyiapan, pengolahan,
dan/atau pembuatan makanan atau minuman. Menurut Depkes RI (1983)
pengertian tanaman pangan yaitu kelompok tanaman yang biasa dikonsumsi
sehari-hari oleh manusia, berupa sayuran dan buah-buahan, memiliki kandungan
nutrien, vitamin dan mineral yang berguna bagi kesehatan manusia serta
merupakan komponen penting untuk diet sehat.
Tumbuhan pangan ada yang berasal dari tumbuhan rendah dan tumbuhan
tingkat tinggi. Tumbuhan tingkat tinggi ini dapat diperoleh dari hasil hutan berupa
buah-buahan, dedaunan dan biji-bijian. Pada umumnya tumbuhan pangan berasal
dari kelompok buah-buahan, sayur-sayuran dan sereal (Sunarti et al. 2007) atau
mengandung

karbohidrat,

sayuran,

buah-buahan

dan

kacang-kacangan

(Purwadarminta 1988). Tumbuhan penghasil pangan dapat dikelompokkan
menjadi tiga (Moeljopawiro & Manwan 1992) yaitu:
a)

Komoditas utama: padi (Oryza sativa), jagung (Zea mays), kedelai (Glycine
max), kacang tanah (Arachis hypogaea), kacang hijau (Phaseolus radiatus),
ubi kayu (Manihot utilissima) dan ubi jalar (Ipomoea batatas).

10

b) Komoditas potensial: sorgum (Andropogon sorgum), kacang tunggak (Vigna
sinensis), kacang gude (Cajanus cajan), wijen (Sesamum orientale), talas
(Colocasia esculenta), ubi kelapa (Dioscorea alata) dan sagu (Metroxylon
spp.).
c)

Komoditas introduksi: ganyong (Canna edulis), jawawut (Panicum viridae),
terigu (Triticum sativum) dan kara (Dolichos lablab).
Tumbuhan pangan di alam memiliki kandungan gizi yang dibutuhkan tubuh

seperti karbohidrat, protein, vitamin, mineral dan sebagainya. Kandungan tersebut
dapat ditemukan pada spesies tumbuhan seperti kacang-kacangan, buah-buahan,
sayuran dan sereal (sumber karbohidrat) (Kartikawati 2004).

a. Kacang-kacangan
Kacang-kacangan merupakan biji-bijian yang dapat diperoleh dari spesies
polong-polongan. Polong-polongan adalah anggota suku Fabaceae yang memiliki
polong/legum. Kacang-kacangan utama yang dapat dimakan termasuk ke dalam
anak suku Papilionoidae (anak suku terbesar dari Fabaceae) yang masih memiliki
450 marga dan 10000 spesies. Kacang-kacangan bermanfaat sebagai bahan
pangan yang kaya protein (Koswara 2010).

b. Buah-buahan
Buah-buahan merupakan komoditas yang besar dan beraneka ragam
(Kartikawati 2004). Buah dapat dimakan dalam keadaan segar, maupun yang telah
dikeringkan atau yang telah diolah. Buah-buahan umumnya dikonsumsi dalam
keadaan mentah (tidak dimasak, matang dari pohonnya). Buah-buahan
mengandung vitamin dan mineral yang baik bagi tubuh (Dhalimarta & Adrian
2011) menyeimbangkan menu makanan, kaya protein, energi dan ada yang
mengandung lemak.

c. Sayuran
Sayuran merupakan komoditas tumbuhan yang mengandung air. Menurut
Kartikawati (2004), beberapa contoh sayuran yang biasanya ditanam di kebun dan
merupakan spesies tumbuhan hortikultura di antaranya selada (Lactuca sativa),

11

katuk (Sauropus androgynus), berbagai spesies kobis, kol (Brassica oleraceae),
kangkung (Ipomea aqutica) dan spesies lainnya. Adapun sayuran yang digunakan
sebagai bumbu, yaitu bawang merah (Allium cepa), bawang putih (Allium
sativum), daun bawang (Allium ampeloprasum), seledri (Apium graveolens).
Spesies tumbuhan yang fungsi sekundernya sebagai sayuran adalah daun pepaya
(Carica papaya), daun ubi jalar (Ipomea batatas), jagung muda (Zea mays) dan
daun singkong (Manihot utillisima).

d. Palem-paleman dan umbi-umbian
Palem-paleman dan umbi-umbian merupakan sumber karbohidrat terpenting
(Sunarti et al. 2007). Karbohidrat merupakan sumber energi utama bagi manusia.
Beberapa spesies tumbuhan yang merupakan sumber karbohidrat di antaranya
adalah sagu (Metroxylon spp.), aren (Arenga pinnata) dan lain-lain yang
merupakan jenis palem berkarbohidrat, kemudian ubi jalar (Ipomea batatas),
singkong

(Manihot

utillisima)

dan

sebagainya

yang

merupakan

umbi

berkarbohidrat.

