Konversi Energi Proses Pembelajaran

Buku Guru Kelas XI SMA MA SMK MAK 256 memungkinkan dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari baik di saat ini maupun di masa yang akan datang. Konsep dasar ini diharapkan menjadi arahan bagi peserta didik untuk melakukan pengamatan dan pengembangan serta peningkatan rasa kepekaan terhadap potensi yang ada, terutama potensi daerah di sekitar. Pembelajaran Rekayasa dan Kewirausahaan diharapkan bisa menjadi kegiatan yang menyenangkan dalam menggali potensi alam yang ada di lingkungan sekitar dan mengkreasikannya dalam bentuk karya yang dapat menjadi bekal untuk dapat diimplementasikan dalam kehidupan. Penjelasan pada masing-masing pokok bahasan mengarahkan bagaimana melakukan kegiatan praktikpembuatan model karya rekayasa produk konversi energi. Peserta didik diberi kebebasan untuk memilih jenis bahan yang digunakan dalam mewujudkan model yang dibuat dalam kelompok melalui pengarahan dari guru. Guru memberikan orientasi terkait produk konversi energi. Aktivitas 1 dapat digunakan untuk mengarahkan peserta didik untuk melakukan identiikasi produk konversi energi. Laporan hasil identiikasi dapat disajikan dalam bentuk lisan maupun tertulis dan tidak menutup kemungkinan untuk dibuat dalam bentuk pemetaan pemikiran oleh peserta didik sesuai kreasi masing-masing. Konsep Umum Faktual : Sumber energi listrik baru terbarukan sangat potensial di Indonesia, untuk itu perlu dikembangkan karya rekayasa untuk memanfaatkan sumber-sumber energi diantaranya berupa sinar matahari, air, angin. Masyarakat masih bertahan menggunakan energi listrik tidak terbarukan, padahal seiring waktu dapat berkurang pasokannya. Sudah saatnya masyarakat mengembangkan energi baru terbarukan dalam memenuhi kebutuhan. Informasi untuk Guru

1. Konversi Energi

Daerah dengan potensi sumber energi yang dapat dimanfaatkan untuk pembangkit listrik menjadi prioritas atau sasaran utama dalam pembahasan pembelajaran rekayasa. Listrik merupakan salah satu kebutuhan utama masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan hidupnya, yaitu melaksanakan aktivitas dalam memenuhi kebutuhan. Indonesia yang memiliki potensi energi di antaranya energi matahari, energi air, energi angin, energi biomassa, energi biogas belum tergarap secara optimal. Penggunaan energi terbarukan untuk membangkitkan energi listrik mulai populer saat ini seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat dan pemerintah. Prakarya dan Kewirausahaan 257 Pembangunan energi listrik terbarukan dengan biaya rendah dapat menarik masyarakat untuk berproduksi terutama di derah-daerah yang masih belum mendapatkan layanan listrik dari PLN. Undang-undang dan peraturan mengenai pemanfaatan dan pengelolaan energi baru terbarukan, sebagai bahan informasi dapat dibaca pada : a. Peraturan Presiden No. 5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional. b. Kepmen No. 1122K30MEM2002 tentang Pengusaan Pembangkit Energi Terbarukan Skala Kecil Tersebar. c. Permen ESDM No. 002 tahun 2006 tentang Pengusahaan Pembangkit Energi Terbarukan Skala Menengah. Penggunaan energi baru terbarukan yang semakin luas akan memberikan dampak positif dimana udara bersih, ekosistem dan lingkungan hidup selalu terjaga. Salah satunya adalah energi surya yang dapat mereduksi energi fosil dengan memanfaatkannya sebagai pemanas air dan energi listrik. Keunggulan dari Sistem Energi Tenaga Surya Fotovoltaik SESF ini diantaranya sistem bersifat modular, pemasangannya mudah, kemungkinan desentralisasi dari sistem, tidak diperlukan transportasi dari bahan bakar, tidak menimbulkan polusi dan kebisingan suara, sistem tidak memerlukan pemeliharaan khusus sistem sederhana sehingga tidak perlu pelatihan khusus bagi pemakaipengelola dan biaya operasi rendah. Perancangan energi surya dapat dilakukan dengan cara catudaya langsung ke beban, sistem DC dengan baterai, sistem arus bolak-balik AC tanpa baterai, atau sistem AC dengan baterai tergantung kebutuhan. Secara umum SESF terdiri dari subsistem sebagai berikut. a. Pembangkit Merupakan bagian utama pembangkit listrik yang terdiri dari satu atau lebih rangkaian modul fotovoltaik. b. PenyimpanBaterai Merupakan bagian SESF yang berfungsi sebagai penyimpan listrik baterai accu. Subsistem penyimpanan listrik pada dasarnya diperlukan untuk SESF yang dirancang untuk operasi malam hari atau SESF yang harus memiliki kehandalan tertentu. c. Pengaturan Pengkondisi Daya Berfungsi untuk memberikan pengaturan, pengkondisian daya misal: meru- bah ke arus bolak balik, dan atau pengamanan sedemikian rupa sehingga SESF dapat bekerja secara eisien, handal dan aman. d. Beban Bagian akhir dari penggunaan SESF adalah mengubah listrik menjadi energi akhir, seperti lampu penerangan, televisi, tape, radio, lemari pendingin dan pompa air. Buku Guru Kelas XI SMA MA SMK MAK 258 Pembangkitan energi listrik terjadi pada sel surya saat berada di bawah sinar matahari. Bahan semikonduktor akan melepaskan sejumlah kecil listrik yang disebut efek fotolistrik. Efek fotolistrik adalah pelepasan elektron dari permukaan metal yang disebabkan penumbukan cahaya dan merupakan proses dasar isis dari fotovoltaik yaitu mengubah energi cahaya menjadi listrik. Sumber : Dokumen Kemdikbud Gambar 6.1 Konversi sinar matahari menjadi listrik. Cahaya matahari terdiri dari partikel-partikel yang disebut photons yang mem- punyai sejumlah energi yang besarnya tergantung dari panjang gelombang pada solar spectrum. Pada saat photons menumbuk sel surya maka cahaya tersebut akan dipantulkan, diserap, atau diteruskan.

2. Sumber Daya


Dokumen baru

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

69 1617 16

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

25 416 43

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

26 376 23

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

8 236 24

PENGARUH PENERAPAN MODEL DISKUSI TERHADAP KEMAMPUAN TES LISAN SISWA PADA MATA PELAJARAN ALQUR’AN HADIS DI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI TUNGGANGRI KALIDAWIR TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

19 345 23

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

28 487 14

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

22 428 50

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

9 276 17

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

13 446 30

KREATIVITAS GURU DALAM MENGGUNAKAN SUMBER BELAJAR UNTUK MENINGKATKAN KUALITAS PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI SMPN 2 NGANTRU TULUNGAGUNG Institutional Repository of IAIN Tulungagung

23 510 23