2.3.1.1 Ketahanan Pangan
Menurut Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1996 Tentang Pangan
menjelaskan, ketahanan pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah
tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun
mutunya, aman, merata dan terjangkau. Ketahanan pangan merupakan konsep
yang multidimensional, yaitu adanya hubungan keterkaitan antara mata rantai
sistem pangan dan gizi mulai dari produksi, distribusi, konsumsi dan status gizi.
Menurut Hariyadi (2010), aspek utama dalam ketahanan pangan terdiri dari
4 hal yaitu (1) aspek ketersediaan pangan (food availibity), (2) aspek stabilitas
ketersediaan/pasokan pangan (stability supplies) (3) aspek keterjangkauan (acces
supplies) dan (4) aspek konsumsi (food utilization). Faktor-faktor struktur sosial,
budaya, politik dan ekonomi sangat penting dalam menentukan ketahanan pangan.
Faktor-faktor tersebut di atas merupakan faktor determinan dasar (basic
determinan) bagi ketahaan pangan.

12

Sumberdaya lokal termasuk di dalamnya pangan lokal erat kaitannya
dengan ketahanan pangan. Ketahanan pangan yang dikembangkan berdasarkan
kekuatan sumberdaya lokal akan menciptakan kemandirian pangan yang
selanjutnya akan melahirkan individu yang sehat, aktif dan berdaya saing
sebagaimana indikator ketahanan pangan. Di samping itu, juga akan melahirkan
sistem pangan dengan pondasi yang kokoh (Hariyadi 2010).

2.3.1.2 Kedaulatan pangan
Kedaulatan pangan memiliki peran penting sebagai strategi untuk mencegah
krisis pangan. Membangun kedaulatan pangan dapat dilakukan melalui
peningkatan produksi pangan dan pengurangan konsumsi yang berlebihan dan
tidak perlu, disertai pembangunan pedesaan terpadu. Ketidakberhasilan dalam
penerapan strategi ketahanan pangan menjadi inspirasi munculnya strategi
alternatif, yaitu kemandirian dan kedaulatan pangan.
Kemandirian pangan dapat dilihat dari kemampuan suatu bangsa untuk
menjamin seluruh penduduknya memperoleh pangan yang cukup, bermutu baik,
dan aman yang berbasis pada pemanfaatan secara optimal sumber daya lokal.
Lima komponen dalam mewujudkan kemandirian pangan yaitu ketersediaan yang
cukup, stabilitas ketersediaan, keterjangkauan, mutu/keamanan pangan yang baik,
dan tidak ada ketergantungan pada pihak luar. Membangun kemandirian dan
kedaulatan pangan merupakan strategi untuk mencegah krisis pangan dan
mengentaskan masyarakat tani dari kemiskinan.
Membangun kemandirian dan kedaulatan pangan di Indonesia diarahkan
untuk: (1) mewujudkan kemandirian dan kedaulatan negara dan rakyat dalam
menentukan kebijakan produksi, distribusi dan konsumsi pangan berdasarkan
pemanfaatan sumber daya lokal, tanpa pengaruh pihak luar; (2) mengurangi
ketergantungan pada pangan impor; (3) memanfaatkan keragaman sumber daya
hayati

untuk

memproduksi

berbagai

komoditas

pangan

non

beras;

(4) menciptakan lapangan kerja pada industri pertanian di perdesaan;
(5) membebaskan petani tanaman pangan dari perangkap kemiskinan sehingga
mampu menyongsong masa depan yang lebih sejahtera dan bermartabat (Swastika
2011).

13

2.3.2 Tumbuhan obat
Tumbuhan obat menurut Depkes RI sebagaimana yang tercantum dalam

Dokumen yang terkait

Dokumen baru

Food and Medicinal Ethnobotany of Communities around Gunung Rinjani National Park (Case Study on Sasak Tribe in Jeruk Manis Village, Sikur Sub-District, East Lombok District, West Nusa Tenggara)